OhCerita

Farah Remaja

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

“Lelaki suka perempuan sebab dua perkara je, Seks ataupun Sayang.”

Farah merenung jauh. Pandangan matanya memerhatikan sekumpulan budak lelaki yang sedang asyik bermain bola di padang sekolahnya yang tidak seberapa besar. Dia duduk bertenggek di atas pentas astaka yang diperbuat sepenuhnya daripada konkrit.

Sekolah menengah yang Farah belajar tak lah besar mana. Sama macam sekolah harian lain. Cuma yang bezanya sekolah ini ada dua sesi, pagi dan petang. Disebabkan faktor saiz tapak sekolah yang kecil, masalah ini tak pernah diselesaikan.

Farah berdiri di atas pentas. Dia menepuk lembut punggungnya beberapa kali. Habuk dan debu yang bertempek di punggungnya gugur kembali. Baju kurung Farah yang putih memudahkan kotoran kelihatan walaupun hanya sebesar titikan air milo. Dengan kain sarung biru muda, Farah kelihatan cukup lawa sebagai pelajar sekolah menengah.

Usia Farah baru menjangkau 14 tahun wajahnya yang ayu cukup dijadikan modal bagi memikat mana-mana pelajar lelaki di sekolah ini saiz teteknya E.Badannya yang ramping juga menjadi aset tarikan pelajar lelaki yang kehausan cinta berahi. Sambil menanti perlawanan bola sepak berakhir, Farah menyanyi perlahan.

“Ewah, khusyuk puteri kita ni menyanyi. Tak sabar nak berasmara dengan sang putera ke?” Hanum mengusik manja. Farah yang tak menyangka kedatangan Hanum sedikit terkejut.

“Kau jangan cakap kuat sangat, malu tau aku nanti.” Farah berkata. Hanum hanya mampu tergelak. Wajah Hanum tidak kurang tandingannya jika nak dibandingkan dengan Farah. Walaupun Farah lebih lawa, Hanum memiliki sepasang payu dara bersaiz F yang cukup menggiurkan. Tidak hairan kalau ramai yang terkejut apabila mengetahui usia sebenar Hanum. Pinggulnya yang juga besar menambahkan lagi aset kematangannya. Sekali pandang, dia tak ubah macam budak tingkatan lima, lagi-lagi dengan ketinggiannya yang diwarisi turun-temurun.

“Awal kau habis ko-ko hari ni.” Hanum merujuk pada aktiviti kokurikulum yang sering diadakan pada setiap petang selasa. Farah sekadar mengangguk.

“Cikgu Salma tak berapa sihat.” Farah mengulas ringkas. Pandangan matanya masih lagi tertacap pada sekumpulan pelajar lelaki yang bermain bola.

“Untunglah orang ada pakwe, sampai sanggup pergi tunggu.” Hanum mengejek halus. Farah memandangnya dengan senyuman kerang.

“Bukan kau ada pakwe jugak ke?” Soal Farah memulangkan paku serpih. Giliran Hanum pula tersengih.

“Pakwe aku yang mana satu ya? Yang dekat Petronas atau dekat Bukit Kuang tu?” Hanum menggaru kepalanya yang tidak gatal. Farah mengeluh perlahan. Dah terlebih masak dengan perangai kawannya yang sorang ni.

“Kau ni, berapa banyak pakwe sebenarnya yang kau nak?” Farah bertanya. Dia sudah menyangka jawapan apa yang bakal diberikan oleh Hanum.

“Well, diaorang semua bagi aku duit. Sayang pulak nak tinggalkan dorang.” Hanum ketawa mengejek lagak orang bangsawan. Farahhanya membalas dengan senyuman terpaksa.

“Kau tak pergi date dengan pakwe kau ke?” Farah cuba menukar topik. Hanum tersenyum manja.

“Ada customer hari ni.” Hanum membalas ringkas. Kedua belah tangannya diletakkan pada kemaluannya. Lenggok badannya seakan menahan sesuatu keluar dari kemaluannya. Walaupun masih lengkap berpakaian kurung sekolah, gaya Hanum cukup menggiurkan mana-mana lelaki yang kehausanasmara.

