OhCerita

Kongsi Selamanya 1

Aku bekerja sebagai pengurus di sebuah firma kejuruteraan di Subang. Aku menyewa sebuah apartment bersama dua orang rakan kerana rumah tersebut mempunyai 3 bilik dan 2 bilik air. Dan aku mendiami master bedroom. Dua orang rakan serumah aku ni dah ada awek, cuma aku seorang sahaja yang masih mencari-cari. Sudah menjadi kebiasaan kadang-kadang rakan-rakanku ni bawa awek mereka balik ke rumah untuk memasak dan kadang-kadang mengemas rumah. Aku namakan rakan-rakan aku ini Azlan dan Sofian. Ayu adalah awek Azlan manakala Yati pula awek Sofian. Ayu dan Yati mempunyai body yang cantik dan seksi. Bezanya Ayu berkulit putih melepak dan lebih tinggi dari Yati, manakala Yati pula berkulit sawo matang. Ayu lebih tinggi dari Yati. Mungkin sekitar 170cm. Yati mungkin dalam 160-163cm. Selain dari bekerja di sebuah IPTS di Shah Alam, dia juga seorang part-time model. Yati pula bekerja sebagai promoter di Vitacare dan memakai tudung. Satu hari dalam bulan Oktober 2009, kedua-dua gadis ni datang ke rumah seperti biasa dan memasak serta mengemas rumah kami pada hari Sabtu. Selesai makan, kami berborak-borak dan apabila jam menunjukkan waktu 11 malam, aku pun minta diri hendak tido kerana esok harinya aku bercadang nak ke Ampang disebelah pagi. Aku terjaga dimalam hari kerana terdengar bunyi perempuan mengerang macam dalam cerita blue yang aku tonton sekali-sekala di internet. Pada mulanya, aku ingatkan Azlan atau Sofian sedang menonton video lucah. Tapi bila dengar betul-betul bunyinya bukan dari corong speaker TV. Aku rasa salah seorang housemate aku sedang ‘melayari bahtera’ kat ruang tamu. Aku ambil keputusan nak mengendap dan melihat apa yang mereka lakukan. Alangkah terkejutnya aku bila aku nampak Ayu sedang bercelapak di atas Sofian dan menghentak-hentak bontotnya ke atas dan ke bawah. Di atas sofa pula Azlan sedang men’doggie’ Yati dengan laju. Aku jadi bingung sebentar dibuatnya kerana setau aku Ayu awek Azlan dan Yati awek Sofian. Baru aku sedar yang mereka sedang bertukar-tukar pasangan. Bagaikan tidak percaya aku dibuatnya sebab selama ini aku cuma pernah baca cerita-cerita khayalan aktiviti tukar-tukar pasangan atau pun menontonnya dalam video lucah di internet. Tapi sekarang aku tengah menonton secara ‘live’. Aku berjingkit-jingkit perlahan-lahan ke arah meja makan dan terus menonton aksi-aksi panas mereka. Oleh kerana lampu di ruang tamu dimalapkan, mereka tidak sedar yang aku sedang menyaksikan aksi-aksi mereka. Beruntung sungguh Sofian kerana dapat membaham Ayu kerana bagi aku, Ayu lebih menarik dan mantap. Yati pun tak kurang menariknya cuma taste aku lebih kepada Ayu. Tiba-tiba kedengaran Azlan mengerang keras dan Yati mengeluh kuat. Rupa-rupanya mereka dan climax. Cuma tinggal Ayu dan Sofian sahaja yang masih mendayung. Tiba-tiba Sofian menggeletar climax sewaktu sedang ditunggang Ayu. Ayu seperti merungut kerana rupanya dia masih belum puas. Mukanya pada waktu tu walaupun malap disuluhi cahaya lampu malap diruang tamu, kelihatan masam dan kecewa. Tiba-tiba, keempat-empat mereka berhenti dan memandang ke arah meja makan di mana aku sedang duduk dan Ayu terjerit kerana terkejut. Azlan terus bertanya pada aku berapa lama aku dah ada di situ? Aku bohong kepada dia dan mengatakan aku dah menonton dari