OhCerita

Hamba Sex

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu |

‘Penyanggak-penyanggak sex’ dalam chat room memang ramai. Tidak kiralah samada mereka itu lelaki atau wanita, tua atau muda, berprofession tinggi, sederhana atau rendah, isteri orang atau janda, anak dara atau bohsia. Demikianlah hasil yang aku selidik dari kebanyakan chat room. Aku kira semua chat room sama sahaja norma dan ciri-cirinya.  Golongan yang profession mereka mendidik iaitu guru, pensyarah, tutor, guru tadika dan kaunselor merupakan pengunjung utama ke chenel-chenel ini. Lima dari sepuluh chaters adalah terdiri dari golongan ini samada mereka itu bujang, andartu, janda atau isteri orang.  Puan Shida,33 tahun adalah seorang pensyarah muda di salah se-buah IPTS di selatan tanah air. Dia juga adalah pengunjung chenel dan bermukim di satu chat room. Lawa dan kiut miut. Orangnya sederhana tapi bodynya.. Mengalahkan anak dara. Sayangnya sudah enam tahun menikah Puan Shida belum dikurniakan cahaya mata, lalu dia mengambil seorang anak angkat, perempuan dengan persetujuan suaminya.  Aku kenal dengan Puan Shida ini melalui friendship dari chat room atau chenel di ineternet. Dia meninggalkan pesanan yang dia nak berkenalan dengan aku. Jadi akupun taliponlah dia. Suara dia ni manja dan sexy betul.. Kami berkenalan setelah mendengar suara masing-masing dan berjanji untuk chatting semula.  Mengikut kisahnya Puan Shida dan suaminya Othman 34 tahun, bernikah atas dasar cinta sama cinta dengan persetujuan kedua keluarga. Mereka berasal dari kawasan yang sama. Dia seorang isteri yang setia dan taat. Bekerja dan turut menyara separuh dari pembiayaan rumah tangga. Patuh dengan semua kehendak suami dan suruhannya (contoh: tidak boleh berhubung dengan keluarga saya, tidak boleh pergi ke majlis pernikahan Abang, mesti menyara separuh pembelanjaan)Walaupun mengetahui suami pernah curang, tetapi telah saya maafkan. Sering dipukul tanpa sebab yang munasabah. Dia sering bersabar dan sering berdoa agar suaminya berubah.  Biarpun menghadapi masalah yang berat dengan suami yang tidak bertanggung jawab, dia tidak pernah mengadu kepada sesiapa. Lebih mendukacitakan Puan Shida suaminya sering tidak setia. Pernah bersama seorang pelacur, panas baran tanpa sebab. Sering dipukul tanpa sebab atau diatas sebab-sebab yang tidak benar (fitnah) atau sengaja mengadakan cerita oleh suaminya.  Jarang melakukan persetubuhan walaupun Puan Shida tidak pernah kaku semasa berhubung asmara dan sentiasa melakukan yang terbaik. Suami disahkan doktor mandul (bilangan sperma lemah dan kurang) Biarpun begitu suaminya bermata keranjang dan sering memuji wanita cantik dihadapan saya, dia masih bersabar dan berdoa agar suami berubah. Kestabilan pekerjaannya semakin meningkat dan rezekinya sentiasa murah. Dia masih setia dan taat sepenuhnya dan akur perintah suaminya.  Masih tertekan dan terguris hati tetapi menelan semuanya kerana yakin dapat mengubah perangai dan sikap suami. Ketika suami berhenti berniaga, dia seorang sahaja yang bekerja dan terpaksa menjual kereta dan menaiki bas ke tempat kerja disamping membiayai perbelanjaan rumah tangga Puan Shida asih sayangkan suami dan bersabar serta melayan kehendak batinnya sepuas hatinya.  Masih taat dan setia. Rezeki sentiasa lebih murah dan masih berusaha, berdoa, bertawakkal. Tidak mengambil sebarang tindakan dan ingin cuba sedaya upaya untuk selamatkan perkahwinan. Tertekan dan bersabar dan menangisi sendirian setiap malam tanpa tempat untuk mengadu. Sedih juga membaca kisah isteri orang ni. Apakah daya rumah tangga orang mana boleh masuk campur. Sebab sikapnya tidak mahu rumah tangganya runtuh, aku hanya mampu meminta dia bersabar dan meneruskan usahanya berdoa.  Hotel Longson di ibukota..  Aku menekan loceng pintu sebuah kamar. Puan Shida mengunci pintu dan terus rapat kepadaku lalu terus berbisik di cuping telingaku. Ini membuat bulu tengkokku meremang berdiri. Puan Shida memang straight forward orangnya. Tangannya telah menyentuh batangku dari luar seluar. Dia mahu ‘blowjob’ batangku puas-puas katanya sambil membuka zip seluarku.  