OhCerita

Aku dan Mak Uda part 3

Pelan-pelan mak uda mengurut dan menjilat koteku..bagaikan budak kecil yang dah lama tak dapat aiskrim  Cornetto..kepala butuhku dikulum, di jilat dan dinyonyot-nyonyot oleh mak sedara aku…dua biji buah kerandut juga menjadi sasaran lidah dan mulutnya..sehinggalah aku rasa macam nak tercabut kepale koteku menahan air mani dari terpancut. Aku bagaikan tercabar… takkan aku nak mengaku kalah sebelum berjuang…Lantas aku tarik badan mak uda ke atas dan membalikkan tubuhnya…aku terus menindih dan menggomolnya pulak. Segala gerakan dan serangan yang mak sedara aku lakukan pada aku…aku buat balik pada dia..menggigil mak uda aku bila aku jilat-jilat telinga dan batang leher dia…sambil aku meramas rakus kedua-dua tetek dan putingnya.. Lidah aku pula menjalar ke bawah…kedua daging pejalnya kini menjadi sasaran mulut aku..memang puas betul mengerjakan tetek mak sedara aku yang selambak tu…puting teteknya pulak aku nyonyot-nyonyot macam bayi haus..aku dah macam tak ingat lagi perempuan yang aku tengah gomol ni mak sedara aku sendiri…Jari jemari aku pulak turun ke bawah mengusap-ngusap lembut tundun pantat dia…lepas tu aku rapatkan jari telunjuk ngan jari hantu, aku gabungkan..aku gosok laju-laju kat biji kelentit mak uda aku..Mak uda aku dah macam pompuan giler meraung…ahhh…ahhhhhhh….uuuuuhhhhh mmmmmmm…hhhuuuuuuuuhuhhh…terangkat-angkat perut dia dua tiga kali…suka betul aku tengok,,,tetiba. ” Bawah Mat….”  Mak uda aku tolak kepala aku ke bawah. Aku tau…mesti dia nak aku jilat pantat dia…takpe lah…tadi pun dia dah hisap kote aku. Sampai kat tundun pantat dia..aku gigit-gigit geram ketulan daging yang tembang tu. Dengan kepala aku di celah kangkang  dia..cipap tebam mak uda yang dah mula lencun dan berlendir tu menjadi sasaran lidah aku..mula-mula cuak juga..ape rasa pantat pompuan ni..aku mainkan dulu hujung lidah aku kat alur cipap mak uda… ah sedap pulak! .. makin lama lidah aku makin ganas…habis dinding cipap mak uda aku jilat dan jolok dengan lidah…lepas tu aku cubit biji kelentit mak uda guna ibu jari ngan jari telunjuk..aku rapatkan bibir aku kat kelentit dia..jari aku masih mencubit biji dia tu..aku sedut kelentit mak uda aku tu macam aku sedut siput…punya kuat aku sedut sampai cengkong pipi aku..makin kuat mak uda aku meraung.. ” Ahhh…Ahhh…Maaa…Maaa….MaaAATTTT…Arrrggghhhhhh….huuuuuiiiii ” terangkat badan mak uda aku..kembung kempes perut dia kekejangan…seronok betul aku… Sambil menikmati hisapan dan sedutan mulut aku pada kelentit dia…mak uda aku mengayak-ngayakkan punggung berisinya…tangan aku kini beralih menampung punggungnya yang berlemak tu..sambil mulut dan lidangku bergelumang  dalam lubang cipapnya…cipap mak uda aku makin lencun..makin berlendir di campur pulak dengan air liur aku…betul-betul banjir cipap dia aku kerjakan…bila aku jeling kat atas..aku nampak mak uda aku tengah ramas tetek dia sendiri..aku hulurkan tangan aku ke atas tolong ramas sekali.. Dah lega sikit…aku bangun…capai singlet aku buat lap muka…aku tindih semula tubuh mak uda…kami berkuluman mulut semula..sambil tu..aku parking kote aku betul-betul kat celah alur cipap dia..nak jolok masuk aku tak pasti..jadi aku main gesel-gesel je kat alur cipap mak uda yang berlendir tu. Mak Uda pandang muka aku…. ” Mat nak Main ke…? ” ” Mak Uda bagi ke ? ” aku tanya bodoh..tapi lepas tu mak uda angguk dan senyum kat aku. Mak Uda mula membuka kangkangnya sedikit,..aku naikkan sikit punggung aku dan tenyeh-tenyeh kepala kote aku kat cipap dia, tetiba tangan mak uda mengenggam batang kote aku, di kocoknya lembut batang aku tu…lepas tu di halanya ke lubang cipap tembam dia..aku menurut je.. Kedua tangan aku menahan berat badan sendiri dan aku pon mulakan hayunan…jolok…tarik…jolok…tarik…mula dengan henjutan perlahan…makin lama makin lama makin sedap…aku lajukan lagi sikit…lagi sedap…sesekali terasa lubang cipap mak uda mengemut kote aku..lagilah bertambah sedap…nak kata ketat sangat tu tak le..maklum jela..dah tiga kepala budak keluar kat situ.. Tiba-tiba mak uda menaikkan kedua kaki dia ke atas dan merapatkan pehanya..aku terus pegang kedua betis mak uda bagi jangan bergerak…lubang cipap yang tadi tu agak longgar tetiba jadi ketat pulak bila mak uda rapatkan peha dia..pehhhh!