OhCerita

Aku Anak Siapa : part 1

Aku adalah anak perempuan tunggal. Mak dan ayah aku suatu hari berpindah ke kawasan agak pedalaman di kampung. Di rumah pusaka dalam satu dusun. Rumah ini adalah rumah pusaka datuk ku. Semasa kami berpindah tu aku baru darjah 2. Keliling rumah kami penuh dengan pokok buah-buahan. Pada awal perpindahan aku tidak seronok sebab berpisah dengan kawan-kawan aku di perumahan tempat aku tinggal dulu. Namun lama-kelaman aku pun lupa tentang diri mereka. Ayah aku menguruskan peniagaan getah di pekan kecil dekat dengan kampung ini. Walau pun begitu, jarak pekan dengan rumah kami hampir sepuluh kilometer juga. Mak aku suri rumah sepenuh masa walau pun aku diberitahu dulu mak aku pun kerja juga. Sejak pindah di sini dulu aku tak berani tidur berseorangan. Maklumlah kawasan rumah sunyi dan gelap kecuali jalan masuk ke rumah sahaja ada lampu jalan. Mahu tak mahu ayah suruh aku tidur dengan mereka. Memanglah aku di tepi dinding, mak di tengah dan ayah ditepi sekali. Mula-mula tu aku seronok sehaja dapat tidur dengan mak, seronok kena ulik dan seronok kena peluk. Kalau lepas makan malam sahaja ayah akan menonton tv sementara emak akan masuk menidurkan aku. Apabila pindah ke sini ayah belikan aku basikal untuk memudahkan aku ke sekolah. Ketika itu aku bagaikan tidak berpisah dengan basikal aku. Pagi ke sekolah dengannya, petang keluar dari kawasan dusun untuk bermain dengan kawan-kawan baru dalam kampung pun dengan basikal. Mak taklah melarang aku keluar bermain sebab dia tahu aku kesunyian setelah meninggalkan kawan-kawan di perumahan dulu. Satu hari semasa di darjah dua dalam pertengahan tahun dalam musin buah aku membantu emak memungut buah durian yang gugur dalam dusun. Seronok betul aku memungut buah sebab itu adalah pengalaman pertama aku menjadi budak kampung. Petang tu aku tak keluar bermain sebaliknya tertidur keletihan. Mulanya ake dengar mak sibuk berjual buah-buahan kepada peraih yang datang membeli namun selepas tu aku terlena. Hampir waktu maghrib emak kejutkan aku suruh mandi dan makan malam bersama.Ayah seronok tengok aku mamar sebab tidur petang. “letih lah ayah….pungut buah tadi” jawab aku. Emak memujuk aku supaya makan dulu lepas tu tidur semula.Selepas makan emak mula mengajak aku masuk bilik untuk ditidurkan. Mak belai aku dan menepuk ponggongku mengulik supaya aku tidur. Mahu tak mahu aku terlelap juga. Namun aku terus terjaga bila emak bangun dari sisiku. Aku buat tak tahu sahajalah sambil diam tidak bergerak macam tidur. Lama aku berkelip-kelip dalam gelap tu sebab mataku tak mahu juga tidur. Di luar aku dengar suara emak berbincang dengan ayah mengenai jualan hari tu. Malah mereka berbuah tentang banyak perkara yang aku tak faham dan peduli pun.Ketika aku terlentang memikirkan permainan yang aku nak main esok, aku dengar yang emak sedang melangkah masuk ke bilik tidur. Ayah menutup lampu luar. Mujurlah emak dan ayah juga dah nak tidur, tidaklah aku bersendirian lagi. Bila mak baring disebelah aku. Aku buat-buat pejamkan mata. Hidung aku tercium bau badan mak yang harum.Kulit lenganku tersentuh kulit gebu mak. Aku tahu mak tidak berbaju seperti dia mengulik aku tadi. Aku jeling dengan ekor mata ku memang mak hanya berkain batik sarung sahaja. Ayah aku pun berkain sarung sahaja. Badan sasanya disapukan dengan bedak agar wangi. Kemudian ayah pun merebahkan badannya di sebelah emak. Mereka berpelukan dan aku dengar mereka berkucupan. “Padamkanlah lampu bang”Bisik emak. “Biarlah dulu” bisik ayah “Nanti