awal. Padahal aku tengok dah setengah jalan cerita. Tiba-tiba Ayu berjalan ke arah aku dalam keadaan bogel dgn buah dada terbuai-buai sambil bertanya pada Azlan, “Boleh tak?” Azlan tak beri tapi dia pulak tak melarang. Terus Ayu melutut depan aku dan menarik kain pelikat aku sehingga londeh. Mata dia membulat bila nampak batang pinang sakti aku dah tegak berdiri. Mulut Ayu seperti melopong sewaktu dia menggenggam batang aku. Dengan satu renungan manja Ayu terus mencium hujung kepala dan mengulumnya. Azlan hanya terkedu bila Ayu memberikan aku blowjob. Tak berapa lama kemudian, setelah beberapa kali tersedak, Ayu tanya aku sama ada pernah ‘main’ ke tidak. Aku jawab belum, walaupun 2 bekas awek aku sebelum ni aku dah rasmi. Terus Ayu menarik aku ke ruang tamu dan menyuruh aku berdiri di tepi sofa disebelah Yati. Kemudian Ayu melutut menyambung blowjob. Kali ni, Ayu menolak batang aku dalam-dalam. Setelah tersedak dua kali akhirnya hidungnya rapat ke pangkal peha aku. Aku agak terkejut dengan kebolehan Ayu men’deepthroat’ batang aku. Kedua-dua bekas awek aku pun tak mampu nak buat. Lagipun, setau aku jarang perempuan Melayu boleh deepthroat. Ayu melakukan face fuck dengan batang aku. Kelainan yang dirasakan begitu ketara. Aku tak dapat bertahan lama. Aku cuba hendak menolak kepala Ayu apabila aku rasa kegelian di kepala takuk. Tapi Ayu melawan dan terus mengulum. Sebaik terbayang Ayu menelan air mani aku, terus aku terpancut didalam mulutnya. Tepat sewaktu bibirnya mencecah bulu ari-ari aku. Aku menggigil-gigil menahan sedap. Ayu hanya mencengkam bontot aku agar aku tidak banyak bergerak. Akhirnya setelah tiada lagi pancutan, Ayu melepaskan cengkamannya di bontot aku. Dia hanya mengulum dan menyedut sisa-sisa air mani yang masih tinggal. Mata aku berpinar sekejap. Apabila aku buka mata dan melihat sekeliling, aku nampak Azlan dan Sofian hanya tercengang. Yati pula hanya memerhati sambil menggentel kemaluannya sendiri. Sebaik sedar yang batang aku masih keras. Ayu terus menarik aku ke arah sofa dan menolak dada aku sehingga aku duduk disebelah Yati. Lalu dia bercelapak dan memandu batang pinang aku ke arah belahan bibir farajnya. Aku rasakan bibir kemaluan Ayu sangat licin dan berlendir. Aku memandang Azlan, bimbang dia marah. Tapi Azlan hanya tersengih. Perlahan-lahan Ayu menurunkan badannya. Terasa lubang Ayu masih lagi ketat. Walau dah tak seketat anak dara, tapi cengkamannya cukup terasa. Kepala Ayu terdongak ke atas dan dia mendengus kuat sebaik aku rasa hujung batang aku rapat ke dinding dasar farajnya. Ayu cuba mengemut tetapi aku rasa tak kuat. Mungkin kerana ukur lilit batang aku agak besar dari biasa. (Aku memang mengamalkan senaman urutan tradisional setiap pagi dengan minyak lintah. Bukan sembarangan minyak lintah. Tapi minyak lintah yang aku ambil dari kawan aku di Gua Musang.) Ayu mulai menghenjut batang aku perlahan. Pada masa yang sama aku nampak Sofian menerangkan semula lampu di ruang tamu sehingga kini aku dapat lihat dengan sejelas-jelasnya permukaan kulit badan Ayu. Muka dia meringis beberapa kali kerana mungkin tak biasa dengan saiz aku. Tak lama kemudian henjutannya makin lancar. Bercepak-cepuk bunyi pangkal peha Ayu berlaga dengan ari-ari aku. Sofian dan Azlan juga sudah duduk lebih rapat. Mereka bertiga begitu fokus