OhCerita

Gee

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

Gee dan Pakcik Bidin 12 Dis 2018 Fauziah atau Gee ingin membeli sebuah handfon… dia tak pernah ada handfon… kawan2nya di sekolah, Ira dan Fizah dah pun ada satu sorang… Gee mengambil keputusan untuk mencari wang tambahan selepas waktu sekolah dan di hujung minggu bekerja dengan makcik Jah. Jah seorang tukang jahit pakaian wanita… dan suaminya Bidin seorang kontraktor kelas F di pekan itu. Kedai Jah terletak di pekan. dan rumahnya ada lah di sebelah tingkat atas – Bidin pula ada bengkel di belakang rumah kedai itu. Gee masih di Tingkatan 5 dan akan mengambil SPM pada hujung tahun itu.. dan dia hanya membantu bila siap kerja2 sekolahnya… Gee banyak membantu meringankan kerja2 Jah… dan dia amat senang dengan sikap yang ditunjukkan oleh Gee. Bidin pula… ermmm memandang Gee sebagai objek seks… gadis 17 tahun… menarik, mempunyai body yang mantap dan dia tertarik sangat pada Gee… Bidin dan Jah dah tak lagi melakukan hubungan seks… Jah selalu saja mengadu dia kepenatan dan pada Bidin mungkin kerana dah 50an dan dah mencapai menapause, Jah dah hiang keinginan kepada seks… tapi tak kepada Bidin. Bidin dah berkali kali nak mencuba meniduri Gee.. tapi dia tak berani, keinginannya meloap loap bila setiap kali Gee datang ke rumahnya, ke kedai Jah memakai jeans dan baju t ketat… menampakkan rupa bentuk tubuh Gee… memang Gee mempunyai body yang mantap. Oleh kerana kerja yang makin bertambah maka Makcik Jah meminta Gee tidur di rumahnya. Kebetulan di rumahnya ada bilik kosong maka Gee tidak membantah pelawaan Makcik Jah selepas mendapat kebenaran dari ibunya. Makcik Jah yang sebaya dengan ibunya itu amat baik dan mesra dengan Gee. Makcik Jah malah menganggap Gee seperti anaknya sendiri. Setiap pagi Gee akan ke sekolah dan hanya membantu Makcik Jah pada sebelah petang dan malam. Jika ada ujian dan terpaksa mengulangkaji, Makcik Jah tidak membenarkan Gee membantunya. Bagi Makcik Jah pelajaran adalah penting untuk masa depan Gee. Makcik Jah yang telah mengganggap Gee seperti anaknya sendiri berharap Gee akan menjadi seorang yang berjaya dan berjasa kepada keluarga dan negara. Gee sedar akan kehadiran Bidin di rumah Jah… tapi dia tak fikirkan apa apa yang buruk… Bidin nampak baik… dan sungguh peramah. Bidin bekerja di luar pekan…. di kawasan binaan, tubuh badannya besar dan nampak kuat…. dia menguatkan stamina dengan meminum air akar-akar kayu seperti tongkat ali dan menelan pil makjun. Gee kerap juga membawa bancuhan air ubat ini bila dia kelapangan. Gee sendiri menganggap Pakcik Bidin seperti ayahnya sendiri. Kerana keletihan membantu Makcik Jah, Gee masuk tidur awal pada malam itu. Bidin pulak, dah lama memerhatikan Gee sejak dia mula datang membantu Jah menjahit… tubuh muda Gee mengiurkan Bidin. Gee kadang2 datang ke rumahnya memakai seluar jeans ketat dan baju T kecik sendat… menampakkan susuk tubuh gadis itu… dia memang nak merasa tubbuh Gee.. pantat Gee…dan tetek Gee. Bidin pernah nampak Gee dalam keadaan yang seksi, dia pernah nampak Gee ke bilik mandi memamaki