OhCerita

Isteri + Kawanku

Cerita dari kiriman pembaca..
Aku pun tak tahu bagaimana ia bermula agaknya dari pengaruh internet. Apabila di internet aku suka membaca cerita fantasi seks. Aku sudah berumahtangga mempunyai dua anak isteriku bekerja dikilang, aku juga bekerja kilang tapi lain kilang. Aku bertuah mempunyai isteri yg cantik kulitnya putih , walaupun bertudung dia masih dapat menarik perhatian lelaki dgn bentuk badan yang masih ok walaupun sudah beranak dua. Cerita fantasi yang dibaca oleh aku selalunya melibatkan isteri atau pasangan. Cerita berkongsi isteri threesome amat digemari aku. Sedikit sebanyak pembacaan ini mempengaruhi nafsu seks aku. Apabila berasmara dengan isteriku aku mula membayangkan isteriku bersama orang lain. Aku semakin ghairah apabila isteriku sering menceritakan dikilang dia cuba dipikat oleh lelaki lain dan dia agak marah kerana dia sudah memberitahu dia sudah berkahwin.
Aku ingin menduga sejauh mana keinginan seks isteriku. Pada suatu malam kami berbingcang tentang imginasi seks. Lalu ku tanya kepadanya apakah yang selalu dia imiginasi. Tetapi jawapannya agak menghampakkan dia tidak pernah berfantasi lalu aku menceritakan fantasiku hendak melihat dia melakukan seks dgn orang lain. Isteriku E nama singkatannya, agak terkejut dgn peneranganku lalu membantah. Aku menegaskan ia hanyalah fantasi sahaja bukannya nak dibuat betul. Malam itu aku mencadangkan kami berlakon aku sebagai orang lain dan dia akan curang. Setelah didesak dia pun bersetuju tapi dengan siapa dia hendak bayangkan aku sebagai. Lalu aku mencadangkan Am jiran dan kawan kami yang tinggal ditingkat bawah blok kami. Pada mulanya dia agak malu kerana E juga berkawan dengan isteri Am. Aku memujuknya ini hanyalah lakonan sahaja.
Aku memilih Am kerana dia lebih hendsome dari aku dan fizikal badannya juga agak menarik kerana dia selalu ke gym. Malam itu E agak berlainan apabila dipertengahan game dia mula menunjukkan kegairahannya dengan memanggil nama Am apabila batangku mendesaknya beberapa kali. Aku melihatnya seolah dia benar2 membayangkan aku sebagai Am dengan matanya yang tertutup mengerang menyebut nama kawanku itu. Setelah selesai aku bertanya kepada E bagaimana game malam itu dia hanya berdiam diri mungkin malu denganku.
Pada hari cuti aku ingin mencuba benda yang baru, aku mengajak isteriku keluar berjalan2 tanpa kehadiran anak. Aku mencadangkan dia menanggalkan tudung. Walaupun dia tidaklah alim tapi malu kalau keluar tidak bertudung kerana sudah biasa dididik oleh ibubapanya. Aku memberitahu hanya sementara E pun bersetuju, aku pun menyarankkan dia memakai baju yang aku baru beli untuknya. Sekali lagi dia menolak kerana pakaian yang aku beli itu agak seksi apabila dicubanya. Ini memang telah dirangcang oleh aku untuk memperlihatkan isteriku dgn pakaian seksi kepada lelaki lain.
Setelah didesak dan aku berjanji utuk sekali sahaja dia bersetuju.
