OhCerita

Dayusnya Suamiku

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

Dua tahun lepas, sebelum suami aku outstation kami telah bertengkar, menyebabkan aku begitu berkecil hati. Keesokan paginya jam lima pagi aku meninggalkan rumah. Aku tidak tahu hendak kemana, tapi aku begitu sedih ditengking dan dimarahi oleh suami kerana tidak mengosok bajunya dengan cermat.
“Kak, nak kemana?” Tegur pemandu lori yang berhenti apabila melihat aku berseorangan di bus stop.
“Naiklah, kami bawa ke stesen bas, pagi-pagi begini bas belum ada lagi.” Pelawa pemandu lori berbangsa Melayu peramah. Aku bangun menghampiri pintu lori yang telah dibuka, dan masuk duduk sebelah dengan pemandu lori tersebut.
“Akak nak kemana pagi-pagi begini?” Soal pemandu lori itu, sambil menukar gear , lori terus bergerak perlahan dan semakin laju melunsuri gelap pagi yang berkabus. Aku meluahkan apa yang terjadi antara aku dengan suami aku semalam.
“Tak apa, berhentikan saja akak di bandar depan tu” Pinta aku tidak mahu menyusahkan pemandu lori yang kelihatannya lebih muda dan berwatak sopan.
“Jika akak, tak keberatan, temankan saya hantar barang di Seremban, lepas tu saya akan ke Kuala Lumpur ambil barang dan hantar balik” Pujuk pemandu lori itu.
“Tak menyusahkan ker?” Tanya aku kepada pemuda yang menjadi pemandu lori itu. Dia mengelengkan kepala. Sepanjang perjalanan kami berbual, bertukar-tukar pandangan dan terasa semakin akrab. Oh ya, pemandu lori itu namanya Zulkarnain berusia 25 tahun. Memang tampan orangnya. Aku yang dah berusia 35 tahun pun boleh cair bila memandang raut wajahnya, apatah lagi jika anak dara. Tapi dia beritahu dia pernah bertunang, tapi putus sebab tunangnya mencari lelaki yang mempunyai kedudukan kewangan yang lebih darinya.
Sewaktu dalam perjalanan balik Zulkarnain kelihatan begitu letih dan mengantuk, akhirnya kami berhenti dan Zulkarnain menyewa sebuah hotel murah untuk berehat disebuah pekan yang kecil antara Kuala Lumpur-Seremban. Masuk saja dalam bilik hotel Zulkarnain menanggalkan baju terus terlena diatas katil. Aku yang tidak mengantuk menonton TV yang disediakan. Hampir 30 minit Zulkarnain tidur dengan lena dan berdengkur. Aku menjeling kearahnya dan terpandang seluar yang dipakainya terbuka, rupanya Zulkarnain tidak memakai seluar dalam dan sewaktu dia hendak tidur dia telah membuka tali pinggang dan kancing seluarnya agar dapat tidur dengan selesa. Aku nampak zakar Zulkarnain terlentuk lesu tersuruk disebalik seluar yang telah terbuka itu.
Tidak lama kemudian aku menanggalkan pakaian yang aku pakai termasuk pakaian dalam dan aku mencapai tuala lalu menuju kedalam bilik mandi. Setelah selesai mandi, aku keluar dan nampak Zulkarnain telah terbangun. Aku gugup seketika kerana tuala yang aku pakai menutup sebahagian bahagian atas dan bawah badan aku. Zulkarnain tersenyum melihat gelagat aku yang gugup, dia bangun dan mencapai tuala menanggalkan seluar yang dipakai terus masuk kebilik mandi. Setelah selesai mandi, dia keluar. Aku telah berpakaian lengkap sewaktu dia keluar. Semasa dia keluar aku nampak benjolan yang menolak tuala mandi kedepan. Zulkarnain tersenyum melihat kepada aku.
“Akak….tolonglah….tak tahan ni…” Zulkarnain memeluk aku sambil berbisik. Aku mendiamkan diri tidak melawan. Pemuda itu semakin berani meramas buah dada aku dan sebelah tangannya lagi mengusap lurah laranganku.
