OhCerita

Husna Dicabul Oleh Boss

Nama aku Husna. Aku berumur 22 tahun dan berasal dari selatan Malaysia. Tujuan aku mencipta blog ni adalah untuk menceritakan kisah hidup aku yang sedang aku alami sekarang. Aku terpaksa menceritakan semua ini hanya di blog kerana aku tak dapat ceritakan perkara ini kepada siapa2 yang aku kenali kerana ianya akan menghancurkan aku. Biarlah aku cerita sedikit sebanyak tentang diriku. Aku bekerja di sebuah syarikat penyelidikan swasta di Selangor. Aku ini boleh dikatakan sebagai wanita yang alim. Aku memang berpakaian sopan dan tidak pernah membuka aurat kepada sesiapapun. Aku juga rajin berbuat baik dan amalan ini diajarkan oleh ibu bapa ku.
Awal tahun 2016, aku dikahwinkan dengan pilihan orang tua ku. Aku memang setuju dengan jodoh yang di pilih oleh orang tua ku kerana aku rasa bercinta selepas kahwin memang lebih baik. Setelah berkahwin, aku berpindah ke selangor dengan suamiku. Suamiku juga boleh dikatakan alim. Kami beribadah bersama2 dan kami bahagia dengan rumah tangga kami. Suamiku tidak gelojoh. Selepas berkahwin, kami hanya berpegangan tangan dan bercium pipi. Suamiku ingin memberi peluang utk aku berasa selesa dengan nya terlebih dahulu. Kali pertama kami melakukan persetubuhan hanya lah selepas sebulan kami berkahwin. Kali pertama besetubuh, aku berasa sangat gementar kerana pertama kali aku membiarkan seorang lelaki untuk melihat tubuhku. Aku mengaku yang aku ini tidak lah cantik sangat. Kerana aku ingin menjaga adabku, aku tidak lah menjaga sangat badan dan rupaku. Aku cuma memiliki kulit yg putih dan kurus. Buah dada dan punggung ku tidak begitu pejal dan montok. Suamiku juga tidak terlalu hebat. Zakarnya tidak panjang dan agak kecil tetapi memandangkan aku masih dara, katika pertama kali zakarnya masuk ke faraj ku, ianya tetap sakit. lama kelamaan aku dapat menerima zakarnya dan dapat merasa nikmat bersetubuh. ketika habis bersetubuh, suamiku bertanya padaku adakah aku ok dgn konek nya yg kecik. aku katakan padanya yg itu bukan masalah. itu kerana selepas ini aku hanya akan bersetubuh dgn nya,sudah pasti faraj aku cuma akan biasa dgn saiz konek nya. JAdi, aku tetap dapat merasa nikmat tiap kali bersetubuh. Hendak dikatakan suamiku hebat di katil, tidak juga. Rutin kami selalunya sama. setelah bercium mulut, die akan menghisap tetek ku dan terus memasukkan zakarnya ke cipap ku dan setelah menghenjut beberapa kali, dia akan terpancut. Pada mulanya, aku x merasakan itu masalah kerana itu adalah tugas seorang isteri. Asalkan suami ku puas, itu sudah cukup bagi ku.
Kini bagiku, hidup aku suda cukup sempurna. Aku mempunyai suami yg baik dan kehidupan kami agak senang. Aku berasa cukup bahagia apabila dapat bersama suamiku. Pada satu hari, aku mendapat berita yang agak mengecewakan. Ketika itu hari sabtu. Suamiku memberitahu bahawa die terpaksa pergi ke Sarawak untuk seminggu. Dia bekerja dengan tnb dan terpaksa bekerja untuk projek baru disana. Aku berasa sedih kerana lagi 2 hari suamiku akan berangkat. Suamiku memujjuk ku dan mengatakan dia hanya akan pergi sekejap sahaja. Hari itu kami keluar berjalan untuk melepaskan rindu. Malah, kami melakukan hubungan malam tu. Sebaik sahaja selesai, suamiku kata dia ingin meminta sesuatu dariku.
