OhCerita

Kepuasan Isteri Di Tebuk Negro

Setelah tujuh tahun berlalu, aku mula perasan kehidupan rumahtangga aku mula tawar. Kehidupan aku dan Mona, isteriku sudah berubah. Kehidupan kami suami isteri telah menjadi rutin harian saja. Bangun pagi tergesa-gesa bersiap ke tempat kerja. Bila malam baru berjumpa kembali dalam keadaan letih dan penat. Kalau Mona rajin kami makan malam di rumah kalau tidak kami makan malam di tempat kerja atau gerai berdekatan. Kehidupan seks kami juga mula berubah. Bila aku memerlukan belaian seks kadang-kadang Mona menolak lembut dengan alasan penat. Di kala lain bila Mona memelukan belaian seks aku pula kepenatan dan memberi tuntutan nafkah batin dalam keadaan separuh terpaksa. Hubungan kami di atas katil tidak membara dan mekar seperti tahun-tahun awal perkahwinan kami. Sekarang hubungan itu telah menjadi layu, padahal kami adalah pasangan muda dan usia perkahwinan kami baru tujuh tahun. Umur Mona baru 32 tahun sementara umurku tiga tahun lebih tua daripada Mona. Mona bekerja sebagai pegawai eksekutif di sebuah syarikat kewangan ternama sementara aku pegawai eksekutif di sebuah syarikat kejurteraan terkenal. Aku mengakui bahawa kerja-kerja kami memang memenatkan tapi tak semestinya mempengaruhi kehiduapan kami berkeluarga. Aku mengajukan cadangan untuk bercuti selama seminggu di pulau peranginan Phuket di Thailand. Mona bersetuju cadanganku. Aku berharap percutianku kali ini akan memulihkan kembali hubungan kami suami isteri yang mula hambar. Pusat peranginan yang jauh dari hiruk-pikuk ibu kota, keadaan yang tenang dan damai mungkin mampu memulihkan kehidupan seks kami. Percutian kali ini ibarat berbulan madu kali kedua. Selepas berehat seketika di dalam bilik hotel selepas check in, aku mengajak Mona menikmati suasana petang di tepi pantai yang indah. Hotel kami menginap betul-betul berada di tepi pantai cantik berpasir putih. Ombak laut yang menderu-deru dan angin sepoi-sepoi bahasa sungguh mendamaikan. Aku dan Mona berpakaian santai turun ke pantai. Kalau di Malaysia Mona memakai tudung tapi di pusat peranginan ini Mona melepaskan tudungnya itu. Rambut ikalnya yang separuh bahu kelihatan sungguh cantik. Mona sendiri memang cantik dan kerana kecantikannya itulah aku terpikat kepadanya. Berketinggian lima kaki empat inci dan berkulit kuning langsat dengan potongan badan yang sederhana Mona kelihatan lebih muda dari usianya. Teteknya berukuran sederhana tetapi punggungnya agak lebar dan padat. Di sinilah kelihatan seksinya. Punggungnya yang padat dan pinggang yang ramping itu selalu membuat nafsuku membara. Kami berjalan-jalan di pantai yang indah menikmati suasana petang yang nyaman. Kami berhenti rehat di sebuah bangku sambil melihat burung-burung yang berterbangan. Dari jauh aku melihat sekumpulan tiga orang lelaki berjalan dan berlari-lari di tepi gigian air. Mereka bertolak-tolak sambil ketawa-ketawa. Bila sampai berdekatan kami salah seorang darinya menegur kami. Dalam perbualan singkat yang ramah aku mengenali lelaki muda berkulit hitam itu berasal dari Amerika. Dia dan dua orang temannya bertugas sebagai tentera marine Amerika yang berpengkalan di Bangkok. Namanya David Brown dan dia meminta kami memanggilnya Dave saja. Bila malam menjelang aku mengajak Mona ke Honeymoon Bar, sebuah bar di hotel tempat kami menginap. Setelah menempah minuman, kami duduk sambil melihat gelagat orang putih yang masing masing mempunyai