OhCerita

Bomb Sex Biras

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu |

Bombsex Biras ‘Abang . Masuklah’ pelawa biras aku Raodah yang gempal, bini adik ipar aku Seman. Aku memanggil dia Odah saja. Orangnya berkulit cerah, tinggi lebih kurang 4 1/2 kaki sahaja tetapi mempunyai tetek yang amat besar iaitu saiz 42D. Berumur 48 tahun dan mempunyai anak seramai 5 orang. Yang sulong berumur 26 tahun dan yang bongsu 3 tahun. Suaminya aku panggil Man, yang bekerja sebagai jurukimpal di KTM. Untuk menyara isteri dan 5 orang anaknya, ipar aku ini akan berkerja lebih masa dan setiap hari pulang lewat secepat2nya jam 10 malam. Yang menyedihnya ipar aku ni mati pucuk dan walaupun telah berusaha berubat dimerata tempat, tapi tidak pulih sehingga ini. Perkara ini diberitahu oleh bini dia pada aku 2 tahun yang lalu. Maka aku lah yang membawa ipar aku ini untuk berubat kalau luar kawasan KL kerana dia tiada kenderaan. Akhirnya dia putus asa dan tidak lagi mahu berubat. ‘Man kau kena terus berubat nanti camna dengan bini kau. Kesian dia yang masih muda, tambah lagi ody dia dah lah macam tu. Abang takut nanti ada orang yang kacau dia. Maklum lah dia masih muda’ nasihat aku kepada ipar aku. ‘Takpa lah abang. Apa2 Man serah kepada abang sahaja. Kalau dia nak pi bersiar2 abang tolong lah bawa kerana Man bukan ada kereta’. Adik ipar aku ini amat telus dan pernah meminta aku teman bini dia dan kalau bini dia terlalu gian untuk dikongkek, dia akan bagitahu aku untuk memuaskan nafsu bininya. Mereka tinggal di flat Bangsar, sewaan KTM. Tujuan ipar ku berkata demikian supaya tiada orang lain ambil kesempatan atas bini nya. Lagipun aku lah yang membantu mereka ketika kesempitan wang. ‘Dosa tu Man. Hang kena tanya Odah dulu, nanti apa kata dia pula. Lepas tu bagitau abang. Abang takut hang menyesal nanti’. ‘Man tak kisah abang. Aang tak tau, Odah ni kuat setim. La ni yang Man boleh buat cuma jolok burit dia dengan jari saja dan ramas2 tetek besar dia. Pasal tu tetek dia jadi terlalu besar sekarang, dah naik jadi saiz 43D. Kalau dia setim sangat tak boleh kontrol, dia ambil pisang tanduk jolok puki dia sampai dia puas. Man takut orang lain, jolok burit dia abang’. Pada orang lain yang dapat lebih baik abang yang puaskan dia. Man dah bagitau Odah dan dia rela kalau abang yang henjut burit dia’ Terkejut aku mendengar kata2 ipar aku ini. Sebab itu lah agaknya tetek bini dia betambah besar hingga jdi saiz 43 D. Satu masa nanti aku akan jadikan tetek bini dia jadi 45D pula. Kesian aku pada ipar aku ini. Tapi sebenarnya aku sejak lama dulu lagi memang teringin sangat dengan bini dia kerana geram tetek nya yang terlalu besar disamping bontot yang lebar besar. Aku bertekat nanti untuk menggomol, meramas tetek besar Odah, henjut burit miang dia dan termasuk mengongkek lubang bontot dia. Biar dia puas dan aku bayangkan Odah akan meraung kesedapan. Peluang ini tak akan ku lepaskan. ‘Man tak ada kat umah. Dia kerja katanya pulang jam 11 malam nanti’ kata Odah. Abang masuklah. Nanti Odah buat air’ ‘Saja abang mai sini nak tengok Odah. Dah lama tak jumpa’ kata aku. ‘ Aiiiiiih…..baru 2 hari dulu dah mai, kata dah lama tak jumpa. Abang ni nak mai tengok Odah atau rindu nak tengok tetek Odah yang besar ni. Tu nak ramas dan hisap la tu. Hi……hi…..hi….. Macam Odah tak tau. Odah pun rindu jugak kat batang abang yang panjang tu. Masuklah Abang. Man tak ada kat rumah. Tengah malam nanti la baru balik kerja” pelawa biras aku Saodah yang aku panggil Odah saja. Orangnya chubby sikit berkulit cerah tinggi 4’ 8″ dan memiliki tetek yang sungguh besar bersaiz 43D. Masa dia mula mula berkahwin dengan adik ipar aku dulu saiz teteknya besar juga tapi taklah macam