OhCerita

Janda Baik?Jahat?

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

Hujung Minggu dengan Janda Bard sayang… spend masa dengan Ida OK? I akan jga u.. kata Ida. Aku nak ceritakan bagaiman aku dapat main dan luang masa bersama seorang janda kaya, bersamanya selama tiga hari dua malam dan menikmati janda kaya ni… Namanya Farida. Namaku Bardrul… Bard jer. Ida ni janda muda, anak seorang saja… baru 30an. Suaminya kaya tapi dah meninggal dunia dan meninggalkan hartanya kepada dia. Semua ada, dan sempurna bagi Ida, kecuali seks… dia perlukan seks, belaian dan sentuhan seorang lelaki, tapi tak berapa suka dengan lelaki lelaki yang dia pernah keluar bersama – dating. Aku ni pekerja di syarikat suaminya dahulu… dan aku masih single, tapi dah ada gf. Satu hari tu PA boss kata Puan Farida nak jumpa aku. Ada sesuatu penting. Petang tu kami fuck di tepi poolnya… best! Aku ke rumah Puan Ida… aku tak tahu kenapa, mungkin hal hal urusan pejabat suaminya…. tapi setahu aku ni semua telah diuruskan dengan peguam syarikat dan juga peguam pribadinya. Puan Ida menyambut aku dengan senyuman manisnya, dah dekat beberapa bulan aku tak bertemu dengan janda boss aku ni, dia nampak rangi dan cantik. Malah, bagi aku macam lebih bergaya dan cantik dari dulu! Memang betul orang kata, pompuan ni bila dah dicerai atau kematian suami, mereka menjadi lebih cantik dari dulu?!! Tak tahu lah… tapi personali pada aku, Ida atau Puan Ida ni memang lebih cantik lah dari dulu…. Puan Ida berpakaian casual saja hari tu, t shirt kecik yang agak ketat dan jeans… dia nampak ceria saja… dia menyambut aku dengan ramah sekali. Manis senyumannya. Kami duduk dan dia dah menunggu aku…. kami berbual kosong saja dulu, hal hal kerja dan lan lain… dan bila sampai ke hal yang nak dibincangkan, yang dikatakan penting tu, dia menunjukkan pada aku beberapa keping gambar, seorang perempuan, lawa… Bard pernah tak kenal perempuan ini?” tanya Puan Ida… mata kami bertentangan… Hisap Ida… Ohhh so good…. pandai Ida memberi aku BJ “Ehh Puan… err macam kenal saja ni…” aku jawab begitu. Aku pernah nampak dia bersama boss beberpa kali. Puan Ida nampak muruam sikit “Adakah dia ni pompuan simpanan boss?” soalan itu membuat aku macam tak selesa pulak. Aku tahu boss aku dulu ada GF gf nya… tapi yang ni aku tak pastilah. “Beritahu saya lah… saya jumpa semua ni dalam beg kerjanya…” kata Puan Ida…. Aku tak pernah nampak mereka intim tapi pernah nampak mmereka bersama… ada sekali tu di suatu keramaian di rumah seorang rakan bisnes boss. Aku pun jawabllah yang aku tak tahu menahu tentang tu semua… Puan Ida nampak sedih…. dia duduk bersandar… dan menyapu mukanya… aku tahu dia nak tahu sangat tentang pomppuan misteri itu. Aku pun cubalah menasihatinya… aku kata tak perlu tahu lah apa yang dah berlaku tu biarkan saja lah. “Saya rasa mereka ni kekasih lah.. dan mengadakan hubungan sulit di belakang saya Bard…” katanya lemah. Bosss dah meninggal dunia lebih 4 bulan.. dan aku rasa jika tiada apa apa masalah mengenai pompuan ini dengan dia tak perlulan risaukan apa apa. Aku pun nasihatkan Puan Ida… “Puan tak perlu risaukan apa apa… urusan pembahagian harta dan simpanan boss semuanya