OhCerita

Berzina Dengan Mak Mertua

Jali bersiap sedia untuk keluar menjemput ibu mertuanya yang datang dari kampung di perhentian bas. Secara kebetulan isteri dan anak anak Jali tiada di rumah kerana menghadiri satu majlis jamuan. Ibu mertuanya baru berusia 39 tahun dan sudah 5 tahun menjanda kerana kematian suami. Ibu mertuanya bernikah pada usia yang sangat muda dan melahirkan Suhana, isterinya sewaktu berusia 15 tahun. Suhana adalah satu-satunya anak mereka. Pertama kali bertemu dengan ibu mertuanya, hati Jali sudah berdetak. Dia tidak menyangka yang mak Suhana secantik itu dan masih menawan. Selama 4 tahun berkahwin dengan Suhana dan dikurniakan dengan 2 orang anak Jali sudah beberapa kali cuba mengoda ibu mertuanya. Walaupun pelbagai cara dan umpan yang telah dilakukan olehnya tapi usaha Jali masih belum membuahkan hasil yang memuaskan. Pada malam itu Jali dah bertekad untuk menodai kesucian ibu mertuanya. Lagipun dia rasa rugi sangat jika tak di sembelih.kijang yang dah pun termasuk ke dalam perangkap. Lauk yang kelihatan sebegitu enak takkan nak dibiarkan saja. Jali membelukkan keretanya ke jalan tanah merah di sebuah estet getah . Sudah jauh daripada jalan besar, baru dia berhenti di bawah pokok-pokok getah. Jam dah pukul 10.35 malam ketika itu. Lampu besar dimatikannya. Manakala lampu kecil di dalam kereta dinyalakan. Enjin dibiarkan hidup untuk menjana air-cond. Jali tersenyum melerek. Dalam kepalanya sudah mencongak-congak pelbagai pelan iblis untuk meratah tubuh montok ibu mertuanya. Kini dia pasti betul ibu mertuanya dah tak boleh lari dari perancangan maksiatnya. Sebaik sahaja Jali memberhentikan kereta tadi, dia dah mula bertubi tubi mencium ibu metuanya. Walaupun ciumannya tidak berbalas namun Jali tetap meneruskan kerakusannya. Bertubi tubi muka ibu metuanya dicium sampai dah mula naik kemerahan, Sambil itu, Jali mula bertindak mengambil kesempatan meraba dan meramas-ramas dua buah gunung ibu metuanya. Semasa Jali berbuat begitu, badanibu mertuanya mengeliat kuat. Nyata ibu mertuanya tidak mengemari akan pelakuan Amir terhadapnya. Nafasnya keluar masuk.deras. Sekali-sekala dia menarik nafas panjang. Mulutnya mula merengek “Janganlah Jali…… Kenapa tak senonoh ni…. Mak tak nak begini…..tolongg laa Jali” . “Es es es es es….. Mak nie cantiklah….”, rengek dan bisek Jali sambil meramas-ramas buah dada ibu mertuanya. Jali bertindak semakin liar. Dia mula membuka butang kebaya ibu mertuanya. Ibu mertuanya meronta ronta cuba menghalang. Namun ternyata Jali cukup faham dan mahir untuk membataskan penentangan ibu mertuanya. Tangan Jali mula menjalar, meraba-raba tetek ibu mertuanya secara kulit ke kulit. Kalau tadi tetek ibu mertuanya masih tersorok di dalam coli tapi kini segalanya sudah terdedah, tersembul menanti perhatian daripada Jali. Hasil dari ketekunan usaha merobek kebaya yang dipakai oleh ibu mertuanya, Jali dihidangkan dengan kemerahan puting tetek ibu mertuanya yang membuatkan Jali menelan air liur dan tersentak kekaguman. Jari jemari Jali mulai menyukat nyukat di serata pelusuk tetek ibu mertuanya. Ternyata tetek itu masih pejal dan mengkal. Berbeza dengan tetek isterinya yang kurus itu. Ia membangkitkan keberahian Jali ke tahap maksima dan nafsu lelaki tidak boleh dikawal lagi. Perlahan lahan Jali merebahkan kerusi mereka berdua. Dengan pantas badannya merintangi pada bahagian pusat ibu