seluar pendek, dan bra saja.. dan pada malam tu…. pada malam insiden itu berlaku… dia memerhatikan saja Gee berkemban masuk ke dalam bilik mandi… putih melepak bahu dada dan peha Gee… dia terasa ghairah. Jah dah lama tidur… Bidin masih di depan TV… dan Gee pulak lama di dalam bilik mandi… Bilik mandi di rumah kedai itu di belakang… dan di bahagian atas tida tertutup…. Bidin mengambil kesempatan untuk mengintai Gee mandi dalam bilik mandi. Bidin dah tak bolhe menagan nafsu dan keinginannya… lalu dia memanjat tangga dan mengintai Gee dari atas… memang seperti yang di sangkanya, Gee mempunyai tubuh badan yang sungguh seksi… Tetapi dia tak sangka Gee akan melancap di dalam bilik mandi itu? menggunakan spray pancutan air ?? Horny dan ghairah Bidin memerhatikan apa yang dilakukan oleh Gee… Batang pelirnya keras… Dia bertambah horny. Diperhatikan Gee mengerang melancap.. menggunakan spray air… dan juga dua jari menjolok2 ke dalam lubang pantatnya sendiri!! Terkejut Bidin… dia ingatkan Gee masih dara??? Keinginannya hentak menikmati tubuh Gee bertambah! Baru dia nak masuk ke dalam bilik mandi Gee… tettiba dia terdengar suara Jah menggau dalam biliknya… cepat2 Bidin masuk ke dalam bilik…. dan dia terpaksa meninggalkan Gee!! Geram dia bertambah….. rupa2nya Jah kembali lena. Dia baring mengurut urut batangnya di sebelah Jah… malam itu dia bertekad nak meniduri dan memuaskan dirinya nafsunya terhadap Gee. Pada tengah malam, Bidin perlahan lahan masuk ke dalam bilik Gee…. Gee lena memakai hanya seluar dalam dan baju t. Dalam samar2 lampu tidur bilik Gee itu, Bidin memerhatikan Gee baring mengereng… bulat bontot Gee… geramnya bertambah. Bidin mula meraba raba.. dia duduk di katil… sebelah Gee. Gee tersedar apabila terasa ada tangan yang meraba peha dan meramas-ramas teteknya. Alangkah terkejutnya dia apabila membuka mata, Pakcik Bidin yang hanya berseluar pendek berada di sisi nya. Pak cik Bidin???” “Syyyy!! Jangan bisingg!!” bisik Bidin. Gee yang amat terkejut cuba menjerit tapi Pakcik Bidin lebih pantas menekap mulut dan mengucup bibirnya. Semakin kuat Gee meronta semakin kuat pula Bidin memeluknya sehingga dia hampir kelemasan. Sementara itu tangan Pakcik Bidin sudah sampai ke seluar dalamnya. Walaupun Gee berusaha mengepit kuat pehanya tetapi Pakcik Bidin berjaya juga menyentuh pantatnya. Selepas itu jari Pakcik Bidin mula menggosok dan mengorek-ngorek alur kemaluannya membuatkan dia mula terasa kegelian. “Ermmm… pakcik!! Aghhh!!” dia mengerang merasa nikmat pantatnya di gesek2… Sambil itu Pakcik Bidin berterusan mengucup dan menghisap bibirnya tanpa henti. Gee dah pernah main dnegan NFnya di sekolah… tapi ni lain.. Ni pak cik Bidin yang dia sendiri hormati… Bagi Gee yang dah pernah dua kali dijamah lelaki tindakan Pakcik Bidin itu lain dan ia menimbulkan nikmat yang luar biasa dan terasa enak hingga dia akhirnya berhenti meronta. …dia bukan dara lagi… ermm kalau Pakcik Bidin nak fuck aku… fuck lah… kata hati Gee. Bila lemah rontaan dari Gee maka Bidin pun berhenti mengucup bibir Gee. Dia lalu berbisik ke telinga anak dara