OhCerita

Abang Ipar Suraya

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

Bunyi kereta yang dipandu oleh kakaknya semakin sayup. Walaupun hari masih gelap Linda terpaksa pergi ketempat kerjanya yang mengambil masa kira-kira sejam perjalanan, Ini merupakan hari pertama dia bertugas pagi dan perlu sampai sebelum jam 7.00 pagi. Walaupun hari minggu Linda terpaksa berkerja mengikut giliran yang ditetapkan. Semalam giliranya bercuti. Kadang-kadang Linda tidak pulang kerumah dan bermalam diasrama tempat dia bertugas jika keadaan tidak mengizinkan seperti hari hujan ataupun menggantikan rakan yang bercuti. Suraya memang telah faham keadaan kakaknya itu walaupun dia tinggal bersama sejak 6 bulan lepas untuk meneruskan pelajarannya di tingkatan empat.

Suraya amat berterima kasih atas pelawaan kakaknya untuk tinggal bersama memandangkan kedua ibubapanya sudah meninggal dunia. Dan tiada siapa yang dapat menjaganya jika dia terus tinggal dikampung kerana adik beradiknya tinggal berjauhan mengikut keluarga masing-masing. Suraya merupakan anak bungsu dari empat beradik. Linda kini telah berusia hampir tiga puluh lima tahun dan merupakan kakaknya yang sulong dan telah mempunyai 3 orang anak dan dua dari belajar diasrama, cuma yang tinggal anaknya yang bongsu berusia sembilan bulan.

Suraya pasti tidak lama lagi abang iparnya akan masuk kebiliknya seperti biasa jika kakaknya tiada dirumah, Anwar sentiasa mencari peluang apatah lagi sudah hampir seminggu dia tidak dapat meratah tubuhnya kerana isterinya sentiasa berada dirumah. Kedinginan subuh membuatkan Suraya menarik selimutnya untuk menutup tubuh yang terdedah. Suraya sengaja malas untuk bangun. Sudah menjadi kebiasaanya bila hari minggu dia akan bangun lewat. Bunyi tapak kaki kian hampir kebiliknya manakala bunyi kereta semakin jauh. Apa yang disangkakan memang benar dan Suraya tahu apa yang akan berlaku sekejap lagi dan dia memang menanti. Begitulah yang dialaminya sejak tiga bulan lepas.

Suraya juga sudah ketagih dengan kenikmatan yang diterimanya. Kini jadilah isteri tidak rasmi Anwar, lelaki yang sudah berumur hampir 45 tahun itu tapi masih gagah dan hebat. Dengan pengalamannya selama hampir 15 tahun bersama kakaknya sendiri, Dia dapat memuaskan nafsu remajanya hinggakan Suraya sentiasa kehausan dan terkenangkan kehebatan abang iparnya. Suraya tidak peduli walaupun Anwar adalah abang iparnya dan berkongsi dengan kakak kandung sendiri. Kadang-kadang Suraya merasa bersalah terhadap kakaknya, dia juga merasa menyesal apa yang telah terjadi. Tapi nasi sudah menjadi bubur, nak tak nak terpaksa dimakan juga. Kalau dihebohkan keadaan akan menjadi lebih buruk lagi bukan sahaja dirinya mendapat malu malah rumahtangga kakaknya akan porak-peranda, bukan sahaja salah dari ugama malah tersasar dari adat dan budaya melayu.

Suraya merasa tubuhnya dihimpit oleh Anwar yang menyangkanya masih tidur. Sengaja dia mendiamkan diri untuk melihat tindakan Anwar seterusnya, dia tahu seluruh tubuhnya akan dikerjakan oleh Anwar. Anwar cukup bernafsu pagi itu, walaupun dia telah menyetubuhi Linda lebihkurang setengah jam sebelum itu tapi dia masih bersemangat untuk menikmati tubuh adiknya pula yang lebih enak dan segar. Selimut Suraya ditariknya kebawah dan kainnya diselakkannya keatas, lantas peha Suraya dirabanya hinggakan kecelah kelangkang. Dia begitu bijak mecari suis Suraya membuat tamannya cepat berair dan membengkak, Suraya mengeloh-ngeloh dan mengeliat, kain batik yang dipakai oleh Suraya sudah tertanggal begitu juga baju tidur. Tubuh Suraya sudah dibogelkannya, teteknya menjadi ulam dan ulian.

Suraya mula memberi riaksi membalas serangan Anwar, dia juga sudah tak sabar setelah dirangsang oleh Anwar, tangan segera mencari senjata Anwar yang masih dilindungi kain pelekat yang dipakainya, Suraya merasa batang itu melekit, dia tahu sudah pasti Anuar baru sahaja membenamkan batangnya dicelah kelengkang kakaknya tapi dia tak kisah kini gilirannya pula. Anwar sengaja tidak membasuhnya kerana batangnya diselaputi lendir dua wanita beradik, dia pasti Suraya tidak menghalang. Senjatanya kembali kembang dan keras. Suraya tidak peduli dia memang memerlukannya. Memang diwaktu begitu Anwar tidak lama menyumbuinya, dia akan terus mendapatkan hajatnya kerana Suraya pasti membenarkan taman rahsianya diterokai seperti selalu.