mertuanya. Jali berkedudukan mengereng dengan menghala pandangan ke arah kaki ibu mertuanya. Jali bertindak begitu untuk membataskan ruang pergerakkan tangan ibu mertuanya. Dengan itu tangan ibu mertuanya kini hanya mampu mempertahankan auratnya setakat paras dada sahaja. Ternyata tindakan Jali itu adalah untuk memudahkan tangannya menjalar masuk ke dalam kain pula. Rengekan ibu mertuanya supaya tidak diperlakukan sedemikian, tidak dihiraukan oleh Jali. Kali ini Jali nekad untuk menikmati kemontokan tubuh ibu mertuanya sepuas-puasnya. Semakin ibu mertuanya merayu semakin ghairah hajat Jali untuk menyingkap rahsia yang tersembunyi di dalam kain ibu mertuanya. Sambil tangan kiri Amir menyelak kain, tangan kanannya pula dengan mudah menyelok masuk ke dalam kain tersebut. Jali tidak menunggu lama. Arah tuju tangannya ialah pada panties kat celah kangkang ibu mertuanya. Sesampai tangannya di situ, Amir mengorak senyum lebar. Tangannya sudah menemui sasaran. Telapak tangannya sudah menekap pada bukit berapit ibu mertuanya. Walaupun masih berlapik, namun kehangatannya meresap ke tapak tangan Jali. Hatinya kian membara. Jali merapatkan mulutnya ke telinga ibu mertuanya dan mula mengucapkan kata-kata saying dan mengoda ibu mertuanya untuk tidak terus melawan dan memberikan kerjasama. Akal ibu mertuanya mulai kebinggungan dan buntu. Dia merasakan dirinya telah tewas kepada Jali. “Kesianlah pada mak..Jali. Tolonglah jangan mak diperlakukan sebegini..rayu ibu mertuanya. Dengan sayunya ibu mertuanya menagih simpati dari Jali. Jali hanya menguntumkan senyum. Dia sedar bahawa ibu mertuanya sudah tidak berupaya melawan. “Ok, saya tidak akan mengapa-gapakan mak…,tapi mak kena setuju dengan satu syarat”. Baiklah mak akan setuju dengan apa sahaja syarat kau, asalkan kau lepaskan mak, kata ibu mertuanya denga teresak-esak. Jali mengorak senyum.yang bersaratkan kecenderungan maksiat. Sambil tersengeh, Jali menarik tangan ibu mertuanya dan meletakkannya pada batang pelirnya yang sedang mengeras…Jali terseyum nakal, manakala ibu mertuanya tersentak dan cuba menarik kembali tangannya. Tetapi pantas ditahan oleh Jali. “tadi mak berjanji untuk menunaikan satu syarat saya, untuk dilepaskan.” Apa yang saya nak mak buat ialah mengurut batang saya sehingga saya pancut, kata Jali dengan tegas. Ibu mertuanya terkedu. Dengan terpaksa ibu mertuanya menghulurkan kembali tangannya ke batang pelir Jali.. Jali tersenyum..Rancangannya sudah berjaya..Dia yakin pelannya untuk mengoda ibu mertuanya ini akan Berjaya… Pelahan-lahan ibu mertuanya mengosok batang pelir Jali diluar seluarnya. “Kalu mak nak saya cepat pancut lebih baik mak buka seluar saya dan lancapkan saya. Lagi mudah dan cepat kita boleh balik ke rumah” Jali memberikan cadangan kepada ibu mertuanya. Ibu mertuanya kelihatan seba salah dan teragak-agak. Pelahan-lahan ibu mertuanya membuka zip seluar Jali dan terus melucutkannya. “Mungkin inilah kali pertama ibu mertuanya melihat kebogelan tubuh seorang lelaki selain daripada suaminya” detak hati Jali. Batang pelir Jali sudah cukup tegang dan keras. Terkejut ibu mertuanya melihat senjata menantunya Jali. Dia tidak menyangka Jali yang bertubuh kurus mempunyai batang pelir yang secantik itu. Kepala pelirnya seperti cendawan kembang, dan batangnya cukup besar bagiakan tidak munasabah untuk berada pada seorang yang sekurus itu. Jali mulai