OhCerita

Isteri Durjana Berpesta Sex 1

Bila baca blog lucah ni kadang-kadang syok jugak. Boleh la sikit-sikit tambah pengetahuan..Tambah pulak dengan kawan-kawan office yang tak habis-habis dok sembang pasal politik. Lelaki perempuan sama je boring !. So sebab dah terpengaruh dengan ajakan kawan yang gila politik, i pun ikut la 2 org kawan ni pergi perhimpunan kat kelana jaya malam aritu. Sorang orang penang sorang lagi kelantan. Zira dan mek som i panggil. Balik je kerja i terus mandi bersiap nak pergi rumah mek som. Dia yang drive pergi sana. Nak harapkan i ni memang sesat sampai klang agaknya.  Nak pakai baju apa? Bukannya i pernah pun join benda-benda perhimpunan ni. Lagi-lagi yang melibatkan pembangkang Anwar ibrahim tu. Last-last sebab banyak kali mek som whatsapp and miscall, i decide pakai seluar jeans ketat low hip Levi’s dengan baby tee. Sarung cardigan, pakai tudung start enjin kereta jalan. Dalamnya pakai lace bra and lace hiphugger panties warna purple. Hehe. Hasil pencarian di La Senza Mid Valey after mengundi weekend haritu. Sampai je dekat rumah mek som, aku call dia suruh turun. Mek som ni pun satu hal, suka sangat sewa dekat flat PPR ni. Nak parking satu hal , parking rapat-rapat karang kena gores dan menang pulak. Sewa dah la mahal Rm500 padahal pemilik flat ni bayar Rm135 je sebulan dekat Raja Nong Chik tauke DBKL tu. Untung diorang ni. 10 minit aku tunggu baru terhegeh-hegeh diorang berdua turun dengan kereta ford fiesta warna oren. Kaya mek som ni dah gred 44 , belum kahwin pulak tu. Setakat kereta import ni celah gigi je. “Kenapa lambat sangat mek, kematu dah punggung aku ni tunggu korang. Ntah apa la korang berdua buat atas tu.” Aku mengomel. ” kau jangan nak membebel tika, patutnya kitorang yang patut membebel tau. Dahla belum lunch lagi ni. Sampai ke tekak dah asid perut aku”  zira bukan main lagi membackup kawan kesayangannya. “Ha yela yela. Aku pun dah lapar ni. Kita singgah amcorp mall dulu makan apa yang patut.. ” aku member cadangan. “Elok jugak makan kat situ. Aku dah lama tak singgah kedai buku kat sana. Ada kedai buku 2nd hand. Hehe” mek som tersengih-sengih. “Mek ni tak habis-habis dengan buku dia. Confirm nak beli novel la tu. Ombak rindu la tasbih cinta la. Geli aku.” Zira mengenakan kawannya. “Kau kena faham zira, mek ni mana la ada laki lagi nak melepaskan rindu gelora asmara dia tu. Terpaksa la melayan novel.” Kami tertawa mengekek sebab berjaya membuli mek. Nasib baik dia jenis cool aje. Jam 5 petang kami tiba di amcorp mall. Makan di kedai thai tingkat bawah berdekatan dengan Giant. Dah kenyang perut kami pusing dulu amcorp mall. Dah dapat apa yang mek cari baru kami gerak ke stadium KJ. Sampai di stadium KJ hari dah gelap. Dengan hujan renyai kereta kami langsung tak dapat masuk ke dalam kawasan stadium. Mek mencadangkan parking di situ dan berjalan kaki sahaja masuk ke dalam stadium. Kami pun setuju. Dari membuang masa baik jalan kaki je.  Lagipun bukannya jauh sangat. Cuaca dah gelap dah pada masa tu. Dah dekat nak maghrib, orang pun dah makin ramai sebab semua mesti dah balik kerja dan nak pergi support tokoh politik yang mereka sanjung-sanjung ni. Tiba-tiba hujan makin lebat. Payung pulak kami tinggalkan dalam kereta sebab kononnya ingat sekejap je jalan dapat masuk stadium dah. Rupanya sangkaan meleset. Zira dengan t-shirt putih dia dah tercetak dah Bra kaler gelap dia tu. Cari pasal Zira ni nak jadi seksi sangat, ambik kau, nasib baik aku pakai cardigan.. hehe. Tiba-tiba kami disapa 3 pemuda bermotor besar. Semuanya nampak 30an. Mesti nak menggatal ni dalam hatiku. “haii, nak tumpang ke . Basah nanti demam saya tak tau. Jom la naik, free je tak payah bayar” Seorang dari mat motor tu mengajak Zira naik ke motor merah dia. Jenis Kawasaki kalau tak silap. Aku cuma menggelengkan kepala tanda menolak ajakan yang seorang lagi. Tiba- tiba Zira dengan selambanya naik ke atas motor dengan kekokknya. Maklumla motor tinggi, bukan macam motor pak imam bawak pergi surau tu. Aduh Zira ni, cari pasal betul. Aku membebel dalam hati. Zira dan Mek som dah naik ke atas motor. Tinggal aku sorang lagi. “Cepatla Tika, kang makin lambat makin basah nanti.” Mek som memaksa. Fikir 10 kali aku akhirnya naik jugak