OhCerita

Aku Juru Gambar Artist

Namaku Wan, aku merupakan seorang jurugambar artis. Agak lama juga aku mengikuti jejak langkah artisku itu. Bulat 8 tahun aku bekerja dengan cik Mira yg merupakan seorang artis yg muda. Aku bersamanya sebenarnya dari sekolah menengah lagi. Tidak diduga aku rakan karibku menjadi artis hasil bantuan teknik fotografi aku. Hubungan aku dgn Mira rapat bagaikan adik beradik kerana kami sama-sama menempuhi cabaran dinamik industri seni ini.
Dengan ketinggian 162 cm, berbadan kecil dan mempunyai saiz bra B. Aku cukup ghairah setiap kali aku mengambil gambarnya. Aku banyak juga mengambil gambarnya secara senyap2 dan tentunya dari angel2 yg menjolok mata. Pernah aku terskodeng dia semasa dia menyalin pakaian di studio penggambaranku. Aku terpegun melihat potongan badannya yg semakin slim itu serta buah dadanya yg putih gebu itu.
Bukan di studio sahaja malah, aku pernah terlihat segi tiga sucinya semasa on-set di pantai Klebang, angin yg kuat tetiba meniup dan kain Mira terselak tinggi sehingga menampakkan pukinya yg putih tembam itu bersalutkan panties grey uniqlo.
Keghairahanku akirnya dipuaskan pada 2 hari yg amat bertuah aku semasa membuat private shooting dirumahnya untuk cover page majalah peribadinya.
drutt…drutt…….drutt…druttt
“Asalam Mira, ade ape ya call saya?”
“Wassalam, Wann aku perlukan kau lagi” jawabnya dgn suara yg manis lembut.
“Aku perlukan kau buat fotoshoot kat tempat aku. Nnt You drive sini sorang tau nih private.” jelas Mira kepadaku kehendaknya.
“Haa ok ok I’ll see you by noon okay?”
“Okay awak, jumpa nanti! Assalam”
“Wassalam”
Aku meletakkan Iphoneku di atas meja dan terus mengemas kelengkapan kameraku kedalam beg2 camera yg tertentu. Memandangkan ia hanya photoshoot biasa, tidaklah begitu banyak perkakas yg aku perlu bawa. Aku mengambil kunci moto Kawasaki Z900 aku. Sebelum sempat melangkah, Mira menelefon aku lagi.
“Helo Wan, bawak baju extra awak skali nnt, awak overnight kat apartment I. I need you tomorrow aswell.” katanya.
“Pulak dah. Macam2 Mira nih” tegurku sambil tergelak kecil.
“Hihi sorry lah Wan… mcm tak kenal pulak minah hang nih.” balas Mira dgn suara yang manja.
Selepas mengemas baju ku, aku meningkalkan rumahku tanpa sebarang syak wa sangka yg suatu peristiwa yg teramat manis akan terjadi padaku malam nnt.
Tepat pukul 12 tengah hari aku sampai di apartment nya. Aku mengetuk pintu.
“Hi Wan!! Haa masuk2″ ucapnya dengan suara yg riang.
“Ewah2 sukanya dia harinih. Termakan ubat gembira ker ape nih.” tanyaku menyedari perubahan aneh sikap Mira. Kami berdua membuat fotoshoot di perkarangan apartmentnya. Banyak kali juga Mira bertukar outfit. Photoshoot kami berlangsung hingga lewat petang.
Aku cukup terangsang semasa mengambil gambar Mira yg pertama itu. Baju kurung satinnya cukup ketat dan sendat menekap bentuk buah betiknya. Terliur aku tengoknya secara live menerusi lensa kamera DSLR aku.
“Wuuyooo ade orang seksilah……” usik aku
“Hui menggatal lak kau ya hihi” balas usikkan aku Mira menepuk manja bahuku.
Mira mendekatiku dan ingin melihat gambar2nya tadi, disebabkan skrin LCD kamera aku kecil Mira merapatkan badannya sehingga lengan kanan aku dapat bergesek dengan pipi nenen kirinya. Aku yg sedang stim itu dimarakkan lagi batinku apabila merasai buahnya bergeser dengan lengan aku. Keadaan menjadi lebih sukar untuk batinku apabila dia menunjukkan lokasi seterusnya yg mahu diperginya. Mira mengangkat tangannya dan sekali lagi kain satinnya menekap bulat bentuk tetek Mira yg montok itu.