Bila batang kerasku terpacul keluar dia terkejut besar melihat saiz dan ukurannya. Wow!! Katanya this is giant. Dia terus kulum kepala koteku lalu memainkan lidahnya disitu.  Sambil duduk di sofa, aku lihat Puan Shida cuma mampu kulum baha-gian kepala koteku sahaja kerana batang aku besar dan panjang, rasanya sungguh sedap. Puan Shida, di antara kelankangku terus mencepak batangku tanpa mampu mengeluarkan kata-kata. Aku rasa hangat dan rasa satu kenikmatan teramat sangat berpusat di testis dan batangku. Aku merasa geli yang amat sangat sambil menhinggah batangku keluar masuk di mulut Puan Shida. Kulepaskan pacutan maniku sambil aku menjerit kuat dan merasa puas. Dia terus menghisap batangku sehingga kering namun batangku masih lagi tegang. This is great, katanya.  Dia memandang ke mukaku. Aku melihat dia menjilat-jilat bibirnya sambil menelan maniku.  Wow Bang N never knew you have a big cock.. giant tuh.. perghh. bestt..” kata Puan Shida sambil memegang dan meramas batangku lalu memukul manja ke mukanya.  “Wow dunno that you wanna blowjob me. Nice and fuyoo made me fly high..” kataku ketawa kecil.  “I wanted to when I see you this time. I am ready for you Abang N jawab Puan Shida yang memelukku dan buah dadanya keras menujah dadaku.  Ingat you tak mahu. Jumpa biasa-biasa jer”  “Mana leh. I lama tak diusik Bang N. I need you to puaskan I. Bo-leh ke?”  “Pucuk dicita ulam mendatang. Orang ngantuk disorongkan bantal. Surelah mau Shidaa” kataku sambil memegang dagunya dan menaikkan wajahnya mengadap mukaku dan kami berkucup. Hangat dan keras.  “I want you Abang N. I want your cock deep in me.”  “Relax Shida. You can have it. It is yours.” Aku sengih.  Shida menjulingkan matanya. Kali ini dia ada seminar di hotel ini. Dia tidak memberi aku warning order akan kehadirannya and he took me by surprise. But I am glad-bagus juga dan rezeki aku ada di sini dan tidak out station.  Aku membaringkan Puan Shida ke katil empuknya. Aku lumati bibir dan menjilat tengkoknya. Dia mengerang dan nafasnya mula kasar dengan dadnya turun naik. Aku jilat dan nyonyot puting teteknya sehingga dia meraung keenakan. Tangan Puan Shida sempat mengocok batangku dan aku terus memberanikan diri menjilat pusatnya dan meronda ke cipapnya.  Aku jilat dan jentik kelentitnya sehingga dia mengerang keras dan meraung memancutkan kencingnya menahan gelinya yang amat sangat.  Dia kata “This is great.. Please fuck me Please!”  Aku tak layan langsung tapi sebaliknya aku masukkan jari aku satu persatu kedalam cipapnya dan lidah aku masih menjilat kelentitnya yang panjang menyusur ke lurah dan memasukkan lidahku ke dalam lubang pukinya. Lendir di lubang pussynya kujamah. Okey tak berbau dan aromanya menghangatkan lagi jilatanku. Tubuhnya mengelinting bagaikan udang di goreng dalam kuali panas. Tubuhnya mengejang dan diamenjerit-jerit. Mengumam bibir dengan kepalanya ke kiri dan ke kanan sambil ke depan dan ke belakang dengan mulutnya meracau-racau mendapat orgasmnya.  Akupun mengambil bantal lalu melapekkan punggungnya agar dia lebih terangkat dan akupun mengemudikan batangku ke dalam cipapnya. Kutekan..  “Oh.. No.. Ohh no.. Besarnya.. Ketatt Bang N.”  Aku memegang batangku lalu mengentel clitnya dan melumuri kepala koteku dengan lendir di lurah cipap Puan Shida..  “Arghh.. Slow Bang N. Slow I want it.”  “Relaxx.. You’ll have it dear.”  Aku menyembam mukaku ke puki Puan Shida semula. Menjilat dan memakan pussy itu sampai berair kembali. Pantas aku mengemaskan kedudukanku di tengah-tengah kangkangannya. Puan Shida memegang batangku lalu meletakkan ke mulut lubang pukinya semula. Aku menekan. Sekejapan kepala koteku masuk habis. Berkerut-kerut muka Puan Shida menahan bisa perit dan sakitnya. Aku acah-acah batangku slow and steady.  “Huuhh.. Wow sendatnya.. Great big in me.. Oo.. Arghh.”  Puan Shida mengangkat-angkat punggungnya dan dia mahu menerima seluruh batangku dalam lubang pussynya. Dia memainkan saraf vaginanya dan mula mahu menelan batang butuhku.  Dia memudahkan kerjaku dengan mamaut pinggangku dengan kedua belah kakinya sehingga aku berjaya memasukkan keseluruhan batangku sampai tundun kami bertemu kulit dengan kulit bulu butuh dengan bulu pussynya. Aku pun mula berdayung menghenjut dan mengepam dengan kuat lubang puki Puan Shida.  