OhCerita

2 In 1 Cikgu

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

Jam 8.00 malam Cikgu Suzi tiba di rumah Atan. Dia mengenakan seluar slack hitam dan blaus nipis berwarna putih. Imah tersenyum menyambut Cikgu Suzi di pintu  Atan cepat siap cikgu dah datang ni”  Imah mempersilakan Cikgu Suzi masuk “Atan tengah mandi” terang Imah kepada Cikgu Suzi.  “Tak apalah kak saya pun tak ada kerja lain malam ni” Imah yang memakai sarong dan kemeja T sahaja memerhati Cikgu Suzi yang pertama kali baru berjumpa secara dekat. Cantik orangnya. Buah dadanya besar walau pun badanya agak rendah sedikit daripada Imah tetapi pada keseluruhannya memang tubuh putih yang ada dihadapannya itu mengiorkan. Patutlah Atan selalu steam bila bersama cikgu Suzi.  Atan tersengeh keluar dari bilik air. Badannya yang sasa hanya dibaluti oleh sehelai tuala. Suzi nampak balak Atan berjuntai dalam tuala. Kalau tidak jelas pun dia dapat gambarkan dalam fikirannya.  Ketika Atan mendekati pintu biliknya pada ketika itulah pintu hadapan rumah terbuka dan masuk tiga orang bertopeng. Di tangan mereka terhunus pisau yang putih berkilat. Setiap seorang menghampiri setiap penghuni rumah Imah.  “Jangan menjerit kalau mahu selamat” arah salah seorang daripada kumpulan tersebut. Lalu mengarahkan ketiga-tiga tewanan mereka ke bilik tidur Imah.  Suzi pernah alami peristiwa ini Imah juga pernah lalui peristiwa ini dan Atan pernah melihat peristiwa ini. Mengingatkan peristiwa ini menyebabkan balak Atan kian mengeras di dalam tuala yang dipakainya. Imah memandu mereka ke dalam bilik “Tolong jangan apa-apakan kami” pinta Imah.  Tiba di dalam bilik seorang daripada penceroboh merentap sarong yang dipakai Imah menyebabkan Imah berbogel sebab dia memang tidak memakai seluar dalam. Ketiga tiga mereka duduk di tepi katil mengikut arahan penceroboh.  Seorang daripada mereka mendekati Imah dan menyuakan balaknya yang separuh tegang ke mulut Imah. “Hisap!” arahnya.  Perlahan-lahan Imah memegang balak yang separuh keras itu merocohnya beberapa kali dan mula menjilat kepala balaknya merah kehitaman itu.  “Kamu buka pakaian kamu” Arah yang lain kepada Suzi. Suzi bangkit dan membuka pakaianya satu persatu dengan meninggalkan bra dan panties. Dalam ketakutan itu sempat juga Suzi menjelang ke arah Imah yang mula menghisap balak seorang daripada penceroboh dengan lebih bersungguh lagi.  “Semua sekali!” arah penceroboh itu lagi.  “Tolonglah bukan depan budak ini…dia pelajar saya”  “Ooo Pelajar ya.. mari sini” ditariknya Atan supaya berdiri di hadapan Suzi dan direntapnya tuala Atan.  Atan yang melihat kelakuan ibunya makin seronok. Balaknya kian membesar ketika tualanya direntap.  “Hisap budak ni punya” Suzi melihat wajah Atan dan melihat wajah orang yang menyuruhnya.  “Cepat!!!”  Perlahan-lahan Suzi memegang balak Atan yang agak besar berbanding dengan usianya. Selepas merocohnya beberapa kali Suzi mula menghisap balak anak muridnya.  “Ohhh” keluh Atan.  Suzi memejamkan mata dan mula memperikan tumpuan kepada menghisap balak Atan. Memang lama benar dia tidak memegang balak lelaki sejak dia berpisah dengan teman lelakinya. Atan pula memegang kepala guru bahasa Inggerisnya sambil melihat kesungguhan ibunya mengerjakan balak penceroboh yang hitam berkilat.  