OhCerita

Kak Ipar

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

Cerita yang aku paparkan ini bukan niat untuk berbangga diri tetapi sekadar hanya berkongsi pengalaman.. Aku percaya bahawa, nafsu seksual bukan mudah dikawal. Samada kita ni lelaki atau pun perempuan. Sekiranya terdapat situasi yang mendorong untuk bertindak diluar batas, maka nafsu boleh menguasai kita.

Begini ceritanya, namaku Zam. Aku berumur dalam 28 tahun, mempunyai seorang isteri yang jelita, lemah lembut dan telah ku kahwini tiga tahun yang lalu. Aku dan isteri memang cukup bahagia sepanjang perkahwinan kahwin. Namun kesibukan didalam kerjaya membataskan hubungan seksual kami.Isteriku seorang wanita berkerjaya, dia amat cemerlang dalam bidangnya.

Namun bukan niatku untuk mencari ‘makan luar ‘ (aku ralat nak sebut curang!). Perkara nie hadir tanpa diminta olehku.

Dipendekkan cerita, pada suatu hari, aku pulang awal ke rumah. Kira-kira dalam jam 3.00 petang. Mungkin kerana terlupa, aku tidak menelefon isteriku untuk memaklumkan kepulanganku. Sampai sahaja di rumah, ku dapati Perdana V6 milik isteriku berada di perkarangan rumah. Mungkin dia sudah pulang awal. Maklumlah kerjaya isteri sebangai Perunding Pelancongan membuatkan dia pergi dan balik kerja tidak tentu masa.
Aku terus memasuki rumahku, dan terus ke tingkat atas rumah untuk menuju ke bilik beradu . Niatku hanya untuk mandi dan tidur sekejap. Maklumlah, semalam aku pulang lewat ke rumah untuk menyiapkan tugasan kerja. Hari itu, boss aku berbaik hati membenarkan aku pulang awal.

Di tingkat atas , terdapat 3 bilik tidur, 1 bilik utama, 1 bilik kusediakan untuk tetamu dan satu lagi ku biarkan kosong. Semasa ingin membuka bilik tidurku, aku sempat menoleh kearah pintu bilik tamu yang separuh terbuka. Aku menyedari kelibat seseorang di dalam bilik itu. Mungkin isteriku, getus hatiku. Entah macamana aku menuju kearah pintu bilik tersebut. Rupa-rupanya ‘isteriku’ yang berada di dalam bilik itu. Dia membelakangiku. Mungkin dia tidak menyedari kehadiranku. Yang menariknya, ketika itu ‘isteriku’ hanya berkemban kain batik merah yang agak lusuh dan disimpulkan tuala di kepalanya. Tiba-tiba nafsu syahwatku mula memuncak. Maklumlah, dah lebih seminggu aku tidak ‘bersama’ isteriku. Terlintas dibenakku isteri pernah bersetuju saranan aku sekiranya dia berkeinginan melakukan hubungan seks, dia perlu berkemban kain batik. sebenarnya kain yang dipakai oleh ‘isteriku’ ketika itu adalah kain yang dibeli olehku ketika kami belum berkahwin. Kain itu telah diubahsuai olehya menjadi terlalu singkat dan hanya mampu menutupi sebahagian dada dan pahanya apabila dipakai secara berkemban.

Aku mula merapati ‘isteriku’ dari arah belakang. Kelihatan dia asyik mengemas cadar pada katil bersaiz queen. Perlahan-lahan aku merapati dirinya dan terus memeluk dari arah belakang. Tangan kiriku meraba-raba tetek kirinya, manakala tangan kananku pula menjelajah di perutnya dan seterusnya ke bawah. Bibirku mula menjelajah di sekitar lehernya. Dia menggeliat manja. Aku yang semakin ghairah terus menyerang lehernya, sambil tanganku meraba bahagian depan badannya. Perlahan-lahan teteknya ku raba, sambil kutekapkan batangku yang mengeras ke punggungnya. Kugeselkan perlahan-lahan batangku di punggungnya. Dia memusingkan tubuhnya dan kami berhandapan. Maka barulah aku sedar dia bukanlah isteriku. Rupa-rupanya dia adalah kakak isteriku, Kak Ida. Aku sedikit tergamam…serta merta aku lepaskan pelukkan ku.