“Jangan gedik sangat boleh tak. Kalau ada orang nampak macam mana?” Farah memarahinya. Dia melihat sekeliling. Risau juga kalau ada yang ternampak apa yang dilakukan oleh Hanum tadi. Lelaki ni bukan boleh percaya sangat, silap-silap esok lusa boleh jadi famous Hanum dalam internet dengan aksinya.

Tentu ada antara teman² yang tidak tahu banyak cerita seram dan angker di indonesia .Ini aku share sebagian cerita yang pernah aku baca ..
“Rileklah, kau ni risau sangatlah.” Hanum tergelak lagi. “Tu, pakwe kau dah habis game tuh. Pergilah sambut dia.” Hanum menunjukkan jarinya pada sekumpulan pelajar lelaki yang sedang beransur-ansur meninggalkan padang.

“Takper, nanti dia datang sini.” Farah membalas selamba. Dia menyimpan botol minumannya ke dalam bag sekolah sandang yang disandarkan pada tiang. “Jap, kau cakap hari ni kau ada customer kan? Mana dia?” Farah bertanya pula. Hanum tidak membalas terus, dia melihat jam di tangannya.

“1 jam lagi baru sampai rasanya. Aku pun tak sangka ko-ko aku habis awal hari ni.”

“Budak sini ke?” Soalan Farah hanya dibalas dengan anggukan.

“Kau tak risau ke kalau nanti diaorang nak main kau ramai-ramai. Banyak kut nak kena layan.” Farah menyuarakan kebimbangannya.

“Selagi aku dapat duit, aku tak kisah.” Hanum ketawa lagi. Farah hanya tersenyum kecil.

“Kau ni, dalam kepala kau cuma fikir duit je kan. Kenapa kau tak bukak bisnes ke? Dapat duit jugak.” Farah mula beleter.

“Buat ni lagi banyak duit dapat, tak payah keluar modal. Dapat rasa sedap lagi.” Hanum cuba membela dirinya.

“Yalah,kau je betul.” Farah mencemik bibirnya.

“Alah, jangan merajuk. Tu putera kesayangan kau dah sampai.” Hanum menunding jarinya ke arah seorang lelaki berpakaian sukan yang sedang menghampiri mereka.

Badan lelaki tersebut tegap, sesuai dengan gaya seorang atllet sekolah yang berpengalaman. Kulitnya hitam manis, sedikit cerah kalau nak dibandingkan dengan bangsanya.Sambil memikul bag kasutnya, dia melangkah perlahan menghampiri Farah dan Hanum. Bibirnya mengukir senyuman yang penuh tersirat.

“Hai sayang, lama tunggu I?” Vic, lelaki berkulit hitam manis itu bertanya. Hanum ketawa mengejek dari jauh.

“Takderlah, sekejap je.” Farah membalas. Padahal sejak second game lagi dia sudah tercegat di situ.

“Hey Hanum, baru hari ni aku nampak batang hidung kau.” Vic menegur Hanum yang acah-acah berselindung di belakang Farah.

“Well, aku orang yang busy okay. Susah sikit nak ada masa lapang macam ni.” Hanum membalas dengan lenggok gaya orang berlagak. Farah dan Vic sekadar tergelak. Mereka berdua memang sudah masak dengan perangai Hanum yang mengada-ngada ni.

“Okaylah, kitorang nak gerak dulu. Apa-apa kau call aku.” Farah menepuk lembut bahu Vic. Vic semacam faham apa yang cuba diberitahu oleh Farah.

“Okay, nanti jangan lupa rakam tau.” Hanum sengaja memperli mereka. Farah segera mengacah ingin memukul Hanum dengan beg sekolahnya.

“Apalah kau ni, takder insurans langsung mulut kau.” Farah beleter. Hanum sekadar tergelak.

“Okay, kitorang gerak dulu. Nanti dapat duit jangan lupa belanja aku ais-krim.”Farah memberi pesanan.

“Ais-krim sebelah kau tu tak nak ke? Besar pulak tu.” Hanum mengejeknya lagi. Muka Farah mula kemerahan. Tak pasti sama ada menahan malu atau geram. Yang pasti Vic dah mula tersenyum.

Hanum memerhatikan mereka berdua berlalu pergi hingga hilang di sebalik bangunan sekolah yang pelbagai corak. Dia melihat telefonnya, masih belum ada apa-apa maklum balas. Hanum menaip beberapa patah perkataan.

