OhCerita

Bontot Kak Dewi : part 2

Hari itu aku tak kerja. Semuanya gara-gara sms yang aku terima pada paginya. Dewi : Amin nak pergi kerjaye? Aku : iye kak, nape? Dewi : Akak hari ni nak ambik mc. Amin ambiklah mc sekali dgn akak Aku : Bos akak tak kisah ke? Dewi : Akak dah tepon dia. Amin ambiklah mc. Amin tak nak akak ke? Aku : nak sgt.Pasni saya tepon bos saya, pastu kita sesama gi klinik ye kak? Dewi : Ok, akak bersiap dulu ye. Selepas menelifon bos aku, aku terus bersiap dan selesai sahaja, aku terus keluar rumah dan kelihatan kak Dewi sudah pun menunggu aku di pintu rumahnya. “Amboi, cepatnya siap.” Usikku “Biasalah, lagi cepat lagi bagus kan?” katanya “He he he.. “ Tawaku sambil mataku memandang dirinya yang sudah siap bertudung dan memakai baju kemeja satin berwarna kelabu yag agak sendat serta berseluar slack berwarna hitam. “Kenapa tengok akak macam tu?” Tanya Kak Dewi apabila dia menyedari aku memerhati tubuhnya atas bawah. “Akak nampak seksilah. Baju akak cantik, nampak cutting body akak.” Puji ku. “Aik, takkan baju jekot. Seluarnya macam mana?” kata Kak Dewi sambil berjalan menghampiri motorku. “Hai, tak boleh cakaplah kak. Makin stim nanti, ketat betul seluar akak. Nampak tundun akak yang tembam tu.” Kataku sambil menaiki motorku diikuti Kak Dewi. Aku start motor dan terus menuju ke pekan untuk ke klinik yang berhampiran. Dalam perjalan, setelah agak jauh dari kawasan setinggan, Kak Dewi sengaja memelukku erat hinggakan aku boleh merasa bonjolan dua ketul daging di dadanya yang pejal itu menghenyak belakang badanku. Maka sepanjang perjalanan pergi dan pulang dari klinik, batang aku memang sentiasa sakit menahan gelora di dalam seluar. Selepas pulang dari pekan, Kak Dewi terus masuk ke rumahnya manakala aku juga terus masuk kerumahku. Kemudian kak Dewi menelifonku. “Amin, tolong akak boleh tak?” Tanya Kak Dewi. “Boleh kak, cakap lah apa dia?” tanyaku pula. “Nanti Amin tolong manggakan pintu depan rumah akak. Mangganya ada akak sangkut di selak mangga.” Pintanya. “Boleh, tapi nanti akak terkurung kat dalam, macam mana?” tanyaku risau. “Amin janganlah risau, akak masuk rumah amin ikut pintu belakang, lagi pun bukan ke Zaid balik malam?” terang Kak Dewi. “Oh ye, baiklah kak.. Err tapi kak,sebelum tu kalau saya nak minta sesuatu boleh tak?” tanyaku. “Apa dia sayanggg…” katanya, berdebar-debar jantungku mendengar suaranya yang manja di corong telefon bimbitku. “Akak jangan tukar baju ye,akak pakai baju satin tadi dengan tudung sekali… errr… tapi pakai kain batik ye kak…” pintaku gugup. “Wahhh…. Boleh tahan juga Amin ni ye… Baiklah sayang… nanti jangan kunci pintu belakang tau. Akak nak cuci bersih-bersih dulu.” Katanya. “Baiklah kak..” kataku sambil terus meletakkan handphoneku dan terus keluar rumah dan menuju ke pintu rumah kak Dewi. Selesai sahaja aku memangga pintu rumahnya, aku masuk kembali ke rumah. Sebelum itu aku lihat dahulu di sekeliling. Tiada siapa yang kelihatan. Mak Timah, isteri Pak Seman sudah berada di kilang dan akan pulang petang nanti. Dia bekerja di kilang yang sama dengan Zaid bekerja namun sebagai pembantu kantin kilang. Pak Seman pula seperti biasa pagi-pagi sudah keluar mencari penumpang dan maghrib biasanya akan balik. Aku masuk ke rumah dan menuju ke  pintu belakang, aku buka pintu. Namun kelibat Kak Dewi masih belum kelihatan. Jam di tangan menunjukkan pukul 10.30 pagi. Tiba-tiba terdengar bunyi pintu belakang rumah kak Dewi terbuka dan terdengar bunyi mangga diketatkan. Aku intai keluar, kelihatan kak Dewi menuju ke pintu belakang rumahku dengan sebuah beg plastik. “Hah, mengintai akak ye?” katanya sejurus masuk ke rumahku. Aku hanya tersenyum sambil segera menutup pintu dan menguncinya. Aku berpaling menghadapnya yang sedang berdiri tersenyum memandangku. “Beg plastik tu isi apa kak?” tanyaku sambil merapatinya. “Seluar yang akak pakai tadi dengan coli dan seluar dalam. Kenapa?” Tanya Kak Dewi ingin tahu