sekarang. Untuk melindungi tetek besarnya maka kerapkali dia memakai baju bersaiz besar atau baju kelawar. Tetapi baju baju tersebut tidak dapat melindungi teteknya yang terlalu besar macam gunung itu. Dia kini berumur 46 tahun. Mempunyai anak seramai 5 orang yang sulung berumur 21 tahun dan bongsu 3 tahun. Itu adalah saiz coli yang aku beli untuk dia setahun yang sudah. Tapi kini aku tengok teteknya macam bertambah besar lagi. Suami dia Rahman 50 tahun saorang tukang kimpal dengan KTM. Akibat mengalami penyakit kencing manis yang teruk maka sebelah kakinya dari pangkal lutut terpaksalah dipotong. Disebabkan penyakit itu juga dia mengalami mati pucuk sejak 3 tahun lalu. Puas aku bawa dia berubat dimerata tempat bertahun tahun samada secara traditional atau moden dan sehingga dia tidak lagi mahu meneruskan nya “Hang kena terus berubat Man nanti camna dengan bini hang. Hang kata dulu Odah kuat sex nanti camna. Abang takut nanti orang lain ambil kesempatan pada dia pulak. Orang jantan memang suka badan macam bini hang terutama tetek dia yang besar gajah tu. Jadi sekarang hang nak puaskan dia hang buat macam mana. Berapa lama sekali hang main dengan dia?” tanya aku kepada adik ipar aku. Dalam kes macam ni. aku dengan dia memang tidak berselindung. ” Tak mau dah abang dah tak larat. Masa terbuang duit banyak abis tapi tak jugak baik. Man ni bukan banyak duit. Memang Man risau takut jiran-jiran tahu Man mati pucuk dan depa ambik kesempatan ats diri Odah pulak. Odah pulak tu kerap sangat nak main kadang-kadang seminggu sampai 3 kali. Bila dia nak dan Man sama setim Man cuma jolok dengan jari dan jilat burit dia sampai lubang burit dia mengemut. Man kena lah uli dan ramas tetek besar dia lama-lama bagi dia puas. Kadang kadang dia jolok burit dia dengan pisang besar” terang adik ipar aku.  “Ohhhhhhhh……..macam tu. Abang kesian lah kat hang dan Odah tapi nak buat macam mana. Nak bantu Odah pun dia bukan bini abang. Tu sebabnya abang tengok tetek dia bertambah besar sekarang. Berapa saiz tetek dia Man?” kata aku. Tak disangka-sangka adik ipar aku tanya aku. “Abang tak teringin ke dengan Saodah? Tetek dia la ni dah jadi 44D. Pada dia buat tak senonoh dengan orang lain biarlah dia dengan abang saja. Man tak kisah sekurang-kurangnya jiran-jiran pun tak tahu dan tak heboh nanti” Aku memang terkejut besar. Tak sangka pulak adik ipar aku sanggup berkata demikian. Aku sememang nya ghairah sangat dengan biras aku ini terutamanya tetek dia yang amat besar itu. Jadi inilah peluang keemasan aku untuk menguli dan merenyam tetek besar dia dan yang pasti tentu cipap apam tembam dia akan kerjakan sepuas-puasnya. ” Tu hang kena tanya Saodah dulu. Nanti dia tak mau susah jadinya” kata aku. ” Man dah lama bincang dengan Odah pasal ini. Dia kata dia serah saja pada Man kalau Man izin. Mula hari ni abang buat lah apa yang patut kat Saodah. Tak apa Man tak marah.” kata adik ipar aku. Peristiwa tersebut berlaku lebih kurang 1 1/2 tahun dulu. Sejak itu cipap tembam biras aku ni telah aku henjut setiap minggu kadang-kadang dalam satu hari tu aku menutuh puki nya sampai 5 kali. Paling dia suka duduk mengangkang atas aku supaya batang besar panjang aku dapat masuk abis hingga ke pangkal puki nya. Batang aku pun bukan lah panjang sangat cuma 7″ saja. “Abang dah minum ke belum ni. Tah tah makan pun belum lagi tak? Ni baru pukul 9.45 pagi” kata biras aku. ” Tak mau la. Tengok Odah pun dah terus kenyang. Abang nak minum susu dan makan apam Odah leh tak Abang letih le nak gi baring sekejap” kata ku samil mencium pipi dan meramas tetek besar nya. ” Alahhhhhhhh…….Odah pun dah lama tunggu ni nak makan lemang abang. Dah banyak kali Odah makan pun tapi tak juga