OhCerita

Cinta Dan Nafsu Berahi Seorang Wanita Mengandung

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

Selama sebulan mereka tinggal bersama dan akhirnya mereka di ijabkabulkan di pejabat kadi dengan berwalikan hakim. Selepas itu, Hamdan pun mula menyemai benihnya yang seringkali muatannya melimpah keluar dari lubuk berahi Halimah. Hasilnya, Halimah disahkan mengandung. Seperti dahulu, Halimah kembali bergaya menggoda ketika mengandung. Pakaian yang sendat membaluti tubuhnya yang buncit mengandung selalu sahaja membaluti tubuhnya. Tubuhnya yang semakin melentik semakin menyerlahkan punggungnya yang sedia tonggek itu. Halimah tahu, ramai lelaki di luar sana yang tidak tahan melihat dirinya, malah, dia tahu ada juga lelaki yang diam-diam mengambil kesempatan melancap di dalam kereta melihatnya melintas jalan bersama Hamdan. Pernah juga Halimah bersama Hamdan pergi menonton konsert Sure Heboh. Dalam sesak-sesak orang yang ramai tu, Halimah sedar ada beberapa orang yang mengambil kesempatan ke atas dirinya. Hendak mengadu kepada Hamdan, takut gaduh pula jadinya. Dalam sesak-sesak dan gelap tu, punggung, peha, perut dan peha Halimah bukan setakat diraba, malah punggungnya menjadi target tembakan air mani dari konek lelaki-lelaki yang diam-diam melancap di belakangnya dalam kesesakan orang yang agak berhimpit-himpit itu. Hasilnya, seluar aerobik berwarna hitamnya yang sendat itu basah dengan air mani. Halimah sedar punggungnya berkali-kali disirami pancutan air mani yang hangat, menembusi seluarnya mengenai kulit punggungnya yang tidak berseluar dalam itu. Nasib baik seluarnya berwarna hitam, jadi tak nampak basahnya. Kebetulan pula bajunya singkat hingga mendedahkan seluruh bentuk punggungnya yang dibaluti seluar areobik yang ketat, jika tidak, tidak mustahil bajunya akan terkena juga. Namun, sekali lagi peristiwa hitam terjadi dalam hidup Halimah. Kali ini bukan atas kerelaan dirinya. Sedang dia keluar membeli belah bersama Hamdan. Mencari persiapan menyambut kelahiran anak pertama mereka. Halimah tidak sedar ada sepasang mata memerhatikannya. Anand, bekas pengurusnya di kilang dahulu yang pernah menjadi pelanggan tetapnya. Anand mengikuti mereka hingga ke rumah tanpa disedari oleh mereka berdua. Tujuan Anand tidak lain adalah untuk menikmati tubuh empuk Halimah yang sedang sarat mengandung itu sekali lagi. Pada satu pagi, selepas Hamdan pergi kerja, Anand datang ke ruimah mereka. Pintu pagar tidak berkunci, memudahkan Anand masuk menyelinap ke bahagian dapur. Rupa-rupanya Anand tidak sendirian. Dia berdua bersama rakannya Kumar. Memang kebetulan pintu dapur tidak berkunci ketika itu. Jadi Anand dan Kumar dapat menyelinap masuk dan sungguh terkejut Halimah melihat Anand bersama rakannya tiba-tiba berada di hadapan matanya. Ketika itu Halimah sedang sibuk mencuci pakaian di mesin basuh. “Hey, Anand. Apa kau buat di sini!” jerit Halimah. Tanpa banyak bicara, Anand menutup mulut Halimah dan di heretnya Halimah menuju ke ruang tamu. Rakannya Kumar pula menutup pintu dan tingkap agar jiran-jiran tidak mendengari suara mereka di dalam rumah itu. “Limah, saya sudah lama rindu sama awak. Mari kita buat sekali lagi. Sudah lama saya tak merasa tubuh perempuan melayu mengandung yang seksi seperti kamu ini.” Kata Anand sambil rakannya, Kumar mengurut-urut batangnya di dalam seluar. “Sudah, aku sudah bersuami Anand. Baik kau keluar dari sini. Kalau tak aku report polis!” jerkah Halimah. “Mahu paksa atau lembut ha?! “Kata Anand kasar sambil tangannya