Mengisahkan seorang teruna yang diberi izin oleh jirannya untuk membawa isteri jiran tersebut bercuti.
Tangan Suraya galak mengurut batang yang pejal dan kasar itu tanpa merasa geli. Kain Anwar dilucutkannya., Anwar hanya mencumbui bibirnya tidak bagai selalu mereka sering berkulum lidah, mungkin kerana masing-masing belum membersihkan mulut, Suraya geram pada misai Anwar yang sering mengesel lehernya, hidung dan bibir Anwar pula amat rajin menyumbui dan menjilat kulit tubuhnya.

Suraya rasa enak dan lazat bila tetek yang sedang nak tumbuh itu diuli, dia menarik nafas kencang dan membukakan dadanya bila Anwar bagai anak kecil lahap menghisap teteknya. Tangan Anwar kemas meramas punggungnya yang berisi itu, semua amat lazat membuatkan dirinya bagai diawang-awang. Suraya hanya mampu mengusap dan menyumbui dada Anwar yang bidang dan berbulu. Memang itu sifat lelaki yang menjadi impian Suraya. Anwar memang romantik dan mempunyai tarikan sex. Jadi Suraya tidak merasa menyesal menjadi menjadi gundik kepada suami kakaknya sendiri, dia tahu kini dirinya bagai tempat melepaskan nafsu Anuar iaitu abang iparnya sendiri.

Anuar kini punya pilihan semada kakak atau adik, sikakak bila-bila masa sahaja jika dia mahu kerana dia adalah isterinya lain pula siadik cuma bila berkesempatan. Suraya bangga, alat sulitnya sering dijilat oleh Anwar, Seronok benar rasanya bila lidah Anwar mencecah punat dialat sulitnya dan apatah lagi ianya dinyonyot oleh Anuar, kalau diikutkan hati Suraya setiap kali bersama mulut Anuar mesti menjilat kelangkangnya dan Suraya seronok bila Anuar menjilat lendir-lendirnya sambil dia mengangkangkan kedua belah kakinya dan nenikmati keenakan. Bagi Anuar, kalau dibagi pilihan hanya Suraya akan dipilih untuk memuaskan nafsu kerana tubuh itu amat ranum dan segar berbanding kakaknyanya yang telah season menjadi tempat ia melepaskan kehendak nafsu dan zuriatnya, baginya kini menyetubuhi Linda hanya kewajiban berbanding Suraya yang bagaikan satu keperluan.

Anuar terus mencucukkan sentajanya kedalam tasik yang padat dan sempit, bukan kali pertama alat sulit Suraya memamah senjatanya dalam tempoh tiga bulan yang lepas sudah lebih dua puluh kali, walaupun sempit tapi saiznya dapat menyesuaikan dengan batangnya yang besar itu ditambah dengan pelincir yang dikeluarkannya, pelincir semula jadi, itulah hajatnya yang padat dan segar. Tasik Suraya tidak terlalu berair seperti milik isterinya, Tubuh kecil Suraya bergerak- gerak akibat hentakkan dan direjam dengan kuat oleh abang iparnya. Anuar terus tekun menghunuskan batangnya dicelah kelangkang Suraya.

Suraya sudah tidak menyedari keadaan dikelilingnya, dia begitu hayal dan nafasnya kencang, matanya kuyu serta mulutnya merengek tak tentu arah. Rambut Anuar ditarik-tariknya. Kadang-kadang rentak ayunan Anuar laju dan kadang-kadang diperlahankannya, begitu juga Suraya membukakan dan merapatkan kedua pehanya dan sesekali mengepit pinggang Anuar. Posisi ini memberikan Anuar rasa enak yang berbeza terhadap rongga yang dibajaknya. Amat jauh nikmatnya menyetubuhi Suraya berbanding dengan Linda kakaknya. Kenikmatan ini pernah dikecapinya bersama kakak Suraya 15 tahun yang lalu, kini ianya kembali berulang tapi lebih enak dengan tubuh yang lebih muda dan cantik. Potongan badan Suraya amat sesuai dengan tingginya, tubuhnya langsing dan montok, tetek semakin berisi sejak sering diulinya begitu juga punggongnya telah banyak berkembang dan semakin menarik dipandang.