dah selesai dan Puan Ida mendapat hampir keseluruhan harta boss… kalau tak silap berjumpal pulhan juta ringgit! “Saya pompuan Bard… saya ni tak cantik ke?” dia tanya aku. Kaget pulak aku masa tu. Aku jawab lah yang dia tu cantik malah masih cantik danlagi cantik dari dulu… “Saya nak tahu kenapa dia mengadakan hubungan dengan pompuan ini?” katanya lagi dan dia menangis. Oleh kerana kami duduk di sofa dann agak rapat juga…. aku pun menepuk bahunya… dan cuba mententeramkannya… “Sudahlah puan… boss pun dah meninggal dunia…. dan pompuan itu tak mengganggu puan… biarkan saja lah..” aku serba salah sebab dia menangis. Aku pegang lengannya pula… aku pegang tangannya… Pelen pelan sayang batangu besarrr!! Tiba tiba dia memeluk aku mendakap sebenarnya…. dan dia menangis di dada aku… “Ohhh Bard… saya tak sangka dia begitu…. ” dan dia menangis dan membebel saja… aku biarkan dia mendakap aku aku urut urut belakangnya… aku terbau wangian di rambut dan di lehernya… wow aku teruja sangat. Puan Ida memeluk aku semakin erat… dia menangis dan setelah agak lama juga aku memujuknya… aku terasa tangan pUan Ida di riba aku kemudian bergerak ke batang aku yang pada masa itu tengah mengeras. Masakan aku tak teruja dan horny bila dalam pelukannya. Dia seorang pompuan cantik dan aku ni lelaki! Dia mendongak kami diam saja memandang antara satu sama lain dan ddalam kesunyian itu kami bertaup bibir.. … kami kissed. Oh wow. Macam ada arus letrik mengalir di seluruh tubuh aku ni.. kami kissed macam kekasih lama.. kissed dan lidah kami bertemu… aku meraba raba lah tubuh cantik Puan Ida. “Ohh Bard…. lamanya saya ni ditinggalkan… Bard… ” dia macam merayu. Aku faham apa yang dikehendakinya dan tangannya meraba batang aku.. dia letakkan tangannya di batang aku!! Apa lagi dalam diam diam kami tu… kami memandang saja… tapi faham apa yang harus kami lakukan…. aku meraba raba teteknya.. .. oh memang kenyal lagi teteknya… Puan Ida tak pakai bra… aku tak perasan pulak tadi… aku ramas ramas tetek nya. “Ermmmphhhh Bardd!” berdengus Puan Ida. “Ohh puan….ermm….” aku balas…. “Sedap ni Puan tapi…. ” “Bard jangan balik dulu jangan fikir apa apa…. ” katanya… dia nak aku dan dia… sama sama puas. Aku faham dia dahagakan sentuhan dan belaian seorang lelaki… dan frust dengan kecurangan suaminya itu! Kami pun membuka pakaian masing2… aku perhatikan Puan Ida melucutan jeansnya… Oh wow! Memang cantik sexy kaki puan Ida ni…. Dia beridir di depan aku dengan hanya pantiesnya.. Ohhh syaangggg… Im cummingg!! Menerang Ida “Puan…. errr…” aku kata… “Jangan panggil I puan lah…. panggil I Ida saja….” katanya dan dia terus ke batang aku yang dah terdedah ni…. keras tegak… Ida melutut di antara peha aku dan mulalah dia menjilat batang aku. Oh wow! Memang sedap! Aku memerhatikan Ida menghisap dan menjilat batang aku… dia tak gelojoh perlahan lahan dilakukannya… aku stim sangat dah masa tu! Tak tahan aku aku rasa aku akan terpancut dalam mulutnya…. “Ermm… besarnya batang you ni…. Bard?!” kata Ida dan meneruskan menghisap batang aku air liurnya dilumurkan di seluruh batang aku dilancap lancapkannya batang aku tu… “sedap kan Bard? Sedap tak?” pandai Ida menggoda aku!! Bard!! Puas