OhCerita

Akibat Curang Demi Kenikmatan

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

Aku duduk di ruang tamu rumah ku sendiri….menunggu isteriku memuaskan nafsunya bersama lelaki bangla yg juga merupakan teman sekerjanya di sebuah kilang di jb. Erangan dan rengekan isteriku begitu merdu menusuk ditelingaku, sudah sebati dgn diriku. Aku mengisap sebatang rokok sambil mengurut konekku yg sepanjang 3 inci bila menegang. Pakaian ku sudah lama ku tanggalkan. Entah bagaimana isteriku diperlakukan aku tak pasti. Aku menunggu giliran ku utk melakukan tugasku sebagai suami setelah bangla tu puas mengerjakan tubuh isteriku nanti.
“Ohhh….sedapnyaaa….besarnya btg u……i suka btg u…..laju lg sayangggg…….i dah nk sampai….arghhhh…..“suara isteriku mengerang menandakan dia hampir klimaks.
“Ahh…ouwhhh….mana saya mahu pancut sayang……saya pun suda mahu keluar….arghhh….ouwhhh……” bangla tu turut mahu memancutkan air maninya.
“Kat dalam…..pancutkan kat dalam pantat saya……saya mahu air awak…..arghhhh….”erangan isteriku meminta bangla itu memancutkan airmaninya begitu jelas kedengaran ditelingaku. Suasana kini bertukar sepi. Aku tersenyum mengingatkan bagaimana semua ini bermula lebih kurang 6 bulan dahulu.
Aku sebenarnya baru 9 bulan berkahwin dengan isteriku Yati, janda muda tanpa anak berusia 25 tahun. Yati bekerja disebuah kilang dan baru setahun diceraikan kerana masalah yg aku tak pasti. Dia tinggal sendirian disebuah rumah yg disewa olehnya disebuah taman perumahan. Disekitar kawasan rumahnya banyak terdapat rumah2 yg dijadikan asrama pekerja asing. Aku berusia 40 tahun dan bekerja sebagai ‘salesman’, berkenalan dengannya ketika aku membuat promosi barangan dari rumah ke rumah. Kerana Yati telah menjadi salah seorang pelanggan barangan ku, menyebabkan aku selalu kerumahnya untuk berurusan. Bila selalu bertemu dengannya, aku mula menaruh minat padanya dan ternyata aku tidak bertepuk sebelah tangan. Bila memikirkan umurku yg semakin meningkat dan aku sudah mempunyai segalanya rumah, kereta serta wang simpanan yg banyak…aku mengambil masa 3 bulan sahaja sebelum mengambilnya menjadi isteriku yg sah didalam majlis yg gilang gemilang di dalam sebuah hotel. Keindahan berumahtangga, rupanya tidak seperti yg kuharapkan semasa kami menghabiskan masa selama seminggu untuk berbulan madu. Akibat ejakulasi pra matang dan konekku yg sepanjang 3 inci bila tegang, aku tahu Yati tidak mendapat kepuasan yg sewajarnya dia dapatkan dari seorang lelaki. Biarpun Yati tidak mengatakannya, tapi dari reaksinya aku tahu dia tidak puas dengan permainanku.
Setelah 3 bulan kami menjadi suami isteri, hubungan kami semakin hambar. Apatah lagi dengan keadaan aku yg semakin sibuk dengan pekerjaanku dan Yati yg masih terus bekerja menyebabkan kami jarang dapat bersama. Pada suatu hari aku ingin membuat ‘surprise’ pada Yati dengan menjemputnya pulang dari tempat kerja, tapi sebaliknya aku yg mendapat kejutan bila melihat pemandangan yg tanpa kuduga telah ku saksikan. Dari dalam kereta yg sengaja ku letakkan agak jauh…aku melihat isteriku keluar dari kawasan kilang berpimpinan dengan seorang lelaki bangla. Sesekali tangan lelaki bangla itu memeluk pinggang isteriku menuju kearah van yg akan menghantar pekerja2 pulang dan mereka berdua terus masuk kedalam van bersama2. Ku batalkan niatku untuk menjemput isteriku, sebaliknya aku mengekori van itu dari jarak yg agak jauh. Bila van itu berhenti didepan rumahku, aku melihat lelaki bangla itu turut turun sekali bersama isteriku dan terus masuk ke dalam rumahku. Aku menunggu didalam kereta dan setelah hampir sejam baru kulihat lelaki bangla itu keluar dari rumahku diiringi isteriku. Isteriku hanya berkemban dengan tuala mandi. Sempat lagi isteriku dan lelaki bangla itu berciuman dimuka pintu tanpa perasaan takut dilihat jiran sekeliling kerana rumahku itu memang terletak didalam kawasan perumahan yg kebanyakkannya didiami keluarga berbangsa cina. Aku kemudiannya terus beredarsambil memikirkan apa yg patut kulakukan.
