OhCerita

Faris Berzina Dengan Nadia

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | Cerita Hangat | Cerita Panas Seksi | Cerita Rogol | Cerita Seks Sepupu | Cerita Adik | Cerita Seks Bontot | Gila Seks | OhCerita

Nadia baru saja melangsungkan perkahwinan dengan
kekasihnya, Farid. Mereka berdua sudah lama bercinta,
sejak dari sekolah menengah lagi. Nadia seorang
setiausaha di sebuah syarikat swasta, mempunyai paras
rupa yang amat jelita, dengan potongan badan yang
amat memberahikankan, 36D-26-35. Manakala Farid
pula seorang pegawai di sebuah bank di ibu negara.
Farid juga tidak kurang segak dan kacak. Jika dilihat
dari luaran, mereka berdua ibarat pinang dibelah dua.
Mereka berdua dibesarkan dengan cara kebaratan oleh
ibu bapa mereka. Nama saja Melayu dan Islam, berdua
tidak pernah solat dan puasa, cuma mereka tidak
minum arak. Malah sejak mereka bercinta daripada
tingkatan empat lagi, iaitu ketika mereka berusia 16
tahun, mereka sudah kerap menikmati persetubuhan.
Farid bertuah dapat memiliki dan menikmati badan
montok dan mantap Nadia yang menjadi rebutan ramai
ketika di sekolah, universiti, mahupun di pejabat.
Nadia menyerahkan cipap tembam dan dubur ketatnya
untuk dinikmati Farid atas dasar cinta. Malah dia rela
jika Farid membuntingkannya kerana dia tahu Farid akan
sentiasa bersamanya. Farid pula memang jarang
membazirkan air maninya. Rugi rasanya jika dia tidak
memancutkan benihnya ke dalam pantat Nadia yang
amat tembam dan lembut itu. Pernah beberapa kali dia
memancut di luar tapi rasanya kurang nikmat jika
dibandingkan dengan memancut di dalam pantat Nadia.
Ramai lelaki yang geramkan badan Nadia. Dia
berketinggian sederhana dan bertubuh berisi. Kulit Nadia
putih dan gebu. Malah melihatkan paha dan betis dia
saja membuat zakar mencanak. Bila Nadia memakai
seluar berkain kapas lembut, kepadatan dan kelebaran
bontot dia amat terserlah. Nadia juga mempunyai
tundun pantat yang amat tembam sehingga bentuknya
dapat dilihat dengan jelas jika seluar yang dipakainya
agak ketat. Ramai lelaki melancap membayangkan
Nadia.
Di sebalik perasaan cinta Farid pada Nadia, dia juga
ketagih dengan keenakan tubuh isterinya itu. Walaupun
dia tidak pernah mengawan dengan perempuan lain, dia
pasti tidak ada yang lebih enak daripada Nadia. Malah,
dia berasa amat bertuah dan bangga apabila rakan-
rakannya memuji akan betapa ranum dan mantapnya
tubuh Nadia. Zakar Farid tidaklah sebesar mana tapi
disebabkan pantat Nadia yang sempit dan tembam, dia
masih dapat merasa nikmat kemutan pantat Nadia.
Perkahwinan Nadia dan Farid diadakan secara besar-
besaran kerana mereka mempunyai keluarga yang
berada. Sehari selepas acara persandingan, mereka
pergi berbulan madu di Eropah selama dua minggu. Dan
kerana mereka sudah lama mengawan bersama, mereka
tidak berniat untuk menangguhkan mendapat anak.
Tidak seperti pasangan pengantin yang lain yang mahu
menikmati kemanisan persetubuhan sepuas-puasnya
sebelum komited membina sebuah keluarga.
Namun Nadia menyimpan sesuatu di dalam hatinya.
Selama ini, atas dasar cinta, dia rela membuntingkan
anak Farid walaupun tanpa ikatan perkahwinan. Bagi
Nadia, tubuhnya milik lelaki yang dicintainya dan
mencintainya. Tapi, walaupun selama ini dia
menyerahkan rahimnya dipancut dengan air mani Farid,
dia tidak juga bunting. Malah, dia takut juga bahawa
zakar Farid yang kecil dan pendek itu tidak mampu
memancut banyak dan deras; tidak cukup untuk
membuntingkannya.