Kak Ida @ Kak Da berumur 30 tahun, belum berkahwin . Dia berkerja sebagai Guru di Sekolah Agama di negeri asalnya, Kelantan. Berkulit putih mulus, betubuh montok dan ramping perwatakan lemah lembut sesuai dengan kerjayanya, sedikit rendah berbanding isteriku yang berketinggian 160cm. Body sedikit chubby berbanding isteriku. Part tubuhnya yang menawan adalah teteknya dan punggungnya yang tonggek. Bermata bulat dan bersinar, bibirnya yang mekar dan cantik pasti menawan hati sang lelaki. Walaupun Kak Ida sering berbaju kurung atau berkebaya longgar, bentuk tubuhnya yang montok pasti akan terserlah. Tidak keterlaluan kukatakan yang rupa Kak Ida sungguh ayu dan menawan disamping perlakuannya yang manja.

Berbalik kepada situasi itu,

Aku yang tergamam, berundur sedikit ke belakang. Kak Ida merenungku, wajahnya tergambar seolah-olah terkejut dengan tindakan aku tadi.
“saya minta maaf, Kak Da. Saya ingat Ina tadi,” aku bersuara memecah suasana yang hening. Masing-masing terkejut.

Kak Ida mula tersenyum.
“ Ha.. itu la tak tengok orang dulu, main terkam jer,” bibirnya mula menguntum senyuman..

“saya tak sengaja tadi”
Kak Ida tersenyum lagi dan dia bergerak merapati katil dan terus duduk menghadapku.
Kak Ida masih lagi berkemban.Mataku meliar melihat pangkal dadanya yang putih melepak yang masih diselimuti kain batik. Dia mula menyilang kaki sambil tangannya membetulkan simpulan tuala berwarna merah jambu di kepalanya. Kedudukan Kak Ila sedemikian membangkit ghairahku. Ditambah pula, kedua belah pahanya yang gebu dan putih melepak menjadi santapan mataku.
“Kak Da, sampai bila dari Kelantan?” soal untuk berbicara lanjut. “Kak Da dah seminggu ada di KL ni, ada kursus. Lusa balikla, lagipun hari ini Kak Ila free itu yang datang sini” “Ina tak bagitau ker yang Kak Da datang,” sambungnya lagi “ Takla pulak,” jawabku. “takperla Kak Da buat la apa yang patut, sorry la bilik ni berselerak sikit,” ujar ku lagi. Dia tersenyum sambil menjeling padaku. Walaupun berat langkah kaki untukku beredar dari situ, tetapi aku teruskan jua. Sempat aku menjeling kea rah Kak Da yang membetulkan simpulan kain batik di dadanya. Mungkin ia longgar akibat rangkulan ku tadi. Aku memasuki bilik tidurku, lantas membuka kemeja ku. Fikiran ku mula menerawang liar, alangkah sedap kalau permainan tadi diteruskan. Hati ku meronta-ronta ingin ke bilik Kak da lagi Selang beberapa minit, aku terdengar jeritan Kak Ila. Tanpa berbaju aku bergegas menuju ke biliknya. Ku lihat Kak ida sedang berdiri sambil tangannya seolah menguis sesuatu di bahagian pahanya. Kelihatan kain batik yang dipakainya disingkap ke pangkal pahanya. Rambutnya kelihatan mengurai melepasi paras bahunya. Dalam keadaan sedemikian, Kak Ida sungguh menawan.Aku menahan nafas.
“Kenapa Kak Da?” soal ku
“Umm, lipas ni masuk dalam kain,” jawab Kak Ida selamba.
Aku tergelak sedikit..
“Eh, zam ni, orang takut lipas la,” balas Kak Ida sambil memuncung bibirnya.
“gatal lipas tu masuk dalam kain orang yee,” aku tergelak lagi.
Dia menjeling padaku dan kemudian matanya melihat disekitar lantai.
“Mana lipas ?”
“dah ilang kot,” balas Kak Ida.

Aku memerhatikan tindak tanduknya yang masih mencari lipas dan tangan kirinya memegang simpulan kain batiknya yang terlerai.

