OhCerita

Kantoi Sebab Tumblr

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

Setahun aku memasang tumblr di telefon aku. Pelbagai ragam foto dan video juga cerita2 memberangsangkan aku kongsi. Semua itu sebagai panduan untuk aku beraksi di ranjang bersama isteriku yang comel dan manja.
Sewaktu rehat di pejabat, memang aku buka tumblr hanya di pejabat, dirumah aku habiskan masa bersama isteri dan menonton tv.
Tiba2 pipi aku terasa panas, tangan aku sedikit mengeletar kerana satu posting foto jelas seorang wanita yang terkangkang diatas katil. Wajah wanita itu saling tidak tumpah sama dengan wajah isteriku.
Aku zoomkan gambar aku mencari beberapa petanda ditubuh wanita dalam foto itu. Aku amat pasti setiap inci tanda ditubuh isteriku kerana seluruh tubuhnya telah aku jelajahi.
Payu dara sebelah kiri ada tahi lalat, pangkal punting tetek ada tahi lalat, bibir cipapnya sebelah kanan dan atas ada tahi lalat. Memang sah, wanita itu isteriku.
Aku follow akaun XXXX dan ada video seorang lelaki menyetubuhi wanita yang iras isteriku. Aku pasti ada dua lelaki didalam bilik itu sebab kamera bergoyang dan aku manpak jelas susun atur perhiasan dalam bilik itu sama seperti susun atur perhiasan didalam bilik aku.
“bro lawalah bini kau” aku menyapa XXXX
“bukan bini akulah, bini orang” balas XXXX
Aku berbalas mesej dengan XXXX dari apa yang diberitahu dia dapat nombor telefon isteriku dari FB milik isteriku. Sejak itu dia kerap hantar pesanan menerusi wasap dan isteriku tidak menghampakannya. Isteriku membalas mesej XXXX. Bijak XXXX mengayat isteri aku sampai sanggup menyerahkan tubuhnya pada XXXX.
“biasalah bro, pompuan, puji sikit cairlah semua dia ceritakan” balas XXXX. Dari mesej XXXX aku diberitahu isteriku bangga dengan aku sewaktu diranjang. Dia beritahu XXXX aku bertahan 10 minit dan dia akui konek aku besar dan panjang. Memanglah aku tak dapat bertahan lama cepat pancut, tapi pasal konek aku itu tidak benar. Bila XXXX tunjukkan konek dia isteriku kata konek aku tak sepanjang dan sebesar XXXX.
Fikiran aku berpusing teringat kira2 lima bulan yang lalu isteriku ada minta untuk ukur kepanjangan konek aku. Aku izinkan setelah dia mengukur dia beritahu konek aku 3.5 inci. Dia tanya aku samada semua lelaki konek sama panjang. Aku jawab sejujurnya ada yg lebih panjang lagi. Dia diam dan aku tak bertanya lagi.
“memang sedap cipap pompuan ni, lain dari yang lain” terang XXXX memuji isteriku tanpa dia sedari sebenarnya dia sedang bermesej dengan suami perempuan yang telah disetubuhinya.
“apa yang lainnya, lubang semua sama, bro” aku membalas.
“bibir dia dahlah comel, sempit, susah batang aku nak masuk, tapi bila dah masuk lagi dalam lagi sempit, bro. Ini lubang orang kata ‘lubang tanduk’, bro” terang XXXX. Aku sendiri tak pernah merasakan apa itu ‘lubang tanduk’
“berapa kali kau dah main dengan pompuan ni?” soal aku, ingin kepastian. Sebab yang aku perasan sejak dua bulan lepas sewaktu aku bersama isteriku lubang cipapnya sedikit longgar dari biasa, tapi aku tidak hiraukan janji aku dapat lepaskan air mani aku.
“aku dapat jamah cipap pompuan ni, bulan 4, bulan tu 3 kali aku datang main, memang dia minta selalu. Bulan 5 aku datang main 2 kali sebab laki dia selalu ada rumah, tapi bro, tiap kali main kurang2 3 round, puas bro” balas XXXX
“bro, jika kau tak keberatan ceritakanlah pengalaman kau pertama kali celup pompuan ni” aku semakin ingin tahu macam mana isteriku boleh menyerahkan mahkotanya pada XXXX.
“suami mana?” tanya XXXX kepada Alia isteri aku.
“kan dah cakap, outststion” balas Alia senyum. XXXX melepaskan punggungnya diatas sofa.