Suzi merasakan ada orang membuka baju dalamnya. Dia tidak peduli lagi. Apabila seseorang menarik seluar dalamnya dia memberikan kerjasama dengan mengangkat ponggongnya. Apa bila ada jari penceroboh meneroka cipapnya dia membuka kangkangnya. Matanya sekali sekala menjeling ke atas ke arah Atan yang keenakan dengan ransangan yang diberikannya.  Ibu Atan bergerak ke tengah katil dikuti oleh penceroboh yang bersamanya. Suzi melihat ada balak lain di sebelahnya dan dia juga memberikan layanan kepada balak tersebut merocoh dan menghisap. Seorang lagi penceroboh sudah mendekati ibu Atan dengan menyuakan balaknya ke mulut Imah untuk di hisap manakala penceroboh yang awal tadi mula menaiki tubuh Imah dan  menyetubuhinya.  Pap..pap bunyi nya apabila penceroboh menghenjut Imah. “Ohhh yaaaaa!!!!!” keluh Imah  Suzi mula berundur ke tengah katil. Dia menarik tangan Atan.  “OK Atan ini rahsia kita bersama” Dia memandu Atan menaiki tubuhnya dan Atan Cuma mengikut.  Dia faham yang dia sekarang akan “berseronok” sebagaimana orang tua berseronok.  Suzi membetulkan kepala balak Atan dan menyuakan ke mulut cipapnya.  “Tekan …Atan tekan sekarang…” Atan melihat bagaimana orang sebelah melakukan ke atas ibunya dan dia pun menekan.  “Emmmmhhh yaaaaaaa” Suzi memperluaskan kangkangnya.  Atan menekan sampai rapat. Atan dapat merasakan kehangatan dan kelembapan cipap yang diterokai oleh balaknya. Mulutnya mencari buah dada Cikgu Suzi. Dihisap dan diramasnya sambil ponggong terus sahaja mengalun naik dan turun dalam usaha untuk menarik dan menyorong balaknya ke dalam cipap cikgu  yang amat diminatinya itu.  Tangan Cikgu Suzi membelai belakang dan kepalanya dengan lebut dan penuh kasih sayang. Memang dia telah menyangka dari dulu lagi bahawa balak Atan boleh diharapkan. Cukup untuk memenuhi tentutan nafsunya Dia selalu memerhatikan balak budak ini semasa dia mengajar dalam kelas. Membengkak di kaki seluarnya khususnya apabila dia menggoda dengan skirt pendeknya  semasa mengajar.  Dalam mengenangkan godaan dan rangsangan yang dibuat oleh Atan semasa dalam kelas tiba-tiba Suzi dikejutkan dengan pergerakan Atan yang tiba-tiba menjadi laju.  “Aaaaaaaaahhhhhh auuuuuohhhhhh emmmmmmmm!!!!!!” keluh Atan. Imah Cuma melihat anaknya yang nak klimeks dan takdapat mengawal keadaan lagi.  “laju tannnn lajuuuuuuuuuu”jerit Suzi setelah dia sedar yang Atan sudah tidak boleh mengewal diri lagi. Ketika itu dia merasakan yang Atan memancut air mani dengan banyak ke dalam rahim cikgunya. Das demi das demi das. Pada ketika itulah juga Cikgu Suzi mencapai klimeksnya.  “Ohhhhhhhhhhh yaaaaaahhhhhhhhhh!!!!!!!!” Dia mengangkat ponggongnya . Tubuhnya kejang. Kepalanya mengeleng ke kiri dan kanan.  Imah merasa bangga melihat anaknya mampu memuaskan cikgunya. Kejadian yang berlaku di sebelahnya merangsang nafsunya. Dia menganggukkan kepala kepada Muthu yang sedang menyetubuhinya supaya melajukan pergerakan sebab dia sendiri tiba-tiba menjadi hampir dengan klimeks.  Muthu bergerak pantas. Imah menahan. Muthu terus pantas. Imah kemut sambil mengangkat-angkat ponggong.  Tiba-tiba “Ahhhhh uhhhhhhhh!!!!!!!!!” Keluh Muthu.  “Yaahhhhhhhh” Jerit Imah. Muthu mula pancut. Imah terus mengemut. Memerah sehingga Muthu terkulai di atas dadanya yang berminyak berpeluh.  Di sebelah Atan turun dari katil dan bersandar ke dinding. Seorang dari penceroboh menaiki tubuh Suzi. Dengan sekali tekan sahaja balaknya yang kecil tenggelam ke dalam cipap Suzi yang banjir oleh air mani Atan.  