OhCerita

Aku Dan Mak Uda part 2

Sambungan dari part 1 Aku tekap tapak tangan aku kat atas tundun cipap mak uda…memang tembammmm..Aku beralih rapat ke badan mak uda, dan parking tangan aku atas badan dia…masa aku ubah posisi tangan tu terasa siku aku menyentuh gunung pejal kat dada dia…macam tersiku belon aku rasa.. Pencarian tak lama..rekahan di lembah bukit kecil yang tanahnya agak lembab mengesahkan kesuburan lembah yang akan aku pacakkan dengan tiang rumah..dan akan aku gemburkan dengan hayunan-hayunan cangkulku. Orang kata kalau dah jumpa bahagian tanah yang merekah..cuba gali sikit..mana tau ada mata air..boleh buat penghilang dahaga..dan lagi kalau dah jadi anak sungai bolehla berenang, silap-silap kat dasar hulu sungai tu ada permata ke..berlian ke. Posisi dah ngam…aku pun terus mainkan jari hantu aku menyelusuri alur cipap mak uda aku…turun…naik…turun….naik…alur cipap mak uda makin basah…Dengusan dah bertukar keluhan…bunyi…uhh…ahhh…uhh…ahhh dari mulut mak uda aku semakin jelas dan semakin berterusan. Aku semakin hilang pertimbangan…nafsu aku dah menguasai kewarasan…aku makin berani..makin aku seronok keluhan yang keluar dari mulut mak uda… kote aku semakin stim dibuatnya…mak uda terus menggoyangkan lututnya ke dalam dan keluar…kangkangnya makin di lebarkan…belahan cipap nya makin luas terbuka…jari telunjuk dan jari kelingking aku gunakan untuk menguak bulu yang menjalar di bibir cipap mak uda..manakala jari hantu ku terus aku celupkan sikit demi sedikit…semakin dalam ke alur cipap mak uda…Jari hantu aku..memang hantu betul…makin dalam aku celup makin panas aku rasa…dinding lubang cipap mak uda yang lembut dan licin tu mula basah dan berlendir. Ekspedisi penerokaan gua dah bermula…sambil menjolok masuk…aku korek-korek lubang cipap dia..macam korek idung aku buat..makin lama makin dalam…tak jumpa juga hujung gua mak uda..jari hantu aku ni memang tak reti penat..di korek di joloknya lagi…mak uda aku mula mengerang… hhuuuuu…aahhhh….huuuuu…ahhhh… Tiba-tiba terasa jari hantu aku macam kena sepit…kemutla tu…tak pasal-pasal kote aku pulak rasa geli…dah makin keras la tu…Aku berhenti jolok cipap dia dan biarkan je  mak uda kemut jari hantu aku yang masih terbenam tu…lutut dia ternaik sikit…jari hantu aku ni kembali bekerja…tarik…jolok…tarik…jolok…lubang cipap mak uda makin lencun…mak uda aku terus… uhhh…ahhh…uhhh…ahhh …Jari aku yang lain teringin juga…aku masukkan dua jari…terasa sempit sikit dari sebelumnya…kemutan mak uda aku terasa makin ketat. Tiba-tiba aku dengar mak uda aku bersuara , ” Sssedappp Mat…gosok kat atas sikit ” sambil memegang tangan aku dan mengarahkan jari aku kebahagian atas alur cipap nya…bagai mencari sesuatu…aku ikut je sampaila jariku terasa menyentuh seketul daging yang tersentil kat celah atas alur cipap mak uda…masa tu aku dah pasti yang tindakan aku mendapat restu  yang sepenuhnya dari mak uda. ” Yahooo…inilah permata yang aku cari…aku dah jumpa dahhhh ? ”  peneroka haram tu menjerit kegembiraan. Bila jariku tersentuh biji kelentit dia..terangkat sikit punggung mak uda…tangannya masih memegang tanganku…terus membantu gerakan jariku…makin laju biji kelentit dia kena gosok…sesekali aku cubit-cubit biji kelentit mak uda aku tu…makin terangkat-angkat punggung mak sedara aku tu..mulut dia makin kuat mendesah. ‘ Wah..sedap juga gosok bijik kenlentit ni ‘ kataku dalam hati…sambil terus menguit-nguit dengan jari dan sesekali menggentel-gentel biji kelentit nya yang terasa semakin keras memejal. Aku pun dah tak takut lagi dah…segan pun takde dah…aku tarik tangan aku…ubah posisi badan aku mengereng…dan aku uraikan