OhCerita

Aku Anak Siapa : part 3

Satu malam ketika aku sedang menyiapkan kerja rumah sambil membaca dalam bilik bacaan manakala mak dan abah sedang berbual di ruang tamu kedengaran sebuah kereta masuk ke laman rumah. Aku tidak mempedulikan semua itu sebab aku rasa mata aku pun dah mengantuk sedangkan kerja rumah ku masih lagi banyak yang perlu disiapkan. Dalam kesunyian malam aku terdengar suara abah “Hah taukeh..sila masuk”. Masa tu aku perasan yang mak melintasi bilik ku yang pintunya tidak tertutup rapat untuk ke dapur. “Ini Mr Linggam…itu manager Dusun Nyior Estate” terdengar suara Taukeh Lim yang begitu biasa ke telinga aku. Aku terdengar mereka berbual dan saling berkenalan. Selang beberapa ketika mak keluar semula membawa minuman. “Kenalkan isteri saya Intan” suara abah. “Linggam” Balas lelaki berkenaan. Fikiran aku dah tak tenteram lagi. Tumpuan aku tidak lagi pada kerja rumah yang aku hadapi. “Saya bilang itu Mr Linggam oo itu pasai Intan juga…dia cakap itu…dia pun mahu cuba juga” terdengar suara Taukeh Lim. “Saya tau itu kalau Lim punya rekemen, saya pasti itu garenti punya baik la” terdengar suara Mr Linggam. Semua terdengar gelak ketawa. “Mr Linggam jangan percaya sangat dengan Taukeh Lim ni….dia banyak tokok tambah itu cerita saja” aku mendengar suara mak. “Itu pasalla saya kalo mahu cuba sendiri punya, baru itu boleh sahkan apa itu Lim cakap” Jawab Mr Linggam. Perbualan senyap seketika “Abang macam mana?” terdengar suara mak. “Abang Ok je. Intan pergi dulu dengan En Linggam ni. Lepas tu kita lihat macam mana. Abang rasa Lim ni pun nanti nak tompang sekaki tu ” “En Johan banyiak pandai” Jawab Lim. “Intan pergi ye bang…. Jom En Linggam” Aku memadamkan lampu di bilik bacaan ku lalu berbaring di atas sofa. Aku dapat mendengar tapak kaki mak dan Mr Linggam melangkah melepasi bilik ku. Ku dengari pintu bilik sebelah dibuka diikuti dengan bunyi suis lampu yang di pasang. “Intan banyak seksi” terdengar suara Linggam memuji mak diikuti dengan bunyi kucupan yang bertalu-talu. “Wah..tetek besar bulat gebuu emm ponggong cantik..saya banyak suka lah Intan” “Bukalah” terdengar suara mak “Emmm besarnya” terdengar suara mak lagi. “Ohhh Intan banyak bagus” Keluh Mr.Linggam. ”Intan hisap cukup best la Intan ….ohhh Intan suka itu kulup punya ke…emmmmmm sedapnya ” Aku terus memasang telinga. “Masukkanlah..Intan dah tak tahan” suara mak macam merayu. “Ahhhhhh!!!! Uh!!!Ermmmmmmmm!!!!!!!” Terdengar suara mak mengerang. Bunyi ayakan katil pun bermula dengan iringan ahhhh dan ohhhh. Suara makin meningkat dan bunyi katil juga makin laju. Lama aktiviti mereka sehinggalah suara mak meninggi “Ohhhh Linggammmmm Intannn pancuttt lagiiiiii!!.” Suara kawan mak pun agak kuat kedengaran “ Yeahh!!!! Intan saya pancutt juga niieeeee!!!! Augh!!augh!! augh!!!” Ketika itulah aku dengan langkah abah dan Taukeh Lim melintasi bilik bacaan “ Itu Linggam memang kaki pompuan ma, lu dengar tu…..” “Haiyaaa Linggam sudah habis ka?” terdengar suara Lim. “Ayooo boss, ini Intan banyak bagus, saya banyak puas hati” terdengar suara Mr. Linggam. Bunyi bising perbualan mereka sukar untuk aku tangkap namun aku dapat mendengar langkah orang ke ruang tamu. Aku baring semula di sofa bilik bacaan. Tiba-tiba aku dengar suara mak “Oh Lim…emmmmm……..awak ambil peluang ye” “tarak lah Intan, baguih punya barang, orang kasi kongkek, kalau tarak kongkek banyak rugi ooo” Jawab Taukeh Lim. “Ohhh emmm….penat Intan tau” “Ala Intan penat sikit sedap banyak”Gurau Taukeh Lim. “Pandai lah kau Lim…..ohhhhhh kasi laju Lim….lajuuuuuu!” Bunyi katil makin kuat. “Ahhhhh aku pancut Intannnnnnn!!!!!” terdengar suara Taukeh Lim. “Yeah!