“Sayang, abg nk mintak ssesuatu boleh?”
“apa dia abang?”
“Boleh x masa seminggu abg dekat sarawak, syg bg gmbr bogel syg dekat abg?”
terkejut akudengan permintaan suamiku dan terus aku bertanya,
“eh, nk wat apa bang?”
“ yela, nanti abg rndu syg kat sana. at least dapat tgk gmbr syg, boleh la ubat rindu sket.”
“nk ubat rindu saya faham tapi xkn la nk gambr bogel kot?”
“ apa salahnye syg?..kan abg je yg tgk. bkn org laen, suami syg jugak”
“saya takut la abg. nanti org len nmpk camne? kan malu kita”
“syg, xkn la abg nk bg org laen tgk gmbr syg”
“xnk la abg….”
terus muka suamiku bertukar. die nmpk sgt kecewa dgn jawapan aku. tapi nk buat macam mana. aku risau jika gmbr aku dilihat org laen sudah tentu air muka suami dan keluarga akan jatuh. tapi suamiku nmpak sgt kecewa dgn aku lantas terus membelakangkan aku dan tidur. aku terus rs bersalah dan berdosa. aku harus patuh perintah suamiku dan jika tidak, aku akan dikira derhaka. lantas aku memanggil suamiku,
“abg2……ok2. husna akan bagi”
terus suamiku berpusing menghadap aku,
“betul ni syg?” tanya die dgn tersenyum
“ye abg tapi abg janji abg kena hati2. jgn bg sapa2 tgk.”
“tentulah syg. nanti syg bg abg tiap2 hari ea”
“amboi….nape nk hari2 abg?”
“yela…abg nk tgk isteri abg pki baju n seluar dalam apa utk aritu.”
“ abg cuma nk tgk tu je?kalau cmtu, xyah la saya bogel. nanti saya cuma selak baju jela”
“ taw takpe. itu je pun yg abg nk tgk.”
“ok abg. nanti husna bagi”
keesokkan nya, aku menghantar suamiku ke KLIA utk berangkat ke sarawak. Sebelum berangkat, suamiku mengingat kan aku tentang gmbr yg die minta itu. Aku tersenyum dan katakan yg aku ingat akan jnji aku itu. ketika samapi dirumah aku berasa sedih kerana tinggal berseorangan tapi apa kan daya? suamiku harus bekerja.
pada hari isnin, sebelum pergi ke kerja, aku mengambil gmbr bogel ku untuk diberikan kepada suamiku. aku masih malu utk mengambil gmbr sebegitu jadi aku mengenakan pakaian lengkap ku dulu. aku memakai jubah dan tudung labuhku. kemudian, aku selakkan utk menampakan bra dan seluar dalam ku dan aku hantarkan ke suamiku. setelah beberapa minit, suamiku membalas gembira dan mengatakan betapa seksinya aku. aku cuma tersenyum melihat jawapan saumiku itu dan berangkat ke pejabat. aku ulangi mengambil gmbr aku itu utk hari selasa, rabu, khamis dan jumaat. namun, selepas tamat waktu lunch pada hari jumaat, aku dipanggil oleh majikan ku, En Amir ke pejabat nya. Aku tidak tahu apa yg berlaku selepas itu kan mengubah hidup aku seperti sekarang ini…….
Sampainya ke pejabat En amir, die meminta aku duduk di sofa bilik nya. Aku tidak merasakan apa2 yg pelik ketika itu. Setelah aku duduk, dia mengunci bilik pejabat nya dan duduk disebelahku. Aku berasa sedikit takut dan mula berfikir jika aku ada buat apa2 kesalahan baru ini…..
“En amir, kenapa panggil saya? saya ada buat salah ke?”
“ tak adalah. cuma saya nak bersembang dengan awak. saya kena lah amik tahu hal2 pekerja saya”
“ooooo……apa dia en amir”
“ saya dengar cerita awak baru jugak kahwin. macam mana dengan keluarga awak?”