ikatan kain batiknya…aku lurut seluar dalam mak uda ke bawah sikit…sampai paras lutut…dan kaki aku menyambutnya terus melerutkan seluar dalamnya kebawah…mak uda aku mengangkat punggung nya yang berisi untuk melancarkan upacara menelanjangkan bahagian bawah tubuhnya…kabut tebal yang menyelubungi sekitar kawasan bukit telah berlalu..puncak bukit makin jelas diatas sebidang tanah sekangkang kera yang dikelilingi dengan belukar.. Maka terserlahlah ketembaman tundun pantat mak uda aku yang merekah di tengahnya..Tapak tangan aku pantas melekap diatas tundunnya dan terus meramas-ramas geram…mak uda membuka mata dan merenung aku dengan pandangan merelakan, nafasnya penuh bernafsu… Aku bangkit dan duduk di sebelahnya…terus ku tarik singletnya ke atas…sebahagian kedua-dua gunung di dadanya tersembunyi disebalik bra warna coklat krim juga aku singkap sekali..maka, terserlahlah kedua-dua daging pejal yang bakal menjadi santapan ku pagi tu…seiring dengan cuaca kat luar yang makin panas..adegan di ruang tamu rumah mak uda aku juga turut makin panas. Mak uda mengereng mengadap aku…dan mengarahkan aku ” Mat…buka..”   tangan aku pun pantas membuka cangkuk bra nya…bila terbuka je…mak uda menaikkan badannya sikit sambil membantu aku menarik singlet dan branya ke atas,..maka…terhamparlah di depan aku sebatang tubuh putih dan gebu milik mak sedara aku tu…terlanjang bogel tanpa seurat benang…Fuhhhh! Mewahhhhh aku…makan tak habis.., walaupun mak uda aku ni dah berumur tapi tetek dia tak jatuh..Tetap tegap.. montok dan pejal …itu yang buat aku lagi geram. Aku pandang muka dia…mak uda tersenyum memandang aku dengan matanya yang kuyu menahan nafsu…kedua tangannya terus memaut batang leherku dan terasa tubuhku di tarik rapat ke dadanya,..manakala mukaku semakin rapat ke mukanya..terasa kedua buah dadanya yang pejal tu menongkat ke dada aku.. puting tetek mak uda yang menunjal-nunjal kat dada aku ni buat aku rasa semacam. Aku mengikuti pautannya dan membalas pelukannya sambil badanku beralih menindih badannya…dengan pantas mulut mak uda mencakup mulutku..dan mula menghisap bibirku..atas…bawah…silih berganti…terasa lidahnya menjulur keluar masuk ke mulutku.. dan terus menyedut lidahnya…bergelut lidah aku dengan lidah mak uda…kami terus berkuluman dan berbalas sedutan…Pertama kali aku dapat rasa sup lidah mentah,..wahh..sedap rupanya…dan lazat ! Batang aku yang terperangkap di balik seluar terasa tak selesa…aku melepaskan mulut ku dari mulut mak uda..terus melurutkan seluarku…dan mak uda bagaikan tak sabar turut membantuku menanggalkan seluar aku ni..mak uda seperti di rasuk hantu, bajuku yang masih tersarung elok di rentap ganas oleh mak uda…kini kedua-dua tubuh yang bertelanjang bulat melekat menjadi satu…berpelukkan dan berkucupan. Sambil tu tangan aku pantas menyelit di celah tubuh kami yang berpelukan tu..apa lagi…Buah Dada janda Veteran kat bawah aku tu la yang jadi sasaran…mana yang sempat je aku ramas-ramas. Aku dapat merasakan kehangatan tubuh mak uda yang semakin merangsang nafsuku. Bagai melepaskan geram mak uda membalikkan tubuh aku dan menindihku. Habis seluruh muka dan batang leherku menjadi sasaran lidahnya…di jilatnya rakus.. terkemut-kemut burit aku menahan sedap…aku biarkan…biarlah orang lebih berpengalaman mengemudikan pelayaran. Puas mak uda menggomol aku…lidahnya menjalar ke bawah dan menghisap puting kecil ku…gelinya…ya amat…tak boleh nak cerita…lalok ganja pon kalah…mak uda terus menurun ke bawah dan menuju ke batangku yang tegak mencodak menunggu di sambar. Bersambung…     Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related

Posts