…ahhhhhh!!!!” terdengar suara mak berdengus. Terdengar mereka menarik nafas panjang-panjang. Aku baring semula di sofa. “Tima kasih hah Intan” “Intan rasa macam awak punya bini pulak, selalu sangat kongkek sama awak” terdengar suara mak. Mereka semua berborak diruang tamu. Sebelum mak ke ruang tamu mak masuk melihat aku tidur dibilik bacaan. Mak selimutkan aku dan membelai kepala ku beberapa kali. Aku tercium bau yang biasa aku bau jika mak dan abah bersama. Bau air mani, itu yang aku tahu kemudiannya. Aku terlena di bilik bacaan dan malam tu aku tidak tidur bersama abah dan mak sampai pagi. Pada satu hari abah kena pergi ke rumah abangnya, Pak Long Akup, atas urusan harta tanah keluarga. Mak tak ikut sebab aku bersekolah. Abah talipon mengatakan bahawa dia tidak pasti esoknya dia boleh balik atau tidak namun mak tak kisah pun sebab akukan bersama dengan mak. Malam tu aku dan mak tidur agak lewat sebab kami menonton tv dan esoknya pulak aku tak sekolah sebab peristiwa tertentu entah aku pun dah tak ingat sebab cuti tu. Puas menonton kami pun masik tidur. Mak seperti biasalah pakai baju tidur nipis dan menampakkan seluar dalamnya yang kecil dan bra berwarna kream. “Mak ni masa abah tak ada pun masih lagi pakai seksi masa nak tidur” tegur ku ketika beriringan masuk ke bilik tidur. “Saja je, mana tahu kut abah balik malam ni” jawab mak sambil tersenyum. Emak menepuk tubuh ku setelah memadamkan lampu bilik kami. Hanya lampu diruang tamu dan di tangga hadapan sahaja yang kami pasang. Aku terlena dalam ulikan mak dan mak juga terlena sebab hari pun dah tengah malam. Ketika kesunyian dan kedinginan malam, lena aku tidak lama sebab aku terdengar suara mak mengerang di sebelah aku. “Ohhhh abang sedapnya…….jilat bang…ohhhh emmmphhh” suara mak mengeluh. Dalam samar tu fahamlah aku bahawa abah dah balik, dan bukan suatu yang anih dan luar biasa bagi ku kalau mereka melakukan aktiviti yang mereka lakukan sekarang. Dalam gelap tu aku senyum sebab aku tahu abah dah balik sambil aku cuba meneruskan tidurku. “Bang Intan nak sekarang” Rayu mak. Dalam samar aku bagaikan dapat merasai tubuh abah naik ke atas tubuh mak dan paha mak mengangkang sebab sebelahnya menindih sedikit tubuh ku. “Ohhh besarnya bang…..huh! awak siapa?” aku dengar mak bertanya. “Shhhhh….saya Muthu” aku dengar suara lelaki yang mula menghenjut tubuh mak. Tiba-tiba lampu tidur bilik kami menyala. “Apa awak buat ni?” Suara mak tegas walau pun perlahan. Aku kebetulan mengadap mak membuka mataku perlahan-lahan. Jelas kelihatan mak masih lagi mengangkang dengan lututnya berlipat ke dada dan Muthu berada di atas tubuhnya membuat hayunan perlahan. “Saya mahukan Intan jugalah” suara Muthu perlahan. Aku perasan mak menoleh ke arah ku dan aku membatu buat-buat tidur. “Kita pindah bilik lain nanti anak saya sedar” cadang mak. Muthu berhenti dari menghenjut mak lalu bangun. Aku dapat melihat pelir Muthu yang hitam keras berkilat, besar dan panjang. Dia mengutip seluarnya di lantai lalu berjalan keluar. Mak menepuk ponggong aku beberapa kali lalu bangun. Baju