OhCerita

Kak Ros

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

Setelah seharian penat menghadap data di pejabat, aku berdiri lesu menunggu lift sambil membimbit nasi goreng cendawan yang ku beli dari gerai Mak Jah tadi. Ramai pulak orang tunggu lift ni. Seperti biasa, hanya 1 lift yang berfungsi daripada 3 yang ada. Biasalah, rumah PPR. Sewa pun murah, duit mantainance pun takyah bayar tambah lagi kebanyakan penghuni yang mentaliti macam duduk rumah setinggan? Tu yang DBKL pun malas nak jaga rumah PPR elok-elok tu. ‘Notis penguncian meter air’ mata ku tertarik pada 1 notis dari DBKL yang ditampal di papan notis. ‘Abisla orang yang liat baya sewa rumah ni.. DBKL nak buat operasi potong air..” Bisik hatiku sendirian sambil membaca notis tersebut “Bukan mahal sangat pun sewa rumah PPR ni. Tak sampai 200 pun. Itupun liat nak baya? Tak kan semua benda nak free? Pelik betul ragam manusia ni.. macam-macam!” umpat ku sendirian. Setelah hampir 10 minit menungu, baru lah aku berpeluang naik lift. Dekat 4 5 trip jugak la terlepas tadi. Berhimpit-himpit masuk. Bila dah sesak tu, macam-macam bau keluar. Paling gampang sekali bila ada bro yang baru lepas smoke masuk lift. Bau rokok ko lekat lagi la setan!! Sampai sahaja ditingkat 10, aku keluar dari lift yang menyesakan tu. Kalau la rumah aku tingkat 3, confirm-confirm aku tak pakai lift tu. Haishhh.. Nak naik rumah je pun. Macam-macan aku keluhkan. Tapi nak buat macam mana? Dah perangai aku macam tu. Mungkin sebab keje dan lifestyle aku kut. Keje aku memang kene hadap data sorang-sorang. Kalau cuti pulak, aku lagi suka main game sorang-sorang. Balik dari pejabat pun sorang-sorang. Kat rumah pun sorang-sorang. Sebab tu semua benda aku suka maki sorang-sorang. Kira ok la tu, atleast aku bukan kaki mengeluh dekat media sosial. Sedang aku menuju ke rumah ku, jiran ku yang bernama Kak Ros hanya berbaju t-shirt dan berkain batik sedang menyidai pakaian yang baru dibasuhnya di luar rumah. Menjadi kebiasaan di sini, orang menyidai pakaian mereka di grill tingkap rumah mereka. Memang sakit mata memandang bila deretan baju tersusun di tingkap masing-masing, tapi nak buat macam mana? Dah jadi lumrah. Ketika itu aku berselisih dengannya, dia sedang menyidai baju diatas salur paip rumahnya. Benda normal gak tu. Kalau grill tingkap pun dah tak muat, batang paip jadi mangsa. Geram gak aku tengok akak ni terbongkok-bongkok amik kain jemuran dekat baldi lepastu panjat kerusi balik tuk sidai baju. Sempat juga aku jeling bontotnya yang empuk yang hanya berbalut kain batik lusuh itu. Sebenarnya aku memang selalu skodeng Kak Ros tiap kali dapat peluang macam ni. Tapi yang kelakarnya, dah berjiran 3 tahun pun aku tak pernah bertegur sapa. Standard duk KL la. Aku hal aku, Ko hal ko. Menurut mak aku, dia ni baru 5 tahun pindah sini. Nama dia pun aku tahu dari mak ku sahaja. Yela, aku sebelum ni duk asrama memanjang. Mana la kenal orang-orang yang baru pindah ni. Bila habis belajar, baru aku duk sini balik. Tapi