OhCerita

Call Girls

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

Batang Suami Dihisap Pelacur #1 Saye telah diarahkan bertugas out station selama dua minggu. setelah seminggu di situ saye daah mula rindukan isteri. Bukannya apa. Rindukan pantat nya aje. Saye nii pulak mmg kaki mengongkek. Setiap hari saye nak. Jadi bila kena berjauhan macam ni, air pun naiklah ke kepala. nak cari jalang tue saye mmg berkemampuan. Tapi disni ada banyak duit pun tak guna. Sebab saye tak reti ingin cari tempatnya. nak bertanya tergamak pulak rasanya. So terpaksalah saye berpuasa aje. Pada hari Kamis tue genaplah seminggu saye tak dapat pantat. Oleh krn kerja saye habis awal, jadi saye pun baliklah ke hotel untuk rilek rilek sikit. Ketika itu jam daah pukul 1 petang. Maka saye pun makan tengahari di restoren hotel tersebut. setelah selesai makan, datanglah seorang wanita muda yanng bertugas sebagai pelayan di situ. Ada apa apa lagii yanng encik perlukan ?” Tanya pelayan tersebut pada aku. smbil bertanya die membersihkan meja makan tempat saye tu. Ketika itulah saye meninjau susuk tubuh gadis melayu berkenaan. Dari loghat tutur katanya ternyata die anak tempatan di situ. Di dalamm hati saye menjawab “aku perlukan tubuh kau sayang” Tapi tak berani saye melamarnya secara terus terang. Maklumlah tempat orang. Nanti tak pasal pasal bertelur pulak kat dahi saye ni. bohsia nii mmg cantik. Kulitnya putih dan halus. Amat sedap kalau dapat saye peluk sampai pagi. Bibirnya pula merah merkah. Sesuai benar untuk kulum batang zakar saye ni. Salutan kebaya sendat di tubuh si gadis itu cukup menyerlahkan kerampingannya. dengan hiasan rambut yanng tersanggul indah die bergaya bagaikan pengantin di atas pelamin. “Tak ada apa lagi. hanya bilnya je yanng belum selesai” Jawab aku. Pelayan itu pun pergi ke kaunter untuk mendapatkan bil berkenaan. Kemudian die pun beredarlah untuk melayani para pelanggan yanng lain. Agak lama juge baru die muncul semula di meja saye untuk menyerahkan bil. saye pun membayar jumlah tersebut dan beredar dari situ. Sampai di dalamm bilek saye pun masuk mandi. Lepas tue saye rilek rilek je smbil menonton vcd lucah. Bukannya apa je ingin senamkan sikit batang zakar saye ni. Ketika itu saye hanya bertuala sahaja. Tiba tiba terdengar bunyi ketukkan di pintu bilek aku. Oleh krn terlupa merapatkan pintu saye pun berpekik lantang “masuk !”. Si gadis pelayan tadi pun bergeraklah masuk ke dalamm bilek aku. smbil itu pintu bilek saye dengan tersendirinya terkatup kembali. Ceria sungguh perasaan saye bila melihatkan kemunculan si gadis ayu tersebut. “Maafkan saye Encik. Tapi encik nii telah tertinggal dompet kat restoren tadi” Kata gadis itu. “Ye ke ! Oh terima kasihlah krn pulangkan balik. Tapi berapa banyak wang yanng masih ada di dalamm tue ? saye selalu tak ingat jumlahnya” die pun membelek kandungan dompet saye dan mengira jumlah wang yanng ada di dalamnya. “Ada 5 427 ringgit” Jawab gadis itu. “Um!. Kamu nii seorang yanng jujur. Dan cantik pulak tu. Ambillah 50 ringgit sebagai hadiah” Bukan main tersenyum lagii die smbil mengambil sekeping note 50 berkenaan. Lepas tue barulah die menggembalikan dompet itu pada aku. Sebelum sempat die mengatur gerak untuk keluar saye bertanyakan namanya. “Abang bolih panggil saye Jenna” Jawabnya lembut. “Um. Jenna. Manis nama tu. Macam orangnya juga. Berapa umur Jenna sekarang ?” Tanya saye lagi. “Tiga bulan lagii saye genaplah 18 tahun” Jawabnya ringkas. “Jadi Jenna sdg tunggu spm lah ni. Minggu depan keputusan keluar. So lepas nii ingin ke mana? Kolej? Mahal gak perbelanjaannya tu” saye memperjelaskan pada Jenna. “Ye Jenna tau mmg mahal. Itu pasal Jenna kerja kat sini. untuk tampung perbelanjaan tue nanti. nak harapkan orang tua mmg tak ke manalah jawabnya. Tapi gaji