tersebut “Syyy jangan bising Gee…. nanti makcik jaga…” supaya tidak membuat bising dan mengajak gadis untuk menikmati hubungan seks dengannya. “Pakcik nak fuck Gee..” bisiknya lagi… Gee diam. Memandang pada Bidin. Bidin senyum. “Syyy jangan takut nanti dapat rasa sedap…” katanya lagi. Gee tak kata apa apa pun dia diam. Gee tahu apa dia fuck… apa dia kongkek …. kawan2 di sekolah selalu jugak berbual tentang main dan fuck ni… malah budak2 selalu cakap mencarut Fuck U. di sekolah. Gee tahu seks ini memberi nikmat… dia hanya pernah dua kali main dengan anak jirannya. Hisyam. Yang sebaya dengannya… tapi sekolah di asrama … dia pun memang minat akan Hisayam tu… Bidin horny dia memang sudah lama geram dan ghairah terhadap gadis tersebut. ..sejak Gee datang membantu isterinya SaJah… Bidin dah mempunyai keinginan untuk menikmati pantat dan tubuh mantap Gee. Tubuh Gee telah berkembang sempurna sebagai anak dara yang sedang mekar. Perasaan dan nafsu Bidin meloap loap sangat teringin untuk menikmati tubuh Gee yang cantik mantap itu kerana Makcik Jah isterinya sudah kehilangan nafsu akibat menopause atau putus haid. Sambil memujuk dan mengayat Gee jarinya tidak henti-henti bermain pada alur kemaluan Gee menyentuh biji kelentit Gee yang membuatkan Gee sudah tidak mampu untuk melarang lagi… nafsu dah mengawal tindakaknnya… dia tak berfikir rasional lagi ketika itu. Jari-jari Pakcik Bidin semakin rancak mengesek gesek pantat nya hingga dia mengerang keenakan. “Ahhh! ahhh! pakcikk!!” Pakcik Bidin yang berpengalaman kemudian melutut di hujung kaki Gee dan menolak kedua peha si gadis sehingga terkangkang luas. Dia memuji-muji kecatikan peha dan pepek Gee yang menurutnya sangat tembam dan menghairahkan. “Ohh Gee… cantik kau i Gee.. peha kau gebu… tegang.. ermmm pepek pun cantik mesti ketat kan?” Gee hanya memejamkan mata kerana malu apabila buat pertama kalinya kemaluannya ditatap oleh seorang lelaki. “Gee … ermm.. takut Pak Cik… janganlah..” dia merayu masa tu… tapi tak pulak dia mengepitkan peganya… Gee masih terkangkang… memberi Bidin melihat pepeknya… bulu2 halus saja…. “Syy Gee… nak sedap kan?” Bidin berpengalaman ni bukan pompuan pertama yang dia dah fuck… selalin bininya… Bidin menyentuh pepek Gee mengusap usap pepek Gee yang dah mengemut berdenyut denyut basah! “Ahhh ahhh… Ohh pak Cik janganlah…. Ohhh!!” Geee mengerang terasa nikmatnya sentuhan Bidin. “Ermm… kejap lagi rasa lagi sedap sayang…” bisik Bidin… dia nak menjilat pepek Gee… Tanpa lengah Pakcik Bidin terus menyembamkam muka ke celah peha Gee dan menjilat-jilat pantatnya. Perlakuan Pakcik Bidin itu membuat Gee tersentak dan hampir terjerit kerana kegelian yang teramat-amat sangat. Belum pernah Gee merasa geli dan nikmat seperti itu. Dia juga tidak menyangka perbuatan Pakcik Bidin menjilat-jilat dan sesekali memasukkan lidahnya kedalam kemaluannya memberikan kenikmatan seumpama itu. Ini yang LIza dan Farah ceritakan masa di sekolah.. nikmat kena jilat pantat??!! Ohh memang benar.. sedap sangat!! Hisyam tak pernah menjilat pepek nya?!! Ini kali pertama pepeknya dijilat