OhCerita

Aku Dan Mak Uda part 1

Bila ingatkan balik pengalamanku bersetubuh dengan pompuan ni..aku teringat balik..saat-saat dimana kesucian terunaku telah tercemar. Korang mesti tak percaya kalau aku bagi tau yang kali pertama aku main pantat pompuan masa umur aku dah 21 tahun..masa tu aku baru habis UITM. Nak kata aku ni baik tak jugakle..tapi jahat aku camtu jela ..setakat hisap ganja ..sesekali togok air setan…tapi pompuan aku tak main..bohongla kalau aku tak minat atau tak stim kat pompuan…tapi aku ni kira penyegan sikitle dengan pompuan..sikit je. Bukan tak pernah tackle awek…adala dua kali dapat tangkap awek..tapi dua-dua cabut…aku ingat pasal aku tak projek ngan dia orang kot ? Takpela…yang aku nak cerita ni pasal Mak Sedara aku adik mak aku nombor tiga..yang telah berjaya menodai aku dan mencemarkan kesucian teruna aku…bila pikir balik..tak ape kot..dia pon dah lapan tahun jadi janda…pasal mak sedara aku ni tak nak dimadu bila bekas suami dia nak kawin lain…so,.. Lepas mak sedara aku ni kena cerai, dia balik semula duduk kampung ngan anak-anak dia..bukan duduk dengan mak aku..dia buat rumah kat tanah yang nenek aku bagi dia..Aku bukan suka sangat dengan mak sedara aku sorang ni…mak sedara aku ni berlagak sikit sebab bekas suami dia dulu kaya..padan muka kena cerai dengan suami dia…masa belum cerai bukan nak bercampur dengan kita orang sangat, sekali kena tinggal barulah tau nak bebaik. Bila aku ada kat rumah, selalu jugak le orang tua aku suruh pergi rumah dia…kirim buah,lauk dan tanya kabar dia. Jarak umur mak sedara aku dengan aku lebih kurang 20 tahun. Body dia pun kira boleh tahan jugakla…cuma badan dia agak berisi sikit…apa orang kata… plum …tapi tak masuk kategori gemukla. Anak dia tiga orang..masa dia kawin tu agak muda juga…seingat dalam lingkungan 20 tahun…anaknya yang besar dah berumur 17 tahun dan yang kedua 15 tahun…manakala yang ketiga 13 tahun. Yang no.1 dengan no.2 tak duduk rumah sebab masuk sekolah asrama. Cuma yang tingkatan satu je duduk dengan dia. Sebab tu la bila aku ada kat rumah…orang tua aku selalu suruh jenguk dia. Makin mengada la dia…apa-apa hal dia panggil aku minta hantar dia pegi mana-mana…macam driver dia pulak aku masa tu…aku pon tak kisah sangat…lagi pon aku belum ada kerja…dok melepak je…kalau hantar dia pegi mana-mana…dia bagila duit poket sikit…dapat aku beli ganja . Dipendekkan cerita…boleh dikatakan selang dua hari ke tiga hari ke…mak aku suruh pergi jengok adik dia a.k.a mak sedara aku tu…hantar kuihla…laukla…sayurla. Aku pun tak kisahle…nak buat cam mana…dah orang tua suruh. Tapi…aku cuba juga elakkan lepak lama-lama kat umah dia…bukan apa…segan, sebab aku bukan rapat pun dengan dia sebelum ni. Nak jadikan cerita satu hari tu…mak aku suruh pegi umah dia hantar daging ngan sayur. Oh ya…lupa aku..nama mak sedara aku ni Hayati…tapi aku panggil dia mak uda je. Aku pun tunggang motor aku pergi umah dia, tauje la kat kampung rumah jiran pun adala sepelaung. Masa tu lebih kurang jam 10.00pagi. Sampai rumah dia aku tengok sunyi je.. ” Assalamulaikummm….Mak