OhCerita

Kak Zah Isteri Abg Osman

Nama aku Razli. Kini aku bekerja sebagai Pegawai Keselamatan dan Kesihatan Di Tempat Kerja. 7 tahun lalu aku tamat menjalani kursus di National Institute of Occupational Safety and Health (NIOSH). Aku mengikuti kursus itu pun atas nasihat abang sulung aku yang merupakan seorang jurutera binaan. Sebelum ini, aku menjadi despatch rider, mengambil dan menghantar surat-surat dari satu pejabat ke pejabat yang lain. Aku, dengan menunggang motosikal ‘kapcai’ aku, akan meluncur di celah-celah trafik di Kuala Lumpur ini. Selama lebih dari 2 tahun aku melakukan kerja ini. Boleh tahan juga pendapatan aku. Tapi disebabkan abang sulung aku hendakkan aku kerja di tempat yang menjamin masa depan, maka dinasihatnya supaya aku mengikuti kursus NIOSH ini. Dia yang tanggung bayaran dan sara hidup aku sepanjang berkursus. Aku tak layak melanjutkan pelajaran di IPT kerana tiada kelulusan akademik yang baik. Maklumlah aku anak bongsu di kalangan adik beradik seramai 6 orang (3 lelaki dan 3 perempuan). Beza umur aku dengan kakak aku yang bongsu ialah 8 tahun, jadi aku ni sangat dimanjakan membuatkan aku lalai hingga pelajaran pun tak berapa nak menjadi. Apa yang hendak aku ceritakan ini ialah tentang peristiwa yang berlaku pada diri aku kira-kira 8 tahun yang lalu. Waktu itu umur aku baru nak masuk 20 tahun.
Sebagai despatch rider aku menyewa sebuah rumah setinggan di kawasan Setapak. Kalau nak sewa rumah yang lebih baik memang aku tak mampu. Abang sulung aku ada mengajak aku tinggal di rumahnya tapi aku tak hendak. Aku hendak berdikari. Kau orang tahu aje la keadaan kawasan setinggan dengan rumah cukup rapat di antara satu dengan lain. Kadang-kadang lorong-lorong yang memisah rumah-rumah hanya 2-4 kaki saja. Rumah-rumah pulak diperbuat dari papan. Aku menyewa rumah dari seorang keluarga yang juga tinggal di situ, iaitu bersebelahan rumah sewaku. Aku menyewa sendirian aje kerana tak nak menyulitkan keadaan jika berkongsi, sebab kalau berkongsi nanti takut rakan serumah tidak berapa cocok. Tuan rumah aku tu, sisuami (Osman, aku panggil Abang Man) bekerja sebagai pemandu bas pelancong sementara siisteri (Zaharah, aku panggil Kak Zah) adalah surirumah. Mereka mempunyai 4 orang anak tetapi yang tinggal dengan mereka hanyalah seorang sahaja berumur 10 bulan. Anak-anak yang lain tinggal dengan ibubapa Kak Zah. Mereka berdua ni asal Kelantan. Aku cukup serasi dengan kedua suami isteri ini kerana mereka cukup simple dan bersikap peramah. Mereka juga sering bergurau. Aku sering terkena dengan gurauan mereka. Aku kadang-kadang diajak mereka makan bersama kalau aku tidak membeli makanan dari luar. Kau orang tau aje la; mana ada masa nak masak. Dapur pun tak ada. Tapi kadang-kadang tu ada le masak ‘mee maggi’ menggunakan air panas yang dah dijerang. Hai, orang bujang la katakan…
Keadaan cuaca di rumah setinggan ni memang panas, terutama di waktu musim panas atau bila lama tak hujan. Mana nak pasang air-con sedangkan talian elektrik pun semacam lebih kurang aje; apa orang kata kena pasang 3-phase wiring baru selamat menggunakan air-con. Alah….rumah setinggan. nak buat apa pasang air-con? Jadi kita orang hanya menggunakan kipas angin yang kurang menggunakan kuasa elektrik. Kalau dah tak tahan sangat panasnya, biasalah hanya berlenggeng aje dengan memakai seluar pendek. Dalam keadaan cuaca sebeginilah aku kerap melihat Kak Zah hanya berkemban di dalam rumahnya. Ialah rumah setinggan biasalah dibina rapat-rapat. Mana nak rasa tiupan angin. Tambahan pula rumah yang aku sewa tu milik Abang Man, lagi le rapat kedudukannya dengan rumah Abang Man hingga aku boleh nampak di dalam rumah mereka dengan jelas. Bunyi suara mereka tak usah nak kata la; memang kedengaran hanya kadang-kadang aku tak berapa nak faham apa yang mereka bualkan kerana menggunakan loghat Kelantan yang kadang-kadang pekat. Aku orang Johor asal Batu Pahat.
Berbalik kepada Kak Zah, kalau di rumah dia hanya berpakaian ringkas aje. Aku selalu melihatnya berkemban kalau cuaca terlalu panas. kadang-kadang tu nampak juga dia memakai tuala mandi yang diikat di pinggangnya dan bercoli sahaja. Setiap kali bila aku nampak Kak Zah berpakaian begini, pelir aku akan keras mencanak, macam tiang bendera. Malah memang pelir aku kerap keras bila melihat Kak Zah walaupun dia tutup semua badannya. Aku sering menghayalkan bersetubuh dengan Kak Zah. Ada beberapa kali aku bermimpi bersetubuh dengan Kak Zah hingga terpancut air mani aku. Aku tak tahu kenapa, tapi aku rasa kerana aku ghairah sangat dengan Kak Zah ini. Mungkin juga kerana ekoran aku selalu juga menonton aksi-aksi lucah di website-website seperti selalu aku lakukan setiap kali aku ke cybercafe untuk melayari internet dan chatting dengan member-member cyber aku. Aku memang tak suka lepak di cybercafe untuk main games kerana pada aku itu tak mendatangkan apa-apa faedah selain akan menjadi asyik dan leka.