…aku pula yang mengangkang…kali ni mak uda aku kemut lagi kuat..bila aku henjut laju-laju..dia balas dengan gelek punggung dia..aku lagi tak boleh tahan. ” Uhhh…sedapnya mak uda ” aku layan kepala aku. Mak uda paut tangan aku dan cuba bangkit.. ” Mat baring..biar mak uda kat atas.. ” pintanya..abiss aku kali ni..memang kena lanyak. Aku baring terlentang…Mak uda duduk mencelapak atas aku..dia angkat punggungnya sikit..kote aku yang tegak dia capai..di acukan le lubang cipap dia.. ” Sloww sikit Mak uda…jangan laju-laju…tak tahan.. ” pesan aku. Dia menurut..,pelan-pelan lubang cipap mak uda menelan butuhku…Punggungnya yang berisi tu di tekan hingga ke pangkal peha aku. Dengan berat badannya yang agak boleh tahan jugak…memang teras dan padat sekali batangku terbenam ke lubang cipap mak uda. Dengan kedua lututnya bertahan…Mak uda memulakan henjutan ketas dan ke bawah.. keluhan dari mulut mak uda di selang seli dengan bunyi clup…clap…clup..clap…sambil tangannya meramas tetek sendiri..puas menghenjut…tangan nya bertahan kat dada aku…dia mengubah gerakan dengan menganyak lubang cipapnya ke depan belakang..kedua-dua gerakan silih berganti…sesekali dia berhenti dan mengemut sekuatnya…mati aku..mak sedara aku kembali menindih badan aku serta mengucup bibir mulutku..aku mengambil peluang menghisap teteknya..lidah ku bermain-main rakus di puting coklat mak sedara aku.. Makin lama aku dah tak mampu nak bertahan lagi..suhu kat luar makin panas..bahang adegan persetubuhanku dengan mak saudara aku juga semakin panas..tubuh aku dan mak uda basah dengan peluh kami. Mak Uda pula lanyak Butuh aku semacam…dan ” Mak uda…tak boleh tahan lagi mak uda…nak keluar.. ” ” Tahan Mat..ohhh…sssikit lagi mat…Mak uda pun nak keluar dah ni..uuhhh…tahan dulu mat ”  Dia terus henyak cipap dia yang kena sumbat dengan butuh aku lagi laju..lagi kuat… Aku dah tak boleh tahan lagi…seluruh tubuh aku dah terasa kejang semacam..kaki aku daripada saiz tujuh mengembang ke saiz sembilan…aku peluk pinggang mak uda…aku sambar puting dia dengan mulut aku..aku henyak batang aku ke lubang cipap mak uda makin laju…terus meledak pancutan air butuh aku..zrusss…zrusss…deras menerjah ke dalam lubang mak sedara aku…mak uda aku terus menekan punggungnya di gelek-gelek batang aku yang masih terbenam kat lubang cipapnya…Betul-betul punya nikmat… Mak uda yang membalas pelukan aku terus menghenyakkan pantatnya ke pangkal butuh aku dan mengemut kuat….dan Pap pap pap pap plup pap pap pap  ” Unhhhh…unhhhh…Matttt…Mak uda nak klimaks…ooohhh,,arghhhh..huhhh ”  Bagaikan banjir besar… air mak uda aku melimpah keluar..macam empangan pecah….seluruh tubuh kami basah dengan peluh dan air nikmat. Kami berpelukan sebentar..sambil berbalas kucupan…bila dah lega sikit…aku pun cabut butuh aku dari lubang pantat mak uda..masa tu barula timbul rasa macam-macam…. ” Apa aku buat ni…Macam mana boleh jadi macam ni “. Mak uda pula baring kat sebelah aku..aku tengok macam lega semacam je..dia pandang aku…dia perasan agaknya bila tengok muka aku macam menyesal.. ” Kenapa Mat…” dia tanya aku ” Eh…takde ape la mak uda..”  aku berdalih. ” Mat sedap..” dia tanya aku lagi. ” Sedapppp..” balas aku…Mana tak sedap…butuh aku masih terasa kemutan pantat dia..masa tu dah dekat pukul 12.30..Dalam hati aku…boleh tahan juga aku punya Prestasi..ye la…intro dia je dah dekat sejam..Abisss adegan pertama…dalam rasa menyesal tu..lepas makan tengahari..aku bantai seround lagi…kali ni segala lubang aku Lenjan. Bersambung… Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related

Posts