kenapa aku menanyakan kandungan beg plastik itu. “Oh.. saja je nak tahu. Kenapa akak bawak pakaian tu semua?” Tanya ku lagi. “Petang nanti akak boleh berpura-pura balik dari kerja. Jadi anak-anak akak nanti tak lah Tanya macam-macam. Sebab tulah akak minta Amin kunci pintu depan rumah akak.” Terangnya kepadaku. “Ooohh.. patutlah… Akak memang pandai. Eh, tadi akak cakap ada coli dan seluar dalam didalam beg plastik tu. Jadi maknanya akak tak pakailah sekarang ni?” tanyaku. “Agak-agak?” Tanya Kak Dewi sambil tersenyum. Aku tidak menjawab, malah aku merapati tubuhnya dan aku letakkan tanganku diatas dadanya. Aku usap buah dadanya yang berlapik dengan baju kemeja satin itu. Memang sah dia tidak memakai coli. Aku usap dan ramas buah dadanya lembut dan sesekali aku gentel putingnya. Perbuatan ku itu membuatkan putingnya semakin menonjol di baju kemeja satinnya. Patutlah putingnya menonjol dibaju. Kak Dewi membiarkan aku meramas buah dadanya sambil dia merenungku dan menggigit bibirnya sendiri. Kemudian dia memegang tanganku dan membawanya ke punggungnya. Aku ramas punggungnya geram. Batang aku serta merta mencanak naik di dalam seluar. Kak Dewi lantas membuka zip seluarku dan di lorotkan seluarku kebawah bersama seluar dalamku. Dia kemudiannya berlutut di hadapanku dan batangku ketika itu benar-benar tegak menghala kemukanya. Kak Dewi tersenyum melihat batangku yang keras berurat itu di hadapan matanya. Lalu dia mengusap lembut batangku dan kemudian dia menjilat dari pangkal hinggalah ke hujung. Sesekali dia menjilat lubang kencingku. Nampaknya, belum sempat hendak ke bilik dah buat dulu di dapur. Nampak sangat aku dan dia dah tak tahan sangat. “Kak, hisap batang saya kak.. jangan tanggalkan tudung ye sayang..” pintaku. Kak Dewi, tidak mempedulikan permintaanku. Diaterus menghisap kepala batangku yang kembang berkilat dan terus menghisap seluruh batangku hingga aku dapat merasai anak tekaknya menyentuh hujung batangku. “Slurrppp… hmmm.. hmmmm…” bunyi dari mulut Kak Dewi yang dipenuhi batangku menaikkan nafsuku. Kelihatan Kak Dewi memang benar-benar bernafsu menghisap batangku. Seperti kelaparan gamaknya. Hanya mata putihnya yang kelihatan dan mulutnya menghisap batangku penuh rakus bagaikan tiada hari esok. Tangan kirinya di masukkan kedalam kain batiknya yang diselakkan dan bermain-main dengan lubuk nikmatnya sendiri. Melihatkan perlakuannya itu, aku semakin hilang kawalan. Air maniku terasa hampir terkeluar. Cepat-cepat aku tarik batangku keluar dari mulut Kak Dewi. Mulut Kak Dewi terlopong sewaktu batangku tercabut keluar. Air liurnya meleleh jatuh membasahi baju kemeja satinnya. “Aminnn.. kenapa… akak nak lagiii… “ Kak Dewi merengek meminta untuk menghisap batangku. “Saya nak terpancutlah kakk…. “ jawabku. “Alahh.. takpe..lepas je dalam mulut akak… “pintanya lagi. Aku tidak menghiraukan permintaannya. Aku tarik tangannya dan dia pun bangun berdiri di hadapanku. Aku pimpin dia ke sinki dapur dan aku letakkan kedua-dua tangannya di tebing meja sinki. Kak Dewi seperti mengerti kemahuanku. Terus sahaja dia melentikkanpunggungnya ke belakang. Aku menjadi sangat ghairah memerhatikan susuk tubuhnya yang berdiri tonggek dihadapanku. Dalam keadaaan masih bertudung, memakai kemeja satin yang singkat dan sendat di pinggang, serta berkain batik, benar-benar memberahikan. Aku terus memeluknya dan menggeselkan batangku di lurah bontot tonggeknya yang lebar itu. Aku usap-usap lengan dan bahunya yang gebu itu dan aku cium kepalanya yang berbalut tudung itu. “Seksinya tubuh akak… Takkan saya biarkan tubuh ini menderita kesepian.. Izinkan saya memiliki tubuh akak… “ bisikku di telinganya. “Ohhh.. Amin…. Minnnn….