Kak Zah ni berumur 36 tahun. Dia 12 tahun lebih muda dari suaminya Abang Man. Dia ni sebenarnya taklah cantik sangat orangnya tapi manis dengan mukanya aku nampak sentiasa berseri-seri dan selalu mengukirkan senyuman serta peramah orangnya. Dia suka bergurau dan berseloroh jika berbual-bual dengan aku. Kulitnya sawo matang tetapi cukup bersih. Walaupun telah melahirkan 4 orang anak, badan Kak Zah tak le gemuk boroi seperti kebanyakan kakak-kakak di kawasan perumahan setinggan itu yang telah melahirkan anak; walaupun ada yang lebih muda dari Kak Zah. Potongan badan Kak Zah masih terjaga walaupun agak berisi; yalah seperti kebiasaan wanita-wanita yang pernah melahirkan anak. Ketiga-tiga kakak aku pun tak boleh lawan dengan body Kak Zah setelah mereka melahirkan anak-anak saudara aku. Yang aku terlalu geram dengan badan Kak Zah ni ialah pada tetek dan bontotnya. Tetek Kak Zah ni membusung ke depan dan bulat. Pinggannya tak le ramping macam model-model wanita, tapi ada potongan le. Perut dia pun sedikit aje buncitnya (maklumlah dah pernah mengandung empat orang bayi). Bontot dia lebar dan bulat berisi serta tonggek. Kalau Kak Zah hanya memakai T-shirt dan berkain batik diikat di pinggang, tetek Kak Zah akan bergoyang-goyang (dek kerana berat agaknya) dan bontot dia bergegar-gegar kalau berjalan. Aku selalu memerhatikannya. Potongan badan Kak Zah ialah 38D-30-40 (ukuran ini aku tahu kemudian setelah diberitahu oleh Kak Zah semasa affair aku dengannya). Samaada dia perasan atau tidak aku pun tak tahu, aku selalu dapat menonton tayangan percuma tengok tetek besar Kak Zah ketika dia menyusukan anaknya. Apa lagi keras le siAwang aku. Dah nak dijadikan cerita, pada suatu hari, Kak Zah sedang menyusukan anaknya bila dia tersedar yang aku asyik memerhatikannya.
“Heh… Razli…kenapa kau asyik pandang kakak macam tu…?”, Kak Zah menyergah aku dalam loghat Kelantannya.
“Err…tak ada apa-apa kak..”, jawabku. Aku menjadi kelam kabut malu bila disergahnya.
“Hissyy…Tak de apa-apa pulak. Tu… siAwang dalam seluar tu terjaga… kenapa?”, gurau Kak Zah dengan senyum. Muncung mulutnya menunjukkan ke seluar pendek yang aku pakai ketika itu. Aku pulak tak pakai seluar dalam.
Aku tersipu-sipu malu dijebak begitu oleh Kak Zah. Selepas kejadian itu, aku malu dan tak berani lagi menengok Kak Zah menyusukan anaknya. Walaupun ada aku nampak Kak Zah sedang menyusukan anaknya, aku tengok juga tapi tak le asyik seperti dulu. Segan dijebak sekali lagi oleh Kak Zah.
Dua hari selepas tu Kak Zah ada meminta aku tolong mengangkat barang-barang berat di rumahnya. Memang aku selalu menolongnya, samaada sewaktu Abang Man ada di rumah atau pun tidak. Setelah melakukan kerja-kerja yang diminta Kak Zah pada hari itu, aku pun minta diri untuk ke rumah aku. Kak Zah ajak aku minum dulu. Kami pun seperti biasa berbual-bual. Aku terkejut dan tersipu-sipu gabra apabila Kak Zah bertanya….
“Razli….kelmarin kenapa kau tengok kakak lain macam aje….?”, Kak Zah menanyakan tentang hari yang dia jebak aku memerhatinya sedang menyusukan anaknya.
Berderau darah aku mendengar pertanyaan Kak Zah, “takde le kak..saya tengok kakak macam mana pulak.? Kan biasa aje seperti selalu…”.
“Elehhh…..seperti biasa konon. Heh…..kakak ni dah dewasa tau…..kakak tengok kau tu pandang kakak lain macam aje petang tu. Kalau tidak takkan le siAwang kau tu tegak berdiri….? Kau syok tengok tetek kakak ye…?”, tanya Kak Zah bergurau, tapi nampak serius juga..
Merah padam muka aku dibuatnya. Aku tersipu-sipu malu. Tapi aku menjawab, “sori le kak. Kalau saya mengaku kakak jangan marah ye…? Kakak tolong le jangan beritahu Abang Man. Saya takut dipukulnya nanti dan dihalau dari rumah ni. Tolong ye kak..?”.
“Jangan risaulah. Takkan le kakak nak beritahu abang. Kakak faham, biasa le orang lelaki. Bujang pulak tu. Memang kakak perasan banyak lelaki asyik memandang ke arah tetek kakak. Bontot kakak juga jadi tontonan mereka. Itu masa kakak ada berpakaian. Kalau telanjang le eemmmm… entah macam mana le agaknya. Jadi kakak dah tak kisah dah…! Kau ni tak pernah tengok tetek perempuan dewasa ke..?”, terang Kak Zah sambil bertanya.