“ Kak da, tadi Zam minta maaf betul-betul tak sengaja,”
“Alaa, Zam tadi kan kira accident” balas Kak Ida sambil mengemas ikatan kain batiknya
“Accident” balasku
“Kalau betul-betul, zam lakukan..macamana?” aku bersuara lagi
“Hah, kalau berani cubalah” balas Kak Ida perlahan seperti mengejekku. Kemudan bola mata kami bertatutan.Aku merenung wajahnya yang ayu lantas membuatkan nafsuku mula memuncak, dadaku berdebar kuat.
Fikirku Kak Ida seolah-olah memberi respond padaku untuk bertindak lanjut. Aku merapati tubuhnya yang duduk di birai katil. Pahanya yang putih dan gebu membuatkan aku semakin tidak menentu

“Kak da..” aku menarik nafas dan terus aku memeluknya. Tubuhnya rebah ke katil, separuh badanku menindihnya. Bibirku mula mencari pipinya yang mulus. Kak da mengelengkan kepala mengelak perlakuan aku. Aku tidak berputus asa, lantas ku cari bibir mungilnya. Dia melarikan bibirnya. Tangan kanan ku meramas teteknya. Dia meronta perlahan. Serelah beberapa percubaan untuk meragut bibirnya gagal akhirnya bibirnya betautan dengan bibirku, kami berkucupan dengan rakus sekali. Kugigit bibirnya perlahan-lahan, kak ida mula terdiam, tubuhnya tidak lagi meronta-ronta, dia mula beri reaksi positif. Kak Ida pandai bermain lidah. Dia merebahkan badannya ke katil. Sambil itu aku bergerak menindih tubuh pejalnya. Kak Ida membuka kangkangnya. Kain batik masih menyelimuti badannya yang montok.

“Zam, jangan..uhhh “ rengus Kak Ida sambil menggeliat kenikmatan. Tanganku meraba-raba di kawasan dadanya yang montok dan pejal

Perlahan-lahan aku mengusap teteknya yang masih dibaluti dengan kain batik, pada mulanya Kak Ida menepis tanganku tetapi ramasan tanganku semakin padu membuatkan dia berbaring terlentang menahan getaran nafsunya.

Tanpa berlengah dengan perlahan aku melucutkan kain batik yang dipakainya sehingga melurut ke kakinya. Kak Da mengangkat tubuhnya untuk memudahkan aku melucutkan kain batiknya
Sekujur tubuh yang mulus betelanjang di hadapanku. Kak Ida terlentang di katil, kakinya dirapatkan. Wajahnya mula kemerah-merahan menahan ghairah. Matanya sekejap terbuka dan sekejap dipejamnya. Bibirnya sekejap terbuka apabila aku mencium teteknya. Teteknya yang bulat dan mekar ku isap dengan rakus.

Aku mula menjilat di sekitar perutnya, Kak Ida merengek manja. Sambil itu, Kak Ida mengeselkan burit Kak Ila pada dada ku yang berada di celah kangkangnya.
Aku membuka kangkangnya , ternampakla burit Kak Ida yang temban dan mulai basah dek kerana air mazinya. Kak Ila betul-betul ghairah ketika aku menjilat di sekitar alur buritnya. Dia mengerang dan merengek apabila kuteruskan jilatan ke dalam lubang buritnya.

“Zam, sedap..sedap ..lagi,” dia mengomel beberapa kali, suaranya tersekat-sekat.

Zakarku yang menegang keras dibelai oleh tangannya. Ku pusingkan tubuhku supaya zakarku dihala kemukanya, tanpa dipinta Kak Ida memasukkan zakarku ke dalam mulutnya,
Kak Ida seperti sudah ada pengalaman, mengulum zakarku. Kemudian dia menjilat disekitar testis. Kulumannya semakin menggahairahkan aku. Seperti kali pertama kurasakan zakarku dikulum oleh seorang wanita. Bibir Kak Ida yang mekar itu menjelejah perut dan dada ku .

Aku bergerak ke celah kangkang Kak Ida, kuhalakan zakarku ke bibir farajnya. Kulihat tubuh Kak Ida bergerak sedikit memberi keselesaan kepadanya untuk menerima tujahan zakarku ke buritnya.