Keesokkan paginya, sebelum isteriku keluar bekerja…aku sudah keluar terlebih dahulu setelah memberitahu isteriku aku ada urusan kerja. Sebenarnya aku ingin mengintip isteriku ditempat kerjanya. Aku meletakkan keretaku ditempat semalam. Kulihat lelaki bangla yg kulihat semalam sedang berdiri diluar kawasan kilang. Tak lama kemudian van yg membawa isteriku pun sampai dan lelaki bangla itu terus menuju kearah van tersebut. Isteriku menghulurkan tangannya dan terus disambut lelaki bangla itu dan mereka berdua terus berpimpinan masuk ke dalam kawasan kilang.
Sebaik mereka menghilang aku terus menuju ke pondok pengawal dan bertemu dengan pengawal berbangsa bangla yg bertugas disitu. Aku cuba bertanya kepadanya tentang isteriku. Pada mulanya dia enggan memberikan kerjasama, tapi setelah aku memberikannya 2 keping not 50, dia terus menceritakan segalanya. Dia memberitahuku bahawa isteriku telah 3 tahun menjalin hubungan dengan lelaki bangla yg merupakan kawan seasrama pengawal tersebut. Bermakna sebelum berkahwin denganku isteriku telah menjalin hubungan dengan bangla tersebut. Dia juga memberitahuku setiap pagi isteriku akan bersetubuh dengan lelaki bangla tersebut terlebih dulu didalam stor penyimpanan kotak2 terpakai, sebelum mula bekerja. Dia menawarkan kepadaku utk membawaku ke stor berkenaan dgn syarat aku memberinya 2 keping lagi not 50 dan tidak membuat kecoh. Aku bersetuju dan bila sampai ke stor berkenaan, aku dapat mendengar suara rengekkan isteriku. Pengawal bangla itu menawarkan padaku lagi, sekiranya aku ingin melihat ke dalam dia ada lubang rahsia dan seperti biasa aku perlu membayarnya lagi tapi kali ini jumlah yg diminta 2 kali ganda. Oleh kerana wang bukan masalah bagiku, aku terus bersetuju membayarnya. Bila difikirkan balik, betapa bodohnya aku membayar kepada pengawal tersebut utk menonton isteriku bersetubuh dengan lelaki lain. Melalui lubang mengintip itu kulihat isteriku dah bertelanjang bogel, mengangkangkan kakinya diatas timbunan kotak terpakai dan lelaki bangla itu sedang menjilat2 pantat isteriku. Disebabkan tidak mahu menimbulkan kekecohan, ku tahankan perasaan marahku dan terus memerhatikan aksi2 mereka. Tak lama kemudian lelaki bangla itu bangun dan kulihat isteriku terus berlutut utk menghisap konek bangla itu yg besar dan panjangnya hampir 3 kali ganda dari kepunyaanku. Patutlah aku rasa longgar semacam aje semasa malam pertama aku bersama isteriku. Telur bangla itu yang tergantung mengelayut, turut dinyonyot2 oleh isteriku. Dengan aku suaminya tidak pernah pula isteriku mahu melakukan begitu, tapi dengan lelaki bangla itu kulihat isteriku begitu berselera dan liar nafsunya. Perasaan marah ku kini bertukar menjadi rasa bersalah pula kerana sebagai suami, aku tidak dapat memuaskan nafsunya. Entah mengapa..tak semena mena konekku mengeras semasa melihat perlakuan isteriku. Aku mengusap konekku dari luar seluar. Perasaan marah ku semakin pudar. Kini aku menunggu saat konek bangla itu akan mengerjakan pantat isteriku. Aku ingin lihat bagaimana reaksi isteriku. Penantianku tak lama, kini lelaki bangla itu sudah membaringkan isteriku semula. Dia mengosok2kan kepala koneknya di alur pantat isteriku. Isteriku berpaling dan memandang tepat kearah tempat aku mengintip, seolah2 meminta keizinan dariku. Tanpa kusedari, seolah2 terbit suara halus dari dalam diriku “ya.. sayang, berzina la…puaskan nafsumu…abang izinkan sayang..”