OhCerita

Aku Dirogol Oleh Datuk

Aku Dirogol Oleh Datuk

Ini kisah yang kerap menimpa diriku ketika berumur 17 tahun hingga menjahanamkan masa depanku dan menjadikan aku call girl kelas atasan di KL, melayan lelaki-lelaki hidung belang tak kira bangsa.+

Aku Ah Man, amoi cantik berumur pertengahan 20an. Cemerlang masa di SMJK dulu tapi akibat kerakusan atukku yang tak mengenal dosa dan lupa ajaran Buddha menjadikan aku gadis kotor untuk selamanya. Segalanya bermula apabila Atukku itu datang ke rumahku semasa cuti sekolah.

Malam itu Papa dan Mama ke rumah Uncle Keong. Aku tinggal bersendirian bersama Atuk kerana rasa malas nak ke mana-mana. Tambahan pula aku tension lepas break dengan Peter. Sedang aku asyik melayan perasaanku sendiri Atuk masuk ke bilikku dan terus duduk di sisi katilku. kerana dia datukku aku tak syak apa-apa yang buruk dan cuma berbula-bual. Tiba-tiba Atuk merangkul aku lalu mencium pipiku. Aku yang biasa dengan kemesraan semacam itu membiarkan saja perlakuan Atuk tapi dia semakin rakus. Diciumnya telinga aku hingga aku merasa teramat geli dan mula meronta.

“Atuk..tak mau macam iniii…”

Atuk rentap skirt yang aku pakai hingga terlondeh dengan sekali rentap. Aku teramat malu kerana tak pakai panty di dalamnya dan terdedahlah vagina dan punggungku yang putih melepak untuk ditatap mata Atuk.

Aku pusingkan badanku sambil cuba untuk bangun, tetapi Atuk dengan pantas pula merangkul pinggangnya dan menarik tubuhku ke belakang. Akibat dorongan yang agak kuat itu hingga menyebabkan aku jatuh terduduk di atas perut Atuk. Peha aku yang sedikit terbuka itu meletakan pangkal penis Atuk betul-betul berada di antara belahan vaginaku. Sekali lagi aku terpaku memerhatikan belahan vaginanya yang licin itu melekap kemas pangkal penis Atuk. Terasa sedikit geli apabila bulu-bulu kasar penis Atuk seperti menyucuk-nyucuk bibir vagina aku. Apabila tersedar, aku sedaya upaya cuba untuk bangun tetapi setiap kali itulah tangan kasar Atuk yang mencengkam kuat pinggangku menarik tubuhku ke bawah. Pergerakan yang sebegitu menyebabkan clitorisku yg panjang terjulur berkali-kali bergesel dengan batang penis Atuk. Aku merasakan seperti ada arus letrik yang mengalir di dalam tubuhku setiap kali geselan itu berlaku.

Semakin kuat aku meronta untuk bangun, semakin kuatlah tangan Atuk menarik tubuhku dan semakin laju dan keraplah geselan nikmat itu berlaku. Semakin aku meronta, semakin kuat aliran letrik yang melanda tubuhku dan perlahan-lahan aku dapat merasakan vaginaku semakin basah. Aku mula merasakan kenikmatan yang sebelum ini tak pernah aku alami. Air dari vaginaku yang tembam dan lebar itu semakin banyak keluar hingga membasahi bulu-bulu kasar di pangkal penis atuk. Keadaan yang licin itu kian menambahkan kenikmatan dan membuatkan aku semakin hanyut dalam arus nafsuku sendiri.
Kini tanpa disedari aku mula bertindak sendiri meneruskan geselan nikmat tersebut. Sesekali punggungku diangkat sedikit tinggi hingga kepala penis Atuk yang tidak lagi ditutup oleh foreskin yg terselak ke atas akibat ketegangan batang penisnya yang edikit terbenam dalam lurah vaginaku. Menyedari keadaan tersebut, Atuk melepaskan
cengkaman pada pinggang cucunya ini. Kedua tangan tuanya pantas menyelinap masuk ke dalam baju aku lalu diramas-ramasnya kedua-dua buah dada yang sedikit besar dan menegang itu penuh nafsu sambil jejarinya menguis dan mengentel puting buah dadaku..Erangan manja semakin kuat keluar dari mulut comel aku. Mataku terpejam rapat sambil jemari halusku mula berani memegang dan menggosok-gosok batang penis Atuk yang masih lagi terpaut kemas pada belahan vaginaku. Seketika kemudian aku mula merasakan tubuh dan urat sarafku menegang dan arus letrik dalam tubuhku tiba-tiba memuncak. Aku merasakan sesuatu akan keluar dari alur vaginaku membawa bersama sejuta kenikmatan yang pertama kali dirasakan. Batang penis Atuk ditarik serapat-rapatnya pada alur nikmatnya. Tanpa rasa malu lagi aku melepaskan keluhan yang panjang sambil menggigit bibirnya penuh kenikmatan. Seketika atuk membiarkan aku termengah-mengah melayan aliran kenikmatan.

Selepas reda, Atuk menolak tubuh montok aku ke arah sofa dalam keadaan menonggeng. Aku tidak lagi membantah apabila Atuk menolak kedua-dua pehaku dari dari belakang hingga aku sedikit terkangkang. Pinggang ramping aku ditekannya ke bawah menyebabkan punggungku sedikit terangkat mengakibatkan vaginaku yang sedikit terngaga itu seperti tertonjol keluar. Beberapa titis air dari rekahan vaginaku menitik ke atas tilam dalam bilik tidurku ini. Aku menggigit lembut bibirku apabila merasakan tangan kasar Atuk mula merayap menggosok dan mengusap lembut betis dan kemudian perlahan-lahan naik hingga ke pangkal pehanku. Atuk mula mencium dan menjilat-jilat lembut kulit pehaku yang halus itu. Menggigil aku menahan kegelian apabila misai kasar Atuk menggesel-gesel kulit peha dan punggungku. Tangan tua Atuk kemudian merayap masuk ke dalam baju mencari buah dadaku. Aku mula mengeluh perlahan apabila lidah Atuk semakin rancak menari-nari di atas permukaan punggungku.