Aku jadi lega kerana Kak Zah memahami sifat lelaki. Aku jadi tak kekok lagi bila aku lihat Kak Zah berlagak seperti biasa saja. Secara jujur aku beritahunya yang aku memang tak pernah tengok secara nyata tetek perempuan dewasa; tambah-tambah lagi teteknya yang cukup besar. Aku hanya pernah tengok melalui website-website lucah sahaja.
“Oooo….tu sebabnya. Haa…lain kali jangan asyik pergi cybercafe tu tengok yang lucah-lucah aje. Kan dah jadi gian…”, jawab Kak Zah seperti seorang kakak memberi nasihat kepada adiknya walaupun secara berseloroh.
“Apa nak buat kak…orang lelaki muda. Nak tengok yang kena bayar..tak mampu. Lagi pun takut kena penyakit. Girfriend pulak tak ada…”, jawabku jujur.
“Ai…pemuda handsome macam kau ni tak ada girlfriend? Kakak tak percayalah. Eh..kau jangan pergi jumpa pelacur tau..bahaya padahnya. Kalau dah kena penyakit tu merana jadinya nanti…”, kata Kak Zah sambil menasihatkan aku supaya menjauhi sarang pelacuran. Aku pula terkembang juga bontot bila di puji handsome.
“Ni…mata kau tu, sekali sekala asyik memandang dada kakak tu kenapa..? Kau nak tengok sangat tetek kakak ke..?”, tanya Kak Zah sepontan.
Menggelabah aku dibuatnya. Darah aku berderau dan dada aku berdebar-debar. Aku tak berapa nak percaya pertanyaan Kak Zah. Aku jawab terketar-ketar, “memang nak kak….”.
Mendengar aje jawapan aku itu, Kak Zah yang sedang duduk berhadapan dengan aku (waktu tu aku dan Kak Zah duduk di lantai aje), terus melepaskan T-shirtnya hingga mendedahkan dua gunung kembar di dadanya yang masih dibaluti coli. Aku lihat pangkal teteknya berisi serta kelihatan sungguh kenyal, dengan lurah yang dalam membelahi dua gunung kembar itu. Bergoyang-goyang sedikit aku tengok kedua-dua gunung itu. Serta merta pelir aku bertambah mengembang lebih keras lagi di dalam seluar pendek yang aku pakai. Aku dapat melihat tetek Kak Zah dari dekat walaupun masih bersarung. Sambil memandang tepat ke muka aku dan dengan penuh senyuman, Kak Zah dengan gaya manjanya melondehkan cawan colinya dengan sebelah tangan dan sebelah tangan lagi menarik keluar tetek besarnya. Mula-mula dikeluarkan yang kanan, kemudian yang kiri. Terbeliak biji mata aku bila melihat tetek besar Kak Zah bergantung disokong colinya. Aku lihat puting tetek Kak Zah sebesar jari hantu aku dan panjang juga, berwarna agak coklat tua; mengeras. Terlihat juga sedikit susunya keluar dari muncung puting teteknya; mungkin kerana terhimpit sedikit oleh cawan colinya. Puting tu dilingkari bulatan (kemudian aku tahu areola) yang lebar berwarna coklat gelap juga.
“Nah Li… tengok la puas-puas.. Kakak tau ‘adik kecik’kau dalam seluar tu dah terjaga nak tengok sama…kan..?”, kata Kak Zah tersenyum. Melihatkan aku yang duduk tak tentu arah, sekejap mengensot ke kiri dan sekejap beralih ke kanan, Kak Zah bersuara, “kau keluarkan la ‘adik kecik’ kau tu. Kesian pulak kakak tengok dia kat dalam seluar tu… menangis-nangis sakit. Karang lemas pulak dia…..”. Kak Zah langsung memegang getah pinggang seluar pendek aku dan menariknya hingga ke paras peha. Aku mengangkat bontot aku sedikit. Aku ketika itu duduk berlunjur.
“Wow…boleh tahan ‘adik kecik’kau ni ye..? Dah besar pun dia..panjang pulak tu..”, kata Kak Zah sambil tangan kanannya memegang batang pelir aku. Dia mengurut-urut batang pelir aku. “‘Adik kecik’ kau ni belum pernah berenang dalam kolam kan..?”.
Aku yang tidak menyangkakan semua ini akan berlaku, hanya mengangguk-anggukkan kepala aje. Badan aku terketar-ketar menggigil dek keenakan batang pelir aku dipegang dan diurut-urut oleh seorang perempuan. Belum pernah aku mengalaminya sebelum ini.
Kemudian Kak Zah memegang kedua-dua tangan aku, langsung dibawanya ke kedua-dua teteknya. “Nah kau pegang le….tak kan nak tengok aje. Kau nak ramas, kau ramas le tapi jangan kuat sangat, nanti terpancut susu kakak. Tapi kalau kau nak rasa susu kakak, kau hisap le putingnya”.
Aku mati akal di atas kenekadan Kak Zah ini. Walaupun aku pernah menghayalkan bersetubuh dengannya, apa yang berlaku ketika itu membuntukan fikiran aku. Aku jadi tak tentu hala dan badan aku terketar-ketar. Belum pernah aku melihat tetek perempuan secara dekat begini, apa lagi memegang dan meramas-ramasnya. Hisap susu tu memang le ada tapi masa tu aku bayi lagi. Mana le aku tau dan mana ada berahi seperti sekarang ni.
“Eh..kenapa kau diam aje Razli.? Tadi kau kata kau nak tengok tetek kakak. Bila kakak suruh kau ramas dan hisap susu kalau kau nak, kau bingung pulak. Kalau kau tak nak kakak simpan balik la…ye..”, Kak Zah menyergah aku dan pura-pura nak masukkan balik teteknya ke dalam colinya.