kat sini sikit sangat. banyak lagii yanng masih tak cukup” Terang Jenna dengan lebih mendalam. Saye turut berasa simpati mendengarkan masalah yanng dihadapinya. Tapi semakin simpati semakin keras pulak batang zakar saye ni. Geram sungguh melihatkan kemontokkan tubuh Jenna. Teringin sangat tangan saye nii ingin gosok kat bawah perutnya itu. Pantas saye bangun da n bergerak ke pintu. Selepas ianya dikunci saye pun bersandar pada pintu tersebut. Sengaja saye bersandar di situ supaya die tiada ruang untuk melarikan diri. Ketika itu saye mmg daah bertekad ingin kongkek pantat Jenna. Apa jadi sekali pun die mesti saye pujuk sampai cair. Kalau pujuk pun tak menjadi mmg kena rogol lah bohsia nii nanti. Macam mana sekali pun air benih saye akan tetap juge tersiram ke dalamm lubang pantat Jenna. “Jenna dengar sini baik baik. saye amat berminat ingin tolong Jenna. Separuh dari wang yanng ada dalamm dompet nii adalah milek Jenna. Tapi terlebih dahulu Jenna mestilah bantu penuhi keperluan aku” Tersenyum meleret die mendengarkan tawaran saye. Angka yanng melebihi 2 ribu ringgit terang benderang bercahaya di matanya. Separuh dari masalah kewangan Jenna bolih selesai dengan wang yanng sebanyak itu. “Boleh” Jawab Jenna. “Tapi bantuan apa yanng Encik Khaharr perlukan ?” Jenna mula tertanya tanya. “Erhh. Begini. dahh seminggu saye berada di sini dan seminggu jugalah saye tak dapat bersama isteri. So. kalau bolih apa kata Jenna tolong tolongkan saye mengingatinya ?” dengan bahasa yanng agak berbelit belit saye cuba menerangkan hajat terhadap Jenna. Pada mulanya die nampak agak keliru dan tidk beberapa tangkap akan maksud saye tu. Maklumlah bohsia nii selalunya agak tebal. Sebab itulah perkara perkara yanng berbentuk lamaran maksiat agak lambat untuk Jenna fahami. Seketika kemudian saye lihat wajah Jenna mula berubah. mgkin die sdh mula dapat mentafsirkan hajat yanng saye maksudkan. Mata Jenna agak terbeliak sikit. Lirik senyumannya tadi telah bertukar menjadi separuh ternganga. “Eh. Apa maksud Encik Khaharr nii ? Jenna nii bukannya wanita macam tu. Tak naklah. lagi pun Jenna masih dara. Dan kekallah hendaknya sehingga Jenna kawin nanti” dengan nada yanng agak keciwa Jenna cuba menegaskan penderiannya. Die cuba bergerak ke arah pintu. Tapi saye terlebih dahulu sempat menyambar tangannya. “Jenna tolonglah saye nii ! saye sangat sangat perlukan tubuh Jenna. kitorang buat perlahan lahan. saye jamin Jenna mesti syok nanti !” saye cuba memujuk Jenna. Smbil itu die nampaknya masih bergelut untuk keluar dari bilek. Tapi apa jadi sekali pun Jenna mmg tak akan saye lepaskan. Bilek saye tue bilek kelas satu. Jadi mmg kalis bunyi. Menjerit sekuat mana sekalipun tak siapa yanng akan tahu. saye nii pulak mmg cukup gila pasal merosakkan dara melayu. Kali terakhir saye dapat peluang tue 3 tahun lalu. Itu pun dengan bohsia dadah yanng telah terjerat ke kancah pelacuran. Taklah secantik si Jenna. Tapi 10 ribu ringgit saye telah sanggup hanguskan ke arah keinginan tersebut. Kini peluang telah datang menggolek ke riba aku. Perawan melayu secantik Jenna tue mmg pasti akan saye kongkek sebentar lagi. “Kenapa Jenna gelisah ? Nanti dulu. Cubalah bawa bertenang. Er. Apa kata jika. Jenna ambil je kesemua wang yanng ada di dalamm dompet ini. Janji Jenna mesti tidur dengan aku” saye pantas memberikan tawaran yanng berganda banyaknya. Jenna nampak tergamam dengan tawaran saye tu. Rontaannya tiba tiba terhenti. Tapi saye tahu perasaan Jenna bercelaru di dalamm usaha mempertimbangan tawaran saye tu. die tersepit di antara kekolotan konsep harga diri dengan kejayaan masa depan. Begittu lah bunyinya dua alternatif yanng terpaksa Jenna pileh. Tapi berdasarkan cita cita Jenna yanng tinggi saye sdh dapat mengagak akan arah perhitungannya. Jika