Kulihat reaksi Puan Shida menerima dan mengemut batang butuhku bila berada dalam wanitanya dan kudengar nafasnya kasar erangannya bergegar dan dia meraung keenakan.  Puan Shida tidak berhenti-henti berkata “Fuck me please.. You are great.. Yes.. Yes.. You’re a great fucker Abang N.”  Aku cabut batangku dan mengarah Puan Shida menonggeng.. Posisi doggie.. Bila kupasak semula batangku yang panjang dan keras itu ke dalam lubang vaginanya dia meraung lagi kerana keenakan dan kenikmatan..  “You’re a good and great fucker and lover” puji Puan Shida sambil aku meramas buah dadanya yang pejal dan menjilat tapak kakinya. Kemudian menjilat dan mengulum jari jemari kakinya membuatkan dia mengerang dan badannya mengelinjang.  Setelah sekian lama berdayung aku rasa nak terpancut dan tanpa membuang masa aku tusuk lubang cipapnya dalam-dalam dan mempompa kuat-kuat. Aku menjerit sambil mengerakkan pompaanku laju sungguh dan cipap Puan Shida menerima hentakanku dan akhirnya aku meladakkan spermaku ke dalam lubang cipatnya. Cewah sungguh nikmat sekali!!  Aku cabut batang ku dan masukkan ke dalam mulutnya dan Puan Shida mengulum dan menjilat batangku sehingga kering. Aku masih mampu dan cepat recover.. Dan batangku tegang semula!  “Oh.. Wow! This is great katanya tapi dia mahu rileks dulu.  Aku cepat-cepat tonggengkan dia lalu aku menjilat analnya. Dia terperanjat. Dari hujung kelentit sehingga ke lubang duburnya kujilat dan memasukkan lidah ke lubang cipap dan lubang analnya berurutan beberapa kali.  Puan Shida meliang lintukkan punggungnya dan aku mencengkam sambil menampar buah buntutnya. Dia mengerang dan mukanya disembamkan ke tilam sambil dia mengerang kuat.  Aku mengacukan batangku ke lubang buntutnya yang telah kuairi dengan air lendir pukinya.. Dan ini membuatkan dia terkejut.. Dan berkata mahu menghalang.. Not there my dear.. Tapi aku tak pedulikan.. Aku rasa luhbang juburnya sempit yang amat sangat namun bila aku tusuk kuat-kuat batang aku masuk sedikit demi sedikit.. Akhirnya aku berjaya memasukkan seluruhnya dan mempompa.. Aku rasakan satu kenikmatan yang teramat sangat dan aku lihat Puan Shida yang pada mulanya tadi merasa kesakitan kini sudah bertukar kepada keenakan. Kali ini aku meledakkan air maniku dalam lubang juburnya pula. Kami sama-sama gelak dan dia akui akulah lelaki pertama memecah virgin juburnya.  Kalau ‘kami’ dikategorikan sebagai ‘penyanggak-penyanggak sex’ di chenel atau chat room di internet-labellah. Aku rasa istilah itu satu istilah yang tidak tepat. Walau bagaimanapun, aku baahagia berkenalan dan mengenali Puan Shida, pensyarah muda ini. Cuma aku sedih dan kasihan akan sikap dan perangai suaminya yang kukira bodoh.  Dan lebih bodoh lagi bila Puan Shida memberitahu aku yang suaminya kini sudah terlibat dengan dadah. Maka aku mencadangkan kepadanya agar dia menuntut cerai dari menghadapi risiko aids yang jelas kalau dia bersetubuh terus dengan suaminya. Ruzita… Chaters yang melabelkan chaters lain sebagai ‘penyanggak sex’ sebenarnya ‘mereka’ adalah tergolong dalam kategori yang sama. Tumpuan penulis hanyalah kepada mereka yang berprofession pensyarah, guru, guru tadika/tabika atau mereka yang bergiat dalam bidang pendidikan. Mereka ini bermukim dan menghuni chat room dan chenel-chenel untuk mencari kawan samada untuk satu ‘straight relationship’ atau ‘sexual partnership’ atau ‘companionship’. Whichever is which ia tetap berakhir di atas ranjang di mana-mana ‘hideout’. Hanya waktu yang menentukan cepat atau lambatnya satu relationship itu berakhir dengan ‘sex’. Sukar hendak dinafikan bahawa golongan dari profesion ini merupakan jumlah terbanyak yang berchatting. Apakah mereka ini penyanggak sex? Andalah yang memberikan takrif dan keputusan-nya. So what? Apa you all nak kata atau label adalah hak you all. Yang nyata apa yang berlaku semuanya enjoyable. Itu yang mustahak.  Aku sedar aku ni ada rupa sikit. Aku pernah memenangi gelaran ratu cantik sewaktu aku menuntut di UPSI dulu. Aku diminati oleh ramai kawan-kawan lelakiku. Namaku Ruzita, umurku sekarang 38 tahun dan masih cantik. Dengan ketinggian 5’2 berkulit cerah berpinggang ramping. Wajahku iras-iras Atie graduan AF 1. Aku sentiasa menjadi perhatian di sekolah tempat aku mengajar.  