mengeluarkan pisau dan di acukan ke perut Halimah yang sedang sarat mengandung itu. Halimah merayu agar tidak diapa-apakan. Cukuplah sekali dia merasai kehilangan bayi yang dikandungkannya. Dia tidak mahu ianya berulang kembali. Anand bertanyakan dimanakah tudung yang diberinya dahulu. Halimah memberitahu ianya ada di dalam bilik. Anand menyuruh Halimah pergi ke dalam bilik. Halimah hanya menurut tanpa membantah lantaran takut dirinya di apa-apakan. Sedang Halimah menaiki tangga menuju ke biliknya di tingkat atas. Anand dan Kumar mengikutnya dari belakang. Mereka berdua terangsang melihat lenggok punggung Halimah yang lebar itu melenggok ketika menaiki tangga. Punggung Halimah yang sendat memakai kain satin putih itu di tampar manja oleh Anand. Bergegar punggung Halimah diperlakukan begitu. “Hey Halimah, kenapa bontot kamu basah ni ha? Air laki kau ka?” Tanya Kumar kepada Halimah setelah terlihat ada kesan basah di tengah-tengah punggung Halimah. Halimah menoleh ke punggungnya, terlihat olehnya kesan air mani yang dilepaskan oleh Hamdan sebelum dia pergi kerja tadi membasahi kainnya setelah meleleh keluar dari lubang jubornya. “Ha’ah…” jawab Halimah acuh tak acuh. Setelah sampai di bilik, Halimah mengeluarkan tudung satin putih pemberian Anand dahulu dari almari pakaiannya. Anand menyuruh Halimah memakainya. Halimah hanya menurut. Kemudian Halimah di paksa untuk menghisap konek Anand. Halimah terpaksa menghisap konek Anand yang hitam dan tidak bersunat itu. Bau tengik konek lelaki India itu mematikan selera Halimah. Sementara Kumar menyuruh Halimah menonggeng. Selepas menyelak kain Halimah, Kumar terus menyumbat koneknya ke dalam cipap Halimah. “Hoooo.. lubang ini perempuan sudah banyak longgar. Tapi daging dia punya banyak sedap.” Kata Kumar sambil menyontot Halimah yang sedang menonggeng menghisap konek Anand yang terlentang di atas katil. “Kalu tara sedap, kau hayun saja lobang bontot dia. Aku gerenti pasti kau banyak suka dey..” kata Anand sambil memerhati koneknya di hisap oleh Halimah yang bertudung satin putih itu. Kumar pun terus bertukar haluan. Kini lubang bontot Halimah menjadi sasaran. Di sentaknya jubor Halimah hingga seluruh koneknya tenggelam tak kelihatan. Di hayun koneknya keluar masuk jubor Halimah sepenuh hatinya. “Dey tambi. Betul lah. Ini lubang banyak sedap la dey. Tara ketat sangat. Sedap sangat lah bontot ini melayu punya perempuan.” Kata Kumar. Halimah terpaksa melayan nafsu serakah dua orang lelaki pada satu masa. Perutnya yang sedang sarat mengandung membuai-buai di dalam t-shirt yang dipakainya. “Ayoyoo…. Limah…. Kasi satu kali lepas dalam mulutttt…. Ayoyoooo” jerit Anand kesedapan. Halimah tahu, Anand memang suka sangat melihat dia memakai tudung satin itu. Dia tahu, seperti dahulu, memang tiada setitik pun air mani Anand yang dibazirknnya. Halimah terus menghisap konek Anand semahu hatinya. Baginya, lagi cepat dia orang puas lagi cepatlah mereka berambus. Akhirnya, Anand pun menggelepar memuntahkan air maninya ke dalam mulut Halimah. Kepala Halimah yang bertudung itu di tarik agar koneknya dapat melepaskan air mani jauh ke dalam tekak Halimah. Halimah terpaksa menerima pancutan padu air mani Anand yang meledak dari koneknya yang berdenyut di dalam mulutnya. Berteguk-teguk air mani Anand di telan Halimah. Anand kenikmatan dan dan puas merasakan betapa sedapnya memancutkan air mani di dalam mulut perempuan melayu yang bertudung satin licin itu. Sementara itu, Kumar pula sudah semakin hampir. Punggung lebar Halimah yang tonggek