Udaaaaaa…Assalamualaikum…Mak Udaaaaaaa ” aku jerit nama dia dua tiga kali. Tak lama kemudian dia terjengul kat pintu rumah…pakai baju tidur je…’ Ai…baru bangun ke ? ” bisik aku. ” Ohh…Mat..ada apa mat ? ” dia tanya aku. ” Ni ha…mak suruh hantar daging ngan sayur sikit ” aku jawab balik. ” Masukla..” dia pelawa aku. ” Takpela Mak Uda..mat nak hantar je…nak cepat ni ” aku cuba menolak untuk masuk ke rumah dia. ” Eh..engkau ni…kalau datang sini nak ceeepat je..masuk la..minum dulu…mak uda pun sorang je ni…Lan pegi sekolah ” Mak uda seolah menggesa. ( Lan tu anak dia yang bongsu ) ” Nak cepat ni Mak uda..” aku cuba elak lagi. ” Ala…masuk le jap..minum dulu ” dia sound lagi. ” OK lah..” malas aku nak cakap banyak…aku pun melangkah masuk,…bukan apa…nak jaga hati dia…dah dia cakap macam tu tak sedap pulak rasanya kalau aku tak masuk. Kiranya aku ni hormat juga dengan orang yang lebih tua la..Kononnya la…Ahh..lagi pun tu kan mak sedara aku. ” Ha macam tula..” sambil tersenyum Bila aku masukje dalam rumah dia pun rapatkan pintu, dan tanya aku “Mak kirim apa? ” ” Ni ha..daging dengan kacang panjang ” sambil menyerahkan ke tangannya. ” Meh pegi dapur…ko nak minum apa ? ” Mak uda tanya aku. ” Teh bolehla..” aku jawab ringkas. ” Kopi ginseng nak ? ” dia tanya lagi ” Emm…bolehla ” aku mengiyakan dan mengekor kat belakang mak sedara aku kedapur. Sambil tu mata aku nakal juga peratikan hayunan punggung mak sedara aku yang tonggek dan lebar tu berayun ke kiri ke kanan.. walaupun agak kendur sikit..tau je la umur dah 40..anak pulak dah tiga. Baju tidur dia pulak agak jarang..jadi nampakla sikit bayangan seluar dalam dan bra yang menutupi daging pejal kat dada dia tu, Aku pun takdela fokus saje-saje kat situ…dah depan mata nak buat macam mana. Sampai kat dining room mak uda aku suruh aku duduk sambil dia pegi buatkan aku air. Bila dia datang balik…pehhh… tetek dia…mewahhhhh…tapi kira ok lagi la..takde la nampak melayut walaupun tertutup dengan baju tidur..tapi masa tu aku pun takda pasang niat apa pun. Sambil meletakkan air depan aku.. ” Mat..makan sini jela…Mak uda tak ada selera la nak makan sorang-sorang…Lan pun balik sekolah lambat hari ni…pukul 5 petang katanya…ada sukan ” dengan suara yang lembut seakan memujuk aku, Alamak takkan nak makan sini pula. ” Kalau lauk sedap bolehla ” aku jawab balik. ” eh..ko ingat mak uda tak pandai masak ke..nanti mak uda masak sedap-sedap…gerenti ko nak tambah lagi ” katanya…aku diam je.. ” Beli kat mana kacang panjang ni Mat..nampak fresh je…besar-besar..panjang pulak tu ? ”  tanya dia lagi. ” Ahh…kat belakang umah tu..” jawab aku ringkas ” Sapa tanam ? ” Soalnya. ” Eh..sape lagi..sayale ” jelasku ” Betul ke ” Mak uda saja mengusik. ” Tengok orang le mak uda..kalau saya tanam mesti baik punya ” jawab aku sambil tepuk dada. ” Ye ke ni…habis..yang tu panjang jugak ke ? ”  tekannya lagi. Eh..apa mak uda aku ni, kesitu pulak kataku dalam hati..Aku terdiam tak tahu nak jawab apa..Mak uda pun pegi ke dapur tinggal la aku sorang-sorang. Habis minum.. ” Apa aku nak buat ni…nak tunggu makan lama lagi ” kata hatiku. ” Mak