Sesekali Anuar meminta Suraya merapatkan kedua peha semasa dia menujahkan senjata walaupun tak dapat masuk habis kerana kakinya pula mengepit peha Suraya, begitu rapat batangnya tersepit dan bergesel dengan rongga kelilingnya. Suraya jarang kecundang, nafsu juga sehebat isterinya semasa muda. Begitu juga Anuar tapi pertarungan dengan isterinya sebelum itu memberi kesan kepenatan kepada badannya walaupun nafsu nya masih membara. Gerakkannya diperlahankannya, Suraya semakin galak dia ingin rejaman lebih kerap kedalam tasiknya.

Tubuh Anuar digulingkannya, dan dia pula berada diatas bagaikan menunggang kuda, kelangkang diangkatnya dan ditekannya kearah sentaja Anuar yang terpacak. Anuar meramas teteknya dan Suraya memegang tangan Anuar supaya dia terus menguli teteknya. Sementara tangan Anuar yang satu lagi memaut punggung Suraya. “ah..hmm, sedapnya..banggg” rengek mangsanya. Anuar seronok mendengar rengekkan itu, ia sering membuatkan kakak Suraya begitu. Kemutan Suraya begitu dirasakannya, kencang menjerut-jerut sentajanya yang memang memerlukannya.

Sukar nak dinyatakan kenikmatannya. Suraya terasa kemuncaknya semakin hampir dan tak mampu menyaingi ketahanan lelaki berpengalaman itu. Badannya dikeraskan dan mengeyeh-geyehkan panggal rongganya yang menyelit itu, Suraya menghayunkan dengan rancak ia mahu rongganya digesel sekerap yang boleh agar ia memperolehi keenakan yang semaksimanya. Anuar merasakan denyutan yang begitu rancak didalam rongga yang padat mencerut batangnya, ia nya bagaikan satu sedutan. Dia tahu Suraya akan mencapai kemuncaknya, lantas Anuar memberikan riaksi dengan mengangkat-angkatkan kelangkangnya keatas menyebabkan tubuh Suraya terlambung-lambung.

Suraya melepaskan keluhannya dan terkulai diatas tubuh Anuar, dia keletihan tapi Anuar belum mencapai kemuncaknya, batang masih berada dalam rongga Suraya dan menikmati baki denyutan yang masih aktif, dia membiarkan Suraya seketika diatas tubuhnya untuk memberi masa ia berehat, Anuar tahu babak berikut adalah gilirannya pula, Suraya hanya sebentar begitu. Dia tak akan puas jika hanya sekali memperolehinya, nafsu isteri tak rasminya ini tak ubah seperti kakaknya diwaktu muda dulu, tetapi waktu itu dia sering tewas, kini dia mampu tetapi isterinya telah pula dingin akibat usia dan kesibukan kerja, mujurlah Suraya yang digodanya memberikan apa yang diperlukan oleh nafsunya.

Hari mula cerah Anuar menjangkakan perjalanan isterinya hanya separuh kearah destinasinya. Dan anaknya Afiq hasil benih yang dipancarkan dalam perut kakak Suraya memang bangun lewat sekurangnya pukul sepuluh nanti. Masih banyak masa untuk dia memacakkan belalainya kedalam tasik hikmat Suraya yang begitu segar. Bukan mudah nak dapat budak perempuan semuda itu disetubuhi apatah lagi adik isteri sendiri, Anuar merasa diri amat bertuah kerana Suraya bukan sahaja mempunyai tubuh yang menawan tetapi wajahnya menarik, kulitnya gebu dan putih dan bulu roma disebahagian tubuhnya jelas kelihatan membuatkan Anuar sering menelan air liur. Oleh itu Anuar perlu memberi perhatian dan memenohi kehendak Suraya agar dia sentiasa setia, Setakat ini Linda belum dapat mengesaki apa-apa perbuatan mereka berdua. Anuar pasti kalaupun dia berhajat bernikah lagi secara sah, tiada perempuan semuda itu mahu menjadi isterinya.

Anuar membaringkan Suraya disebelahnya, Dia menguakkan peha Suraya dan mencapai kain yang berhampirannya dan mengelap celah kelangkang yang berlendir itu, kain itu dicampakkannya dan tangannya mengusap bulu pahat yang yang pendek dan lembut itu dan sudut yang panas itu dicuit-cuit. “Sayang tewas” bisik Anuar ditelinga Suraya membuatkan Suraya terasa tercabar kemampuannya dan dia amat bersemangat menewaskan Anuar pula kali ini akan mengemutnya semahu batang Anuar biar Anuar tak daya menahan, Suraya mula merasa enak dan kembali bernafsu, peha nya dibukakannnya bagi memudahkan Anuar bergerak disitu, kakinya bergerak-gerak tanda kesedapan akibat jari Anuar yang cekap bermain butirannya, Anuar tidak jemu menggerodek taman larangan Suraya kerana dia tahu itulah cara yang termudah merangsangkan Suraya, benda itu telahpun dibajaknya dan menelan semua sentajanya tadi dan kini ia telah sedia digembur kembali,