anak terjaga susah pulak nanti”jawab emak “Alah dah tidur tu” balas ayah. Aku berpaling ke arah mereka dengan mata hampir pejam rapat..Kain yang emak pakai dah dilondehkan oleh ayah.Ayah dah tidak memakai apa-apa lagi. Ketika itulah aku lihat ayah menjilat kangkang emak dan emak mengeluh dan mengerang macam orang demam. Tangan emak memegang kepala ayah. Kemudian ayah bangkit dan bercium dengan emak. Selepas beberapa ketika. Emak pulak bangkit. Dia membuang kain yang dipakainya ke lantai. Aku lihat ayah meramas-ramas tetek emak. Ayah baring terlentang ditengah katil. Emak masih lagi melutut di sisi ayah. Tangannya membelai pelir ayah. Huh besar nye batang pelir ayah, itu la kali pertama aku melihat pelir lelaki dewasa. Tangan emak mengurut ke atas ke bawah. “Tadi Taukeh Lim buat tawaran untuk Intan” aku dengar emak memecah kesunyian. “Tawaran apa?” Ayah pulak bangkit mengadap emak. Aku hanya nampak belakang ayah sahaja melindungi pemandangan tubuh bogel emak. Ake dengar mereka berkucupan seketika. “Dia nak bayar lima ratus” sambung emak lagi. “Lima ratus untuk apa?” tanya ayah lagi. “Dia nak buat dengan Intan” jawab emak aku. “Habis tu sayang kata apa” tanya ayah lagi..Mereka berkucupan lagi. “Kerasnya bang…..abang ni kalau cakap pasal orang nak pakai Intan, pelir abang tiba-tiba saja bersemangat.” Suara emak agak meninggi campur dengan lembut kemanjaan. “Habis sayang cakap apa?” tanya ayah lagi. “Intan cakap mana boleh…kena tanya suami dulu” sambut emak perlahan. “Intan nak ke buat dengan dia?” tanya ayah lagi “Tak nak lah bang…pelir dia kulup” “La…. Sayang bukan tak biasa dengan pelir kulup” ujar ayah ” cuba ingat berapa batang pelir kulup yang sayang pernah rasa” “Entalah bang…” “Mula tu Linggam budak coffee house kat hotel di Kl tu, lepas tu Jagjit kawan sekelas abang, dan sayang ingat Robert… mat saleh dari Australia tu semasa kita bercuti dilangkawi..” “Ingat..Robert tu dia sondol Intan sampai pagi….abang pula tertidur kat lantai dengan Mary isteri dia” ujar Mak pulak. “Ada lagi bang yang Intan tak akan lupa” “Sapa?” tanya ayah. “Pak hitam yang dua ekor tu” jawab mak. “Ohhh mana boleh lupa David dan Mike” “teruk bang…teruk Intan kena dengan Pak hitam tu…depan belakang habis disondolnya….Intan tak tahu banyak mana air mani dia orang masuk dalam tubuh Intan, Intan rasa pagi esok tu Intan sedawa pun rasa air mani. Nasib baik Intan pakai baju kurung masa pergi malam tu. Abang tahu tak yang Intan jalan mengangkang masa turun hotel tu?” “Tak perasan pulak abang” ‘Yalah dah Intan pakai baju kurung..mana nampak Intan jalan mengangkang” “Eh sayang dah banjir ni…syoklah tu” Emak ketawa manja dengar komen ayah. “Alah abang pun dah banyak pelincir keluar ni…Intan naik eh?” Ayah terlentang semula. Barulah aku nampak wajah emak. Aku tak nampak apa yang mak buat tapi dia mengangkang terjelapak di atas ayah dekat dengan kawasan pelir ayah. Kemudian aku nampak membuat henjutan turun naik. Tetek emak naik turun dan perut emak kembang kempis. “Ohhh sedapnya bang…keras betul pelir abang ni malam ni” “mau tak keras sayangg kalau dengar cerita burit Intan kena dgn pelir orang lain abang stim abis”kata ayah. “Sayang pun basah semacam saja…kemut pun kuat” ujar ayah. Bunyi katil berirama dengan henjutan emak. Emah sekali lagi mengerang, mengeluh, merengek. Ayah juga kadang kala menyebut perkataan tertentu yang akun sendiri tak faham dan tak ingat lagi. Tapi aku pasti banyak yang tak pernah aku sebut pada ketika itu. Lepas satu ketika aku hampir membuka mataku