. Selesai aku membisikkannya, isteriku yang seolah2 mendengar bisikan hatiku, mengangguk2 perlahan dan tersenyum padaku.. Perlahan kulihat lelaki bangla itu membenamkan kepala koneknya. Isteriku mengigit bibirnya dengan mata yg terpejam. Aku menarik zip seluarku dan mengeluarkan konekku. Aku mula melancap perlahan2. Tiba2 bahu ku disentuh oleh pengawal bangla itu. Dia meminta aku memberinya wang lagi sekiranya aku ingin melancap atau dia akan menyuruh aku keluar. Aku yg sudah dikuasai nafsu terus memberinya 2 keping lagi not 50. Aku kembali mengintip isteriku dan kini kulihat seluruh konek lelaki bangla itu dah terbenam semuanya di dalam pantat isteriku. Lelaki bangla itu menghenjut isteriku dengan semakin laju sebagaimana tanganku yg semakin laju melancapkan konekku. Tak lama kemudian lelaki bangla itu memancutkan airmaninya didalam pantat isteriku, selang 10 minit setelah airmaniku terpancut terlebih dahulu. Aku pun mengesat airmaniku dan terus meninggalkan tempat tersebut bersama pengawal bangla tersebut. Aku hanya tersenyum bila pengawal bangla itu bertanya padaku “awak suka tengok awak punya bini main ka? Awak kasi tau awak punya bini la…nti hari2 dia boleh kasi awak tengok?”. Pengawal bangla itu tak tahu, sebenarnya memang itu la yg ingin ku lakukan…cuma aku sedang memikirkan bagaimana caranya utk memberitahu isteriku.
Petang itu ketika isteriku balik kerja, aku sudah menunggunya diruang tamu rumahku. Kali ini lelaki bangla itu tidak ikut masuk sekali, mungkin kerana dia melihat keretaku ada didepan rumahku. Sebaik isteriku masuk, aku terus menyambutnya dan terus memeluk dan mencium pipinya sebelum mulut kami berkucupan. Mulut yg pagi tadi digunakan menghisap konek bangla itu ku kucup dengan rakus. Aku kemudian terus menarik tangannya mengajaknya masuk ke bilik tidur. Isteriku cuba menolak ajakkanku.
“Nanti la bang, badan Yati berbau ni. Biar Yati mandi dulu eh..”
“Takpe….abang suka bau badan Yati..”.ujarku. Sebenarnya aku tahu dia takut aku mencium bau bangla yg melekat dibadannya. Aku membaringkannya diatas katil dan terus mengomolnya dengan rakus. Seluruh tubuhnya ku cium dan memang ternyata bau bangla begitu kuat melekat dibadannya. Aku menyingkap kainnya dan menarik seluar dalamnya. Dia menolak kepalaku bila aku cuba menjilat pantatnya.
“Jangan jilat bang…kotor tu, biar Yati basuh dulu ye..”.ucapnya.
“Takpe …abang suka yg macam ni..”.jawabku. Aku terus menjilat pantatnya, biarpun Yati cuba menahannya. Pantatnya masih basah dan berbau airmani, mungkin sebab inilah dia tidak membenarkan aku menjilatnya. Dia takut aku tahu akan apa yg dilakukannya.
“Ermm..dah basah la sayang…tadi cakap taknak tapi kat bawah ni dah basah lencun..“aku berpura2 tak tahu pantatnya basah kerana airmani dan bukannya air mazi.
“Uhhh…sedap bang…jilat puas2 pantat Yati yg kotor tu..“erang Yati bila melihat reaksi ku yg tak marah dan terus menjilat pantatnya.