Suraya juga tak kisah taman larangannya itu menjadi tempat Anuar menghunus senjatanya. Ia rela ruang tubuhnya menjadi sasaran abang iparnya kerana dia merasa nikmat, walaupun kadang kadang Suraya benci pada Anuar sanggup menyetubuhi dirinya walaupun kakaknya juga tempat Anuar memuaskan kehendak kelakiannya. tapi akibat kesedapan Suraya melupakannya. Anuar kini mempunyai pilihan muaskan nafsu semaada kakak atau adik, kedua-dua tubuh masih suci semasa dia menerokai dan dia puas dara dua beradik itu dapat dimilikinya. Anuar bebas mengerjakan kakaknya, cuma Suraya bergantung kepada peluang. Anuar mengurut batangnya yang tegang dan berlendir, lendir dari dua wanita adik beradik, tadi selaputi lendir sikakak tapi kini lendir adik, tapi lendir mereka memang telah bercampur dibatangnya dan juga dirongga Suraya.

Memang itu hajatnya sejak beberapa hari lalu. Suraya rasa rongga dicelah kelangkangnya diisi sesuatu yang menyedapkan dan sebagai biasa Suraya melayan tetamu tersebut dengan memberi ayakan dengan alunan yang semula jadi, mengikut rentak rejaman.

Anwar tekun memuaskan nafsunya dengan bersemangat, kadang-kadang Anuar menahankan tangan keatas tilam sambil mengangkat badan supaya dapat memerhatikan wajah ayu Suraya yang sedang ghairah serta bahagian atas tubuhnya yang tidak disaluti sebarang pakaian terutama tetek yang kembang akibat tekanan darah muda kenikmatan akibat disetubuhi, kecantikkan tubuh Suraya menambahkan geram untuk dia mencucukkan sentajanya kedalam tubuh Suraya. Sesekali leher jinjang Suraya dicumbui dan pipi gebu Suraya diciumnya. Anuar seronok benar mensetubuhi Suraya pagi itu apatah lagi taman Suraya tertonjol keatas akibat bantal yang melapik punggung Suraya.

Kaki Suraya sengaja ditegakkannya ketas membuatkan lubangnya semakin sempit, Sengaja Anuar memeluk kakinya Suraya dan megucupinya membuatkan nafsu Suraya semakin membara dan sedia menghambakan dirinya. Anuar merasakan air mani akan memancut dan dia semakin galak menyorong tarik dalam rongga yang begitu enak, dan Suraya begitu mahir menadah dan mengoyangkan sasaran Anuar menjadikan satu alunan yang mesra dan menyedapkan.

Buat pertama kalinya wadah Suraya menerima pancutan air mani Anuar yang bagai seekor kerbau mendengus akibat kenikmatan yang tak terhingga. Anuar dapat memuaskan nafsunya secara total pagi itu kerana tidak terkawal enaknya hingga terlupa mencabut batangnya sebagai selalu kerana kuatir Suraya termengandung, begitu juga Suraya, pancutan yang dilepaskan dari batang yang berada didalam dirahimnya buat pertama kali sungguh berbeza keenakkan yang belum pernah diberikan oleh Anuar selama ini kerana kebiasaannya tubuhnya menjadi sasaran lendir abang iparnya mendarat terutama perut dan buah dadanya. Ombak pertemuan pancutan darinya rahimnya sendiri dengan air mani Anuar bagaikan satu gegaran dalam rahimnya menimbulkan satu keenakan yang luarbiasa. Wadah Suraya masih berdenyut malah lebih kerap membuat Anuar membiarkan batangnya terus terbenam sambil dia tertiarap menindih tubuh gadis 16 tahun itu.

Anuar bingkas bangun bila anak nya Afiq menangis sendirian dibiliknya. Mujurlah Afiq tidak merayau kebilik emak saudara, kalau tidak tentu hebuh mulut keletah anak kecil itu melihatkan bapanya telanjang disisi emak saudaranya. Anuar memakai kembali kain sarungnya yang terhumban dihujung katil sambil memerhatikan tubuh Suraya yang begitu mengiurkan tanpa disaluti sebarang pakaian. Anuar kembali bernafsu terutama bahagian dipangkal peha Suraya. Suraya juga sudah terjaga dan mengambil selimut menutup tubuhnya yang menjadi sasaran abang iparnya.

Anuar melepaskan satu kucupan didahi lantas meninggalkan Suraya sendirian dibiliknya. Dengan kucupan itu Suraya rasa diri bagaikan amat dihargai oleh lelaki yang bergelar suami kakaknya itu. Anuar telah mengajar apa erti sek dan menjadikan dirinya seorang wanita, setiap kali bersetubuh ada sahaja teknik baru dialami, memang itulah idaman gadis baru menikmati persetubuhan dan dia memang sedia disetubuhi sebanyak mungkin dalam sehari dan memang dia bercadang untuk melakukannya nanti. Pagi itu Suraya menambah pengalaman baru, Anuar melapik pungggung dengan bantal menyebabkan taman terhidang untuk Anuar berjamu, Dia juga merasai keenakan air mani Anuar mengairi tamannya.