time tu parent aku dah duk kampung sebab pencen. Abang-abang pun sume dah kahwin. So tinggal la aku sorang-sorang kat sini tak bercampur dengan orang. Sesampai sahaja di rumah, aku menukar pakaian ku sebelum meluruskan pingang diatas sofa dan merehatkan diri sebentar. Aku termenung sendirian. Memikirkan sampai bila la nak hidup sendirian macam ni. Tak kan lah nak suh mak aku carikan jodoh kut? Tapi kalau nak harapkan aku cari bini, bila tahun la aku nak berpasangan?? Stress sorang-sorang bila aku fikir. Stress punya stress, perut pun lapar. Apa lagi? Bedal nasi goreng cendawan tadi la. Lepas makan, aku tengok tv je. Dekat sejam aku tuka-tuka chanel astro, sume bosan. Hari Jumaat pun takda cite bes ke? Last-last aku baring kat katil je. Tengah-tengah baring, tiba-tiba aku teringatkan Kak Ros. Ishk.. Stim pulak bila bayangkan bontot dia tadi. Besar, berisi, mesti kenyal. Dahla tadi pakai kain batik je. Silap-silap tak pakai spender pun. Adoi.. Makin pikir makin stim. Lama kelaman aku terlelap sendiri sambil membayangkan aku memeluk tubuh empuk jiran ku itu. Paginya aku terjaga agak lewat. Pagi Sabtu. Nak buat ape bangun awal? Bukan ade plan nak keluar pun hari ni. Kulihat jam sudah pun menunjukan pukul 10 pagi. Aku bangkit dari katil ku dan terus mengambil towel untuk mandi. “Tok..! Tok..! Tok..!” tiba-tiba pintu rumah ku di ketuk ketika aku sedang bersiram. “Sape pulak datang pagi-pagi sabtu ni??” umpat ku sendirian di bilik mandi. “Asalamualaikum… Tok..! Tok..! Tok..!” Suara perempuan memberi salam kedengaran sebelum mengetuk pintu ku lagi. “Kejap! Kejap! Dekat toilet ni..!” jerit ku dari bilik mandi. Aku segera membilas badan ku yang bersabun dan mengeringkan badan ku ala kadar sebelum mengikat kain towel ku di pingang dan pergi membuka pintu. Terperanjat aku bile tengok jiran ku yang menjadi peneman imiginasi ku sedang berada di depan rumah ku. Dia masih lagi berpakaian seperti semalam! Cuma bezanya di bahunya disandang kain tuala. “Sory Dik.. gangu pagi-pagi sabtu ni.. “ Ucapnya setelah ku buka pintu rumah. “Eh, takda ape la kak.. Ada ape kak?” Soal ku padanya. “hrmmm.. Akak ada problem sikit ni.. Aaa..” Dia cuba menerangkan masalahnya, tapi kelihatan ragu-ragu. “Problem ape kak?” Aku cuba membantunya menghabiskan ayatnya tadi. “Air akak kene potong ngan DBKL.. Laki akak lupa bayar.. Dia dahla tak da rumah minggu ni.. Kene bawak lori hantar barang ke Kedah..” Ucapnya dengan sedikit nada malu. “Aa.. Akak nak saya tolong ape?” soal ku lagi. “Akak nak tumpang mandi.. Nak gi pejabat DBKL lepas ni.. buat permohonan sambung balik air.. Tak kan nak gi pejabat tak mandi kut.. Segan la akak.. Sebenarnya tadi nak tumpang rumah Kak Som, tapi dia takda rumah pulak.. Boleh ya?” Pintanya sambil buat muka simpati. “Owhh.. sila la.. tapi akak duduk la kat ruang tamu dulu, saya sebenarnya tak abis mandi lagi..sebab tu bertowel je ni..hehe” ucap ku jujur sebelum memperlawanya masuk ke rumah ku. Selepas itu aku kembali ke bilik mandi. Dalam