OhCerita

Gadis Bertudung ( Episod : Kantoi )

D alam 2 atau 3 hari selepas aku menghantar cerita berkenaan dengan peha aku yang basah dengan benih En. Dan. Aku mendapat satu tekanan dalam kehidupan bila mendapat tahu bahawa En. Dan sebenarnya ada affair dengan Ana, budak gemuk yang jadi kerani akaun syarikat En. Dan. Nak tau macammana ceritanya? Beginilah kisahnya.   Pada hari tu, En. Dan tak datang ke pejabat. Dia ada appointment dengan customer dari sebuah kilang percetakan untuk supply system perakaunan. Memang aku sendiri yang arrange dia orang punya appointment. En. Dan bawak Ana sekali untuk bagi demo penggunaan system tu.   So, sepanjang dia orang tak de, aku just serve customer cam biasa. Time tengahari aku call En. Dan dan bagi tahu aku nak rehat dan nak tutup kedai jap dalam 1 jam. Dia kata okey. So, dalam pukul 12.30 tengahari,aku naik ke tingkat atas. Aku nak ke pantry dan dalam perjalanan ke pantry aku melalui meja Ana. Aku tertarik dengan pasu bunga kecil yang ada pokok kaktus yang comel. Terlihat ada tulisan marker di bawah pasu dan ianya berbunyi “Thanks a lot. Dan”. Aku terfikir, pasu bunga tu dia bagi En. Dan atau En. Dan bagi dia.   Terus timbul perasaan ingin tahu. Aku kemudian terpandang laci meja Ana yang terbuka sedikit.Kelihatan ada sebuah buku yang berwarna keemasan di dalam laci itu menarik perhatian aku. Aku terus buka laci dan aku nampak, rupanya itu adalah diari Ana. Perasaan ingin tahu dan bunga-bunga cemburu mula mekar dalam sanubari aku. Aku dah tak peduli tentang kesalahan membaca diari orang, aku terus capai dan selak sehelai demi sehelai, baca dan teliti. Hampir setengah jam aku teliti setiap isi kandungan diari tu, barulah aku sedar, siapa Ana yang sebenarnya.   Ana sebenarnya adalah kekasih En. Dan. Abis tu aku ni siapa? Patutlah dia bagi tahu dia nak kerja kat negeri ni pasal kekasih dia kat sini, rerupanya kekasih dia adalah En. Dan. Hampeh betul lah! Dia orang dah ada hubungan sejak dari dia masih study kat kolej. Time tu En. Dan ada projek installation networking di kolej tempat dia study, dan time tulah dia orang berkenalan. Paling menyedihkan, dia orang juga pernah buat seks macam antara aku dan En. Dan. Malah lebih teruk dari aku.   Aku menjadi terkejut apabila mendapati Ana juga menceritakan kisah cinta mereka dan detik-detik mereka bersama. Antara apa yang sempat aku salin sebagai bahan bukti adalah berbunyi begini..   “Aku semakin ketagih belaian abg Dan. Seminggu di langkawi bagaikan berbulan madu. Tidak kira siang malam kami lakukannya. Bila penat buat yang berat, kami buat pula yang ringan. Oh, sedapnya. Rehat hanya untuk keluar makan dan bersiar-siar sekitar pulau. Aku bagaikan hambanya namun aku rela. Kerana bukan sahaja kenikmatan dan wang ringgit yang aku dapat. Bahkan keseronokan dan keberahian yang mendalam..”   “aku bangga walau pun tubuh aku gempal kerana abg Dan suka. Perut aku yang buncit seringkali dibasahi pancutan benihnya. Malah, baju kurung yang aku pakai sekarang ini masih basah dengan benih yang dilepaskan tadi. Bukan sahaja di luar, malahan di dalam perutku juga sudah tidak dapat ku kira berapa banyak kah benih yang dilepaskannya sepanjang kami bersama. Walau pun aku tahu risikonya, tetapi oleh kerana yakin dengan pil perancang yang abg Dan belikan, lebih-lebih lagi kerana kenikmatan apabila rahimku di sembur benih hangatnya, maka aku rela jika itu kehendaknya…”   “hampir 3 minggu abg Dan meliwatku. Sekarang kesakitan sudah tidak ku rasa lagi. Dia juga telah membeli jelly pelincir untuk memudahkan batangnya masuk lubang bontotku. Semuanya bermula ketika aku sengaja melancapkan batangnya hingga baju kurungku basah dengan benihnya dibahagian pinggang dan bontotku. Dia terlalu geram dan meminta aku menonggeng. Aku menurut sahaja dan pada malam itu, aku menangis kesakitan..”   Aduh, bengang betul bila aku baca diari tu. Blah lah, tak guna punya manusia. Aku geram gila dan terus turun ke bawah, menaip surat berhentikerja dan aku letakkan di dalam envelop dan letak atas meja En. Dan apabila sudah siap. Sementara menunggu dua ekor mangkuk hayun tu balik dari jumpa customer, aku serve customer lepas aku bukak balik kedai. Tapi pasal dah marah, aku tak masukkan customer yang pakai pc ke dalam buku log. Aku nak cilok duit yang customer tu bayar. Total dapatlah dalam RM25. Boleh lah.   Dalam pukul 5 petang, dua ekor mangkuk hayun tu datang kedai lepas balik dari jumpa customer. Muka macam tak de apa-apa berlaku, lahanat betul. Bila dia berdua naik ke atas, aku terus angkat beg tangan dan blah dari kedai terus menuju ke jalan dan menahan teksi. Time tu tak de customer datang. Time dalam teksi, En. Dan call dan dia tanya aku nak kemana dan kenapa nak berhenti kerja. Aku cakaplah Ana boleh ganti tempat aku sebab dia lebih ‘memuaskan’. Terdiam En. Dan bila aku cakap camtu. Pastu dia buat-buat tak tahu dan tanya macam-macam. Aku pun cakap kat dia aku tak perlukan sebarang alasan dan jangan kontek aku lagi pasal aku tak nak tengok muka dia lagi dan aku terus matikan hand phone.   Malamnya, dia asyik call aku tapi aku tak jawab. Esoknya pun sama gak.Sampailah dah 2 hingga 3 hari dia terus takde call. Dah penat lah tu.Aku malas nak layan, walau pun dia nak bagi duit gaji sekalipun aku tak terhingin. Hingga kini aku rasa bebas, aku tak lagi terima call atau apa-apa berita dari dia. Cuma sehari sebelum aku berangkat ke Australia, aku pinjam keta pak usu dan drive depan kedai dia, aku nampak kelibat Ana jaga kaunter. He he he, ganti tempat aku ye?   Ambiklah apa yang kau nak ambik. Aku tak kisah. Dia bukan aku punya. Puas ati aku….. Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related

Posts