kenyang-kenyang. Odah nak makan lagi tapi bukan dengan mulut tapi dengan cipap Odah yang merenyam ni. Puki gatal Odah macam tak boleh terima batang lemang besar abang. Macam nak terkoyak burit Odah penuh sendat bila aang tojoh. Lepas abang cabut batang abang lubang puki Odah selalu ternganga luas sampai 4 – 5 minit. Tapi Odah cukop puas dapat klimak banyak kali ” jawapan gatal dari biras aku. Samil berjalan ke bilik aku tak lepas-lepas ramas tetek dia sambil mengusap alur pantat temam nya. Kerana dia tahu aku akan datang ke flat dia pagi tu Odah memakai T-Shirt nipis yang sendat tanpa seluar dalam.  ” Eeeeeiiiiiiiiiiiii……….tambah besar lagi tetek sayang ni. Dua tahun dulu Raman kata dah saiz 44D. Nampak macam lagi besar je.” kata ku sambil meramas tetek besar dia dan seterusnya membuka cangkok belakangnya. Sambil itu kain nya aku tanggalkan. Dia juga menanggalkan baju dan seluar panjang dan dalam aku.  ” Eeelehhhhhhhhhhh………..buat-buat tak tau saja nak tanya. Dua ari sudah kan sayang belikan Odah coli saiz 45D. Abangggggggg ……….. Odah takut la lemang abang terlalu besar sangat dan macam lebih panjang ari ni. Sayang pergi urut bagi panjang dan besar lagi ye. Ari ni tambah senak dan lagi koyak la puki Odah lepas ni. Odah takut tak boleh masuk nanti ” Aku terus baring dan Saodah terus naik celapak posisi 69. Permulaan memang itu kegemaran kami kerana Odah boleh merocoh dan menghisap batang aku sambil aku pula dapat menjilat alor pukinya yang merenyam dan menghisap julur kelentit nya.  “Sayang memang besar butuh abang ari ni sampai mulut Odah tak boleh masuk. Macam mana nak masuk dalam burit Odah nanti. Boleh masuk dan muat tak Sayanggggggg” gelinjang biras aku. Memang besar dah jadi 4″ lilitan dan panjangnya pula dah mencecah 9 “. Sebenarnya memang biras puki gatal aku lagi suka kalau batang aku bertambah besar. Malah sebelum ini pun bila batang aku berada dalan puki nya memang amat sendat betul. Apabila di tarik keluar isi kulit cipapnya seakan-akan mengikut keluar bersama. Tak rugi aku membayar dukun batin Siam sebanyak RM2 000 untuk itu.  Tak sampai 5 minit Odah bertukar posisi. Dia bangun dan melabuhkan cipap tembam licin nya atas mulut aku untuk terus di hisap. Mulut ku pulak terus menghisap tetek besarnya dan mengguli tetek nya.  Odah dah mula mengerang kesedapan dan mencarut tak tentu arah akibat terlalu setim kerana kelentit panjang nya aku hisap tak henti-henti dan banyak air melimpah ke mulut ku. Tiba-tiba dia kejang dan mencapai klamik nya yang pertama.  Tetek besarnya terus terhempap kedada aku. Matanya kuyu dan kepalanya diletak atas muka aku. Aku terus jolokkan 3 batang jari aku dalam cipapnya dan terasa kemutan yang kuat dan air puki nya meleleh keluar. Setelah beberap minit Odah turun dari badan aku dan melentang terkangkang atas tilam sebelah aku. Aku bangun dan meniarap dicelah kangkang nya dan menjilat alur burit nya serta menghisap lagi kelentit panjang nya. Saodah sudah mula meracau dan mencarut lagi kerana dah mula setim semula. “Sssaayangggggggg…..Odah tak nak butuk esar abang takut puki Odah koyakkkkkkkkkkk. Batang abaaaanggggggggggg panjang sangat takut masuk kat apam Odah nanti dia keluar kot mulut Odah pulakkkkkkk. Tapi Odah nak juga abang henjut apan tembam Odah sampai koyak walaupun tak muat ” katanya sambil membeli batang besar panjang aku.  “Sayang tutuhlah apam tembam Odah banyak-banyak kali ari sampai Odah tak boleh bangun dan tak boleh berjalan. Apam Odah dah 2 hari tak kena tibai batang abanggg.” Rengetan nya untuk membuatkan aku jadi lebih ghairah. Memang betul cakap lakinya dulu yang bini dia ni memang kuat sek.  