“takkan berani dalam wasapp je” cabar Alia setelah 10 minit berada didalam rumahnya. XXXX tahu Alia mencabarnya untuk melakukan apa yang pernah dia tulis kepada Alia didalam wasap.
XXXX menarik tangan Alia dan membawanya kebilik tidur dan terus menolak Alia keatas tilam. XXXX masih berdiri membuka baju yang dipakainya kemudian menarik baju kurung Alia yang terduduk diatas tilam.
“tegang lagi tetek awak” puji XXXX sambil neramas kedua belah tetek Alia perlahan dan semakin kuat. Alia yang terangsang menanggalkan talipinggang XXXX dan butang seluar XXXX terus dilurutnya kebawah. Alia terpegun apabila melihat seluar dalam yang dipakai XXXX.
“oh tuhannnnn, bapak panjangnya ni…” bila Alia melondehkan seluar dalam XXXX dia terkejut melihat konek oanjang dan besar XXXX yang telah mengeras bagaikan besi. XXXX senyum sambil merebahkan Alia. Dia membelai rambut Alia sambil mulutnya menguli tetek Alia. Kemudian dia beralih mencium dahi Alia dan turun mencium leher Alia membuatkan Alia mengeliat kegelian.
Nafas Alia telah mula tidak teratur, XXXX meneroka kebawah sampai kepusat dan membuka simpulan kain batik yang dipakai Alia terus menarik seluar dalam Alia yang telah basah.
“cantik sungguh tubuhmu, sayang” XXXX bersuara separuh berbisik. Dia menekup mukanya kecelah cipap Alia dan lidahnya segera menguli biji kelentit Alia.
“aaaahhhhh” keluh Alia kesedapan, air di cipap Alia semakin banyak mencurah. XXXX tidak lama bermain kelentit Alia dia bersedia untuk menikmati tubuh Alia yang comel.
“ohhhh…hissss” keluh Alia bila kepala konek XXXX mula menguak kelopak cipapnya untuk mengelonsor jauh kedalam.
“sempitnya…” komen XXXX bila dia mengalami kesulitan menusuk koneknya walaupun cipap Alia dah berair.
“auwww…saaaakittttt” jerit Alia sambil menolak dada XXXX yang terus mengagahi menusuk batang koneknya yang keras bagaikan besi sedikit demi sedikit batang konek XXXX terbenam.
“sedapnya sayang…sempit…ohhhh” XXXX yang telah memeluk tubuh Alia berbisik di telinga sambil punggungnya mengayun sorong tarik perlahan2 agar memberi cipap Alia keserasian untuk menerima konek gergaai XXXX.
“sakitttt” bentak Alia manja, menjeling XXXX dengan air matanya mula mengalir.
“Sabarlah sikit saja lagi, tahan ya…sayang” bisik XXXX
“Auwwwwww aaaaaaahhhhhh sakittttt abangggggg….ohhhhhh mati Lia banggggg ohhhhhh” Alia meraung kuat bila XXXX menghentak laju membenamkan seluruh batang koneknya kedalam rahim Alia.
“sabar sayang…kejap je..” bisik XXXX sambil menghisap punting tetek Alia. Dia membiarkan koneknya berendam didalam cipap Alia.
“ohhhh bangggg…” erang Alia bila XXXX menarik perlahan koneknya peluh dibadan Alia mula memercik menahan rasa pedih dan perit akibat ditusuk oleh konek XXXX.
“ohhhohhh seeedapnyaaaaa bangggg ohhhh” Alia kian menikmati persetubuhan. Cipapnya telah dapat menerima konek besar XXXX. Menyedari Alia telah tidak merasa sakit XXXX menghayun koneknya dengan laju. Bunyi air cipap Alia berbaur dengan ersngan http://nik.at/ ysng terkeluar dari mulutnya tiap kali menerima tusukan XXXX
“auww…auwwww…ohhhh” suara kenikmatan Alia terkeluar sendiri, teteknya berayun bagaikan berputar akibat tusukan XXXX
“abangggggggg ohhhhhh arrrhhhhh” raung Alia sambil merangkul kakinya kuat dipinggang XXXX dan tangannya memeluk leher XXXX bagaikan bergayut, seluruh tubuhnya kejang dan tersentap beberapa kali. XXXX membiarkan Alia menikmati kepuasan klimaks sambil dia juga menikmati kemutan bertalu2 terhadap koneknya oleh rongga cipap Alia.
“sedap sayang?” tanya XXXX setelah Alia reda dari klimaks.
