OhCerita

Ida Dan Uncle Samy Part 2

Kenapa atuk Samy hisap susu mama? Itu untuk adik.” Suara itu terngiang-ngiang di telingaku. Aku terpaku melihat anak perempuanku berdiri tercegat di muka pintu biliknya. Aku tak sangka anak sulungku yang berada di tadika terbangun dari tidurnya dan melihat aku sedang berpelukan dengan Uncle Samy yang dipanggilnya atuk Samy. Waktu itu aku dan Uncle Samy yang sedang telanjang bulat sedang berpelukan di ruang tamu. Uncle Samy sedang berada di atasku yang sedang terlentang dan terkangkang luas. Uncle Samy sedang beraksi mendayung farajku sambil memeluk badanku dan mulutnya sedang menyoyot puting tetekku. Aku terlanjur terlalu jauh dengan Uncle Samy, jiran kami yang baik. Sudah beberapa kali kami melakukan seks bila suamiku meminta bantuannya untuk menjaga kami bila dia bekerja out-station. Sehingga hari ini rahsia ini tersimpan kemas. Hanya aku dan Uncle Samy saja yang tahu. Suamiku hingga saat ini belum lagi dapat menghidu kecuranganku di belakangnya. Memiliki wajah yang cantik dan memiliki potongan badan yang menarik, aku sering diusik oleh rakan-rakan lelaki di tempat kerjaku. Ada yang sanggup mengambil kesempatan meramas dada dan punggungku kerana terlalu geram. Aku diamkan saja kerana mereka semua adalah rakan sekerjaku. Setakat ini mereka belumlah terlajak terlalu jauh. Cuma aku bimbang kelemahanku satu hari nanti diketahui mereka. Aku sebenarnya mudah terangsang dan mudah menyerah bila sudah terangsang. Titik rangsangan pada diriku ialah kedua buah dadaku. Bila saja disentuh dan diramas nafsu dan ghairahku mudah bangkit. Pastinya aku akan mudah menyerah. Setakat ini hanya suamiku saja yang tahu kelemahan diriku. Hari ini waktu aku berbaring di atas katil tiba-tiba nafsuku menyala. Padahal baru dua hari yang lalu aku dan Uncle Samy sudah puas berasmara. Uncle Samy dengan batang hitamnya itu mengaduk-ngaduk lubang farajku sepuas-puasnya. Benih hindunya yang disimpan berhari-hari disemburkan ke dalam rahimku dengan banyaknya. Nasib baik hingga hari ini benih-benih itu tidak bercambah dalam rahimku. Padahal aku tidak mengambil pil pencegah hamil dan Uncle Samy juga tidak memakai kondom. Mungkin benih-benih tua itu kurang subur. Aku tersenyum bila aku berjanji akan memberikan adik kepada anakku bila aku tertangkap basah sedang berasmara dengan Uncle Samy di ruang tamu rumahku. Aku membohongi anakku bahawa Atuk Samy sedang memasukkan adik kecil ke dalam perutku bila dia melihat batang hitam Uncle Samy keluar masuk di celah kangkangku. Bila anakku melihat cairan putih di hujung zakar Uncle Samy dan meleleh keluar dari lurah farajku dan bertanya ingin tahu, aku menjawab bahawa Uncle Samy sedang memberi susu kepada adik kecil yang ada di dalam perutku. Aku tersenyum geli dengan penipuanku itu bila anakku hanya mengangguk tanda faham. Aku raba-raba farajku yang makin panas. Aku belai kelentitku yang menbengkak. Ingatanku terhimbau kembali peristiwa pertama kali aku terlibat dengan Uncle Samy. Kejadian pertama kali itu bagaikan candu yang menjerat diriku. Aku jadi ketagih dan tidak berdaya menolak bila diminta oleh Uncle Samy. Aku bagaikan terpukau dan bersedia saja menadah farajku menerima kunjungan zakar hitam legam yang tak berkhatan. Terbayang jelas di layar fikiranku permulaan peristiwa hitam itu. Suatu hari ketika suamiku bekerja out station, paip air di bilik mandi kami telah mengalami kebocoran. Aku terpaksa mengambil cuti kecemasan