OhCerita

Berniaga Sambil Berlakon

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

Kisah kehidupan baru ku bermula apabila aku dan suami ku telah berpindah ke sebuah taman perumahan separuh mewah iaitu di Taman M” dan kami telah meninggalkan rumah keluarga ku di kampung. Walaupun hati berasa berat untuk berpindah namun kewajapan tanggungjawab terhadap suami lebih penting bagi ku. Di dalam hati ku berkata inilah hadiah daripada suami ku di atas perkahwinan kami yang baru berlangsung tiga bulan. Ini terjadi apabila suami ku telah mendapat kerja tetap di sebuah syarikat swasta dan berhasrat untuk cuba hidup berusaha tanpa bergantung lagi dengan keluarga. Di taman perumahan itu kedudukan rumah kami adalah di kawasan yang agak hujung dari deritan blok-blok bangunan perumahan itu. Keadaan sunyi di kawasan perumahan baru ini telah menimbulkan keadaan tenteram kepada kami berdua. Maklumlah berjiran dengan pelbagai bangsa dan budaya terutamanya jiran di sebelah kiri dan kanan rumah kami adalah bangsa cina yang berada (kaya lah tu) dari yang kami nampak kerna kereta mereka yang serba mewah. Dalam seminggu pun susah kami nak bertegur sapa kerna mereka sibuk dengan pekerjaan masing-masing. Berbalik kepada diri ku pula aku seorang wanita melayu yang bergelar seorang isteri yang taat kepada suami dan boleh dikatakan juga ketaatan kepada Tuhan yang lebih penting tetap tidak ku abaikan. Umurku baru 25 tahun. Tinggi ku lebih kurang 165cm dan berbadan yang agak menarik iaitu potongan badan 36 26 38 yang menjadikan aku menjadi perhatian lelaki yang mempunyai mata-mata yang jalang terhadap badan ku. Namun itu dapat ketutupi dengan pakaian ku yang sentiasa berbaju kurung dan memakai tudung apabila setiap kali keluar rumah. Kira alim jugalah masa tu kan. Begitu juga suami ku yang suatu masa dulu pernah bergelar ustaz mengajar di sekolah agama. Namun kami masih lagi merancang belum mahukan anak buat masa itu disebabkan niat kami untuk mengukuhkan kedudukan ekonomi dahulu dan aku telah disyorkan oleh suami ku untuk mengambil jarum suntikan merancang supaya tidak mengandung (tahan selama tiga bulan). Setelah sebulan tinggal di perumahan tersebut kami telah mula membeli barangan perabot dengan cara bayar ansuran (berhutang). Begitu juga pelbagai barangan elektrik yang lain seperti tv peti ais mesin basuh dan sebagainya. Gaji suami ku masih lagi cukup untuk membayar semua hutang-hutang tersebut. Namun beberapa bulan selepas itu kedudukan ekonomi kami menjadi goyah sedikit disebabkan syarikat tempat kerja suami ku telah mengalami kerugian dan telah membuang beberapa orang pekerja. Nasib baik suami ku tidak tersenarai pembuangan tersebut tetapi cuma diturunkan gajinya. Aku telah menyuarakan hasrat kepada suami ku untuk mencuba nasib dalam jualan langsung (menjual barangan elektrik pinggan mangkuk dan pelbagai jenis makanan kesihatan) iaitu pergi rumah ke rumah dalam kawasan perumahan tersebut. Bahkan waktu kerja suami ku yang pergi pagi dan balik pada waktu malam kerna terpaksa ‘overtime’ telah memberi ruang kepada ku untuk berniaga mencari duit lebih. Malah tengah hari pun suami ku takkan pulang ke rumah dan hanya berbekal makanan yang ku buatkan padanya setiap pagi. Pada suatu hari di waktu petang aku telah mencuba nasib pergi ke blok perumahan sebelah kiri