OhCerita

Gadis Bertudung ( Episod : Pehaku Basah )

H ari ni hari pertama Ana bertugas sebagai akaun clerk. Aku tak berapa nak tegur dia sangat sebab dia kat pejabat atas sementara aku kat bawah. Lagi pun dia tu nampak pendiam sikit. En. Dan lak tadi dia selamba je raba bontot aku kat kaunter, nasib baik customer tak nampak.   Dia kata dia gersang bontot aku. Aku cakaplah yang aku cuti untuk beberapa hari, bendera merah lah. Dia pun dengan selamba bisik kat aku, guna tangan dan mulutkan boleh. Kami gelak jap. Aku pun janji kat dia, nanti aku buatkan tapi dah tak boleh kat dalam ofis, nanti Ana tahu. So, dia ajak aku dating malam ni. Hi hi bestnya.. Dapat pegang anu dialagi nampaknya malam ni.. Petang tadi lepas Ana balik, aku call En. Dan yang ada kat atas. Saje tanya dia nak pergi mana malam ni. Dia bagi tau nak ajak aku pergi satu tempat yang menarik. Bebas dari gangguan. Bila aku tanya dia kata rahsia. Hmm, tak sabarnya aku….   Sepanjang perjalanan, kami tak berborak sangat. Dia leka memandu sementara aku belek-belek kamera digitalnya. Tengok-tengok kalau ada lagi gambar aku yang boleh aku copy ke dalam memory kad aku.   Tak lama kemudian kami memasuki jalan yang agak gelap dan ianya menuju ke atas sebuah bukit. Aku rasa aku tahu kat mana, tapi tak tahu pulak apa ada di atas bukit tu. Kemudian En. Dan berhenti di puncak bukit itu dan kami keluar dari kereta.   Wow, memang best pemandangannya. Dari situ aku boleh nampak Bandar yang terang benderang dengan cahaya lampu dari bangunan dan lampu jalan, tambahan lagi aku boleh tengok bintang puas-puas. Romantik betullah buah hati aku tu. Tengah aku syok layan pemandangan yang cantik tu, En.Dan pun mengajak aku duduk di atas batu yang agak besar di tebing bukit itu. Kami duduk dengan agak rapat. Tangan En. Dan tak henti-henti raba peha aku.   “Noreen, abang stim lah tengok peha Noreen. Cantik lah sayang..”katanya manja ingin memancingku.   “Habis tu, takkan abang cuma nak pegang je?” tanyaku.   “Noreen tolong keluarkan air mani abang. Abang teringin nak pancut atas peha Noreen.” Pintanya   ” Nanti kain Noreen basah camne bang?” tanyaku pula.   “Alah, baju Noreen kan labuh sampai lutut, bukannya nampak pun. Abang nak pancut atas peha Noreen je. Lagi pun abang tak tahanlah tengok peha gebu Noreen sendat dengan kain satin ni.” Katanya sambil duduk semakin rapat kepadaku.   Dia kemudiannya duduk dalam posisi mengangkang membuatkan peha aku berada rapat dengan anunya yang dah dari tadi dikeluarkan dari dalam seluar.   Tanpa banyak bicara, aku pegang anunya dengan lembut. Aku kocok-kocok perlahan dan En. Dan kelihatan benar-benar kesedapan bila anunya aku lancapkan. Semakin berkembang dan keras anunya aku rasakan dalam genggaman aku. Kemudian aku tekan anunya rapat ke pehaku supaya bahagian bawah batang anunya bergesel-gesel dengan kain satin yang sendat membalut peha gebuku. Cahaya bulan menerangi alam dan memudahkan kami untuk melihat segala yang kami lakukan dengan jelas.   Mata En. Dan kelihatan sedang melayan pemandangan peha gebuku yang berkain satin sendat ini bergesel-gesel dengan anunya.   “Ohhh Noreen… Sedapnya peha sayang.. Licinnya… Rasa macam nak terkeluarlah sayang..” katanya yang sedang dalam kenikmatan itu.   “Sedap bang?… Keluarkanlah.. Pancut atas peha Noreen nih..” pintaku   Dia kemudiannya berlutut dan anunya tidak lagi rapat di atas pehaku, aku pun terus melancapkan anunya tanpa henti dan akhirnya dia memegang tanganku yang sedang melancapkan anunya dan menghalakan kepala anunya tepat ke atas pehaku. Kemudian aku dapat rasakan anunya semakin keras dan itu tandanya maninya akan terpancut. Tepat sekali tekaan ku. Dapat aku rasakan anunya berdenyut-denyut di dalam genggaman tanganku sambil memuntahkan cairan nafsunya tepat ke atas pehaku. Air maninya keluar dengan banyak dan membasahi kain satin yang ku pakai. Pehaku kelihatan basah dan comot dengan lendir pekat yang dia keluarkan dengan banyak hingga ada sedikit yang keluar menitik dari mulut anunya membasahi tepi pehaku. Selepas nafasnya kembali reda, aku lepaskan anunya dan dia terduduk kepuasan di sebelahku. Tak ku sedari dia sempat mencapai kameranya dan mengarahku supaya melihatnya. Snap! Gambarku yang pehanya sedang basah dengan air maninya dan tanganku yang masih belum di alihkan dari peha di tangkap oleh kameranya. Kemudian kami ketawa bersama-sama.   Dia kemudiannya duduk rapat disebelahku dan bercerita tentang apakah yang ada di langit selain bulan, bintang dan planet sambil kami bersama-sama memandang kelangit yang cantik dengan bintang-bintang bertaburan dan bulan yang cerah itu. Kami berbual dengan mesra dan lebih kurang 20 minit duduk disitu, kami pun akhirnya mengambil keputusan untuk pulang setelah bontot masing-masing penat duduk di atas batu itu. Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related

Posts