“Saya bukan tak nak kak, cuma saya kekok. Mana saya pernah begini dengan perempuan kak. Saya memang selalu hayalkan badan kakak ni. Kadang-kadang ada juga saya mimpi bersetubuh dengan kakak hingga terpancut air mani. Tapi itu cuma hayalan dan mimpi saya aje kak”, kataku lurus.
“Haa….macam mana nak bersetubuh dengan kakak kalau pegang dan ramas tetek kakak pun kau kaku. Kau kata kau pernah tengok cerita-cerita lucah di cybercafe tu. Aahh.. kau ikut aje le macam mana dia orang buat”, kata Kak Zah bercanda.
“Itu dalam filem kak…..saya tak pernah buat. Takut salah nanti”, kataku. Memang aku akui aku ni kolot sikit tentang ni. Ye le aku tak pernah ada girlfriend. Kacau-kacau budak perempuan semasa di kampung tu biasa la. Itu pun ramai-ramai dengan member-member. Kalau bercakap dengan budak perempuan bersendirian aje aku dah terketar-ketar. Ini pulak bersama-sama perempuan separuh telanjang di depan aku, lagi la aku terketar-ketar.
“Salah apa pulak Li….tak pe nanti kakak ajar. Kesian kakak tengok kau ni. Si’adik kecik’ kau ni”, kata Kak Zah sambil menggenggam kuat batang pelir aku. “Kau ramas-ramas tetek kakak. Sambil-sambil tu kau gentel-gentel dan gosok-gosok le puting tetek kakak tu,” Kak Zah merenung aku seolah-olah penuh harapan seraya mengukir senyuman.
Perlahan-lahan aku ramas-ramas tetek besar Kak Zah. Ada juga aku letakkan kedua-dua telapak tangan aku di bawah teteknya seolah-olah menimbang berat kedua-dua gunung kembar yang sentiasa aku khayalkan itu. Aku gentel-gentel puting tetek Kak Zah. Sesekali sekala kedengaran Kak Zah mendesah bila aku gentel puting-puting teteknya. Semasa aku ramas dan gentel, kelihatan susu mengalir keluar dari puting tetek Kak Zah.
“Kak saya hisap susu boleh tak..?”, aku meminta izin setelah melihat susu yang mengalir keluar dari puting Kak Zah itu.
“Hisaplah….tapi jangan habiskan ye. Nanti Arman (bayi Kak Zah) tak de susu pulak…. Li…kau letak kepala atas peha kakak”, kata Kak Zah sambil menarik kepala aku dan dibaringkan di atas peha kanannya. Badan aku terbaring di atas lantai. Kaki kiri Kak Zah pula dilingkarkannya ke atas perut aku supaya dia lebih selesa.
Kak Zah kemudian membongkok badannya menyuakan puting teteknya ke mulut aku. Seronok juga jadi bayi besar, menghisap susu segar secara langsung dari sumbernya. Ghairah dan berahi aku tak dapat nak aku cakapkan. Batang pelir aku tak usah nak katalah, menegak macam tiang bendera. Terasa sakit juga ketika dia mengembang keras. Aku pegang dan aku semacam perah tetek Kak Zak ketika menyusu. Makin lancar susunya masuk ke dalam mulut aku. Kak Zah juga ikut memicit teteknya dengan tangan kirinya, sementara tangan kanannya mengusap-usap kepala aku seperti dia mengusap kepala bayinya. Aku memandang Kak Zah yang sentiasa mengukirkan senyuman yang sungguh menawan; merenung jauh ke dalam mata aku. Kedengaran juga desahan nafas Kak Zah. Sambil aku menghisap tetek yang kanan, tangan aku tak lupa meramas-ramas dan menggentel-gentel tetek yang kiri. Kak Zah kemudian memegang batang pelir aku dan di kocok-kocoknya perlahan.
“Bayi besar ni berbeza le dengan bayi kecil. Bayi kecil bila hisap susu terus terlentuk tidur….bayi besar ni ‘adik kecik’nya bangun mencanak pulak. Geram kakak tengok ‘adik kecik’ ni”, kata Kak Zah bergurau sambil menggengam kuat batang pelir aku.
Aku terus menghisap susu tetek kanan Kak Zah hingga tak ada yang keluar lagi. Kemudian Kak Zah minta aku hisap tetek kirinya pula. Aku hisap hingga tiada lagi yang keluar.
“Hhmmm…..dah ringan sikit tetek kakak. Dah kenyang bayiku sayang…? Kenapa tak tidur….?”, ucap Kak Zah bersenda.
“Sedap le kakak. Masa kecik dulu tak perasan pun sedapnya menyusu….dah besar ni lain macam pulak sedapnya. Lain kali boleh le hisap lagi ye kak.?”, kataku pada Kak Zah.
“Boleh….. lain kali kalau kau nak kau mintak aje. Lagi pun bagus juga kalau kau hisap susu kakak ni….tak le berbazir. Kalau tidak terpaksa kakak perah. Kalau tak perah sakit pulak tetek kakak bila membengkak penuh dengan susu”, terang Kak Zah. Kemudian Kak Zah bertanya sedikit serius namun lembut, “Razli…. kau nak yang lagi sedap tak..?”.
“Memang le nak kak…siapa pulak yang tak nak yang lagi sedap..”, jawabku.