“setakat ni alhamdulillah…..kami bahagia je”
“setahu saya awak ni mmg pekerja yang baik dan saya nmpk awk mmg seorang yg alim. awak pun mmg x prnh pki x sopan”
“itu mmg tanggungjawab saya en amir”
“tapi……saya ada benda nk tanya awak………….”
ku lihat en amir mengambil telefon bimbit nya dan membuka sesuatu. selepas itu, dia tunjukkan screen fon nya pada ku……muka ku menjadi pucat. entah bagaimana segala gmbr yg ku hantarkan pada suamiku ada di dalam phone en amir
“En amir!!!….macam mana en amir boley ada gmbr ni?”
“tadi awak pergi lunch, kan awak x bwk phone. masa tu saya je yg ada dekat ofis ni. pastu sy dgr fon awk berbunyi2. mula2, mmg sy biarkan tp bila dh asyik berbunyi, sy pergila tgk, mana taw ad emergency…..bila sy tgk,terus nmpk gmbr2 ni”
“En amir!!!!…encik x boley buat mcm ini. ini dh melanggar hak peribadi saya. sy nk En amir padam gmbr2 tu!!!!” kata ku dengan sgt mrh dan malu.
En amir kemudian nya menutup phone nya dan dimasukkan dalam poket.
“bertenang husna. jangan marah2 cmni…..nanti orang taw,susah”
aku sedar yg td aku meninggikan suaraku. aku cuba menenangkn diriku
“En amir nk apa sbnrnye?”
“mcm ni lah…biar saya tny awak. awk nak ke org laen nmpk gmbr2 awak ni?”
“tentulah saya xnk”
“ saya taw. awk ni dah lah org yg alim. suma org taw awk ni org yg bersopan dan menjaga adab. awak mesti xnk suami awak dan keluarga awak dapat malu”
“En amir!!!!…..encik nk ugut saya ke? nanti saya report dengan polis”
“btul tu….awk mmg boleh report dekat polis tapi saya cuma nk tanya awak. kalau gmbr ni tersebar dekat internet dan semua orang boleh tgk, termasuk keluarga dan org yg kenal awak, x de guna kan polis tangkap saya?….awak tetap akan dapat malu.”
aku terdiam….mmg btul ap yg en amir ckp.klu gmbr2 ni tersebar, aku xkn dpt hidup lagi. sudah pasti keluarga ku x kn terima aku lagi dan pasti suamiku akan mendapat malu. aku x dpt membayangkan ap yg akan terjadi nanti.
“ja..ja..jadi…….ap yg En amir nak sbnarnye?”
“biar sy tny awk…..awk nk x gmbr2 ni tersebar?”
“dah tentulah saya xnk!!”
“kalau begitu, pertama yg saya nk dari awak, saya xnk sape2 tahu yg sy ad gmbr2 awak ni…..ingat ye, kalau awak bgtaw polis, sebe;lum polis tangkap saya, saya akan sebarkan gmbr ni….setuju?”
“ba…baiklah”
“bagus2 tapi…bukan itu saja yg saya nk……”
“apa lagi yg En amir nk?”
“sbnyr nye lepas sy tgk gmbr2 awk……sy rs awk ni mmg lawa dan seksi. saya nk awk ikut apa saja perintah saya lepas ni…apa2 yg saya nk dr awk, awk kena bg…..awk xboleh menolak”
“apa maksud En amir saya kena bagi apa2 saja yg en amir nak?”
“x kn x fhm kot?…..maknanya, saya boley mntk apa2 je dr awk….saya boley mntk gmbr2 bogel awk dan klu saya nk awk tidur dengan sy pun, awk kena buat”
“maksudnye, en amir nk saya jadi hamba seks encik?!!!!”
“awk fhm pun”
terkelu aku…..permintaan en amir itu mmg melampau tapi aku bmerasa sangat buntu. jika aku x ikut permintaan nya, gmbr2 bogel ku akan disebarkan. tapi xkn la ku nk curang terhadap suamiku?itu dosa yg sgt besar……tapi aku tidak mahu mendapat malu…aku tidak tahu ap harus aku buat?
