OhCerita

First Time

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

Ini adalah kisah yang saja aku nak kongsikan di sini. Kenangan yang agak best juga semasa aku berumur 22 tahun. Tajuknya First Time tapi bukanlah first time untuk aku… tapi untuk seseorang yang lain. Selepas habis exam final semester 2 tahun lepas aku balik sekejap duduk di rumah sementara menunggu keputusan dan memulakan semester baru. Duduk di rumah bermain phone saja tak buat apa apa membosankan juga, tapi kadang-kadang aku sempat juga contact bf-ku. Kakakku yang sulung sudah pun berkahwin dan tinggal bersama suami.

Rumah aku rumah teres dalam taman perumahan. Family aku tak berapa kenal dengan jiran-jiran sekeliling tapi agak rapat dengan jiran yang betul-betul sebelah rumah. Jiranku itu ialah sepasang suami isteri lebih muda dari ibu bapaku. Mereka mempunyai dua orang anak, seorang bersekolah di sekolah asrama penuh, seorang lagi namanya Afiq baru berumur 13 tahun bersekolah harian di sekolah menengah berhampiran. Aku masih ingat sebelum pergi ke universiti Afiq masih lagi di darjah lima dan masih kecil lagi. Sopan dan baik budaknya.

Selalunya aku tinggal seorang diri semasa ibu bapaku keluar bekerja sehinggalah pukul 6 atau 7 petang bila ibu bapaku balik dan kami akan sama-sama makan malam. Kalau rajin aku akan memasak untuk makan tengah hari. Jiranku juga kedua-duanya bekerja dan pulang hanya selepas pukul 7 malam, agaknya disebabkan traffic jam pada waktu petang. Hanya anak mereka Afiq yang ada di rumah selepas tamat waktu persekolahan pukul dua petang.

Satu hari minggu ni, semasa aku dan emak si Afiq bersembang di tepi pagar, aku mendapat tahu yang anaknya Afiq hanya makan tengah hari sekiranya dia rajin membeli di kedai dalam perjalanan pulang dari sekolah atau jika ada kelas tambahan di sekolah. Sekiranya Afiq terlupa untuk membeli makanan tengah hari, dia akan tunggu makan malam dengan ibu bapanya.

Kasihan pula aku mendengarnya. Kebetulan pula aku hanya makan tengah hari seorang diri di rumah. Jadi aku memberi cadangan yang Afiq boleh singgah sekejap di rumahku selepas balik dari sekolah untuk makan tengah hari. Pada mulanya emak Afiq berkeras menolak cadanganku. Tapi bila aku mendesak maka emak Afiq bersetuju dengan cadanganku. Dia offer untuk membayarku, tapi aku menolak kerana selalunya makanan yang aku masak bukannya habis dimakan pun. Dan lagi dia rasa Afiq ada yang memerhatikan jadi dia dan suami tak perlu risau sangat semasa mereka bekerja.

Hari pertama Afiq datang selepas balik sekolah kira-kira pukul dua petang dan pulang selepas habis makan setengah jam lepas tu. Afiq ni tak lah tinggi sangat, lebih kecil dan rendah dariku sesuai dengan umurnya baru meningkat remaja, badan pun tak kurus tak gemuk, sedang-sedang saja. Dia agak pemalu. Apabila bercakap denganku dia selalunya menundukkan kepala. Mungkin juga dia tak berapa biasa bercakap dengan perempuan sebab dia pergi ke sekolah lelaki.

Selepas seminggu Afiq datang ke rumah untuk makan tengah hari kami semakin rapat. Sekarang Afiq akan pulang ke rumah selepas menonton TV ataupun menghabiskan kerja sekolah di rumahku. Aku pun sudah biasa dengan kehadiran Afiq. Rasa seperti adik sendiri pulak, maklumlah aku ni anak bongsu, cuma ada seorang kakak saja.

Pada suatu hari Afiq sedang menonton TV di ruang tamu ketika aku mengambil keputusan untuk mandi. Seperti biasa aku akan menutup pintu bilik dan menanggalkan pakaian untuk mandi. Tetapi pada hari itu entah macam mana pintu bilikku tidak tertutup rapat seperti biasa. Aku hanya menyedari ada sepasang mata di celah pintu apabila aku sedang berjalan ke pintu dalam keadaan bogel untuk mengambil tuala yang kusangkut di belakang pintu. Terkejut dengan keadaan itu aku menendang pintu itu dan terus ke bilik mandi. Mandiku pun terasa seperti tidak basah kerana terasa geram bercampur malu terhadap Afiq.