luas namun sempat aku kawal. Aku terkejut sebab emak dan ayah masing-masing menjerit memanggil antara satu sama lain. Emak menjerit “Abangggg!!!!!!” dengan kuat dan nyaring dan Ayah pula menjerit “sayanggggg!!!!” dengan kuat dan nyaring. Kemudian emak tertiarap atas ayah dan nafas mereka kencang macam baru dikejar ****** saja lakunya. Aku berpusing membelakangkan mereka sambil merengkotkan badan aku. Kemudian aku perasan yang bilik menjadi gelap. Lampu dah dipadamkan. “Esok kalau taukeh Lim minta nak puki sayang setuju sajalah” aku dengar suara ayah. Ketika itu aku dapat merasakan kehangatan tubuh emah menyentuh belakang aku. Belakang aku yang tidak berbaju tu hangat tersentuh belakang emak. “Taukeh Lim selalu datang dengan pembantunya Muthu, macam mana..tu” “Sayang bagilah jugak pada Muthu pun, sayang pun dah lama tak kena pelir kulup hindu” “Tengok tu batang pelir abang nak bangun lagi…abang syok lah tu tahu yang puki Intan nak kena tutuh orang lain” kata mak. Aku dapat merasakan emak bergerak. Namun tangannya menepok ponggong aku supaya terus tidur. “Ohhh abangggg sedapnya…” aku dengar suara emak mengeluh lagi. “apa yang sedap Intan?” tanya ayah… ” apa lagi bang… pelir abang ni la…”kata mak “pelir2 yang Intan dah rasa tu camana sayang?”tanya ayah. “semua nye sedap2 bang tambahan pulak kena dengan butuh India tu… huhhh sedap la.. dah la besar panjang pulak senak Intan.. tapi puas airmani diaorg penuh dalam lubang puki Intan” jawab mak. Dalam kegelapan malam katil kami berirama lagi. Aku berpaling ke arah emak. Memang tak nampak apa apa kecuali balam-balam wajah ayah menghenjut di atas tubuh emak. Aku cuba memeluk tubuh emak. Terasa badan emak bergerak mengikut hayunan ayah. Perlahan-lahan emak alikkan tangan aku yang berada di teteknya. Sekali lagi aku merengkot. Sekali lagi emak menjerit dan ayah juga meraung menyeru nama emak. Aku berpaling membelakangi mereka. Mata aku berkelip-kelip seketika dalam gelap kemudian aku penjamkan semula. Selepas beberapa ketika aku merasakan tangan emak yang memeluk aku dan akhirnya aku tertidur. Pagi esok sewaktu aku disekolah dengan beraninya aku berjumpa guru kelas aku Cikgu Dolah. Aku suka cikgu Dolah sebab dia amat bertolak ansur dengan pelajarnya. Aku katakan yang aku kurang sihat, perut aku meragam. Dia kata dia nak hantarkan aku balik tapi aku menolak sebab aku boleh balik sendiri dengan basikal. Cikgu Dolah pun tahu rumah aku tidaklah jauh sangat dari sekolah. Sekolah kampung begini tidak ada apa yang hendak dirisaukan. Budak-budak selalu saja ponteng dengan alasan yang kecil saja. Nak pergi kenduri, nak hantar kakak masuk U malahan ada yang kata nak kena jaga adik sebab emak pergi kenduri. Pihak sekolah pun tak banyak halangan, mungkin sebab pendalaman sikit dan hendak menjaga hubungan dengan orang kampung. Aku mengayuh basikal perlahan-lahan semasa meninggalkan kawasan sekolah tapi selepas itu aku berkayuh laju. Aku tak masuk ikut pintu depan dusun tapi aku masuk ikut pintu belakang, walau pun jauh sikit tapi berbaloi sebab orang tak nampak aku balik. Aku letakkan basikal aku agak jauh dari rumah lalu aku berjalan. Beg sekolah pun aku tinggalkan di atas basikal, tak siapa nak curi pun, lagi pun dusun ayah ni jarang orang masuk sejak zaman datuk lagi. Selain daripada berpagar, arwah datuk dulu cukup marah kalau orang masuk ikut pintu belakang, dia anggap orang tu menceroboh tanah nya. Dari belakang rumah aku dah nampak lori kecil Taukeh Lim di depan rumah. Terdapat berlonggok-longgok durian dekat