“ Kak Dewi hanya merintih kecil sambil menekan-nekan bontotnya kebelakang, menenggelamkan batangku di lurah bontotnya yang lebar itu. Melihatkan Kak Dewi sudah seperti dirasuk nafsu, aku terus menyelak kain batiknya ke atas dan terpaparlah punggungnya yang lebar dan tonggek itu menjadi tatapanku. Jika malam tadi aku dapat melihatnya dalam kesamaran, kini ianya sudah pun terbentang di hadapan mata. “Sayang.. tunggu apa lagi… cepatlah masukkan.. akak tak tahanlah sayang…” rengeknya. Aku pun terus menghunuskan pedang sakti ku ke kelengkangnya. Sedikit demi sedikit batangku tenggelam di dalam lubang nikmatnya yang sungguh becak itu. Memang licin, teramat licin, namun agak sempit juga hendak aku memuatkan di dalamnya, namun aku rasa, jika Kak Dewi masih dara, pasti lebih sempit dari itu.Melihatkan aku memasukkan batangku perlahan-lahan, Kak Dewi sudah tidak dapat bertahan, dia pun terus menolak punggungnya ke belakang dan serta merta batangku menyantak ke dasar rahimnya. “Ohhhh….. sedapnya Minnnnnn…… Kerasnyaaa….. “ rintih Kak Dewi sambil mengemut batangku. Aku biarkan sejenak batangku berendam di lubuk birahnya. Kemudian aku mula menghayun batangku keluar masuk mengikut irama yang perlahan-lahan. Kak Dewi menggeliat kenikmatan menikmati irama nafsu yang aku ciptakan. “Ohhh Minnnn… ohhhhh… ahhhhhh…. Sedapppp nyaaaa….ahhhhh…” rintih Kak Dewi. Aku menikmati lubuk birahnya sambil mataku tak berhenti menatap susuk tubuh janda yang cantik itu dari belakang. Sesekali tanganku mengusap kepalanya yang bertudung itu dan kemudian turun ke tubuhnya yang berbalut kemeja satin yang singkat dan sendat. Memang nikmat aku rasakan dapat merasai tubuh wanita yang menjadi pujaan ku itu. “Pap… Pap… Pap…” Punggungnya yang tonggek dan besar itu berlaga dengan pehaku menerbitkan bunyi seperti tamparan kecil. Air berahi Kak Dewi juga terasa mengalir di  telurku dan seterusnya ke pehaku. Ohh.. memang puas siapa dapat janda ni. Tak sia-sia aku mengayat dia semalam. “Amin.. Akak tak tahan lah minn.. kaki akak lenguh…” rintih Kak Dewi. Aku pun keluarkan batangku dan terlihat batangku berkilat di selaputi air berahi Kak Dewi dengan banyak sekali. Malah ianya juga meleleh ke telurku. Kak Dewi terus menyuruhku duduk di atas kerusi dan dia menyelak kembali kain batiknya ke atas lalu duduk di atas ribaku membelakangi diriku. Sekali tekan sahaja terus terbenam batangku di dasar rahimnya. Ohh., memang sedap betul lubuk birah janda gatal nih. Kak Dewi terus menghayun punggungnya turun naik membuatkan batangku yang tegang minta dipuaskan itu turut keluar masuk di lubuk kebanjirannya. Punggungnya yang montok itu seringkali bergetar dan membuai setiap kali dia bergerak turun naik. Ia membuatkan nafsuku semakin tidak dapat bertahan. Namun, aku dapat rasakan kemutannya semakin kuat hingga hayunan punggung Kak Dewi semakin perlahan dan sukar. Malah batangku terasa di himpit dengan agak kuat dan membuatkan berahiku semakin tidak terkawal. Aku lihat tubuh Kak Dewi melentik kebelakang dan dia terus menghentikan hayunan punggungnya dan menenggelamkan batangku sedalam-dalamnya. Aku semakin tidak dapat menahan rasa gelora nafsuku. Tubuhnya yang masih bertudung dan berbaju kemeja satin yang mengikut bentuk tubuhnya itu sudah cukup membuatkan aku bernafsu. Apatah lagi menikmati tubuhnya dari belakang dengan kain batiknya hanya diselakkan ke atas hingga menampakkan bontotnya yang menjadi kegilaan ku itu. Aku semakin hampir dengan klimaks! Terasa air mani ku sudah hampir terkeluar dari terowong kencingku. Sementara Kak Dewi semakin menekan batangku ke dalam lubuk berahinya dengan dalam. Kak Dewi tiba-tiba mendengus dan tubuhnya melentik ke belakang hingga badannya bersandar ke tubuhku. Aku sudah tidak tahu apa yang hendak dilakukan. Puas aku cuba menahan air maniku dari terpancut namun nampaknya aku akan gagal. Kak Dewi menggigil sambil erangannya memenuhi seluruh ruang dapur. Nampaknya Kak Dewi klimaks. Aku mesti memberitahunya bahawa aku juga ingin klimaks. “Kak… Saya nak terpancuttt kakkkk…. “ Rintihku menahan gelora nafsu. Nampaknya Kak Dewi tidak mengendahkan amaranku. Malah dia semakin menekan batangku lebih dalam dan mengemut batangku yang semakin