untuk membetulkan kerosakan tersebut. Aku telah menghantar anak-anaku ke pusat jagaan untuk memudahkan kerja-kerja membaik-pulih paip tersebut. Malangnya pagi itu tiada seorang plumber pun yang berjaya dihubungi, oleh itu aku meminta tolong Uncle Samy yang kebetulan berada di rumahnya untuk memperbaiki kerosakan tersebut. Jiran kami yang baik ini tidak menolak permintaanku. Uncle Samy yang hanya berseluar pendek datang ke rumahku. Dia tidak keberatan untuk menolongku yang terdesak ketika itu. Oleh kerana kebocoran paip tersebut agak teruk aku turut sama membantu Uncle Samy membaikinya. Akibat kebodohanku baju dan kain batik yang aku pakai basah kuyup semuanya. Ketika itu barulah aku perasan aku tidak memakai coli dan bajuku yang berwarna putih dan nipis itu mendedahkan bentuk buah dadaku yang montok dan padat. Sudah terlambat untukku menyalin bajuku yang basah kuyup, Uncle Samy yang berhampiran telah melihat permandangan tersebut. Mungkin sebab itulah juga agaknya ketika aku membantunya memegang batang paip tadi, Uncle Samy mengambil kesempatan dengan menggesel-gesel sikunya pada buah dadaku. Aku tak ambil kisah sangat tentang itu, janji paip yang bocor dapat dibaiki. Ketika aku mengadap berhadapan dengan Uncle Samy baru aku perasan seluar pendek Uncle Samy agak tertonjol ke depan. Apakah Uncle Samy bernafsu dengan tubuhku sehingga menyebabkan zakarnya menegang, ini cukup membahayakan diriku. “Ida tolong pegang batang paip ni, uncle nak ketatkan bahagian atas tu,” pinta Uncle Samy menamatkan lamunanku. Tanpa banyak soal aku terus memegang batang paip tersebut dalam keadaan membelakangi Uncle Samy yang sedang berusaha mengetatkan dan memasang semula paip shower. Uncle Samy merapatkan badannya pada tubuhku sehingga aku dapat rasakan zakarnya yang menegang itu menekan-nekan alur punggungku. Sambil membetulkan paip tersebut Uncle Samy menujah-nujah batang zakarnya pada alur punggung menyebabkan aku kegelian dan terangsang nafsuku. Dalam hati mula mengesyaki Uncle Samy mahu menikmati tubuhku serta mahu melakukan hubungan seks denganku. Gementar juga hati ini memikirkan sekiranya perkara tersebut benar-benar berlaku. Bagaimana agaknya nanti Uncle Samy akan mengerjakan tubuhku ini. “Aha sudah siap pun, mari kita test,” kata Uncle Samy lalu membuka paip shower tersebut. Air shower memancut deras seperti biasa, aku mengelak dari kebasahan menyebabkan aku terlanggar tubuh Uncle Samy yang masih sasa itu dan hampir terjatuh. Uncle Samy memelukku kemas untuk mengelakkan aku terjatuh sehingga aku dapat rasakan batang zakarnya yang tegang itu tepat menikam farajku yang masih ditutupi dengan kain yang kupakai. Aku cuba melepaskan diri dari pelukan Uncle Samy tetapi pelukan kemasnya menghalang aku berbuat demikian. “Ida, uncle telah tolong Ida, kini giliran Ida pula tolong sama uncle,” kata Uncle Samy yang masih memeluk tubuh ku seolah-olah sepasang kekasih yang bertahun lamanya tak bertemu. Aku hanya mendiamkan diri sambil menutup buah dadaku agar tidak bersentuh terus dengan tubuh Uncle Samy, namun begitu aku tidak dapat menghalang batang zakarnya yang mengeras itu daripada menekan rapat farajku. “Sudah 15 tahun uncle punya batang tidak menegang, bermacam ubat uncle sudah cuba, tapi ini hari dia boleh tegang bila tengok tubuh Ida, uncle merayu sama Ida bagilah peluang sama uncle untuk rasa Ida punya barang, sudah lama uncle teringin nak rasa puki melayu, sebelum ini memang uncle punya