lori kecil tu. Aku mendekati rumah di sisi dekat dengan bilik tidur yang kami tak gunakan. Tingkapnya terbuka sedikit lalu aku menundukkan kepala ku untuk melintasinya. Ketika melintas itulah aku dengar suara emak aku berbual dengan taukeh Lim di dalam rumah. “Nanti dulian tu Muthu kasi angkat masuk lorilah..Intan kasilah itu puki saya mahu kongkek” Suara Lim kasar. “Ada syarat tau” suara emak “Apa itu syalat?” tanya Lim lagi. “Pertama jangan bagi tahu sesiapa pun, kedua Intan bagi sekali ni saja tau lain kali Intan tak layan dah” “Talap apa…. Tapi itu Muthu akan tahu jugak?” Soal Lim “Tak apa nanti Intan kasi can sama Muthu juga…biar dia tak cakap kat orang” “Boleh..boleh…wah banyak cantik ah ,,sayya banyak geram.. sudah lama saya gerammm” “Awww jangan kasarlah taukeh, nanti Intan bagi punya….” Dari jauh aku lihat badan sasa Muthu berminyak mengangkat durian yang berlambak-lambak tu ke dalam lori. Aku berundur ke arah pintu dapur. Nasib baik pintu dapur tak berkunci. Perlahan-lahan aku masuk dan masuk ke bilik di sebelah bilik emak sedang berdua dengan taukeh Lim. Bilik ni jarang digunakan. Kalau ada tetamu datang pun emak sediakan bilik yang emak duduk sekarang ni. Itu dikira sebagai bilik tetamulah. Aku tutup pintu perlahan-lahan. Bilik ni banyak barang yang di simpan. Aku memikirkan bagaimana dan menjenguk ke bilik sebelah ni. “Oh … banyak sempitlah Intan , banyak sedap Intan punya puki ni ehmmmmm!” Aku dengar suara emak juga mengerang dan kadang kala mengilai “Soli tercabut” aku dengar suara Lim. Aku mula memanjat ke atas almari. Dari atas tu aku dapat melihat dengan jelas apa yang berlaku di bilik sebelah melalui sisip angin. Maklumlah rumah lama tentu ada sisip angin untuk pengedaran udara. “Intan aku tatak tahannnn sedap ooooooo” Jerit Taukeh Lim. Aku sempat melihat emak terkangkang dengan lututnya dilipat ke atas. Ponggong Lim terhenjut-henjut menekan ke arah emak. Kedua-duanya berbogel macam budak baru lahir saja. “Kau jangan gelojoh Limmmm, Intan sikit lagi ni…” kata emak sambil matanya merenung ke muka Lim yang sedang mendongak ke atas. “Aghhhhh!!!! Aghhhhhh!!!! Aghhhh!!!!!” tubuh Lim melonjak-lonjak seolah-oleh menekan sedalam yang boleh. Emak menolak Lim kesebelah. Lim jatuh macam durian. Balaknya terlentok kecil. Kelihatan sedikit lendir dihujung pelirnya menyambung ke paha emak. “Ohhhh!!!! Banyak sedap oooo!!! Tak tahan aku” Emak bangun mencapai tualanya lalu melilit ke tubuhnya. Kemudian emak duduk di sisi katil. Tangannya membelai pelir Lim yang layu. Diperah-perahnya saki baki cecair yang keluar dari situ. “Puas?” tanya emak. “Besssssstt!” Sambil mengangkat ibu jari. Emak menggosok-gosok perut gendut Lim. “Eh Intan, itu lain kali mahu lagi boleh kah?” “Mana boleh..sekali saja” jawab emak. “Kasi boleh lo… nanti aku kasi bayar lagilah” “tak boleh… satu kali ni saja…kan itu syaratnya tadi” jawab emak sambil tersengeh. “tapi sedaplah Intann…banyak sedap lu punya..gua tatak perjumpa ini macam punya” Emak hanya gelak saja “Dahlah tu…pergi panggil Muthu…saya nak bagi dia pulak yang merasa” Belum sempat Lim keluar Muthu dan tercegat di pintu. “Boss dan siap” Lim yang baru mengenakan baju masih lagi bogel disebelah bawahnya. ” Baguih, sekalang lu pergi kongkek sama itu Intan tapi lu kena sampan ini lahsia tau, kalau lu baguih saya naikkan lu punya gaji” “OK bos” “Dah lu pigi..itu Intan sudah ledi” Sambil berjalan keluar dia menyalakan rokoknya. Muthu melondehkan seluar jean nya. Nampak wajah emak teruja melihat balak Muthu yang