“Husna, saya taw awk perlukan masa untuk fikir…..saya akan bg peluang untuk awak pertimbangkan perkara ni. hujung minggu ni, awak fikir la masak2. kalau awak setuju dengan syarat2 saya, saya awak dtg awal hari isnin ni. saya akan tunggu…tapi klu awk x dtg, awk jgn salahkn sy. awk boleh keluar skrg”
aku balik ke meja kerja ku dengan langkah yg lemah. fikiran ku buntu sekali. ap yg harus aku lakukan………………..
Hari ini hari isnin dan aku sedang memandu kereta untuk ke pejabat. Hujung minggu lepas aku habiskan masa dengan memikirkan apa yang terjadi pada jumaat lepas. Permintaan En Amir masih bermain dalam fikiran ku. Aku kini nekad dengan keputusan yang aku telah buat dan aku harus tabah dengan apa yang akan terjadi selepas ini. Aku sampai ke pejabat dan ku lihat jam ku menunjukkan pukul 8 pagi………
Ya…… Aku telah mengambil keputusan untuk menjadi hamba seks En Amir. Pada mulanya, aku ingin menolak dan melaporkan perkara ini pada polis. Aku fikir yang En Amir tidak akan berani untuk melakukan perkara sebegitu tapi apa yang terjadi pada hari Ahad lepas mengubah keputusan aku. Aku menerima panggilan dari ayah ku dan dia menanyakan khabar ku. Kemudian ayah ku berkata sesuatu yang membuat diriku sangat sebak. Ayah ku berkata yang dia baru sahaja dijadikan ketua kampung . Dia mengatakan kini tanggungjawabnya kini lagi besar dan lebih banyak orang yg menghormatinya. Setelah tamat panggilan telefon itu, aku menjadi runsing. Jika gambar2 ku tersebar, sudah tentu keluarga ku dikampung akan mendapat malu. Lebih2 lagi, ayah ku adalah orang yang sangat dipandang tinggi. Sudah pasti aku tidak boleh biarkan kesalahan aku menyebabkan keluarga aku hancur.
Sampai saja di pejabat, kulihat kereta En Amir sudah berada di situ dan ku nampak keadaan sangat sunyi. Ini mesti kerana ianya masih awal. Masuk sahaja di pejabat, hanya bilik En Amir sahaja yang lampunya menyala. Ku gagahkan diriku dan ku minta Tuhan untuk kuatkan semangat ku menghadapi semua ini dan ku melangkah masuk ke dalam pejabat En Amir. En Amir tersenyum melihat kehadiran ku. Didalam bilik itu, ada sebuah kamera video dan sebuah kamera DSLR. Aku tidak dapat menduga apa yang akan terjadi pada ku. En Amir kemudian nya bangun dan merapati aku…..
“Assalamualaikum Husna”
“wassalam En Amir”
“Saya sangka awak tak datang tadi tapi saya gembira awak terima cadangan saya”
“ermmm………”
“Eh….kenapa muka suram ni?….saya x suka taw. ingat taw…..awak kena ikut semua perintah saya. kalau tak…………..”
Mendengar ugutan En Amir, aku mengukir senyuman. Aku tidak sanggup membiarkan dia marah kerana takut dengan apa yang dia boleh lakukan.
“Macam tu la……. baru nampak ayu sedikit. ingat ye…..mulai dari sekarang, saya tak nak awak bermasam muka. setiap kali awak jumpa saya, awak kena layan saya dengan senyuman dan sopan. boleh?”
“ Boleh En Amir” jawab ku dengan senyuman. Cuma di dalam hati saja yang tahu yang aku membuat senyuman yang palsu.
“Sekarang, mari sini…..”
En Amir menyuruh ke untuk berdiri di depan sofa pejabatnya. Dia kemudian nya menghidupkan kamera video nya dan mengambil kamera DSLR…..