Suraya masih lagi berbaring keletihan dengan sebahagian tubuhnya ditutupi kain selimut, Jam baru sahaja berbunyi menandakan pukul 8.30 pagi, matanya sudah tak mahu dipejamkan, bunyi deburan air kedengaran sayup-sayup menandakan Anuar sedang mandi, Suraya membayangkan tubuh sasa abang iparnya itu sedang berbogel dan belalainya terjuntai dikelilingi bulu hitam yang lebat, pasti Anuar sedang membersih senjatanya yang telah bergelumang dengan lendir dari kemaluan kakaknya serta dirinya sendiri. Suraya tidak menyalahkan Anuar kerana dia sendiri cukup senang dengan benda tersebut, panjang, besar dan keras.

Dulupun dia yang galak hingga dirinya kini bagai gundik kepada lelaki tersebut, belum dapat dilupakannya lagi hari sejarah tersebut, pertama kali dirinya dicumbui lelaki serta daranya diragut oleh abang iparnya. Bermula ketika menonton cerita Hindustan di TV petang minggu, sambil membaca hiburan, mereka berdua sahaja menonton ketika itu disamping si Afiq yang tidur lena disisinya, Anuar duduk disofa panjang, hari agak dingin kerana cuaca mendung walaupun baru jam lima petang.

Kakaknya Linda telah seminggu meninggalkan rumah kerana berkursus di Johor Baru dan hanya minggu depan baru tamat. Tinggal mereka bertiga dirumah yang agak lengang itu, kebetulan pula cuti semesta persekolahan, jadi amatlah seronoknya Linda berkursus kerana anak kecil dijaga oleh Suraya adiknya. Sedangkan Suraya sudah serasi tinggal dirumahnya sejak tiga bulan yang lalu, tidaklah diduga suami sanggup menjadi adiknya sendiri sebagai ganti semasa ketiadaannya. Linda sangat menghormati dan percaya kesetiaan, maka taklah terfikir Anuar sanggup berlaku curang dengan adik ipar sendiri. Apatah lagi Suraya masih bersekolah dan umur Anuar berbeza hampir tiga puluh tahun dengannya masakan Anuar tergamak melakukannya fikir Linda. Tidak terfikir olehnya betapa Suraya sudah menjadi remaja dan ingin didampingi lelaki.

Suraya agak tertarik kepada kisah percintaan remaja yang sedang ditontonnya, terdapat juga sedikit adigan yang merangsang nafsu remajanya, dia bagaikan tidak puas menonton babak tersebut. Suraya seronok melihat Hero membelai sigadis sebagaimana impiannya sejak menjadi remaja. Walaupun Suraya agak pendiam tetapi dengan orang yang biasa dia agak becok apatah lagi melihatkan babak yang luarbiasa. “Bodoh betul hero tu..” marahnya kerana tidak melalkukan apa-apa bila kekasihnya diperkosa bossnya dihadapanya tanpa melakukan sesuatu untuk membela. “Alah, Hero tu syok tengok.. itu pasal dibiarkan” celah Anuar yang dipangggilnya Abang Long. “Kesian heroin “komen Suraya lagi.”Bukan sakit sedap lah, budak-budak mana tahu” pancing Anuar. “Alah abang ni.. siapa budak” jelingnya kearah Anuar yang sedang duduk diatas sofa dibelakangnya.

Anuar memang telah lama geram kepada kecantikan dan potongan tubuh Suraya yang sedang naik itu, Apatah lagi sudah seminggu dia berpuasa kerana ditinggalkan isteri, sedangkan Suraya yang duduk dihadapannya begitu menggoda nafsunya,

Tubuh gadis remaja yang sedang naik itu cuma memakai T.Shirt dan berseluar setakat lutut menunjukkan susuktubuhnya yang mengiurkan. Anuar memerhatikan sambil menelan air liur. Fikirannya dikuasai oleh syaitan dan membayangkan yang bukan-bukan dan Surayalah objeknya. Memang selama ini mereka rajin bergurau dan tidaklah kekok baginya untuk menguji anak gadis, apatah lagi sejak tadi dia melihat Suraya agak tenggelam dengan beberapa aksi percumbuan, majallah yang dipegang jarang dibaca. Fikiran Suraya tidak sejauh fikiran abang iparnya, dia hanya terbawa dengan keremajaannya, walaupun begitu dia mudah tenggelam bila melihat adingan begitu, apatah lagi Suraya sering mengintai adingan nyata diantara Anuar dan Linda. Diusia yang terlalu mentah itu dia sudah terlihat perkara begitu, sudah tentu jiwa lebih mudah dikuasai nafsu. “Aya lah budak, orang memanglah nak tengok macam tu, barulah ada ummh” usik Anuar lagi. “Gatal le abang Long ni” terus tangan bergerak ke peha Anuar.

