OhCerita

Apple Flowers

Seperti biasa hari ini aku pulang kerumah selepas seharian bekerja. Terasa penat menyelubungi diri. Hendak sahaja diri ini dileparkan terus ke atas katil+
Aku tutup pagar rumah setelah enjin motor dimatikan. Jam yang terikat kemas di tangan sebelah kiri dilihat sepintas lalu. 2 petang. Harini sabtu,setengah hari. Selesai sahaja pintu pagar ditutup sebuah kereta Perodua Myvi kuning berhenti di hadapan rumah jiran disebelah kiri. Pemandu keluar dari perut kereta lalu aku menegur.
“Balik dah”kataku
“Haah..tadi pergi beli barang sikit tadi dekat kedai depan tu”dia berkata sambil menutup pintu pagar rumahnya
“Awak baru balik kerja ke”katanya lagi
“Haah..nasib baik hari ni hari sabtu..setengah hari je”aku menjawab
“Ohh..kalau tak ada apa-apa lagi,Alyaah masuk dulu lah”
“Ok..masuklah lagipun panas ni”
Pintu ditutup terus direbahkan badan ke atas sofa empuk diruang tamu.
“Cantinya kau harini Alya”aku berkata perlahan sambil mata dipejamkan.
Alya meruapakan gadis yang tinggal disebelah rumah ku,manis orang,cantik,berbadan langsing,cukup tergoda aku bila melihat gadis tersebut.
~~~
“Assalammualaikum,awak”salam diberi sambil pintu kayu diketuk
Aku yang berada di dapur rumah berlari anak menuju ke arah pintu utama rumah teres ini. Pintu dibuka satu figura berdiri dihadapan aku sambil tersenyum.
“Haa,Alya kenapa”
“Hmm awak sibuk tak?..saya ada nak mintak tolong ni”Alyaah bertanya kepada aku
Aku memandang Alya dari dari kepala sampai ke bahagian kaki.
“Tak sibuk pon,kenapa?”aku bertanya prihatin.
“Tu..pintu rumah tu tak boleh bukak pulak..awak boleh tolong saya tak?”Alya bertanya sambil menghalakan jarinya kearah pintu rumahnya disebelah.
“Ohh..jomlah saya tengok-tengok kan”
Kami menuju ke rumah Alya sambil aku berjalan dibelakangnya. Mataku memerhatikan punggungnya yang bergerak-gerak. “Kalau dapat diramas ni,kalau tak pon nak aje aku gigit-gigit bontot dia..mesti gebu ahh”aku berkata didalam hati. Tidak dapat dinafikan punggungnya sungguh menggiurkan, lagi-lagi bila dia memakai baju kurung moden yang amat ketat..sehingga menampakkan bemtuk badannya yang langsing itu. Aku cuba membuka pintu rumahnya itu. Kunci yang dipegang Alya tidak dapat membantu. Kali ini dengansedikit kudrat lelaki digunakan pintu itu terbuka.
“Rasanya Alya kene tukar lock pintu ni. Dah berkarat ni”aku menunjuk kearah bahagian dalam tombol pintu yang telah berkarat itu
“Yeke..anyway thanks awak sebab tolong saya”Alya berkata dengan riak wajah yang comel ditunjukkan. Aku segera berpaling kearah lain.
“Takde hal lah, bila Alya dah beli tombol pi tu baru nanti bagitau lah dekat saya..saya boleh tolong kalau Alyaah nak”
“Okok..tapi Alya taktau nak beli tombol ni dekat mana..kedai hardware tu pin tak bukak hari, bileh tak awak tolong belikan?..nanti sya bagi duit”
“Untuk awak semua boleh..takpe meh saya belikan”
“Ermm..kalau saya nak ikut awak boleh?”
“Boleh,takde hal..jom”
Kami masuk ke perut kereta Honda Civic milikku lalu dipandu kereta ke sebuah pusat beli belah yang terletak agak jauh dari kawasan perumahan kami. Selsai membeli kami berehat sebentar didalam kereta yang diparkir di temlat letak kereta bawah tanah pusat beli belah ini.