Tetapi Nadia tidak cepat berputus asa. Secara sendirian
dia pergi berjumpa doktor pakar, namun berita yang
diterimanya menambah kerisauannya. Setelah
menjalankan ujian ke atas Nadia, doktor itu
mengesahkan bahawa dia sebenarnya sangat subur; dan
jika hanya setitik benih masuk ke dalam pantatnya dia
mampu mengandung. Malah doktor itu juga mengatakan
bahawa walaupun tanpa ujian klinikal itu, cukup dengan
melihat bentuk tubuh Nadia sudah tahu betapa suburnya
tubuh dia.
Doktor muda itu menjalankan pemeriksaan di luar
kelaziman ke atas Nadia. Walaupun dia terikat dengan
deklarasi professionalisme kedoktoran, kemantapan
badan Nadia tidak mahu disia-siakan. Dia menyuruh
Nadia berbogel tanpa diberi baju sementara. Mencanak
zakar doktor itu apabila buah dada Nadia yang bersaiz
36D yang putih dan bulat itu terdedah. Apatah lagi di
celah kepitan paha montok dan gebu Nadia kelihatan
cipap yang paling tembam dan paling comel pernah
dilihatnya.
Disuruhnya Nadia berbaring di atas tilam dan
diangkatnya paha Nadia ke atas. Terpampanglah
kesuburan dan ketembaman vagina Nadia di depan
matanya. Tidak cukup dengan itu, dia kemudian
menyuruh Nadia berpusing dan menonggeng.
Mendengus doktor muda itu dengan kepadatan dan
kelebaran bontot Nadia. Dia juga menguak belahan
bontot itu dan melihat betapa ranum dan bersih
simpulan dubur Nadia. Banyak air mani dia terbazir
melancapkan bayangan cipap dan dubur Nadia.
Hanya satu kesimpulan saja – Suaminya, Farid, adalah
lelaki mandul. Nadia menangis di sepanjang perjalanan
pulang daripada klinik tersebut. Punah harapannya untuk
membuntingkan anak Farid. Punah harapannya untuk
membina keluarga bahagia bersama Farid. Bagaimana
harus dia memberitahu Farid keadaan ini? Farid tentu
akan marah kerana ego lelakinya tercabar apabila
diberitahu bahawa perempuan sesubur Nadia pun tak
mampu dibuntingkannya. Silap haribulan, Farid akan
meninggalkannya.
Sementara rumah baru disiapkan, Nadia bersetuju untuk
tinggal sementara di rumah keluarga Farid. Lagipun,
rumah besar itu hanya dihuni oleh ibu dan bapa Farid
dan adik Farid bernama Fariz yang berusia 18 tahun.
Farid mewarisi kecantikan ibunya manakala Fariz
mewarisi kekacakan bapanya. Fizikal Farid sedikit
feminine manakala tubuh Fariz memang maskulin.
Sebab itulah Nadia jatuh cinta dengan Farid – Lelaki itu
kacak dan baik. Dia juga tidak kasar dan lemah lembut.
Namun, akibat daripada pewarisan itu, Farid tidak
mempunyai zakar yang benar-benar jantan. Alat
pembiakan Farid itu kecil dan pendek. Fariz pula, kerana
mewarisi daripada bapanya, mempunyai zakar yang luar
biasa jantannya. Batang zakar Fariz panjang dan gemuk,
manakala kantung telurnya besar dan berat. Pendek
kata, Fariz sangat jantan. Nadia tidak pernah melihat
zakar Fariz secara zahir tapi dia pernah terlihat
bentuknya di sebalik seluar pendek yang selalu dipakai
Fariz.
Pada awalnya, Nadia tidak kisah itu semua. Ini kerana
pantat Nadia sangat tembam dan sempit, jadi ia tetap
memberikan kenikmatan kepada dia dan Farid sewaktu
bersetubuh. Lagi pula, seperti Farid, dia tidak pernah
dijamah lelaki lain selain Farid. Kawan-kawan Nadia
selalu bercerita tentang nikmat dirodok oleh zakar besar
dan jumlah benih yang dipancutkan tapi Nadia tidak
kisah itu semua kerana dia sangat cintakan Farid. Dia
tidak sampai hati untuk berfikir tentang kejantanan lelaki
lain.
Berbeza dengan abangnya, Fariz tidak pernah kekal
dengan satu perempuan. Kejantanan yang dimilikinya
tidak disia-siakan dan dia telah menikmati ramai
perempuan; baik budak sekolah, pelajar universiti,
tunang orang mahupun isteri orang. Dan akibat sifat
kejantanan Fariz yang melampau itu, dia sentiasa akan
membuktikan kejantanannya dengan meledakkan setiap
pancutan air maninya yang sentiasa pekat dan subur ke
dalam pantat pasangannya setiap kali dia mengawan.