Anuar terus menangkap tangan Suraya dan tidak dilepaskannya, Suraya mencuba melepaskan tangan sebaliknyai kedua-dua tangannya pula terperangkap dipegang erat oleh Anuar. Jerat Anuar telah mengena, Suraya bangun untuk melepaskan dirinya tapi terjatuh kesisinya. Tangan Suraya tidak dilepaskan. “Nak cubitnya” kata Anuar untuk mendapatkan riaksi seterusnya dari Suraya. “Ok Aya tak cubit lagi ” rayunya. Tubuh Suraya tersandar dikaki Anuar, Anuar dapat merasa kekenyalan buah dada Suraya yang menyentoh lututnya. Suraya merasakan satu perasaan aneh bila dadanya tersentuh badan Anuar, Dia bagaikan terkaku, nafas terasa semakin kencang dan darahnya semakin laju beredar.

Anuar meramas jari dan membelai rambut paras bahu yang masih lembab lepas mandi. Suraya tak menghalang malah ia tak mahu Anuar berhenti. Anuar telah yakin Suraya telah telah dikuasai tapi sengaja dimemusatkan pandangan ke TV agar tidak ketara helahnya. Anuar lupa anak gadis remaja didepannya itu adalah adik iparnya sendiri, juga murid sekolah dan jika disabit kes jenayah pasti kes walaupun Suraya yang meminta kerana usia lewat 15 tahun.

Dengan lembut tangan Anuar mengusap bahu Suraya dan merayap pula kelehernya. Anuar dapat rasakan getaran ditubuh Suraya yang tersandar disisinya, tangan Anuar semakin berani, kalau tadi tindakannya bagaikan biasa bagi seorang abang bergurau adik nya tapi kini tindakan seolah melayan kekasih, Suraya makin dibealinya, belakangnya diurut-urut. Tiada bicara antara mereka, Suraya semakin khayal, matanya agak berat walaupun ia masih lagi memandang kearahTV tapi pandangan kosong. Suraya tidak bergerak dari Anuar walaupun kedua-dua tangan sudah dilepaskan. Adingan ringan-ringan yang diterima dari Anuar cukup membuat dirinya ghairah. Anuar menguji untuk kali terakhir. Dia berhenti dari membelai Suraya dan menyuruh kembali duduk ditempat asalnya. “Dah le tu nanti jadi macam cerita tu pula.” bergetar suara Anuar, manakan tidak jika tersilap langkah maka melepaskan lah mangsanya.

Sebagaimana yang diduga, Suraya tidak berganjak, ia semakin manja bagai seekor kucing yang dibelai. “Abanng ..eheem..” lemah suaranya, tangan mula menggosok peha Anuar. Tak mahu ia melepaskan peluang untuk dibelai oleh seorang lelaki, tidak kiralah siapa, bukan Suraya tidak tahu Anuar abang iparnya malah telah berusia berbanding diirnya yang masih belasan tahun, dia mahu merasai apa yang telah Anuar lakukan pada Kakaknya. Dia sering terkenang apa yang dilakukan Anuar dan Linda ketika bersetebuh. Jiwa bergelora, pantang sahaja mendengar suara rengekan Linda, Suraya tak lepas peluang mengintai. Suraya tidak dapat melupakan rengekan kakaknya dikerjakan oleh Anuar dan terbayang-bayang pelbagai aksi duatubuh itu bertarung.

Ponggong dan perut Linda beralun menganyak sambil kakinya memaut pinggang Anuar asyik menikami celah kelangkangnya. Anuar meramas buah dada kakaknya yang besar atau menyonyotnya jika mulut mereka tidak berkucupan. Akhirnya Linda menggelepar dan Anuar berdengus sebelum terkulai, Suraya suka melihat batang Anuar bila keras, saiz nya panjang dan besar kembang dihujung dan dipangkalnya penoh dengan bulu hitam yang pekat menggerinting, batang tersebut asyik dibenamkan kecelah kelangkang Linda, walaupun dicucuk Linda tidak sakit tapi tergeliat-geliat kesedapan.. Suraya juga bercita-cita akan melakukan sebagaimana kakaknya melayan Anuar kepada suaminya kelak, menyerah dengan penoh kerelaan, biar tubuhnya dikerjakan semau-mau oleh suami kelak dia akan merelakan. Apa yang pasti setiap tusukkan pasti terlalu enak hingga Linda sanggup begitu, tapi bila…. usianya terlalu muda masih terlalu lama untuk dia menunggu.