hati aku, teringin jugak nak macam-macam dengan jiran ku ni. Tapi takut la pulak. Karang dia jerit, 1 flat aim aku nanti. Yang malunya nanti, bapak aku jugak. Sesudah menghabiskan mandi ku, aku keluar dari bilik mandi. Terperanjat jugak aku bila melihat jiran ku sedang menghidangkan kopi di meja makan. Tau pulak dia cari kopi kat rumah aku ni?? “Dik, minum la dulu.. tadi akak nampak ada kopi atas dapur tu, saje buat tuk awak..” Jemputnya. Aku yang hanya bertowel sahaja duduk di meja makan menemaninya menghirup kopi. Nasib baik cantik, kalau tak dah lama aku maki akak ni. Pandai-pandai geledah dapur aku. Tapi bila duduk dekat-dekat ni, makin cantik pulak aku tengok Kak Ros ni. Tak mandi pun cantik. Dammnnn.. Awkward juga duduk berdua macam ni. Kami tak banyak bersembang. Aku bukan reti sangat nak sembang ngan pompuan ni. Lagi-lagi dengan orang yang tak pernah aku tegur ni. Dia pun 1, asyik senyum-senyum usha aku sambil hirup kopi dicawannya. Pelik jugak aku dia ni. Tadi cakap nak mandi and nak gi Pejabat DBKL bagai. Ni relax je teman aku minum Sedar tak sedar, habis secawan kopi aku hirup. Melihat cawan ku sudah kosong, dia bangkit dari duduknya dan mengangkat teko kopi untuk dituangkan ke cawanku. Ketika dia menuangkan kopi dicawan ku, dia terpaksa menundukan sedikit badannya. Pada waktu itu aku tergamam. Tergamam melihat dadanya seakan-akan terbuai-buai tanpa disokong. “WTF!! Braless??” batin ku menjerit. Walaupun hanya beberapa saat dia menuang air dicawanku, batang ku mula bangkit. Siot. Dahla bertowel je ni. Ku rapatkan duduk ku dengan meja. Malu weh kalau dia tau aku stim. Sedang aku sibuk cuba cover line, tiba-tiba sudu dicawan kopinya pula terjatuh. Tanpa sempat ku bertindak, jiran ku terus membongkok mengambil sudunya yang jatuh itu. Owhhhh..bulatnya punggung dia. Lama pula dia nak amik sudu tu. Pungungnya bergoyang-goyang ketika cuba mengambil sudu dibawah meja itu. Corak bunga di kain batiknya kelihatan memangil-mangil ku untuk meramasnya sendiri. Apa yang membuat aku lebih geram ialah tiada garisan seluar dalam yang terlihat Kalau tak dapat ramaspun, dapat usap pun jadi la. Batin ku memberontak. Namun aku tetap la aku. Tidak mungkin aku bertindak seberani itu. Kak Ros kembali bangkit bersama sudunya. Kali ini mukanya kwlihatan serba salah. Kulit putih di pipinya kelihatan sedikit blushing. Matanya seakan tidak berani menatap wajah ku. “Kenapa kak?” soal ku kerana hairan dengan perubahan mendadak jiran ku itu. “Tu.. akak nampak awak punya tu..” ucapnya sambil menjuihkan mulutnya kearah bawah meja ku. Dammmmnnnnn!!! Terlupa cover line. Rupa-rupanya batang ku dah naik mencanak di bawah kain tuala singkat ku. Dah tentu-tentu lah Kak Ros nampak masa dia amik sudu bawah meja tadi. “Sso..Sorryyy kak..saya…” aku cuba mintak maaf, namun aku tidak punya alasan. “Hrmmm tak pe la..rezeki akak kut..dapat tengok awak punya free.. hehe..” terperanjat aku bila Kak Ros cuba berseloroh. “Adehh.. sorryy kak.. tak sengaja…” ucap ku dengan