Imah menukar kedudukan dengan menonggeng supaya membolehkan Seman merodok cipapnya secara doggie. Muthu juga tersandar di kepala katil.  Seperti biasa Suki gelojoh dan tidak dapat mengawal pergerakannya. Hampir sepuluh kali henjut sahaja dia mula memancutkan airmaninya ke dalam cipap Suzi. Suki terkulai di atas dada Suzi.  Seman menghayun dengan semangat. Imah menahan sebaik mungkin. Suki bangun dan bersandar di tepi katil. Suzi terus terkangkang membiarkan air mani yang banyak dalam cipapnya meleleh keluar dan membentuk kolam kecil atas tilam. Matanya di pejamkan namun telinganya masih boleh mendengar suara Imah yang mengeluh dan mengerang setiap kali Seman menekan atau menarik balaknya.  Tiba-tiba dia merasakan buah dadanya di ramas orang. Dia membuka mata. “Cikgu saya nak macam tu jugak” pinta Atan. Suzi bangun memegang balak Atang yang kini telah keras semula. Di rocohnya balak itu beberapa kali dan dihisapnya menjadikan balak Atan lebih besar lagi. Seronok rasanya sebab balak Atan boleh keras semula dalam masa kurang dari lima minit. Dia menonggeng di sebelah Imah dan Atan mendatanginya dari belakang.  “Emmmmm yahhhhhh henjut Tan henjutttt biar sampai pancut lagiiiiii”.  Suara Cikgu Suzi terus memanjang dan Atan terus menghayun. Kali ini Atan menghayun dengan lebih lama lagi sebab dia dah pancut round pertama. Esok hari  minggu. Tak sekolah. Ketika Seman capai klimeksnya dan Imah pancut kali kedua Atan masih belum bersedia untuk pancut. Ketika Imah menghantar ketiga-tiga penceroboh ke pintu. Dia sempat mendengar Suzi menjerit sampai kemuncaknya buat kali kedua juga.  “Terima kasih” Bisik Imah. Muthu meramas buah dada Imah. Seman meramas ponggong dan suki seperti biasa menghulurkan jarinya ke dalam cipap Imah yang banjir dengan air mani dan menjoloknya beberapa kali. Kemudian Suki menghisap jarinya.  “Sedap?” tanya Imah.  “Hingga menjilat jari” gurau Suki. Mereka hilang dalam kegelapan malam. Imah mengunci pintu. Dibahagian dalam pahanya meleleh air mani hingga ke betisnya.  Di dalam bilik suara Suzi masih kedengaran ” Emmm lagi Tannnn lajuuu lagiiiiiii”  Imah tersenyum. Rancangannya berjaya. Dia melangkah ke bilik air. Mungkin malam ini dia terpaksa tidur di bilik Atan. Biar Cikgu Suzi dengan Atan meneruskan perlawanan mereka sampai mereka tak bermaya lagi. Walau pun sampai pagi. Lagi pun besok hari minggu mereka tak bersekolah.  Jasmin Gadis Subur Gadis yang baru puas tidur itu bangun dari lenanya. Suasana kelam di dalam bilik yang berhawa dingin itu membuatkan dia berasa malas untuk bangun pada pagi itu. Namun dipaksa juga dirinya untuk ke tandas. Selimut gebar yang selesa itu disingkap lalu dia berdiri perlahan-lahan dengan hati yang berat. Terserlahlah kini kesempurnaan sekujur tubuh telanjang seorang gadis yang berusia 26 tahun itu. Rambut Jasmine yang agak kusut itu tidak sedikitpun mencacatkan keindahan tubuh bogelnya yang amat sempurna itu. Puting buah dadanya kelihatan menegang akibat kedinginan bilik tidur itu. Amat terserlah kesempurnaan peha dan betis gebu yang dimilikinya. Ditambah pula dengan kemontokan punggung lebarnya. Dia mengusap-usap lembut pantatnya yang berbulu lebat itu sambil berjalan perlahan-lahan ke arah bilik mandi. Dibukanya pintu bilik mandi itu lalu dia mencangkung malas di atas lantai jubin yang sejuk itu.Seketika kemudian terbitlah pancutan air kencing yang berwarna kuning keemasan itu. Air itu