mengembang dan mengeras di dalam lubuk nikmatnya. Akhirnya meledaklah benih cintaku dari pundi-pundi kemaluanku. “Cruuutttt….. Cruutttttt….. Cruuttttt…..” air maniku memancut terus ke dasar rahim Kak Dewi yang rapat menghenyak kepala batangku. Aku peluk tubuh kak Dewi, menikmati benihku memancut memenuhi segenap ruang rahimnya sambil mulut dan hidungku mencium dan menghidu belakang badannya yang kelihatan basah dengan peluh yang membasahi bajunya. Kak Dewi masih lagi mengemut menikmati kepuasannya klimaks dan menikmati batangku berdenyut-denyut memuntahkan benih yang panas di lubuk berahinya. Apa yang ada di fikiran aku ketika itu adalah hanya untuk menikmati kesedapan memuntahkan benih di dalam tubuh janda yang cantik itu, janda yang merelakan tubuhnya untuk ku ratah dalam keadaan masih bertudung, berbaju kemeja satin dan berkain batik, tanpa perlu menanggalkan pakaiannya dari tubuhnya. Langsung tiada di fikiranku tentang risiko jika benihku itu menjadi dan membuahkan hasil. Aku rasa Kak Dewi juga menikmati perasaan yang sama. Kerana nafsu, kami lupa semua itu. Setelah kami berdua reda, kak Dewi pun menoleh aku yang masih memeluk belakang tubuhnya. Dia hanya tersenyum dan membelai rambutku. Aku juga turut tersenyum. Kemudian Kak Dewi bangun dari pangkuanku dan ketika itulah batangku serta merta tercabut keluar dari lubuk berahinya. Kelihatan air maniku yang sudah bersebati dengan air berahi Kak Dewi mengalir laju keluar dari belahan lubuk berahinya. “Aminnn…banyaknya amin pancut.. Kalau akak mengandung nanti macammana?” Tanya kak Dewi sambil mengesat punggungnya menggunakan kain batik yang dipakai. “Saya dah bagi tahu akak tadi, tapi akak tak ambil kisah pun. Saya tak larat nak angkat akak dalam keadaan duduk macam ni.. Abis macam mana kak?” tanyaku. “Tak tahulah Min… “jawab Kak Dewi sambil memandang ke lantai. Dari raut wajahnya kelihatan dia berasa sedih dan mungkin baru dia terfikir akan akibat dari perbuatan kami. Aku kesian melihatkan wajahnya. Lalu aku bangun dan menuju ke sinki. Aku cuci batangku yang yang berlumuran dengan lendir kami berdua tadi. Kemudian aku memaut bahunya dan ku bawa ke bilikku. Di bilik, aku biarkan dia duduk di katil. Aku lihat jam di dinding, baru pukul 11.45 pagi. Nampaknya erangannya tadi tiada siapa yang dengar kerana keluarga Pak Seman tiada di rumah, manakala anak-anak kak Dewi masih belum pulang dari sekolah. Aku lihat kak Dewi masih terduduk tanpa sebarang kata-kata. Memang nampak sangat dia dah mula menyesal. Aku duduk disebelahnya dan aku pegang tangannya erat. “Kak, saya harap akan janganlah bimbang. Bukan ke malam tadi saya dah bagi tahu.” Kataku. “Amin bagi tahu akak apa?” tanyanya dalam suara yang agak perlahan. “Saya bagi tahu bahawa selepas ni akak tak perlu risau sebab akak dah ada saya.. akak lupa ye?” tanyaku kepadanya. Kak Dewi terus memandangku. Aku renung matanya, dan aku usap peha gebunya. Mata Kak Dewi terpejam dan mulutnya sedikit ternganga. Aku terus kucup bibirnya perlahan dan tanganku kembali menjalar di segenap pelusuk tubuhnya. Kak Dewi mula kembali terangsang dengan perlakuanku. Aku baringkannya di atas katil, aku kucup dahinya lembut dan aku buka simpulan kain batiknya. Terserlah keindahan tundun Kak Dewi menjadi tatapanku. Perutnya yang sedikit buncit langsung tidak menggugat nafsuku. Aku tatap seluruh tubuhnya yang terlentang separuh bogel di hadapan mata. Hanya tudung dan kemeja satinnya yang tinggal. Aku buka butang bajunya dan aku keluarkan buah dadanya yang mengembang dari dalam bajunya sedari tadi. Kelihatan putingnya yang kehitaman tegang dan urat-urat halus kemerahan jelas terpapar di kulit buah dadanya yang putih melepakitu. Aku hisap buah dadanya dan aku mainkan putingnya semahu hatiku. Kak Dewi terus melancapkan batangku dan setelah benar-benar keras, segera di dorong batangku ke muara lubuk berahinya. Terasa lubuk berahinya kembali berair dan aku gembira dengan itu. Nampaknya