Biasalah bila dahi licin ni ramailah yang mengorat dan mengoda. Tak kira bujang duda atau laki orang. Selalunya aku menolak dengan lembut/baik. Tapi aku sendiri rasa pelik aku sangkut maut pada seorang chat fren aku. Dia ni duda dan veteran. Aku sudah empat kali keluar lunch dan tea dengan dia. Aku amat minat kepada Abang N tinggi segak dan jovial orangnya. He is gentleman enough and stylish dan amat membangkitkan nafsu.  Satu hari aku meninggalkan anakku yang yang akan menduduki perperiksaan UPSR dengan orang tuaku atas alasan aku berseminar. Orang tuaku ok jer dan aku rasa tak bersalah bila menipu mereka. Keinginanku hanya satu pukiku perlu dipuasi dan hanya Abang N saja yang mampu melakukannya. Tidak juga suamiku sendiri.  Aku baru sahaja dijandakan oleh suamiku. Sebabnya dia ada awek baru-janda orang juga. Nama je dia jurutera tetapi hati dan otaknya tak macam tu. Masa dalam perkahwinan dulu aku benar-benar hilang selera dengan suamiku. Selama ini aku tak pernah menolak bila suamiku mengajak mengongkek tetapi bila dia ada affair aku menghindarinya. Hanya kalau terpaksa sangat aku layan. Nafsuku tidak pernah naik sebab hatiku sakit sangat. Aku biarkan suamiku memulun dan aku buat dek jer. Kini aku sudah menjanda. Aku jula pasang badan semula dan bekas suamiku mula jealous. Aku senang membuat dia jealous sebab kini ada lelaki sudah mendampingi aku.  Di mataku Abang N melambai-lambai seperti seorang ahli bina badan dengan otot yang berulas dan beruas. Tak sabar rasanya ingin melumat bibir segar Abang N. Bau dan aroma badan Abang N terasa harum jasmnine. Aku tidak sabar-sabar mahu berada dalam dakapan mesranya.  Menuruni sebuah bukit di kawasan penempatan elit Bangalo Abang N tersergam di depan mata. Tidak sesiapa yang boleh mempertikaikan apa yang akan berlaku di dalam bangalo itu.  Selepas mematikan kenderaanku aku menerpa ke arah Abang N yang sedang menungguku di porch. Dia mendepangkan tangannya untuk menerimaku ke dalam pelukannya. Abangh N merangkul pinggangku sambil memimpinku mesra masuk ke dalam bangalonya.  Sesampai di bilik aku memeluk Abang N dan mencium seluruh badannya. Nafsuku waktu itu tak terkawal lagi. Selepas puas mencium dan menjilat badan Abang N aku membu ka robe satin yang dipa-kainya. Abang N membantu membukakannya. Terpacak di hadapanku butuh Abang N yang besar panjang. Keras dan friendly berwarna coklat kemerah-merahan itu.  Ghairahku melangit melihat batang Abang N. Lantas aku mengusap dan mengurut-ngurut butuh besar itu. Aku betul-betul tak dapat mengawal diriku. Batang Abang N kugigit-gigit manja. Batang besar dan panjang itu aku cium sepuas-puasnya. Aroma kepala butuh Abang N membuatkan aku khayal. Bau jasmine itu menyelinap ke segenap hujung saraf hidungku terus ke pussyku. Cipapku makin kuat mengemut. Terasa cairan hangat membasahi bibir dan lurah cipapku. Makin kerap aku menghidu bau kepala kote Abang N maka makin kerap pulalah cipapku mengemut. Aku seperti terpukau dengan apa yang aku lakukan.  Aku bogel di hadapan Abang N yang juga sudah bertelanjang bulat. Aku tarik tangannya ke katil. Aku duduk di tubir katil. Batang keras Abang N berada di hadapan mukaku. Aku genggam penuh ghairah. Aku lurut-lurut dengan tangan lembutku. Aku cium kepala butuh itu dan akhirnya aku kulum kunyonyot kumainkan lidahku ke kepala kote Abang N dan menghisap-hisap perlahan dan kuat. Mata Abang N redup menahan kesedapan sambil meliang lintukkan tubuhnya.  Aku baring telentang di atas tilam. Peha kukangkang luas-luas.  “Cepat Abang N dah tak tahan ni rayuku gelisah tidak terperi.  Batang Abang N terpacak menghampiriku. Aku tak sabar menunggu lagi. Mukanya menyembam ke pussyku dan lidahnya menjulur menu-jah clitku. Lalu menjojor ke lurah berlendir itu.  Pussy cikgu cantik. Baunya harum si bunga tanjung puji Abang N sengih sambil meneruskan jilatannya. Aku mengelinting.  Aku menjaga rapi cipapku. Bulu-bulu aku trim mana yang merin-ting aku cukur licin. Tundunku tembam dan mekar. Bibir memerah terkatup rapat. Clit terjojol keluar sebesar kacang pea. Tak heran Abang N menyukainya dan selalu memuji.  