Tapi sebenarnya ini bukanlah sifat asal Fariz. Dia mula
bertukar menjadi kasanova selepas pertama kali
bertemu dengan Nadia empat tahun lepas ketika dia
berusia 14 tahun. Ketika itu Nadia dan Farid berusia 24
tahun. Walaupun Nadia dan Farid telah bersama lapan
tahun sebelum itu, mereka berdua hanya mendedahkan
percintaan masing-masing empat tahun lepas ketika
mereka merancang untuk bercuti bersama di Bali. Atas
arahan ibu bapa Farid, Fariz harus pergi bersama
mereka.
Fariz tidak dapat melupakan bagaimana dia terlihat
abangnya dan Nadia mengawan pada malam pertama di
Bali. Farid terlupa mengunci pintu yang menghubungkan
dua bilik itu dan ketika Fariz mahu mengambil
telefonnya yang tertinggal di bilik Farid, dia terhenti di
sebalik pintu dan menyaksikan dua insan sedang
bersetubuh. Itulah pertama kali dia melihat seorang
perempuan berbogel, dan dia terus jatuh cinta kepada
Nadia yang 10 tahun lebih tua daripadanya.
Mata Fariz tidak berkedip menikmati keindahan tubuh
badan Nadia. Dia sudah banyak kali melihat majalah
dan menonton video lucah namun pada penglihatannya
bentuk badan Nadia jauh lebih sempurna daripada
semua model atau pelakon lucah. Dia lihat abangnya
sedang bernafsu menetek buah dada Nadia yang bulat
dan tegang. Dia lihat abangnya menongkah paha dan
betis Nadia yang montok dan gebu itu. Dia juga lihat
pantat Nadia yang bersih dan tembam itu dijolok
abangnya.
Sejak daripada itu, Fariz sering berangankan
menyetubuhi Nadia. Entah berapa banyak air maninya
terbazir dengan bayangan tubuh Nadia. Dia juga sudah
mula memikat dan menjamah tubuh gadis satu per satu.
Niatnya cuma satu, dia mahu mencari yang bertubuh
sesempurna Nadia dan jika dia berjumpa, gadis itulah
yang bakal hidup bersamanya. Namun setiap gadis yang
diratahnya tidak sama macam Nadia, ada saja yang
kurang. Jadi dia teruskan usaha mencari tubuh
idamannya.
Apabila Nadia sampai ke rumah keluarga Farid, tidak
ada seorang pun di situ. Ibu bapa Farid mungkin sudah
keluar, manakala Fariz memang jarang di rumah. Dia
terus saja mandi dan ingin berehat dan tidur seketika
untuk melupakan sementara rasa gundahnya. Selesai
mandi, dia memakai seluar pendek berkain kapas yang
selesa dan berbaju nipis tanpa memakai baju atau
seluar dalam. Dia terus terlelap apabila merebahkan
tubuhnya ke atas katil tanpa menutup pintu bilik.
Fariz pulang ke rumah dengan gembira. Dia baru saja
berjaya mengayat seorang budak sekolah berusia 16
tahun. Dia yakin akan dapat menjamah tubuh muda itu
esok. Dia berjalan melintasi bilik kelamin abangnya dan
Nadia namun dia terhenti dan menjenguk melalui pintu
bilik yang tidak tertutup rapat. Kelihatan wanita
idamannya sedang tidur lena. Ketika itu Nadia tidur
meniarap dengan hanya berseluar pendek ketat. Geram
Fariz melihat kemontokan dan kegebuan bontot dan
paha Nadia, satu-satu cinta hatinya.
“Peerghhh….peluang terbaeekkk ni…Bukan senang bak
dapat tengok..” niat jahat Fariz mula timbul.
Dia memberanikan dia mendekati tubuh ranum Nadia.
Seluar pendek Nadia yang berkain nipis dan lembut itu
menampakkan kepadatan bontot Nadia. Dengan berhati-
hati dia menggunakan satu jari untuk menyelak bukaan
seluar Nadia. Berderau darah muda Fariz apabila pantat
Nadia yang amat tembam dan bersih itu mula kelihatan.
