OhCerita

Cikgu Tuisyen

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

Setelah pagi, kami bangun. Aku mengenakan kembali pakaian dan membasuh muka. Mrs. Chin menyarung kembali pakaian tidurnya dan terus ke bawah. Apabila aku turun, telah terhidang dua cawan teh di atas meja. Kami mimum dan aku meminta diri untuk pulang.Di muka pintu, sebelum pulang, Mrs. Chin memberikan kucupan ke bibirku, dan mengingatkan aku agar datang lagi malam ini. Aku angguk sambil tersenyum penuh makna….***********Masih ada lagi 5 malam sebelum suami Mrs. Chin pulang. Setiap malam akan kutempuhi dengan rela dan penuh makna. Dan selama 5 malam itulah aku berpeluang mengadakan hubungan seks dengan isterinya.Aku tidak lagi tidur di bilik tamu, tetapi di bilik Mrs. Chin. Kami tidur bersama, bertelanjang sepanjang malam seperti suami isteri. Mrs. Chin menyukai layanan aku. Selama itu, kami telah melakukan hubungan berbelas kali. Bukan hanya di dalam bilik, malah di dalam bilik air juga. Ada kalanya kami berasmara semasa mandi bersama di waktu malam atau pagi. Aku rasa sungguh bahagia selama berada di rumahnya. Cindy tidak tahu akan perhubungan ibunya dengan aku. Walau pun dia tahu aku bermalam di rumahnya, tapi dia tak tahu yang aku bermalam di bilik ibunya.Kadang-kala, sewaktu Cindy menghadiri kelas tarian ballet, Mrs. Chin akan menelefon aku supaya ke rumahnya. Kami melakukannya di siang hari, di ruang tamu sambil menonton VCD lucah.Teknik berasmara kami pelbagaikan, setiap posisi akan kami cuba. Kami dah tak mengira tempat, asalkan line clear, kami akan melakukannya. Semasa mandi bersama, dia akan menggosok badanku dengan sabun, serta dilancapnya koteku. Aku juga menyabun ke seluruh anggota badannya. Selepas itu, lubang cipapnya menjadi sasaran koteku, kami melakukan sambil berdiri. Jika tiada sesiapa di rumah, kami akan bertelanjang sepanjang masa, baik di ruang tamu mahupun di dapur. Kami benar-benar seronok melakukan sebegitu.Pernah sekali Mrs. Chin meminta aku pancutkan air mani ke mulutnya setelah melihatnya di VCD , tetapi dia terus muntah. Mungkin tak biasa. Selepas pertama kali, Mrs. Chin tidak lagi muntah apabila aku memancutkan air mani ke dalam mulutnya, malahan dia terus menjilat hingga kering. Bila aku tanya sedap ke, dia menjawab best. Kira adillah, air mani cipap aku jilat masa dia klimaks, maka air mani aku pun dia jilat juga.Kelihatan air mani cikgu meleleh keluar daripada cipap Mrs.Chin yang terkapar kepuasanSemasa berada di rumahnya, aku dapat tahu yang suami Mrs. Chin jarang bersama dengan Mr. Chin kerana terlalu sibuk. “Patutlah lubang cipapnya masih cantik dan sempit” bisik hatiku. Ini diakui sendiri olehnya. Sebab itulah Mrs. Chin merelakan dirinya disetubuhi kerana sudah lama lurahnya tak diairi dan dibanjiri dengan baja kesuburan. Mrs. Chin juga memberitahu yang dia juga gembira apabila mendapat tahu yang suaminya akan ke out-station selama beberapa hari. Jadi peluang keemasan itu tidak dilepaskannya, tambahan pula aku akan menemaninya selama suaminya tiada. Maka dengan itu, Mrs. Chin sengaja mencari jalan agar dapat berasmara denganku. Rupa-rupanya, Mrs. Chin sengaja buat-buat sakit jatuh tangga untuk memancing aku. Dia juga tak sangka yang aku akan menjamah tubuhnya.Aku juga bertanya tentang keadaan akan datang sebab aku dah pancut air mani dalam cipapnya. Aku bimbang dia akan hamil nanti. Tetapi Mrs. Chin menjelaskan yang dia telah mengambil pil mencegah kehamilan. Lega hatiku mendengar jawapannya. Nanti tak pasal-pasal dia beranak, anaknya muka macam aku, tak ke naya.Setelah diberitahu segala rahsia, aku juga menyatakan yang sudah lama aku idamkan dirinya. Aku kata jika dapat raba pun jadilah, tapi peluang untuk aku bersama dengannya terbuka luas, jadi aku teruskan impian aku. Kemudian, kami ketawa bersama. Tidak sia-sialah aku pulang lambat ke kampung untuk menemaninya.*************Mrs. Chin meminta cikgu memancutkan air mani ke mulutnyaMalam ni malam terakhir aku menemaninya. Kami berasmara sepanjang malam, sampai tak terdaya. Selepas ini aku akan pulang ke kampung, dan suaminya pula yang akan tidur bersama, jadi kami puaskan hati kami dengan berasmara semahunya. Boleh dikatakan kami tak tidur malam tu.Keesokan paginya, aku pulang. Sebelum pulang, Mrs. Chin mengucapkan terima kasih kerana aku sudi menemaninya selama suaminya tiada. Aku juga mengucapkan terima kasih atas layanan yang diberikan. Mrs. Chin menyatakan bahawa dia sangat puas dengan hubungan kami ini, tidak pernah dia mendapat kepuasan sebegitu dengan suaminya. Jauh di sudut hatiku, aku bangga kerana dapat membantunya mencapai kepuasan yang sebenar.Tengah hari itu, suaminya pulang dan aku dalam perjalanan pulang ke kampung menghabiskan cuti hujung tahun hinggalah persekolahan baru di buka tahun hadapannya.*****************Penggal persekolahan telah bermula. Aku masih mengajar di sekolah yang sama. Dalam minggu ketiga, aku didatangi Mrs. Chin dan suaminya.”Cikgu” suami Mrs. Chin menyapa aku dan berjabat tangan. “Kalau boleh I nak you ajar tuisyen kepada Cindy lagi””Tengoklah” balasku. “Kalau I free””Please cikgu” sambung Mrs. Chin memandang ke arahku.Aku pun berfikir sejenak. Aku lihat wajah mereka penuh pengharapan. Aku pandang Mrs. Chin, terbayang akan peristiwa tahun lepas.”OK lah” jawabku.Mereka kelihatan gembira setelah mendengar jawapanku. Setelah menetapkan masa, sama seperti tahun lepas, kami pun berlalu. Sekilas pandang, aku sempat melihat Mrs. Chin senyum kepadaku. Aku membalas senyumannya. Jauh difikiranku, terbayang akan kenikmatan yang akan dikecapi daripada tubuhnya yang montok itu.Kini, aku akan kembali ke rumah Mrs. Chin. Tetapi kami tidak dapat melakukan perhubungan dengan bebas. Aku hanya akan bersama dengan Mrs. Chin sewaktu Cindy menghadiri kelas tarian balletnya waktu petang, seminggu sekali. Itupun dah memadai. Perhubungan kami masih berterusan sehingga kini, dan aku harap agar suaminya akan ke out-station lagi, kalau boleh biarlah sebulan……..**- TAMAT -**

Posts