batang tak mahu tegang. Apa boleh buat, tapi ini hari dia boleh tegang depan Ida, entah bila pula nanti uncle dapat peluang macam ini, uncle sanggup bayar berapa Ida mahu, tapi bila uncle nak pakai Ida punya puki bagi lah,” rayu Uncle Samy panjang lebar. Dalam keadaan serba salah itu dan masih lagi dalam pelukan Uncle Samy tanpa aku sedari beliau membawa aku perlahan-lahan ke katilku lalu mendudukkan aku ditepi katil tersebut. Aku membiarkan sahaja Uncle Samy meramas-ramas lembut buah dadaku yang mula mengeras. Aku lupa bahawa di bahagian inilah kelemahanku. Nafsuku tiba-tiba membakar diriku. Tapi aku masih berusaha menolak. “Uncle, saya tidak buat perkara macam ni, saya ni isteri orang dan saya tidak mahu menduakan suami saya,” rayuku. “Ala Ida ini rahsia kita berdua sahaja, uncle pun tak mahu merosakkan rumah tangga Ida, tapi uncle merayu sama Ida berilah peluang sekali sahaja pada uncle untuk rasa Ida punya puki, tolong la Ida sekali ini sahaja. Lepas ni uncle tak minta lagi, 15 tahun uncle berusaha untuk memulihkan dan menegangkan batang uncle tapi gagal. Tak tahu kenapa kali ini dia boleh tegang, memang uncle akan menyesal kalau tidak dapat menggunakan peluang ini, lagi-lagi dengan tubuh Ida yang memang uncle Idamkan selama ini,” rayu Uncle Samy panjang lebar. Uncle Samy masih terus meramas payudaraku. Ghairahku makin menyala. Dalam keadaan diriku yang masih buntu memikirkan perkara tersebut, Uncle Samy telah berjaya menanggalkan bajuku yang basah lencun dan mendedahkan buah dadaku yang montok serta bahagian atas tubuhku yang putih kuning itu. Aku memegang tangan Uncle Samy yang berusaha melonggarkan ikatan kain batik yang aku pakai. Tanpa berlengah lagi Uncle Samy menyambar puting susuku yang sudah mengeras sehinggakan tubuhku terbaring di katil. Uncle Samy menyonyot puting susuku sambil menjilat dan meramas keseluruhan buah dadaku. Aku mula kegelian kerana perlakuan tersebut tidak pernah dilakukan oleh suamiku. Kebiasaan suamiku hanya meramas-ramas tetek dan menggosok-gosok farajku sehingga berair, selepas itu dia terus menindih dan menyetubuhi diriku sehinggalah dia memancut air maninya kedalam farajku. Aku tak kisah sangat tentang hubungan seks kerana sudah menjadi tanggung jawabku untuk melayan suamiku yang penting asalkan dia puas. Uncle Samy merayu lagi, merayu ingin merasai lubang melayu. Aku mengangguk lemah, sayu dan sedih kerana terpaksa menyerahkan kehormatan kepada lelaki yang bukan suami ku. Aku melepaskan tangan Uncle Samy yang berusaha untuk melucutkan kain dan seluar dalamku. Kini aku berkeadaan telanjang bulat di hadapan lelaki yang bukan suamiku. Aku hanya memejam mata kerana malu berkeadaan begitu dan pasrah dengan apa saja yang akan dilakukan oleh Uncle Samy terhadap tubuhku. Kini pertahanan diriku semakin goyah bila diasak oleh Uncle Samy. Aku terus dibuai nafsu yang dimainkan oleh Uncle Samy pada bahagian atas tubuhku. Mungkin ingin membuat aku mudah menyerah, Uncle Samy mula mencumbui perut dan pusatku. Kemudian makin ke bawah ke tundunku. Dijilat bulu-bulu yang menghiasi bahagian ari-ariku yang membusut itu. Lidahnya makin ke bawah hingga akhirnya berlabuh di kelentitku. Aku kegelian bercampur sedap. Ghairahku makin membakar jiwaku. Pahaku terketar-ketar dan cairan hangat makin banyak mengalir keluar membasahi sepasang bibir farajku. Satu keadaan yang asing bagiku. Suamiku tidak pernah menjilat dan mencumbui farajku. Bila Uncle Samy menggeletek