Aku suruh biras ku sendiri ambil batang aku dan masukkan sendiri dalam apam tembam nya yang basah lencun Dia kata tak mau takut puki nya koyak nanti. Memang mengada-ngada dan gatal sangat biras aku ni. Aku terus memegang batang gajah aku dan melurut serta mengetuk-ngetukkan alur pintu puki miang biras aku ini. Aku cuba memasukkan batang aku dalam cipanya nya tapi hanya sebahagian kepala nya saja yang boleh masuk. ” Sayangggggggggggg………lubang burit Odah tak boleh muatlah batang sayanggggg. tapi abang jolok jugak biar koyak rabak lubang puki Odah yang gatal sangat ni pasal Odah nak rasa jugak. Abangggggggg………..Ramas tetek besar Odah kuat-kuat dan hisap sampai keluar susu……..Biar tetek Odah jadi tambah besar kan abang suka macam tu. Lepas abang tutuh burit miang Odah nanti abang jolok pula celah tetek Odah yang besar gajah ni. Biar batang abang pancut penuh tetek Odah” Memang merenyam betul biras aku ni. ” Aaddooiiiiiiiiiii. abangggggggggg batang abang dah mula masuk dalam puki Odah. Sendat sangatlahhhhhhhh abanggggggggg. Pelan pelan banggggggggggggg penuh sendat sangat lubang burit Odah dah tak boleh kembang lagi. Lubang dah abis kembanggggggg….banggggg……..adoiiiiiiiiiiiihhh papi abang jolok biar masuk jugak. sedap abangggggggg..tapi sakit………burit Odah koyakkkkkkkkkkkkkk banggggggggggg.” Kepala biras aku bergoyang kiri kanan sebab sakit dan sedap. Akhirnya seluruh batang besar aku masuk penuh habis dalam puki gatal biras aku ini. Aku sendiri pun rasa sendat sangat dan susah untuk disorong tarik. Isi cipap nya ikut terkeluar dengan batang besar aku dan akan masuk semula apabila aku menjolok masuk semula. Tidak sampai 3 minit cipap biras aku kemut semula tapi tidak berapa rasa sebab atang aku terlalu besar.  “Sayangggggggggggg………Odah nak kemut lagi. Ahhhhhhhhhhh……..aaaaaahhhhhhhhh aaahhhhhhh… Burit Odahhhhhh mengemuttttttttttttt niiiiiiiii ……..abanggggggg atang sayang besar tak boleh keluar dah melekat dalam cipap Odahhhhhhh. Sayang jangan pancut lagi biar puki Odah mengemut dua kali lagi baru abang pancuttttttt”  Aku rasa seluruh badan biras aku bergegar kuat termasuk tetek besarnya. Teteknya juga turut menjadi bertambah besar sebab klamik tersebut. Aku menaeik keluar batang aku secara amat perlahan kerana terlalu sendat. Keluar saja batang aku dari burit nya terlopong luas nampak sampai bahagian dalam pukinya. “Nasib baik boleh keluar dan tak melekat batang gergasi sayanggggggg dalam puki Odah. Tapi sedap sangat walaupun sakit. Odah rasa botol kicap pun lagi kecik dari batang sayangggggg. Sayang tengok lubang puki Odah masih tak boleh tutup sampai la ni. Kalau tidak terpaksa pergi klinik buat opreation.” Selepas biras aku tenang aku main semula menguli dan mengisap tetek gunung nya. Kemudian menjilat alur puki nya yang lencun kali ketiga serta menghisap kentitit panjang Odah. Cara ini cepat menaikkan berahi biras aku. Tak sampai 3 minit biras ku setim semula. Aku terus masukkan semula batang besar ku kedalam apam nya. Itupun masih susah nak masuk. Walaupun biras aku mula bercakap mencarut berahi semula aku buat tak peduli sahaja kerana aku betul-betul menghenjut apam nya semahu mahu nya. Biras ku mengerang sakit kesedapan dan aku tahu tak berapa lama lagi dia akan mengemut semula. “Sayangggggggggg………….ketat penuh apam Odahhhhhhhhhhh………nak kemut lagiiiiiiiiiiiiiiiiiii. Cepat bangggggggggggggg pancut sekali dalam urit gatal Odah biar buncit mengandungggggganak abang. Raman tak akan marah….Biar burit bini tetek besar dia koyak……tutuk laju lju abanggggggggggg……..ahhhhhhhhhhhhh” “Odahhhhhhhhhh……abang pun nak pancut niiiiiiiiiiiiii dalam burit apam tembam Odahhhhhhhh…….Aghhhhhhhhhhh” “Pancut sayangggggggggggg dalam puki gatal Odahhhhh. Odahh pun nak kemut niiiiiiiiiiiiiiiiii..Aghhhhhhhhhhhhhhhh” Serentak