memancut deras keluar dari lubang kecil di pantat suburnya mengenai lantai jubin tersebut. Dia mengerang keenakan sambil air kencingnya meleleh keluar dengan deras. Lega rasanya memancut kencing sebegitu setelah semalaman menahan rasa. Betapa indahnya pemandangan pada ketika itu. Seorang gadis yang cukup gebu dan subur mencangkung sambil memancutkan kencing. Punggung Jasmine kelihatan teramat montok dan padat apabila dilihat dari belakang. Bentuknya yang lebar dan padat itu membuktikan betapa subur dan enak punggung gadis tersebut. Lelaki yang melihat dari luar pintu bilik mandi itu tergamam melihatkan kesempurnaan dan kecomelan perempuan muda itu. Alat pembiakannya serta-merta menegang dan mancanak-canak penuh nafsu melihat pantat subur Jasmine memancutkan air kencing.Setelah membogelkan diri sendiri lelaki itu merapati bilik air di mana Jasmine masih lagi mencangkung. Kini terserlah di hadapan Jasmine alat kelamin seorang lelaki yang amat besar dan keras. Dia dapat melihat dengan dekat lubang kencing zakar lelaki itu mengeluarkan air mazi akibat nafsu yang meluap-luap. Dia tahu dia tiada pilihan lain selain daripada membenarkan lelaki bertuah itu meratah tubuh bogelnya pagi itu. Jasmine mencapai alat pembiakan lelaki itu lalu mengusapnya dengan lembut. Lelaki itu berasa nikmat usapan lembut tangan Jasmine sehingga mengerang-ngerang kenikmatan. Takuk kepala zakarnya mengembang dengan besar dan penuh sekali. Dia semakin merapati gadis bogel itu. Gadis itu pula memahami niat lelaki itu lalu menjilat kepala zakar bertuah tersebut sambil mengusap-usap lembut kantung telur lelaki itu.Tidak terkata keenakan yang dinikmati lelaki itu tadi apabila Jasmine memasukkan kepanjangan batang zakarnya ke dalam mulut lalu mengulum dan menghisap dengan lazat sekali. Dia menunjal-nunjalkan kepala zakarnya ke dalam mulut gadis telanjang yang masih mencangkung itu. Setelah beberapa minit lelaki itu pergi ke belakang Jasmine lalu menikmati keindahan pemandangan punggung gadis yang terdedah itu. Hatinya berdetik memuji kesempurnaan dan kesuburan bontot montok itu. Inilah jenis bontot yang mampu memuaskan nafsu setiap lelaki. Dipeluknya bontot yang bogel itu lalu dia menghalakan takuk kepala zakarnya yang besar itu ke arah belahan pantat subur Jasmine yang berbulu lebat itu. Zakar bertuah itu ditekan perlahan-lahan merentasi hutan tebal pantat gadis muda itu dan bergesel dengan kulit dalaman pantat lazat itu sehingga akhirnya santak ke pangkal pantat Jasmine. Kelazatan yang dirasainya ketika itu tidak terkata!Meremang bulu roma pasangan mengawan itu tatkala kulit zakar bergesel dengan kulit pantat. Apatah lagi pantat yang masih muda itu mengeluarkan lendir pekat dengan banyak untuk memudahkan persetubuhan mereka. Bontot bogel yang montok dan padat itu ditonggengkan supaya kepala zakar lelaki itu menerobos jauh ke dalam saluran pembiakannya yang amat subur itu. Lelaki itu mendengus-dengus dan meraung-raung kenikmatan. Dilihatnya dengan dekat bagaimana alat kelaminnya yang besar dan keras itu membelah pantat dan bontot gadis lazat itu. Dilihatnya kulit pantat yang enak itu tertarik bersama kepanjangan zakarnya setiap kali dia melakukan sondolan padu. Dilihatnya juga simpulan dubur yang ranum itu kembang-kuncup dengan berahi. Dia lalu menekan simpulan dubur Jasmine dengan ibu jarinya lalu dia dapat merasai kehangatan saluran najis gadis