“Alya keluar dengan saya ni..boyfriend awak tak marah ke”aku bertanya
“Saya mana ada bf, kenapa awak tanya?awak suka saya eh?”Alya berkata sambil tersenyum
Aku hanya tersenyum sambil memandang kearah wajahnya yang putih itu,kemudian pandangan terarah ke bibirnya yang dipakaikan lipstick bewarna merah muda itu. Sungguh menggoda. Alya perasan lalu berkata “awak tngok apa tu?awak tengok benda ni ehh?”Alya bertanya sambil memuncungkan bibir lalu jari nya diarahkan kearah bibir tersebut.
Aku terus menghalakan bibir ku kearah bibir milik Alya itu. Alya cuba melepaskan ciuman itu namun tanganku pantas memegang Alyaah dengan niat untuk tidak melepaskan ciuman itu. Lidahku bermain-main didlam mulut Alya sambil tanganku mengusap pipi mulus Alya. Lama adegan itu berlaku aku berasakan yang ciuman aku itu dibalas. Kami bercium dengan rakus,lidah kami bertautan seperti tidak mahu dilepaskan “mmp..mmp”sesekali kedengaran bunyi yang dikeluarkan tanpa sedar.
Tangan Alya mular mula melingkar dibahu aku kemudian ciuman itu kami lepaskan. Alya bangun dari kerusi penumpang itu lalu pergi ke bahagia belakang dan aku turut sama mengikutinya ke belakang.
Alya membuka satu persatu baju yang menutup badannya beserta tudung yang dipakai. Kini terhidanglah badan yang selama ini aku idamkan,Alya kini hanya bra berserta panties bewarna putih. Mukanya jelas menunjukkan yang dia agak malu. Aku buka baju yamg dipakai,didekatkan kan lagi diri dengan Alya,kami becium sekali lagi namun kali ini ciuman kami lebih menggairahkan,lebih mengiurkan daripada tadi.2
Sambil bercium tangan ku arah ke bahagian belakang badan Alya yang tidak berbaju itu. Tanganku terus meraba bahagian belakang badan Alya,cangkuk bra dicari lalu dipisahkan. Dicium berhenti apabila bra yang dipakai Alya aku buka lalu dilemparkan ke bahagian tempat duduk pemandu. Aku alihkan ciuman,kini lehernya yang menjadi mangsaku,turut kedengaran Alya mendengus beberapa kali “ahh..ahh…ahh..aw..ak..sed.ap” tangan Alya memegang rambut aku manakala tangan ku pula bermain dengan buah dada milik Alya yang gebu dan agak besar itu..putingnya aku gentel.
Dari leherya, aku alihkan mulut ke arah buah dada milik Alya yang sungguh mempesonakan. Buah dada kiri Alya aku jilat,hisap pangkal teteknya. Bunyi yang keluar dari mulut Alya cukup mengasyikkan “ahh..aahh..ahh..haaah”jeritan kecil Alya membuatkan aku kuatkan lagi jilatan,hisapan serta gigitan lembut puting Alya yang merah itu. Tangan kanan mengusap lembut tetek belah kanan Alya yang gebu serta lembut itu. Dimain-mainkan puting lembut Alya yang kini sedang mendengus kesedapan sambil menutup mata. Sesekali tangan Alya yang bermain dengan rambutku itu menarik kepalaku kearah buah dada miliknya.
Selepas itu tangan Alya mula bermain dengan batang yang kini sudah tegang setegak batang lampu. Alya mengusap perlahan batangku sambil cuba untuk melancapkan aku. Dia genggam erat batangku sehingga memenuhi tangannya yang kecil molek itu. Aku menghisap buah dada Alya dengan lebih rakus sambil menggigit puting milikya “ahhh..ahhahh”. Alya terus mengetatkan lagi genggaman nya pada batangku..dilancapnya batangku dengan lebih laju. Kemudian diusapnya bahagin telor,digosok-gosok tangan Alya pada bahagian kemaluanku itu.
Ruang yang besar didalam kereta ini menyenangkan lagi pergerakan kami. Tanganku halakan ke arah cipap Alya yang sedikit basah. Kepala aku turunkan lalu menjilat cipap milik Alya yang tiada bulu itu dengan rakus. “Mmmphh..ahh..mmphh”. Aku masukkan lidah dengan lebih dalam. Alya menggenggam rambutku sambil mendengus “argg!!..ahh!!..la..lagi!!..awak..se..sedap!!..arrhh!!”