Kak Zah mengajak aku masuk ke dalam bilik tidurnya. Aku mengekorinya. Seluar pendek aku yang tadi terlondeh, aku naikkan kembali. Geram aku tengok bontot Kak Zah yang bergegar-gegar ketika dia menghayun langkah menuju bilik tidurnya dalam keadaan setengah telanjang. Bahagian atas badannya berlenggeng. Kak Zah dah menanggalkan colinya. Kedua-dua tetek besarnya berayun-ayun ketika dia berjalan. Sungguh menggiurkan dan menaikkan berahi aku.
Di dalam bilik tidurnya, Kak Zah menanggalkan kain batik yang dipakainya. Kini Kak Zah hanya berseluar dalam sahaja. Walaupun seluar dalamnya jenis biasa sahaja, dengan bentuk badannya yang menggiurkan, Kak Zah aku lihat seperti seorang ratu. Kak Zah berdiri di tepi katilnya meramas-ramas kedua-dua teteknya. Sekali sekala dia tekan kedua-dua teteknya itu menjadikannya mengelembung ke kiri, kanan, atas dan bawah. Sungguh seksi aku lihat Kak Zah di kala itu.
Pandangan aku beralih ke pangkal pehanya. Terbayang-bayang ketembaman tundunnya yang ditumbuhi bulu-bulu yang aku kira agak lebat juga. Terdapat beberapa helai bulu yang mencuri keluar dari seluar dalamnya. Kak Zah memerhatiku dengan senyuman yang menggoda. Gerak lintuk isteri Abang Man ini sungguh memberahikan aku.
“Li….kau buka lah baju dan seluar kau tu… Macam mana kau nak rasa yang lagi sedap kalau macam tu..”, kata Kak Yah menggoda.
Segera aku buka T-shirt dan seluar pendek aku. Aku bertelanjang bulat di hadapan seorang perempuan, isteri kepada jiranku dan ibu kepada 4 orang anak. Belum pernah aku bertelanjang di depan perempuan ketika aku dewasa. Batang pelir aku memang telah menegang keras dari tadi kini terhunus, sedikit mendongak, dengan kepala yang mengembang mencari mangsanya. Tersenyum Kak Zah melihat kegagahan dan keperkasaan senjataku, yang sebentar lagi akan menikamnya. Kak Zah kemudian berbaring di atas katilnya sambil menghulurkan tangannya dan menggamit aku rapat kepadanya. Aku berdiri di tepi katil. Kak Zah lantas memegang dan mengocok-ngocok batang pelir aku. Kemudian ditariknya batang pelir aku, membuatkan aku tertiarap di atas katil bersebelahannya.
“Li….kita tak usah romen-romen ye? Kakak nak kau masukkan terus pelir kau ni dalam puki kakak. Kakak dah lama tak rasa batang pelir dalam puki kakak. Dah 6 minggu Abang Man asyik balik lambat aje…asyik letih aje bila balik…kakak dah tak tahan nak rasa batang pelir di dalam puki kakak ni..”, Kak Zah memberitahu aku. Kak Zah kemudian menyuruh aku menanggalkan seluar dalamnya.
Aku pun melutut dan terus menarik turun seluar dalamnya. Kak Zah mengangkat bontotnya sedikit. Aku terpegun melihat tundun Kak Zah yang lebar ditumbuhi bulu-bulu lebat. Dalam hati aku berkata, ” hee…lebatnya bulu cipap Kak Zah ni. Kalau dilepaskan semut di dalam rimbunan bulu cipap ni, tentu semut pun sesat hehe…..!”. Kak Zah kemudian mengangkangkan sedikit kedua-dua pehanya. Aku dapati bulu lebat Kak Zah tumbuh di bibir cipapnya juga; menutupi lubang buritnya. namun aku lihat bulu-bulu ni seperti dah lembab disirami air aje.
“Tak kan kau nak tengok aje Li..?”, Kak Zah bersuara, menyedarkan aku dari lamunan.
“Lebatnya bulu kakak…tak nampak pun lubangnya”, kataku sambil memandang muka Kak Zah.
“Kakak dah lama tak cukur. Abang Man kau dah tak nak main…malas kakak nak cukur. Kalau kau nak tengok lubang, kau selak aje le”, terang Kak Zah sambil memegang tangan kananku dan membawanya ke mulut cipapnya. Tangan Kak Zah yang sebelah lagi menyelak bulu di bibir cipapnya.
Setelah diselak bulu dan bibir cipapnya, barulah aku tahu rupa burit perempuan secara nyata. Selama ini aku hanya melihatnya dari gambar-gambar dan video sahaja. Burit Kak Zah kemerah-merahan di dalamnya. Bibir buritnya pula kelihatan macam lebam; mungkin dah beratus-ratus kali bergesel-gesel dengan batang pelir Abang Man agaknya. Aku menjolokkan jari hantuku ke dalam lubang burit Kak Zah membuatkannya mendesah. Terasa cengkaman burit Kak Zah yang berdenyut-denyut. Aku sorongtarik jariku. Kak Zah menggoyang-goyangkan bontotnya seirama dengan sorongtarik jariku. Kemudian aku masukkan satu lagi jariku. Terasa cengkaman kuat burit Kak Zah.
“Razliiiii….cepat le….masukkan pelir kau tu….kakak dah tak tahan ni…”, rayu Kak Zah dengan manjanya sambil menarik aku ke atas badannya.
Aku meniarap di atas badan Kak Zah dengan badanku aku topang dengan kedua-dua sikuku di kiri dan kanan badannya. Kak Zah terus memegang batang pelir aku dan digosok-gosoknya kepala pelir aku di mulut cipapnya yang berair itu. Aku seperti terasa kepala pelir aku mengeruak bibir burit Kak Zah, terasa panas. Aku juga rasa kegelian bila takuk pelirku digesek-gesekkan di alur cipap Kak Zah. Aku mendesah.
