OhCerita

Aku Anak Siapa : part 2

Petang itu abah balik awal. Aku pada ketika itu sedang menyiapkan kerja sekolah ku di bilik bacaan. Mak menyambut abah macam biasa namun selepas itu mereka berdua masuk ke bilik tidur kami. Sedang asyik aku menulis tiba-tiba aku mendengar keluhan suara mak. Keluhan yang biasa aku dengar dan semakin biasa pulak sejak pagi tadi. Cuma kali ini diiringi dengan suara abah yang kekadang macam suara garau dan kuat. Aku kini tahu benar yang mak dan abah melakukan apa yang mereka lakukan malam tadi dan apa yang mak lakukan bersama Taukeh Lim dan Muthu pagi tadi. Mak mengidang cucur udang di meja batu di laman rumah. Dengan bersarung batik dan kemeja T tanpa lengan mak meminta aku tolong bawakan pinggan dan cawan ke kerusi batu. Abah sudah pun berada di meja batu sambil membaca akhbar. Selepas aku meletakkan pinggan dan cawan aku menonggan basikal keliling laman semantara mak mengidang minum petang. “adik mari minum” seru mak. Abah meletakkan akhbarnya di sisi sambil mengambil minuman. Aku duduk mengadap mak dan aku baru sedar yang mak tidak memakai colinya. Buah dadanya yang bulat menonjolkan pulingnya menungkat kemeja T yang nipis. “Puas bang?” tanya mak “Apa?” tanya abah “Abang tu puas ke dapat hajat petang tadi dengan cerita taukeh Lim tu?” tanya mak lagi. “Em best jugak tapi kalau dapat tengok sama lagi best” jawab abah sambil sambil senyum pada mak. “Sayang puas ke?” tanya abah. Aku membelek majalah Bujal yang ada dimeja yang memang aku bawa ke meja. “tak terkata bang, Intan rasa seronok pulak, maklumlah dah lama jugak tak kena benda macam ni” jawab mak “Kalau boleh nak lagi?” tanya abah. “Entahlah bang…tak elok kalau selalu sangat kut…..nanti ketagih pulak” jawab mak lagi “Kenapa pulak ketagih” tanya abah sambil mengunyak cucur udang. “Benda sedap bang…..” jawapan mak terhenti di situ kerana sebuah kereta masuk ke laman rumah. Aku memerhati sahaja kereta mewah berwarna putih tu. Kelihatan Taukeh Lim yang keluar dari kereta. Kemas saja pakaiannya petang ni tidak macam biasa. “Hah taukeh sila minum sama” jemput abah “terima kasih lah encik Johan” sambil duduk di kerusi sebelah abah. Mak bangun masuk kerumah untuk mengambil cawan tambahan. “Macam mana tadi taukeh OK ke dengan Intan” tanya abah “Haiya banyak sedap ooo, Intan banyak baguih” jawab taukeh Lim sambil mengangkat ibu jarinya. Abah hanya sengeh mendengar pujian yang diberikan oleh Taukeh Lim pada mak. “Encik Johan ….kalau saya mahu lagi boleh ka?” tanya Lim sambil perlahankan suaranya. “Itu kena tanya Intanlah taukeh…takut dia penat sebab tadi dia sudah bagi” jawab abah. Masa tu mak datang membawa cawan. Taukeh Lim masih lagi tersengeh. “Tanya apa bang?” tanya mak apabila mendengar perbualan antara Taukeh Lim dan abah. “Jemput minum taukeh” persila mak. Sambil melabuhkan ponggong duduk semula ke kerusinya. “Taukeh Lim ni dia kata dia cukup puas pagi tadi” sambung abah. Mak senyum, kelihatan mukanya merah sedikit. “Intan ah, banyak terima kasih haa, saya cukup best” “dah lah taukeh…dah sudah tu sudahlah” jawab Mak sambil minum perlahan-lahan. “Intan ah….itu…..boleh itu saya mahu lagi ha?” Tanya taukeh Lim tersekat-sekat. Mak menoleh ke arah abah. Abang mengangkat bahu sambil tersengeh bodoh. “Lain kalilah pulak taukeh….nanti kita bincanglah” jawab Mak. “Intan ah, itu lain kali lain kali punya hal. Ini petang boleh ke?” Sambil mengambil sampul surat dari poket bajunya. “Petang ni?” Mak macam terkejut.. ”Abang?” “Ala bagilah sekejap….nanti kumpunan pulak Taukeh kita ni” jawab abah. Taukeh Lim menepuk bahu abah tanda terima kasih sebab berikan sokongan sambil menghulurkan sampul surat kepada abah “Ini lima latus macam tadi juga” sambungnya. “Abang!!! Hemmm abang ni…..” sambil mencubit paha abah. Muka mak bertambah merahnya. Abah Cuma ketawa sahaja. “Adik duduk sini ye” arah mak pada aku “ mak ada hal sikit dengan Taukeh di atas rumah”. Aku Cuma menganggukkan kepala. Mak bangun “abang tak nak join ke?” “Pergilah dulu” Jawab abah. Mak berjalan menuju ke rumah diikuti oleh Taukeh Lim. Abah mengambil akhbar yang dibacanya tadi lalu dibacanya semula. Aku bangun naik basikal lalu berpusing di laman. Tiba-tiba abah memanggil aku. “Adik, mari sini sayang” aku turun dari basikal lalu duduk semula di kerusi. “Adik jaga kuih ye abah nak naik sekejap, nak tolong mak di atas” lalu abah berlalu ke rumah. Aku