itu aku pancut dengan banyak nya air mani aku dalam burit Saodah dan tiada setitik pun yang keluar dari dalam cipapnya kerana dihalang oleh batang besar ku yang sendat dalam buritnya. Pada hari itu aku menghenjur biras tetek besar aku sebanyak 5 kali. Hanya pukul 4 petang baru aku pulang ke pejabat dan ke rumah pada malamnya. Dalam setiap permainan seks kami aku merakamkan dalam hp aku untuk di upload dalam komputer aku nanti. Di lain masa aku akan ceritakan pula aku menutuh burit biras aku semasa membawa dia keluar outstation diluar KL seperti di Melaka Penang Ipoh dan lain-lain tempat. Biasanya apabila membawa biras aku keluar dari KL dia akan membawa bersama anaknya yang berumur 3 tahun supaya orang akan menganggapkan kami suami ister dan suaminya memang mengizinkan aku bawa keluar bini miang nya. Kini bontot bini adik ipar ku menjadi bertambah kembang dan besar. Satu masa nanti aku akan menghenjutkan pula lubang bontok berlemaknya. Dah 6 hari aku tidak pergi ke flat biras aku kerana pergi outstation. Sudah pati biras aku yang kuat sex itu amat merenyam sekali untuk dihenjut lubang puki nya yang sentiasa gatal.Maka balik sahaja outstation pukul 9 pagi aku terus ke flatnya di Bangsar. Seperti biasa biras aku telah sedia menunggu dengan pakaian baju kelawarnya. Wajahnya ku lihat begitu ceria sekali. Maklumlah dah seminggu lubang puki gatalnya tak dirodok dengan batang besar aku. “Sayang nampak berseri lah ari ni. Abang tengok bontot sayang macam bertambah besar je dan kenapa abang tengok sayang berjalan agak mengangkang tadi? Sayang rindu abang ke? Laki sayang tak cakap apa-apa ke tentang perubahan diri dan badan sayang selama dah 6 bulan kita bersama? tanya aku pada biras aku Saodah. “Mestilah Odah berseri sebab sekejap lagi burit Odah akan dapat batang besar abang. Ni pun Odah dah tak sabar lagi nak kulom batang abang. Abang pun dah tentu gian sangat nak hisap tetek besar Odah ni kan?” jawab biras ku dengan manja. Aku terus picit dan meramas tetek besar biras aku yang kini sudah menjadi 45D. Lepas itu aku mengusap lurah cipap apam nya yang amat tembam itu. Dia pula membuka tali panggang seluar aku dan memasuk tangan nya kedalam sambil mengurut batang besar aku. “Abang pergi mengurut untuk besar batang lagi ye? Odah rasa macam lebih besar dari dulu je. Nanti bertambah bengkak dan koyaklah lubang burit Odah. Dah seminggu tak kena jolok batang abang pun Odah rasa macam lubang burit Odah masih kembang dan ternganga tak boleh tutup rapat. Tu yang abang tengok Odah berjalan macam mengengkang tu.” jawab Saodah biras sexy ku. Memang badan dia bertambah gemuk nampak jekas bontotnya bertambah besar lebar. “Laki sayang Man tak cakap apa-apa ke kat sayang” tanya ku lagi. Saodah menjawab “Memang dia tahu siap check satu badan Odah. Dia masuk jari dia dalam lubang burit Odah dan terkejut kerana katanya lubang Odah dah jadi luas sangat. Dia kata dia masuk 3 batang jari dia pun dah rasa longgar tak sedap lagi. Dia kata batang abang mesti amat besar kalau tidak macam mana lubang burit Odah boleh jadi bertambah luas dan apam Odah pun menjadi terlalu tembam membengkak. Kesian jugak Odah dengan dia tapi sapa suruh dia bagi Odah kat abang. Sekarang dia lebih main menguli dan meramas tetek Odah lama-lama. Dia kata lagi tak sakit ke lubang burit Odah sampai membengkak begitu. Odah bagitau dia mula2 memang sakit tapi sekarang rasa sedap sangat. Odah takut tetek Odah nanti jadi bertambah besar tak larat nak bawa berjalan. Tapi Odah tahu abang mesti suka amat kalau tetek Odah jadi bertambah besar lagi kan? kata biras aku sambil menyondolkan kedua-dua belah tetek nya kemuka dan mulut aku. “Abang bagi Odah hisap batang abang dulu” Aku terus