Yati berpura2 mengerang bila aku membenamkan konek 3 inci ku kedalam pantatnya. Padahal sebaliknya aku merasa pantatnya begitu longgar sekali. Langsung tiada rasa kemutan sama sekali.
“Ohh…sedap bang…laju lagi bang..Yati dah nak sampai..“erang Yati.
“Ahh..abang pun dah nak sampai..sama2 ye..arghhh…”.aku akhirnya memancutkan airmaniku. Tapi Yati tak tahu aku terpancut bukan disebabkan kemutan pantatnya, tapi kerana aku membayangkan kejadian yang berlaku pagi tadi.
Malamnya ketika kami berbual2 sambil menonton tv, aku bertanya padanya tentang hubungannya dengan lelaki bangla tersebut. Yati terperanjat dan terus berlutut dikakiku memohon ampun bila aku memberitahunya yang aku dah tahu semuanya. Katanya itulah punca dirinya diceraikan oleh bekas suaminya dulu bila suaminya menangkap dirinya sedang berzina dengan lelaki bangla tersebut. Yati juga memberitahuku dia tak kisah pun kalau aku juga ingin menceraikan dirinya.
“Kalau dah ada kekasih ..kenapa Yati terima lamaran abang…”tanyaku.
“Untuk jadi ayah kpd anak yg bakal Yati kandungkan nanti..kerana bangla tu nk Yati kandungkan anaknya….maafkan Yati kerana mempergunakan abang…”jelas Yati.
“Kan Yati boleh kahwin dgn bangla tu…?”tanyaku lagi.
“Yati tak boleh kahwin dgn dia bang…Ramesh tu hindu…”jawab Yati menjelaskan.
“Ooo…namanya Ramesh…tapi, abang sayangkan Yati dan tak sanggup berpisah dengan Yati…”kataku padanya.
“Kalau begitu maknanya abang kena terima hubungan zina Yati….kerana Yati takkan meninggalkannya …Yati sayangkannya…”jawabnya selamba tanpa memikirkan perasaanku.
“Baiklah…kalau itu kemahuan sayang dan akan membahagiakan sayang …demi hubungan kita…abang izinkan”.ucapku.
“Betul ke ni bang..abang sanggup ke jadi suami dayus dan berkongsi Yati dengan Ramesh?”tanya Yati inginkan kepastian dengan senyuman dan mata yg bersinar.
“Betul lah sayang, demi cinta abang pada Yati…. tapi abang nak tengok sayang berzina dengan Ramesh tu nanti..bolehkan?”.balasku pada Yati.
“Eiii…abang ni teruk la…tak malu ke nk tgk isteri sendiri berzina?”.tanya Yati sambil mencubit pinggangku.
“Boleh ke tak ni…atau sayang nk abang ubah fikiran..?”.tanyaku dengan nada sedikit tegas.
“Err..ok, tapi Yati kena buat kat rumah kita ni. Baru selesa sikit..”.balas Yati.
“Elehh…mcm la Yati tak pernah buat kat rumah kita ni kan?”.jawabku mengusiknya.
“Ishhh…abang ni memang sengaja buat pantat Yati basah tau”.jawab isteriku tanpa segan silu.
“Basah sebab ingat kat abang punya atau Ramesh punya?”.tanyaku lagi.
“Kat Ramesh punya la…baru puas..abang punya tu mana puas…kecik…pendek pulak tu..baru 5 minit dah terpancut..hihihi…”Yati mengejekku tanpa rasa bersalah sedikitpun.
“Kalau mcm tu…sayang pergi la call Ramesh tu, suruh dia datang sini…boleh tidur dengan sayang mlm ni..esok hari minggu sayang tak kerja kan?”.cadangku pada Yati.
“Boleh ke bang?..tapi abang kena pergi ambil dia la…Ramesh tu mana ada kenderaan nak pergi sini”.jawab isteriku. Wah! nampaknya isteriku memang sengaja nak menguji diriku atau memang dia nk menjatuhkan maruahku sebagai suami. Memang gila…takkan ada seorang suami pun yg sanggup melakukan seperti yg diminta isteriku.