itu benar-benar memberikan kenikmatan yang tiada taranya kepada Kumar. Koneknya yang keras menujah laju ke dalam lubang jubor Halimah. Punggung Halimah yang lembut itu bergegar di setiap henjutan Kumar. Akhirnya Kumar menekan koneknya sedalam-dalamnya dan melepaskan air maninya sepuas-puasnya ke dalam jubor Halimah. “Ayyyooooo…. Memang sedappppp…… Ini bontot perempuan melayu banyak sedapppp….. “ Kumar merengek kenikmatan memerah air maninya memenuhi lubang jubor Halimah. Akhirnya mereka terkapai kepenatan. Halimah yang masih bertenaga kerana langsung tidak klimaks bergegas bangun dari katil dan berlari menuju ke tingkat bawah. Anand menyedari Halimah cuba lari terus mengejarnya diikuti Kumar. Anand berjaya mendapatkan Halimah dan dengan ganas, Anand memaksa Halimah supaya menonggeng di atas meja kopi. Halimah terpaksa menurut. Kemudian Anand menyuruh Halimah supaya menghisap konek mereka serentak sampai kembali tegang. Halimah terpaksa menurut. Sambil dia menghisap konek Anand, Halimah terpaksa melancapkan konek Kumar silih berganti. Setelah konek mereka kembali keras, Anand beralih ke belakang Halimah. Punggung lebar Halimah yang tonggek dan sendat dibaluti kain sain putih itu di ramasnya geram. Posisi Halimah yang menonggeng menambah keberahian lelaki India itu. Perlahan-lahan Anand menghiris kain Halimah menggunakan pisaunya. Anand melakukannya berhati-hati agar tidak melukakan Halimah. Belahan yang dibuat tepat pada alur punggung Halimah. Kini Halimah kelihatan lebih seksi pada pandangan mata Anand. Seorang perempuan melayu yang sedang sarat mengandung, sedang menonggeng di atas meja kopi menghisap konek kawannya. Sementara punggungnya yang melentik tonggek itu dibaluti kain yang sendat dan terkoyak di tengah-tengah punggungnya. Tanpa banyak bicara, Anand terus menjolok lubang jubor Halimah. Koneknya ditekan sedalam-dalamnya hingga senak Halimah dibuatnya. Tanpa membuang masa, Anand terus menghayun koneknya keluar masuk lubang jubor yang menjadi kegilaannya dahulu. Halimah terpaksa melentikkan lagi tubuhnya agar konek Anand dapat selesa keluar masuk lubang jubornya melalui belahan kain yang dikoyakkan Anand. Kumar pula, memang tak pernah merasa koneknya dihisap perempuan melayu yang bertudung, memang dah tak dapat bertahan lagi. Sekali lagi air maninya memancut keluar, kali ni memenuhi mulut Halimah. Halimah yang mulutnya penuh dengan konek Kumar itu terpaksa meneguk air mani lelaki India itu hingga habis. Kumar benar-benar keletihan. Dia tidak menjangka mampu sepuas sebegitu rupa di tubuh perempuan melayu yang sedang sarat mengandung. “Dey tambi sudah surrender ka?” kata Anand yang sedang enak meliwat Halimah. “ayo yo macha. Ini perempuan sedap la dey. Tara boleh tahan lagi.” Kata Kumar yang terbaring kepenatan di atas lantai. “Ayoo tambi, rugi lah kau. Ini perempuan kau boleh main ikut suka hati kau. Bukan senang lah tambi mau dapat perempuan melayu ini macam. Kau tengok.. ahhh… ini perempuan suka pakai seksi-seksi… ahhh… pakai tudung… itu perut sudah besar lagi mahu tunjuk.. Ohhh.. ini bontot sudah banyak tonggek mahu kasi tunjuk semua orang… Ahhhh… Limahhhh.. sedapnyaaa kau punya bontottt!!!