“Hui I cakap dgn awak nih. Dengar tak?” tanya Mira kepadaku yg sedang mengelamun khayal bermimpi sedang menghisap putingnya yg terselindung sebalik kain bajunya itu.
“Haa ye ye” aku balas dgn cepat.
“You usha saya ker?” tanya Mira malu2
“Eh mana adelah I tgh pikir cara nk kuatkan lighting kat sini” sambil aku acah2 memikirkan kerjaku walhal sedap bersantap pemandangan indah teteknya.
Kami meneruskan kerja dan selepas beberapa jam mengedit dan memilih gambar, selesai pun kerja aku.
“Weyh Wan, nnt kita pergi makan kat luar eh” Mira memberitahu aku sambil keluar dari biliknya.
Kedengaran air melimpah limpah dari biliknya aku tahu Mira sedang mandi. Selepas beberapa minit dia pun keluar lengkap berbaju labuh dan bertudung chiffon berwarna pastel, sejuk mataku memandang. Jam menunjukkan pukul 7 malam, kami pun ke restoran. Semasa menunggu makanan sampai, kami bersembang tentang zaman kecil kita bersama. Kami berdua gelak sakan. Semasa hendak pulang, terasa titisan air dari langit. Hujan semakin hampir, kami pun segara pulang. Sedang atas motoku Mira memeluk pinggangku dan tangannya berehat diatas kepala tali pinggang itu. Aku mula stim kerana itu kali pertama tangannya sedekat itu dgn batang aku. Sebelum sampai ke apartmentnya, hujan turun dengan lebat secara tiba2. Air hujan membasahi kami berdua. Sampaipun kami di apartment Mira, bajunya yg labuh itu kini basah lencun. Kainnya yg basah itu memaut pada bentuk tubuh Mira sehingga aku ternampak lurah pukinya yg ditekap kemas oleh kainnya yg basah itu. Aku juga sempat nampak bajunya menekap bentuk bra Mira dan seluruh buah dadanya. Koteku semakin stim dan bonjolan aku semakin ketara.
“Eish kenapa lah hujan nih lebat tetiba sejuk pulak tuh… uugghhhh” bebel Mira sambil mengesat2 mukanya yg basah akibat hujan tadi.
Semasa di dalam lif kami berdua kesejukan kerana lif itu mempunyai penghawa dingin.
“Wann~~ Mira sejukk” katanya kepadaku dgn suaranya yg comel dah lemah lembut itu. Aku pun merapatkan dirinya kepadaku. Secara spontan Mira memeluk pinggangku dgn tangan kirinya sambil kepalanya diatas dadaku dan tanganku memegang tangan kanannya.
Bagai sepasang kekasih, kami berpelukan sebegitu sehingga masuk rumah.
“Mira awak pergi mandi dulu nanti awak demam susah nnt” perintah aku.
Mira pun ke kamarnya dan mandi. Aku mengimbas kembali moment2 tadi dan merasa bersyukurnya aku malam dapat peluk MIra. Selepas mengelamun seketika, aku pun mandi.

Selesai mandi air panas dari heaternya aku mencapai tualaku. Aku mengesat2 badanku dan mengeringkan diri. Aku pun keluar dari bilik air dan menyalin pakaian tidurku yg aku bawa. Aku membelek2 gmbr mengancam batin Mira di fon aku yg merupakan koleksi private aku. Konek aku mulai stim bile aku mengaitkan peristiwa hari ini. Imaginasi aku meliar liar pada masa itu.
“Wan!!!! Datang bilik I kejap!!!” seru Mira.
“Haa kejap!!!!” sahutku
Aku memakai sweat pants aku dan bergerak ke biliknya.
“Haa ade ape?” aku tanya dari pintunya.
“Meh lah kejap” perintah Mira sambil menepuk2 katilnya disebelah kanannya. Aku pun menurut arahannya .
“Weyh jom tgk gambar aku sat, aku ade some gmbr yg aku tak puas hati” jelas Mira
Kami berdua merenung pada skrin MacAirnya dan Mira membuka koleksi gambar Baju kurung satinnya.
OH SHIT aku bersuara dalam hatiku. Aku cepat2 mengambil bantal di tepiku dan menutup bonjol aku.
“Sejuk ker?” tanya Mira
“Ha’ah sikit lah.” jawabku.