penuh rasa malu. “Tak sengaja ape?” soalnya kembali. Aduh, terasa aku seperti terperangkap dengan kata-kata ku sendiri. “tak sengaja.. tak sengaja..” otak ku buntu untuk menyambung ayat. “Tak sengaja stim ngan akak? Atau tak sengaja sekodeng akak? Hihihi..” Dia cuba menduga sambil ketawa malu. “Sorryy kak…” hanya itu yang mampu ku lafaz berulang-ulang. “Kamu ni dik.. tak abis-abis soryy..bosan la.. tapi.. selera gak ea ko tengok akak yang dah 5 orang anak ni..” ucapnya sambil bangun dan memperagakan badannya dengan melengok-lengokan pingangnya pada ku. “Aaaa..” sial.. aku benar-benar kekok dengan stuasi ini. “sedih betul akak tengok ko ni dik.. tak pernah usik perempuan ke??” Soalnya pula. Aku ragu-ragu untuk menjawab. Akhirnya ku gelengkan kepala. “Umur ko berapa dik?”soalnya sambil mencekak pingang. “25..”jawab ku ringkas. “Ishk ishk.. akak umo 25 anak da 2 da tau..ko ada awek tak dik?” soalnya lagi dan segera ku jawab dengan mengelengkan kepala. “Dah agak da.. camna nak ada awek dik oi.. kalai tengok akak yang tak mandi lagi ni pun dah stim macam tu.. nak ngorat pun tak leh kalau kote pantang nampak pompuan..” leternya lagi. Aku hanya diam tertunduk malu. “Ala..akak cakap je.. jangan la terasa pula..” ucapnya setelah melhat aku diam sahaja. Namun aku tetap diam. “Ok kalau akak bagi ko sentuh badan akak macam mana?” soalnya lagi seakan cuba memujuk ku kerana perasaan bersalahnya mempersendakan aku. “Haa!!? Ape dia kak?” soal ku bagai tak percaya tentang apa yang ku dengar tadi. “Ishkkk..buat-buat tak dengar pulak..akak cakap.. kalau akak bagi ko pegang akak.. peluk akak.. cium akak.. ko nak?” ulangnya dengan lebih jelas. Aku masih tak percaya mendengarnya, namun aku menganguk kan kepala menyangupinya. Tersenyum Kak Ros melihat reaksi ku. Dia terus berjalan dengan lengang kangkungnya menuju ke bilik tidur ku. Sebelum dia masuk, dia merenung wajah ku dengan senyuman mengoda sebelum membuat isyarat tangan supaya ikutnya masuk kedalam. Tanpa perlu dijemput kali kedua, aku bangkit dan bergerak masuk kedalam bilik ku. Sesampai sahaja dibilik, ku lihat jiran kubitu sedang mengikat rambutya dihadapan cermin besar bilik ku. Kak Ros hanya tersenyum melihat ku kekok untuk masuk ke bilik sendiri. “Akak offer ni bukan ape.. saje nak bagi ko rasa macam mana pegang perrmpuan. Harap-harap, lepasni takda la ko cepat stim bile tengok awek kat luar sana..” ucapnya lembut. Aku hanya menganguk perlahan tanda faham. “Hrmm..tapi peluk dengan cium je tau..ko jangan nak lebih-lebih pulak.. akak ni bini orang..” ucapnya lagi. “ba baik kak..” jawab ku gagap kerana masih tak percaya tawaran yang diberi Kak Ros. “Apae lagi? Sini la..”Kak Ros mendepakan tangannya memamngil ku. Aku menghampirinya perlahan-lahan. Gementar namu teruja. Setelah berdiri betul-betul didepannya,aku semkin gugup. Keinginan ku untuk memeluknya sangat tinggi. Namun aku tidak tahu caranya. Aku bimbang Kak Ros tidak selesa dengqn ku nanti dan mwmbatalkan taearannya segera. “Adoi kamu