Aku pasti isteriku akan menarik perhatian lelaki lain degan pakaian itu. Bahagian atas aku membeli baju yang mendedahkan lurah buah dadanya. Untuk bawahnya pula dia memakai skirt yang pendek. Aku membawanya ke shopping kompleks, sambil berjalan aku merasakan isteriku selalu mendapat perhatian lelaki lain. Isteriku mula merasakkan keseronokkan apabila diberi perhatian sebegitu. Kami kesebuah kedai kasut dimana jurujualnya seorang lelaki. Isteriku memilih dan mencuba beberapa kasut sambil menunduk badannya ini telah mendedahkan lagi buah dadanya kepada jurujual itu. E menyedarinya tetapi tidak megelak dengan menutup apabila lurah buah dadanya yang putih melepak itu dilihat oleh jurujual itu. Dia juga mula mendedahkan bahagian bawahnya apabila duduk dikerusi mencuba beberapa kasut. Jurujual itu mengambil peluang apabila aku menjauhkan diri memberi peluang kepadanya dengan berlakon tidak menyedarinya. Dari jauh aku melihat cermin dihadapan E melihatkan seluar dalamnya yang berwarna putih itu apabila dikangkangnya semasa mencuba kasut. Jurujual itu mengambil peluang dengan berlutut dihadapan isteriku dengan berlakon membantu memilih kasut untuk isteriku. Dengan pahanya yang putih seperti anak cina sudah tentu menegangkan batang jurujual itu inikan dapat melihat celah kangkang dengan dekat.
Di rumah E menceritakkan dia agak seronok dengan permainan tadi. Kami pun melakukan seks yang agak luar biasa tanpa didesak E meceritakkan dia membayangkan melakukan seks dengan jurujual itu. Setelah biasa dengan game itu aku ingin mecuba sesuatu yang baru tetapi E masih berdegil tidak mahu bersama lelaki lain. Aku merancang sesuatu iaitu pada malam ini ada perlawanan bola, aku selalu mengajak Am kerumahku menonton bola. Selalunya E tidak menemani kami dia hanya berada dibiliknya sahaja. Kali ini aku memintanya menemani aku dan Am dia ruang tamu. Pakaianya juga mestilah seksi. E memakai seluar pendek. Dan dia hanya bersinglet aku mencadangkan dia tidak memakai branya tapi ditolak keras oleh isteriku.
Malam itu Am tak dapat menumpukkan perhatian kepad tv ini semua kerana bahagian paha isteriku yang putih itu mengangunya. Dengan berhati2 dia menjeling kearah iseteiku. Menyedari kenakalan Am itu, isteriku mula hilang rasa malu. Dia mula berbual dengan Am bertanyakkan keadaan isterinya yang berada dikampung kerana baru lepas beranak. Aku mengambil peluang untuk ketandas dengan alasan sakit perut. Aku biarkan Am dengan isteriku berduaan diruang tamu walaupun aku tahu tidak akan terjadi apa2 antara mereka. Setelah lama aku kembali menyertai mereka. Keesokkan malam Am datang lagi kali ini mengajak aku menonton movie yang baru dibelinya tadi. Kali ini isteriku memakai seluar yang lebih pendek dan ketat ia hampir menampakkan sebahagin bawah dubur apabila dilihat dari belakang. Aku perasan E tidak memakai baju dalamnya kali ini walaupun bajunya tidak ketat tapi masih menimbulkkan bahagian putingnya. Dan Am semestinya tak memahami filem itu kerana menumpukkan pada paha dan buah dada E. Dia sudah tidak malu untuk berbual dengan isteriku sekali sekala dengan lawak yang agak berunsur seks.
Walaupun Am dan isteriku berbual mesra tapi ini tidak membuatkan E hendak melakukan seks dengannya. Aku merancang hendak merapatkan mereka secara fizikal.
Aku meminta Am menjadi guru renang kami. Aku sengaja mengaku tidak tahu berenang dan E memang tidak tahu berenang. Sudah lam E mengajak aku mengajarnya berenang di kolam renang yang memang sedia ada di apartment kami tapi aku yang malas. Di kolam Am mengambil peluang mendekatkan dirinya dengan E secara fizikal. Mulanya tiada apa yang menarik tetapi setelah beberapa hari mereka berdua mula mesra. Aku mula menjauhkan diri dengan megatakan sibuk dengan kerja jadi tinggal Am dengan E saja di kolam renang. E mesti teransang dengan melihat susuk badan Am yang tegap dan berotot itu dengan hanya berseluar mandi.