pasangan perempuan -perempuan Thai yang berkeliaran mencari pelanggang. Isteri saya tidak minum tetapi tanpa pengetahuan dia saya telah menempah JD Coke untuknya. Selepas meneguknya, Mona kelihatan terkebil-ketil dan bertanyaku mengapa coke di sini lain rasanya. Selamba aku menjawab bahawa coke di Thailand rasanya akak lain dan kurang sedap bagi mereka yang belum biasa. Saya berbuat demikian kerana saya mahu dia relax dan tidak merasa kaku di dalam suasana begitu. Tanpa disedari sudah lima gelas besar JD coke telah diminum oleh Mona. Mona mula enjoy dan mula merasa serasi dalam keadaan begitu. Aku memberitahu Mona untuk ke bilik air. Terlampau banyak minum dalam bilik yang dingin mebuat aku terasa ingin kencing. Selepas kencing aku berlegar-legar di lobi hotel sambil mencuci mata melihat perempuan-perempuan Siam yang cantik-cantik belaka. Berpakaian ringkas dengan wajah dan kulit yang cantik membuat aku terpesona. Kebanyakan mereka berpasangan dengan pelancong-pelancong asing yang pelbagai. Ada lelaki Eropah, Asia, Afrika dan Amerika. Ada yang berkulit putih, hitam, coklat maupun sawo matang. Setelah setengah jam saya bersiar-siar saya pun kembali ke Foxey Lady. Mona masih berada di sana tetapi sedang rancak berbual dengan seorang lelaki. Bila aku mendekati aku kenal lelaki tersebut sebagai Dave kerana kami telahpun berkenalan di pantai petang tadi. Aku bertanya Dave di manakah isteri atau teman wanitanya. Katanya dia datang ke sini bertiga dan tiada teman wanita. Mereka bercadang untuk mendapatkan teman wanita di Pulau Phuket ini. Bagi mereka wanita Asia kelihatan malu-malu tapi amat ganas di ranjang. Mengikut cerita Dave dia kemari bukan semata-mata bertujuan untuk berpesta seks tetapi ingin benar menikmati keindahan Phuket dan juga kerana penginapan di siniagak murah. Kami berdua pun berborak-borak kosong bersama Dave. Ternyata Dave sangat peramah orangnya. Dia berbadan tegap dan mempunyai potongan badan seperti seorang athlete. Mungkin kerana Dave seorang tentera maka badannya kelihatan kekar. Kulitnya hitam seperti kebanyakan lelaki african amerika tapi tidaklah segelap negro Afrika. Aku melihat Mona semakin mesra bersama Dave. Pada mulanya ada rasa cemburu di hatiku tetapi oleh kerana ingin melihat Mona gembira di percutian ini maka aku buang rasa cemburu tersebut. Mungkin juga kerana kesan JD coke yang diminumnya maka rasa segan silu Mona sudah berkurangan. Mona sekarang kelihatan lebih agresif. Senda guraunyanya bersama Dave sedikit berlebihan. Aku melihat ada perasaan risau dan ragu-ragu di muka Dave. Dave seperti takut bimbang aku mengamuk dan memerhatikanaku dengan agak tidak selesa. Saya memberi senyuman kepada Dave dan menganguk kepala tanda aku setuju dengan tingkah laku Mona maka Dave kelihatan lebih selesa. Bagaikan mendapat lampu hijau Dave mula menonjolkan keberanian. Tangannya diletak diatas bahu Mona dan dia mula membelai rambut isteriku dengan penuh lemah lembut. Memang aku perhatikan Dave seorang yang lemah lembut dan penuh kesopanan walaupun kehidupannya sebagai seorang tentera yang lasak. Sambil itu tangannya yang lagi satu mula bertapak di atas peha isteriku. Aku melihat Mona seakan- akan dalam keseronokan dan membiarkan sahaja Dave meramas ramas pehanya yang putih gebu itu. Jam menunjukkan tengah malam dan kami pun mengambil keputusan untuk pulang ke bilik. Saya mengajak Dave mengikut kami pulang dan atas desakan Mona, dia setuju