You lambat lagi ke?

Mesej tadi dihantar. Satu mesej masuk. Cepat. Hanum membuka mesej tersebut.

Jap lagi you, I tak settle keje lagi nim…

Hanum memadamkan skrin telefonnya. Dia tahu lambat lagi customernya nak sampai. Hatinya sudah mula meronta-ronta. Fikirannya sudah mula membayangkan adegan panas antara Vic dan Farah.

“Ni tak boleh jadi.” Hanum melihat sekeliling. Tiada sesiapa di situ melainkan kelibat seorang pelajar lelaki cina yang sedang bermain bola keranjang berseorangan. Hanum melambai-lambai kan tangan kanannya ke arahnya dan tangan kirinya memegang dildo yang dia beli dari kawan abangnya. Pelajar lelaki cina itu memandangnya.

Hanum menghisap dildonya. Lepastu dia menarik kain sekolahnya sehingga paras pinggang dan sesekali dia menarik keluar dan memasukkan kembali ke dalam mulutnya serta melancap pepeknya yang tembam itu. Bola keranjang yang berada di tangan pelajar cina tadi dilepaskan. Dia tersenyum penuh makna. Hanum menunjukkan isyarat duit. Pelajar cina itu mula berlari-lari anak ke arahnya.

Vic dan Farah sedang duduk berduaan di belakang bangunan sekolah. Jari- jemari Vic mengusap perlahan tangan Farah. Kepala Farah sudah mula terlentok di bahunya. Vic cuba membetulkan kedudukannya sebaik mungkin memandangkan pelirnya sudah mula tegang. Farah yang perasan dengan reaksi Vic mula membelai dada Vic.

“You hebat sangat main tadi tau.” Farah mula membodek. Vic masih lagi membelai jari Farah.

“I biasa je, member I lagi power.” Vic cuba bersikap rendah diri. Tangannya dah mula mengusap perut Farah. Walaupun masih berpakaian, Vic sudah dapat merasakan kelembutan susuk tubuh Farah.

“Tapi bawah ni mesti lagi power kan?” Farah tersenyum manja. Tapak tangan halusnya diletakkan di atas kelangkang Vic. Bibir Vic mengukir senyuman halus.

“You nak buat apa dengan adik I ni?” Vic mengajukan soalan. Farah ketawa perlahan. Dia menekapkan mukanya ke dada Vic. Mungkin segan untuk berkata. Batang Vic makin naik dengan lagak Farah sampaikan tak mampu diselindungi oleh seluar sukannya lagi.

“I nak makanlah.” Farah berbisik perlahan di cuping telinga Vic. Badan Vic mula menggeletar. Dia menarik bibir Farah menyentuh bibirnya. Mereka berkucupan. Lidah Vic bermain ligat menarik lidah Farah. Air liur mula meleleh keluar dari French kiss mereka.

Farah mengusap-ngusap batang Vic dari luar tetapi dihalang oleh Vic. Sambil berkucupan, Vic menjalar masuk tangannya ke dalam baju sekolah Farah. Baju kurung Farah yang labuh terangkat hingga menampakkan tetek kanannya. Langsung tiada tanda kehadiran coli. Nampak gaya Farah memang sudah bersedia dari awal.

“Vic.” Farah menarik bibirnya dari kucupan rakus Vic. Dia merenung bebola mata Vic yang sudah separuh hanyut sambil membetulkan kedudukannya di atasbatang Vic yang sedang tegang. Farah menarik baju kurungnya sehingga kedua belah teteknya yang sedang membesar kelihatan.

“Suck my tits.” Farah memberi arahan. Vic merangkul laju Farah.

“Srrrrrrrrtttt!!” Bunyi puting Farah dihisap kedengaran.

“Ahhh!” Farah meraung kesedapan. Puting Farah yang satu lagi digentel kasar oleh Vic.

“Lagi you!!” Farah menarik manja rambut Vic. Sesekali dia tertarik kuat apabila hisapan Vic makin kuat.

“Jap sayang.” Vic menghentikan hisapannya. Dia menanggalkan seluar sukannya. Terpacul satu objek hitam gelap yang panjangnya separuh lengan manusia biasa. Konek Vic yang masih lagi berkulup mengeluarkan semacam aroma busuk tetapi menghairahkan.