Hidung Abang N mengelus lembut dan dia menghembus kelentitku. Aku mengerang. Lama sekali Abang N menghidu bau vaginaku. Mungkin bau cipapku membangkitkan nafsunya. Aku sentiasa menjaga kebersihan cipapku. Aku selalu mencuci pukiku dengan feminine wash. Aku rasa lidah Abang N membelai bibir cipapku. Lidahnya yang kasar merodok lubang pussyku. Aku rasa ribuan kumbang-kumbang mengelus cipapku. Aku tak tahan lagi. Aku mengerang kuat.  Abang N bertindak slow and steady. Lidah hangat maju mundur ke dalam lubang cipapku. Dia menjilat lebih perlahan, lebih lembut. Jilatannya dari bawah ke atas berulang-ulang. Kadang hanya kelentitku saja yang dijilatnya, dihisapnya, malah digigit-gigit kecil.  Oh.. Oh.. Nice Abang N di situ Abang N sedap ahh..!”  Suara eranganku penuh nikmat dan mengasak pukiku terus ke muka Abang N memahukan lidahnya terus menguliti kelentitku. Aku tidak malu mengerang kuat-kuat. Abang N memakan cipapku cukup lama. Aku merasakan nikmat yang maha dasyat yang tak pernah kurasai sebelum ini. Cairan hangat melimpah keluar dari rongga pussyku.  “Tekan Abang N tak tahan ni. Urghh.. Huha.. Huha..” aku merayu dan merengek manja.  Aku menyodorkan cipapku ke atas. Kepala butuh Abang N dibenam-kan ke rongga pussyku. Aku rasa rongga cipapku padat dimasuki butuh besar dan panjang itu. Bergegar dinding dan seluruh vagi-naku bila butuh Abang N menjengah ke dalamnya. Abang N mula maju mundurkan batangnya. Aku rasa di awang-awang dan melayang-layang mengapai keindahan.  “Fuhh..” desah dan jeritku “Fuhh.. Besarnya butuh Abang N masuk. Sedapp.. Sakit.. Huha.. Sedapp.. Nice.. Bestt..”  Sedikit demi sedikit Abang N menekan batangnya hingga akhirnya butuh panjang itu berada keseluruhannya dalam lubang sempit pukiku. Aku rasa senak namun pleasurable. Nafsuku menggila. Nikmat sekali geselan batang Abang N melaga ke dinding cipapku. Aku mengerang kuat dan aku mencapai klimaks.  “Wow sempit lubang puki cikgu. Pandai kemut   Apa kurang batang Abang N. Sedap dan penuh dalam saya. Belum pernah saya rasa sedap macam ni. Abang N best main.”  Abang N bertahan. Gerakan batangnya maju mundur dalam rongga cipapku berirama. Aku dipeluk kemas. Putingku yang pejal dijilat dan dikulum. Dinyonyot kiri kanan. Ketiakku yang licin dicium dan dijilat. Lencun ketiakku basah dengan air liur Abang N. Aku rasa teramat geli.  Nafsuku bangkit semula. Aku tak mahu kalah. Habis dada Abang N aku gigit. Aku bau keringat Abang N. Lidah Abang N aku hisap dalam-dalam. Lidahku kumasukkan ke mulut N dan menjelajah langit-langit mulutnya abang N menggerakkan pinggulnya dan menhenjut makin laju. Aku rasanya akan klimaks lagi. Nikmat terasa dicipapku. Dinding cipapku mencengkam erat batang panjang besar dan berurat-urat itu. Geli dinding lubang cipapku. Air keluar membasahi cadar.  Berbuih-buih dan berdecup-decup bunyi cipap dikerjakan butuh abang N. Aku menggelepar mengalami orgasme.  Melihat aku sudah tak melawan Abang N mempercepat tindakannya. Dia menekan batangnya dalam-dalam. Abang N memancutkan maninya dalam kamar cipapku. Mani Abang N sungguh hangat menyiram rahimku. Aku pula tengah subur. Mungkin benih Abang N akan bercambah lagi dalam rahimku. Nafasnya pantas dan kasar. Begitu juga den-ganku yang lelah.  Aku ingin kepuasanku bertahan. Abang N faham. Dibiarkan aku goyang-goyang aku lurut-lurut aku gosok-gosok aku kocok-kocok pelan-pelan membuatkan batang Abang N kembali keras. Kusembam mukaku ke celah paha Abang N lalu kuhisap kepala kote yang mengembang itu. Aku mula merasai ukurannya kembali besar dan panjang. Berdenyut-denyut dalam mulutku basah dan hangat.  Aku menunggeng menyediakan diriku dalam kedudukan doggie. Kurasakan gesekan kepala butuh Abang N di permukaan lubang pukiku. Batang itu menerjah masuk ke dalam lubang cipapku. Tak terkatakan nikmatnya. Tujahan-tujahan batang besar berurat terasa menggesek seluruh vaginaku bahkan hentakan itu sampai ke pangkal rahimku membuatkanku merasa nikmat. Kurasakan tikaman Abang N makin kuat dan makin cepat. Bom yang dipasang meledak. Aku menikmati multiple orgasme lagi. Hentakan Abang N makin cepat dan makin laju. Aku menurut dan mendepan dan membelakangkan punggungku menerima tusukan butuh Abang N dalam pussyku. Sambil dia mendorong pinggangku ditariknya rapat ke badannya.  