“Sekarang saya nk tambah koleksi saya, saya nk ambil lebih banyak lagi gambar awak, boleh kan?”
Terkejut aku dengan arahan En Amir. Nampaknya aku memang sudah tidak ada pilihan lagi. Dengan ini, mesti die mempunyai lebih banyak bahan untuk mengugut aku. Namun apakan daya, aku harus menurut…..
“Sekarang saya nak awak berposing….yang seksi2 taw”
“ Tapi En Amir, saya tak taw macam mana”
“ Eh…lupa lak saya. Awak ni orang yg alim. Mesti tak taw. Takpe… Biar saya ajar awak….”
En Amir kemudian nya menunjuk kan beberapa gambar lucah dari telefon nya. Jijik sekali aku melihat gambar2 tu tapi aku terpaksa meniru gaya2 tersebut. En Amir menyuruh aku membuat gaya2 itu tanpa membuka pakaian ku. Nampak nya dia inginkan gambar seorang wanita yang alim tapi berperangai lucah. Kerana takut untuk membuat En Amir marah, aku cuba membuat gaya2 tersebut dengan sebaik mungkin. Cuma tuhan sahaja tahu yang betapa jijik nya aku rasa membuat gaya2 itu. Antara gaya2 yang aku buat adalah melentokkan badan , melentokkan punggung dan membuat wajah ghairah. Aku juga disuruh untuk meramas buah dada dan punggung ku dari luar baju kurung ku. Setelah mengambil beberapa keping gambar, En Amir berkata pada ku…
“ wah…husna, saya rasa awak memang ada bakat la dalam ambil gambar2 seksi ni…”
Merah pada muka ku menahan malu tapi aku cuba menahan
“Mana ada En Amir….. lagi pun saya x pernah buat macam ni”
“Tapi saya memang suka gaya awak ni. Baju kurung labuh, tudung labuh tapi gaya2 yang awak buat ni memang mengoda…..”
Aku diam menunduk. Malu sungguh ku rasakan……
“Eh…nape diam je? saya puji ni…..kalau saya puji, hargai la sikit. tunjuk sikit semangat awak tu….awak yang setuju nak jadi hamba seks saya kan……ke awak memang nak saya sebarkan gmbr2 awak?!” cakap En Amir dengan nada yang agak tegas. Tersentak aku ketika itu.
“Eh…..bukan macam itu En Amir. Maafkan saya……Tolong lah bagi saya peluang.” kata ku dengan terketar-ketar Aku hampir menitiskan air mata.
“ Baiklah…. saya bagi peluang. Ingat ea….kalau saya tak nampak awak mencuba lebih lagi untuk jadi hamba seks yang baik, saya tak akan teragak2 lagi”
“Ye3….saya faham En Amir. Terima kasih En Amir kerana memuji saya seksi tadi” kataku dengan senyuman. Aku sedar yang aku tidak ada pilihan melainkan untuk bersopan dan mendengar arahan En Amir mulai saat ini.
“Saya nak awak berjanji……”
“Baiklah encik….saya berjanji mulai saat ini tubuh badan saya adalah milik En Amir. Saya akan menurut segala perintah encik.”
“ Macam ini lah….. tunjuk sikit semangat awak tu. awak nak teruskan lagi penggambaran kita ni?”
“Sudah tentu En Amir.. Saya sudi mengikut perintah encik”
“Ok…kali ini, awak kena buat aksi yg lebih ghairah lagi ok?sekarang kita akan ambil gambar bogel pula”
Kali ini, En amir menyuruh ku menyelak baju kurung ku untuk menampakan buah dada ku. Kini aku tidak lagi berlengah2 dan pamerkan tubuhku kepada en amir. Kini En amir dapat melihat buah dada ku di balik bra ku. ku juga terus membuat pelbagai gaya untuk tatapan En Amir. Selepas itu, aku disuruh pula untuk menyelak kain ku untuk menunjukkan seluar dalam ku. Aku memamng berasa sangat malu tapi aku cuba juga untuk beraksi ghairah Di muka ku pamerkan senyuman dan wajah2 ghairah. Aku tidak peduli lagi kerana bimbang En Amir akan marah. Selepas bebrapa gambar, En amir suruh ku duduk disebelah nya.