“Hmmm…rasa sedap Li….?” tanya Kak Zah.
Aku hanya mengangguk saja.
“Li..kau tekan bontot kau….”, Kak Zah menyuruh.
Aku lakukan apa yang disuruh Kak Zah. Aku terasa batang pelir aku seperti menyumbat suatu lubang. Perlahan-lahan aku tekan pelir aku masuk hingga santak habis ditelan puki Kak Zah yang penuh berlendir itu. Terasa seperti pelir aku dikepit dan denyutan puki Kak Zah juga aku rasakan. Sungguh hangat puki Kak Zah ni. Sebaik santak batang pelir aku di dalam pukinya, Kak Zah langsung memaut kakinya di pinggang aku. Kak Zah memeluk aku rapat ke badannya. Tersa tetek besarnya begitu kenyal di dadaku. “Begini rupanya keenakan bersetubuh”, kataku di dalam hati. Memang nyaman……. Aku diamkan diriku sebentar untuk menikmati denyutan dan kemutan burit Kak Zah. Terasa betul batang pelir aku seperti dikepit-kepit dan diurut-urut oleh dinding burit isteri Abang Man ini. Kak Zah kemudian memegang kedua-dua pipi aku lalu dia mengucup bibir aku. Dia masukkan lidahnya ke dalam mulut aku. Lelangit mulut aku diterokainya dengan lidahnya. Apabila dia menarik lidahnya, dinyonyotnya mulut aku yang terbuka lalu menyonyot pula lidahku.
“Razli…….kalau kakak masukkan lidah kakak dalam mulut kau…kau nyonyot le lidah kakak ye….?” Kak Zah memberitahu aku tentang teknik-teknik berkucupan.
Lama kami berkucupan. Lidah-lidah kami seperti berlawan pedang pula. Sambil kucup berkucupan, aku terus terasa batang pelir aku dikemut-kemut dinding burit Kak Zah. Aku tetap berdiam diri di atas badan Kak Zah. Desahan nafas dan erangan Kak Zah terdengar halus. Kemudian…..
“Razli……kau sorong tarik pelir kau……jangan laju-laju…..buat perlahan-lahan…..”, Kak Zah meminta. Nafasnya kedengaran halus.
Aku memulakan sorong tarik pelir aku di dalam burit Kak Zah secara perlahan-lahan. Aku tarik sehingga kepala pelirku sahaja yang tinggal di dalam burit Kak Zah. Kemudian aku sorong perlahan-lahan hingga keseluruhan batang pelir aku terbenam di dalam buritnya. Aku ulangi berkali-kali. Kak Zah terus menerus mendesah dan mengerang kenikmatan. Begitu juga dengan aku, yang baru pertama kali merasakan nikmat bersetubuh. Memang tidak hairanlah mengapa lelaki dan perempuan tergila-gila untuk melakukan persetubuhan; baik secara halal maupun haram. Nikmatnya tidak terkata…..
“Ummm…..sedapnya Li….terasa sendatnya puki kakak…..besarnya pelir kau Li….tekan kuat-kuat Li…..ohhhh…..sedapnyaaa……”, erang Kak Zah tak henti-henti. “Ohhhhh…..Li.. terasa pangkal kelentit kakak bergesel-gesel dengan kulup pelir kau….nikmatnya Liiii….”.
Kak Zah kemudiannya mengayak-ayak bontotnya. Aku pula masih terus menyorong tarik pelirku dengan perlahan-lahan. sekali sekala aku santakkan pelirku ke dalam burit Kak Zah dengan tundun kami berdua rapat seolah-olah bulu-bulu kemaluan kami bertaut rapat. Aku ayak-ayakkan pula bontot aku membuatkan Kak Zah terjerit-jerit keenakan bila di rasakan biji kelentitnya bergesel-gesel dengan tundun aku yang berbulu itu.
“Ohhh….Liii….kakak dah tak tahan niiiii…..laju……lagi laju Liii….”, Kak Zah mengerang sambil bontotnya digerak-gerakkannya ke kiri dan ke kanan serta ke atas dan ke bawah dengan cepat. Nafasnya makin pantas.
Aku mempercepatkan pergerakan sorong tarik pelir aku. Aku dah tak dapat bertahan lagi. Terasa air mani aku nak terpancut dek kerana kegelian. Nafas aku juga makin pantas. Aku mengerang, “eerrrrr…..kakkkk….saya dah nak terpancuttttt……”.
“Tahan sikit lagi Liiii….kakak dah nak sampai niiii…..uuuhhhhhh….oooohhhhh…..eeeerrrrr……. Liiiiii…….kakak sampaiiiiii……..aahhhhhhhhhhh……..”, sambil mengerang, Kak Zah memaut aku sekuat-kuatnya. Kakinya mengepit kuat pinggang aku.
Aku dapat merasakan seperti batang pelir aku disirami air hangat sambil aku terasa liang burit Kak Zah mengepit-ngepit, mengurut-urut dan mengemut-ngemut batang pelir aku seolah-olah memerah pelirku supaya segera mengeluarkan laharnya. Ohh… sungguh enak dan nikmatnya persetubuhan ini. Aku dah tak mampu bertahan bila merasakan enaknya kemutan burit Kak Zah memerah-merah batang pelir aku.
“Eeerrrrr…..saya dah nak keluarrrr kaaakkkkk……saya nak pancut kat manaaaa……????”.
“Pancut kat dalam Liiiiii…..aaahhhhhh…..”.