“sedap sangat” balas Alia tersenyum puas.
XXXX meneruskan persetubuhan dengan beberapa aksi dari kedua belah kaki Alia diatas bahunya, kemudian menyetubuhi Alia dari arah belakang, dalam posisi Alia diatas dan sambil duduk berhadapan. Lebih setengah jam mereka beradu XXXX masih gagah dan perkasa, Alia telah tewas banyak kali.
XXXX mengangkangkan kaki Alia seluas2nya dan dia menusuk koneknya dengan laju kemudian mencabut dan membenamkannya dengan laju. Punggung Alia terangkat tiap kali menerima tusukan. Bunyi ‘plup…plup’ air cipap Alia masa konek dicabut menambahkan birahi XXXX.
“abang nak pancut ni…” XXXX bersuara berbisik me.beritahu Alia.
“lepas dalam bang….” Alia minta XXXX mencurahkan spermanya kedalam cipapnya, serentak itu Alia mengepit kuat pinggang XXXX dengan kedua belah kakinya
“UHHHH…UHHHHH AAAAAAAHHH OWWWHHH”
“Aaabbbbbanggg sedapppnya… Ooohhhhh arrrhhh…ahhh…” Sperma XXXX menghambur deras menyurah didinding rahim Alia bersamaan dengan hemburan benih Alia menyambut sperma XXXX. Alia kejang tersentap beberapa kali. Mereka berkucupan sambil tersenyum puas.
“best tak batang abang? 7 inci tau…” soal nakal XXXX
“best sangat, nak selalu..” balas Alia sambil memeluk XXXX, tidak berapa lama konek XXXX mula bergerak2 dan kembali mengeras.
“habis tu bila masa kau ambil gambar dia bro?” aku menyoal XXXX setelah dia menceritakan apa yang dilaluinya bersama isteriku pertama kali.
“bulan 5 ari tu..” jawab XXXX, aku teringat bulan 5 aku ada outstation sekali.
“siapa pula ambil gambar?” aku mahu kepastian sebab gambar zoom cipap, gambar penuh mereka dan video mustahil dilakukan oleh XXXX.
“aku bawa kawan aku, dia nak rasa ‘lubang tanduk’, pompuan tu pulak bila aku tanya, dia sanggup nak layan dua batang” jawab XXXX jujur.
“besar batang kawan kau, bro?” soal aku agak cemburu.
“tak sama macam aku, bro… Dia baru 5 inci setengah… Tapi dia puas hati dapat rasa ‘lubang tanduk’” ujar XXXX bangga.
“kesian laki pompuan tu tak dapat rasa cipap ‘lubang tanduk’ bini dia, tak ramai pompuan cipap jenis ‘lubang tanduk’ tau” sambung XXXX.
“kenapa laki dia tak dapat rasa ker?” aku bertanya pura2 tidak tahu, sedangkan memang aku tak rasa pun kemutan cipap bini aku tu.
“bro, pompuan tu kata, konek laki dia 3 inci setengah, nak rasa lubang tanduk paling kurang 4 inci setengah lagi dalam lagi sempit, jika bawah 4 inci main geli2 kat luar jerlah, bro” sambung XXXX.
Pada sebelah malam aku tunjukkan beberapa keping gambar bogel dia yang sedang disetubuhi lepas itu video dia disetubuhi oleh XXXX. Pucat lesi muka isteriku.
“Lia, kenapa mengiggil ni….” soal aku pura2 tidak tahu. Air mata Alia mengalir deras dipipinya.
“kenapa Lia, abang tak kata Lia, cuma pelanduk dua serupa… ” aku cuba menenangkan isteriku.
“abanggg….maaf Lia bang… Memang Lia … Lia itu bangg….” tangis Alia teresak-esak.
“Lia suka kan? Seronok? Nanti panggil dia datang, kita buat sama2. Lia jangan takut, abamg ok jer jika Lia dapat kepuasan…” aku berikan isyarat jelas untuk isteriku menikmati batang konek lelaki yang memberikannya kepuasan.
“abangggg…..” sayu suara Alia memanggil aku, aku tak pasti samada itu suara kegembiraannya atau suara sedih darinya.
“Lia dah rasa batang lelaki tu dengan kawan dia, kan? Jadi usah malu lagilah… Janji Lia puas” aku memberikan semangat kpdnya. Aku dipeluk erat oleh isteriku. Dan kami terus bersetubuh aku rasakan konek aku lebih keras dari biasa.

Posts