Geram Fariz menjadi-jadi dan kalau diikutkan hatinya,
mahu saja dia meramas dan menyonyot bibir pantat
Nadia. Fariz sudah mula berfikir dengan zakarnya.
“Aduhaiiii…Kak Nadia..Kak Nadia..Kau betul-betul buat
aku gerammmmm….” Fariz mula nekad membuat
rancangan.
Apa nak jadi, jadilah. Dia tahu ibu bapanya hanya akan
pulang petang nanti. Dia juga tahu Farid biasanya
pulang malam. Satu demi satu pakaiannya ditanggalkan.
Mulanya niat dia hanya untuk melancap sambil melihat
badan gebu dan montok Nadia. Semakin dibelai semakin
mencanak zakarnya. Dia juga perasan bahawa zakarnya
kali ini mampu membesar lebih daripada biasa. Kalau
biasanya zakarnya akan memanjang sebanyak 7 inci,
tetapi hari ini zakarnya dapat memanjang sebanyak 8
inci, lebih 1 inci. Telurnya menegang dan batangnya
membengkok akibat terlalu geram dan berahi dengan
tubuh bogel di depannya itu.
“Ya allah…panjang giler batang aku dibuatnya…Ini
semua pasal penangan Kak Nadia la ni…” Fariz sendiri
terkejut dibuatnya.
Dengan tidak berfikir, Fariz naik ke atas katil. Berdegup-
degup jantungnya ketika itu. Empat tahun dia menahan
rasa. Dia harus bertindak cepat kalau tidak melepas.
Dia tahu Nadia akan membantah jadi dia harus berada
dalam tubuh Nadia secepat mungkin. Perlahan-lahan
dia menyorot seluar pendek Nadia ke bawah. Meleleh air
liurnya melihat betapa lebar dan padatnya bontot Nadia.
Di sebalik belah bontot itu, dia juga melihat
ketembaman dan kesegaran pantat Nadia. Fariz sudah
tidak sabar.
Perlahan-lahan dia memanjat ke atas belakang Nadia
yang sedang tidur lena meniarap dan membawa
zakarnya rapat ke bibir pantat Nadia yang tertutup rapat.
Dia meletak air liurnya ke keseluruhan zakarnya untuk
pelinciran. Apabila kepala zakarnya menyentuh bibir
pantat Nadia dia merasakan seperti satu renjatan dan
dengan itu lepaslah takuk zakarnya ke dalam lubuk
pantat wanita idamannya. Nadia mula menggeliat dalam
lena apabila dia terasa seperti ada sesuatu di pantatnya.
Lena betul dia terlelap kali ini.
Apabila Nadia mula menggeliat itu, secara semula jadi
zakar Fariz semakin menyelinap ke dalam. Meremang
bulu roma Fariz kerana dia merasa kenikmatan yang
amat sangat. Separuh daripada zakarnya telah berada di
dalam lubuk pembiakan Nadia. Fariz hilang sabar. Inilah
saatnya. Sekali dia menarik nafas lalu dia menyantak
keseluruhan zakarnya ke dalam pantat subur Nadia.
“Yeaarrghh….aarghhh….!!!” Fariz mengerang kuat
sewaktu menyantak masuk batang zakarnya dengan
kasar.
Nadia tersentak dengan santakan padu Fariz lalu terjaga
daripada lenanya. Pantatnya kini terasa sendat.
“Oohh my god…Farizzz…apa kau buat nii…Lepaskan
Kak Nadia..Ooohh godd!!” Nadia menjerit kecil.
Melalak Nadia apabila dia menyedari bahawa Fariz
sedang meradak bontot padatnya. Apabila Nadia
melalak, Fariz dengan rakus menyantak-nyantak pantat
subur Nadia dengan padat dan dalam.
“Come on..Kak Nadia..aahh..aarghh…Kejap je…Fariz
nak kejap je..” jawab Fariz berselang-seli dengan
erangannya.