perasan perubahan yang ditunjukkan oleh ibu mertuanya apabila terpandang akan senjatanya. Dia tahu ramai wanita yang telah tewas apabila terpandang kejantanannya itu. Keimanan ibu mertuanya mulai goyah. Hati Jali bersorak..pelahan-lahan Jali menarik tangan ibu mertuanya dan melakapkannya pada pelirnya yang sedang mencanak itu. Desakkan syahwat Jali sudah cukup meluap luap. Dia tidak mahu banyak membuang masa. Dah lama Jali kepingan daging ibu mertuanya. Namun Jali faham, segala-segala perlu dilakukan dengan cermat dan teratur, kerana dia mahu memastikan ini tidak akan menjadi kali terakhir dia dapat merasa kenikmatan tubuh montok ibu mertuanya. Oleh itu dia harus bersabar dan memastikan bahawa ibu mertuanya melakukan persetubuhan dengannya nanti adalah dengan kerelaan hati dan memberikan kepuasaan yang tak terhingga kepadanya. Mata ibu mertuanya mulai layu…tangannya turun naik..turun naik ..melancapkan pelir Jali.. dada ibu mertuanya berombak dan puting teteknya mengerass. Tangan Jali mulai merayap, mencapai puting sebelah kiri. Diuli-ulinya puting tetek ibu mertuanya sehingga kemerah-merahan. Mata ibu mertuanya mulai terpejam. Pelahan-lahan Jali merungkaikan kebaya yang dipakai dan menarik turun kain yang membaluti tubuh ibu mertuanya sehingga tiada Seurat benang pun menutupi tubuh montok ibu mertuanya. Jali mula mengatur langkap untuk menakhodakan pelayarannya. Perlahan lahan dia bergerak ke celah-celah paha ibu mertuanya. Sambil bercelapak di situ Jali memperbetulkan kedudukannya supaya cukup selesa. Jali mencapai kedua belah pergelangan kaki ibu mertuanya dan diangkat ke atas. Dengan segera Jali melipatkan sepasang kaki itu sehinggalah lutut ibu mertuanya berkedudukan hampir ke paras teteknya sendiri. Dengan kaki ibu mertuanya yang dah terlipat ke atas sebegitu, tinggallah lurah hutan yang berkeadaan tersembul dan terkopak sejelas jelasnya. Jali meludah sedikit ke tapak tangannya. Jari jarinya yang basah itu disapukan pada lubang rekahan itu. Jali menggosok gosok lubang puki ibu mertuanya dengan penuh kasih sayang. Amir asyik dan seronok memberikan sentuhan sentuhan terakhir pada hutan yang sudah lama tidak dibajak itu. Tundunnya walaupun sudah lama tidak disentuh orang namun masih terjaga dan mengiurkan. Mata ibu mertuanya nampak kuyu dan hayal. Mulutnya ternganga sedikit sambil lidahnya terjilat pelat pada bibirnya sendiri. Belaian jari jari Jali.telah membawakan suatu rasa kesedapan pada puki ibu mertuanya. Batang Jali pula terhangguk-hangguk dan sudah cukup keras. Air mazi meleh dari lubang batang Jali . Jali mulai membasahi batang pelirnya dengan air liur. Apabila pasti cukup kelicinan, dia pun mengacukan kepala pelirnya pada gerbang lubang puki ibu mertunaya. Perlahan lahan kepala pelir Jali menyondol nyondol dicelah tangkupan kelopak puki ibu mertuanya. Bahan pelicin pada pelir dan puki mertuanya ternyata mencukupi. Walaupun begitu bukan mudah untuk kepala pelir Jali melepasi pintu masuk puki ibu mertuanya. Jali seorang yang berpengalaman…sudah berpuluh-puluh perempuan ditidurinya. Tidak terbilang anak dara, bini orang, janda, bohsia yang sudah diratahnya. Melalui pengalaman, Jali bukan sahaja mahir malah sudah bisa membaca kehendak dan keinginan perempuan. Dia hanya membiarkan kepala pelirnya bermain-main dibibir puki sahaja. Mengacah-ngacah ke pintu makam, menunggu waktu yang sesuai untuk menerjah. Ibu