subur itu.Kelihatan pasangan itu mengawan dengan penuh bernafsu sekali. Jasmine pula tertonggeng-tonggeng dengan begitu lentik dan comel sekali akibat ditunjal dengan begitu padu sambil lelaki itu menyondol bersungguh-sungguh sehingga bontot padat itu terangkat-angkat ke udara. Bayangkanlah betapa dalam saluran pembiakan gadis bogel itu diterokai oleh zakar lelaki tersebut. Nafsunya yang meluap-luap terhadap simpulan dubur yang subur itu tidak dapat dibendung lagi. Dia terlalu ingin merasai kehangatan dan keenakan dubur perempuan muda itu. Dengan lembut dia menarik zakarnya keluar dari saluran pembiakan Jasmine lalu menghalakan kepala zakarnya ke arah simpulan dubur yang sedang kembang-kuncup itu. Dubur subur itu menanti dengan penuh suspen tatkala kepala zakar yang amat besar itu menyelinap dengan perlahan ke dalam saluran najisnya.Simpulan dubur ranum yang padat itu melonggarkan genggamannya lalu batang pembiakan lelaki itu menyelinap dengan penuh nikmat sekali ke dalam bontot montok Jasmine. Jasmine pula menonggeng dengan begitu lentik sekali lalu memudahkan lelaki itu memeluk bontot gemuk itu dengan amat erat. Saluran dubur gadis montok itu dirasakan begitu panas dan enak sekali. Kulit dalaman rongga nikmat itu menghasilkan lendir yang membuatkan geselan kulit zakar dan kulit dubur bertambah enak. Terasa sungguh kemanisan saluran dubur perempuan muda yang amat subur dan matang ini. Celahan bontot Jasmine yang berlemak dan berselulit itu begitu mampat mengepit kepanjangan batang tersebut sehinggakan batang itu berdenyut-denyut meminta untuk menyeburkan benih nafsunya. Geram sungguh lelaki itu menatap punggung montok itu berhayun-hayun setiap kali dia menyondolkan zakarnya.Gadis subur itu kini meraung-raung meminta benih lelaki tersebut. Dia sememangnya amat dahagakan pancutan kencing mani seorang lelaki. d**emutnya rongga duburnya padat-padat supaya alat pembiakan lelaki tersebut cepat memancutkan benih. Terkangkang-kangkang dia menadah sondolan demi sondolan zakar lelaki tersebut. Lelaki itu pula sedang menikmati kelazatan saluran najis seorang gadis subur yang sememangnya menjadi idaman ramai lelaki itu. Keenakan yang dirasainya ketika itu bertambah-tambah apabila gadis subur itu sekali lagi kencing dengan begitu deras sekali. Setiap kali dia menyondolkan zakarnya setiap kali itulah kencing Jasmine memancut-mancut keluar. Lelaki itu memeluk gadis tunggangannya itu semakin erat akibat terlalu geram dengan kemontokan bontot muda tersebut. Diramasnya bontot gebu itu sehingga ia menjadi kemerah-merahan.Kemutan padat saluran najis Jasmine akhirnya berjaya membuatkan zakar lelaki itu tidak dapat menahan pancutan benihnya. Kalaulah boleh dilihat dari dalam tentu boleh menikmati pandangan yang amat menyelerakan. Tentu boleh lihat bagaimana rongga dubur gadis ini menggenggam erat batang pembiakan lelaki yang sedang menyondolnya itu. Berpeluh-peluh celah bontot gemuk dan berlemak itu akibat perbuatan mengawan yang amat bersungguh-sungguh tersebut. Peha sempurna Jasmine terkangkang-kangkang menerima asakan demi asakan batang zakar lelaki itu. Bersungguh-sungguh dia ingin membenihkan gadis muda yang amat subur dan matang itu. Pasangan yang sedang mengawan itu terjerit-jerit kenikmatan. Tiada lagi segan-silu mereka pada sesiapa. Jeritan mengawan mereka boleh didengar oleh sesiapa saja yang ada berdekatan.Setiap kali