“Ahhhhhhhiiissss” Aku mengeluh menahan rasa ghairah yang sedang dibangunkan oleh Zulkarnain. Terasa tengkuk aku dijilat dan baju kurung yang aku pakai diangkat lalu dicampakkan keatas tilam. Aku membiarkan diperlakukan begitu. Aku tidak dapat menahan nafsu yang sedang melanda. Zulkarnain menanggalkan bra dan terus menghisap puting susu bagaikan seorang anak kecil yang kehausan. Buah dada aku diramas, dijilat, digentel hingga aku tidak lagi nampak raut wajah Zulkarnain, mataku terpejam rapat menikmati setiap sentuhan. Sehingga aku dibogelkan aku telah rela menyerahkan tubuh aku kepada Zulkarnain, pemandu lori yang tampan.
“Eee….besarnya….” Aku bersuara bila Zulkarnain mengangkangkan kaki aku dan cuba memasukkan zakarnya kedalam faraj, waktu itu tangan aku memegang zakar Zulkarnain, dan terasa tangan aku tidak dapat mengenggam sepenuhnya zakar Zulkarnain.
“Suami akak….” Soal Zulkarnain bertanyakan tentang suamiku.
“Pendek dan kecil….”
“Alah… biasa aja kak…”
“Mana biasa…. akak tengok beza sangat…”
“Kejap kak….” Zulkarnain membetulkan kepala zakarnya tepat kelubang faraj aku yang telah banyak mengeluarkan cecair lendir.
“Aaaaaaaadohhhh……Zuuullll….sakittt….oohhhhh hiiiiissssss aaaaaaaa, sedapppnyaa uuhhhh” Aku menjerit kenikmatan bila zakar Zulkarnain yang besar itu membelah lubang farajku, hentak perlahan dan berselang seli dengan laju memberikan aku kenikmatan yang tidak terhingga.
“SSeeedappppp Zullll….” Itulah yang terpacul dari mulut aku setiap kali hentakan zakar dari Zulkarnain membenam menyentuh dasar rahimku, membuatkan apabila hentakan terlalu kuat aku jadi senak.
“Ketat lagi akak punya….. sedappp kemutan akak….” Puji Zulkarnain
“Nak pecah rasanya… besar sangat Zul punya” Balas aku sambil memeluk tengkuk Zulkarnain dan kaki aku melingkar dipinggangnya.
“Aaaaahhh nak keluar kak… ” Zulkarnain semakin laju dan air didalam lubang faraj aku berbunyi berkocak setiap kali zakar Zulkarnain menerobos masuk kedalam rongga farajku.
“Biar dalam, Zul…aaaahhuuuuuuaaaaaahhhhhhhhhhisssas ohhhhsedapnya…aaaaaaa” Aku mencapai klimaks dan serentak itu aku rasakan Zulkarnain turut memuntahkan spermanya berdas-das hangat menyentuh dasar rahimku.
Setelah kami selesai melampiaskan nafsu dan sekali lagi kami telah mandi bersama berbogel, aku telah tiada rasa segan bahkan sentiasa mengharap Zulkarnain akan dapat memberikan aku kepuasan yang baru aku nikmati.
Setelah lima hari suami balik dari outstation, kami berpelukan, siapa tak sayang suami. Malam itu aku berikan nafkah batin kepada suamiku. Dia melantak tubuh aku seperti biasa. Namun jauh disudut hati kecilku, aku terbayangkan dan mengharapkan Zulkarnain adalah lelaki sejati yang telah memenuhi tuntutan kegersangan nafsu aku selama ini.
“Abang tu… dahlah pendek kecik pulak…” Kami bertengkar lagi, baru tiga hari suami aku balik.
“Apa….awak tak puas?”
“Abang ingat…. ”
“Muka macam awak, mana ada jantan nak…”
“abang jangan cabar….”
“Cubalah…bawak, abang nak tengok hebat mana dia…”
“Abang cabar…yeee”
“Memang, abang cabar…. ”
“Abang jangan menyesal…..”
“Tak ada makna abang nak menyesal….suka ada la….”
“Ok, esok abang tengok la macamana lelaki lain kerjakan bini abang ni….”
Esok paginya aku telefon Zulkarnain minta dia datang ke rumah. Suami aku kebetulan balik petang, jadi aku minta Zulkarnain datang setengah jam sebelum suami aku balik. Aku beritahu Zulkarnain pertengkaran kami.
Aku sengaja biarkan pintu rumah dan pintu bilik terbuka. Aku dan Zulkarnain bermesra dan memanaskan badan menanti suami aku balik. Bila pasti motosikal suami aku memasuki perkarangan rumah, tanpa berlengah aku terus menarik Zulkarnain agar menyetubuhi aku.