Jenna benar benar gadis bijak sdh pasti die akan memileh jalan yanng menjanjikan kejayaan intelektual. Bukannya konsep harga diri yanng tidk bermanfaat itu. setelah agak lama termenung die pun memberikan jawapannya. “Ok lah. Jenna sanggup. Tapi 5 ribu tue Jenna yanng punya” Bukan main lega lagii saye mendengarkan kata kata Jenna. Lamaran saye untuk mengongkeknya telah pun disambut. Nampaknya tak perlulah saye melanjutkan tawaran sehingga 10 ribu ringgit. Persetujuan itu jelas membuktikan bahawa die nii mmg tak reti langsung tentang selok belok pelacuran. Saye berasa cukup seronok. dengan hnya bermodalkan 5 ribu ringgit si dara berkebaya sendat akan dapat saye tiduri. Sanggul indah di kepalanya buatkan saye berasa seperti bakal meniduri gadis pengantin. Harum semerbak bauan yanng dipakainya itu tambah menghidupkan lagii suasana tersebut. “Jenna tak akan menyesal. Itu janji iklas dari aku” smbil berkata kata saye mula membelai belai rambutnya. Itu hanya sebagai langkah ujian. Die nampak tenang sahaja. Segala apa yanng saye lakukan terhadapnya tidk langsung mencetuskan penentangan. dengan perkembangan yanng sebegitu rupa saye pun mula bertambah yakin dan berani. “Buangkan seluar dalamm Jenna tu. Tapi baju dan kain biarkan dulu. Lepas tue Jenna baringlah di atas katil” Kata saye smbil melucutkan tuala yanng terselit di pinggang. Maka berbogellah saye di depan mata Jenna. Apa lagi dengan keras Jenna meneguk air liur bila ternampak batang zakar saye yanng daah keras terpacak. Tercegat sekejap die mendengarkan sebegitu rupa corak arahan saye tadi. Namum tak berapa lama kemudian Jenna pun mulalah bertindak mematuhinya. die pun tunduk untuk menyelak kain belah yanng dipakai itu. smbil meneliti gerak geri Jenna tangan saye menggosok gosok batang yanng mmg daah keras. Semasa kainnya terselak saye dapat lihat bertapa putihnya peha Jenna. Cukup jelas ia terpamir di hadapan mata aku. Itulah yanng telah menghasut geram berahi saye terhadap Jenna. Perlahan lahan Jenna melucutkan seluar dalamnya. Lepas tue Jenna pun berbaringlah di atas katil seperti mana yanng telah saye arahkan Nafsu Berahi Aku macam lelaki lain juga yang tidak tahan melihat perempuan yang seksi. Apa lagi melihat tetek yang besar dan tegang. Selalunya aku akan memuaskan diri dengan melancap seorang diri. Tengok saja perempuan seksi pelir aku akan tegang dan hujungnya terus berlendir. Tetapi aku tidak mempunyai teman wanita untuk melepaskan nafsu aku. Aku berkerja sebagai mekanik elektrik. Suatu hari aku diminta membaiki penghawa dingin sebuah rumah. Apabila aku menekan loceng rumah itu muncul seorang perempuan muda. Dia hanya berkemban dengan tuala sahaja. Aku beritahu bos aku suruh datang repair penghawa dingin. Dia membenarkan aku masuk dan membawa aku ke bilik tidurnya. Dia menunjukkan tempat yang rosak. Aku sudah berahi melihat dadanya. Dia meninggalkan aku dan terus ke bilik mandi. Aku lihat beberapa helai seluar dalam jarang di atas katilnya. Aku makin berahi dan membayangkan tundunnya yang gebu dan tegang itu. Tidak lama kemudian dia muncul dengan berkemban juga. Dia sudah mandi. Dia duduk di tepi katil sambil mengusap rambutnya dengan tuala. Bayangkan apabila dia duduk di tepi katil dengan berkemban tuala pendek?. Sesekali aku menjeling dan ternampak tompok hitam di celah kangkangnya. Aku terus membaiki penghawa dingin itu. “Mana keluarga you” tanya aku kerana tidak ada orang lain di rumah itu. “I tinggal dengan dua kawan. Tapi kawan I balik kampung dua minggu. Jadi tinggallah I seorang.” beritahunya. Kemudian aku tanya kalau hari minggu dia sering ke mana. Katanya memerap di rumah sahaja. Selepas selesai dia mengajak aku duduk di tepi katil untuk berbual. Dia tanya aku tentang teman wanita. Aku kata tak ada. Dia tanya pula katanya aku