takuk kepala zakar lelaki itu menyentuh dasar lubuk duburnya setiap kali itulah Jasmine menjerit kenikmatan. Bukan saja disondolnya lemak dubur gadis montok itu malah lelaki itu menunjal-nunjalkan alat pembiakannya ke dalam tubuh Jasmine setiap kali dia santak ke pangkal untuk menikmati kemanisan lubuk najis bontot gemuk itu. Akibat daripada perlakuannya yang penuh nafsu itu dia telah gagal untuk menahan kencing maninya. Mana tidaknya tunjalan yang sedemikian rupa mengakibatkan zakarnya dirangsang sehingga ke pangkal kerana lubuk nikmat Jasmine yang amat dalam dan padat itu. Bulu roma lelaki itu mula meremang dan dia dapat merasa benihnya meluru ke arah kepala zakarnya yang amat besar itu. Telur-telurnya berdenyut-denyut menghasilkan cecair benih yang begitu banyak untuk disemburkan ke jauh ke dalam lubur dubur Jasmine yang maha subur dan enak itu.Lelaki itu membisikkan ke telinga gadis subur itu bahawa dia meminta izin untuk melepaskan jutaan spermanya ke dalam dubur idaman ramai lelaki itu. Jasmine pula mengangguk lemah mengizinkan lubuk nikmatnya dipenuhi oleh benih jantan lelaki tersebut. Dia yang amat memahami keinginan nafsu lelaki merendahkan kepala dan bahunya ke bawah lalu menonggekkan bontot gemuknya ke atas. Bontot yang maha subur itu membuka celahannya dengan amat luas demi untuk mengizinkan salurannya dipenuhkan oleh cecair benih lelaki tersebut. Lelaki itu kini dihidangkan dengan pandangan bontot muda yang maha gebu dan sempurna yang dengan rela menadah semburan nafsunya sebentar lagi. Jasmine pula kini sudah meraung-raung tidak sabar menanti pancutan benih lelaki yang sedang menunggangnya itu. Dihentak-hentaknya bontot lebar itu ke belakang supaya lelaki itu memancut dengan cepat.Perlakuan sondolan dan hentakan itu memberi rangsangan yang maksimum kepada kulit zakar lelaki berkenaan. Kepala zakarnya kini mengembang penuh memberi isyarat bahawa ia kini sudah bersedia meledakkan air mani yang amat pekat dan subur. Telur-telur zakar lelaki itu bekerja keras menghasilkan benih-benih yang terbaik dan paling subur untuk dikorbankan ke dalam lubuk najis gadis montok itu. Berjuta-juta sperma yang sihat akan meluru dengan deras yang akhirnya bertemu jalan mati bersama najis yang bersemadi di dasar lubuk dubur Jasmine. Kepala zakar lelaki itu kini kembang-kuncup dalam keadaan bersedia. Air mani yang diceratkan nanti pasti deras supaya terus terpancut jauh ke dasar lubuk yang maha enak itu. Kalaulah benih sebegini ditaburkan ke dalam saluran pembiakan Jasmine yang amat subur itu pasti gadis montok ini akan bunting serta-merta.Akhirnya dengan tunjalan zakar yang paling dalam dengan keadaan bontot gemuk yang amat lentik dan dengan jeritan nafsu yang amat kuat lelaki itu memancutkan kencing benihnya ke dalam lubuk dubur Jasmine yang maha enak itu. Terkemut-kemut bontot lelaki itu mengepam setiap titis air maninya terus ke dalam lubuk najis tadahan Jasmine itu. Gadis montok itu pula tertonggeng-tonggeng dan terkangkang-kangkang semasa benih subur lelaki itu membuak-buak dengan begitu banyak dan pekat ke dalam saluran najisnya. Mata Jasmine terbeliak-beliak dan mulutnya tenganga-nganga setiap kali dia merasakan kencing mani lelaki itu mengenai dasar duburnya itu. Pasangan yang sedang puas mengawan itu menikmati klimaks mereka dalam keadaan yang sungguh memberahikan. Mereka berdua menjerit-jerit kepuasan akibat