…” Anand berceramah kepada Kumar sambil menikmati betapa sedapnya menikmati lubang jubor Halimah yang sedang diliwatnya. “Ini perempuan melayu banyak seksi ka?” Tanya Kumar. “Ayoyo tambi.. Dey, berapa kali mau cakap la dey.. Ini perempuan suka pakai baju ketat-ketat la dey… Mahu kasi orang stim la dey.. Kau sudah rugi kasi lepas cepat.. ohhh.. Limahhh… Ini bontot ha tambi.. dulu hari-hari aku masuk la dey.. ohhh.. itu kepala punya pakai tudung.. ohhh… hari-hari makan aku punya pundek la dey… “ kata Anand kenikmatan. “Hari-hari ka?” Tanya Kumar lagi. “Ye la dey… Hey Limah, ada betul ka apa aku punya cakap?” Tanya Anand. Halimah hanya mengangguk lesu, mengiyakan segala kata-kata Anand yang memang benar itu. Halimah membiarkan lubang jubornya di liwat Anand sepuas hatinya, sambil mendengar mereka berbual tentang dirinya. “Ayoyo kakak…. Banyak hebatlah…. “ kata Kumar teruja dengan sejarah penyundalan Halimah yang lalu. “Hey Kumar, ini melayu punya perempuan punya badan sudah hari-hari kena isi sama aku punya air la dey… Itu sebab dia punya perut sudah kembung.. Sudah kenyang.. Hahahahaha! “ ketawa Anand. Mereka ketawa bersama-sama. Halimah terasa dirinya begitu hina. Seribu penyesalan mula berputik di hatinya. Kesukaannya memakai pakaian yang ketat-ketat telah mengheretnya kepada kehinaan yang teramat dalam. Dirinya dianggap seperti hamba pemuas nafsu binatang yang lebih teruk dari sampah. “Dey tambi, kalu kau sudah tak boleh pancut, kau kencing saja ini perempuan… hahaha” cadang Anand kepada Kumar. “Hahaha… betul la macha! Aku mahu kencing atas kepala tudung yang cantik kilat ini. “ kata Kumar sambil terus bangun dan menghulurkan koneknya ke kepala halimah yang berbalut tudung satin itu. “Tolong… jangan… jangan kat sini… tolonglahhh…” rayu Halimah. Rayuan Halimah nampaknya tidak diendahkan. Kumar terus sahaja kencing di atas kepala Halimah, membasahi tudung satin yang masih dipakainya. Air kencing yang panas laju menderu membasahi kepala Halimah dan mukanya. Meja kopi yang menjadi tempat Halimah menonggeng sudah berladung dengan air kencing lelaki India yang tidak beradab itu. Bau hancing sudah memenuhi segenap ruang tamu. Sungguh hina Halimah rasakan. Dia hanya mampu menangis mengenang nasibnya yang bermula di atas kesilapannya sendiri itu. “Ayyooo yooo… banyak sedaplah bontot ini perempuann… Limah… aku mahu keluar air la Limahhh… Bagi aku lepas dalam lubang kangkang kau Limahhhh…” jerit Anand sambil terus mencabut koneknya dari lubang jubor Halimah dan dimasukkan ke dalam lubang cipap Halimah. Terus sahaja Anand melepaskan air maninya nun jauh ke dasar cipap Halimah yang sedang mengandung itu. Menggeliat-geliat tubuh Halimah yang sedang menonggeng itu menerima pancutan panas air mani Anand di dalam lubuk cipapnya. Anand beria-ia meneran melepaskan seluruh air maninya ke dalam tubuh wanita yang sedang mengandung itu. Tubuh Halimah yang montok dan sedang menonggeng itu dirasakan sungguh memberikan kenikmatan yang luar biasa. “Ayoyooo Limahhh.. Kau punya bontot sedap sangat la Limahhh… Lagi sedap dari bontot itu melayu punya makcik kedai insurans. Ohhh Limahhhh….. “ rengek Anand kenikmatan. “Dey macha? Mana punya makcik kau jolok ha?” Tanya Kumar sambil menyimpan koneknya ke dalam seluar. “Itu makcik kampung punya kedai insuran la tambi. Lu tara kenal ka? Itu makcik bawa skuter merah la dey… Janda punya perempuan.. “ kata Anand. Halimah hanya mampu membiarkan Anand memerah air maninya memenuhi lubuk cipapnya. Langsung tiada rasa keberahian di dalam lubuk hatinya. Hanya kesalan dan kebencian kepada dua binatang yang menyetubuhinya tanpa kerelaannya itu bersarang di hati. “Dey Limahhh.. Aku mahu lepas lagi sekali.. tapi ini air spesel punya mahu kasi isi kau punya bontot. Jaga ya” kata Anand sambil terus mencabut koneknya dari lubang cipap Halimah dan kembali di sumbat ke lubang bontot Halimah. Serentak dengan