uda ada cerita best-best tak ” aku tanya mak sedara aku mana tau ada CD cerita terbaru. ” ko pegila kat depan tu…carila sendiri…ada tuu ” sahutnya dari dapur Aku pun bangun pegi ruang tamu..belek punya belek..ahh..hindustan pun jadile…sambil tengok aku pun ambik bantal besar yang ada kat situ terus baring terlentang…kepala dah lalok…tak lama…bukan aku yang tengok TV….TV yang tengok aku. Lebih kurang pukul 11.00…aku tersedar…aku perasan macam ada orang kat sebelah aku…sapa pulak ni…bila aku toleh..eh..Mak uda baring mengereng mengadap aku..adala dalam jarak dua kaki…kat depannya ada sebungkus besar kerepek.. Sesekali tangannya menyeluk bungkusan kerepek, sambil mulutnya mengunyah. Dia dah tukar pakaian..pakai kain batik dengan singlet yang pompuan biasa pakai…yang boleh nampak ketiak dan sebahagian pangkal buah dada dia..Kain batik dia pulak terselak sampai paras lutut …maka..teserlah betis dia yang putih tu..gebu juga.. ” Sedap tidur Mat..nak kerepek ” dia tanye aku. Aku diam je…dalam pada tu aku terasa semacam kat pangkal peha aku..masa tu aku pakai track bottom..tapi tak pakai underwear…dengan singlet je ( dah jadi perangai aku..memang jarang pakai underwear ) . Bila mata aku pandang ke bawah…Alamak… kote aku menonjol je tengah stim ..Malunya aku..nak buat cam mana..mesti mak saudara aku perasan punya. Ah..buat selamba je la..kataku dalam hati…aku terus diam tak bersuara…sambil tu  jeling jugak kat dia..bila aku rasa dia tengah pandang TV pelan-pelan aku adjust kote..mata terus konsentret kat TV je..apa tindakan yang aku nak buat pun tak tau..tengok aku diam je mak saudara aku tu pun ikut sama diam sambil menikmati kerepek. ” kalau nak makan kerepek ni ambik le ” pelawanya lagi sambil menghulurkan bungkusan dekat tangan aku. Aku pun hulur tangan..tapi mulutku masih diam je..masih terkedu lagi..sedap pulak kerepek ni..tangan aku pun sekejap-sekejap menyeluk bungkusan kerepek tu…sesekali berlaga juga dengan tangan mak uda aku tu. Sesekali tu..aku raba-raba dalam bungkusan..terpegang tangan mak uda aku yang sedang meraba kerepek juga..kerepek dah habis…aku nak tarik tangan keluar dari bungkusan, tapi mak uda genggam tangan aku..Alamak..apa pulak ni..aku dah mula risau..aku toleh pandang muka dia..mata mak uda aku tajam Renung mata aku..lagi la aku kelam-kabut..Apahal pulak makcik aku ni..kene sampuk ke..bisikku resah. Pelan-pelan mak uda lepas tangan aku..sambil menarik tangannya keluar dari bungkusan jari jemari dia meleret kat atas tangan aku ke atas ke bawah…Masa tu aku terkedu..semacam je aku rasa…kepala aku dah mula ke lain..lalok kesan ganja ada sikit lagi..Dia ni nak goda aku ke ape ni ? Ahh…saja nak sakat aku kot…aku cuba alihkan fikiran aku dari pikirkan benda kuning. Kote aku yang dah agak kendur sikit tadi dah mula terjungkit-jungkit kat balik track bottom aku…Ah..kacau ni…Aku pun tarik keluar tangan aku dari dalam bungkusan…kedua kami masih diam tak kata apa..Agaknya mak uda aku mesti gelakkan aku bila tengok aku tak tentu arah..jari-jemari mak uda masih bermain kat lengan aku ni..aku biarkan je..mata