“Masuk dalam you.” Farah mengangkang pehanya seluas mungkin. Dia bangun sedikit untuk membenarkan konek Vic meneroka salur kencingnya.

“Erghh!” Desahan kecil berbunyi. Kepala konek Vic melepasi gerbang gua Farah. Air matanya mengalir sedikit. Walaupun sudah beberapa kali berjimak, saiz batang India memang susah untuk diterima oleh gadis Melayu kecil macam Farah.

“Urghh!!” Farah menjerit kecil. Separuh konek Vic sudah terendam di dalam puki Farah. Macam biasa, Farah tak mampu nak menampung keseluruhan konek Vic.

“I nak dalam lagi!” Vic separuh menjerit sambil menekan bahu Farah.

“JANGAN!!!” Farah cuba menghalang tetapi terlambat, dasar konek Vic sudah menyentuh bulu puki Farah. Mata Farah sudah berair, bebola matanya pula menghadap ke atas dengan riak muka menahan kesakitan.

“Bodohlah you ni!” Farah mengherdik Vic sambil menampar pipinya. Perbuatan kasar Farah bagaikan tiada kesan pada Vic, kemutan puki Farah yang terlalu ketat memberikan nikmat yang tak terhingga padanya.

Tanpa menghiraukan makian Farah, Vic menarik tubuh Farah ke atas. Farah mengerang manja. Perlahan-lahan Vic menekan kembali. Erangan Farah kembali kedengaran. Vic mengulangi pergerakannya beberapa kali. Anak mata Farah yang berwarna coklat langsung tidak kelihatan. Air mata dan air liurnya mula bersatu mencorak kesedapanpada wajah sucinya.

“La..Lagi.” Erangan kesakitan Farah diganti dengan rayuan. Vic merebahkan Farah ke atas lantai. Kini giliran Vic pula mendayung.

“Ahh..Ah..Ahhhh” Laungan suara Farah diperlahankan. Asakan konek Vic sudah dapat diterimanya. Sesekali Vic menghisap puting tetek Farah bersilih ganti.

Lepas beberapa asakan dikenakan, Vic berdiri sambil mengangkat Farah. Kedua belah kaki Farah mengikat pinggang Vic seakan faham dengan posisi yang bakal dilakukannya. Farah mula naik turun perlahan-lahan. Posisi berdiri sedikit sukar bagi Farah, hasilnya asakan konek Vic tidak begitu mengancam.

Vic sedar nikmat seks tersebut yang mula berkurangan, dia segera menyandarkan Farah pada dinding sekolah. Tanpa menghiraukan keadaan Farah, konek Vic mendayung laju. Farah yang kesedapan langsung tidak terasa dengan permukaan dinding yang kasar.

“Vic! Vic! VIC!!” Farah menjerit kesedapan sebelum badannya kejang seperti terkena renjatan elektrik. Vic yang masih lagi belum puas terus mengasak rahim Farah semahunya.

“Enough Vic!” Farah cuba menghalang Vic selepas menikmati klimaks pertamanya. Tetapi amat mustahil untuk Vic melepaskannya setelah mereka berdayung agak lama. Redha dengan nasibnya, Farah bersedia untuk klimaks sekali lagi.

“Baby, I’m cumming now!!!” Vic berteriak. Farah yang dalam posisi doggy hanya mendiamkan diri. Fikirannya terlalu asyik melayan klimaks tanpa henti yang menujah dari tadi.

“Creetttt!!” Pancutan air mani Vic tersembur ke atas tetek Farah. Ada sedikit cebisan hinggap pada mukanya. Mujur Vic sempat keluarkan koneknya, kalau tidak mungkin Farah sudah ketakutan.

“Crett..crett.” Pancutan air mani Vic yang seterusnya menambahkan lagi kotor pada baju Farah. Walaupun tidak sebanyak mana, baunya cukup kuat hingga menusuk hidung.

“Ah.” Vic baring di atas Farah. Badan Farah dipusingkan menghadapnya. Satu ciuman ghairah diberikan, Farah membalasnya tanpa segan.