tidur mak dengan sendirinya jatuh ke paras ponggong, Mak membuka branya lalu di campak ke kerusi selepas tu mak berjalan hanya dengan berbaju tidur yang nipis. Sebelum keluar mak memadamkan lampu tidur bilik kami. Perlahan-lahan aku bangun terus sahaja mengekori mereka ke bilik biasa mak melayan “tetamunya”. “Macam mana awak masuk rumah saya ni?” tanya mak “Itu pintu dapur juga tarak kunci” jawab Muthu. “Nasib baik suami saya tiada di rumah” balas mak lagi. “Maaflah Intan, tapi ini abang saya yang suruh mari ni” aku dengar suara Muthu “ Ayooo Intan banyak sedap la awak kulum” “Abang?” tanya mak. “Yalah itu abang saya… itu dia juga mahu sama awak, saya cakap tarap boleh kena bagi tahu suaminya dulu tapi dia suruh juga saya mari tanya sama Intan juga.Ohhhh sedap itu macammm Ohhhh!!!” “Kemudian kami datang, kami dengar itu Intan talipon sama abang yang abang tarak dapat balik ini malam…..ohhhh tarak tahan saya, Intan banyak bagus itu hisap ini butuh” “So…Gopal suruh saya minta juga sama Intan, dia kata tarak apa dia kasi bayar itu macam Taukeh Lim juga. Ini pasailah saya mari” “Habis mana awak punya abang?” Tanya Mak. “Itu ada kerusi batu juga, tunggu” Jawab Muthu. “Gini sajalah, awak pun sudah datang sama abang awak. Kesian juga dia tungu dalam gelap nanti apa pulak kata orang kampung kalau mereka nampak, pergi panggil dia” Arah Mak. Aku cepat-cepat menyorok. Mak dan Muthu keluar bilik. Muthu masih berbogel dari pinggang ke bawah. Mak membuka pintu hadapan satelah memadamkan lampu tangga dan lampu ruang tamu. Dalam kegelapan tu Muthu memanggil dengan perlahan nama abangnya. Sekejap saja seorang lelaki masuk ke rumah lalu mak mengunci pintu. Mereka beriringan memasuki bilik tadi semula. Mak membiarkan pintu terbuka. Lalu mak membuka baju tidurnya terus berbogel sahaja. Muthu sekali lagi memeluk mak lalu menjilat leher mak dan meramas buah dada mak. Masa tu Gopal juga telah membuka pakaiannya. “Ohhh!!! Muthu…kasi sama abang awak lah dulu” Cadang Mak. “Betul kata awak Intan ni banyak cantik dan seksi’ Gopal bersuara. “Muthu duduk dulu bagi can sama Gopal dulu OK” lalu mak berjalan menghampiri Gobal yang juga melangkah menghampiri mak. Tangan mak terus sahaja memegang pelir Gopal merocohnya beberapa kali. “Besar panjang” kata mak. Tangan Gopal mula meramas buah dada mak dan menjilat leher mak. “Emmm…ohhhh” tangan mak rancak melurut pelir Gopal. Muthu duduk di tepi katil sambil membelai pelirnya yang keras mencanak. Mak melutut lalu memberikan perhatian kepada pelir Gopal. “Betul kata awak, abang awak punya lagi besar” Lalu menolak selaput kulup menyerlahkan kepala pelir yang kembang macam cendawan. Mak lalu menjilat dan mengulumnya. “Ohhhhh!! “ Keluh Gopal. Selepas beberapa ketika mak menghisap dan menjilat pelir Gopal. Gopal mengangkat mak untuk berdiri lalu di pimpin ke katil. Mak direbahkan dan dikangkang. Gopal menjilat burit mak manakala Muthu mula melainkan peranannya membelai buah dada mak dan menjilat tubuh mak di bahagian atas pinggang. Mak mengerang , mendesah, kekadang menjerit dan kekadang bercakap perkataan yang tidak jelas ke telinga ku. Lama mereka begitu kemudian Gopal berdiri lalu menekan pelirnya ke dalam burit mak. Sekali lagi mak mengerang dan mendesah. Dari tempat aku berdiri di belakang pintu jelas aku melihat pelir Gopal yang lebih besar daripada pelir Muthu yang