Kak Dewi ini benar-benar mudah untuk dirangsang, cepat sahaja nafsunya bangkit ingin disetubuhi. Aku membenamkan batangku sekali lagi di dalam lubuk berahinya dan kami pun bermadu asmara hingga terlupa sejenak tentang keadaan sekeliling. Kami hanya inginkan kepuasan hasil kenikmatan hubungan tubuh itu. Dan sekali lagi aku menaburkan benih cintaku di dalam perut kak Dewi dan nampaknya Kak Dewi hanya menerima dengan penuh nikmat. Kami berdua terlena hingga ke petang setelah dikejutkan oleh suara anak-anak Kak Dewi dari sebelah. Dengan berat hati Kak dewi memakai kembali pakaiannya. Aku hanya memerhatikan dia tanpa sepatah kata. Setelah siap menyarungkan pakaian, dia menyerahkan bungkusan plastik berisi kain batiknya kepadaku. “Amin simpanlan kain batik akak ni. Kalau rindu tak tahan sangat, gunakanlah buat lancap.” Katanya sambil menghulurkan kepadaku. “Alah kak, macam tak nak bagi lagi je..” kataku kepadanya yang sedang menuju ke pintu belakang. Kak Dewi tidak mengendahkan kata-kataku, dia terus ingin membuka pintu dapur rumahku. Namun aku segera tahan dan aku tarik tubuhnya membuatkan dia terus berdakapan denganku rapat. “Kak… saya menyetubuhi akak bukan kerana nafsu semata. Saya ingin menyintai akak dan ingin melepaskan kesepian akak.” Kataku. Kak Dewi membisu tanpa memandang wajahku. Aku usap pipinya lembut dan aku dongakkan dagunya supaya wajahnya memandang wajahku. “Kak… jika kerana akak takutkan benih saya menjadi, saya rela bertanggungjawab. Walau pun beza umur kita jauh, lima belas tahun jaraknya, namun itu bukan alasan untuk saya tidak dapat buktikan kepada akak bahawa saya mampu menjadi suami yang baik untuk akak…” kataku sambil memandang bola matanya. Aku lepaskan pelukan dan membiarkan apakah tindakan kak Dewi selepas itu. Kak Dewi kelihatan kaku tidak berbicara. Kemudian dia berpaling dan menghadap pintu. Tangannya membuka pintu dan sebelum dia melangkah keluar, dia sempat berpaling kepadaku sambil berkata, “Bila kain batik akak tu dah kotor,bagi akak ye. Nanti akak bagi yang lain…” katanya sambil tersenyum dan terus berlalu pergi. Dari kata-katanya macam satu tindak balas yang positif. Tunggu dan lihatlah nanti… Selepas hari itu, sudah lebih seminggu aku tidak bertemunya. Cuma sesekali jika aku bertembung dengannya di halaman rumah, kami hanya tersenyum sesama sendiri tanpa menegur sapa. Jauh di sudut hati aku ingin menegurnya namun lidah aku kelu. Susah hendak aku gambarkan betapa aku semakin rasa sayang dan cinta kepadanya. Pada satu malam, sewaktu aku sedang baring hendak melelapkan mataku,aku teringat akan dirinya. Aku ambil kain batik yang ditinggalkannya kepadaku dan aku lihat banyak kesan tompokan air maniku. Tergerak di hatiku ingin menghantarnya sms mengenai perkara itu. Lalu ringan sahaja tangan aku mencapai handphone dan terus mendail. Aku : Kak, kain batik akak dah kotor. Boleh tolong cucikan? Agak lama juga aku menunggu jawapannya. Tiba-tiba hendphone ku berbunyi. Aku baca mesej yang diterima dan ternyata dia membalas. Terus sahaja kami berbalas sms. Dewi : Byk ke kotornya? Aku : Byk juga, rindulah katakan.. Dewi : Ye ke? Apa yg Amin rindukan ni? Aku : rindu akak ler.. Dewi : rindu ke stim…? Aku : Dua2 lah sayang…. Dewi : oic, akak nak tanya skit leh tak? Aku : banyak pun saya tak kisah. Apa dia kak? Dewi : betul ke apa yg amin cakap kat akak ari tu? Amin dah fikir masak2? Aku : tentang amin sudi bertanggungjawab ke? Dewi : iye Aku : saya serius kak. Akak tak caya ye? Dewi : bukan tak nak caya,tapi apa kata family amin nnti? Yelah kan, akak ni dah tua. Aku : saya tak kisah apa dia org kata. Yg penting saya nak akak. Dewi : terpulang pd amin, tapi utk pengetahuan amin, sebenarnya amin tak bertepuk sebelah tanga. Gembira aku membaca mesej yang Kak Dewi hantar. Terus sahaja bunga-bunga cinta berkembang dan aku rasakan hidup aku pada malam itu sunguh indah. Aku : kak, saya gembira dgn jawapan akak. Boleh kita jumpa