dan menjilat kelentitku, aku jadi terkapa-kapa kesedapan. Kesedapan dan kenikmatan yang belum pernah aku rasai sejak aku berkahwin. “Sedaplah bau burit Ida. Batang uncle jadi tambah keras ni. Tak tahan nak rasa lubang Ida.” “Uncle mesti janji, sekali ini sahaja tau,” akhirnya aku mengalah dengan Uncle Samy. Uncle Samy tersenyum melihat diriku yang sudah menyerah. “Uncle janji kali ini saja. Uncle amat teringin nak rasa puki melayu. Kalau nanti uncle mati pun uncle tak menyesal.” Uncle Samy melepaskan baju dan seluar yang dipakainya. Dia tidak memakai seluar dalam. Terbentang di hadapanku sebatang daging bulat warna hitam terhangguk-hangguk. Terkejut aku melihat batang besar dan panjang itu. Bahagian kepalanya masih terbungkus kulit kulup yang menegang. “Eh! Uncle tak sunat ke?” aku bertanya macam orang bodoh. “Agama hindu melarang penganutnya bersunat. Kalau sunat bermakna tidak menyukai ciptaan dewa. Itu dosa.” Uncle Samy berkhutbah. “Tapi uncle, perempuan melayu tak boleh terima batang tak sunat.” Aku masih ragu-ragu dengan batang berkulup itu. “Siapa cakap. Kawan saya india juga ada simpan perempuan melayu.” Uncle Samy cuba mematahkan hujahku. Aku tak pasti benar atau tidak cerita lelaki india ini. Jangan-jangan dia hanya kelentong diriku. Tapi aku amat pasti kawanku Habibah menjadi kekasih gelap Tauke Wong majikannya. Sudah tentu Habibah melayan batang kulup tauke cina itu. Jadi benarlah kata Uncle Samy, siapa kata perempuan melayu tak boleh terima batang tak bersunat. “Sudah lama uncle mengidam puki melayu. Ida pun tentu ingin rasa batang india. Ida pun belum pernah rasa batang tak sunat. Cuba Ida tengok.” Uncle Samy mempelawa aku melihat batang zakarnya. Zakar yang hitam legam itu memang berbeza dengan batang suamiku yang warna coklat gelap. Kelihatan urat-uratnya bagaikan cacing melingkari batang keras tersebut. Bahagian kepalanya seperti membengkak masih terbungkus dengan kulit penutupnya. Bahagian takoknya belum kelihatan. Kudup cendawan itupun masih terlindung. “Ida boleh pegang. Ida pun belum pernah pegang butuh hindu.” Uncle Samy mengacahku sambil mendekatkan zakarnya ke arahku. Bagaikan ditarik magnet aku menyentuh batang hitam tersebut. Terasa hangat dan berdenyut dalam genggamanku. Aku mengurut perlahan dan kulit penutupnya bergerak mengikut genggamanku. Bila tanganku bergerak makin ke pangkal maka terserlahlah bahagian kepalanya yang hitam licin. Bahagian kepala yang bulat itu sungguh besar. Berbeza dengan kepala zakar suamiku yang agak kecil. Sekarang bahagian lehernya yang bertakok jelas kelihatan. “Macam mana Ida, ada lain kan?” Tanya Uncle Samy bila aku merenung batangnya. “Memang lain, saya pakai tudung kepala atas uncle pakai tudung kepala bawah.” “Itu untuk keselamatan, macam orang naik motor kena pakai helmet.” Bila saja bahagian kepalanya terloceh maka semerbak aroma jantan menyerbu hidungku. Lubang farajku tiba-tiba saja mengemut makin laju bila aku tercium aroma zakar Uncle Samy. Cairan hangat makin banyak meleleh keluar. Aroma jantan yang keluar dari kepala zakar Uncle Samy benar-benar merangsang naluri kewanitaanku atau naluri kebetinaanku. Terasa lubang farajku bagaikan tak sabar-sabar ingin dijolok dan digaru. Kalaulah tak ada perasaan malu rasanya aku ingin saja menjilat dan mengulum kepala licin hitam mengkilat itu. Nafsuku waktu itu memang tak terkawal lagi. Lurah farajku telah banjir dengan cairan nafsuku. Rasanya cairan hangat itu