Tiba-tiba kudengar siutan panjang. Dicabutnya batangnya dari lubang cipapku. Dengan gerakan cepat Abang N menyuakan batangnya ke mulutku. Dengan cepat kutangkap kukulum dan kumaju-mundurkan mulutku dengan cepat. Tiba-tiba kurasakan semburan air mani panas menerpa dalam mulutku. Aku tak peduli. Terus kuhisap dan kuhisap. Semua mani Abang N aku telan. Lemak manis dan payau. Hehehe!!  Frankly inilah fantasiaku. Fantasiaku bersenggama dengan lelaki lain seorang veteran bila aku menjadi janda. Sesungguhnya aku tidak menyangka bahawa aku bertemu buku dengan ruasnya. Abang N too good a lover a BEST fucker. Dulu aku ada suami dialah segala-galanya. Namun antara bekas suamiku dan Abang N bagaikan langit dengan bumi. Bekas suamiku pasti jealous bila mengetahui aku mampu membuat perbandingan kini.  Chatroom dan chenel mempertemukan kami dan merealisasikan fantasiaku. Aku tak menyesal malah berterima kasih yang aku menjadi penghuni chenel di internet.  Rosni… Mengikut seorang penulis/penyelidik chat room dan chanel di internet khususnya di Malaysia dalam sebuah bukunya chatters yang berchatting baik lelaki atau wanita baik muda atau tua anak dara bujang janda duda isteri orang dan suami orang mencari ‘sexual partner’ sebenarnya walaupun termanya berubah-ubah dari ‘close relationship’ sehinggalah ‘companionship’. Warga guru/pensyarah/pendidik merupakan golongan majoriti menghuni chatroom atau chenel baik lelaki atau wanita. Chatroom atau chenel di internet khususnya di Malaysia atau di mana-mana negarapun merupakan wadah yang efektif untuk tujuan tersebut.  Namaku Rosni 26 tahun seorang isteri kepada seorang pembantu jurutera TNB. Bekerja sebagai guru di sebuah sekolah rendah di KL. Aku menikah selepas tamat kolej dengan seniorku dari kolej yang sama. Aku tidak menyintai suamiku kerana kekurangannya dalam banyak hal. Jadi kenapa aku bernikah dengannya? Aku telah telanjur dengannya semasa menuntut di kolej. Dia telah mengam-bil kesempatan ke atas diriku. Ibu bapakku telah berpisah. Aku dahagakan kasih sayang tetapi dia telah mengambil kesempatan di atas kelemahanku itu.  Malam pertama bagiku tiada nikmatnya walaupun itulah pertama kali suamiku memancutkan air maninya kedalam rahimku. Sebelum ini dia memancutkan spermanya di luar cipapku.  Aku kecewa dengan sikap dan tabiatnya yang suka berjudi. Aku pernah melihatnya berjudi. Sukar dan aku tidak boleh menerima hakikat bahawa suamiku rupanya seorang kaki judi. Malu nak sebut sebenarnya aku datang dari keluarga yang memberikan didikan dunia dan akhirat namun ibu bapakku berpisah jua.  Kenapa aku boleh telanjur sebelum bernikah? Dia mengambil kesempatan. Sudah lumrah dapat sekali rasa sedap hendak cuba lagi. Kami pula sering bergaduh. Sifatnya pula panas baran. Sekali sekala aku ditepuk tampar dan disepak terajang walaupun tanpa alasan.  Melayari internet adalah mainan kerana di situ kita dapat melihat dan membaca info-info menarik yang kita ingin tahu. Tambahan pula banyak emel-emel yang diterima. Ada yang bagus dibaca dan ada yang boleh diignorekan sahaja.  Dari chatroomlah aku berkenalan dengan Abang N. Seorang duda berusia sekitar 40-an. Perhubungan kami hanyalah sebagai casual friend pada mulanya dichat room dan menjadi semakin intim setelah beberapa waktu kami chatting. Perbualan kami juga pada hal-hal yang biasa dan kini beeralih ke hal-hal hubungan suami isteri dan keintiman pula. Kami juga sudah berjumpa untuk lunch beberapakali.  “You’re sweet Ros. Geram kat buntut you.” Abang N sengih sambil meramas tanganku ketika kami tea di Cititel.  “Ada-ada je lah Bang ni. Maluu ahh.. Mana sweetnya?” balas Rosni sambil kekeh kecil bergegar buah dadanya yang tersorok di balik baju kurung modennya.  Mata Abang N selalu jalang kat dadaku. Namun duda veteran tu tidak pernah menjadi tangan sotong ke tempat-tempat sulit di tubuhku melainkan memegang mengusap dan meramas telapak tangan dan mencium jari jemariku.  Kami shopping kat Mid Valley. Abang N menemakanku. Akju membeli bra saiz 36b dan panty saiz 38. Abang memilih panty g string warna merah garang. Dia mempamerkan depan mataku. Aku blush sikit. Dia memberikan padaku. Aku sambut. Dan Abang N belanja aku shopping hari itu. I like it. Dan petang tu aku cium pipi Abang N buat kali pertamanya. Dan begitu juga Abang N mencium sedut pipi-ku. Terasa hangat.  