Pada suatu hari aku pulang kerumah kulihat E agak resah mukanya masam. Kutanya padanya dia mula menangis menceritakkan apa yang berlaku. Aku hanya ketawa apabila dia menceritakkan dia rasa bersalah kerana pada hari itu dia bercumbuan agak mesra dengan Am dikolam. Dia hairan aku tidak cemburu dan marah sebaliknya aku bertanya lebih lanjut apa yang berlaku. Di kolam setelah bersentuhan dengan Am E mula bernafsu, bahagian sulit mula berair dan sekali sekala apabila tangan Am menyentuh buah dadanya secara tidak sengaja dia hanya tegamam dan dia pula mengambil peluang meraba bahagian badan Am yang berotot teutamanya dadanya. Am mula mengambil peluang merabanya setelah E tidak bereaksi terhadap ketidaksengajanya menyetuh buah dada E. E membiarkan tangan Am menjalar mesra di bahagian dadanya yang agak montok mungkin kerana berisi susu kerana E masih menyusu anak kami. Melihatkkan E membiarkan sahaja dia mula mencium bibir E yang merah menyala itu. Ciuman itu lalu singgah di bahagian leher E. Dan aku tahu itulah tempat yang amat sensitive bagi E . Ciuman dan hisapan dibahagian leher membuatkan E mula teransang dan juga mula mengeluh keenakkan. E juga merasakkan zakar Am mula menegang kerana dia dipeluk kuat oleh Am dan Am tentunya menyasarkkan zakarnya pada celahan kakang E. Tiba2 Am melepaskan peluknya apabila menyedari kehadiran penghuni lain kekolam itu. Ini menyedarkkan E, dan segera belari pulang.
Setelah kejadian Am sudah tidak kerumah kami lagi selama seminggu. E pun sudah tidak memikirkan lagi ataupun berminat dengan game yang kami jalankan. Aku mesti bertindak segera kerana aku tahu E agak berminat dengan Am mungkin kerana kesetiannya padaku dia tidak mahu mengeruhkkan keadaan. Aku memujukknya kembali dan berjanji tidak akan meniggalkkanya walaupun apapun terjadi Aku menyintainya dan jika dia berseronok aku juga seronok. E termakan juga dengan cakapku kerana ia hanyalah keseronokkan seks sahaja bukannya cintanya denganku berubah. Setelah itu E dengan sendirinya mengajak Am kerumah unutk makan malam bersama kami. Setelah selesai makan aku masuk kebilik untuk menidurkkan anakku. Setelah anakku tidur aku menghampiri ruang tamu dan memastikkan mereka berdua tidak menyedari kehadiranku. Jarak itu dapat kudengar dan melihat mereka dari celah cabinet. Am mula meminta maaf dengan ketelanjurannya. Tetapi isteriku dengan gaya wanita pengoda megatakkan dia tidak kisah dan tidak menceritakkan kepada aku pun tentang hal itu. Selepas itu dia mula duduk diatas riba Am. Am agak tergamam dan mungkin cemas takut aku datang keruang tamu secara2 tiba-tiba. Tetapi E mengetahui aku memberi peluang pada mereka. Dia mula mencium bibir Am dengan rakus. Hari ini dia memakai skirt yang labuh dan besar mungkin kerana kehadiran anak2 semasa makan tadi membuatkan dia tidak mahu seksi. Tetapi dengan kedudukkannya mengkangkang diatas paha Am tentulah bahagian sulitnya bergeseran dengan batang zakar Am yang mungkin sudah menegang sekarang. Aku melihat E mengerakkan celah kangkang diatas paha Am sambil mula mencium ghairah mulut dan leher Am . Tindakannya menyebabkan Am lupa tentang aku dan mula melayan perbuatan E. Tanggannya mula kearah punggung E dan mula menyelak kain yang dipakai E. Aku dengan jelas melihat E tidak berseluar dalam. Dan dengan posisi itu aku melihat Am meraba kuat punggung E dengan kedua2 tangganya.