“Arrrrhhhh sedapppp Zul…lagi….lagi dalam lagi…aaarrhhhh” Aku merintih nikmat bila Zulkarnain membenamkan zakarnya. Sengaja aku menguatkan suara biar suami aku terdengar.
“Zul…..sedappp…ooohhhhh.. panjangnya…. auwwwww…hissssss” Aku merintah nikmat sambil Zulkarnain terus merodok zakarnya hingga berkocak air didalam faraj aku.
“Sedap akak kemut…oooohhh sedap kakkk…aarrrr”
“Aaaahhhh…ahhhhh….arrrrrrrhhhhhhoohhhhhhhh, Zulllllllll…sedapnyaaaa……aahhhh” Aku merintih panjang dan seluruh tubuh aku kejang dan tersentap beberapa kali, dan serentak itu Zulkarnain turut memancutkan air maninya kedalam farajku. Aku nampak suami aku menonton aku di setubuhi oleh Zulkarnain hingga selesai adegan kami, kemudian suami aku keluar menunggang motosikal membiarkan aku dan Zulkarnain terdampar keletihan setelah melepaskan seluruh tenaga menatang kenikmatan. Malam itu suami aku tak pulang ke rumah. Zulkarnain terus melanyak tubuhku hingga ke pagi. Kira-kira jam tujuh pagi Zulkarnain meninggalkan aku terkangkang berbogel diatas katil. Air maninya memenuhi seluruh tubuhku muka, buah dada, perut dan masih meleleh keluar dari farajku.
“Wahh…sakan awak malam tadi ya, macamana puas, seronok dapat batang muda…?” Suamiku yang pulang kerumah sejam setelah Zulkarnain meninggalkan ku bertanya.
“Hurmm…” hanya itu jawapanku. Dari ekor mata aku melihat suamiku menanggalkan pakaiannya dan naik ke atas katil. Koneknya yang kecik dan pendek dah menegang maksima.
“Slurpp…slurppp….hmm…basahnya… banyaknya dia pancut….slurppp…ahhh…sedappppp….” suamiku tanpa rasa jijik menjilat farajku yang basah berlendir. Aku terlalu letih dan tak bermaya hanya membiarkan apa yang dilakukan suamiku.
“Ooohhhh…banyak Zulll pancut dalam tu bannngg….bunting lah saya tak lama lagi…” keluh ku perlahan.
“Uuuhhhh…longgarnya awak punya..” bisik suamiku yang telah naik keatas tubuhku selepas memasukkan koneknya. Badanku yang penuh airmani Zul didakap erat suamiku. Mukaku juga turut dicium2 sebelum mulut kami berciuman. Aku rasa pelik melihat suamiku begitu bernafsu menyetubuhiku yang bekas lelaki lain.
“Bang… boleh kan kalau saya nak bersama abang Zulkarnain lagi? Abang tak marah kan?” Tanyaku semasa kami berbaring diatas katil. Suamiku tak menjawab tapi berpaling kearah ku dan memeluk tubuhku.
Zulkarnain kerap datang kerumahku tanpa mengira waktu dan tanpa peduli samada suamiku ada dirumah. Kadang hingga beberapa hari Zulkarnain tinggal dirumahku dan pastinya akan tidur bersamaku. Pernah juga suamiku yang menyuruh Zulkarnain menemaniku ketika suami aku outstation.
Aku selalu menemani Zulkarnain didalam lori bila dia membuat penghantaran jauh dan membiarkan suamiku keseorangan dirumah. Zulkarnain telah mengenalkan aku pada rakannya yang kebanyakan berbangsa india. Beberapa kali juga Zulkarnain menyerahkan tubuhku pada rakannya. Aku tidak menceritakan hal tersebut pada suamiku.
Semakin hari aku semakin mengabaikan suamiku. Aku melayan Zulkarnain sebaik2nya. Bukan saja keperluan seks malah aku sering memasak makanan kegemarannya.
Kini dah empat bulan berlalu dan perutku sudah kelihatan membuncit berisi bayi yang aku yakin dari benih Zulkarnain. Suamiku tak ambil peduli anak siapa yang aku kandungkan. Suamiku cuma berpesan agar aku menjaga kandunganku sebaik2nya.

Posts