aku terus tertumpu kat depan TV…tapi ape cerita kat TV tu pun aku dah tak tau. Tengok aku diam je mak uda aku pun mengesot mendekati aku..jarak badan aku dengan dia adalah sekaki…aku lagilah gelabah…tapi buat relek je la. Tanpa aku sedari tangan aku mula beralih pelan-pelan kearah pehanya…makin lama makin dekat..sehinggalah jari aku tersentuh sikit kat bawah peha mak uda aku. Sampai situ tangan aku jadi kaku..diam. Mak uda aku ubah posisi…terlentang pulak…tapi badannya makin dekat dengan aku..adale setengah kaki…pehanya dah menghimpit tangan aku…dapat jugaklah sikit aku rasa kulit gebu mak sedara aku tu. Tiba-tiba, Aku pulak rasa semacam punya berdebar..makin laju jantung aku ni berdegup..kepala aku mula dah pikir macam-macam..makcik aku ni nak goda aku ke…takkan aku pulak..dia dah gian kot sebab dah lama tak dapat batang..eh takkan la mak uda macamtu..ke saja nak mengacah aku..tapi, mungkin juga..mak sedara aku ni pon dah menjanda dekat lapan tahun. Rasa ingin tahu makin kuat…sambil nak cari kepastian lagi..aku tarik tangan aku yang terimpit tadi dan letakkan atas peha mak sedara aku…pelan-pelan jari jemari aku mula menguit-nguit peha dia…mak uda aku diam je…aku tekap tapak tangan aku kat peha dia…diam lagi..aku usap pelan-pelan..diam lagi…aku tarik kain batik dia keatas pelan-pelan..mak sedara aku diam lagi..aku tarik lagi pelan-pelan kain mak sedara aku tu sampai pangkal peha..tak ada bantahan juga..sampai dah takda apa lagi yang menghalang jari-jari aku bersentuhan dengan daging peha dia,..mak sedara aku tu masih diam lagi. ” Aik…biar betul ni..” bisik hati aku. Aku pon mula gosok-gosok peha mak uda aku..sambil menjeling sikit..saja nak tengok respon anggota tubuh dia. Masa aku gosok-gosok peha dia tu..aku nampak kaki dia tergoyang-goyang sesekali terangkat…dia rasa geli kot..aku agak je..Tapi..telinga aku seakan terdengar dengusan nafas mak uda aku tu semakin kuat..aku pon terus gogok-gosok peha dia. Tak lama kendian..kaki kiri mak uda aku tu melunjur lurus digerakkan hingga menyentuh kaki aku..aku saje cubit sikit jari kaki dia dengan ibu jari kaki aku…dia balas balik..perlahan-lahan betisnya beralih dan di letakkan atas betis aku..kaki mak uda aku terkangkang sikit..badannya pulak makin rapat dengan aku..sampai terasa siku aku menyentuh siku dia. Kehangatan bahang badannya semakin terasa…tapak tangan aku terus merayap makin ke atas ke pangkal pehanya…Aku dengar nafas mak uda aku ni makin lama makin laju…tapi aku masih tak pandang dia lagi…cuma jeling-jeling tu ada la…takut ada…segan pun ada…aku pun macam tak percaya…betul ke atau mimpi je aku ni…tapi..naluri dan keinginan nak tau apa kesudahan dari tindakkan aku tu dah mula bermain kat kepala aku… Bila tangan aku sampai kat pangkal peha mak uda…aku usap lama sikit..sesekali aku garu dengan kuku perlahan-lahan…bila aku buat camtu je…kaki dia tergerak sikit..aku tengok lutut kaki kanan dia membengkok sikit sambil di goyang keluar dan ke dalam perlahan…kangkang mak uda aku makin luas…masa tu kalau aku alih tangan aku ke tengah sikit mesti terlekap atas