mertuanya semakin tidak keruan… dia mulai kemaruk mahu merasai batang menantunya Jali. Jali berhenti sejenak untuk memerhatikan reaksi ibu mertuanya. Jali pun terus memasukkan lagi pelirnya ke dalam lubang puki ibu mertuanya. Dia tahu benar bahawa selepas ini ibu mertuanya akan menjadi miliknya. Kepala pelir Jali dengan bertambah garangnya meneruskan hentakkan menujah ke sasaran. Jali menolakkan lagi pelirnya ke dalam. Kali ini ia masuk sekerat batang. “Aduhhhh… Pedihnya.” Ibu mertuanya bersuara merengek kesakitan. Amir pun berehat seketika. Sambil berehat itu, tangannya terus meraba dan meramas buah dada ibu mertuanya itu. Jali menarik nafas lagi. Pada fikiran Jali, apa yang nak ditahan-tahan lagi, semua dah masuk. Dalam keadaan itu Jali mendakap ibu mertuanya dan melangsungkan hayunan keramat. Jali juga cuba bertindak untuk meringankan kesakitan pantat ibu mertuanya. Mulut Amir digerakkan ke arah tetek ibu mertuanya. Ianya singgah tepat pada puting sebelah kiri. Dengan penuh kepakaran lidah Jali mengelintir puting tetek. Akibat dah terlalu geram Jali terus pula menyonyot buah dada. Semakin dinyonyot semakin mengeliat badan ibu mertuanya. Tangan ibu mertuanya mula merangkul erat tengkuk Jali Lendir lendir syahwat mula terbit membasahi lubang puki ibu mertuanya. Sudah pasti keadaan ini menambahkan kelicinan dan kelazatan bagi pelir Jali untuk terus meneruskan kemaraan. Jali merasai kenikmatan yang amat sangat. Lubang puki ibu mertuanya bagaikan meyedut batang pelirnya. Kemutan-kemutan kecil bagaikan membelai pelir Jali. Punggung Jali mula turun naik. Ini maknanya, Jali sudah mula menghenjut. Namun begitu, mulutnya masih menyonyot puting tetek ibu mertuanya. Teknik dua aktiviti yang berjalan serentak itu ternyata amat berkesan. Ia bukan saja berjaya melunturkan kesakitan pada puki ibu mertuanya malah ia juga telah menyuntik limpahan kenikmatan yang tidak pernah dialaminya. Tak lama kemudian, ibu mertuanya merayu,” Jaliiiiiiiiiii…, Mak dah tak tahan ni. OOOhhh…. Nikmatnya …..” Berdengus dengus ibu mertuanya mengucapkan lafaz kesedapan yang dirasainya. Jali terus-terusan menghenjut. Manakala badan ibu mertuanya sudah mula meronta-rota. Tangannya terkapai-kapai. Nafasnya mula tersekat-sekat. Jali masih terus menghenjut. Tiba-tiba ibu mertuanya menjerit kuat dan panjang ,” Arhhhhhhhhhhhrrrrrrrrrrh” “Sedap sungguh berzina dengan Mak ni…. Tapi saya dah tak tahan sangat lagi… saya perlu lepaskan nafsu ni kat dalam puki Mak.” Sambil Jali terus menghentak lubang puki ibu mertuanya terangguk angguk menyatakan kerelaannya. Serentak dengan itu Jali pun menjerit kesedapan. Air mani Jali yang dah seminggu bertakung itu pun meledak keluar. Lima das ledakkan padu dilepaskan oleh kepala pelir Jali. Kemudiannya diiringi pula beberapa das ledakkan ringan. Kencing putih yang melekit lekit itu tersimbah dan terpalit dengan banyaknya pada pintu rahim ibu mertuanya. Jali tersungkur di dada ibu mertuanya. lemah longlaiApa tidaknya, hampir setengah cawan air mani Jali dah terpancut ke dalam lubang puki ibu mertuanya Takungan air benih yang cukup likat memenuhi setiap rongga di dalam lubang puki ibu mertuanya. Kedua-dua mereka melenguh keletihan, namun tersenyum kepuasan. Jali merapatkan mulutnya dan mengucup pipi ibu mertuanya dan mengucapkan ..terima-kasih mak… Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related

Posts