juga besar tenggelam sedikit demi sedikit ke dalam tubuh mak melalui buritnya. Sesekali di tarik dan di tolak dengan agak perlahan sehinggalah seluruh pelir Gopal tenggelam di dalam burit mak dan buah pelirnya yang hitam berbulu itu menghempap ponggong mak yang terdongak menampakkan lubang duburnya. “Ohhh!!!!! Penuhnyaaaa..” keluh mak Gopal membiarkan pelirnya tenggelam beberapa ketika tanpa membuat apa-apa dan terus membiarkan Muthu merangsang buah dada mak. Sebelah tangan mak diletakkan di kepala Muthu dan sebelah lagi di lengan Gopal. Perlahan-lahan Gopal mula menggerakkan tubuhnya menarik pelirnya keluar dan menekan kembali. Kekadang ditarik perlahan dan ditekan dengan laju menyebabkan mek menjerit setiap kali Gopal menekan. Selepas beberapa ketika hayunan Gopal berterusan, kuat dan padu nampaknya. Sesekali aku dengar mak menjerit sambil mengejangkan kakinya. Ketika itu Gopal berhenti seketika kemudian diteruskan lagi aktiviti sorong tariknya. Aku lihat mak mengejangkan kakinya sehingga beberapa kali dan setiap kali itulah Gopal terpaksa berhenti daripada menghenjut mak. Ketika itu jugalah Gopal menekan pelirnya sedalam yang mungkin ke dalam tubuh mak. Pelir Gopal kian basah. Aku lihat macam mak terkencing saja, banyak air jernih yang meleleh di batang pelir Gopal dan ada yang meleleh ke lubang dubur mak. Belakang Gopal berpeluh namun bontotnya terus sahaja menghayun dan menekan pelirnya ke tubuh mak. Aku nampak mak macam keletihan, suaranya tidak sekuat tadi tapi masih mengerang, ahhh dan ohhh secara berterusan. Aku tiba-tiba terperasan apabila aku dengar suara Gopal meninggi bercakap dalam bahasa tamilnya lalu menghayun laju bertubi-tubi menolak tarik pelirnya ke burit mak. Aku lihat berbuih-buih keluar dari burit mak dan diakhirnya bontot Gopal menekan kuat dan kejang diiringi suara jeritan mak dan keluhan Gopal. Lama Gopal mengejang kemudian dia meniarap di atas tubuh mak. Selepas beberapa ketika Gopal bangun dari tubuh mak yang aku lihat cukup tak bermaya dan kelelahan, terkangkang dengan tangannya mendepang ke kiri dan kanan. Muthu aku lihat dari tadi bersandar di kepala katil mengurut pelirnya yang keras sembil memerhati perlakuan mak dan Gopal. Pelir Gopal keluar dari burit mak yang kelihatan ternganga dan diikuti dengan aliran deras cecair putih pekat yang menuruni rongga burit mak ke bawah melalui rongga dubur dan seterusnya ke atas cadar membentuk macam bulatan. Dada mak turun naik dengan kencang. Tubuh mak berkilat dengan peluh yang membasahi muka dan jelas berkilat pada buah dadanya. Rambut mak macam tak terurus lagi. Mata mak terpejam. Gopal juga rebah disebelah mak terlentang dengan pelirnya lembek dan masih lagi kelihatan likatan cecair bertali yang tidak putus menghubungkan kepala pelir itu dengan paha mak. Muthu bergerak ingin mengambil tempat di celah kangkang mak tetapi di tahan oleh mak. “Biar akak rehat sekejap, teruk akak Gopal kerjakan tadi” sambil bangun perlahan lahan, tangan mak memegang batang Gopal yang lentok tetapi masih besar dan panjang lalu mak menjilat cecair putih yang masih bersisa dihujung pelir itu. Mak memerah pelir tersebut mengeluarkan lagi cecair putih lalu dijilatnya dan dibersihkan pelir Gopal dengan lidahnya. Kepala pelir Gopal yang merah berkilat kini tertutup dengan kulit yang hitam pekat. Mak masih lagi menjulurkan lidahnya ke