sebulat suara untuk menemani kami pada malam itu. Sampai sahaja dibilik, Mona merebahkan badannya diatas katil. Dave hanya memerhatikan Mona sahaja kerana skirt labuh yang Mona pakai itu terselak sehingga ke pangkal pehanya. Oleh kerana akumerasa rimas selepas keluar ke pantai tadi, aku pun meminta diri untuk mandi sekejap. Apabila keluar aku nampak Mona dan Dave sedang bercumbu-cumbuan. Dave tersentak melihatku tetapi Mona dalam keadaan highnya, dia tidak sedar tentang kehadiran suaminya langsung. Aku memberi isyarat kepada Dave supaya meneruskan permainan. Jika aku membantah mungkin akan merosakkan suasana Mona yang sedang high itu. Dengan perlahan, Dave mula membuka butang blouse isteriku. Dia mula mengucup leher Mona dan menjilat batang tengkoknya yang jinjang. Mona merengek dalam kesedapan dan menarik bibir Dave ke bibirnya dan mengucup Dave. Aku nampak lidah isteriku yang runcing keluar masuk dari mulut Dave. Lama juga mereka mengucup dan berkulum lidah antara satu sama lain. Sejurus kemudian, Dave mula menanggalkan coli isteriku, maka terserlahlah dua buah pay dara yang sangat indah. Puting isteriku agak besar dan Dave kelihatan sungguh bahagia apabila dapat menyonyot kedua-dua puting Mona. Mona terus menarik zip seluar ke bawah dan membuka seluar Dave. Dave kini hanya berseluar dalam, dan saya dapat lihat tompok basah didepan seluar dalam Dave. Mona menarik seluar dalam Dave ke bawah, dan terpandanglah batang kemaluan Dave. Dalam jangkaan saya mungkin panjangnya dalam 9 inchi dan tebal juga. Dave belum lagi bersunat dan kelihatan kulit batangnya menutup bahagian kepala. Tanpa lengah Mona memegang dan melancap batang Dave. “I like black cock. I love uncut cock, “ Mona bersuara geram. Aku teringat kembali bila Mona melayari internet dan memasuki laman lucah pasti dia melihat movie pasangan lelaki negro berhubungan seks dengan wanita kulit putih. Kadang-kadang dia meyebut zakar yang tidak bersunat kelihatan cute. Sehabis dia menikmati movie itu pasti semangatnya berganda bila dia mengajakku melakukan seks. Mona akan menjadi bertambah ganas bila melihat lelaki negro yang mempunyai zakar besar, panjang dan tak berkhatan. Agaknya bila dia bersamaku dia mula membayangkan zakar-zakar besar dan tak bersunat itu. Pernah juga Mona menarik perhatianku dengan kisah-kisah mak-mak datin yang menyimpan pemuda-pemuda Afrika sebagai pemuas nafsu. Pemuda-pemuda itu dikatakan berselindung sebagai pelajar di kolej swasta tetapi tujuan sebenarnya bukanlah untuk belajar tetapi mencari perempuan kaya yang gersang sebagai sasaran. Berbekalkan ayat-ayat yang power dan senjata mereka yang besar panjang itu mudah saja perempuan-perempuan kaya bertekuk lutut. Wanita melayu memang gian dengan batang negro yang besar panjang dan tidak bersunat. Mereka ketagih batang berkulup. Fahamlah aku sekarang bahawa selama ini Mona mengidam lelaki kulit hitam yang bersenjata besar dan panjang. Dia amat ghairah bermain-main dengan kulit kulup Dave. Puas menghidu dan menjilat kepala zakar Dave, Mona memasukkan batang zakar Dave ke dalam mulutnya. Mona mengulum zakar Dave dengah lahap dan penuh ghairah. Aku melihatnya bagikan lakonan pelakon porno dalam internet. “Oh baby, you are so big, “ kata-kata mula keluar dari mulut Mona. “I wanna suck you till you cum baby. “ Suara yag keluar dari mulut Mona bagaikan suara pelakon porno. Tuala yang melilit di badan sekarang berada di lantai dan aku mula