Perlahan-lahan aku tekan zakarku kedalam burit Kak Ida, dia mengerang kuat.. burit kak da mengeluarkan cecair likat tandanya sedang berahi.
Terasa sedikit ketat, apabila kepala zakarku menembusi farajnya. Aku teruskan dorongan hingga keseluruhan zakarku ke dalam buritnya. Mmm.. Kak Ida seperti pernah melakukan seks sebelum ini. Aku mencabut separuh zakarku membiarkan kepala zakar terbenam didalam buritnya. Kak Ida memegang zakarku dengan tanggannya dan menolak-nolak zakarku ke dalam buritnya. Dia seperti tak keruan apabila ku henjutkan zakarku kedalam buritnya
“Kak Ida pernah ke…?” aku sempat bertanya padanya.

Dalam keadaan mengerang Kak Ida menjawab, muka nya comel mula kemerah-merahan, matanya yang bulat semakin kuyu menahan penahan asmaraku.

“Alaa..Zam, kiter pernah la.. uhhh, Zam kuat lagi arghhh..arghh,”

Aku mempercapatkan dayunganku, terasa burit Kak Ida mengemut zakarku. Dia pandai melayan permainan, sekejap punggungnya digoyangkan. Aku semakin ghairah menghenjut Kak da yang terlentang. Sesekali jari-jemari lembut menahan dadaku

Kak Ida mengerang kemudian tubuhnya mula mengejang.. ku teruskan henjutan sehinggakan aku mulai klimaks. Kupancutkan air azimat ke dadanya yang bulat dan mekar itu. Nafasnya semakin mengendur, dadanya yang tadi berombak kuat mulai perlahan. Kak Ida terbaring kelesuan.

Kak Ida tersenyum, manik-manik peluh membasahi muka dan sebahagian dadanya. Aku kelihatan, seperti pertama kali bertarung dengan wanita. Aku merebahkan diri disebelahnya.

“ Kak Ida puas?”
Dia mengangguk dan tersenyum manis.
Dia menghadiahkan ku kucucupan di pipiku.
“Zam, Kak da betul-betul puas, tapi rasa nak sekali lagi,”
aku memeluknya erat.
“Kak da, pernah main ker?,”

Barulah aku tahu bahawa Kak Ida selalu mengadakan hubungan seks, dia telah kehilangan dara ketika umurnya 21 tahun.

Hubungan dengan Kak da tidak berakhir disitu, kami sekali lagi bersetubuh pada Jam 8.00 malam itu. Sekali lagi Kak Ida beraksi dengan lebih hebat. Isteriku memaklumkan bahawa dia pulang lewat kerana menghadiri dinner bersama clientnya. Kali ini, kami seolah-olah lebih bersedia untuk melakukanya. Aku meminta Kak Da menggayakan fesyen kebaya nyonya merahnya dan bertudung seperti yang selalu dipakainya. Memang menjadi idaman ku untuk merogol kak da dengan berpakaian begitu. Mendengar cadanganku, kak da tersenyum manja, dia mula menyoal ku dan berkata aku mempunyai keinginan yang pelik. Aku terus memujuknya dan akhirnya dia bersetuju.

Memandangkan kami hanya berdua di rumah itu, aku menunggu di ruang tamu sambil hanya bertuala sahaja, manakala Kak Ida bersiap di bilik tamu.
Kemudian hamper setengah jam menunggu dengan penuh debaran. Kak da muncul dengan kebaya nyonya berwarna merah dan kain batik jawanya dan betudung sedondon. Dia merapati diriku dan duduk disebelahku. Kak Da sungguh menarik sekali. Aku beberapa kali memhamburkan pujian kepadanya menyebabkan dia tersenyum tersipu-sipu. Aku memegang jari-jemarinya dan kemudian terus member ciuman mesra ke pipinya. Dia tidak mengelak dan seolah menanti perlakuan aku lagi. Kak da tersenyum manis, kemudian memberi ciuman mulut kepadaku. Batang zakarku mula berdiri menegakkan. Perubahan itu disedari olehnya, lantas tangan mulusnya membelai zakarku yang mula timbul disebalik tuala yang dipakai ku. Tanpa dipinta Kak Da menundukkan kepalanya dan memasukkan zakar ku ke dalam mulutnya. Dia menngulum zakarku dengan asyik sekali. Sungguh enak kurasakan sehingga badanku terangkat dari dudukku. Sesekali Kak Da menyapu bibirnya yang dengan kain tudung yang dipakainya dek kerana air mazi telah bercampur dengan air liurnya.
Kak da masih mengulum sambil tangannya mengocok kuat zakarku sesekali dia menjilat kepala zakarku yang bersinar kemerahan. Aku bersandar ke sofa manakala, Kak Ida melutut di kangkangku sambil mengulum zakarku. Aku mula hilang kawalan, tubuhku mula diresapi kenikmatan dan akhirnya tanpa sedar aku melepaskan pancutan cecair maniku ke rongga mulutnya. Kak Da terkejut setelah merasakan cecair pekat menerjah di segenap mulutnya, lantas mengeluarkan zakarku dari mulutnya, terdapat lelehan mani di sekitar biibirnya yang merah.
“kenapa tak cakap, nak keluar,” mata Kak Da merenungku sambil tangannya mengelap lelehan air mani dibibirnya.
“kak da kulum best sangat, tak boleh nak tahan,” jawabku selamba.
Dia beralih duduk disebelahku serentak mencubit pinggangku.
“Nakal,” katanya
Aku tersengih..
“Macamana nak main, dah game nie?” soalnya sambil bibirnya memuncung manja.
“Kejap lagi , kita relax dulu”
Sementara menunggu tenaga batinku kembali pulih, Kak Da menghidangkan air tongkat ali kepada ku, kami berbual-bual tentang pengalaman seks masing-masing.