Apabila Nadia mula meronta, Fariz memeluk badan
montok Nadia dengan erat supaya zakarnya tidak
terlepas keluar. Tapi, mana mungkin zakar sepanjang
dan segemuk itu boleh terkeluar kerana ia sedang
berada jauh di dalam lubuk pembiakan Nadia yang
sempit dan lembut itu. Dalam keadaan tertiarap, nafas
Nadia mula sesak. Buah dada montoknya penyek
tertekan dengan bebanan tubuh Fariz yang sedang
menindih belakang tubuhnya
“Oouuhh…God…Don’t do
this..Fariz…Oohhh..Shit..fuck..!..Arghh..Ya allah…oohh
god..!” Nadia mula meronta-ronta sambil kakinya
semakin terkangkang lebar…
Nadia berusaha menggelinjang dengan harapan untuk
melepaskan diri namun tubuh Fariz yang tegap itu
terlalu kuat untuknya. Malah, perbuatan Nadia itu
membuatkan zakar Fariz semakin terperosok jauh ke
dalam pantat tembamnya. Walaupun tuan badan tidak
merelakan, namun pantat Nadia telah tewas dan mula
mengeluarkan lendir nafsu yang pekat dan melekit.
Pantat Nadia akur dengan kejantanan Fariz dan kakinya
mula membuka luas untuk mengizinkan belalai jantan
itu melapah lubuk subur wanita itu.
Fariz merasakan seperti berada di kayangan. Tak
tercapai dek akal kelazatan badan Nadia. Dah berpuluh
betina dia jamah dan pancut namun tidak ada yang
selazat tubuh yang sedang dinikmatinya itu. Manalah
dia akan cari tubuh yang sama seperti ini. Bontot debab
Nadia terasa sangat empuk setiap kali dia menyantak
padat ke dalam pantat yang maha tembam itu. Fariz
merengek-rengek seperti budak kecil kerana
menanggung kesedapan yang melampau. Cinta dia
kepada Nadia tiada taranya.
“Aarghhh…fuck..! Fuck..damn..I love you Kak Nadia…
You have got a tight pussy..!” Fariz mengeluh
kesedapan.
“Aaahh..please Fariz..Jangan buat macam ni pada
akak…please..Tolong jangannn…” Nadia masih
berusaha merayu untuk kali terakhir.
Walaupun tanpa rela, seluruh tubuh Nadia tewas kepada
kejantanan Fariz. Selepas hanya 10 minit tubuh bogel
Nadia tersentak-sentak kekejangan. Dia merasakan
puncak kenikmatan yang maha hebat. Tangannya
mencengkam cadar dan bontotnya menonggeng tinggi
akibat kepuasan yang amat sangat. Fariz memeluk
tubuh montok Nadia erat sambil menyantak padat
supaya cinta hatinya itu merasa kenikmatan
semaksimum boleh. Sayu dia melihatkan Nadia dalam
keadaan begitu.
“Ooohh..uuhh..shitt..stop…don’t..Fariz..don’t…Fariz..
stop…God…Don’t…stop…DON”T STOP FARIZ..JANGAN
BERHENTI…!!!..” akhirnya Nadia menjerit tidak
tertahan….
Nadia telah tewas sepenuhnya. Dia tidak pernah
merasakan kepuasan sebegitu rupanya walaupun sudah
lama mengawan dengan Farid. Zakar Farid tak cukup
jantan untuk memuaskan pantatnya sampai begitu
sekali. Dua minit dia menikmati puncak kepuasan akibat
ditebuk Fariz dengan ganas. Kejantanan Fariz memang
hebat; dua kali lebih panjang dan dua kali lebih gemuk
daripada zakar Farid. Nadia kini telah lembik dan tak
bermaya untuk melawan lagi. Dia terpaksa menyerah
kepada Fariz.
“That’s it Kak Nadia…I’m fucking you hard..! Macam tu
la…sayang..Yeaahh..baby..!” Sorak Fariz gembira
dengan penyerahan Nadia.
Setelah Nadia kembali tenang, Fariz kembali memeluk
erat tubuh bogel bidadarinya. Disantaknya bontot Nadia
padat-padat. Dia gigitnya tengkuk Nadia lembut-lembut.
Semakin lama semakin padat, semakin padu jolokan
Fariz ke dalam pantat tembam Nadia. Fariz masih
remaja dan sudah tentu zakarnya sangat kuat.
Kebiasaannya dia meratah perempuan selama sejam
baru mahu memancut tetapi pantat Nadia lain macam
sedapnya. Pantat bidadarinya sangat lembut dan sempit.
Cuma 20 minit berlalu dan kini kantung telur Fariz
sudah selesai menghasilkan benih mani yang sangat
subur dan sangat pekat. Fariz menyedari hal ini tapi
sebenarnya dia belum bersedia untuk memancut. Dia
mahu manjamah Nadia sekurang-kurangnya sejam.
Tubuh seenak ini harus dinikmati selama boleh. Lagipun
dia tidak tahu bila lagi dia akan menjamah Nadia.