dan disedut ! Semakin kuat Pakcik Bidin menjilat dan menyonyot biji kelentitnya semakin meluap luap nafsu dan rasa keghairahan Gee… lebih2 lagi di celah pehanya. Gee hanya mampu mengerang-ngerang sambil tangannya meramas-ramas bantal. Pakcik Bidin pun semakin laju menjilat kemaluan si dara tanpa henti. Air pepek Gee banyak terbit dari pepeknya hingga meleleh pada belahan punggungnya. Membasahi cadar katilnya… Tanpa dapat mengawal diri kaki Gee mengepit kuat kepala Bidin dan mengerang….. “Ohh Ohh Pakcikk!! ” Bidin tahu Gee mencapai klimaksnya… dia meneruskan menjilat dan menyedut burit Gee… Sambil menjilat tangan Pakcik Bidin merayap ke dalam baju T Gee dan meramas-ramas buah dadanya. Sesekali jari Pakcik Bidin akan mengentel-gentel puting nya yang dah tegang itu. Kombinasi kemaluan dijilat dan puting buah dada digentel-gentel membuatkan perasaan ghairah Gee memuncak-muncak tanpa dapat dikawal lagi. “Kau dah sampai eh?” hehehe dia tersenggeh. Gee malu malu mengadap Bidin…. Dia lalu berdiri dan menanggalkan seluar pendek yang dipakainya. Gee dapat melihat dengan jelas batang pelir Pakcik Bidin yang keras agak besar dan panjang itu. Kepalanya mengembang seperti kudup cendawan. Wow besarnya… ermmm muat ke lubang aku ni??? Gee tahu dia hanya main sekai dua saja baru…. size batang pelir BFnya lebih kecil dari ni. “Mari dekat sini…. duk sini sayang… bukak peha tu..” Pakcik Bidin mengarahkan Gee duduk di atas katil. Gee mengikut saja arahan Bidin… dia tahu batang besar Pakcik Bidin akan masuk dalam lubang pepeknya… dan dia inginkan batang keras kepala besar itu dalam pepeknya… “Tapi… sebelum masuk…. kau hisap ni Gee…” dia berdiri menghala ke arah Gee. Dia menghalakan batangnya ke muka Gee dan mengarah Gee menghisap Batangnya itu. Gee rapat dan membelai batang keras Bidin.. “Ohhhh Gee…. ermmm macam tu lah… masukkan dalam mulut tu.. hisap batang ni…” kata Bidin. Gee dah pernah hisap batang BFnya… tapi tak sepanjang batang keras depan matanya itu.. “Besar panjang ni Pakcik” katanya… “Tak apa…. hisap dulu…. jilat2… kau kan dah selalu hisap?” “Ohh tak de la yang panjang sampai macam ni pakcik…” kata Gee…. hanya 4 inci saja batang BFnya itu tapi depan mukanya dah deat 7 inci!! Pakcik Bidin mengeselkan kepala kemaluannya pada bibir Gee beberapa kali. Lalu Gee memberanikan diri untuk membuka mulut. Mula-mula Gee menjilat-jilat sedikit kepala kemaluan Pakcik Bidin. “Ohh Gee…. ye macam tu laa…” Gee mula rasa seronok dipuji dan dia memasukkan kepala takok kembang itu ke dalam mulutnya. Bidin meramas2 tetek Gee… mengentel2 puting kedua belah tetek Gee…. “Ermmphhh ermphhh!” bunyi Gee mengerang nikmat. Bidin bertambah nikmat dia menarik kepala Gee ke arah batangnya…. “Ohh hisap dalam lagi… ermm.. ” Gee cuba sedaya upayanya… memasukkan seluruh batang Bidin ke dalam mulutnya… macam dia menghisap batang ais krim pulak.. meleleh leleh air liur Gee… berlumuran di batang dan kepala takok Bidin… senyum Bidin menikmati hisapan dan belaian Geee.. pandai si sundal ni rupanya – katanya dalam hatinya. Tambahan pula tangan Pakcik Bidin masih mengentel