Dia pun usya semula gambarnya. Usha punya usha tetiba dia menutup laptopnya dan meletakkannya di tepi.
“Wan jujurlah, dari tengah hari lagikan awak usya barang I kann” soal Mira kepadaku sambil menggigit2 bibirnya.
Jantungku berdegup pantas. Aku berdiam diri. Mira memegang tanganku.
“Saya tahu awak dah lama mahukan saya. Dari sekolah menengah lagi betul tak?” tanyanya lagi.
“Takpa saya faham awak takut nk bagitau saya kerana risau saya reject awak nnt silap2 kerja pun takde. Tapi jangan risau, malam nih saya serahkan tubuh saya kepada awak sebagai habuan setia dengan saya selama ini.” jelas Mira sambil tanganku dipandunya ke arah lehernya.
Tangan aku hinggap ke celah gaun tidonya. Mira mendekatkan diri dan bertindak mencium aku. Aku memberanikan diri dan membalas ciumannya.
“Betul apa yg awak cakap tadi, thanks for everything sayang.” ucapku sambil mencium kepalanya. Kami berkucupan dan bercium2 selama 5 minit aku melucutkan gaun tidonya tanpa mengacau tudung Syrianya itu. Terdedah juga buah betiknya yg putih gebu itu dihadapan aku. Aku mula mencium2 lehernya dan menuju ke buah dadanya. Aku geram tgk nenennya yg putih gebu itu lantas meramas2nya.
uuhhhh….ssssss….aaaahhhh…..mmmmmm
Mira menghembus nafas ghairahnya dan merengek kesedapan apabila aku meramasnya. Aku meneruskan kerjaku dgn melucutkan colinya.
“oh my god” aku membisik terkejut.
Putingnya yg kemerahan pink itu terdedah kepadaku. Aku mencium putingnya itu lalu menghisap2 putingnya itu.
“UUhhh….ssssss… aaahhhhh” Mira merengek kesedapan dan nikmat hisapan aku.
Tangan ku menjelajah kearah selatan tubuhnya dan jariku dgn mudah menemui lembah syurga lelaki itu. Aku meramas2 pantatnya tanpa sebarang halangan.
“Mira nih notty eh tak pakai panties tido ya…” usik ku
“Untuk malam nih je i tak pakai sebab i dah ready untuk u kerjakan pantat i” katanya.
Semangatku membara ingin memuaskan Mira malam ini. Aku menjolok2 cipapnya dengan jari jemariku sehingga pantatnya basah lencun berlendir.Aku turun ke bawah dan melucutkan seluarnya. kini Mira telanjang atas katilnya dengan hanya bertudungkan tudung sarung itu. Aku terus menjilat2 dan mencari biji kelentitnya sambil menjolok cipapnya dengan jari hantuku.
“AAAAHHHHH SEDAPNYA SAYANGH AAHHH SSSSSS MMMMM” meraung kesedapan Mira aku kerjakan cipapnya. Kini pantatnya yg basah itu sedia menerima batangku yg berukuran hampir 9 inci itu. Aku menghalakan batangku yg telah lama stim dan keras itu ke arah cipapnya.
“Sayang i nk masuk nih tau awak tahan skit tau”
Perlahan lahan batang ku masuk. Baru kepala kote ku terbenam aku sudah dapat merasai selaput sucinya. Akan menekan dengan slow2.
“Aaaaaarrrgghhhh……ssssssss……AAArrrrgrghhhhh…..AARRGRRHHHH!! SAKIT ABANG! SAKIT!!!!! AAAHHHHH……. MMMmmmmmmhhhhhhh” raung Mira hampir menjerit.
Aku menekan lagi.
plok! “AAHHHHAHAHAHAAAAAA!!!!!!!!!” Mira menangis sedikit akibat kesakitan dan pedih itu.
Aku membiarkan batang aku sebentar separuh terbenam dan menenangkan Mira dengan menciumnya.
“Kita dah tembus sayang kita dah berjaya” raut wajah Mira kelihatan gembira walaupun matanya kuyu kepenatan. Selepas Mira mendapat tenaganya semula, aku menyambung kerjaku. Aku mendayung keluar masuk pantat Mira yg berlendir itu dengan lancar sekali.
