OhCerita

Hanya Mampu Tonton Wife Melayan Dhamien

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

AKU duduk berehat di depan TV selepas selesai makan malam sementara wife masuk ke bilik. Tidak lama kemudian wife aku menjenguk di pintu bilik dan berkata, “Bang, nak dating dengan Dhamien kejap.” Aku nampak wfe dah pakai nightie hitam jarang. Aku hanya sengih.
Aku tahu hampir setiap hari dia akan chat dengan Dhamien di Whatsapp dan kadang-kadang mereka akan webcam. Aku tak kisah wife berwhatsapp dengan Dhamien dan mereka telah pun chat selama beberapa bulan dah. Aku pun tahu apa yang mereka sembang dan apa yang mereka share satu sama lain kerana aku bebas untuk tengok Whatsapp wife dengan izinnya.
Aku pun memang pernah berjumpa Dhamien apabila wife pertemukan kami di sebuah cafe beberapa bulan selepas mereka berkenalan. Dhamien seorang berketurunan Punjabi dan kategori handsome juga berusia 30an, separuh dari usia wife aku.
Perhatianku tidak tertumpu pada apa yang ditayangkan di kaca TV sebaliknya cuba bayangkan apa yang wife dan Dhamien sembang. Sesekali kedengaran suara wife ketawa mengekeh seperti biasa bila mereka bergurau di talian.
Setelah hampir sejam wife berada dalam bilik, wife datang dan duduk di sebelahku.
“Bang, Dhamien nak datang rumah boleh?”
“Bila?”
“Malam ni..” wife aku merenung tepat ke wajahku. Sebuah renungan yang mengandungi satu harapan.
“Jemputlah.” balasku yang membuatkan wife gembira.
“Betul?” dia meminta kepastian
“A ah.” Wife aku masuk semula ke dalam bilik. Tentu dia gembira dengan keizinan aku. Itu pertama kali Dhamien akan datang ke rumah pada waktu malam.
Wife aku keluar semula dari bilik.
“Bang, mai nak pasang.” Aku nampak di tangan wife penis cage pink yang aku beli online dulu tetapi jarang-jarang aku pakai. Wife aku melutut di atas lantai menghadapku. Dia selak kain yang aku pakai dan memasang penis cage. Memang rasa sendat sedikit kerana ia agak kecil dan untuk lelaki yang zakar bersaiz kecil. Bila dipasang sememangnya zakarku tidak dapat menjadi tegang seperti biasa kerana terkongkong oleh saiz cage itu.
“Abang nak jadi cuckold kan?” kata wife aku senyum. Malam ni abang jadi cuckold yang ikut perintah tau”.Wife aku terus duduk dicelah kangkangku san kami sama-sama menonton TV.
Dadaku berdebar bila loceng pintu berbunyi. Aku dan wife berpandangan.
“Dhamien dah sampai bang, pergi buka pintu.” Wife mengarahkan aku. Ketika aku bangun melangkah ke pintu, wife aku masuk semula ke dalam bilik.
“Hi, abang.” Dhamien menegurku sebaik sahaja membuka pintu.
“Masuklah.”
Dhamien melangkah masuk dan bersalam denganku. Dhamien duduk di sofa. Aku juga duduk. Ketika kami hendak mula berbual, wife aku keluar dari bilik. Kali ini aku dapat menghidu perfume yang wife selalu pakai setiap kali dia memberi isyarat padaku yang dia inginkan seks. Zakarku yang berada dalam cage meronta-ronta untuk tegang tapi tak mampu. Memang rasa terseksa juga tapi demi untuk merealisasikan keinginan, aku bersabar dengannya.
“Hi, sayang,” wife aku terus menghampiri Dhamien dan duduk di atas pangkuannya. Dhamien menjeling dengan kebimbangan ke arah ku. Aku hanya senyum selamba bagaikan memberi isyarat OK.
Di depan aku, wife menunjukkan kemanjaannya pada Dhamien. Bibirnya yang merah bergincu mencium bibir Dhamien seketika sebelum dia berdiri dan menarik tangan Dhamien lalu menghala ke bilik. “Abang cuckold sayang, just enjoy the show ye.” kata wife aku.
Mereka masuk ke dalam bilik. Aku masih duduk di sofa. Dari dalam bilik yang pintunya terbuka luas, aku dapat dengar wife aku sedang bergurau senda dengan Dhamien.