mengurut-urut batang kuyang kini tegang. Pandangan yang paling indah melihat Isteri kesayangan mengulum batang zakar lelaki lain. Sudah menjadi kegemaranku melayari lama lucah. Tetapi sekarang isteriku sendiri yang menjadi pelakonnya. Kegahiarahnku bertambah dan batang zakarku menjadi lebih tegang daripada biasanya. Aku mula melancap perlahan-lahan sambil memerhatikan gelagat mereka. Skirt labuh yang dipakai Mona kini berada di lantai, seluar dalam Mona basah lencun oleh air lendir dari farajnya sendiri. Mata Mona kuyu dan dia seperti hilang akal. Dave menarik perlahan seluar dalam Mona ke bawah dan memasukkan jarinya ke dalam lubang pantat Mona. Mona mengeluh dan merengek kerana kesedapan. Dave memerhati dengan mata bercahaya kemaluan Mona yang tembam dan berbulu nipis. Mungkin pertama kali dia mendapat peluang bersama wanita melayu dari Malaysia. Perempuan-perempuan siam mungkin dah biasa baginya. “Ahhh… baby yesss…! Arrrr I love you so much. Fuck me… fuck me… “ Mona sudah meracau. Bila bersamaku Mona tidak pernah bersuara seperti ini. Paling-paling dia hanya mengerang saja. Mona kelihatan seperti sedang dirasuk. Mona menggoyang –goyang punggungnya apabila Dave mula adegan sorong tarik jari-jarinya ke dalam lubang pantat Mona. Jari dia pun hampir menyamai batang zakarku. Dave menelentangkan badan Mona dan kini mereka berada didalam posisi 69. Dave menjilat jilat lubang pantat Mona yang basah dan penuh lendir itu sementara Mona menghisap dan mengulum buah serta batang zakar Dave. Kadang kala Dave akan berhenti menjilat dan berkeadaan seperti dalam keadaan duduk di atas muka Mona. Mona akan menjilat di sekitar lubang jubur Dave pula. Saya nampak Dave sungguh seronok apabila diperlakukan sedemikan oleh Mona. Mona pula seperti tidak sedar apa yang dilakukannya. Lama juga adegan jilat menjilat itu berterusan. Dave kemudan membaringkan Mona dan mengangkangkan isteriku. Dia bertanya sama ada dia perlu memakai condom, saya kata tidak perlu dan dia boleh memancutkan air maninya kedalam pantat Mona. “Fuck me. Fuck me, please… “ Mona merayu bagaikan tak sabar-sabar. Dave memegang batang kerasnya dan melancap beberapa kali supaya lebih tegang. Batang besar panjang warna hitam dengan kepala kemerahan itu kelihatan sungguh gagah. Kulit kulup di bahagian hujungnya membuka dan menutup kepala licin yang mengembang. Dave dengan perlahan memasukkan batang zakarnya yang keras itu ke dalam lubang pantat Mona. Pada mulanya, hanya hujung kepala zakar itu sahaja dapat melepasi lubang pantat Mona kerana saiz batang zakar Dave yang agak besar. Aku melihat Mona cuba menjerit kesakitan tetapi suaranya masih tidak keluar. Dia mengigit bibir bawahnya dengan kuat apabila Dave memasukkan batang zakarnya dengan perlahan. Lubang pantat isteriku itu memang ketat dan tidak cukup luas untuk menampung saiz batang pelir Dave. Otot-otot puki Mona menegang untuk memenuhi keperluan senjata Dave. Batang zakar aku suaminya cuma berukuran biasa saja, saiz normal lelaki Asia. Tetapi senjata milik Dave ini memang besar dan panjang. Sesuai dengan bentuk badannya yang tinggi dan kekar. Fahamlah aku kenapa wanita-wanita kulit putih menggemari lelaki negro di atas katil. Dave menolak kedua-dua kaki Mona ke atas untuk membuka lubang pantatnya dengan lebih luas. Dia kemudiannya menghunus batangnya dan menempelkan ke celah bibir pantat Mona yang basah dan terbelah. Kepala bulat hitam mencecah lurah Mona yang