Tetek Linda macam belon kerana sering diuli oleh Anuar, jauh bezanya dengan tetek yang sedang berkembang dan belum pernah terusik macam Linda . Suraya begitu berahi, dia membayang diri diperlakukan begitu oleh Anuar semasa mengintai, macam-macam posisi dilakukan oleh mereka, begitu setia Linda mengikuti kehendak Anuar, kadang-kadang ditiarapkan, mengiring, dan dilipatkan kaki untuk memberi Anuar kepuasan yang dimaukannya, punggung Anuar ligat dienjut-enjut kearah alat sulit Linda, tak puas-puas tempat itu menjadi sasaran batangnya. Dan mulut mereka sentiasa berkucupan, berkulum-kulum lidah dan sesekali terdengar decutan akibat sedutan Linda, Kakaknya perwatakan lembut dan bersopan rupanya ganas diranjang. Tangannya tercakar-cakar dan rakus menyumbui dada Anuar yang berbulu dan sering menjilat leher dan kuat sekali menyedut.

Anuar benar-benar gembira, begitu mudah Suraya dikuasainya, dengan sedikit helah sahaja. Petang itu cuaca mendung dan hujan mulai turun, suasana sungguh dingin dan menyelesakan. Rumahnya agak terasing daripada jiran dan berpagar, tiada siapa akan mengganggunya untuk bersantai dengan gadis mentah itu. Afiq masih tidur dengan lena diatas karpet dan kalau dia jagapun dia tak tahu apa yang dilakukan oleh mereka berdua. Suraya rasa tubuhnya semakin dipaut rapat dan berada diatas riba abang iparnya, pinggangnya dirangkul oleh Anuar dari belakang, lehernya dicumbu. Suraya merasa kegelian dibuat begitu tapi sedap, bibir abang iparnya bergerak cermat dikulit lehernya yang bersih dan jinjang itu, matanya dipejamkan akibat kesedapan,diri rasa lemah dan tubuh bagai diawang-awangan, tangan Suraya memaut rangkulan dibahagian perut.

Nafasnya sesak, Suraya memberikan ruang dengan melentokkan kepala kearah belakang untuk melapangkan lehernya bagi memudahkan menyumbui. Setelah puas menyumbui leher dan pasti Suraya cukup lemah Anuar mencium pipinya halus dan gebu itu, Suraya menggeselkan pipi kearah hidung Anuar, pertama kali pipinya dicium oleh lelaki sungguh menghayalkan, dan tercapailah impiannya selama ini dan dapatlah dia merasai nikmat. Suraya terus memejamkan matanya dan cuba membalas ciuman, hinggakan hidung mereka bergeselan dan bau nafas berahi kedua insan tersebut menyemarakan lagi gelora.

Anuar ingin menghiburkan Suraya dengan segala pengalamannya, bibir ranum gadis itu ditemukan dengan bibirnya, mula-mula bergeselan kemudian bertaut, tapi Suraya yang tak pernah mengalami agak gelojoh, menyedut dengn kuat dan tanpa diajar lidah dijolokkannya kedalam mulut abang iparnya, Anuar membalas dengan menggeselkan lidahnya dan menjolokan lidahnya kedalam mulut Suraya pula, Suraya benar-benar kelemasan bagaikan tak mahu melepaskan tautan bibir, tangan Anuar semakin nakal, tetek Suraya dirabanya dan mula diramas, Suraya terasa bagaikan terkena renjatan letrik kenikmatan bila payu daranya diuli, dia membiarkan daging pejal tersebut digosok-gosok, terasa teteknya seakan membesar dan keras, sungguh bijak Anuar melemaskannya, kenikmatan yang luar biasa mengalir keseluruh tubuhnya, dia hanya bisa memegang tangan Anuar yang semakin liar. Suraya sudah tak sedar dan kelemasan dengan tindakan-tindakan Anuar.

Anuar bagaikan orang mengantuk disorongkan bantal, sudah seminggu dia tidak dapat melepaskan kehendak kejantananya. Dia memang suah lama tertarik dengan tubuh badan Suraya yang sedang naik itu, kecantikannya Suraya memang begitu ketara, Dia jarang memakai pakaian yang memaparkan potongan badannya, apatah lagi bila kesekolah, uniformnya agak labuh dan memakai tudung, Suraya tidak begitu menarik dengan pakaian yang begitu, tapi bila dirumah dia memakai pakaian yang menonjolkan potongan badan,untunglah Anuar kerana dapat melihat kemontokkan tubuh anak gadis itu, pinggangnya yang ramping, ponggongnya yang membulat serta dada yang bidang membuat sering terliur, tak terfikir anak gadis yang mongel menjadi mangsanya.