melondeh seluar dan baju aku dan terus berdiri bogel dan melucutkan baju kelawar Saodah dan melemparkan nya ke tengah ruang tamu. Biras aku tidak memakai coli dan seluar dalam. Aku tanya kenapa dia kata coli dia dah tak muat lagi kalau pakai pun sebahagian besar teteknya akan berlambak keluar. Seluar dalam nya pun dah terlalu ketat dan kalau pakai jugak bahagian depan seluar nya akan masuk di lurah apam tembam nya dan bila berjalan akan mengesel kelentit nya. Nanti dia akan setim sangat dan burit nya akan mengemut basah. Jadi lebih baik dia tak pakai langsung coli dan seluar dalam nya. Tertelan air lur aku mendengar nya. Kalau cam ni senang Odah menjolok masuk jari Odah dalam lubang burit Odah.  ” Ari tu coli Odah saiz 45D kan? Sekarang tah-tah dah jadi 46D tak?” kata ku dan aku mengesakki ini tentu kerja laki dia yang mati pucuk tu. Sebab tak dapat henjut puki bini dia maka dia lepas geram menggentil dan meramas tetek besar bini dia.  “Dua ari sudah Odah ajak Kak Yati teman Odah pergi kedai untuk beli coli tapi tak ada saiz. Penjual tu ukur tetek Odah dan katanya saiz yang sesuai adalah 47D kena beli yang biasa. Tapi Odah tahu abang mesti tak suka jenis macam tu. Kan abang suruh Odah pakai yang jenis Half-Cup sahaja. Punggong Odah pun sekarang dah naik jadi 38 inci berbanding dulu 34 inci saja. Ni semua kerana batang butuh abang yang besar tu le? jawab biras gatal ku. Dia kini terus menjilat cuba mengulum batang aku. “Banggggggg………….batang sayang dah tak bolih masuk dalam mulut Odah lagiiiiiiiii. Kepala butuh abang pun tak bo;eh masukkkkkkkkkkkk ni. Camna bangggggggg. Jangan nanti lubang puki Odah pun tak muat. Kalau masuk juga bertambah koyak dan luas lagi lah lubang burit Odah. Kesian Man habis rabak lah lubang puki bini dia ari niiiiii………..banggggggg cuba abang masuk dalam lubang burit Odah boleh muat tak? Banggggggg…..Odah dah tak tahan niiiii……..dah berair sangat lubang puki Odah niiiiiiiiiiii……..banggggggggg…dah pancutttttttttttt” kata Saodah gelinjang miang. Aku tahu kalau biras aku bercakap sedemikian makna nya cipap nya memang cukup basah lencun dan cipap dia pasti akan mengemut; Aku cepat-cepat memasukkan kesemua 5 jari aku kedalam lunag puki nya dan terasa lubang puki nya mengemu kuat degan seluruh badann nya bergetar. Biasanya dalam satu-satu permainan cipap biras aku akan mengemut tak kurang dari 5 kali. Kemudian nya dia akan layu tak bermaya dan akan terlelap tidur tak sedar sehingga 10 atau 15 minit. Masa itu lah kadang2 aku akan memasukkan genggam penumbuk ke dalam lubang puki gatalnya. Ada satu ketika dulu aku menggunakan sebiji botol air mineral dan dipasangkan condom pada botol tersebut dan dilumuri dengan minyak rambut Code 18 anak nya sebagai pelicir. Memang susah untuk memasukkan nya degan botol ukuran lilit 8 inci itu berbanding 5 inci saiz lilit batang aku. Yang paling ghairah nya ialah apabila botol itu di sorong masuk dan keluae dari dalam lubang pukinya. Lubang puki nya amat sendat seperti tak bolih mengembang lagi dan apbila disorong masuk semua isi puki nya turut masuk bersama kedalam. Apabila ditarik keluar hampir kesemua isi pukinya saolah-olah melekat kuat pada botol tersebut dan akan mengikut keluar bersama. Ketika itu biji kelentit nya yang panjang akan mejadi menegak. Aku akan menghisap kelentit nya semahu-mahunya dan apabila puas aku aku meletakkan batang pelir besar aku di kedua-dua celah tetek besarnya. Dengan mengepit kedua-dua belah tetek besarnya mengguna kedua-dua belah tangan aku aku menujah tetek nya sehingga memancut penuh di dalam tetek besar hya. Sebahagian air ku memancut hingga membasahi leher dan muka nya.  