Aku terus memancutkan beberapa das air maniku di dalam burit Kak Zah, isteri Abang Man. Setelah reda pancutan air mani aku, aku menopang badan aku dengan kedua-dua siku dan memandang muka Kak Zah. Kak Zah mengukirkan sebuah senyuman yang sungguh menawan. Keayuan dan keserian mukanya terserlah setelah dia menikmati kepuasan. Kak Zah memegang kedua-dua pipiku lalu mengucup mulut aku.
“Kakak rasa pelir kau tu masih keras dan berdenyut-denyut lagi Li. Terima kasih le kerana memberikan kakak kepuasan. Dah lama kakak tak rasa macam ni. Dengan Abang Man kau tu pun bukan selalu akak dapat rasa macam ni”, sebut Kak Zah.
“Sebenarnya kak, saya yang patut berterima kasih pada kakak yang telah memberikan saya kesempatan menikmati rasa bersetubuh. Baru le saya tahu begini rupanya keenakan dan nikmatnya bersetubuh”, balas aku. Aku kemudian mencabut pelirku.
Belum sempat aku cabut pelir aku, Kak Zah menahannya, “Liii…biarkan dulu di dalam. Kakak nak rasa pelir kau sampai dia lembik”.
Sambil aku meniarap di atas badan Kak Zah dengan ditopang kedua-dua siku aku, Kak Zah memegang dan menolak pangkal kedua-dua teteknya ke dalam membuatkan teteknya mengelembung berkepit. Disuruhnya aku hisap kedua-dua puting teteknya silih berganti. Aku sungguh geram melihat teteknya berkepit, langsung aku hisap kedua-dua puting teteknya. Dengan kedua-dua siku aku masih menopang berat badan aku, kedua-dua tapak tangan aku pula meramas-ramas kedua-dua tetek Kak Zah dan menggentel-gentel putingnya. Pelir aku yang masih bersarang di dalam burit Kak Zah terus sahaja menjadi keras semula.
“Eheh….kakak rasa pelir kau keras balik……cepatnya dia keras…..tak sempat tarik keluar dah keras….Li….?”, tegur Kak Zah.
“Apa nak buat kak…dah dia nak keras….. Saya teruskan ye kak..?”, aku seperti meminta izin pulak.
“Tak pe le Li…kakak pun tak pernah rasa macam ni. Selalu sekali aje main dengan Abang Man kau tu. Mari le kita main lagi…kakak nak lagi… Kali ni kau buat le macam mana kau suka…..kakak ikut aje”, kata Kak Zah.
“Saya buat macam dalam video lucah di internet kak..?”
“Buat le Li….kakak ikut aje…..kakak nak rasa lagi pelir kau begesel-gesel dengan pangkal kelentit kakak. Tak pernah kakak rasa begitu sebelum ni….”.
“Kak….kita buat cara doggie..? Kakak tonggeng ye…?”.
Kak Zah hanya mengangguk. Aku pun mencabut pelir aku yang dah keras sejak berendam di dalam buritnya. Kak Zah menonggeng dengan badannya sedikit menurun ke bantal. Dalam posisi ini, aku nampak jelas lubang dubur Kak Zah terkemut-kemut. Bontot lebar berisi Kak Zah sungguh mengguirkan. Dek kerana geram, aku terus meramas-ramas daging pejal itu dan terus aku sembamkan muka aku di lurah bontotnya. Aku rasa Kak Zah terkejut dengan perbuatan aku itu membuatkannya menarik ke depan bontotnya.
“Ehh….kenapa..? Kau nak jilat bontot akak ke..? Jangan Li…kotor tu…”, Kak Zah menegur.
“Bukan apa kak…saya geram tengok bontot kakak ni…! Tak pe le kak…biar saya jilat bontot kakak ni…..macam dalam filem lucah tu….”, aku memberitahunya.
“Lain kali aje le…..kau masukkan le cepat pelir kau tu….kakak tak tahan dah ni….”, rayu Kak Zah.
Aku pun merapatkan kepala pelir aku di muara cipapnya. Dengan kedua-dua ibu jariku, aku kelebak bibir burit Kak Zah sebelum aku sorong perlahan-lahan pelir aku…meneroka gua nikmat isteri Abang Man ini. Ohhh…..sungguh enak merasakan perlahan-lahan batang pelir aku ditelan dan dimamah burit Kak Zah yang hangat dan mengemut-ngemut setiap inci batang pelir aku. Aku mendesah kenikmatan.
Begitu juga Kak Zah, yang tidak henti-henti mengerang dan menyebut, “Ohhhh…..Liii…. besarnya pelir kau ni….panjangnyaaaa…. kakak rasa sendat kat dalam tu…..urrr….uurrrr….uurrr…..senakkkkk……”.
Aku terus menghenjut cipap Kak Zah sambil memerhatikan pelir aku keluar masuk lubang buritnya. Apabila aku sorong, bibir-bibir burit Kak Zah seperti ikut masuk ke dalam buritnya; bila aku tarik, bibir-bibir buritnya ikut keluar seolah-olah mencengkam batang pelir aku seperti tak mau melepaskannya. Lendir burit Kak Zah kelihatan melumuri sepanjang batang pelir aku. Ohhh….sungguh mengasyikkan………Aku kemudian menukar tempo tusukan pelir aku; aku tarik cepat hingga kepala pelir aku sahaja di dalam burit Kak Zah. Aku henjut pantas hingga santak di dalam buritnya. Aku lakukan begini beberapa kali membuatkan bukan sahaja isteri Abang Man ini mendesah malah aku sendiri. Aku pegang kuat pinggul Kak Zah yang pejal berisi tu sambil menghenjut buritnya dari belakang. Bila aku hentak, bontot Kak Zah bergegar-gegar dan beralun-alun. Aku sudah tidak mampu bertahan lagi lalu aku lajukan sorong tarik pelir aku.