Aku jilat cipap Alya dengan lebih pantas. Kemudian kepalaku naikkan lalu mencium bibir gebu Alya. Lidah kami bersentuhan dan kami bercumbu dengan rakusnya. Sambil itu tanganku masukkan kedalam cipap dan menggosok-gosok cipap Alya yang sudah basah. Sesekali punggung Alya yang lembut serta gebu itu terangkat apabila tanganku bermain di bahagian lurah cipapnya. Tangan kiriku meraba-raba punggung Alya. Aku picit-picit punggungnya yang terangkat-angkat itu1
Aku sudah tidak tahan. Kini aku duduk bersandar menghadap cermin hadapan. Alya pula duduk melutut didepanku. Batangku diambil lalu dimasukkannya kedalam mulut Alya. Alya menghisap serta mengemam batangku dengan rakus. Kepalanya dugerakkan keatas dan kebawah. Kini aku pula terasa seperti dilayan,aku menutup mata,tanganku memegang kepala Alya lalu menariknya lebih dekat serta merta membuatkan seluruh batangku berada didalam mulut Alya. Alya terbatuk kemudian menyambung gerakan kepalanya dengan lebih laju.1
Aku sudah tidak dapat bertahan lagi. Air mani kini sedang berlumba ingin keluar. Kemudia…air mani aku keluar dengan banyaknya kedalam mulut Alya. Dia menelan air mani tetsebut. Sisa air yang masih ada pada batangku dijilat dab disedut oleh Alya kemudian dia mengulum lama batangku itu. Aku hanya membiarkan dia. Dari kedudukan itu dia mendongak keatas memandang aku lalu dia berkata.
“Awak suka?sedap tak?lepasni kalau awak nak lagi. Awak datang lah rumah saya saya boleh bagi awak lebih lagi. Tapi awak jangan bagitau siapa-siapa please”
Alya berkata sambil menyapu mukanya yang terkena semburan air mani tadi.
Aku hanya mengangguk.
Beberapa hari kemudian aku pergi kerumah Alya. Dia menyuruhku masuk,riak mukanya selerti sudah tahu hajat ku kerumahnya.Haritu dia memakai baju kurung bewarna biru putih. Baru balik dari bank katanya.
Niat sebenarnya hanya ingin lakukan yang ringan-ringan sahaja. Kami bercium dengan agak lama diruang tamu rumah Alya. Aku sudah tidak berbaju lalu Alya melancapkan aku dengan menggunakan kain dari baju kurung yang dipakainya dia menggosok batangku dengan laju. Terpancutlah air mani di ruang tamu Alya. Baru ingin meminta maaf, Alya terus dekatkan mukanya ke batangku
sisa air mani pada batangku dijilat dengan laju oleh Alya. Dia mengulum batangku sambil menggerak-gerakkan batangku yang berada didalam mulutnya. Batangku terasa panas dek kerana air liur Alya yang membasahi batangku didalam mulut gadis ini.
Alya membuka baju kurungnya dengan pantas. Dia meletakkan air liurnya pada batangku dengan banyak. Lalu dimasukkan kedalan cipap Alya. Terasa amat ketat mungkin kerana dara yang masih ada pada Alya. “Mmphh!!..ahhh!!..arghh!!..arghh!!”
Aku baringkan Alya beralaskan karpet lembut aku pula mencangkung. Aku mula mendayung perlahan namun terdengar esakan perlahan yang keluar dari mulut Alya “erghh!!arghh!!haaah..se..sedap wak!!la..ju lagi..please!!”. Aku mengikut kehendak Alya aku melajukan gerakan tubuh pada Alya. Lebih kuat jeritan yang kedengaran”arghhh!!ahhh!!mmphh!!haah!!”. Bertukar kepada doggy style aku melajukan pergerakan kemudian Alya duduk di meja kaunter bedekatan membuatkan dia sedikit tinggi dariku. Aku meletakkan batangku diantara buah dada montok Alya atas suruhannya. Dia memegang buah dadanya lalu mula menggosokan batangku diantara buah dadanya yang gebu itu. Sekali lagi air mani memancut keluar mengena wajah jelita Alya.

Posts