ni.. nak suruh peluk pun blurr.. fikir ape lagi?? Peluk macam ni je..” leter Kak Ros sambil terus memeluk erat tubuh ku. Owh..kehangatan tubuh Kak Ros dapat ku rasa. Terasa payu daranya yang hanya beralaskan kain t-shirt nipisnya itu menghimpit dada ku. Kak Ros yang hanya rendah sedikit dari ku merebahkan tengkuknya di bahu ku. Secara spontan tangan ku mengusap belakang tubuh wanita beranak 5 ini. “Hrmm..macam tu la..usap la akak puas-puas..hehe..”bisiknya padaku. Tangan ku mula merayap seluruh belakang tubuhnya. Sesekali ku peluk erat tubuhnya sehigga payu daranya semakin terhimpit didaku. Sungguhpun batangku sudahpun menegang sempurna dibalik kain towel singkat ku, namun aku masih belum puas hati. Aku mahu meramas sesuatu yang sudah lama ku idamkan. Pungung Kak Ros!! Perlahan-lahan usapan ku di belakang badan Kak Ros turun kebawah menghampiri sasaran. Kak Ros seakan dapat membaca fikiran ku. Tiba -tiba dia melentikan lagi pungungnya sambil mengelek-gelek pinggangnya ke belakang. Semakin teruja dibuatnya melihat pungung yang hanya dibalut kain batik nipis itu mengelek seakan-akan mencabar ku untuk mendapatkannya. “Hmmmmmppphhh…” mataku terpejam sendiri saat kedua tangan ku berjaya mencapai bontot empuk Kak Ros. Owhh.. ternyata pungungya lebih empuk dari yang pernah ku bayangkan. Kain batik lusuhnya yang lembut membuatkan aku semakin asyik mengusapnya. Tanganku mula meneroka setiap pelusuk punggungnya itu. “Hehehe..suka?” Bisik Kak Ros menyoal ku. “Sedap kak..” jawab ku selepas membuka mata ku kembali untuk menatap wajahnya. “Nak lagi sedap?” soalnya lagi, aku mengangukkan kepala ku segera. “pejam mata tu balik..akak nak bagi benda yang lagi sedap..hihihi..” arahnua dengan nada nakal. Aku menurut memejamkan mata dengan perasaan tak sabar menanti apa yang hendak dibuat Kak Ros lagi. Kurasa kedua tangan Kak Ros mula diletan di sekitar tengkuk dan kepala ku. Perlahan-lajan kepala ku ditarik untuk membongkok sedikit. Nafasnya terasa menghampiri wajah ku. “cccuuuuuuppppp…”bibir ku disentuh dengan sesuatu yang lembut. Mulutku terbuka sedikit kemudianya. Kemudian terasa sesuatu masuk kedalam mulutku. Sesuatu yang lebih lembut namun terasa kebasahan. Aku yakin itu adalah lidahnya. Lidah Kak Ros meneroka ruang mulutku. “slurppppp.. slurppppp.. slurrrrppp.. muaaahhhhh…cuppp.. cuuuppp..” bunyi kucupan kami, permainan lidah kami memenuhi ruang bilik. Lama kami berkucupan, terasa seluruh tubuhku diraba oleh Kak Ros dengan penuh bernafsu sedangkan kedua belah tangan ku tetap setia meramas daging pungungnya geram. Benar katanya tadi. Nikmat meramas punggungnya sambil berkucupan adalah berkali ganda enaknya. “Ouchhhhh.!! Jangan kuat sangat ramas tu kok ye pun. .” ucapnya sambil mencubit geram tepi perut ku. “Adeh kak… sakit-sakit.. sory soryy.. tak perasan..”rengeku menahan sakit akibat dicubit Kak Ros. “Haaa.. tau pun sakit.. tau la tengah sedap.. beringat-ingat la sikit.. ni mesti kain towel terlucut pun tak perasan tadi ni.” Ucapnya lagi sebelum