“Baiklah…sayang pergi bersiap dan pakai yg seksi2 tau…wangi2..abang akan bawa kekasih sayang tu kesini, untuk berzina dengan sayang…”balasku sambil mencubit pipinya dan mencium dahinya setelah isteriku memberikan alamat rumah Ramesh.
Aku sampai didepan rumah Ramesh yg terletak tidak jauh dari rumah yg disewa isteriku dahulu. Ketika aku sampai, aku melihat ada 2 perempuan melayu yg berumur dalam lingkungan 30an berada dalam rumah tersebut dan dikelilingi beberapa lelaki bangla. Aku terus bertanyakan tentang Ramesh pada mereka. Tak lama kemudian Ramesh keluar dari dalam bilik dengan hanya berkain pelikat dan tidak berbaju. Sempat aku mengintip kedalam bilik dan aku ternampak ada seorang lagi perempuan melayu sedang terbaring diatas katil. Pengawal bangla yg kulihat pagi tadi turut datang bersama Ramesh. Mungkin dia takut aku akan memukul Ramesh. Aku memanggil Ramesh dan menerangkan padanya tujuanku datang. Pada mulanya dia tak percaya tapi setelah pengawal bangla itu menceritakan apa yg berlaku, Ramesh bersetuju mengikutku. Didalam kereta aku bertanya kepada Ramesh siapa perempuan2 yg berada didalam rumahnya. Katanya perempuan2 itu semuanya isteri orang dan mereka memang kerap datang kesitu untuk menyerahkan tubuh mereka. Ada yg datang sendiri dan ada pula yg dihantar oleh suami2 meteka. Kadang2 sampai seminggu perempuan2 itu akan tinggal disitu. Suami2 perempuan itu juga seperti diriku…merelakan isteri mereka dilanyak kerana mereka tidak mampu memuaskan nafsu isteri mereka. Ada juga kerana suaminya tidak mampu membayar hutang yg dipinjam dari bangla2 tersebut dan mereka membayarnya dengan tubuh isteri mereka. Tapi bila mereka melihat kepuasan yg didapati oleh isteri2 mereka….akhirnya setelah hutang mereka dilangsaikan pun mereka masih mengizinkan isteri mereka disetubuhi. Biasanya perempuan2 itu akan dikerjakan secara beramai2 oleh lelaki2 bangla didalam rumah tersebut. Katanya lagi, cuma isteriku aje yg belum dikerjakan secara beramai2 kerana isteriku adalah kekasihnya.
“Awak pun ada pakai itu perempuan kah”tanyaku pada Ramesh.
“Haha…tadi pun saya baru lepas kongkek itu perempuan”.jawab Ramesh selamba.
“Jangan sampai Yati tau..nanti dia marah..”pesanku padanya. Sebenarnya aku takut sekiranya mereka bergaduh dan berpisah maka hilanglah peluangku utk melihat isteriku berzina. Ramesh hanya tersenyum.
Sebaik aku sampai kerumahku, aku terus mempelawa Ramesh masuk. Isteriku yg hanya berbaju tidur nipis dan singkat, tanpa pakaian dalam terus menerpa dan memeluk Ramesh.
“Ramesh…i rindu sama u…pantat i dah basah tau… i nk batang u..suami i dah izinkan i jadi kekasih u..”.ucap isteriku sambil berciuman dengan Ramesh tanpa menghiraukan aku yang berdiri di sebelah Ramesh. Ramesh membalas pelukan dan ciuman isteriku sambil tersenyum memandang ke arahku. Isteriku kemudian menarik tangan Ramesh menuju ke bilik tidur kami. Aku yang mengikutinya dari belakang dapat melihat bontot isteriku melenggok kekiri kanan. Di dalam bilik mereka terus berciuman. Sebelah tangan isteriku membuka kain pelikat yg dipakai Ramesh. Kelihatan batang besar Ramesh dah menegang dan berlendir.
“Kenapa basah ni? U main dengan sapa tadi…dengan Suzy ke? isteriku bertanya pada Ramesh. Alamak!..Ramesh tak membasuh batangnya selepas mengongkek perempuan dirumahnya tadi. Macamana ni…mesti isteriku akan marah kerana Ramesh berlaku curang terhadapnya.