mlm ni? Dewi : boleh, sekarang ye, anak2 akak dah tidur. Macam hari tu,akak tunggu di pintu belakang ye sayang. Terus sahaja aku letak handphone dan aku capai kain batiknya dan perlahan-lahan aku menuju ke pintu belakang. Terlihat kelibat Zaid tengah terkangkang tidur selepas kepenatan seharian bekerja. Masuk sahaja di bahagian dapur rumah Kak Dewi, aku terus menutup pintudan serentak itulah kak Dewi terus merangkul leherku dan kami berkucupan seolah kerinduan setahun tidak bertemu. Kami leraikan kucupan dan kak Dewi memimpinku ke biliknya. Sebelum itu, dia membuka lampu dapur agar cahayanya dapat sedikit mencuri masuk ke biliknya. Pintu bilik ditutup, dalam kesamaran cahaya dari dapur, dapat aku lihat kak Dewi memakai baju t yang sangat ketat dan singkat hingga ke pinggang. Dapat aku lihat jelas perutnya yang buncit itu dan bontotnya yang tonggek dibalutkain batik sutera yang ketat. Serta merta batangku mencanak naik dari dalam seluar. Kak Dewi meraba kelengkang ku. “Amboi.. cepatnya naik.. tak tahan sangat ke?” bisiknya “Akak seksi sangatlah malam ni…”bisikku kepadanya. Seluar pendekku di lurutkan ke bawah dan Kak Dewi terus menyuruhku duduk di tepi katil. Dia terus berlutut di kelengkangku sambil membelai batangku yang mencanak tegak di depan mukanya. Tanpa banyak bicara dia terus menghisap batangku dengan rakus. Aku menikmati batangku dihisap mulutnya yang comel itu. “uuhhh.. slurppppp…hmmmm…. Hmmmm.. hmmm.. slurppp” bunyi yang asyik keluar dari mulutnya. Kelihatan dia menghisap batangku dengan penuh nafsu. Aku memang sengaja ingin memancutkan benihku di mulutnya. Sebelum itu pun, dia pernah meminta ku untuk berbuat demikian namun aku tolak, tetapi pada malam itu, aku ingin tunaikan hajat hatinya. Kenikmatan yang aku kecapi disaat batangku sedang dihisap oleh kak Dewi mendorong nafsuku untuk memuntahkan air maniku. Aku mengerang kecil menandakan air maniku akan memancut keluar. Kak Dewi terus menghisap batangku dan kali ini dia menyumbatnya lebih dalam ke dalam mulutnya. Akhirnya berdas-das air maniku menerjah masuk ke mulutnya. Penuh mulutnya dengan air maniku namun tiada satu pun yang meleleh keluar, semuanya kak Dewi telan. “Ahhh… sedapnya… dah lama akak tak rasa air mani…” Kak Dewi kepuasan. Aku hanya mampu terbaring sambil memandangnya dalam kepenatan. Kak Dewi tahu aku kepenatan, lalu dia keluar dari bilik dan ke dapur. Tidak lama kemudian dia membawakan secawan kopi tongkat ali yang hangat untukku. Aku minum dan setelah habis, aku letakkan di meja soleknya. “Kak, bila saya boleh sarungkan cincin di jari akak?” Tanya ku kepada Kak Dewi yang telah pun berada di dalam dakapanku. “Lagi cepat lagi bagus, lagi pun akak dah rasa semacam ni. Patutnya dua hari lepas akak datang bulan,tapi sampai sekarang tak lagi.”katanya sambil membelai batangku. “Ok, kalau macam tu hujung minggu ni saya bincang dengan keluarga saya.” Kataku. “Kalau macam tu akak pun nak juga jumpa keluarga akak hujung minggu ni. Semoga mereka semua merestui ye sayang..” katanya manja sambil tangannya tak henti-henti membelai batang ku yang semakin mengembang dan mengeras itu. “Ye sayang… “ kataku sambil memeluknya erat dan terus mengucup bibirnya. Selepas berkucupan dan bermain lidah, kak Dewi sekali lagi menghisap batangku dan setelah benar-benar batangku keras, kak Dewi terus cangkung dan mengangkang di atas mukaku. Aku tahu apa yang diingini olehnya. Aku terus menjilat dan menyonyot kelentitnya. Habis basah mukaku dengan lendirnya yang masam itu. Sesekali aku lajakkan jilatanku dilubang bontotnya. Kelihatan dia seperti menggigil menahan geli akibat perbuatanku itu. Kak Dewi sudah tidak dapat bertahan, terus sahaja dia bangun dan terus duduk di atas batangku yang tegak melangit.Sekali tekan sahaja terus terbenam ke dasar rahimnya yang licin itu. “Ohh.. kak Dewi… cinta hati saya….” Rintihku Kak Dewi terus menghayun punggungnya turun naik dan aku terasa sunguh nikmat diperlakukan