hitam, berkulup dan panjang yang mula mengeras. Emak bangun menghampiri Muthu lalu memegang balak kulup tersebut. “Panjang ni Muthu” Komen emak. “Abang saya punya lagi panjang..besar lagi” balas Muthu sambil membuang bajunya ke lantai. Jelas nampak perbezaan kulit emak dan Muthu, macam taik cicak. Badan Muthu berkilat berpeluh, maklumlah baru mengangkat naik durian satu lori. Muthu menarik tuala mak kini mak telanjang bulat depan Muthu… “ayoyooo Intan burit Intan cantik la putih bersih….bulu lebat saya suka kalau bulu burit lebat stim abis..” kata Muthu..Mak memegang batang pelir Muthu ” besar dan panjang la pelir kau ni Muthu.. saya suka la…” kata mak Mak baring melentang sambil kaki nye mengangkang… Muthu masuk celah kaki mak dan menjilat2 kat burit mak… mak pegang kepala Muthu…Muthu terus jilat burit mak… ” Muthuuuuu… sedap Muthuu… kau pandai jilat Muthu….” kata mak sambil menekan kepala Muthu ke pukinya.pas tu Muthu melepaskan jilatan dan terus memasukan pelirnye kedalam lubang burit mak..yang dah basah tu dan bekas airmani Lim tadi…Muthu menghenjut dan surung tarik pelir dia dalam burit mak… “oooohhhh Muthu sedap la pelir kau… besar dan panjang”..kata mak “pelir laki Intan camana?”tanya Muthu sambil menghenjut2 badan dia atas mak. ” pelir dia kecik sikit tapi kau punya sedap lagi”kata mak “Intan hisap pelir aku nak tak?” tanya Muthu.. ” hhhmmm ” kata mak Muthu cabut pelir dia dan bangun melutut depan mak. Mak bangun duduk dan menghisap pelir Muthu yng basah dgn air burit nya… “oooo sedap la Intan……” kata Muthu… Mak menghisap pelir Muthu dengan agak gelojoh juga. Kekadang dia memasukkan pelir tu sampai ke anak tekak menyebabkan Muthu mengerang kuat . “dah lah lenguh aku Muthu, masukkan ke burit aku semula” pinta mak..Muthu sekali lagi memasukkan peliirnya ke dalam burit mak dan mula menghenjut. ‘Hahhhh!! Huh! Haaaaaa!!!!! Huh!” Keluh mak. “Ohhhhh!!!!! Ahhhhhh!!!!!! Emmmmmph! Huhhh huhhhh!!!” Belakang Muthu berminyak berpeluh. Aku nampak peluhnya mengalir di atas belakangnya dan masuk ke lurah bontot hitamnya. Muka emak pun basah berpeluh. “Yeah Muthu…..huhhh!!! yeahhhhh!!!” suara mak makin meninggi. Ketika tu Taukeh Lim masuk semula lalu duduk di sebelah bantal emak. “Banyak sedap oo Intan Muthu punya?” tanya Lim pada mak Mak buka mata. Dia meggigit bibir seketika. Mukanya berpeluh dan merah.Tangan Lim meramas-ramas buah dada mak. “Sedappp…dalam lah masuknya ekhhhhh emmm” Jawab mak. Muthu melajukan hayunannya. Emak mencapai kelihatan mengejang macam orang geram atau sakit atau sedap sangat..ketika tu aku sendiri pun tak faham Aku nampak mak macam terkencing sedikit. Muthu menekan ponggongnya dan belakangnya melentik. Masing-masing mengeluarkan suara macam kebau menguak. Ada kalanya mak macam menjerit. Selang beberapa ketika Muthu tertiarap atas badan mak. Aku lihat tangan mak memeluk ponggong Muthu buat beberapa ketika kemudian menolak Muthu ke tepi. Aku lihat pelir Muthu macam kena susu pekat. Air yang sama juga meleleh keluar dari lobang burit emak yang masih kelihatan ternga-nga. Lututku rasa macam lemah sangat. Tangan aku macam mengeletar, Tubuh aku macam nak demam saja. Aku manarik nafaspanjang-panjang macam mak yang masih terlentang manarik nafas panjang-panjang. Taukeh Lim meletakkan duit di sebelah mak. Lalu keluar bilik diikuti oleh Muthu. Mak bangun perlahan-lahan. Mencapai tuala dan melilitnya ke tubuh. Mak juga ikut keluar bilik. Aku masih kaku di tempat ku. Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related

Posts