yang terletak agak jauh beberapa blok dari rumah ku. Jam ditangan yang dihadiahkan oleh suami ku baru menunjukkan pukul 5.15 petang. Di dalam hati ku berkata masih ada banyak masa lagi untuk menyambut suami ku pulang yang kebiasaannya balik sekitar jam 10:00 atau 11:00 malam. Di luar pintu pagar rumah yang terletak di hujung sekali itu telah terbuka luas. Ku lihat ada dua buah kereta mewah parking. Aku pun memberanikan diri untuk masuk ke dalam pagar untuk memberi salam dengan lebih dekat lagi. Biar sopan lah katakan. Ku sangka rumah ini ada dua keluarga yang tinggal kata hatiku. Pasti mereka akan termakan ayat-ayat pujukan yang telah ku sediakan untuk memujuk mereka membeli barangan yang ku jual sama ada secara tunai atau hutang bulanan. “Assalammualaikummm…” suara lembut ku kedengaran berkumandang di depan pintu rumah itu. “Waalaikumusalammm…” kedengaran suara garau seorang lelaki. Tidak lama selepas itu ada seorang lelaki yang berbadan tegap tanpa baju cuma berseluar pendek membuka pintu. Aku tersentak sedikit melihat rupanya yang hendsam dan bulu dadanya yang agak lebat dan telah menimbulkan keadaan seram sejuk di badan ku. Namun keadaan itu tetap dapat ku elakkan dengan memberikan senyuman yang agak menawan. Lalu lelaki itu pun bertanya kepada ku tujuan ku itu dan menerangkan bahawa dia tinggal bujang di sana. “Boleh saya masuk sekejap…” kata ku seperti mengharapkan sesuatu. Lelaki itu pun mempelawa aku duduk di kerusi sofa di ruang tamu. Dia memperkenalkan namanya Azman. Aku pun membuka beberapa kataloq barangan dengan tambahan ayat-ayat manis kepadanya untuk memujuk dia membeli. Dia meminta untuk membuatkan aku air minuman walaupun akau membantah. Sebenarnya tekak ku memang kering ketika itu kerna penat dan asik bercakap dari tadi. Sebelum ke dapur lelaki itu telah singgah ke dalam bilik seperti mengambil sesuatu dan selepas itu barulah dia ke dapur membuatkan aku minuman oren. Rupanya lelaki itu telah membangunkan kawannya yang sedang tidur untuk meminta pil hayal dan menyuruh dia bersedia dengan kemera digitalnya untuk satu projek dan memerintahkannya jangan keluar bilik dulu sehingga dia memanggil. “Sila lah minum puan…” kata Azman mempelawa ku merasa minuman yang dibuatnya. Untuk mengambil hati lelaki itu aku pun minum air oren itu tanpa menyedari bahawa ianya telah dicampur dengan pil hayal tersebut yang akan membawa padah dan permulaan detik hitam kepada diri ku. Dengan beberapa kali teguk saja terus habis segelas dan lelaki itu telah mengisikan lagi segelas air oren yang ada di jag tanpa menunggu lama gelas ku kosong. Lalu aku menyambung lagi promosi barang-barang ku itu. Tangan ku seperti menarik untuk meminum lagi segelas air yang telah dituang itu hingga habis. Mungkin itu adalah kesan dari pil hayal yang dicampurkan di dalam minuman oren tadi. Aku sempat melihat jam di tangan ku menunjukkan pukul 6:00 petang. Tidak lama kemudian penglihatan ku seperti berbayang-bayang dan gelas yang ku pegang seperti ada dua. Ku lihat Azman seperti mengukir senyuman kepada ku. Tapi rasa kepala ku cukup berat untuk membalas senyumannya. Mula-mula gelas yang ku pegang pun jatuh ke sofa tempat ku duduk. Tangan ku seperti tidak lagi mampu ku angkat. Badan ku terasa berat dan tidak lama selepas itu aku pun jatuh terbaring di sofa separuh