Selepas mengemut kali pertama sambil berdiri aku cuba masukan batang aku dalam apam tembam biras aku. Walau pun dicuba beberapa kali tetap tak boleh masuk juga. “Kan Odah dah cakap tadi batang besar abang tentu tak muat masuk dalam lubang burit Odah. Kenapa abang pergi tambah urut jadi besar lagi. Rabak lah camni lubang puki Odah. Kesian laki Odah lubang burit miang bini dia bertambah bengkak dan luas lagi lepas ni. Mari Odah baring atas katil bagi abang senang henjut biar melekat terus dalam burit Odah” kata manja gatal biras aku. Dia berbaring dan mengangkang luas paha nya. Dia menguakkan tundun tembam nya dngan kedua-dua belah tangan nya supaya menjadi seluas-luas nya. Aku menetuk2 pintu puki nya yang terbuka luas dan mengusap batang besar aku dialur puki dan kelentitnya. Setelah membuat beberapa kali biras aku dah mula meracau semula yang menunjukkan dia akan mencapai klimek nya kali ketiga. Biras aku ni pantang kelentitnya tergesel dia akan klimek dengan cepat. Tak hairan lah pakai sekuar dalam sendat pun apabila kelentit nya bergesel semasa berjalan lubang puki nya akan mengemut sambil berjalan. Memang di amat kuat sex nya seperti kata suami nya dulu. “Banggggggg………kenapa gesel kelentit Odahhhhhhhhhhhh…………dah nak mengemut lagiiiiiiiii niiiiii………..abangggggggggggg……………….arghhhhhhh……  puki Odah mengemut lagi bannnnnnnnnnnng” Aku cepat-cepat menekan kepala batang pelir ku menutup lubang puki nya. Tangan aku terus meramas dan menguli tetek brsar nya dengan semahu-mahu nya. Rasa macam nak tertanggal tetek besarnya aku kerjakan. Kemutan ketiga ini terasa pada kepala butuh aku walaupun batang nya belum lagi masuk dalam lubang puki gatal nya. Seluruh badan nya termasuk tetek besarnya berdenyut kuat. Aku terus menekan batang aku kedalam cipapnya yang masih terkangkang luas. Aku lihat bibir cipap nya mengembang ketahap terbesar. Aku terus tekan dan sedikit demi sedikit batang ku membolosi lubang puki nya. Amat ketat dan sendat sekali saolah-olah lubang pukinya tidak boleh membesar lagi. Itu pun nasi baik air pukinya ada terlalu banyak selepas dia baru mengemut tadi. Dalam suara keletihan biras aku berkata “Kenapa sendat sangat ni bangggggggg……………adoiiiiiiiiiii…………macam nak pecah koyak lubang puki Odahhhhhhh………tak boleh bergerak langsung. Nasib baik punggong Odah besar lebar kalau tak mati Odah. Tapi sedap bangggggggg……biar bengkak koyak pun takpa Odah puas dapat batang abang. Biar padan muka laki Odah burit bini dia kena bulun batang besar sampai koyak bengkak tak buleh berjalan dua tiga hari. Jolok pelan-pelan banggggggggg takut burit Odah berdarah. Tapi batang abangggg terasa macam melekat dalam burit Odahhhhhhhhhh…………cabut pelan-prlan banggggggg” merayu biras aku. Memang aku nampak bila aku tarik keluar batang aku dari lubang puki nya nampak isi pukinya ikut keluar bersama dan apabila dijolok masuk semua isi puki nya termasuk biji kelentit nya turut ikut masuk bersama. Biras ku mengerang kuat mungkin sakit atau sedap. Selepas menyorong keluar masuk dalam lubang puki ketat gatal nya biras aku mula meracau semula yang menandakan dia akan klimek sekali lagi kali keempat. Tak sah kalau dia tak mengemut 5 kali apabila lubang puki nya di rodok. “Banggg sedapnya batang besar abanggggggg Sendat dan ketat sungguh mesti Odah tak boleh bangun dan berjalan betul dua tiga hari niiiiiii……..tapi puas bangggggggg…….batang abanggggggggggg melekat dalam lubang puki Odahhhhhhhhhhhhh………puki Odah tak boleh bergerak banggggggggggg…………..burit Odahnanti jadi tambah luassssssssssss………bengkakl sendat batang besar abangggggggggggg. Aaadoiiiiiiiiiiiiiiii bangggggggg sedapppppppp puki Odah penuh dengan batang abanggggggggg. Panjang pulak tu rasa macam masuk sampai dalam perut Odahhhhh jangan sampai keluar