melepaskan cubitannya. Shittt!! Aku betul-betul tak perasan. Ntah bila kain aku jatuh pun aku tak tau. Terlucut sendiri atau dilucutkan? Ntahla. Yang pasti batangku yang sudah begitu tegang terdedah didepan Kak Ros. “hehe.. takdela.. Saya sedarla.. Sajeje bagi batang saya free.. selesa sikit.. hehe..” Aku cuba berhelah untuk mengelak rasa malu. “Waa.. dah pandai jawab sekarang.. macam tu la baru anak jantan.. meh akak bagi extra reward lagi..hihihi..” Ucapnya sebelum dia melutut didepan ku. Ouchh.. Terasa bagai kene renjatan elektrik saat tangannya menyentuh batang ku. Lembutnya tangannya. 5 jari nya mengusap-usap batang ku sedangkan 5 jari lagi mengusap-usap telurku. Ahhh.. Terasa melayang-layang aku dibuatnya. Ku lihat Kak Ros seakan-akan terhibur melihat diri ku kenikmatan. Mukanya semakin dirapatkan pada batang ku. Jantung ku semakin berdebar. “Cuuuppppp..Urghhhhh…” kepala kote ku dihisap lembut oleh Kak Ros. Nak melompat aku dibuatnya. Ternyata Kak Ros tidak berhenti disitu. Dia kemudian menekan kepalanya pada tubuhku. Perlahan-lahan batang ku masuk ke mulutnya. Terasa air liur membasahi batang ku. Owh nikmatnya!! Sedikit demi sedikit batang ku hilang masuk kedalam mulutnya sehinggalah tidak ada lagi yang berbaki. “Owh sedapnya kak…” ucap ku sambil mengusap-usap kepalanya. Seksi sunguh melihat mulutnya penuh mengulum batangku sambil matanya tetap merenung wajah ku. Kak Ros kemudianya menarik kepalanya kembali sambil menghisao kuat batang ku. Owh.. baru ku tahu betapa nikmatnya bila batangku dihisap. Terasa separuh nyawa ku hilang bila diperlakukan begitu. Belum sempat aku mengatur nafasku semula, Kak Ros kembali memasukan batangku kedalam mulutnya kembali. “Klooaaakkk… klooaaakkk.. kkloooaaakkkk…” kepala Kak Ros bergerak aktif ke dan kebelakang menghisap batang ku. Jari tangan kananya lincah mengentel kedua biji telur ku, manakala tangan kirinya pula aktif mengusap sekitar peha dan perutku. Mengelinjang aku dibuatnya. “Owhhh.. sedapnnnya kakkk.. sedappnya akak hisapppp…fuhhhh..” rengek ku. Dekat 5 minit dia rancak menghisap batangku. Terasa air mani ku sudahpu bertakung di pangkal batangku. Aku cuba untuk bertahan lebih lama namun terasa makin berdenyut-denyut batangku. Saat aku hampir melunaskan hasrat berahi ku, tiba-tiba Kak Ros melepaskan batangku dari mulutnya sebelum menekan kuat dia kawasan antara telur dan lubang pungungku sekali gus mematikan niatku untuk terpancut. Pedih jugak dibuatnya. “Urghhhh… kenapa stop kak??” tanya ku hampa. “Kalau teruskan, nanti ko pancut.. betul tak?” ucapnya setelah kembali berdiri. “Ko nak rasa pepek akak?” soalnya lagi. Segera aku mengangukan kepala. “Hrmmmmm.. kalau nak rasa.. akak nak ko tahan dulu..hehehe” ucapnya nakal. “Tahan ape kak?” Soal ku keliru “Tahan jangan bagi pancut la..hehehe..” balasnya semula. “ko geram bontot akak kan? Hehe..” soalnya pula. “Ya kak..” jawab ku jujur. “Ok. Duduk kat katil tu..” arahnya, aku patuh menurut. “Kangkangkan sikit..tegakkan kote awak tu..tahan