Namun, badan Nadia terlalu ranum dan lazat. Fariz juga
akan tewas. Ini baru dikatakan buku bertemu ruas.
“Eeerghh…tahan Fariz..tahan…You can’t do it..Bertahan
sikit lagi…eerrgghhh..aarkk..tahan…” Fariz sedaya-
upaya cuba menahan klimaksnya…
Walaupun tanpa rela kerana mahu mengawan lebih
lama, Fariz akur dengan kesuburan dan kelazatan lubuk
betina Nadia. Dia tak berkuasa untuk menahan benih
jantannya yang sudah memenuhi kantung telurnya sejak
dari tadi. Dia kembali memeluk badan mantap Nadia
yang tertiarap dengan erat; dia kembali menggigit
tengkuk mulus Nadia dengan lembut. Dia menyantak-
nyantak lubuk betina Nadia dengan padu sehingga paha
gebu Nadia terangkat dan bontot padat Nadia
tertonggeng.
Ketika itu meledaklah semburan air mani yang amat
pekat dan putih daripada takuk zakar Fariz terus ke
dalam rahim betina Nadia. Sekali lagi Nadia melalak
dan meraung akibat tersentak dengan ledakan benih-
benih Fariz yang deras dan banyak itu. Pantat tembam
Nadia mengemam dan mengepam belalai Fariz supaya
dia memancut dengan lebih banyak dan lebih deras.
Nadia menggelupur dan menggeletek akibat dibenihkan
dan dibuntingkan Fariz sedemikian rupa.
“Ooohh yearrgggghhh….Ohhh good
god…..aahhkk…aarrgghh..BANYAKNYA AIR MANI
AKUUU..!!!…” Fariz meraung-raung seperti orang tidak
siuman…
Crot! Crot! Crot! Creettt! Benih jantan Fariz bukan saja
memancut, tetapi sudah ditahap membuak akibat
kelazatan yang tak tercapai dek akal. Dia terus
melepaskan benih buntingnya tak henti-henti ke dalam
pantat subur Nadia. Nadia terus menggelupur manakala
Fariz menggigil melalui detik pembuntingan itu. Air mata
Fariz pula menitis akibat perasaan cinta melampau
kepada isteri abangnya dan juga akibat pancutan yang
paling nikmat pernah dirasainya. Oh Nadia!!!
Entah berapa belas das pancutan dilepaskan Fariz ke
dalam tubuh pasangan mengawannya. Tidak ada
persoalan lagi. Nadia sudah pasti akan buntingkan anak
Fariz. Seperti kata doktor, tubuh Nadia sangat subur,
malah setitik air mani boleh membuntingkan Nadia.
Inikan pula pancutan yang sepadu dan sebanyak
pancutan Fariz tadi. Puas sudah Fariz membuktikan
cintanya kepada Nadia. Dia telah membenihkan Nadia
itu sebagai bukti perasaannya kepada perempuan ranum
itu.
Selepas 10 minit membiarkan lelehan air mani sehingga
ke titisan terakhir, dia menarik kejantanannya keluar
dengan berhati-hati. Dilihatnya tidak ada setitik pun
benihnya ikut keluar sekali. Fariz meletakkan bantal di
bawah perut Nadia supaya saluran pantatnya condong
ke atas bagi mengelakkan benihnya meleleh keluar.
Dalam keadaan tertiarap dengan bontotnya yang
tertonggeng tinggi Nadia masih teresak-esak namun dia
sendiri pun membiarkan bontot tembamnya menadah ke
atas. Dia juga tidak mahu benih Fariz yang subur itu
terbazir.
Kesuburan pantat Nadia terbukti apabila 2 bulan
kemudian dia terus bunting setelah kejadian itu. Farid
sangat gembira kerana disangkanya benih dia yang
dibiakkan oleh Nadia. Farid tidak tahu bahawa Nadia
membuntingkan anak adiknya sendiri. Fariz pula
semakin gilakan Nadia kerana betina bunting itu
semakin mantap dan montok. Bontot Nadia semakin
melebar dan cipap Nadia semakin menembam. Namun
itu adalah rahsia mereka berdua. Nadia telah menjadi
milik Fariz. Walaupun itulah kali pertama dan terakhir
Fariz berzina dengan Nadia, dia berjaya meninggalkan
pewaris dari air maninya. Zakar dan benih Fariz berjaya
menghamilkan Nadia secara haram….

Posts