Keluar sahaja dari bilik mandi dengan masih berkemban tuala aku terus meluru ke arah Afiq di ruang tamu. Kali ini aku bertekad untuk memarahinya sedikit sebanyak. Sebaik sahaja aku buka pintu bilik aku lihat Afiq tengah duduk memeluk lutut di atas lantai sambil mulutnya menyebut ‘mintak maaf’, ‘mintak maaf’ berulang-ulang kali. Tiba-tiba hilang rasa marah malah sekarang timbul rasa kasihan. Aku duduk di sebelahnya dan bertanya kenapa dia buat macam tu.

“Afiq tak sengaja kak. Afiq nak ketuk pintu nak beri tahu Afiq nak balik.” Jawabnya tergagap-gagap.

Bukan salah dia, fikirku. Aku yang salah kerana tidak hati-hati menutup pintu tadi. Afiq kelihatan takut bercampur terkejut. Mungkin sebelum ini dia tidak pernah melihat badan perempuan, tiba-tiba hari ni dia melihat aku bertelanjang bulat di depannya.

“Takpelah, bukan salah Afiq. Kakak yang tak tutup pintu dengan rapat.” Aku memujuk Afiq. Aku terus berlalu untuk memakai baju, dan kali ini aku berhati-hati dan menutup pintu dengan rapat dan berkunci.

Kemudian aku duduk di sofa di ruang tamu dan kemudian aku memanggil Afiq untuk duduk di sebelahku. Lama kami terdiam, aku ambil remote dan buka saluran kegemaranku. Aku cuba memulakan perbualan untuk melupakan peristiwa tadi. Lama selepas itu barulah aku melihat Afiq pulih dari terkejutnya dan mula hendak bercakap.

Tetapi perangainya kini sedikit lain. Ketika bercakap denganku, matanya sekejap-sekejap akan memandang ke arah dadaku. Baru aku teringat yang t-shirt longgar yang aku pakai agak luas kolarnya menampakkan bra dan lurah buah dadaku.

Aku kasihan pada Afiq. Aku tau dia masih budak dan dipenuhi dengan perasaan ingin tahu. Aku pula kerana peristiwa tadi sudah mula stim dengan fantasy sendiri. Nak tunggu boyfriendku bermakna perlu keluar dari rumah, banyak pulak hal mak ayah aku tanya kalau tak balik semalaman. Lalu aku tanyakan padanya apa yang dia lihat tadi. Dia hanya menunduk tidak menjawab. Afiq hanya membisu.

“Afiq nak tengok lagi?” Aku menduga dan mengacah Afiq.

Afiq kelihatan terkejut dan serta merta memandang mukaku. Aku mengangkat kening untuk mendapat kepastian. Aku dapat lihat mulut Afiq sedikit terketar-ketar seperti ingin mengatakan sesuatu.

“Boleh ke?” tanya Afiq

Aku menyandarkan belakangku di sofa. Afiq dari tadi lagi duduk disebelahku dengan badannya menghala ke arahku. Aku teringat balik ketika aku buat oral sex dengan boyfriendku kira-kira 6 bulan lepas. Di tempat yg sama, cuma orang berlainan. Aku sudah horny dan akan aku gunakan Afiq untuk penuhkan fantasy nafsuku.

Afiq dari tadi tak bergerak-gerak, terkejut agaknya. Aku bertanya sekali lagi, “Afiq nak tengok ke?” Dengan gugup Afiq menjawab “nak, akak”. Aku menanggalkan baju t-shirt ku. Yang tinggal hanyalah bra menutupi buah dadaku dan leggings yang aku pakai tadi. Mata Afiq tak berkelip merenung buah dadaku yang bertutup bra itu. “Afiq rasa best ke?” aku bertanya Afiq. Dia hanya menjawab “Ye kak”.

Kerana tidak tertahan aku tanyakan Afiq nak tengok yang lain atau tidak. Afiq seperti terkejut. Dia menjawab ya. Lalu aku perlahan-lahan menanggalkan leggings. Kini hanya bra dan panties berwarna kelabu menutupi kawasan laranganku. Afiq tak berkelip melihat tubuhku.

Aku berdiri di depan Afiq sambil bercekak pinggang. Afiq sudah tak tentu arah. Aku pun dah mula stim. Hari ni aku ingin penuhi fantasiku. Aku berkata pada Afiq “Sekarang kakak dah bukak baju akak, kalau Afiq nak tengok lagi, boleh tak Afiq tunjuk Afiq punya kat kakak?” Afiq terus bangun dan menanggalkan baju dan seluarnya. Aku terlihat seluar dalam Afiq berbonjol dan ada tompokan basah, Afiq sudah sangat terangsang melihatku hanya berbaju dalam. Mukanya merah padam, malu agaknya aku fikir.