sedar. Kedengaran selepas itu suara Azman yang bersuara garau itu memanggil kawannya yang berada di dalam bilik tadi yang telah siap sedia dengan kemeranya. “Razak…Razak…Keluarlah cepat… Kita dah dapat mangsa ni…” Azman bersuara. Razak yang berbadan agak kurus sedikit itu telah pun mula merakam keadaan ku yang tengah hayal terbaring di atas sofa sambil tangan ku seperti meronta-ronta memegang tudung kepala ku. Azman tanpa berlengah terus mengucup bibir ku dengan rakusnya sekali. Mulanya aku melawan kucupannya. Tapi lama kelamaan aku pula seperti bertindak membalas kucupan rakusnya itu walaupun hati ku tidak berniat untuk membuat perkara itu. Tangan Azman terus liar meramas buah dada ku yang kental dari luar baju kurung ku. Dari sebelah buah dada ku ke sebelah dada ku habis di ramasnya seperti mencari sesuatu barang yang hilang tenggelam di pasir. Buah dada ku pula seperti disuruh terus saja tegang kerana terangsang dengan sentuhan-sentuhan tersebut. Walaupun hakikatnya aku memang sukakan keadaan sex yang ganas. Tetapi tidak dapat diberikan oleh diri suami ku yang selalu kepenatan bila pulang dari kerja dan kadang kala sempai seminggu langsung tidak memberi nafkah batin kepada ku. Aku pula ketika ini tiada dapat melawan lelaki yang sasa itu dan hanya bertindak menurut saja kemahuannya kerna terlalu hayal dengan minuman yang diberikan tadi. Aku merasakan lebih baik berkerjasama dengan mereka dan mendapat sama kenikmatan daripada melawan mereka yang ternyata aku sendiri pun tidak mampu melawannya. Razak melarang Azman supaya jangan membuka tudung ku sehingga projek mereka ini selesai. Baju kurung ku terus saja dilucutkan dengan ganasnya dan telah menampakkan ke dua buah gunung ku yang telah mekar indah dengan tegangnya seperti terkeluar pada bra saiz 34a yang ku pakai. Ini lah petua rahsia ku agar buah dadaku sentiasa tegang dengan memakai bra yang bersaiz lebih kecil dari buah dada ku yang bersaiz 36 itu. Lelaki sasa itu kemudian menurunkan bra ku ke bawah buah dadaku. Maka ketika itu lah terpecahlah rahsia kewanitaan ku yang selama ini ku simpan hanya untuk suami ku saja seorang. Keadaan ini menjadikan buah dadaku menjadi lebih tegang lagi. Seperti bayi kehausan Azman terus mengisap kedua-dua belah puting buah dada ku dan aku pula merasa kenikmatan yang sungguh sedap yang tidak dapat ku rasakan sebelum ini bersama suami ku. Aku dapat rasakan badan ku menjadi kejang (mencapai klimeks) dan seluar dalam ku mula basah dengan air nikmat hingga ku terjerit kecil menahan kerakusan isapan dan gigitan di puting susu ku itu. Kemudian Azman telah melucutkan seluar dalamku. Keindahan puki ku yang tembam dengan bulunya yang agak lebat itu mula semakin menarik nafsu Azman. Si Razak pula tak henti-henti terus merakamkan detik-detik tersebut. Azman tanpa berlengah terus menukar sasarannya ke atas kelantit ku. Dia menggetel-getel kelantit ku itu dengan lembut sekali. Ini mengjadikan nafsu ku semakin meningkat lagi. Kemudian Azman terus mengisap kelantit ku dengan manjanya. Sesekali dia mengigit manja punggong ku pasti akan terangkat menahan kenikmatan tersebut. Dalam separuh sedar itu aku bersuara meminta Azman memasukkan balaknya yang dari tadi sudah tegang memuncak. “Fuck me please… fuck me Azman now…” rayu ku menahan kesedapan. Azman terus membuka seluar