Ciuman E mula beralih tempat dia mula kebahagian dada Am. Tanpa menanggalkan baju Am dia menyelak bajunya untuk mencium dada Am yang berotot itu agak lama dia menjilat dan menghisap putting Am. E mula turun dari paha Am. Dengan Am diatas sofa dan E dibawah dan dicelah paha aku mengagak E akan melakukan sesuatu yang lebih seronok. E mula dengan mencium bahagian zakar yang masih didalam seluar dan hanya kelihatan timbul dibalik seluar sahaja. Dia juga mengurut manja bahagian zakar. Am nampaknya sudah tidak sabar menunggu tindakkan susulan E. Dengan perlahan2 E menarik turun zip seluar dan terkeluarlah batang zakar Am yang agak besar mungkin lebih 2 inchi besar nya dari aku, zakarnya juga agak panjang dari aku. E tegamam seketika melihat zakar lelaki selain aku. E bercinta denganku sejak dari sekolah dan dia tidak pernah bercinta ataupun melakukkan seks dengan lelaki lain. Setelah agak lama memerhati zakar Am yang menegang itu E mula menyentuhnya. Dia mula mengusap manja batang Am. Sudah kedengaran suara Am mengerang kesedapan walupun agak perlahan mungkin dia sudah lama tidak melakukkan seks kerana isterinya berada dikampung dan dalam pantang. E yang agak teransang dengan saiz zakar Am mula bertindak dengan lebih berani. E mencium kepala zakar Am yang membesar itu, kemudian kebahagian batangnya seterusnya pahanya setealah Am mula menurunkan seluarnya ke bawah kaki. Setelah itu dengan gerakkan manja E mula menggunakkan lidahnya menjilat bahagian paha Am dan semakin menghampiri zakar Am. E menghayati zakar Am dengan menjilat mesra bahagian batang Am hingglah ke kepalanya. Setelah beberapa kali menjilat turun dan naik dengan sekelip mata E mula memasukkan kesemua zakar kedalam mulutnya. Am sudah mula hanyut kesedapan. E mula rancak mengulup,menjilat dan juga menggunakan tanganya mengusap zakar Am. E meludah air liurnya untuk melincirkan lagi zakar Am. Sekali sekala E menelan zakar Am sehingga ke kerongkongnya. E tidak dapat sampai ke pangkalnya kerana zakar Am terlalu panjang dan menyebabkak E tercekik. Melihat terseksanya E membuatkan aku teransang tindakkanya seperti perempuan penggoda itu mengairahkan aku.
Setelah dicepatkan lagi gerakan Am mula mengerang kuat dari yang awalnya. Dia mula mengenggam rambut E seperti memaksanya memasukkan kesemua batangnya itu. E mula mengusap tangannya dengan lebih laju dengan bantuan air liurnya sekali sekala dia menjilat dan menghisap zakar Am dengan kuat. Dari situ aku masih mendengar gerakkan tangan E dan hisapannya yang kuat. Tanpa amaran dari Am dengan tiba2 terpancutlah air maninya dengan banyaknya dan juga pancutannya agak kuat terkena muka E dan dia agak terkejut. E masih mengusap kuat zakar Am sehingga habis kesemua air maninya. Dia seperti biasa dilakukkan pada ku E akan membersihkan batang zakar dengan menjilat saki baki air mani. Dan paling menyeronokkannya, apabila dia akan menjilat bahagian kepala sambil melihat aku berasa senggal sampailah aku menolaknya barulah dia berhenti. Tidak dengan Am lansung tidak menampakkan kesenggalanya apabila E menjilat kepala zakarnya. Malah dia nampak makin ghairah kembali zakarnya masih menegang seperti sedia untuk round kedua. Aku kembali ke bilik anak berpura2 tertidur dan seketika kemudian isteriku datang memanggil aku dan mengatakan Am sudah hendak pulang.
Tanpa ditanya E menceritakkan apa yang berlaku kepadaku. Tetapi dia hanya menyatakkan dia melihat zakar Am bersaiz sederhana sahaja mungkin untuk mengambil hati aku. Dia kemudian bertanya adakah aku betul2 mahu membenarkan melakukan seks dengan Am. Aku bersungguh2 menyatakan aku mahu dan juga syaratnya aku mesti melihat mereka berdua berasmara. Aku memberi idea mengunakan handycam kami yang disembunyi untuk merakam seks mereka dengan bantuan remote E hendakllah merekodnya tanpa Am menyedari. Malam itu juga E menghubungi Am dan megajaknya datang keesokkan hari setelah aku pergi kerja. Terpaksalah dia dan isteriku mengambil cuti sakit. Aku bekerja tetapi sentiasa terpikir apa yang terjadi pada isteriku dirumah.