atas motor besar tu. Kekok aku sampai nak terjatuh ke belakang semasa pemandu motor tu memulas minyak walaupun jalan agak sesak. Kami berenam menyusuri celahan kereta di kiri dan kanan dengan pantas. Ok jugak naik motor ni, jimat masa. Di atas motor aku cuma memegang pinggang mamat tu sedikit je. Kalau boleh tak nak pegang, tapi takut jatuh terlentang. haha. dah la tak pakai helmet. Aku paling lewat sekali tiba di parking stadium akibat tersepit tak dapat mencelah sebab ada  sebijik kereta yang sengal main tukar-tukar lane ikut suka hati. Sampai- sampai je aku tengok Zira dan MekSom dah rancak berbual dengan abang-abang motor mereka. Aku turun dari motor perlahan-lahan, tapi entah macam mana tiba-tiba kakiku macam tersangkut dekat pemijak motor tu. Nyaris aku nak tergolek, nasib baik abang motor tu sempat tangkap tangan aku. Tiba-tiba panggil abang kan? hehe. Handsome juga dia ni rupanya. Rambut paras bahu, tadi tak nampak sebab helmet dia cover muka semua. Aku jadi terkesima sebentar, tangan aku tarik perlahan-lahan setelah si Zira meng-ehem2 beberapa kali. Kami berenam pun masuk ke dalam stadium. Ramai gila orang. Tempat duduk boleh kata majoriti dah penuh. Kebanyakan orang semua berdiri atas padang je. Masing- masing dengan sepanduk masing-masing. Tolak BN lah. SPR penipu la. Pengundi hantu la. Macam-macam hal. Aku mula menyesal join benda haram ni. Dah la sesak, hujan pulak tu. Silap-silap boleh pengsan dengan bunyi orang menejerit sana-sini. Zira dah hilang dengan mat motor yang bonceng dia. Mek som pulak aku tengok tengah berdiri menghadap kawasan podium sambil mat motor tu memegang tangannya. Jeles jugak aku. Mat motor tu boleh tahan hensem. Tengah aku syok berangan tiba-tiba aku dilanggar seorang pemuda setengah baya. Dia minta maaf kepadaku dan berlalu. Hampir aku terjatuh lagi sekali. Tadi di motor sekarang dalam stadium. Nasib baik zain sempat menyambutku lagi. Lupa nak kenalkan, nama mat motor yang bonceng aku tadi tu zain. kami sempat berborak semasa on the way masuk ke stadium. Bekerja sebagai arkitek di area damansara. Perut buncit sikit tapi ada jambang nipis ala-ala pelakon sherlock holmes. Macho boleh tahan. Kali ni aku tak menarik tanganku kembali. Aku biarkan dalam genggaman zain. Dia menolehku dan aku membalasnya tersenyum. Sempat dia interview aku tanya asal usul. Bila aku cakap dah kahwin dia tak terkejut sebab dia dah perasan cincin di jari manis pada dua belah tanganku. Bila keadaan semakin riuh, kami berdua juga semakin hangat. Sambil-sambil menjerit menyahut sorakan big boss pembangkang sempat juga zain mengambil kesempatan atas diriku. Kalau tadi dia pegang tangan, sekarang dah berani peluk aku dari belakang. Tangan sebelah di pinggang aku sebelah lagi di bahu. Batangnya tak payah cakap, macam dah keras dari tadi. Dah parking baik kat celah punggung aku. Nasib baik aku pakai seluar jeans. Kalau tidak habislah. Dah terpancut agaknya si zain ni. Aku yang tadinya rasa stim sikit tapi sekarang dah basah bila zain dengan berani menyeluk ke dalam seluar jeans ku dari depan. “Zain jangan kat sini..orang nampak.”.aku menoleh ke belakang sambil menggeleng kepala. “Kita pergi somewhere else? U dah basah sangat tu.”. Dia bertanya lalu terus memimpin tanganku ke parking motor. “Sekejap i cari helmet lebih.you jangan lari tau”. Zain menghilang sebentar. Aku message mek som yang aku keluar dengan zain. Supaya dia tak risau. Dalam 2 minit dia kembali dengan helmet di tangan. “Mana u dapat helmet ni?” .aku bertanya pelik “Ada orang Sedekah. Nasib la siapa suruh tak lock helmet.” Zain tersenyum dan menyarungkan helmet di kepala ku. 15 minit menunggang, kami sampai di kawasan apartment. Kalau tak silap macam di kawasan condominium area bangsar south. Kami naik lif ke tingkat 12. Security tinggi condo ni walaupun nampak dah lama tapi kena swapcard untuk naik lif. Zain membuka kunci pagarnya dan mempersilakan aku masuk. Sebuah condo yang cantik. Maklumla milik arkitek. Maybe interior design dia yang buat sendiri jugak. Aku terberheti di ruang tengah apabila melihat sekeping frame. “Itu wife i, gambar masa baru kahwin. Dia kat JB sekarang. Outstation . Uruskan bandar Nusajaya tempat Legoland tu”. Aku cuma mengangguk tersenyum mendengar