“Hehe…dengan Suzy la…nasib masa laki u sampai tadi…air i dah keluar..”.jawab Ramesh jujur tanpa risau dimarahi isteriku.
“Ermmm…sedap juga air pantat Suzy ni…”balas isteriku sambil menghisap konek Ramesh tanpa rasa marah ataupun jijik, padahal batang itu bekas pantat perempuan lain. Isteriku kemudian bangun dan menuju kearahku.
“Bang…tolong bukakan baju Yati ni..”arah isteriku bila melihat aku hanya berdiri terpaku melihat apa yg dilakukannya.
“Terima kasih bang..”.sambung isteriku dan terus mencium mulutku. Aku berasa jijik utk membalas ciumannya kerana mulutnya baru lepas digunakan utk menghisap batang Ramesh tapi terpaksa melakukannya kerana tidak mahu dia berkecil hati.
“Sedapkan bang rasa lendir dari konek Ramesh..hihihi…”.bisik isteriku ditelingaku sebelum dia pergi baring mengangkang diatas katil perkahwinan kami. Aku menganggukkan kepalaku perlahan.
“Sini bang…tolong masukkan konek Ramesh yg besar tu dalam pantat isteri sundal abang ni. Sebagai perasmian bermulanya abang menjadi suami dayus dan Yati ni menjadi isteri sundal hihi…”arah Yati padaku. Aku memegang batang Ramesh…kali pertama dalam hidupku memegang batang lelaki lain dan menuntunnya kearah pantat isteriku. Aku mengosokkan konek Ramesh dialur pantat isteriku sebelum memasukkan kepala koneknya dalam pantat isteriku.
“Dengan ini aku secara rasmi menjadi suami dayus dan merelakan Yati isteriku ini menjadi isteri sundal. Aku menyerahkan hak kepemilikkanku keatas isteriku ini sepenuhnya kepada Ramesh. Isteriku hanya akan bersetubuh dengan Ramesh atau sesiapa saja lelaki yg diizinkan Ramesh.”lafazku ketika aku memasukkan konek Ramesh kedalam pantat isteriku.
“Hihihi… pembetulan…bukan bersetubuh la bang, tapi ni namanya berzina..bersetubuh tu untuk suami isteri. Hihihi…” balas isteriku.
“Ya sayang..berzina la dengan Ramesh atau sesiapa saja…abang izinkan..”ucapku lagi. Aku kemudian menanggalkan cincin perkahwinan dijariku dan menyarungkannya ke jari Ramesh.
“Ramesh ..tolong terima isteri saya menjadi milik awak sepenuhnya. Awak bebas buat apa saja sama saya punya isteri”.ucapku pada Ramesh ketika menyarungkan cincin perkahwinanku ke jari Ramesh.
“Hei..berapa lama mau cakap2..saya suda tak tahan mau kongkek awak punya bini”.ucap Ramesh memarahi kami.
“Err…silakan…silakan Ramesh kongkek sama saya punya bini”.balasku. Ramesh terus membenamkan koneknya perlahan2 kedalam pantat isteriku.
“Oughh…laju lagi Ramesh..kuat lagi…kasi koyak saya punya pantat. Saya milik awak sekarang. Ohhh…sedapnya berzina depan suami sendiri”.erang isteriku.
“Ya Ramesh..laju lagi…puaskan isteri saya…dia ni isteri sundal”.erangku pula memberi semangat pada Ramesh sambil melancapkan batangku.
“Suami saya ni dayus…bodoh tak pandai main..kasi tunjuk sama dia mcmana awak hentam saya punya puki”.ucap isteriku menghina diriku. Aku sebaliknya bukannya marah tapi terus mengucup dahi dan pipi isteriku.
“Ohh…terimakasih sayang …kasi abang tengok sayang berzina dengan Ramesh”.ucapku.
Aku menonton dengan penuh kyusuk bermacam2 aksi yang mereka lakukan selama hampir sejam Ramesh melanyak pantat isteriku hingga lah dia memancutkan airmaninya kedalam pantat dan ke muka isteriku. Aku merenung isteriku yg terdampar kepuasan diatas katil dengan matanya yg terpejam dan kakinya yg terkangkang. Banyak bekas2 gigitan ditubuhnya yg ditinggalkan Ramesh. Pantatnya kelihatan lebam dan masih ternganga mengalirkan airmani. Ramesh terbaring disebelahnya. Koneknya dah terkulai layu ditutupi kulup, tetapi masih kelihatan besar dan panjang. Perlahan kusentuh airmani yg meleleh dipantat isteriku dengan jariku. Ku hidu2 beberapa kali sebelum aku menjilatnya sedikit. Aku melakukannya lagi beberapa kali.
