OhCerita

Isteri Durjana Berpesta Sex 5

“Puan Atika, mana awak ni. Nak kena dijemput macam tuan puteri ke baru nak sampai.” Whatsapp dari Zira. Dah tak sabar-sabar betina jalang ni nak berpesta. Aku sebenarnya dah lama bersiap. Tunggu dijemput je oleh kawanku seorang ni. Lambat pulak dia ni, tadi janji pukul 4 , sekarang dah dekat pukul 5 pun tak sampai- sampai lagi. Aku bukannya suka menunggu sangat. Lagi-lagi bila pussy dah mengeyam minta ditutuh batang-batang kental dan keras milik Akmal , Zain dan Farid. Aku menunggu di ruang tamu sambil mengalih siaran di TV. Pening kepala dengan Astro ni. Balik-balik movie yang sama dia pasang. Sehari sampai 3 kali benda yang sama di tayang. Bayar nak banyak siap ada cukai tapi siaran makin mengecewakan. TV ku tutup, baru nak melangkah ke dapur tiba-tiba handphone berbunyi lagi. “I dah sampai ni.” Sampai pun member seorang ni ingatkan dah lupa janji. Aku bergegas keluar rumah, pintu ku kunci dan beg ku letak di bonet belakang.  Setelah selesai kami berdua meninggalkan rumah menuju ke hotel maya di Jalan Ampang. “Puan Atika this is your door and lift pass. Deluxe suite 14th floor. 1410.” Gadis cantik kebaya ketat yang bertugas di kaunter receptionist memberi pass kepadaku. Kami berdua tanpa membuang masa terus naik ke tingkat atas. Cantik hotel ni maklumlah 5 bintang. Memang tak mampu kalau nak bermalam di hotel mewah macam ni. Nasib baik mamat bertiga tu jenis loaded. Dapat jugak aku merasa honeymoon kat sini. Sampai ke tingkat 14 aku terus mencari bilik no 10. Tak banyaj bilik dekat tingkat 14 ni. Bila dah jumpa terus aku scan card di pintu.  Terkejut aku bila kedatanganku disambut erangan zira. Dia sedang di doggy akmal dan zain. Sementara farid sedang syok menghembus asap rokok dunhill di sofa. Mungkin baru lepas menutuh zira la tu. Aku memperkenalkan kawan yang aku bawa kepada farid. Mereka berdua bersalaman.  Akmal cuma menoleh kebelakang dan tersenyum pada kami. Dia tengah meliwat bontot si zira. Turuk naik batang akmal memuaskan bontot zira. Zira pulak makin kuat menjerit tanpa mengetahui kedatangan kami. Di bawahnya zain yang memeluk erat zira. Batang zain yang besar dan padat menhenjut-henjut pussy ketat milik zira. Aku tengok zira sendiri menguli uli badannya supaya batang zain menyentuh keseluruhan dinding pussynya. Bukan main lagi zira ni. Esok lusa nak balik jumpa suami dekat penang. Sekarang dia duduk bercelapak atas batang lelaki lain. Aku pun apa kurangnya, sabtu ni nak ke kuching teman suamiku dengan gambir sarawaknya. Harap harap ada lah perubahan pada batang suamiku. Boring dengan batang cepat pancutnya tu. Ahhh lupakan sementara waktu. Pussy aku dah berdenyut minta diisi. Aku menyuruh kawanku bersiap siap untuk menyetubuhi zira. Sambil tu aku berjalan ke arah katil tempat zira menghempas tulang empat kerat lubang dua biji. Di tanganku ada blindfold. Blindfold biasa je macam untuk tidur tu. Aku memakaikan ke mata zira. “Zira, i have surprise for u darl” aku berbisik di telinga zira betina sundal. Hehe ” bring it to me tika..faster. I need more cock.” Sambil menempel mukanya di dada zain dia menjerit mint batang lagi. “Zain, akmal, u two ready for me. Give chancw for our new friend here” sambil mengarahkan rakanku mendekati zira. Zain dan Akmal dah mencabut batang masibg- masing. Kelihatan pussy zira yang merah becak berair ready untuk batang