Setelah petang aku bergegas balik kerumah dan mendapati isteriku sedang mandi katil masih tidak berkemas seperti berlaku seks yang agak ganas dan panjang tempohnya. Aku bertanyakan kepada E bagaimana apayang terjadi dia dengan senyum sinis menyuruh aku melihat sendiri rakaman handycam. Handycam kami agak baru dan boleh direkod di dalam hard disk. Jadi rakamannya agak lama.
Rakaman bermula mereka berdua sedang bercium disudut katil masih dalam kedudukan duduk. Mungkin E menyembunyikan remote dibawah bantal yang boleh dicapainya. Walaupun membelakangkan kamera dapat dilihat tangan Am merayap kebahagian buah dada E. E mula merapatkan badanya besandar kehujung kepala katil. Ini membolehkan aku melihat mukanya kerana kemera disembunyi bahaian hujung dan tepi katil di dalam almari. Am merapatkan dirinya mencium kembali bibir E sambil tanganya meraba dada E. E masih berbaju singletnya dan seluar pendek ketatnya. Am dengan tidak sabar menanggalkan baju E dia terhenti sekejap menghayati apa yang tak pernah dilihatnya sebelum ini. Berbanding isterinya yang agak hitam manis kulit E agak berbeza putih gebu keseluruhan badannya. Walaupun masih berbaju dalam E sudah dapat memukau Am. Dengan keadan mereka berdua duduk bertentangan satu sama lain E dengan sendirinya menaggalkan branya.
Melihatkan sepenuhnya buah dadanya yang membengkak itu dan juga putingnya yang kemerahan pastinya putting isteri Am agak kehitaman. Tangan Am mula membelai buah dada E dengan manja. Kemudian dilihat tangan Am semakin memicit2 dengan agak kasar E mula mengerang kesedapan. E mula merebahkan badanya Am segera naik keatas badan E yang tidak seperti semalam hari ini dia mahu dilayan pula oleh Am. Am memahami dan bertindak dengan memeluk kuat E. Lalu dicium mulut dan makin lama makin rancak ciuman mereka E mula menghisap lidah Am. Tanpa merehatkan tangganya di bahagian dada Am mula turun kebawah. Dihisapnya leher E dengan rakus saat ini aku tahu celahan kankang E sudah tentu banjir. Dia semakin turun kebawah kebahagian buah dada E. Disini dia mula mejarakkan kembali badanya sambil menghayati pandangan buah dada E dia menanggalkan bajunya. E segera menyambar dada Am sambil mengusap otot yang dimilikinya. Am kembali tertumpu ke bahagian dada E dia menjilat dahulu keliling putting buah dada E. E mula mengeliat kesedapan apabila Am mula menghisap putingnya. Agak kuat mesti dia dapat merasa susu yang masih ada. Sebelah tanagn bermain putting sebelah lagi menghisapnya. E sudah mula mengeluh sedap dia memanggil nama Am dan juga menyebut perkataan sedapnya beberapakali.
Setelah lama Am mula ingin kebahagian yang masih belum terbuka. Dia melalui perut dan menjilat pusat E yang agak dalam itu. Sebelum ke bahagian yang penting itu Am turun kebawah dulu. Dia mula menjilat dari hujung jari kaki hinggalah kepaha E. Beberapa kali dilakukanya dia masih tidak ke bahagian yang penting sekali. Sebaliknya dia mengalihkan badan E meniarap. Am mula keleher E kali ini di bahagian belakang. Aku sering melakukkan ini kerana E akan cepat terangsang dengan perlakuan ini. Bulu romanya agak menegak bila telinga dihembus nafas, Am melakukanya dengan baik sekali dia mula mencium bahagian belakang hinggalah kebawah. Sampai di bahagian dubur yang masih lagi berseluar pendek ketatnya itu Am kembali ke bahagian kaki. Dari kaki dia akan naik kebahagian paha pula dengan mengunakkan lidah dan juga sekali sekala bibirnya menghisap kuat bahagian tertentu. Saat ini E tentu tidak akan berubah hati lagi fakir Am dia mula menarik seluar pendek E. Ternampaklah bahagian punggung E yang juga gebu dan membulat itu. Digomolnya punggung E dan dia juga menjilat2 punggung yang montok itu.