kembali membaca majalah yang aku baca tadi. Lama juga aku menunggu sehingglah kelihatan abah dan Taukeh Lim turun semula. Sampai dikerusi aku nampak muka abah dan Taukeh Lim kelihatan berpeluh. Taukeh Lim mengeluarkan sapu tangan dari saku seluarnya lalu mengesat peluh yang banyak di dahi dan bawah dagunya. Abah menuangkan air lagi untuk Taukeh Lim. “Apa macam taukeh?” tanya abah ”puas ke?” “Banyak puas banyak baguih” sambil menghirup minumannya. Abah juga minum menghilangkan dahaganya. “Ini macam ah..boleh kalau saya bawa kawan saya ah… dia orang kasi bayar jugalah” Abah hanya mendengar dengan penuh minat. “Nanti orang sini kenal sama kami tau taukeh, nanti dapat susahlah itu macam” jawab abah. “Tadaaalah, itu kawan-kawan saya bukan sini tinggal, itu banda sana tinggal ah… dia olang ah… taukeh punya lo, bukan biasa punya” “Itu macam ka?” tanya abah. Mak kelihatan turun semula cuma kali ini rambut terikat kemas ke belakang. “Itu macam baik untuk bisnes encik Johan” hujah Taukeh Lim. Bila mak dekat aku dapat melihat beberapa kesan lebam di leher dan di dada mak. Mak juga kelihatan berpeluh dibelakang baju T yang dipakainya. “Bisnes apa tu, rancak benar awak berdua ni?” tanya emak sambil menambah minumannya. “Tadak apalah Intan , ini cakap-cakap saja” jawab Taukeh Lim..Abah sengeh saja. “Ini mesti ada apa-apa, kalau tidak takkan abang sengeh semacam saja ni” teka mak. “Taukeh Lim ni nak bawa kawan dia dari bandar sana untuk buat dengan Intan, dia cakap dia orang bayar dengan lumayan” hurai abah. “Eh tak naklah Intan….nanti banyak pulak susahnya” jawab mak. “Intan ah….bukan selalu punya..sekali sekala juga maaa. Itu saya punya kawan pun itu taukeh besar punya, bukan biasa-biasa punya olang…dia olang tatak main itu pompuan biasa-biasa punya dia jaga itu kesihatan punya..saya kasi rekomen sama Intan sebab Intan banyak baguih.” Panjang hurai Taukeh Lim. “Abang macam mana?” tanya Mak “Abang Ok je” jawab abah “Kalau abang OK Intan ikut saja” Jawab Mak sambil menghirup minumannnya. “Hahhh itu maciamlah banyiak baguih” Puji taukeh Lim. “Tapi sekali sekala saja tau bukan selalu hah” tegas mak “Saya tau…. Nanti ahh bila mau datang saya bagi tau dulu sama En Johan punya” sambil bangun. “Saya mau balik aaa , telima kasih…banyiak-banyiak En Johan …Intan..” Taukeh Lim berlalu dengan kereta besarnya. Kami Cuma memandang dia berlalu sehingga keluar dari kawasan rumah kami. “Betul ke abang ni?” tanya mak “Kenapa?” tanya abah “abang nak jual Intan ni” hurai mak. “Ala bukan selalu…sekali sekala…. Intan pun sedap …. Abang tompang seronok saja” Jawab abah Mak mencubit paha abah sekali lagi “tengok tu…Intan yang teruk tau” “Teruk ke best?” jawab abah sambil ketawa. Mak tersengeh dan mula mengemas meja sambil meminta aku menolongnya membawa bekas makanan dan minuman ke dapur. Mak dan abah masih lagi berbincang di laman. Aku ke dapur melalui bilik tetamu di sebelah bilik bacaan. Pintunya terbuka luas. Atas katilnya tidak sekemas selalu. Aku meletakkan pinggan di singki lalu masuk ke bilik tamu. Aku lihat tompok-tompok basah di atas cadar, aku sentuh dengan tangan pada tompok tu, terasa likatnya dan aku menciumnya. Terdapat bau yang biasa aku terhidu bila abah dan mak berseronok. Macam bau yang aku terhidu semasa mak , taukeh Lim dan Muthu buat pagi tadi. Di lantai selonggok tuala lembab terasa di kaki ku ketika terpijaknya namun aku terus keluar bilik takut nanti mak perasan pulak aku macam menyiasat saja. Malam tu berlalu dengan irama suara mak dan abah mengerang, mengeluh dan berdengus ketika aku hampir lena. Satu irama bagaikan mendodoi untuk aku tidur. “Teruk Intan hari ni bang…..rasa pedih kat situ….acap kali sangat” suara Mak manja. “Tapi boleh tahan lagi kan?” tanya abah. “Kenapa..abang nak lagi ke?” tanya mak “Sekali saja lagi..boleh?” “Abang ni kalau tahu Intan kena teruk dia lagiii kuat pulak dia, tak ada simpati langsung” “Aik! Komplen ke protes ni?” tanya abah “Ala minta simpati je….Ohhhh!!! sedapnya” keluh mak Katil berirama semula. “Intan nak abang berhenti ke?” tanya abah “Teruskan bang…..Intan tengah sedap ni” “Tadi minta simpati” tanya abah “Ala….simpati belum kena …kalau dah kena gini teruskanlah sampai…..ohhhh sammmmpaiiii habissss banggg…Intan pancut lagiiiiiii!!!!!!” Selamat malam abah dan selamat malam mak. Aku sayang kamu berdua. Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related