“You are so great, baby.” Vic memuji Farah. Dia merebahkan dirinya di sebelah Farah. Tanpa diduga, Farah memanjat tubuh Vic lalu merebahkan tubuhnya. Vic merangkul perlahan.

“You kasar sangat tadi, takut I tau.” Farah berceloteh manja. Vic tersenyum.

“You still like it, kan?” Farah ketawa mendengar persoalan tersebut. Soalan Vic memang tak dapat dinafikan.

“Lima kali.” Farah menyebut perlahan. Vic kehairanan.

“Lima kali what?”

“I klimaks.” Farah berbisik. Dia mencium lembut pipi Vic.

“Better than last time.” Vic ketawa pula.

“We better get going before someone see us.” Farah bangun. Baju kurung sekolahnya yang terangkat dibetulkan kembali. Kain biru mudanya yang diangkat masa seks tadi diperbetulkan. Kedutan kasar jelas kelihatan tapi apa boleh buat.

Vic mengambil seluar sukannya yang tercampak tadi. Dia melihat koneknya yang masih bersisa air mani. Boleh pergi second round lagi kalau rehat sebentar. Vic memandang Farah yang sedang membetulkan pakaiannya.

“Baby, wanna do second round?” Vic mengajak. Farah terkejut dengan ajakan Vic.

“Now?” Farah melihat konek Vic, masih lagi tegang walaupun tak macam tadi.

“Or you can suck my boy.” Vic ketawa kecil. Koneknya dihayung kiri kanan beberapa kali.

“Naughty boy.” Farah tersenyum. Dia membongkok di hadapan Vic. Lidahnya mula menjilat manja sisa air mani di sekeliling konek Vic. Second game mereka bakal bermula.

Hanum mengelap mulutnya dengan tisu, bau air mani budak cina di hadapannya masih lagi bersisa. Dia merenung muka budak cina yang kepuasan, macam baru first time kena blowjob. Entah kenapa Hanum rasa kelakar melihat wajahnya.

“Happy nampak.” Budak cina di hadapannya bersuara.

“Muka you macam baru first time kena blowjob.” Hanum menjelaskan.

“Yalah, first time dengan melayu.” Budak cina di hadapannya berseloroh.

“You ni, nakal tau.” Hanum menjentik konek budak cina yang masih berkulup. Saiznya kembali kecil selepas memuntahkan segala isi pentingnya.

“Ouch.” Budak cina menjerit kecil.

“Manja sangatlah you ni.” Hanum bangun dari cangkungnya. Dia membetulkan tudungnya yang sudah serabai sedikit.

“Bawah tu, boleh I main.” Budak cina menunding jarinya ke arah puki Hanum.

“Sorry, already booked for today.” Hanum ketawa kecil.

“Well, at least you can clean up this mess.” Budak cina menunjukkan koneknya yang masih bersisa air mani.

“Pay me first.” Hanum berkata ringkas.

“But I just paid you.”

“Not for the clean up.”

“Fine, how much?”

“Twenty.” Hanum mengangkat dua jari membentuk peace sign. Budak cina menghulurkan sehelai kertas dua puluh ringgit.

“Such obedient customer, meh sini I lapkan ye.” Hanum tunduk kembali. Perlahan-lahan, lidahnya mula menjilat konek pelanggannya.

Selepas budak cina tadi berlalu pergi, Hanum kembali ke pentas astaka tempat dia bertemu Farah tadi. Ada kelibat seorang pelajar lelaki di situ. Hanum segera berlari anak.

“Hai darling.” Hanum memeluk lengan pelajar tersebut.

“You pergi mana? Macam ni ke cara you layan customer?” Pelajar tersebut mula beleter.

“You lambat sangat, I carilah customer lain dulu.” Hanum tersenyum manja.

“Aish, malaslah I nak..” Belum sempat pelajar lelaki tadi habis berbicara, Hanum mencium bibirnya.

“I bagi you extra service harini.” Hanum menarik tangan pelajar tersebut ke dadanya. Mukanya berubah kemerahan.

“I, I tak boleh nak reject kalau macam tu.” Jawapan yang diberikan olehnya mengukir senyuman pada wajah Hanum. Dengan penuh sopan-santun, Hanum menariknya pergi. Pelanggannya harus dipuaskan.

Posts