telah meleleh jatuh ke atas cadar di bawahku. “Boleh mula sekarang, Ida. Uncle dah tak tahan ni.” Uncle Samy merayu sambil melancap batang zakarnya yang telah tegang secara maksima. Aku pun sebenarnya sudah tidak mampu bertahan lagi. Lubang farajku mengemut kembang kuncup. Terasa bagaikan ingin menyedut atau mengisap. Farajku tak sanggup lagi menunggu untuk mengulum batang zakar. Aku dah tak fikir sama ada batang suamiku atau batang orang lain. Yang penting bagiku waktu itu ialah lubangku perlu diisi oleh batang zakar. Lubangku perlu digaru-garu bagi menghilangkan rasa gatal-gatal. Aku tidur telentang di atas tilam empuk di bilik tidurku. Tilam ini yang selalu menjadi saksi pelayaran nafsu aku dengan suamiku. Kali ini aku akan belayar dengan lelaki lain. Lelaki yang seusia bapaku. Lelaki india yang tidak seagama denganku. Merelakan lubangku diaduk-aduk oleh batang butuh yang tak berkhatan. Batang tak bersunat yang akan memancutkan benih-benih hindu yang akan menyemai rahimku. Aku mengangkang luas menunggu tindakan Uncle Samy seterusnya. Uncle Samy bergerak mencelapak badanku. Uncle Samy kemudian menghalakan kepala zakarnya betul-betul di antara celah kedua pahaku. Kepala torpedonya dihalakan ke tundunku yang tembam. Dua bibir yang ditumbuhi bulu halus terbuka. Alur antara dua bibir merah telah teramat basah. Perlahan-lahan kepala zakar Uncle Samy membelah tebing farajku dan perlahan-lahan menyelam ke dasar lubuk bila Uncle Samy menekan punggungnya. Bulu-bulu kami menyatu. Aku menjerit keenakan. Uncle Samy mengerang kesedapan. Aku mengerang kesedapan tiap kali Uncle Samy menekan dan menarik batang balaknya. Aku mendesis seperti orang kepedasan kerana nikmat bila kepala zakar Uncle Samy menyondol dinding kemaluanku. Sungguhpun lubangku sudah lencun dengan air pelincir tapi batang besar itu bagaikan sukar untuk menyelam. Terasa penuh dan padat dalam terowong nikmatku. Sedap, sungguh sedap. Spontan bibirku bergumam. “Sedaplah uncle… sedap,” bisikku tanpa malu. Uncle Samy meneruskan aksi sorong tariknya. Badanku kemudian dipeluknya kemas sambil mulutnya berlegar di gunung kembarku yang sedang mekar itu. Aku mengeliat penuh nikmat. Uncle Samy telah menemui kelemahanku. Seluruh badanku bagaikan terkena arus elektrik. Aku menggelepar kelazatan dan cairan nikmatku mencurah-curah membasahi kepala zakar Uncle Samy. Aku telah mencapai puncak nikmat. Aku mengalami orgasme yang paling enak. Uncle Samy meneruskan aksi sorong tarik makin laju. Makin ganas Uncle Samy bertindak makin enak aku rasa. Agaknya Uncle Samy geram dengan tubuhku yang padat. Mungkin juga inilah pertama kali dia mengongkek perempuan melayu yang selama ini menjadi idamannya. Tindakan Uncle Samy yang kasar dan ganas itu menyebabkan ghairahku kembali menggelegak. “Uncle saya nak keluar lagi.” Padahal baru beberapa minit tadi aku dah mencapai klimaks. Uncle Samy makin melajukan dayungannya. Batangnya terasa sungguh keras dan padat memenuhi setiap rongga farajku. Tubuhku bergegar menahan hentakan zakar Uncle Samy kedalam farajku. Walaupun farajku sudah pun lencun tapi kehangatan batang zakar Uncle Samy tetap dirasai. Geselan kepala zakarnya yang tidak bersunat itu pada dinding farajku tetap memberi kenikmatan membuatkan aku kegelian, tanpa aku sedar aku sendiri mengerang-ngerang ketika Uncle Samy menghenjut zakarnya kedalam farajku. “Ketatnya lubang Ida, sedapnya…” Uncle Samy bersuara antara dengar dengan tidak. Hampir 