Kerana nafsu yang membara dan tanpa sebarang bantahan dari Suraya Anuar semakin ganas, kucupan diteruskannya manakala daging tetek yang kental diulinya. Suraya memusingkan badannya menghadap Anuar, kepala terlentuk kebelakang membuat dada terhidang untuk abang iparnya menjamu. Anuar dengan manja memekapkan muka didadanya, memeluk kepala Anuar tersemban diantara buah dadanya. Anuar amat bernafsu dikala itu kerana sudah seminggu dia dah tak dapat habuan, inikan pula mangsa yang masih belasan tahun dan masih perawan. Tangan Anuar mula menyusup kedalam baju Suraya kerana tak puas merasai daging pejal dari luar, terasa kehangatan dan kekenyalan daging yang gebu, putingnya terasa keras. Tak tergambar kenikmatan dilakukan begitu, patutlah kakaknya sanggup melakukan apa saja kehendak Anuar, tak puas walaupun sudah berbelas tahun. Inikan pula dirinya yang terlalu mentah dan dikala nafsu wanitanya sedang bergelora, sentuhan dipayu dara membuatkan dirinya begitu lemah dan sifat-sifat wanita semulajadi terserlah, Suraya merengek dan mengeloh.

Suraya memudahkan Anuar menanggalkan bajunya sekaligus branya terurai dari tubuhnya. Itulah pertama kali orang lain melakukan kapada dirinya, tanpa rasa malu Suraya mendedahkan dadanya kepada Anuar, teteknya terasa berat dan saiz agak besar dari biasa, rasanya tak puas keenakannya yang mengalir dalam sarafnya akibat daging yang kenyal itu diramas oleh Anuar sesekali Anuar mengentel puting teteknya. Tengkuknya menjadi tempat cumbuan Anuar, hinggakan badannya mengiring diatas pangguan abang iparnya sendiri. Cuping telinga juga turut dijilat dan dihembus oleh Anuar menyebabkan bulu romanya berdiri, Suraya terasa sesuatu yang keras terhimpit oleh punggungnya. Anuar amat geram kepada tetek Suraya yang comel berbentuk buah betik, kulitnya putih bersih dan kemerahan dikerjakannya, puting masih pejal bagaikan tumpuk buah manggis berwarna merah darah, seiras milik kakak tapi tetek Suraya lebih istimewa.

Anuar dengan lahap menyembamkan mukanya kedaging itu, Suraya hanya mampu menyuakan daging kental itu untuk santapan abang iparnya, Anuar menyonyot puting bagai anak kecil yang lahap sambil meramas-ramas pangkalnya, sesekali terasa putingnya digigit, Suraya hanya menyerah sahaja dilakukan begitu, tak upaya dia melawan kerakusan lelaki yang berpengalaman itu, dan Suraya juga mahu dirinya diperlakukan begitu kerana nikmatnya tak terkata hinggakan dia menggigit bibir sendiri, bangga rasanya melihat lelaki mengggomol teteknya dengan geram dan berselera, seluar takat lutut yang dipakainya sudah terlucut dan sememangnya dia tidak memakai seluar dalam maka terhidang seluruh tubuhnya tanpa seurat benang dihadapan Anuar sebagaimana yang selalu dilakukan oleh Anuar kepada kakaknya, tubuh yang amat menarik dihidangkan untuk abang iparnya.

Tangan Anuar meraba pehanya dan tak lama kemudian menjamah taman larangannya. Seluruh tapak tangan Anuar dilekapkan kearah sudut itu dan meraut bulu pahat yang berada disitu, Anuar menggosok pehanya sesekali tersentuh kelopaknya yang amat sensitif. Anuar menyumbui tubuhnya dari tetek hinggalah keperut. Suraya hanya membiarkannya, hinggalah Anuar menyembamkan mukanya kecelah kelangkangnya, terasa kegelian dan menggeremang bulu rumanya, lidah Anuar menjilat alat sulitnya yang membengkak dan berlendir, sedikitpun dia tidak merasa geli malah matanya berkaca, butirnya dicecah-cecah dengan lidah membuatkan Dia lupa diri dan semakin menjadi rengeknya.

Anuar memang tahu perempuan akan merasa amat dihargai jika bahagian itu sanggup dijilat dan pastinya Suraya akan menjadi lebih mesra kepadanya selepas ini kerana sesuatu yang paling sulit yang ada padanya telah dijilat, Suraya mencengkam rambut Anuar dan mengeloh tak tentu arah, kakinya semakin luas dikangkangkannya dan terangkat-angkat punggung. Benda yang belum pernah terusik itu benar-benar dinikmatinya, mulut dan hidung sentiasa menjamah alat sulit Suraya, semakin lama semakin bengkak dan tembam dan semakin kuat berdenyut, Anuar pasti lubuk Suraya sudah sedia untuk menerima senjata yang telah keras, Anuar berubah posisi dan menyumbu bibir Suraya, Suraya menyambut cumbuan itu dengan senang dan galak walaupun mulut Anuar baru sahaja mengerjakan tamannya, Suraya pasti akan menyerahkan tubuhnya kepada Anuar.

Anuar makin bernafsu menikmati tubuh Suraya yang mengkal itu, Suraya diusungnya kebilik dan membaringkan diatas katil tanpa disaluti seutas benang pun, sementara Anuar menanggalkan pakaian

Posts