“Eerrrrr….kakkkk….saya dah tak tahan lagi kakkk…..saya nak pancutt…..”, aku mengerang.
“Kakak pun sama Liiii…..kita pancut sama-samaaaa……..aahhhhhh……. hhuuuhhhhhh……aaahhhhh……kakak sampaiiiii….Liiiii…..”, Kak Zah mengerang panjang. Kemutan buritnya makin mencengkam di waktu Kak Zah mencapai klimaks.
Aku juga tidak dapat bertahan, langsung memancutkan air maniku di dalam burit Kak Zah. Entah berapa das pancutan air mani yang aku lepaskan, aku sendiri pun tidak tahu. Tapi aku rasa banjir liang burit Kak Zah ni; apa lagi bila bercampur dengan lendirnya sendiri. Aku terdampar di belakang Kak Zah. Nafas kami berdua begitu kencang, Setelah reda nafas kami, aku mencabut pelir aku dan berbaring terlentang. Kak Zah juga ikut berbaring di sebelah aku. Kami berpegang tangan.
“Huh…tak pernah kakak main macam ni…..puas sungguh…..dah 6 minggu tak rasa batang pelir…hari ini akak puas betul: macam hilang penantian 6 minggu tu……kau ni hebat juga le Li. Ini kali pertama dah macam ni. Kalau dah biasa nanti entah macam mana hebat kau nanti”, kata Kak Zah.
“Ala….kakak juga yang sudi beri……tapi tak pe ke kak saya pancut kat dalam tadi..?”, aku bertanya.
“Tak pe….kakak tengah tak subur ni…esok lusa kakak datang haid. Kalau kau nak lagi…kau kena tunggu sampai kakak habis haid”.
“Kejap lagi kita main sekali lagi le kak…?”.
“Hisyyy….mana boleh…bukan kakak tak nak…tapi takut tak sempat. Alaaa…kan banyak masa lagi….adik kakak ni macam dah tak sabar pulak. Nanti bila lepas kakak habis haid, kakak cukur bulu cipap kakak. Baru sedap kita main…..Mari kita basuh badan dulu….dah berpeluh-peluh kita main tadi”, kata kak Zah.
Kami terus bangun menuju bilik mandi dengan bertelanjang bulat. Kak Zah mencuci pelir aku. Kemudian dia mencangkung membuang air kecil dan terus meneran; mengeluarkan air mani aku yang bertakung di dalam buritnya. Setelah mencuci badan, kami kembali ke bilik tidurnya. Kami mengenakan pakaian masing-masing dan terus ke dapur. Kak Zah menyediakan minuman untuk aku. Kemudian Kak Zah pergi mendapatkan bayinya bila terdengar bayinya menangis. Kak Zah menemani aku di dapur sambil menyusukan bayinya itu.
“Entah cukup entah tidak susu kakak ni…..kalau tak cukup, melolong le siArman ni tak kenyang. Tadi habis dua-dua kantung ini kering disedut sibayi besar ni”, gurau Kak Zah saraya menepuk aku.
Aku tersenyum. Melihat tetek Kak Zah yang berbuai-buai tu membuatkan aku naik berahi, lalu aku rapat kepada Kak Zah dan meramas-ramas teteknya yang sebelah lagi. Kak Zah waktu itu hanya memakai T-shirt saja tanpa coli. Pelir aku dah mengeras di dalam seluar pendek aku.
“Kau ramas jangan kuat-kuat Li. Nanti keluar susu akak…Arman tak cukup pulak nak susu. Tu ha…pelir kau tu dah keras. Kakak tak boleh kasi lagi…..kau kena pancut sendiri. Kakak tak tau…”, seloroh Kak Zah.
“Alaaa…kak…kalau tak dapat pancut kat dalam puki kakak…kat dalam mulut kakak boleh tak…?”
“Heh….tak senonoh betul le kau ni. Ada ke dalam mulut kakak pulak. Kakak tak pernah buat macam tu. Ni pasal tengok filem lucah le ni yang nak pancut kat dalam mulut kakak pulak. Hee….entah le ngan kau ni”, tegur Kak Zah dengan penuh senyuman.
Cara Kak Zah berkata itu aku tahu Kak Zah ingin mencubanya; menghisap pelir dan menelan air mani aku. Aku yakin, kalau pun benar Kak Zah belum pernah menghisap atau menelan air mani, dia mungkin pernah mendengar tentang oral sex, blowjob atau cunninglingus. Mustahil kalau dia tidak pernah mendengarnya.
Setelah habis meminum minuman yang dihidangkan Kak Zah, aku meminta diri. Sebelum meninggalkan rumah Kak Zah sempat aku bekuluman lidah dengannya. Sempat juga aku meramas-ramas punggung dan tetek pejal lagi kenyalnya itu.
“Razli…lepas ni jangan curi-curi kalau nak tengok tetek kakak tau. Minta aje. Itu pun kalau Abang Man tak de tau…?”
“Okay kak…kakak pun jangan lupa panggil saya kalau nak kurangkan susu tu. Nanti sakit pulak tetek kakak tu”.
Aku terus meninggalkan rumah Kak Zah sambil menantikan hari Kak Zah bersih dari haidnya….hari yang aku nanti-nantikan. Sementara menunggukan hari itu tiba, aku selalu ke cybercafe untuk mendalami teknik-teknik bersetubuh serta posisi-posisi yang enak; yang akan aku lakukan bersama-sama Kak Zah nanti.

Posts