E kemudian diterbalikkan kembali ternampaklah sedikit bulu2 kehitaman hampir celahan kangkang E. Aku lebih suka E mencukur lincin bahagian sulitnya itu mungkin dia tidak kesempatan dan bulu yang sedikit tumbuh itu menarik minat Am untuk melihat dengan lebih dekat. Am terus tunduk kecelah paha E. Dia mula dengan menjilat paha E dan mula menghampiri bibir faraj E. Saat ini E mula mengeliat kuat dan makin kuat mengerang kesedapan. Dengan mengkangkan paha E dengan lebih luas Am mula menjilat bibir faraj E. Dia mula menghisap bahagian bibir faraj kedengaran hisapannya kerana kami telah memasang mike tersembunyi dekat katil. Kemudian lidahnya mula menjilat tempat sensitive wanita. Biji kelentit itu dimakannya dengan lahap sekali sambil dia mula menjolok jarinya kedalam faraj E. Pada mulanya reaksi E kurang menghairahkan setealah dua jari dimasukkan E mula menjerit kesedapan. Am semakin laju mejolok sambil dihisap biji kelentit. Seketika kemudian badan E mula mengeletar seperti terkena shot elektrik dan aku mengetahui isteriku sudah mencapai klimaksnya. Saat ini dia amat memerlukkan zakar dengan cepat. Am memahami situasi ini menaggalkan seluarnya zakar sudah bersedia keras untuk menusuk lubang faraz isteri kawanya itu. Sekali lagi E menjerit kuat apabila pertama kali zakar Am menerjah kelubang farajnya. Am mula menghenjut kuat dan dalam zakarnya gerakkannya mula agak perlahan kemudian semakin rancak bersama rancaknya E mengerang “ahh” sekali sekala E menjerit “ahh sedapnya kuat lagi abang Am laju lagi”. Setelah lama dengan posisi itu mereka menukar posisi Doggy. Katil mula bergoyang agak kuat sekali sekala Am menampar punggug E yang membulat itu dan ia mula bertukar kemerahan. E merelakkan perbuatan itu yang memang sedap dirasanya. Agaknya kemutan faraj E agak kuat kerana kesedapan dijilat biji kelentit sebentar tadi Am juga sampai kekemuncaknya. Am melepaskan air mani dalam faraj isteriku. Isteriku amat menyukai saat air mani dilepaskkan dalam badannya. Ia boleh menyebabkan E klimaks kali kedua melihatkan badannya aku tahu dia juga klimaks bagi kali kedua. Mereka berciuman sambil berpelukkan dan rakaman dihentikkan secara sembunyi oleh isteriku.
Aku sangkakan rakaman sudah habis tapi masih lagi ada sambunganya mungkin setelah mereka berdua berehat dalam beberapa jam lalu isteriku pun mula merekod kembali. Aksi bermula dengan E masih meniarap keletihan dan Am sedang mencium belakang tengkuknya. Susulannya Am terus ke bahagian punggung E yang montok itu. Dia mengusap sambil menjilat bahagian luar punggungnya. Kemudian Am mengejutkan isteri dan juga aku sendiri apabila Am mula menjilat bahagian lubang dubur E. Apabila kali kedua E mula berpusing dan Am bertanya adakah E tidak suka dengan caranya tu. “Sedap tapi tak biasala lubang tu ok ke?” E seperti mahu tak mahu. Dia pernah melihat gambar blue tentang anal tapi kami tak pernah melakukkannya. Am dengan tenang menerangkan dia pernah melakukkan anal dengan isterinya beberapakali dan isterinya menyukainya. Setelah itu Am mula kembali menjilat bahagian lubang dubur E. Mula E agak kegelian kemudian mula bertukar sedap apabila Am mula menjulurkan lidahnya lebih dalam ke lubang duburnya. E mengerang sedap , kemudian Am membantu E duduk dengan posisi doggy kerana lubang dubur lebih mudah dikorek pada posisi ini.