Kini otakku mula biru. Biru sebab hangat ciuman Abang N dipipiku masih terasa. Dan bila Abang N membawa aku ke bangalonya.. Aku hanyut dalam irama asyiknya..  Selalunya permulaan nafsu aku dimulai dengan puting tetekku tegang dan geli bila tergesel dengan braku selepas itu ia diturut dengan biji kelentit kurasa gatal dan menegang dan seterusnya pukiku mulai basah.  Dia mendukungku masuk kedalam bilik tidurnya. Abang N menanggalkan pakaianku satu persatu. Kemudian aku membaringkan diriku di atas katil empuknya. Dari hujung ibu jari kakiku dijilat hingga hujung telingaku diusap. Puting tetekku dihisap hingga lebam dibuatnya.  Kangkang kakiku dibuka seluas-luasnya lalu dia menjilat seperti anjing badanku melengkung menahan kesedapan. Jus cipapku keluar lagi. Desah renggek erang dengus dan jerit aku jangan katalah. Bergema seluruh ruang bilik tidur Abang N.  “Aduh aduh mak maakk Bangg ahh ahh ahh..” terlalu lezat dan ngilu rasaku.  Abang N tersenyum melihat ku. Batangnya sungguh panjang dan besar. Aku terdiam dan kaget melihat butuh Abang N mencanak keras dipamerkan ke mataku.  Mula-mula aku geselkan dick Abang N kat mukaku. Apabila kurasa-kan kepala kotenya berdenyut aku menjadi geram dan terus mengulumnya. Aku mengenggam pangkal batangnya dan mula menjilat-jilat kepala kote Abang N itu. Dalam mulut aku mempermainkan kepala kote Abang N dengan hujung lidahku. Abang N bersiut-siut sambil punggungnya terangkat-angkat. Mulutku penuh dengan kepala kote Abang N.  Menyukarkanku menerima kesemua batang Abang N yang panjang dan besar itu. Beberapa kali aku mencuba tetapi baru separuh masuk sudah mengenai anak tekakku. Aku terus menghisap kon Abang N bercampur air liurku. Aku melurut-lurutkan lidahku ke batang Abang N hingga ke buah zakarnya. Kemudian aku menyedut buah zakarnya.  “Aduhh.. Ss.. Ros perlahan ssiikitt.. enak I..!!” desah Abang N.  Aku berhenti dan menukar konsentrasi kembali kepada kepala batang Abang N. Di situ aku menguak-nguakkan mulut kepala kotenya dengan menggunakan lidahku.  “Mm.. Oo..!!” renggekku pula mengeluh kesedapan.  Tiba-tiba aku berhenti mengulum batang Abang N dan membisikkan sesuatu kepadanya.  “I tak pernah buat macam ni walaupun dengan husband. I tahu apa yang kita buat ni salah tapi I dah tak tahan.. Dan ini adalah rahsia kita berdua..!!”  Abang N cuma tersenyum mengiyakan permintaanku. Abang N berada di celah kangkangku dan meletakkan kepala butuhnya tepat ke muka bibir pukiku yang mula berdenyut menantikan tujahannya.  Abang N menyangga badannya dengan sikunya. Dalam keadaan meniarap di atas perutku dia mula menjilat menyonyot menghisap dan mengigit-gigit puting tetekku. Aku benar-benar dalam kelazatan. Tanganku kuat merangkul kepala dan rambut Abang N. Nafasku berbunyi kuat. Dadaku bergelombang laksana lautan dipukul badai.  Abang N membuka bibir pukiku yang tersembul keluar. Dia menekan butuhnya ke lubang cipapku yang lencun.  “Aarrgghh.. Hhgghh.!! Makk.. Besar teguh panjang dan indah butuh Abang nn Aku merintih menahan sakit dan nikmat bila batang Abang N menerobos masuk dan menujah laram ke dalam lubang pussyku yang masih sempit. Abang N merasa betapa nikmatnya kemutan dinding vaginaku ke batangnya. Basah dan hangat beserta kemutannya yang bergelombang kuat.  Abang N menggomoli dan menyeludu buah dadaku. Aku mendesah dan merenggek menahan kegelian dan kenikmatan. Abang N memulakan motion sorong tarik dalam lubang cipapku berkali-kali.  Argh.. Sedappnya.. Hui.. Hah.. Hu.. Hahh!!” jeritku bila keseluruhan batang Abang N meneroka hingga ke dasar mengenai dinding ‘g’ku. Abang N membiarkan butuhnya berendam dalam vaginaku lalu seluruh saraf vaginaku mengemut kuat-kuat.  Ketika itu diangkat tubuhnya sambil memeluk tubuhku. Kami berbalas kuluman. Batang Abang N masih terpacak dalam tasik cipapku yang lembut dan melazatkan itu. Betapa nikmatnya kurasakan. Aku mengerang dan menjerit-jerit. Tubuhku mengelining dan mengelinjang.  