Gurau senda wife aku dengan Dhamien berselang seli dengan bunyi decitan-decitan. Tentu sekali mereka sedang French kiss ketika itu. Aku semakin gelisah. Bukan gelisah kerana cemburu wife berseronok dengan lelaki lain tetapi gelisah ingin lihat dan tahu apa yang sedang berlaku.
Sebelum ini aku sekali sekala masuk ke dalam bilik dan tonton wife sedang webcam dengan Dhamien sambil tangannya bermain -main di celah kangkang. Selalunya bila wife webcam dengan Dhamien, dia akan pakai nightie dari koleksi yang aku belikan kepadanya setiap kali balik dari outstation. Dia memakai mengikut arahan Dhamien sebenarnya. Aku gembira dengan apa yang berlaku. Rasa nikmat dengan apa yang aku lihat.
Suara ketawa dan kekeh bergurau senda sudah tidak kedengaran lagi. Aku cuba seberapa daya untuk mendengar apa-apa suara dari dalam bilik. Sementara itu meronta-ronta untuk tegang tapi apakan daya ianya terkurung dalam cage dan kuncinya pun berada pada wife.
Aku semakin gelisah.
Aku mengetahui hubungan wife dan Dhamien kerana dia sendiri yang memecahkan rahsia ketika kami sedang bersama di katil.
“Abang, ramas tetek macam dalam video yang Dhamien share.” Itulah ayat yang memecahkan rahsia hubungan sulit mereka berdua. Aku akur dengan apa yang wife minta. Walaupun tidak tahu bagaimana cara meramas dalam video yang dimaksudkan, aku cuba melakukan sebaik mungkin.
Ayat wife aku itu tidak sedikit pun membuatkan aku rasa cemburu dan marah pada wife, malah membuatkan aku semakin sayang padanya.Ia mencabar ego lelaki ku dan aku berusaha untuk melaksanakan keinginan wife.
Dari dalam bilik tiba-tiba kedengaran suara wife aku mengerang berahi. Ia membuatkan aku lagi gelisah, tetapi aku masih melekat pada sofa dengan zakar tersiksa meronta-ronta untuk dibebaskan. Andai kata zakarku bebas,susah pasti tanganku akan mengenggamnya erat dan goyangkan berulangkali.
Suara wife mengerang semakin menjadi-jadi. Aku semakin tidak sabar. Jantungku berdegup semakin kencang.
Akhirnya aku bingkas bangun dan dan melangkah ke bilik. Sebaik sahaja berada di ambang pintu, aku nampak Dhamien sedang menghenjut wife. Mereka berdua sama-sama bogel. Kaki wife aku melingkar pada pinggang Dhamien. Punggung Dhamien yang padu itu bagaikan berombak. Sambil menghenjut, muka Dhamien bagai melekat pada muka wife kerana tanganya merangkul tengkok Dhamien.
Bathin ku bergelora dan tersika bukan kerana melihat wife kesayangan sedang dinikmati oleh lelaki lain tetapi kerana zakarku dibendung. Naluri semulajadi bila melihat aksi yang menghairahkan ialan bermain dengan zakar yang lazimnya akan berakhir dengan pancutan air mani.
“Abanggggggg, sedap bangggg………….” wife aku mengerang kenikmatan. Aku dapat merasakan yang wife sedang mendapat nikmat yang lebih hebat dari Dhamien daripada aku. Namun aku puas hati sebab ia adalah keinginan aku untuk lihat wife berseronok dengan lelaki lain.
Dhamien terus menghenjut sementara wife suara ghairah wife aku semakin menjadi-jadi.
“Abangggg, abangggg, abangg, abanggggggg……………….aaarghhhhhh” Wife aku mengigil. Dhamien terus menghenjut tanpa henti walaupun wife aku dah climax. Dhamien kelihatan bagaikan sebuah mesin sex kerana tidak nampak tanda-tanda dia akan terpancut.
“Sudah sayang?” kedengaran Dhamien bertanya.
“Dahhh….” wife aku menjawab dengan suara lesu.
Dhamien mengangkat tubuhnya tetapi zakarnya masih dibiarkan dalam pussy wife. Tiba-tiba wife perasan yang aku sedang tercegat tidak jauh dari mereka. Dhamien juga menoleh ke arahku san senyum.
“Abang, akak punya masih ketat. Untunglah abang.” Kata Dhamien. Aku hanya tersengih.

Posts