pendeknya yang tanpa berseluar dalam itu. Aku terkejut melihat balaknya yang panjangnya 8 inci dan besarnya 3 inci itu. Kepala balaknya juga merah seperti cendawan tumbuh mekar selepas hujan. Badan ku direbahkan di kerusi sofa itu dan kedua belah kaki ku terkangkang hingga hampir menceceh ke dua buah susu ku yang tegang itu. Azman terus mengeselkan kepala balaknya ke alur bibir puki ku. Dia mula menekan kepala balaknya masuk ke lubang puki ku yang sempit itu. Walaupun puki ku sudah banyak dibasahi oleh air nikmat ku namun balaknya masih agak sukar untuk menumbusi puki ku. Maklumlah masih sempit lagi. Ini kerana balak suami ku yang agak kecil dan cuma 4 inci panjangnya saja berbanding balak Azman. Azman terus mencuba lagi sedikit demi sedikit memasukkan balaknya. Ku rasa puki ku seperti terbuka menerima kehadiran balak yang besar itu. Azman menarik kembali balaknya yang baru separuh tenggelam di dalam lubang nikmat ku itu. Kemudian dia menyorong kembali balaknya sehingga hampir tenggelam mencecah ke bijinya. Dia mula menggayakan aksi sorong tariknya dengan perlahan-lahan. Mulut ku pula tak henti-henti merenggek bunyi kesedapan setiap kali balak Azman disorong tarik. “Laju lagi Azman… Akak nak terpancut lagi niiii…” Azman pun terus melajukan dayungannya hingga aku terpancut lagi buat kali ke dua. Saat itu tidak dipersiakan oleh Razak untuk terus merakamkan aksi-aksi kami yang semakin hangat. Kemudian aku disuruh membuat aksi menonggeng dan Azman puki ku dari belakang. Kemasukkan batangnya yang besar itu ku sambut dengan kemutan puki ku bertalu-talu agar lebih kami merasa kenikmatan yang teramat sangat. Kemutang demi kemutang dan puki ku yang amat ketat itu menjadikan aksi sorong tarik Azman semakin bertambah ganas. Azman seperti tahu kehendak nafsu ku yang berkehendakan persetubuhan secara kasar selama ini. Di dalam hati ku berkata ” inilah cara bersetubuh yang keinginkan selama ini”. Dan buat kali ketiga aku memancutkan air nikmat ku lagi diiringi oleh hentakkan balak Azman yang padu. Selesai aku terpancut kali ketiga dan air nikmat ku masih lagi menitis-nitis dari lubang puki ku Azman terus menukar lagi aksi kami. Kali ini dia duduk di sofa dan aku duduk mencangkung di atas balaknya. Dengan segera Azman menarik punggong ku rapat ke balaknya. Aku terjerit kecil menahan tujahan itu. “Ahh…ahhh…uhh…aaahh…ahhh…” mulut ku tak henti-henti melafaskan ayat kenikmatan hasil balak Azman yang mengetatkan lubang puki ku itu. Punggong ku terus turun naik turun naik ke atas balak Azman. Kali ini aku pula yang melajukan ayunan punggong ku ketika ku rasakan air nikmatku hendak terpancut lagi. Sebanyak dua kali lagi puki terpancut dengan aksi begini hinggakan membasahi balak Azman. Titisan-titisan air nikmatku ini pasti dirakam oleh Razak. Namun tudung dikepala ku masih lagi tidak disuruh tanggalkan oleh Razak. Part beginilah yang dikehendaki olehnya yang mahukan seorang wanita bertudung tengah duduk berdayung dan terpancut nikmat di atas balak lelaki. Setelah hampir sejam membuat aksi-aksi persetubuhan ini akhirnya Azman membaringkan semula aku di sofa itu. Kini kaki ku di kangkangkan seluas-luasnya. Balaknya terus ditujah ke dalam puki ku. Ku rasa Azman semakin hampir kepada kemuncak pancutanya. Dinding puki semakin merasa geselan demi geselan dari