puting buah dada saya membuatkan Gee stim kembali. Akhirnya Gee memasukan kepala kemaluan Pakcik Bidin ke dalam mulutnya dan mula menghisap seperti menyonyot coklat lollipop kegemarannya. Perbuatannya itu membuatkan Pakcik Bidin menyeringai keenakan. Mulutnya bersiut-siut mungkin menahan kesedapan. Sesekali Pakcik Bidin mencengkam rambut dan menyorong tarik kepala Gee supaya menghisap kemaluannya dengan lebih laju lagi. Gee dapat merasakan kepala kemaluan Pakcik Bidin mengembang dan berdenyut-denyut dalam mulutnya. Dia dapat mendengar Pakcik Bidin mengeluh kesedapan sambil memuji-muji kehandalan Gee menghisap batangnya… “Ohh pandai Gee hisap… ermm macam tu lah sayang…” Kata-kata Bidin itu membuatkan Gee lebih bersemangat dan hilang perasaan malunya. Apa yang dia rasai ketika itu hanyalah kesedapan dan kenikmatan semata-mata. Dengan ramasan di teteknya…. dan gentelan di puting2nya… Apabila Bidin dah merasa puas… kalau lebih lama nanti terpancut lak dalam mulut Gee…. katanya… dan menyuruh Gee baring mengangkang… Gee mengikut saja… “Nak masukkan dah ni…” katanya pada Gee…. Gee mengangguk saja… dia faham dan nak… pepeknya mengemut nak batang besar tu dalam lubangnya. Gee berbogel… dan Bidin membantu… t shirt dah ketepi… “ermmm cantik kau Gee… ” puji Bidin melihat Gee bogel depan dia… dan dia pun mengesel2 kepala takok nya di bibir pantat Gee… “Ohhh Pakcikkk!! Ohh OHhhhhhhh!!” dia menikmati bila biji kelentitnya digesel2…. dan Gee selamba saja melebarkan kangkangnya… Bidin senyum saja. “Nak batang ni kan?” “Ahhhh aha.. masukkan laahhh Pakcikk!! Gee tak tahannn!!” mengerang manja Gee merayu nak batang keras Bidin. Lalu Bidin pun menolak masuk… terlepas saja kepala takoknya dia mengerang diaorang sama sama mengerang… “Ohhhhh pakcikkk!! Besarnyaaa!!” “Ohhhhh Gee.. ketat lubang kau…” balas Bidin dan dia menolak lagi! Lagi lama lagi dalam masuk ke dalam lubang burit Gee… Gee mendesah … “Isyyy isyyy ahhhhh ahhhh!!!” dan akhirnya sseluruh batang panjang Bidin dah masuk dalam.. bulu peirnya dan bertemu bulu tundun Gee… Gee baring memejamkan matanya. “Ohh sedap pakcikkk!!” “Ye sayang… jap lagi mesti tambah sedap!” kata Bidin.. dia terasa pantat Gee mengemut batangnya… sedap sekali!! Bidin pun mula lah menyorong menarik… menolak menarik batangnya… licin ketat pantat Gee…. mengemut batangnya… diiringi suara erangan Gee… “Ohh ohh ohhhh!!” “Sedapnya Gee… pantat kau ketat..” keluh Bidin…. Dia mermas2 tetek Gee sambil dia memantat Geee… Gee mengernag menerima setiap sodokan dan tujahan Bidin… Bidin penuh dengan pengalaman. dia tau bagaimana nak merangsang Gee sambil dia memantat! Sesekali dia menghisap puting2 Gee….atau di kissnya Gee… Gee mengerang nikmat…. batang panjang Pakcik Bidin tu rupa2nya memberi dia lebih nikmat dari batang BFnya…. ermmm… “Dalam lagi Pakcikk!! Nak dalam lagiii!!” Gee mengerang…. Bidin terangsang. … lalu dia menambahkan tujahannya lebih kuat lagi dalammasuk batang kerasnya… air pantat Gee banyak keluar… “Ohh Gee…. sedap kan?” “Ahaa… sedap Pakcik!! Sedappp!!” mengerang Gee menjawab… batang panjang Bidin keluar