I dengan u bard… fuck meee!! “Ohhh sedap Ida… sedapp!!” aku tak perlu nak menjawab lain lagi… memang dia pandai dan mahir blowjob aku ni. “Ohh Ohhh Idaaa..!!” aku mengerang sedap dia tahu aku akan capai klimaks aku…. “Ermm… nak pancut dah eh? Cum for me Bard!” katanya… “Awek u tak pernah buat macam ni kan?” Ketat u ni Ida… ermmm… “Ohhh tak Ida… tak pernah pancut bila dia hisap..” aku kata… dan Ida lagi laju melancap lancapkan batang aku… dia menghisap kepala takok aku dan dilancap2 kan laju…. Tak lama lepas tu aku pun melepaskan air mani aku batang aku memuntahkan benih jantan aku ke muka dan ke dalam mulutnya. “Ermmm… Ohh!! banyaknya!!” terkejut Ida masa dia terkena pancutan pertama tu… meleleh di muka dan jatuh ke teteknya! Dimasukkan kepala takok aku ke dalam mulutnya aku lepaskan lagi dua tiga das… pekat dan banyak air mani aku!! “Ohh Bard…. fuck meee!!” Aku lemah dan trbaring Ida masih memegang batang pelir aku… titisan air mani aku yang melelh keluartu habis dijilatnya… ditelannya.. “Ermm…. Bard… lemak sekali… ermmm hihihi!” Nampak Ida kepuasan di wajahnya… aku senyum sama. Kami kissed terasa aku sedikit bekas air mani aku di bibir dan ddalam mulutnya.. kami kissed dan aku rasa batang aku tak lembik masih keras…. “Fuck me Bard… I nak puaas….. pleaseee…” kata Ida memandang aku dia menindih aku di atas… Ida mengesel geselkan badannya di atas tubuh aku… memang macam pompuan tukang urut yang sundal … aku suka dia berkelakuan begitu. Aku tak pernah berdepan dengan pompuan begini… yang kemaruk sex! Ermm… aku pancut ke dalam mulutnya.. Ida mengangkang atas badan aku dia senyum dan memegang batang keras aku…. lalu memasukan batang aku ke dalam lubang pantatnya… Ermmm masih ketat tapi dah basah licin… aku tujah sikit ke atas dan Ida mengerang apabila kepala takok aku melepasi lubang pantatnya… “Ohhhh Bard sayangggg!! Aghhhhh!!” erangan Ida sangat merangsangkan aku…. pelan pelan batang aku masuk sampai penuh pantatnya! Kami fuck hari tu kali pertama tu memang bestsangat…. aku dan Ida … aku henyak pantat Ida aku lambat pancut sebab aku dah pancut tadi dalam mulutnya… “Ohhh Barddd I’m cummmminggggg!!” erangan Ida berulang kali memenuhi ruang tamu itu… I nak air mani u lagi Bard. lemak…. Kami fuck dan fuck sehinggakan kami dua dua mengaku kalah… kepenatan. “Ohh Bard Ida rasa ni yang paling best pernah Ida rasakan… ” katanya puas. Kami kissed…. air mani aku meleleh keluar perlahan lahan dari liang pantatnya…. dia senyum… Aku bermalam di rumah Ida … kami banyak langkan masa utk sex… kami berenti untuk makan dan minum saja…. selebihnya fucking! Dua malam tu lubang cipap Ida aku kerjakan dan sekali kami ass fuck… dia masih lawa dan pantatnya masih ketat…. aku tak jemu memantat janda kaya ni… kalau aku tahu Ida begini kemarukan seks dari dulu lagi aku dah fuck dia!! Kami baik dan sampai kini masih berkawan… Ida dan aku tak akan berkahwin aku dah jelaskan padanya.. lagi pun Ida tak sesuai bagi aku dia perlukan suami yang boleh menjaganya… aku ada awek kami akan bertunang… dan setiap kali aku beritahu dia yang aku akan berkahwin dengan awek aku Ida akan diam dan aku tahu dia sedih…. dia masih mahukan batang aku…”

Posts