itu, Halimah merasakan lubang jubornya menerima pancutan air yang sangat kuat dan panas hingga jumlahnya tidak tertampung oleh lubang jubornya. “Hey Anand! Kau kencing dalam bontot aku ye! Jangannnn!!!!” bentak Halimah sambil meronta-ronta menolak tubuh Anand yang melekat di bontotnya. Namun apakan daya, tenaga Anand jauh lebih kuat dari dirinya yang berbadan dua itu. Halimah hanya terpaksa pasrah menyerahkan lubang bontotnya menjadi tempat Anand membuang air kecil hingga penuh lubang bontotnya menakung air kencing anand yang dilepaskan jauh ke dalam bontotnya. Selepas habis dia kencing di dalam lubang jubor Halimah, Anand terus mencabut koneknya dan ketawa terbahak-bahak melilhat keadaan Halimah yang basah kuyup di tudung dan kain nya yang koyak itu. Kemudian mereka terus ingin berlalu pergi meninggalkan Halimah yang sedang memuncak kegeramannya. Halimah segera berlari menuju ke dapur dan mencapai segenggam serbuk kari dan segenggam serbuk racun tikus. Halimah mengejar kedua-dua lelaki India yang sedang hendak keluar dari rumahnya. Belum pun sempat lelaki India itu hendak menghalang, mata mereka sudah di baling dengan serbuk kari dan seterusnya racun tikus. Kelam kabut kedua-dua lelaki India itu lari meninggalkan rumah Halimah menuju ke keretanya yang diletakkan tidak jauh dari situ. Namun nasib tidak menyebelahi mereka, akibat kepedihan dan kesan racun yang mula meresap ke dalam tubuh mereka, mereka hilang keseimbangan dan hilang kawalan diri. Akibatnya mereka terlibat dengan kemalangan dengan sebuah lori pasir di persimpangan yang menuju ke kawasan perumahan yang di diami Halimah. Dari jauh Halimah terdengar bunyi seperti kemalangan dan dia mengesyaki bahawa itu adalah kereta yang dipandu Anand. Hatinya bergelora riang dan puas. Harapannya semoga mereka mati nampaknya telah termakbul. Halimah terus mengemas rumah dan membersihkan ruang tamu yang sudah berbau seperti tandas. Segala-galanya harus dikembalikan kepada asal sebelum suaminya pulang petang nanti. “Eh.. kenapa hari ni isteri abang nampak lain je?” Tanya Hamdan “Limah rasa dah tiba masanya untuk Limah berubah bang. Bukan ke tubuh Limah untuk abang sorang, jadi rasanya Limah lebih sesuai pakai pakaian yang sopan bila kita keluar macam ni.. “ jawab Limah. Hamdan hanya tersenyum melihat perubahan isterinya. Di rangkul pinggang isterinya. Tangannya mengusap perut isterinya yang sedang menunggu hari untuk bersalin. “Abang suka tengok Limah pakai tudung ni… “ tudung satin putih pemberian Anand yang membaluti kepala Halimah di usap lembut oleh Hamdan. Halimah tersenyum memandang wajah Hamdan. Lidahnya menjilat bibir atasnya, tangannya meramas konek Hamdan dari luar seluar yang Hamdan pakai. Beberapa mata kelihatan sedar dengan gelagat mereka berdua. “Sayang… jom kat dalam kereta…” kata Hamdan. Halimah hanya tersenyum dan mengangguk. Mereka kemudian terus ke tempat letak kenderaan di tingkat bawah shopping complex itu. Di dalam kereta mereka berkucupan penuh nafsu. Tangan Hamdan liar meramas dan meraba seluruh tubuh isterinya yang mengandung itu sementara membiarkan koneknya yang sudah terkeluar dilancapkan Halimah. “Abang suka Limah pakai tudung ni?