(mainkan File Audio “Henjutan Kekasih Lama”)
“Ahh ahhh ahh ahh sssssss aahh aahh aahh sedapnya sayang aaahhh” puji Mira sambil aku menghenjut cipapnya yg putih tembam itu. Sedang aku kusyhuk menjolok cipapnya, tanganku meramas2 memicit micit puting teteknya yg lama aku geramkan itu. Aku memulas mulaskan putingnya dan menghisapnya dengan penuh berahi.
Aku memusingkan badan Mira dan mengalaskan bantal di dadanya agar dia selesa dan menonggengkan bontotnya. Aku henjut cipapnya berkali2. Pada ketika itu, Mira sibuk mencari video2 lucah untuk mencuba posisi2 bersetubuh dengan aku. Kami mencuba banyak posisi antaranya 69, cowgirl dan lain-lain.
Batangku berdenyut2 menandakan sedianya untuk air maniku melemuri tubuh Mira. Aku menahannya.
PAK PAK PAK PAK PAK PAK PAK PLOP PAK PAK PAK
Aku kini bersimpuh di atas dada Mira pula. Kali ini aju melakukan titfuck. Aku menjolok2 lurah tetek Mira dgn laju. Pancutan bakaku memenuhi mulut dan bibinya serta serata muka dan lurah teteknya.
“Banyaknya air awak…. Boleh buat losyen badan” puji Mira sambil menjilat sisa mani di bibirnya meramas2 teteknya yg penuh dgn maniku yg melekit2. Mira pun menjilat jari2nya.
Second round pula aku menghenjut cipap Mira.
“Aah aah ahh aahhh uuhhhh aah ahh” Mira meraung2 kesedapan.
Aku menghenjut pukinya sehingga terbenam sepenuhnya kote aku bahkan mahu termasuk sekali buah zakar aku. Kini Mira pula mengerjakan aku. Dia mencangkung ke atasku dan memasukkan batang aku kedalam cipapnya. Turun naik Mira mengerjakan kote aku. Kemutanya mempercepatkan niatku utk pancut di dalamnya.
*PAKKKK!!! * “AAARRGGGHHHHHH FUCK”
Aku memegang pinggang Mira dan mengentam kuat batangku sedalam2 cipap Mira yg mungkin sehingga aku terkena pintu rahimnya. Didalam kesenakan itu aku memancut tepat ke dalam rahim Mira kerana tiada setitik pun mani aku yg terkeluar. Mira memaut padaku dan otot cipap menggeletar kesedapan semasa aku membenamkan benih aku.
Round 3 pula aku meliwat Mira.
(mainkan Audio File “Hingga Ke Lubang Cacing”)
Aku menjolok2 mulut Mira untuk membasahkan batang aku. Disebabkan batangku panjang, terbatuk2 tercunggap2 aku henjut mulut dia.
Aku beralih ke duburnya pula.
“AAHHH abang slow aBANGGGG Sakittttt”
Aku perlahan2 memasukkan batang aku ke dalam dubur Mira. Aku keluar semula dan meludah di dalam duburnya. Bahan pelincir itu berjaya melancarkan perjalannan aku.
Lubang najis nya ketat mengemut batang aku dgn kemas.
“AAAHHH SEDAPNYA MAIN BONTOT SAYANG AAAHHHHH” puji dan raungan enak dari Mira dapat aku dgr.
plok plok plok plok plok plok
Aku meliwatnya dgn penuh berahi sambil tanganku meramas2 teteknya.
Terkentut kentut aku membuatkan Mira. Mira yg kesedapan melentikkan dirinya dan menonggengkan bontotnya. Aku spank bontotnya yg putih padat itu sehingga berbekas tapak tangan aku. Dia memandangku dengan raut wajah yg ghairah dan berahi penuh sanggap itu sambil menggigit gigit bibirnya.
Setelah 30 min aku kerjakan lubang itu aku memancutkan air maniku kedalamnya.
“AAAAAHHHHHHH SENAKKK AAAAHHHHH SSSSSSS” raung Mira merasakan air nikmat aku memenuhi rongga duburnya.
Kami berdua kepenatan dan Mira memeluk tubuhku. Kami tertidur saling berpelukan manja sehingga pagi esok.
Hubungan kami berdua semakin intim selepas aku berzina dgn Mira malam itu. Semasa berfotoshoot sempat sahaja dia mengulum batangku semasa dia orng. Boleh dikatakan sehari tak makan mani aku tak sah.
Sekian ceritaku…..

Posts