20 minit Uncle Samy menikmati tubuhku. Peluh jantannya mula keluar, begitu juga dengan aku yang mula kepenatan mengangkang untuknya dan menahan asakan zakarnya pada farajku. Telah beberapa kali aku orgasme tapi Uncle Samy masih mampu bertahan. Kata orang kepala zakar yang tak bersunat lebih sensitif dan cepat ejakulasi tapi Uncle Samy masih gagah mengalahkan zakar bersunat. Aku kembali melawan. Aku kemut kuat-kuat meramas batang zakar Uncle Samy. Aku gerakkan seluruh otot farajku menjepit kemas batang tua yang masih menyelam. Kini aku dapat rasakan Uncle Samy mula menekan batang zakarnya sedalam-dalamnya ke dalam rongga farajku sehingga kepala zakarnya menyentuh pintu rahimku yang menyebabkan aku kesenakan. “Sedapnya… Ida pandai kemut. Macam nak terpancut uncle rasa.” Aku mula merasakan zakarnya mula mengembang dan berdenyut-denyut. Kepala bulatnya makin padu menandakan dia akan mengeluarkan air maninya. Aku cuba menghalang agar Uncle Samy tidak melepaskan benihnya di dalam tubuhku tapi belum pun sempat aku bersuara Uncle Samy memeluk aku dengan eratnya, dihentaknya punggungnya kuat dan terasa pangkal rahimku disiram dengan cairan kental yang hangat. Uncle Samy memancutkan air maninya kedalam rahimku. Berdas-das pancutan dan semburan hangat air maninya menyirami rahimku sehinggakan menimbulkan rasa sensasi yang hebat pada tubuhku. Farajku kembali mencengkam batang zakar Uncle Samy dan tubuhku mengejang lagi lalu terasa air cintaku keluar lagi. Aku menjerit penuh nikmat. Bergetar seluruh anggotanya menikmati pancutan benih india. Terketar-ketar pahaku penuh nikmat dan lazat. Belum pernah aku merasa kenikmatan seperti ini bila bersama suamiku. Puncak nikmat kembali bertandang. Aku terkulai kelesuan. “Kenapa uncle pancut dalam?. Bahaya kalau nanti Ida mengandung.” Kataku takut dan bimbang. “Uncle belum pernah rasa sedap macam ni. Sayang kalau pancut luar.” Uncle Samy beralasan. Uncle Samy bagaikan putus nyawa. Nafasnya terengah-engah bagaikan ikan yang terdampat di daratan. Batangnya yang mulai mengecut masih direndam dalam farajku. Beberapa minit kemudian batang yang mengecil itu tercabut dengan sendirinya dari rongga buritku. Aku menolak badan Uncle Samy dan dia terbaring terlentang di sebelahku. “Uncle benar-benar puas. Ida memang hebat. Belum pernah uncle rasa sesedap ini. Betul kata orang, puki melayu memang juara,” Uncle Samy tak habis-habis memuji. “Uncle juga hebat. Batang uncle sungguh sedap. Batang uncle yang tak bersunat tu memang nombor satu,” aku membalas pujiannya. Aku bukan pura-pura. Di sebalik penyesalan diatas keterlanjuranku tadi, ada rasa kepuasan yang tak terhingga dalam tubuhku hasil daripada penangan batang zakar pakcik hindu jiranku itu. Rasanya sungguh sedap kerana batangnya yang panjang itu sentiasa menyentuh pangkal rahimku. Batang suamiku tak sepanjang batang hindu itu. Jarang kepala zakar suamiku menyentuh batu meriyanku. Justeru itu kenikmatannya tidak seberapa. Aku tersenyum sendiri. Janji Uncle Samy untuk sekali saja tidak pernah ditepati. Sudah berkali-kali aku mengulanginya dan setiap kali itu juga aku terkapai lesu penuh nikmat. Nikmat bersama jiranku yang baik. Rasanya aku tak pernah menyesal bila kami kembali mengulanginya. Uncle Samy tak pernah bosan menyemai benih-benih hindunya ke dalam rahimku. Benih-benih yang meluncur keluar dari batang zakar yang tak bersunat itu. Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related

Posts