merah. Dave menekan batang pelirnya dan bahagian kepalanya mula terbenam. Kepala blat itu sudah tidak kelihatan lagi. Hanya bahagian batang yang hitam itu masih berada di luar. Kelihatan seperti ular kobra sedang masuk ke lubang di pangkal pokok. “Aaaarggh…” suara Mona akhirnya kedengaran. Satu pertiga batang Dave telah terbenam. “Fuck me harder… yes, harder… harder… “ Mona mula meracau. Punggungnya diayak kiri kanan. Dave bertindak hati-hati. Pergerakannya perlahan-lahan tidak gopoh. Mungkin dia tahu lubang perempuan Asia agak sempit. Mona memerlukan masa bagi menyesuaikan lubang sempitnya dengan batang Dave yang besar panjang. Dave memasukkan batangnya sedikit demi sedikit. Mona makin rancak mengayak bontotnya. Batang besar Dave menyelam sedikit demi sedikit hingga akhirnya seluruh batang itu terbenam hingga ke pangkal. “Aaaarrrhhhhh……. “ Mata Mona terbeliak. Hanya mata putihnya saja yang kelihatan. Mona telah menikmati kehebatan batang Dave. Senjata yang baru dirasainya itu memberi kelazatan tiada tandingnya. Nikmat yang tidak pernah dirasainya sebelum ini. Kelazatan yang tak pernah dirasai dengan batangku yang kecil dan pendek. Dave memperlajukan tujahan batang butuhnya apabila mendengar Mona merengek kesedapan. Setiap tikaman yang dilakukannya sedikit demi sedikit membuat Mona bertambah khayal. “Ooohh… aahhh…. Oohhh god….. “ Itu saja suara yang keluar dari mulut Mona. Dayungan Dave mula laju. Gerakan pinggulnya semakin pantas. Gerakan sorong tarik semakin rancak. Punggung Dave yang lebar dan gelap menekap rapat ke celah kelangkang Mona yang putih. Kedua paha Mona terkangkang luas. Batang Dave terbenam habis, hanya sepasang telurnya yang labuh terhayun-hayun di luar. Setalah hampir sepuluh minit berlalu akhirnya Dave menghunus keseluruhan batang zakarnya keluar dari tubuh Isteriku. Mona mengerang kuat penuh nikmat bila Dave menarik keluar batangnya. Mona merasakan seluruh isi buritnya tertarik keluar bersama keluarnya batang Dave. Mona mengggit bibir sambil tangannya meramas kuat cadar di bahagian kepalanya. “Aahhh… sedapnya. “ Dave berubah posisi. Dia terbaring telentang dengan batang panjangnya yang berlendir terpacak bagaikan tiang bendera di Dataran Merdeka. Mona faham maksud Dave. Dia mengalihkan badannya dan memanjat tubuh Dave. Mona mengangkang di atas Dave betul-betul di atas tiang bedera yang terpacak menunggu. Mona memegang batang Dave dan menghalakan kepala bulat itu ke arah lubang buritnyayang sedikit ternganga. Mona mula bergerak-gerak di atas Dave dan matanya tutup rapat tanda dia didalam kesedapan seperti berada dikayangan. Tetek Mona diramas-ramas oleh Dave dan sesekali Dave akan menarik Mona kepadanya dan berkulum lidah dan menjilat putingnya. Aku tak dapat berbuat apa-apa. Aku menjadi penonton melihat aksi-kasi ghairah antara Mona isteriku dengan tentera marine berkulit hitam dari Amerika. Walaupun hanya menonton tetapi nafsuku menyala juga. Batang pelirku bagaikan akan pecah kerana teramat tegang. Mona makin laju mengggerakkan badannya nak turun. Mulutnya berdesis-desis dang mengerang kenikmatan. Dave hanya terbaring saja menunggu. Mona yang memainkan peranan aktif masa ini. Sampia satu ketika Mona mula mengerang kuat, badangnya kelihatan mengejang, pahanya bergetar dan dia menghentak keras punggungnya di atas paha Dave. Aku tahu Mona telah mencapai kemuncaknya. Akhirnya Mona jatuh meniarap di atas dada Dave yang bidang dan berotot. Kedua