sebegitu oleh seorang janda yang masih berbaju t yang amat ketat serta berkain batik sutera yang ketatitu. Agak lama kami dalam posisi begitu hinggalah akhirnya kak Dewi klimaks dan terkapar lemah di atasdadaku. Aku yang masih bertenaga mengangkat tubuhnya dan meniarapkannya di atas katil. Aku berbisik kepadanya supaya menonggeng. Kak Dewi menurut kemahuanku. Dia pun menonggeng dan aku terus menyelak kain batik suteranya. Aku terus sahaja menjunamkan pedang saktiku ke dalam lubuk berahinya dan terus menghayun semahu hatiku. Kak Dewi sekali lagi mengejang kenikmatan menikmati tujahan nafsuku di lubuk nafsunya. Akhirnya aku sudah tidak dapat bertahan, aku lepaskan pancutan benihku didasar rahimnya dan kak Dewi kelihatan menikmati rahimnya di sembur cairan pekat nan hangat yang memancut keluar dari batangku yang berdenyut di dalam lubuk berahinya. Selepas kami reda, aku memberitahunya bahawa aku ingin pulang kerana baju uniform ku masih belum bergosok. Kak Dewi keberatan hendak melepaskanku, tetapi terpaksa juga kerana aku benar-benar berkeras ingin pulang.Akhirnya dia mengizinkan aku pulang. Namun setibanya kami di ruang dapurnya. Segera dia memadamkan lampu dapur dan membuka pula lampu bilik tidurnya. Namun aku masih dapat melihat dirinya kerana lampu dari bilik tidurnya menerangi sedikit ruang dapur. Aku ramas punggungnya yang tonggek dan lebar itu. “Kak, bontot akak ni powerlah” pujiku. “Alah, dah lebar Minn… “ katanya sambil memeluk pinggangku. “Kak… saya nak sesuatu boleh tak?” tanyaku. “Apa dia sayang…?” Tanya Kak Dewi pula. “Saya nak rasa bontot akak…” kata ku sambil meramas bontotnya yang dibalut kain batik sutera yang sendat itu. “boleh ke? “ Tanya Kak Dewi. “Boleh sayang… kita cuba dulu…” pujukku. “Ok, boleh tapi dengan satu syarat.” Katanya pula “Apa dia kak?” tanyaku. “Amin tak boleh balik, tidur sini dengan akak…”katanya. “Ok,saya setuju” kataku sambil segera melondehkan seluarku. “Kat sini ke?” Tanya akak dewi lagi. “Ye sayang” jawabku sambil terus memusingkan badannya dan merapatkannya di meja makan. “sabarlah sayang,tunggu ke jap ye..” katanya sambil terus menuju ke almari di dapur. Aku lihat dia mengeluarkan sebotol minyak masak dan dituangkan di atas piring. Kemudian dia membawa piring itu kepadaku dan terus sahaja dia melumurkan batangku dengan minyak masak tersebut sehingga berkilat dan licin batang aku. Sambil itu dia melancapkan batangku agar lebih keras dan tegang. “Ok, akak dah ready. Tapi Amin mesti janji..amin akan tetap setia dengan akak…” pintanya penuh berharap. “Segalanya untuk akak sayang…” kata ku sambil mengucup dahinya. Kak Dewi pun terus menonggeng di tepi meja makan. Tangannya bertongkatkan siku di meja makan sementara dia membiarkan punggungnya yang ketat dibalut batik sutera itu menjadi tatapanku. Perlahan-lahan aku mencium punggungnya dan aku segera menyelak kainnya ke atas. Aku lihat bontotnya sengaja dilentikkan supaya menambah rasa ghairahku. Aku terus cuba membenamkan batangku di lubang bontotnya dan serentak itu Kak Dewi mendesah kesakitan. “Aduhhhhh…. Minnn.. slow sikit… sakittt…” pintanya perlahan. Aku kurangkan tekanan namun aku cuba semakin mengensot ke dalam. Akhirnya kepala batangku berjaya masuk. Terlihat lubang bontot Kak Dewi seperti bergerak-gerak terkemut seolah sedang berak sembelit. Aku tambahkan lagi minyak masak dibahagian batangku yang masih belum masuk. Lalu aku tekan lagi dan akhirnya dengan dibantu oleh kelicinan minyak masak, aku berjaya menenggelamkan keseluruhan batangku di dalam lubang bontotnya.Kak Dewi menggeliat dan aku dapat lihat sedikit wajahnya dari tepi. Kelihatan mukanya berkerut menahan kesakitan. Namun tiada suara yang keluar. Aku terus menghayun batangku keluar masuk bontotnya yang tonggek dan lebar itu perlahan-lahan. Kak Dewi semakin melentikkan badannya dan membuatkan bontotnya semakin tertekan kebelakang. Ini membuatkan batangku menerjah lebih jauh ke dalam