Kak da mengaku bahawa kali terakhir dia melakukan hubungan kira-kira enam bulan lepas dengan kawan seuniversitinya. Dia mengaku yang dia terlalu berkeinginan dan kesempatan bersamaku dia gunakan untuk memuaskan nafsu batinnya.

Seambil itu Kak Da terus menggodaku dengan membelai lembut zakarku yang lembik..sesekali kami berciuman dengan hangat. Aku mengajak Kak Ida ke bilik, namun dia enggan. Katanya ingin melakukan seks di ruang tamu. Aku merebahkan tubuh Kak Da yang masih lengkap bepakaian di permaidani. Ku mulakan aksi dengan menindih tubuhnya. Tubuh bogelku diraba oleh Kak Da dengan penuh berahi. Sengaja ku suruh Kak Da tidak melucutkan pakaiannya, kerana menjadi idaman ku untuk bersetubuh dengan Guru yang berkebaya ini. Perlahan-lahan kusingkap kain batiknya ke atas dan menampakkan seluar dalam merah jambu. Terdapat tompokan cecair putih di seluar dalamnya.
“Kak Da dah basah yer..”
Dia menggeliat sambil tersenyum manja. Tanpa berlengah kulucutkan seluar dalamnya dan terlihat belahan burit Kak Da yang sedikit terbuka seolah-olah menunggu jolokan zakarku. Aku merapatkan tubuhku ke tubuhnya. Kak Da bertindak memegang zakarku menghala ke buritnya. Perlahan-lahan kujolok masuk ke dalam buritnya. Dia tersentak nikmat. Henjutan zakarku yang perlahan mulai laju. Keringat mula membasahi tubuhku.

Kemudian, kami bertukar posisi. Kini giliran Kak Da berada di atasku. Zakarku masih melekat didalam buritnya. Masih ampuh dan tegang. Kak Da bertindak memulakakan rentak permainan.
Daripada henjutan perlahan, Kak Da mempercepatkan henjutan. Sesekali dia menjerit manja. Buah dadanya bergegar disebalik kebaya ketatnya. Sesekali dia memegang dadaku.
Setelah hamper 20 minit, kami bertarung akhirnya, zakarku memuntahkan air nikmat ke dalam lubang buritnya dan serentak dengan itu, tubuh Kak Da mulai lemah dan menindih tubuhku. Kami sempat berkucupan sementara zakarku masih berada di dalam buritnya. Perlahan-lahan zakarku mulai mengecil dan kukeluarkan dari burit Kak Da. Kak Da merengus perlahan dan kelihatan agak keletihan.
Setelah beberapa ketika kami masih berciuman, kak da masih memeluk diriku. Kemudian, kedengaran deruan enjin kereta berhenti dihadapan rumahku. Kami tergesa-gesa melepaskan pelukan, Kak Da pantas berlari ke bahagian atas rumah. Isteriku terpancul di pintu rumah..Nasib baik sempat ku sarungkan baju dan seluar ke tubuhku. Isteriku kelihatan amat keletihan, namun sempat menyapaku dan terus berlalu ke tingkat atas rumahku.. aku tersenyum.. – ustazah nakal

Posts