tau..” Ucap Kak Ros sebelum dia menghalakan bontotnya yang masih berbalut kain batik ke batangku. “Urghhhh…” batangku dihimpit perlahan-lahan oleh pungung empuk Kak Ros. Kelembutan kainnya, ketebalan punggungnya dan kehangatan tubuhnya membuatkan aku hampir sahaja gagal bertahan. Kak Ros kemudian mula mengoyangkan tubuhnya diatas batang ku. Owh god. Berdenyut-denyut batang ku dibuatnya. Ku peluk erat perut Kak Ros supaya dapat mengurangkan kadar henjutan punggungnya. “kakkk.. slow kakkk.. saya dah tak tahan ni…urghhh..” Rayu ku. “Tahan sikit dikk…hehehe.. nak rasa pepek akak kan?” Ucapnya sembil terus menghenjut tubuhnya diiatas riba ku. “Nakkk kakkk..pleasseee..”Rayu ku. Hampir 2 minit aku dihenjut. Aku rasa semakin tidak tahan. Terasa nafsu ku sudah pun mencapai ke ubun-ubun. Nikmatnya tak terkata, namun aku tetap cuba bertahan. Berpeluh-peluh aku dibuatnya. Disaat aku hampir mengalah dan melepaskan air mani ku, akhirnya Kak ros berhenti. Aku lega. Namun aku kelelahan dek fokus menahan diri dari klimaks. Kak Ros kemudian duduk rapat disisiku diatas katil. “hebat jugak ko ni dik..leh tahan.. tapi akak rasa kalau lama sikit akak henjut tadi tu, dah memancut-mancut kut..hehhe..” ucapnya nakal sambil meneliti “Sedap kak.. tapi saya tahan jugak..sebab nak rasa akak punya..” balasku. “Macam tu la.. kene tahan.. lagi lama tahan, lagi sedap nanti tau..” ucapnya sambil mencuit batang ku yang kelihatan sudah timbul uratnya itu. “Hrmmmm.. kalau nak rasa pepek akak.. ko kene rasa tetek akak dulu..” tambahnya lagi sambil menangalkan baju t-shirtnya. aKu terpegun melihat bukit berkembar Kak Ros. Kini dia hanya berkain batik sahaja terikat dipingangnya. Kak Ros menarik muka ku untuk di kucup mulutnya kembali. Tak lama kami beradu lidah kalini. Tanganya sekali lagi menarik muka ku dan dihalakan teteknya yang besar itu. Tanpa disuruh, aku menyonyot putting payu dara Kak Ros bagaikan bayi kelaparan. “ Owhhh..good sayang.. hisap kuat lagi..urghhh.. ramas yang lagi sebelahhh…” rengek Kak Ros. Rengekannya membuat aku srmakin bersemangat. Kunyonyot kuat putting kirinya sambil tangan kanan ku meramas kuat payu dara kananya. Puas menyonyot sebelah kiri, kutukar sebelah kanannya pula. Aku merasa tidak jemu menghisap putting Kak Ros secara bergilir-gilir. Rengekan-rengekan Kak Ros juga membuatkan aku semakin bersemangat menghisapnya. Rasanya lebih 10 minit juga aku mengerjakan kedua bukit montoknya. “Urghh.. stop sayang…akak dah tak tahan ni..masuk dalam pepek akak sekarang..” ucapnya sambil melepaskan muka ku dari dadanya sebelum berbaring diatas katil dalam keadaan terkangkang dengan menyelak kain batiknya keatas. “Sini la sayang…masuk kan batang awak tu dalam pepek akak..dah basah sangst ni..hehehe..” ucap Kak Ros sambil mengusap-usap pepeknya didepan ku. Aku naik keatas katil dan menghampiri tubuhnya. Kuhalakan batang ku yang dari tadi mengeras kearah pepeknya. Kucuba masukan, namun tidak berjaya. Berkali-kali kucuba masukan, namun kelihatan lebih