celah kulit yang menutup kepala pelir Gopal menyebabkan Gopal macam bergetar badannya lalu menolak kepala mak. “Dah Intan aku sudah tarak tahan lagi, ngilulah” katanya kepada mak. Mak bangun lalu masuk kebilik air. Aku dengar mak mandi dengan shower. Tidak lama mak keluar, mengelap tubuhnya dengan tuala dari rak yang ada di bilik tu lalu merangkak semula ke atas katil. “Ok Muthu kau pulak” arah mak. Kali ini mak menonggeng dan Muthu datang dari belakang dan menekan pelirnya beberapa kali tekan sehingga seluruh pelirnya tenggelam dalam burit pulak. Henjutan Muthu dengan mak kali ni tak lama sebagaimana Gopal tadi, namun tetap kuat dan mak terus mengerang, menjerit dan mengeluh sehinggalah Muthu juga mengejang macam Gopal tadi dengan pelirnya tenggelam dalam burit mak dan mak menjerit dengan muka tersembam ke bantal. Setelah reda mak tertiarap dan Muthu juga tertiarap di atas belakang mak sambil tangannya masih meramas buah dadanya yang tegang. Gopal memakai pakaiannya semula, dan Muthu bangun dengan perlahan-lahan mengutip pakaiannya. Gopal menyeluk poket seluarnya dan meletakkan satu sampul surat di meja kecil di sisi katil. Perlahan-lahan mak bangun dan bersandar ke kepala katil. “Banyak baguhlah Intan.banyak hebat.” Puji Gopal. “ Lain kali kalau aku mahu lagi aku datang boleh ke?” tanya Gopal lagi. Mak Cuma senyum dalam keletihan. Aku berundur ke bilik tidur kami dan masih lagi memerhati dari pintu bilik tidur. Mak berkemban dengan tuala mengiring mereka ke pintu dapur. Aku dapat mendengar bunyi berkucupan dan suara mak mengerang dan berdesis. Terdengar bunyi pintu di kunci dan aku naik ke katil. Selang beberapa ketika aku merengkut macam sedang tidur, mak masuk lalu membuka lampu tidur. Sayup-sayup aku dengar enjin motosikal dihidupkan dan tenggelam dalam kesunyian malam. Aku melihat mak membuka sampul dan mengeluarkan wang daripadanya. Mak mengira sebentar kemudian membuka laci almari dan menyimpan sampul itu lalu terus berbaring disebelah aku dengan bertuala sahaja. Aku lena dalam kesamaran lampu tidur berwarna merah dan aku rasa mak juga demikian. Pagi tu aku terjaga agak lewat. Namun aku lihat mak juga masih lena dengan terkangkang dan tuala yang dipakainya terbuka menjadi lapik belakangnya sahaja. Aku perhatikan tubuh mak yang putih gebu. Terdapat tanda lebam kemerahan di lehernya dan di kedua-dua buah dadanya. Aku lihat terdapat selaput putih diatas bulu buritnya dan disekitar buritnya hingga ke lurah ponggong. Aku tahu pastinya semburan cecair putih Muthu yang tidak dibersihkan semalam yang menjadi kering berselaput. Aku renung wajah mak, ayu dan cantik walau pun sedang tidur. Buah dada mak mendongak bulat dengan putingnya menegak timbul. Terasa sayang aku pada mak dan aku masih tidak faham kenapa mak lakukan apa yang mak lakukan semalam sehingga keletihan begini. Cuma aku tahu yang aku seronok dan terasa semacam nikmat mengintip perbuatan mak dan aku lihat dijahitan seluar tidur dicelah buritku juga kelihatan macam kesan lembab yang sudah kering. Aku memeluk mak sambil berbaring semula di atas lengannya dan mak membelai kepala ku. Sedar tak sedar mak mengucup ubun-ubun di kepala ku menandakan yang dia juga telah terjaga dari tidurnya. Aku terus memeluk tebuh gebunya dengan erat. Mak aku sayang pada mu.   Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related

Posts