makhluk itu dia seketika. Tiada gerakan ghairah seperti tadi. Batang Dave masih terbenam dalam lubang Mona. Dave hanya memeluk erat badan Mona yang licin dan padat sambil mencium pipi dan bibir Mona yang kelihatan lesu dengan matanya yang kuyu. Dua, tiga, empat minit berlalu. Akhirnya Dave membalikkan badan Mona. Mona kembali terbaring telentang dan Dave berada di celah kelangkangnya. Dave mengambil alih teraju permainan. Batangnya yang masih keras di sorong dan di tarik dalam lubang sempit Mona yang banjir dengan cairan nikmatnya. Kira-kira tiga minit sorong tarik berlaku aku melihat muka Dave macam orang kepedasan. Muka Dave mula menunjukkan bahawa dia akan terpancut tidak lama lagi. Badannya kejang seketika dan dia menyemburkan air maninya jauh dalam pantat Mona. Mona mengiggil-giggil menerima das demi das tembakan air mani Dave. Dave kepuasan dan memcabut batangnya yang mulai lembik. Dia terbaring keletihan di sebelah Mona. Aku yang memerhati dengan batangku yang kampir pecah bergerak pantas mencelapak Mona. Aku benamkan batangku ke dalam lubang Mona yang basah. Aku sorong tarik batangku. Lubang Mona terasa longgar dan tiada lagi cengkaman. Aku dah tak kisah, aku lajukan dayunganku dan tak sampai dua minit maninya terpancut keluar. Aku keletihan dan terbaring di sebelah Mona yang berada di tengah-tengah antara aku dan Dave. “Thank you darling. “ Aku mendengar bisikan Mona di telingaku keesokan pagi. Aku sangka dia akan mengamuk tetapi dia senyum padaku. Sebelum pulang sempat juga Mona mengajak Dave bersetubuh dengannya sebanyak dua kali. Bila aku mengajaknya bersarapan, Mona secara selamba mengatakan dia hanya ingin bersarapan butuh besar Dave saja. Aku turun ke bawah membiarkan mereka berdua di dalam bilik. Selama empat hari kami bercuti di Phuket Mona meminta izin untuk bersamaa dengan Dave. Aku pula diberi kebebasan untuk kemana sahaja dan merasmara dengan sesiapa sahaja asal aku tidak mengganggu mereka berdua. Selama itu jugalah Mona telah berpindah bilik dan dia menetap di bilik Dave. Sebagai ganjaran Dave akan membayar segala keperluan beli-belah Mona dan apa apa yang dikehendakinya. Dalam perjalanan pulang ke Malaysia tak henti-henti Mona memuji kehebatan Dave. Katanya Dave yang kekar dan gagah itu telah memberi kepuasan maksima kepadanya. Batang Dave yang hitam dan besar panjang itu penuh padat di dalam lubang pantatnya. Mona puas kerana idamannya ingin merasai batang negro yang belum bersunat tercapai. Menurut Mona dia amat teruja bila zakar Dave belum lagi keras kerana dia boleh bermain sepuas-puasnya dengan kulit kulup yang masih menutup bahagian kepalanya. Berahinya akan meningkat bila dia boleh memasukkan hujung lidahnya melalui lubang kulup dan menjilat bahagian kepala yang licin di dalamnya. Macam-macam lagilah cerita Mona tentang kehebatan batang belum bersunat yang masih utuh kulit kulupnya. Aku terpinga-pinga bila Mona meminta keizinanku untuk bermain dengan pemuda-pemuda Afrika yang banyak berkeliaran di Kuala Lumpur. Katanya dia mula ketagih dengan batang hitam yang besar dan panjang dan belum bersunat. Aku pernah mendengar cerita kawan-kawan bahawa pemuda-pemuda Afrika ini mempunya alat kelamin yang hebat-hebat. Aku merenung diriku sendiri. Apakah ini semua kesan dosaku kerana membiarkan Mona dibalun oleh Dave, seorang lelaki kulit hitam yang berasal dari Amerika. Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related

Posts