Aku tidak lagi berupaya membatukan diri apabila lidah atuk mula meneroka ke celah belahan punggungku. Dia mengeliat kesedapan dan kegelian yang teramat sangat apabila terasa lubang punggungku mula menjadi sasaran lidah nakal Atuk. Sesekali belahan farajnya yang mula kebasahan itu turut menjadi mangsa jilatan Atuk. Serentak itu Atuk menarik tubuhku supaya menelentang. Dengusan nafas Atuk dan aku silih berganti umpama sahut bersahutan. Atuk menurunkan mukanya betul-betul menghadap permukaan vaginaku yang semakin lecak berair itu. Kedua-dua pehaku diangkat dan diletakkan di atas bahunya. Tangannya pula tak berhenti-henti meramas dan menggentel buah dada aku. Tanpa membuang masa dan dengan nafsu yang semakin bergelora
lidahnya mula meneroka setiap sudut belahan vagina aku. Ini membuatkan aku mula mengeliat kegelian dan kenikmatan. Suara erangan ghairah aku semakin kuat begitu juga dengan jilatan dan hisapan mulut Atuk.

Aku palingkan mukaku ke kiri dan kanan sambil tanganku kuat mencengkam sisa-sisa rambut yang masih terdapat di kepala Atuk.

Aku tidak berdaya untuk bertahan lagi tetapi tiada tanda-tanda Atuk akan menghentikan jilatan pada clitoris dan vaginaku. Arus letrik dalam tubuhku semakin kuat dan membuak-buak. Serentak itu kedua-dua pehaku mengepit kuat kepala Atuk dan dengan keluhan yang panjang aku melepaskan air nikmatnya sepuas-puas buat kedua kalinya. Perlahan-lahan tubuh aku terkulai layu sambil termengah-mengah menahan nafas seperti orang kelelahan. Ketika itu barulah Atuk berhenti dan mengangkat kepalanya ke atas.Kepuasan jelas tergambar diwajahnya apabila melihat aku terkapar kenikmatan hasil usahanya. Ketika aku yang masih bernafsu lagi tercungap-cungap sambil tanganku meramas dan menggentel buah dadanya sendiri, Sebiji bantal dicapai Atuk dan diletakkan betul-betul di bawah punggungku. Ini membuatkan ‘pussy mound’ aku tertonjol keluar dan menyerlahkan keindahan vagina aku yang basah lenjun itu. Kedua-dua belah pehaku didirikan pada kedudukan terkangkang. Tanpa membuang masa lagi, Atuk meraih batang penisnya yang masih lagi setia menunggu habuannya dan meletakan kepala tepat pada sasaran. Dengan bertenaga sekali, Atuk menekan perlahan batang penisnya masuk ke dalam lubang vaginaku yang kian lebar ternganga itu. Beberapa kali kepala penis Atuk tergelincir dari sasarannya lantaran kesempitan ruang vagina aku yang masih virgin. Atuk tak putus asa dan menolak peha aku hingga terkangkang seluas-luasnya.

Batang penisnya yang masih lagi terpacak keras kina mendesak untuk memasuki lubang nikmatku. Meskipun kesakitan, aku terasa nikmatnya, “Atukkk…cepatlah tak tahan sedap nii…” keluhku. Atuk ramas buah adadku yg sudah semakin tegang. Aku sendiri tidak percaya aku yg pada mulanya marah dan malu dengan apa yang berlaku terangsang kini dan merelakan perlakuan hidung belang atukku.

Dalam tak sedar tiba2 “Zruppp…Poppp!!!” kedengaran bunyi yang kuat dan diikuti dengan kesakitan yang teramat sangat dari dalam lubang vaginaku. Aku bukan virgin lagi dan Atuk telah menjadikan aku seorang wanita. Aku mengeluh kesakitan dan mataku berakhir.

Terasa cairan panas mengalir dari celah rekahan lubang nikmatku dan aku hanya mampu mengeluh kesakitan.
“Ah Man, relax..sikit je…nanti Ah Man akan rasa sedap…” pujuk Atuk.

Aku hanya tersenyum lemah sambil mengangguk. Atuk menghayun kembali penisnya keluar masuk. Aku terasa kepedihan pada vaginaku namun kutahan demi ingin menikamti kelazatan tujahan zakar lelaki.

Aku tewas akhirnya apabila hayunan itu menggelikan ruang dalam dan dinding vaginaku. Dengan satu raungan kenikamtana aku melepaskan klimaks kedua (atau ketiga?) aku. Atuk juga klimaks beberapa detik kemudian…Sejak peristiwa itu Atuk beberapa kali menikmati tubuhku dan aku tidak tertahan lagi apabila rakan-rakannya termasuk beberapa lelaki India menjadikan aku pemuas nafsu setiap kali Atuk kalah judi. Dari Batu Pahat aku lari ke KL dan menjadi GRo kemudian call girl di sana. Atuk mati semasa lari dari buruan polis selepas cuba merogol seorang gadis terencat akal tidak lama setelah aku ke KL.

Posts