bontotnya. Setelah agak lama aku menghayun, akhirnya lubang bontotnya semakin serasi dengan batangku. Pergerakkan batangku menjadi semakin mudah dan tidak lagi seketat mula-mula tadi. Kak Dewi juga semakin mendapat rentak dengan hayunan ku. Namun sesekali dia mendesah juga akibat kesakitan dan aku akan kurangkan kelajuan untuk meredakan kesakitannya. Akhirnya aku sudah tidak dapat bertahan. Aku akhirnya melepaskan air maniku ke dalam bontotnya dan aku rendam lama-lama batangku  untuk menikmati saat itu. Impian ku untuk menikmati bontot janda yang tonggek itu akhirnya menjadi kenyataan. Punggungnya yang lebar dan tonggek itu selama ini hanya menjadi tatapan. Berkali-kali aku membazirkan benihku sebelum aku mula bersetubuh dengannya gara-gara terlalu terangsang melihat punggungnya yang tonggek dan besar itu bergetar dan berayun di sebalik kainnya yang ketat setiap kali dia berjalan. Selepas aku puas, aku keluarkan batangku dan kelihatan air maniku tidak mengalir keluar.Mungkin jumlahnya yang sedikit akibat dari persetubuhan kami yang mula-mula tadi. Aku dukung Kak Dewi masuk ke bilik bersama piring berisi minyak masak lantaran dia kelelahan akibat menahan kesakitan dibontotnya. Akhirnya aku terlena bersamanya sehingga ke waktu subuh. Seperti sebelumnya, aku akan terjaga setiap kali terdengar azan subuh dari surau berdekatan. Dan ketika itu, Kak Dewi masih belum terjaga, mungkin akibat keletihan dibelasah olehku. Sebelum aku bangun dari katil, aku lihat tubuhnya yang mengiring membelakangiku mendedahkan punggung montoknya dibaluti kain batik sutera yang ketat itu. Batangku serta merta bangkit dan terus tegang tanpa dipinta. Aku capai piring berisi minyak masak dan segera aku lumurkan batangku dengan minyak masak. Aku selak kainnya dan aku cari lubang bontotnya dengan jari. Terasa lubang bontotnya bersisa minyak masak hasil dari jolokkan aku malam itu.Aku terus menghunuskan pedang saktiku ke lubang bontotnya dan sekali tekan sahaja, hampir separuhbatangku berjaya masuk ke dalam. Kelihatan Kak Dewi masih tidak terjaga akibat perbuatanku. Aku tekan lagi hingga kesemua batangku tenggelam dan aku terus mengambil kesempatan itu menghayun batangku keluar masuk ke lubang bontot tonggeknya yang besar itu. Kak Dewi akhirnya tersedar namun dia tidak mampu berbuat apa-apa. Dia hanya mampu mendesah ketika bontotnya penuh dengan batangku yang keluar masuk. Posisinya baring mengiring itu membuatkan aku dapat menikmati susuk tubuhnya yang menggiurkan dari tepi. Punggungnya yang montok dan berisi itu kelihatan semakin tonggek dan ini membuatkan aku semakin hilang kawalan. Serta merta aku melepaskan seluruh benihku ke dalam lubang bontotnya. Kak Dewi hanya mendesah sambil memejamkan matanya. Apabila habis benih aku pancutkan, aku keluarkan batangku dan ketika itu barulah dapat ku lihat kelibat air maniku meleleh laju keluar dari lubang bontotnya. Kain batik sutera yang dipakainya kelihatan basah dengan benihku. Aku lap batang aku dengan kain yang dipakainya dan aku segera bangun dari katil. Aku lihat, Kak Dewi tidak larat untuk berbuat apa-apa. Dia hanya mampu berbaring mengiring seperti ketika aku menjolok bontotnya tadi. Matanya terpejam rapat dan dengusan nafasnya kembali normal. Nampaknya dia menyambung tidurnya.Aku kucup dahinya dan terlihat, kain batik yang aku pulangkan masih tersangkut di ampai bajunya. Aku seluk seluar dan keluarkan dompet. Terlihat kelibat not RM50. Aku keluarkan dua keping dan aku selitkan di bawah handphonenya. Aku hantar mesej ke handphonenya melalui handphone yang ku bawa. kak,terima kasih atas kerelaan akak. Saya berjanji untuk tetap setia kepada akak. Terimalah RM100 tu untuk buat belanja akak. Love u.. Sebaik sahaja handphone Kak Dewi menerima mesejku, aku terus sarung seluarku dan terus berlalu keluar dari rumah Kak Dewi, meninggalkannya terlena kepenatan sendirian…   Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related

Posts