balaknya itu. Kemutan puki ku juga semakin rancak yang menandakan aku juga hendak terpancut lagi. Tujahan-tujahan keras dan bertenaga dari Azman tidak dapat kebendung lagi. Razak sempat mengarahkan Azman memancutkan ke muka ku kerana katanya lebih cantik lagi kerana aku masih memakai tudung itu untuk dirakamkan. Dalam beberapa kali sorong tarik yang padu dari balak Azman itu aku telah terpancut lagi air nikmat ku yang sungguh sedap itu. Dan Azman juga mencabut balaknya dari puki ku lalu ditujukan ke muka ku dan akhirnya lebih sepuluh kali ledakkan air maninya terpancut keseluruh muka ku hingga membasahi separuh tepi-tepi tudung dekat muka ku itu. Sehingga habis hingga ke akhir aliran air maninya juga dilapkan dengan menggunakan tudung ku. Aku berasa sungguh puas persetubuhan ku kali ini walaupun hati ku berasa takut kedapatan oleh suami keadaan tudung ku yang basah dengan air mani Azman yang banyak tadi. Pening kepala ku pun beransur-ansur hilang kesan aksi-aksi kami itu tadi. Melihat aku yang telah sedar sepenuhnya si Razak telah menggugut aku dengan pita rakamannya yang telah dirakamnya tadi supaya aku merahsiakan perkara ini. Jika tidak dia akan menyebarkan pita rakaman itu seluruh kawasan perumahan tersebut. Aku pun bersetuju kerana takut diketahui perbuatan ku ini oleh suami ku dan kepada kenalan ku di seluruh taman perumahan tersebut. Pasti akan membawa sesuatu benca kepada diri ku kata ku dalam hati jika tidak memberi kerjasama kepada mereka. Mereka berjanji tidak akan menyebarkan pita tersebut dan akan menyimpannya sebagai koleksi peribadi mereka dan aku pula disuruh berjanji akan terus melayan mereka apabila diperlukan. Setelah persetujuan dicapai si Razak menceritakan bahawa dia adalah seorang produser wayang-wayang lucah dan bekerjasama dengan salah satu syarikat wayang lucah di Amerika. Si Azman itu pula adalah salah seorang pelakon lelakinya. Kemudian aku dibawa naik ke tingkat atas rumah tersebut untuk melihat sendiri bilik stadio yang baru siap dibina. Ada tiga buah bilik sederhana yang telah dihias indah dan sebuah bilik yang luas dan besar yang masing-masing telah lengkap dengan lampu stadio untuk rakaman. Razak menawarkan aku berlakon di sana dan aku akan mendapat banyak balak yang akan memuaskan nafsu ganas bersetubuh ku itu. Dia juga berjanji akan memberikan aku bayaran yang tinggi iaitu RM10 000.00 bagi sebuah film yang akan dihasilkan jika menerimanya. Dan film tersebut hanya akan dipasarkan di Amerika dan Eropah sahaja. Aku menjadi serba salah dibuatnya. Aku perlu memikirkan risikonya jika aku enggan menerima tawaran tersebut. Jika enggan aku takut pita rakaman tadi akan di hebohkan suami ku pula pasti akan menceraikan ku dan semua jiran perumahan akan memandang serong kepada ku. Tetapi jika aku menerimanya aku akan dapat wang ganjaran yang lumayan juga dapat banyak balak yang pasti akan memuaskan pukiku dan gelora nafsu ku yang selama ini ku pendam. Aku pun akhirnya bersetuju dengan syarat-syarat tersebut dan yang pasti suami ku tidak akan tahu akan hal ini. Kami akhirnya menandatangani satu kontrak perjanjian tersebut bersama-sama tanda persetujuan mutlak. Yang pasti aku diberitahu bahawa imej ku memakai tudung semasa lakonan itu nanti mesti dikekalkan untuk menghasilkan film-film yang sangat panas dan hebat.”

Posts