Kemudian Am mula menggunakkan jarinya. Am banyak meludah air liurnya kedalam lubang itu untuk melincirkan pergerakkan.Pada permulaan E mengerutkkan muka menampakkan ketidakselesaannya tetapi setelah beberapa kali jari Am keluar masuk E mula mengerang kesedapan. Semakin lama semakin laju jari Am keluar masuk kemudian E bertanya bila zakarnya nak masuk agaknya isteriku sudah tak tahan lagi dan sudah merasakkan nikmat anal, Am pun cuba memasukkan zakar yang sudah pun menegang itu. Tetapi zakar terlampau besar dan E pula belum biasa dengan anal. Beberapa kali mecuba E mengerang sakit apabila kepala zakar Am cuba menebusi lubang duburnya. Seketika Am mula hampa dan membuat keputusan hanya menggunakkan jari sahaja. “Am rasa Am guna jari saja E, lubang kecil tak muat nanti sakit.”
Setelah agak lama dengan satu jari Am mula memasukkan dua jari seperti biasa E akan kesedapan setelah beberapa kali jarinya keluar masuk. Kemudian Am memasukkan zakar dalam faraj E bersama jarinya masih di dalam dubur. Gerakan keluar masuk didua2 lubang itu menghairahkan. E menjerit kesedapan yang agak luar biasa dari hanya dengan seks satu lubang sahaja. Kelamaan E mula tak berdaya menongkat tangganya hanya punggunya sahaja masih diangkat. Rasanya Am mungkin akan lebih tahan agak lama daripada 1st game tadi. Jika begitu teruklah isteriku, tak pernah E dilayan seks oleh sebanyak 2 kali olehku. Zakarku dah tak boleh naik setelah air mani keluar. Tetapi Am nampak gagah, zakarnya masih tegang seperti baru nak bermulanya round pertama.
Sekali lagi Am cuba nasib memasukkan zakarnya kedalam lubang dubur dengan meludah air liur sebagai pelincir. Agak lama dia mecuba E juga cuba melarikkan punggungnya kerana sakit beberapa kali dia menahan Am dengan menolak paha Am dari bergerak kearahnya “Am sakit tolong Am jangan” Am tak menghiraukan rayuan isteriku dia lebih bernafsu dengan kelakuan E yang kesakitan itu. Aku memahaminya seperti aku mula2 memasukkan zakar ku memecahkan dara E. E menjerit kali ni agak kuat apabila zakar sudah berjaya menusuk kedalam lubang duburnya. Apabila ditarik dan disorong kembali, E masih merayu kepada Am supaya berhenti. Tetapi Am tak menghiraukannya dia sudah mula rasa kesedapan apabila zakarnya dikemut oleh lubang dubur E yang semestinya lebih ketat dari lubang farajnya. Muka Am mula menunjukkan dia berusaha bertahan dari memancut air maninya. Dia mahu merasa sedap ini selama yang boleh. E mula keletihanya agaknya dia sudah pun klimak. Lututnya sudah tidak berdaya lagi dia sudah meniarap sepunuhnya itu tidak manghalang Am meneruskkan menghenjutnya. Dengan mata yang sudah pun tertutup rapat E hanya mengerang kesedapan suara pun agak perlahan. Apabila Am menekan atau menerjah zakarnya lebih dalam barulah E akan mengangkat kepalanya dan terjerit agak kuat. Beberapa minit kemudian Am pun jatuh terjelepuk keatas badan E setelah dia sampai kemuncaknya. Air mani kali ini dilepaskan di dalam lubang dubur E. E langsung tak bergerak keletihan agaknya. Rakaman ini berterusan sehingga hard disk penuh E dan Am sudah tidur keletihan.
Aku masuk kembali setelah rakaman itu habis isteriku sudah tertidur dengan hanya tualanya. E masih keletihan tapi terjaga kerana aku memasuki bilik dia meminta maaf tak dapat melayan aku dan juga anak kerana keletihan dengan 3 round seks. Aku agak terkejut kerana rakaman hanya menunjukkan dua round sahaja. E menerangkkan satu round lagi dilakukkan di dalam tab mandi bilik air kami dan selesai setengah jam sebelum aku pulang dari kerja. Dia mencium aku dan mengucapkan terima kasih kerana memberi peluang kepadanya melakukan seks dengan orang lain.

Posts