“Malulah kak.” kata Afiq sambil tangan kecilnya menutup bonjolan di seluar dalamnya.

“Tadi kakak tak malupun bila kakak bukak baju untuk Afiq.”

Afiq pun dengan perlahan menarik seluar dalam ke bawah dan cepat-cepat menutup kemaluannya dengan kedua-dua belah tangannya.

“Kenapa tutup tu Afiq, buka lah kakak nak tengok”

“Afiq malu la kakak” muka Afiq semakin merah sambil matanya merenung pantiesku. Baru ku sedar alur kemaluanku sedikit ternampak dipantiesku.

Perlahan-lahan aku pegang tangan Afiq dan menolak tangannya ke tepi. Terserlah kemaluan budak 13 tahun di depanku, licin tak berbulu. Zakar kecil Afiq yang aku rasa tak sampai 4 inci sesuai dengan umurnya tegang mencanak ke atas, sedikit bengkok. Kantung telurnya pun kecil saja, licin tak berbulu juga. Kepala zakar Afiq berwarna merah licin berkilat, aku lihat ada titisan air jernih likat di lubang kencing Afiq. Kemaluan Afiq dah sangat tegang hinggakan zakarnya sedikit terhangguk-hangguk. Aku semakin geram dengan kecomelan zakar Afiq.2

“Afiq pernah melancap?” Aku bertanya.

“Melancap tu apa kak?” Afiq kembali menyoalku. Budak baik rupanya si Afiq ni, aku fikir.

“Afiq pernah tengok perempuan bogel tak?” tanyaku.

“Tak pernah kak” jawab Afiq.

Aku berdiri di depan Afiq dan perlahan-lahan membuka cangkuk bra di belakangku. Buah dadaku kini bebas berayun di depan Afiq. Mata Afiq tak berkelip merenung dadaku, mulutnya sedikit ternganga. Kemudian aku menanggalkan pantiesku. Afiq melihat dengan penuh minat bahagian segi tiga kemaluanku. Kini aku berdiri tanpa seurat benang di hadapan budak remaja yang baru pertama kali melihat kemaluan wanita dewasa. Semakin basah hujung zakar Afiq.5

“Afiq suka?”

“Suka , akak…”

“Best tak Afiq? Rasa apa?” tanyaku lagi.

“Best… rasa sedap bila keras” jawabnya.

Aku duduk di sebelah Afiq yang masih lagi malu-malu. Mata Afiq tak berhenti merenung belahan kemaluanku yang sedikit ternampak. Zakarnya berdiri tegak. Aku menyentuh zakar Afiq, keras betul dan terasa denyutan, panas pulak tu. Aku gentel kepala zakar Afiq yang sudah licin dengan air jernih, aku sapu-sapukan air tu sepanjang zakar Afiq dan usap zakar Afiq dengan perlahan-lahan, takut kalau-kalau zakar kecilnya melecet. Makin banyak air jernih keluar dari lubang kencing Afiq, makin licin dan senang diusap. Aku lihat mata Afiq dah terpejam sesekali dia mendengus kesedapan sambil menggeliat.

“Sedap tak Afiq?” tanyaku

“Sedappp akak…rasa geli”

Tak sampai dua minit aku mengusap zakar Afiq punggungnya terangkat-angkat. Afiq mendengus kecil sambil kegelian mengatakan dia hendak terkencing.

“Ah kakak… nak terkencing… kak…”

Aku lajukan usapan. Kantung telur Afiq mengecut, punggungnya terangkat dari sofa. Aku lihat cairan jernih bercampur putih mengalir perlahan keluar dari lubang kencing Afiq, tiba-tiba berdenyut-denyut zakar Afiq memancutkan air mani dengan deras sekali. Pancutan demi pancutan tumpah atas perut Afiq sehinggalah yang terakhir agak lemah pancutannya. Air mani Afiq cair dan jernih, agaknya masih budak aku fikir. Tanganku basah dengan air mani Afiq. Beberapa saat kemudian zakarnya mengecil dan melembik di tanganku.

Aku kemudian mengambil tisu dan mengelap tanganku dan kemaluan dan perut Afiq yang basah dengan mani cairnya. Aku menyuruh Afiq memakai baju dan pulang setelah melihat jam di dinding. Aku puas dan aku rasa Afiq juga puas selepas dia pertama kali terpancut dalam hidupnya. Aku menyarung kembali pakaian. Terasa basah kemaluanku bila aku menyarungkan panties. Aku benar-benar geram dengan zakar comel Afiq.

Posts