tundun dia…tapi aku tak berani lagi…masih 50:50..mana tau dia menjerit pulak nanti tak ke naye. Lama juga aku main usap-usap dan garu-garu kat celah peha mak uda aku tu..kita orang berdua masih lagi tak bersuara…masing-masing layan perasaan kot..sambil tu Aku memberanikan diri tolehkan muka aku pandang muka mak uda…aku tengok mata dia terpejam je…dahinya sesekali berkerut..dan mulutnya sesekali di kepam-kepam macam geramje…kepala aku pun mula berkira-kira…nak pegang ke taknak tundun mak uda ni…takut dan segan masih ada tapi keinginan aku ni dah makin membuak-buak. Masih tak yakin lagi…aku berhenti kat situ…tak tahu apa tindakan seterusnya, aku terus mengusap dan melurut peha mak uda aku tu..sekejap ke pangkal..sekejap sampai dekat lutut…kain batik dia dah tersingkap habis..aku pun dah nampak seluar dalam mak sedara aku tu warna hijau tua, orang kuat PAS katekan sampai seluar dalam pun kaler hijau…tapi masa jeling tundun mak uda aku, boleh tahan juga tembamnya. Sedang aku teragak-agak nak mengusap celah mana lepas ni, tangan aku tiba-tiba sampai je kat tepi celah tundun dia..baru tepi ye..terasa tangan mak uda pegang tangan aku..aku biarkan je. Lama sangat agaknya dia tunggu…aku tak juga sentuh tundun cipap dia…pelan-pelan mak sedara aku tarik tapak tangan aku dan diletakkan kat tundun cipap dia….Fuhhh!!….tembammmmm. Nafsu aku dah makin membuak…Nafas aku turun naik macam kerbau letih…dada aku ni dah berombak laju…macam nak pecah aku rasa..suspen ada… stim pon ada…nafas mak uda pula aku dengar makin kuat..sesekali dia mendesah perlahan..tapi masih tak bersuara…tu yang aku cuak tu. kalau nak suruh aku pegang cakap jela…mak uda aku menekan-nekan tapak tangan aku kat tundun cipap dia…Ahhh…ini macam bagi isyarat je…kataku. Pelan-pelan tangan aku usap tundun cipap mak uda..sambil tu, jari hantu aku ni menekan-nekan bahagian tengah cipap dia. Aku rasa macam ada satu belahan kat tengah-tengah tundun cipap mak uda. Bila kau tekan kuat sikit..belahan di tengah tundun nya makin jelas terasa. Jari hantu aku terus menyusuri belahan yang terasa makin dalam…seluar dalam mak uda kat bahagian belahan tu aku rasa makin lembab. Dengusan nafas mak sedara aku ni makin laju..mungkin menahan sedap kot. Aku pandang muka dia…matanya dah kuyu semacam…kena Ganja pon tak kuyu macam tu..dada mak uda aku tu aku tengok dah turun naik. Aku pun terus memberanikan diri…menyusupkan tangan aku ke dalam seluar dia…bulu di bahagian atas tundun mak uda aku ni agak lebat juga…macam tak berjaga je. Bagaikan seorang peneroka tanah haram nak buat rumah setinggan…aku terus menguak lalang dan semak samun yang menghalang jari ku mendaki bukit untuk mencari lembah yang subur di tengah-tengah bukit kecil, yang orang kata…memang elok nak bercucuk tanam.. Tanah bukit sekangkang kera yang di tinggalkan pemiliknya terdahulu bagaikan tak terjaga..tapi dalam fikiran aku masa tu…kalau dah lama kena tinggal tak berjaga dan tak di kerjakan..tentu berbaloi juga kalau di usahakan…tentu subur balik. Bersambung… Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related

Posts