kat lubang punggong Odah pulakkkkkkkkkkk…….Abang Odah nak kemut lagiiiiiiiiiiiii niiiiiiiiiiiiii………banggggggggggg” Dia memeluk aku dengan erat kakinya dibelitkan kuat kepinggangdan serentak itu terus mengemut puki nya kuat sekali lagi kali keempat. Seperti biasa seluruh badan nya begetar kuat dan aku terus menguli dan meramas dan menarik tetek besarnya semahu-mahu nya seolah-olah mahu mencabut tetek nya dari badan tembam dia. Kalau laki dia tengok bini dia masa aku tengah menutuh puki bini dia dan kegairahan lubang puki bini sendat dengan batang besar aku boleh jadi dia mahu pengsan agak nya. Aku belum lagi memancut air biang aku kedalam puki miang biras aku. Biasa nya aku akan pancut sebanyak-banyak air berahi aku dalam cipap biras aku ini bila dia akan mencapai klimek kali yang kelima nanti. Tapi akau tahu biras aku akan mencapai klimek ke5 nya tak sampai 4 minit nanti. Tanpa mencabut batang aku dari cipap biras aku lubang pukinya terus aku henjut semahu-mahu aku. Walaupun masih ketat tapi dengan bantuan air pukiya yang melimpah sehingga ke cadar katil batang aku masih sendat dalam lubang buritnya. Aku berhenti sekejap menghejut dan menarik keluar batang ku dari lubang puki nya. “Sayang……sayang duduk atas abang pulak Biar abang melentang dibawah nanti dapat abang uli ramas dan hisap tetek brsar sayangggggg. Biar tetek besar sayang jadi lebih besar dan biar abang hisap puting besar panjang sayang sampai keluar air susu samil Odah pula henjut batang abang. Biar Odah sayang pula rasa duduk atas” kata ku memujuk biras aku.  “Tak mau le nanti batang panjang abang masuk dalam sangat dalam lubang burit Oadahhhhhh. Dah lah lubang burit Odah macam dah terkoyak bertambah luas nanti jadi senak pulak ila masuk terlalu dalam. Nanti mata Odah jadi putih dan terus Odah pengsan. Odah takut nanti batang besar panjang abang trus melekat kat dalam lubang burit Odah tak boleh caut lagiiiiiiii.” gurau gatal biras aku. Sememang nya itu lah kehendak dia supaya apabila dia klimek nanti dia akan hempap badan tembam dia atas badan aku sambil batang besar panjang aku tersendat melekat dalam lubang puki gatalnya. Dia terus merangkakk naik dan mengcangkong supaya lubang puki nya betul betul berada atas batang aku. Aku membantunya dengan mengoyak luas lubang puki nya supaya senang batang besar aku terus masuk dalam lubang burit gatal nya. Masalah utamanya cara begini biasanya biras aku akan terus mengemut apabila batang ku hanya beberapa kali sahaja setelah dihenjut dengan cipap apam tembam nya.  “Aduhhhhhhhhh banggggg ketatnya……burit Odah dah kembang luas bangggggg……..Abangggggg Odah nak terus hempap lubang puki Odah atas batang abangggggg sekali gus biar batang besar panjng abang terus terbenam masuk dalam lubang burit Odahhhhhhh……..biar lubang puki Odah koyak rabak terus Biar batang panjang abang cucuk masuk sampai dalam perut Odahhhhhhh………Abanggg jilat dan hisap tetek besar Odah kuat-kuat. Lepas tu abang uli ramas dan tarik tetek besar gajah melayut Odah sampai dia sampai tercabutttttt banggggggggg. Abanggggg Odah dah nak hempap lubang gatal Odah sekaranggggggg niiiii bangggggggg” ghirah biras ku.  Serentak itu dia terus melabuhkan dan menghempapkan kuat punggong besar dengan lubang puki nya betul-betul atas batang ku. Batang besar dan panjang aku terus meluncur masuk hingga habis kepangkal telurku. Semasa meluru masuk aku rasa macam batang aku mengesel saluran yang amat sempit dan terus melekat pada dinding puki biras aku. Sejak dulu aku memang tak masuk abis batang ku dalam apam biras aku takut dia senak dan menembusi lubang peranakan nya. Mata biras ku terbeliak putih keran a batang ku terlalu panjang melepasi lubang puki nya………..”

Posts