masuk lubang pantat Gee… mengangkang mengerang saja. Tak lama dia mendayung pantat Gee….. Gee mengalamani kejangan.. mengigil satu tubuhnya… dan dia mencapai klimaksnya.. “Ohhh ohhhhhh pakcikkk!!” Gee memeluk erat Bidin… dan Bidin membenamkan batangnya santak masuk pantat 17 tahun itu. Gee mengerang dan mengeletar… kakinya mengejang… dia mengerang manja.. “Ohhh ohh pakcikkkkkk sedapppppp!!” Bidin membiarkan batangnya berendam dalam lubang ketat Gee… menikmati kemutan pantat gadis itu…sehingga Gee tamat klimaksnya. “Ohh Pakcik… sedapnyaaa…. Ohhhh Tak sangka banyaknya air Gee kuar Pakcik..” kata Gee bila Bidin mencabut batangnya keluar… “Gee menonggenn sayang… kali ni mesti lagi sedap!” kata Bidin… Gee senyum… dan dia menonggeng depan Bidin… dia tahu apa Bidin nak lakukan… dia nak didggienya aku! kata hati Gee…. Bidin pun mmemantat melanyak pantat Gee lagi sekali… kali ni dalam posisi doggie macam anjing main. Batangnya masih keras…. dah lebih 30 minit batangnya keras… kalau main dengan bininya kejap saja keras… sebab dia dah kurang bernafsu dengan bininya…. Mengerang Gee kena sodok dari belakang… melopong sikit lubangnya… Bidin menghenyak ikut kehengakknya… dia masih gagah… peluh jantannya menitik ke bontot bulat Geee….hehehe. dia tersenggeh… aku nak pantat ni setiap hari… kalau boleh dia ada hasrat dan niat! Gee kliamks lagi dan dia terpaksa menutup mulutnya dengan bantal.. Takut erangan manjanya mengekutkan makcik Jah. Selepas satu posisi ke satu posisi yang lain Gee paling suka di atas… dan dia klimaks dua kali semasa dia menunggang Pakcik Bidinnya.. Bidin puas snagat. dan akhirya dia melepaskan benih jantannya di tundun dan di perut Gee…. “Ohh ohh Gee…. puas… Puaskan?” tanya Bidin… dia rebah di sebelah Gee…. “Puas sangat pakcik… ” jawab Gee…. dia senyum… “Hisap ni … bersihkan batang pakcik..” kkata Bidin… Gee naik atas Bidin…. dan dia kiss Bidin… air mani di tundun dan di perut Gee dilapnya dengan tangan…. dan dia menjilat2 air mani Bidin yang di jari2nya….. Nakal Gee… dia spontan saja lakukan itu… dan dia senyum… kissing. Bidin memeluk dan kiss Gee… “Malam esok ye…?” dia kata pada Gee… “Ye pakcik… esok…” katanya menjawab… menghisap dan menjilat batang Bidin.. Bila dah bersih Bidin meninggalkan bilik Gee… Malam tu hingga ke pagi Gee tidur bogel dan lena sekali… Begitu lah kali pertama Gee kena uck dengan Bidin… Bidin dan Gee pandai berpura pura menyimpan rahsia mereka.. Pagi esoknya setelah mandi… semasa sarapan… Geee senyum saja pada Bidin… penuh makna… penuh rahsia. Makcik Jah tak mengetahui apa yang telah berlaku di dalam rumahnya… dan seks antara Gee dan Bidin berterusan buat beberapa bulan sehingga Gee mendapat tempat di salah sebuah kolej di KL. Pantat Gee berkali kali kena fuck dengan Bidin…. setiap kali ada peluang dan ruang Gee dan Bidin akan melakukan seks …. sehingga Gee ketagih akan seks… dan menjadi sundal di kolej./IPTA. Gee dan Bidin akan berhubung dengan fon… ye Bidin membelikan dia sebuah handfon bimbit samsung yang canggih… Bidin ada ke KL berjumpa dengan Gee… diaorang main di hotel…”

Posts