“ Bagus Husna. Saya rasa stim sangat tengok gaya2 awak ni…. Kulit awak memang putih. Buah dada dan punggung awak memang comel”
“ Terima kasih En Amir….. saya bangga encik suka gambar2 saya”
“ Sejujurnya, awak rasa awak seksi x?”
“ tak En Amir tapi saya janji, saya akan usaha untuk jadi lebih seksi untuk encik”
“ Bagus2… tapi saya xnk awak berubah banyak sangat. kenapa saya suka awak adalah sebab awak ni alim. saya suka dengan perempuan yang alim tapi sebenarnya lucah…..”
“ Saya faham En Amir…..”
“sekarang saya nak amik gmbr awak lagi tapi kali ni saya nak nampak semua.saya nak awak berbogel depan saya”
“ Baiklah encik…..saya sedia untuk berbogel untuk En Amir. Tubuh badan saya adalah milik En Amir.”
Aku kemudian berdiri di depan En Amir dan menanggalkan satu persatu pakaian ku. Walaupun ku berasa malu, aku tetap membuat wajah ceria di depan En Amir. Aku tidak dibenarkan membuka tudung, hanya pakaian ku. Sambil ku membuka pakaian, En Amir mengambil gambar2 ku. Kini, aku sudah berbogel di depan En Amir dan memakai tudung labuh ku. Tubuh badan ku sudah tersedia menjadi tatapan En Amir. Di dalam hati, aku berasa sangat berdosa kerana telah mempamerkan aurat ku di depan lelaki yg bukan suami ku tapi apakan daya, aku sudah berjanji untuk menjadi hamba seks yg baik untk En Amir. Setelah berbogel, En Amir menyuruh aku untuk membuat lagi gaya2 lucah. Aku berasa sangat segan kerana disuruh kangkang untuk mempamerkan faraj ku. Ku juga disuruh menonggeng dan En Amir mengambil gambar jubur ku. Walaupun malu. ku tetap bersungguh membuat gaya2 itu,semuanya untuk memuaskan hati En Amir. Selepas habis mengambil gambar, En Amir menyuruh ku duduk di sebelah nya. Kini aku duduk bersebelahan En Amir sambil berbogel.
“Seksi betul awak ni husna….Memang tak sia2 saya jadikan awak hamba seks saya” kata En Amir sambil menatap tubuhku.
“Terima kasih En Amir….encik suka dengan tubuh saya?”
“Memang pun…tgk awk berbogel sambil bertudung labuh ni memang buat saya ghairah”
“Saya gembira dengar encik cakap camtu”
“Boleh saya pegang awak?”
“Sila lah……saya halalkan”
En amir terus memegang2 buah dada ku. Diramas2 lembut buah dada ku dan die terus memegang punggung dan cipap ku. Berderau darahku pabila orang yang bukan suamiku memegang ku sebegitu.
Walaupun tak rela, ku dapat merasakan sedikit kenikmatan ketika diraba begitu dan x sedar, cipap ku mulai basah.
“Awak suka tak kena pegang macam ni?”
“Suka En Amir…..Encik boleh pegang mana bahagian tubuh saya. Tubuh saya adalah milik encik”
Perbualan kami terhenti pabila kami terdengar pintu pejabat dibuka. Rupanya sudah hampir pukul 9. Pekerja lain sudah sampai ke pejabat. En Amir terus menyuruh ku memakai baju dan die mengemas kamera2 nya. Setelah memakai baju, aku keluar dari pejabat En Amir dan berlagak seperti aku juga baru sampai ke pejabat. Nasib ku baik kerana tiada sesiapa yg mencurigai aku.