menilai kecantikan wanita di mana. Aku jawab badan dan muka. Dia kata dia suka lelaki yang kacak dan kuat seksnya. Aku sudah tidak tahan melihat dadanya yang gebu. Dia bangun dan memasang video seks dalam bilik tidur itu. Ketika itu pelakon lelaki sedang menjilat kelentit pelakon wanita. Aku terasa pelir aku sudah berlendir. Kemudian dia melucutkan tualanya dan terlentang di atas katil. Aku memegang teteknya sambil meramas dengan rakus. Aku lihat puting teteknya tegang. Aku menjeling ke arah tundunnya. Berbulu nipis tapi tembam. Dia membuka butang baju aku. Kemudian butang seluar jeans aku. Kini tinggal hanya seluar dalam. Dia mengusap-usap batang pelir aku yang tegang di bawah seluar dalam. “Pisang You besar” katanya sambil melucutkan seluar dalam aku. Dia memain-main dengan kepala pelir dan sesekali mengusap batangnya. “I nak hisap boleh tak?” Aku terus mendekatkan pelir aku dengan mulutnya dan dia terus menghisap dan mengulum dengan rakus. Aku terasa begi tu geli sekali apabila lidahnya bermain-main dengan kepala pelir aku. Sesekali tangannya mengusap buah pelir dan bulu aku. Aku pula mengusap tundunnya dan terus ke lurah yang berlendir. Lendirnya telah melimpah membasahi cadar putih itu. Semasa jari aku menguis kelentitnya dia mengerang kenikmatan. Itulah kali pertama aku menyentuh tundun wanita. Kemudian dia melepaskan pelir aku. Aku membuka kangkangnya dan ternampak bibir tundunnya yang berlendir dan merah. Kelentitnya terjulur keluar. Aku memasukkan jari aku dan mengerak-gerakkan di dalamnya. Dia mengerang dengan kuat. Dan aku terasa jari aku dikemut kuat. Dia tercunggap-cunggap sambil mengoyang-goyangkan punggungnya. Dia terus mengelepar. Kemudian aku mencium tundunnya. Berbau wangi kerana dia baru cuci dengan sabun. Aku terus menjilat bibir kemaluan dan menghisap kelentitnya. Dia mengerang lagi sambil mengusap-usap kepala aku. Aku tertelan lendirnya. Selepas menjilat jari aku pula dimasukkan ke dalam tundunnya. Aku lihat tubuhnya berpeluh-peluh. Teteknya tegang. Matanya tertutup dan mulutnya ternganga. Dia banyak sekali mengeluarkan lendir. Sesekali pula aku menghisap puting teteknya. “Cepat masukkan I tak tahan ni….cepat….ohhhhhh….ahhhhh” Aku duduk di celah kangkangnya dan mengusapkan kepala pelir aku ke arah bibir tundunnya. Kemudian aku menekan perlahan-lahan hingga ke pangkalnya. Aku dia seketika dan terasa pelir aku dikemutnya dengan kuat dan hebat. Selepas itu aku mengerakkan punggung aku atas dan bawah. Kakinya menyilang ke pinggang aku. Aku berpeluh dan dia juga berpeluh. Setelah lebih 20 minit aku mengepam dengan rancak dia menjerit lagi. “I nak…..ohhhh cepat…..” dia mengelupur dan kemudian terasa batang pelir aku dicerut dan dikemut dengan kuat sekali. Selepas beberapa saat longgar dan dia longlai. Kaki dan tangannya lembek. Aku terus mengepam sekalipun lubang tundunnya longgar dan berbunyi kerana banyak lendir. Tidak lama kemudian aku terasa nak terpancut air mani aku. Aku tanya dia nak pancut dalam atau luar. Dia terus mengambil pelir aku dan memasukkan ke mulutnya. Dia mengisap dan aku memancutkan air mani dalam mulut dan mukanya. Selepas itu kami mengulangi hingga beberapa kali hingga pelir aku rasa pedih. Aku telefon bos aku minta cuti mc kerana hingga malam aku tidak balik ke bengkel. Selepas itu kami mencuri masa untuk melakukan hubungan seks. Kalau terdesak sangat dalam kereta aku atau di bangku panjang di taman bunga. Paling tidak dia akan melancap aku. Yang paling aku suka ialah menjilat kelentitnya dan dia akan mengerang kenikmatan. Hingga kini apabila kami berjumpa pasti kami melakukan hubungan seks. Masa dalam pawagam dia melancap dan menghisap pelir aku hingga orgasm. Aku pula menasukkan jari dalam tundunnya hingga dia orgasm. Sungguh fantastik sekali.”

Posts