…” Tanya Halimah sambil tangannya melancapkan konek suaminya. “Suka sayanggg…. “ kata Hamdan menikmati koneknya di lancapkan tangan Halimah yang lembut. “Abanggg… Limah dahaga….” Pinta Limah ghairah. “Limah nak air abang?” Tanya Hamdan. “Ye banggg….. Limah dahaga banggg….. sroopppp….” Kata Limah sambil terus menghisap konek Hamdan semahu hatinya. Hamdan menikmati koneknya di hisap isterinya. Kepala Halimah yang bertudung satin putih itu turun naik melahap konek suaminya yang dighairahkan itu. Halimah mahu Hamdan melepaskan benih cinnta di dalam mulutnya. Halimah mahu Hamdan menikmati kepuasan yang hakiki. Halimah tidak rela Hamdan mencari cinta dari yang lain. Halimah rela melakukan apa saja asalkan Hamdan sehidup semati dengannya. Dia cintakan Hamdan, lelaki yang terlalu jauh usia dengan dirinya yang bakal menjadi bapak kepada bayi yang sedang dikandung itu. Lelaki yang telah melafazkan akad menjadi suaminya yang sah. Hamdan menikmati hisapan dan koloman isterinya penuh nikmat. Tidak mungkin dia mencari yang lain. Apa lagi yang dicari dari seorang wanita? Semuanya ada pada isterinya. Segala keperluan nafsunya yang tak kunjung padam, mampu di beri isterinya. Cakap sahaja nak macam mana, halal, haram, semua isterinya rela. Segenap sudut tubuh isterinya adalah miliknya. Hamdan rela mati demi isterinya yang setiap masa rela memperhambakan tubuh kepadanya. Hamdan benar-benar mencintai isterinya. “Ahhh…. Limahhhhhh…. Sayanggggg…..” rintih Hamdan beserta pancutan yang teramat padu menembak kerongkong Halimah yang sedang enak mengolom koneknya. Wajah isterinya yang matang dan cantik itu di tatapnya. Kelihatan koneknya tenggelam jauh di dalam mulut isterinya. Tudung satin putih masih kemas melilit kepala isterinya. Wajah isterinya yang sebenarnya layak dipanggil akak atau ibu itu di tatapnya penuh rasa cinta. “Abang….. Limah dahaga….. kencing bang….” Pinta Limah keghairahan. Hamdan sedikit t erkejut dengan perrmintaan Halimah yang tidak masuk akal itu. Namun demi kasih sayang, Hamdan tarik kepala Halimah yang bertudung itu agar kembali mengolom koneknya jauh ke dalam mulut Halimah. Hamdan pun terus kencng di dalam mulut Halimah. Air kencingnya menderu laju dan hangat menyusuri kerongkong Halimah yang meneguk lahap. Air kencingnya tidak dapat ditampung lagi. Habis basah seluar Hamdan, tudung Halimah dan kerusi keretanya dengan air kencingnya yang menyembur keluar dari celah koneknya yang terbenam di mulut Halimah yang bertudung. Hamdan benar-benar kepuasan. Tidak pernah sama sekali dia manyangka isterinya mampu melakukannya hingga ke tahap yang melampau sebegitu. Cintanya kepada Halimah benar-benar setinggi langit. Dia tahu, Halimah rela melakukan apa sahaja untuknya asalkan Hamdan tetap untuknya. Hamdan tahu betapa agungnya kasih isterinya kepadanya. Halimah, cintanya kepada Hamdan yang meluap-luap menghilangkan sama sekali rasa jijik kepada air kencing suaminya yang di teguk dan yang bertakung di dalam mulutnya. Konek separa keras Hamdan yang masih di mulutnya di hisap lemmbut walau pun tiada lagi sebarang air yang keluar mencurah di dalam mulutnya. Matanya terpejam rapat, seolah mahu konek suaminya yang dicintai itu berada di dalam mulutnya selama-lamanya. Halimah rela menyerahkan segala-galanya demi cintanya kepada lelaki muda yang sah menjadi suaminya itu. Halimah rela demi cintanya dan demi kepuasan batinnya yang tidak pernah kegersangan sejak mereka bersama. Halimah rela memperhambakan kepada lelaki yang dicintai itu. Maka, mereka pun hidup dalam kehidupan normal manusia biasa. Tiada lagi perkongsian seksual bersama insan lain dan tiada lagi pertunjukan tubuh kepada pandangan mata lain. Mereka hidup aman bahagia bersama keghairahan persetubuhan yang tanpa sempadan dan tanpa nilai-nilai norma yang menjadi garis panduan. Segalanya demi cinta yang tidak kunjung padam hingga ke akhir hayat mereka.

Posts