kenikmatan maksimum yang dirasai bersama-sama.Benih mani lelaki itu membuak-buak memancut dengan pekat banyak dan deras ke dalam lubuk dubur Jasmine. Ada lebih 10 das air mani disemburkan ke dalam lubang yang maha lazat itu. Dengan keadaan gadis muda itu yang sedang terkangkang-kangkang menonggeng-nonggeng dia berasa hampir mahu menangis akibat rasa nikmat yang amat sangat. Pancutan maninya semakin lemah setelah lebih 10 semburan namun dia masih meneruskan asakan-asakan lembut ke dalam dubur muda itu. Dia mahu merasakan nikmat benihnya sehingga ke lelehan terakhir. Itulah persetubuhan dia yang paling nikmat selama ini. Kalaulah dia tahu tubuh Jasmine mampu memberikan nikmat sebegini kepada dirinya tentu sudah lama dia membenihkan gadis tersebut. Pelukannya kepada Jasmine masih erat. Geram sungguh dia mendengar rengekan-rengekan manja gadis yang sempurna itu.Mereka berdua akhirnya tertidur semula dalam kepuasan mengawan yang maksimum tadi. Mereka tertidur dalam keadaan lelaki itu masih berada di atas belakang perempuan muda itu dalam keadaan dia masih memeluk erat bontot gemuk yang subur itu. Boleh dilihat batang zakarnya masih terbenam jauh di dalam lubang najis gadis sempurna tersebut. Masih boleh dilihat bontot lelaki itu mengemut-ngemut perlahan untuk melepaskan titisan-titisan terakhir benihnya ke dalam punggung lebar Jasmine. Bayangkanlah betapa banyak benih maninya dilepaskan sebentar tadi. Bayangkanlah betapa bontot gemuk milik Jasmine mampu memerah begitu banyak benih keluar daripada batang pembiakan seorang lelaki. Benih lelaki bertuah itu kini bertakung sepenuhnya bercampur dengan najis gadis itu jauh di dalam lubuk duburnya yang maha subur itu. Kini tubuh subur Jasmine dibenihkan hampir setiap hari sehingga gadis itu membuntingkan bayi lelaki berkenaan. Bontot Jasmine yang sememangnya montok dan padat itu menjadi bertambah lebar dan subur manakala peha dan betisnya menjadi bertambah gebu. Lelaki itu begitu berpuas hati dengan gadis yang menjadi pemuas nafsunya itu. Pada lelaki itu Jasmine adalah gadis yang cukup sempurna sifat fizikalnya dan mampu memberikan nikmat kepuasan persetubuhan yang maksimum. Dia begitu gembira dapat membenihkan gadis itu setiap hari kerana dia begitu geram dengan kelebatan bulu pantat Jasmine yang membuktikan betapa subur dan matangnya saluran pembiakan gadis itu. Malah dia lebih geram lagi dengan kemontokan dan kepadatan bontot perempuan muda itu yang sememangnya maha enak dan maha lazat untuk dinikmati dan dibenihkan oleh setiap lelaki.Malah Jasmine kini sentiasa bertelanjang bogel semasa berada di rumah mahupun di halaman rumah. Ramai lelaki kini dapat menatap kesempurnaan tubuh telanjang perempuan muda itu. Mereka dapat menatap bagaimana bontot padat itu berhayun-hayun semasa Jasmine berjalan. Mana yang tidak dapat menahan nafsu akan mula mengeluarkan zakar masing-masing lalu melancap sambil menatap kecantikan tubuh Jasmine sehingga terbit benih nafsu di hujung zakar mereka. Adakalanya mereka akan disajikan dengan perlakuan mengawan Jasmine bersama lelaki itu di halaman rumah. Mereka dapat melihat dengan dekat bagaimana tubuh telanjang Jasmine diratah dengan rakus sehingga gadis istimewa itu terkangkang-kangkang dan terkencing-kencing di atas rumput sehingga akhirnya lelaki yang menyondol itu memancutkan benih kepuasan sambil menjerit-jerit dengan begitu kuat sekali.”

Posts