seterusnya. Kawanku dah stim macam tiang besi. Dia mula menggesel gesel batangnya ke pussy zira. Batang kerasnya di tekan tekan ke biji kelentit zira membuatkan zira makin meracau. Zira menggesel gesel pussynya ke batang milik kawanku. Batangnya semakin basah tapi kawanku sengaja menguji tahap keimanan zira. ” please..masukkan please.. I nak batang keras u..masukkan.. Masukkan dalam-dalam…” Zira mula merayu. Kawanku sengaja menguji zira, zira semakin terdesak. Di semakin menggesel gesel hingga akhirnya plooppp. Batang keras milik kawanku masuk ke dalam pussy zira.  Pussy milik suaminya yang sah kini ditujah batang orang lain. Orang yang keempat kalau ikut statistik zira.  Seronok zira, tak sangka dia jenis bernafsu jugak. Batang kawanku mula menghenjut keluar masuk pussy zira. Tak kurang hebatnya jugak kawanku seorang ni, kuat hentakannya membelah pussy zira. Pap pap pap pap. Ahhhh..zira mengerang…oooauuww.. Dalamnya.. Ahhh..laju lagi.dalam lagi. Zira makin meracau. Kawanku melajukan hentakan. Tangannya memegang kemas punggung zira. Batangnya di tekan dalan dalam. Zira menambah sensasi pabila dia mula menghenjut juga. Pertarungan berlangsung selama 10 minit apabila zira meminta duduk di atas kawanku. Dia cuba membuka blindfold tapi sempat zain larang. “Not yet zira, the pleasure not ended yet.” Zain memegang tangan zira. Menghalang dia mebuk blindfold. Tapi tak menghalang zira mengacu tepat batang keras milik rakanku ke dalan liang senggamanya. “Emmhh..”zira mengerang apabila batang ditekan habis. Henjutan bermula lagi. Kali ini zira di atas, tangannya di atas dada kawanku untuk menyokong berat badan. Pap pap pap pap. Bunyi pussy zira ditala bertalu talu. Pussy ny yang becak menambah sensasi seks. Sesekali rakanku memeluk badan zira. Puting zira di isap. Lehernya dijilat jilat menaikkan ghairah. “Noo..noo dont do that” zira memeluk erat rakanku. Rupanya lehernya sungguh sensitif. Baru kena jilat terus bangkit ghairah zira berkali ganda. Melihat keadaan zira sebegitu, rakanku makin galak. Dia mencium dan mengisap perlahan lahan agar tak keluar tand merah. “Noo…ahhh.. Im gonna cum. Im gonna cum” zira memeluk erat rakanku. Batangnya ditekan dalam dalam. Pussy zira mengemut ngemut batang akhirny rakanku turut memancutkan air maninya ke dalan pussy zira. ” ahhh..zira.. Sedapnya awak kemut..sayaaa .ahh pancut…” Rakanku bagai disembelih terkejang kejang memancutkab air maninya ke dalam pussy zira. Mendengar suara yang cukup familiar membuatkan jantung zira bagai tersentak. Bagai ingin gugur. Memang tak salah orangnya dia cam. Suaranya cukup zira kenali. Shiittt!! Dalam hatinya. It can’t be. It cant be him! Ohmy goodd. Fuck! Zira cepat- cepat membuka blindfold. Memang betul seperti sangakaannya. Dia cuba menolak badan rakanku. Tapi rakanku yg tegap memleuk erat zira sambil memancut. “Its okay zira. Saya dah lama tau aktiviti awak. Nakal awak ye. Sekarang saya dah “rotan” awak. Jangan nakal-nakal lagi ye” rakanku tersenyum tetapi zira cuba melarikan pandangannya. Aku , zain akmal dan farid cuma ketawa. “Surprise zira!!!” Kami semua menjerit di sambung gelak besar. “Dont wory zira, saya tak akan beritahu orang lain termasuj suami awak k?” ” promise ye .”. Zira berharap. Badannya yang keletihan dibiarkan sahaj dipeluk erat oleh. ….Cikgu Din. Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related

Posts