penerangan zain. Aku duduk di sofa sementara zain masuk ke bilik. Aku duduk berehat sebentar. Bajuku sedikit basah akibat hujan rintik semasa balik tadi. Zain kembali ke ruang tamu membawa tuala tebal. “Tika u mandi la dulu, ni towel. Air panas i tengah tadah dalam tub. Dalam 5 minit boleh la berendam hilangkan sejuk tu.” Aku berlalu ke bilik mandi di dalam bilik tidur utama milik zain. Kemas biliknya macam dekat hotel. Di dalam bilik aku menanggalkan tudung ku diikuti baju dan jeans. Aku membelek- belek tubuhku di hadapan cermin. Tak sangka aku kini dalam sebuah rumah bersama lelaki lain yang bukan suamiku yang baru kukenali 2 jam tadi. Sedang aku berangan di depan cermin tiba-tiba zain masuk ke dalam bilik. Aku terkejut lalu menutup dadaku dengan tangan. Sebelah lagi aku tutup bahagian pussy. Jauh pulak tuala kat atas katil. “Sorry i ingatkan u dah masuk bathtub. Hm.lagipun u tak payah cover guna tangan. Sebab i dah lama perhatikan u sejak tadi. U lupa rapatkan pintu.”. Rupanya lama dah aku diskodeng zain. Tak perasan rupanya dah lama dia menjamah tubuhku. Dia menghampiriku dan memeluk dari belakang. Dengan perlahan dia membuka cangkuk bra ku. Di hadapan cermin kini aku hanya mampu melihat tubuhku dibogelkan. Zain pandai merangsang tubuhku. Dia meramas dadaku. Menjilat leher dan belakang telinga. Nafasnya yang panas menaikkan lagi nafsuku. Aku kini hilang kawalan, cipapku mula merembeskan air nafsu. Tanganku ku peluk ku ramas leher zain . dia terus mencium leherku. Bila aku perasan di cermin, leherku sudah kemerahan digigit zain. Keghairahanku seakan memberi lampu hijau untuk zain menjamahi tubuhku. Aku pasrah. Air telah membasahi cipapku. Bila zain memusingkan badanku, seluarnya sudah dilorot paras buku lali. Kelihatan jelas batangnya terpacak di balik boxer. Aku seakan terpukau bila zain membuka boxernya. Batangnya sungguh pelik. Melengkung ke atas lain dari batang yang pernah aku jumpa sebelum ni. Keras, melentik, berurat, besar. Cukup besar. Zain mendukung aku naik ke meja solek dan bermulalah adegan yang ditunggu. Kecurangan seorang suami dan isteri kepada pasangan masing-masing. Zain mula mendayungku di atas meja solek. Lain betul rasanya batang zain ni. Setiap tujahan sangat nikmat menggesel dinding cipapku. 5 minit mendayung aku terasa sangat3 terangsang. Aku rasa macam nak teekencing. Inilah first time dalam hidupku aku terkencing semasa klimaks. Air berhamburan di badan zain. Aku menolak badannya menggeletar. Tambah menggeletar bila zain memasukkan semula batangya dan mendukungku ke katil empuk divan miliknya. Katil spring kingcoil dreamland yang lembut menganjal memudahkan zain menghenjut cipapku. Dari dia di atas kami bertukar beberapa posisi dan berjimak sepuas puasnya. Malam itu saja aku klimaks 12 kali dilenjan batang melengkung milik zain. Jam 5 pagi keesokannya aku dihantar ke rumah mek som untuk mengambil kereta ku. Ikutkan hati memang nak main lagi dengan zain tapi sumpah dah tak larat lagi. Aku terpaksa naik ke rumah mek som pagi tu untuk mengambil kunci kereta di dalam rumahnya. Macam mana la aku boleh tertinggal semalam. Padahal kunci tu selalu aku letak dalam handbag. aku masuk lif dan naik ke tingkat 8 rumah mek som. Dekat 10 kali mengetuk pintu memberi salam. Tak jugaj bukak pintu mek som ni. Aku dah la mengantuk. Dalam 15 minit baru la bunyi kunci dari dalam. Aku dan zain terkejut apabila yang membuka pintu bukan mek som. Dan bukan juga zira. Tapi seorang lelaki. “Oi farid kau buat apa. Dapat ke?” Zain menegur kawannya. Farid nama kawannya. Berdebar jantung aku bila nampak farid dalam rumah mek som. Dalam hati aku terbayang apa la yang mamat ni dah buat pada mek som. Aku cepat-cepat berlari ke bilik mek som. Pagi ini 2 kali aku terkejut. Pertama apabila farid yang membuka pintu rumah meksom. Yang kedua bila zira dan mek som tidur tanpa seurat benang di atas katil dan ditengahnya ada seorang lelaki yang juga kawan farid dan zain. Aku meminta izin dari zain untuk pulang ke rumah. Pagi esoknya aku ke tempat kerja sperti biasa. Namun yang merisaukanku ialah apabila banyak kelas yang perlu di relief akibat 2 kawanku tidak hadir ke sekolah hari ni.. Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related

Posts