Abang N terus sorong tarik maju mundur ke depan dan ke belakang batangnya mengesel liang pussyku atas bawah kiri dan kanan mencari tempat yang membuatkan nafsuku lebih terangsang.  Tanganku mencengkam erat cadar sambil mataku terbeliak-beliak mulutku mengerang kesedapan dan jeritan-jeritanku bergema. Kaki-ku terkial-kial di udara dan Abang N mencengkam kemas buah buntutku sambil menghentak butuhnya ke lubang pukiku yang berbuih-buih mengeluarkan jus sayangku. Badanku sekejap ke depan sekejap ke belakang dan rambutku kusut masai sambil mukaku berpaling ke kiri dan ke kanan. Wajahku bekerut-kerut dan suaraku berdesut-desut.  “Lagii.. Sedappnya.. Ahh.. Aghh.. Fuck me harder Abang N!!” elus dan jeritanku semakin kuat.  Abang N terus menikam pussyku dengan sekuat hatinya. Batangnya keluar masuk dengan laju dibantu oleh pukiku yang berpelincir dan basah. Permainan kami menjadi lebih hebat kerana aku membalas setiap tujahan batang Abang N ke pukiku dengan mengangkat-angkat dan menggerakkan punggungku clockwiswe dan anti clockwise.  Abang N mencabut batangnya dan meminta aku menunggeng. Dia berdiri di belakangku sebaik aku menunggeng di tubir katil. Aku memegang kayu katil dengan kuat dan kini merasakan rodokan butuh Abang N masuk ke lubang pukiku yang hangat. Sambil merodok Abang N menampar buah buntutku terasa pedih tapi menyentap syahwat dan mengairkan cipapku.  “Ohh.. Sedapnya please do it hard to me.. Agghh.. Sedapnya macam ni..!!” Aku menahan hentakan butuh Abang N sambil memegang kuat ke kayu katil. Aku menerang lagi bila Abang N meramas-ramas buah dadaku.  Aku mahu teknik ‘riding’pula. Abang N menuruti kemahuanku. Dia berbaring dengan butuhnya terhunus ke langit. Aku bantu Abang N memasukkan batangnya ke dalam lubang pussyku.  Sebaik masuk butuhnya aku memulakan henjutan dari atas tubuh Abang N sambil Abang N pula meramas-ramas buah dadaku. Dua tindakan berpadu dalam satu aksi. Batangnya terasa licin. Pussyku lencun dengan air yang banyak. Selain meramas buah dadaku Abang N menyonyot puting tetekku.  “Ohh.. Baangg..” rengekku pada setiap henjutan yang kulakukan.  Ternyata aku berahi dan penat. Apa tidaknya? Nafasku sudah mula sesak. Lubangku terasa ketat. Tangan Abang N masih meraba dan meramas-ramas buah dadaku. Dalam pada itu aku mundar mandirkan lubang pukiku ke bawah dan menaikkan semula pada batang Abang N.  “Ohh.. Sedapp.. Sedapnya!!” jeritku bertalu-talu menruskan motion maju mundurku dari atas. Tanganku memegang kuat bahu Abang N. Sambil mukaku herut berut menahan sedap yang amat sangat.  Aku masih lagi di atas. Mencangkung dengan butuh Abang N terpa-cak dalam lubang pukiku. Aku menupang dengan kedua-dua tapak tanganku di atas dada Abang N. Aku membongkok sedikit. Badanku mengeliat kesedapan. Butuh Abang N dicas semula.  “Cepatlah.. Sedap ni..!!” rayuku sekali lagi.  “Sedapp.. Sedapp..!!” Abang N membuka dan menutup matanya sambil bibirnya berkumam menahan hentakanku dari atas pula.  Abang N mencabut batangnya dan membaringkanku semula. Dia mengangkangkan kaki ku seluas-luasnya dan terus menghujamkan batangnya ke dalam cipapku.  “Agghh..!!” Aku mengerang kesedapan tatkala keseluruhan batangnya memasuki dan memenhuhi rongga pussyku.  Batang Abang N keluar masuk dengan laju dalam pukiku. Semakin lama semakin laju. Dia menguat dan melajukan hentakannya dan akumengerang kuat. Aku tahu aku akan klimax. Tahap bertahanku akan berakhir..  “I nak lepas.. Dalam!!”  “Jaannggann.. Nanti.. Ngandung.. Lepass luaarr!!” Aku menjerit halus membantah permintaannya.  Henjutan Abang N semakin laju. Aku menadah sahaja sudah sengal-sengal rasanya punggung dan kakiku mengangkat dan mengangkang.  “Ross.. Oohh.. Dearr.. I kuarr..” serentak dengan itu Abang N memancutkan spermanya.  Aku tersentak tatkala pancutan mani Abang N mengenai buah dadaku. Berjejeh air pekat itu kena sebahagian pipiku. Aku jilat saki baki air mani Abang N lalu menelannya. Aku bahagia dan Abang N juga bahagia.  Apapun.. Aku tahu dosa aku menduakan suamiku namun aku juga memerlukan kasih sayang Abang N. Kasih sayang di atas ranjangnya. Pernah aku bertanya kepada suamiku.. Kenapa dia gemar berjudi?  Bayangkan apa jawabannya “Itulah satu-satunya jalan untuk mendapat duit lebih.. Sebab gaji tak cukup.”

Posts