sukar dari yang kujangka kan. Tak semudah dalam video-video yang biasa ku tonton di tumblr. “Masukan kepala kote ko dulu sayang.. pastu baru tekan pelan-pelan.. kalau main nak rodok je.. sampai bile nak mauk sayang oi..” Perli Kak Ros pada ku. Paham dengan tunjuk ajar Kak Ros, aku mula memasukan kepala zakar ku dahulu. Terasa ngilu jugak kepala penis ku bila terendam dalam farajnya. Perlahan-lahan benamkan batang zakarku ke dalam lubuk nikmatnya. Sedikit demi sedikit hingga tengelam habis. Fuhh.. macam ni rupanya rasa mmain pepek perempuan. Terasa bagai batangku dicengksm kuat dengan sesustu yang berlendir namun kehangatanys dapat kurasa. Jauh berbeza sekali dengsn melancap pakai losyen yang sejuk [email protected] “Nak rendam sampai bile dik? Henjut la akak sayang..” suara Kak Ros menghentikan lamunan ku dari terus menerus menghayati kehangatan pepeknya. Kutarik pelahan-lahan zakar ku keluar. Setelah lebih dari separuh batang ku ditarik keluar, kutekan kembali perlahan-lahan batang ku kedalam. Kemudiian ku ulang sorong tarik secara perlahan zakar ku di pepek Kak Ros berkali-kali. Sempit jugak sebenarnya pepek Kak Ros walaupun anak dah 5. Sedapnya!! Tak tau la camne kalau dapat rasa anak dara punya. “Urfhhhh.. sedap gak batang ko dik..besar.. panjang.. tapi ape kata ko try henjut laju skit pulak..fuhhh..” ucap Kak Ros yang juga kedengaran seperti turut nikmat dengan aksi turun naik ku. Berbangga juga aku bila batang ku dipuji oleh perempuan yang jauh lwbih berpengalaman dari ku ini. Aku cuba meningkatkan tempo henjutan ku. Pepek Kak Ros yang terasa semakin kebasahan itu memudahkan aku menghenjutnya dengan lebih laju lagi. Makin sedap pulak aku bila makin laju batang kunkeluar masuk. Bunyi peha kami berlaga mula iedengaran. “Pap..! Pap..! Pap..! Pap..! Pap..!” bunyi hentakan ku memenuhi ruang bilik “Yeah… macam tu la… laju lagi.. laju lagi..” Kak Ros bersorak memberikan ku semangat lagi. “Pap! Pap! Pap! Pap! Pap!” gerakan turun naik ku semakin laju. Bergegar buah dadanya setiap kali menerimma hentakan bertali arus. “Urghhhh…sedap sayang…sedappp..ahhhh!! Ahhhhh!!” rengekan Kak Ros makin kuat. Lama juga aku mengekalkan tempo itu. Lebih 5 minit aku mendayung di lubuk berahinya. Berpeluh jugqk romen bini orang beranak 5 ni. Namun zakar ku seakan memberi isyarat yang diriku juga sudah tak mampu bertahan lama. Aku sudah bersedia untuk melakukan pancutan yang pertama di dalan faraj wanita. Aku bertindak melajukan lagi henjutan ku untuk lap yang terakhir sebelum aku mencapai puncak ku. “PAP! PAP! PAP! PAP! PAP! PAP!” Bergoncang katil dibuatnya akibat henjutan sepenuh tenaga ku. “AHHH!! LAG DIK LAGI! AKAK NAK SAMPAI DAHHH…AAHHHHH!” racau Kak Ros. “PAP! PAP! PAP! PAP! PAP! PAP!” aku meneruskan soromg tarik ku. Jujurnya batangkU juga sudah terasa berdenyut kuat. “AHHHHHHHHHHHhhhhhhh…!!!!!!!” Tiba-tiba pingang Kak Ros melentik keatas diikuti dagunya mendongak keatas sambil menjerit kepuasan. Pepeknya juga terasa semakin kuat cengkamannya.

Posts