“Banyak lagi kat dalam tu bang…jilat la kalau abang suka.”isteriku yg tersedar kerana perbuatanku, menegurku. Aku tersenyum dan perlahan kudekatkan mukaku kearah pantat isteriku. Aku cuba menjilatnya sedikit beberapa kali dan akhirnya kubenamkan terus mukaku ke pantatnya. Aku menjilat dan menyedut2 semua airmani yg terdapat didalamnya.
“Uhhh…jilat lagi bang…abang suka kan…nanti Yati berikan lebih banyak dan lebih kerap lagi ye..”.ucap isteriku.
“Itu macam la macha…kasi bersih…nanti saya boleh hantam 1 kali lagi”.Ramesh yg turut terjaga menegurku. Aku mengangkat mukaku yg berlendir dan tersenyum memandang kearah isteriku dan Ramesh menyebabkan mereka berdua mentertawakanku.
“Jangan berhenti macha…kasi jilat lagi sampai bersih..”.arah Ramesh yg berbaring mengiring sambil menekan kepala ku kearah pantat isteriku, menggunakan kakinya. Aku berasa ingin marah dengan perbuatannya tapi aku tidak mahu isteriku nanti akan berkecil hati bila melihat aku memarahi kekasihnya.
“Hahaha…Lagi Ramesh…tekan dia punya kepala lagi…hahaha…”isteriku bukan menghalang Ramesh melakukannya tapi malah mengalakkannya lagi. Memang aku merasa cukup terhina bila Ramesh memijak2 kepalaku tapi bila melihat isteriku memberi galakan pada Ramesh…perasaan marahku bertukar menjadi ghairah. Aku kemudian terus menangkap dan memegang kaki Ramesh dan terus menjilat2 dan mencium kakinya itu.
“Uhhh….terimakasih Ramesh…terimakasih kerana telah berzina dan memuaskan isteri saya”.ucapku sambil terus menjilat dan mencium kakinya. Aku kemudian pergi kearah kaki isteriku dan melakukan hal yg sama. Mereka berdua hanya tertawa melihat apa yg aku lakukan. Mereka kemudian bangun dari katil dan berdiri berpelukan bertelanjang bogel. Mereka mengarahkan aku supaya bersujud dan mencium kaki2 mereka.
“Hahaha….tengok ni Ramesh…bodohkan suami saya?.”ejek Yati sambil memijak2 kepalaku.
“Dah..pergi ambilkan kami minuman dan bawa kedalam bilik”.arah isteriku sambil menolak kepalaku menggunakan kakinya.
Ketika aku masuk semula kedalam bilik bersama 2 gelas minuman, mereka tiada didalam bilik. Aku rasa mereka berada didalam bilik mandi melalui bunyi gelak ketawa dan siraman air. Sementara mereka tiada dan melihat katil yg berselerak…terlintas dihatiku untuk mengemaskannya.
“Amboi rajinnya…”tegur isteriku yang baru keluar dari bilik mandi…bertelanjang bogel berduaan bersama Ramesh.
“Hehehe…saje je abang kemaskan… supaya isteri abang selesa nak berzina dan tidur dengan Ramesh nanti.”.jawabku tersenyum.
“Terharunya Yati…..abang ni mmg suami yg perihatin….kalau mcm ni…Yati rasa perkahwinan kita pasti akan berkekalan dan menjadi perkahwinan yg terhebat…hihihi….”ucap Yati.
“Terima kasih kerana menghargainya sayang….kalau nak apa2 lagi nanti….panggil aje abang…abang ada tidur disofa di ruang tamu….”beritahuku pada Yati sambil berlalu meninggalkan mereka dan menuju ke ruang tamu. “SELAMAT PENGANTIN BARU” ucap ku sebelum menutup pintu bilik.

Posts