menonton aksi aku dengan Ayu. Aku tak sia-siakan peluang untuk menggomol buah dada Ayu yang bersaiz 34C tu. Aku tau kerana Ayu dan Yati selalu membasuh pakaian di rumah kami. Yati pula bersaiz 32D. Tangan aku pun tak duduk diam. Aku ramas-ramas bontot Ayu semahunya. Kata Azlan, sampai merah bontot Ayu aku ramas. Maklumlah, orangnya putih melepak. Tak sampai 10 minit kemudian, Ayu mengerang dan menghenjut tak tentu hala. Mungkin dia dah hampir climax. Lalu aku tarik Ayu rapat ke dada dan menggelonsor sikit ke bawah. Aku paut pinggangnya dan mula menujah dari bawah. Apabila erangan Ayu di tepi telinga aku makin kuat, aku tujah ke atas sekuat hati dengan laju menyebabkan Ayu menggelupur dan menggigit bahu aku. Akhirnya pertahanan Ayu tewas. Dengan satu erangan panjang aku terasa kemutannya beralun-alun, bontotnya pula bergegar dan bergetar. Lalu tubuh Ayu kaku dan terkulai atas riba aku. Tiba-tiba aku dikejutkan dengan tepukan dan sorakan Azlan dan Sofian. Janggal pulak bila aku tengok mereka berdua bertelanjang dengan batang konek tegak keras macam tiang bendera terlompat-lompat macam kera. Selama ni kami tak pernah pula macam ni. Aku belum climax. Lalu aku baringkan Ayu atas sofa beribakan peha Yati dan mula nak menghenjutnya semula. Tapi Ayu menolak. Ngilu katanya. Aku memandang Sofian. Dia menghalakan muncung bibirnya ke arah aweknya Yati. Aku tak tolak rezeki. Terus aku melutut depan Yati yang masih menggentel bibir farajnya sendiri. Yati menerima aku dengan kangkang terbuka. Perlahan-lahan aku benamkan batang aku ke dalam faraj Yati. Mulanya sangat ketat. Aku jadi bingung. Aku tengok batang Azlan dan Sofian bukanlah dalam kategori kurus atau kecil. Tapi, agak susah aku nak tembus lubang Yati. Setelah menekan lebih kuat, baru aku tau Yati berlubang lesung. Mula-mula ketat, bila makin dalam baru la selesa. Aku terus menghenjut Yati bertalu-talu sehingga Yati mengerang dengan kuat dan akhirnya meraung apabila dia sampai climax. Aku belum puas, lalu berpatah balik kepada Ayu. Ayu yang sedang memblowjob pakwenya Azlan aku tonggengkan. Dengan satu nafas, aku benamkan batang aku terus sampai ke pangkal. Ayu mendengus kuat kerana batang Azlan masih didalam mulutnya. Gigitan faraj Ayu bila menonggeng agak luarbiasa. Aku tak mau tunggu lama, terus aku doggiekan Ayu dengan laju dan padu sehingga Ayu tak dapat fokus lagi pada blowjobnya. Dia hanya memegang batang Azlan dan menoleh memandang aku dengan muka berkerut dan mengetap gigi. Aku tujah semahunya sehingga aku rasa bontot Ayu bergetar lagi dan aku juga dah nak sampai penghujungnya. Aku sempat bertanya pada Azlan, dalam atau luar? Azlan cuma jawab pendek, “Dalam.” Lalu dengan tiga hentakan padu, aku melepaskan ledakan kedua air mani aku pada malam itu di dasar faraj Ayu. Akhirnya aku terduduk disebelah Sofian untuk mengambil nafas sambil memerhatikan Ayu masih lagi terhinggut-hinggut memeluk peha Azlan. Sofian menepuk-nepuk bahu aku dan Azlan pula beritahu dia tak pernah lihat Ayu climax sebegitu dahsyat dan minta tunjuk ajar. Aku hanya tersengih dan bersetuju berkongsi ilmu. Sejak peristiwa malam itu, Azlan dan Sofian selalu ajak aku join mereka berpesta sex dengan Ayu dan Yati. Cuma kadang-kadang aku sengaja tak mau join kerana terasa tidak adil sebab aku dapat rasa Ayu dan Yati sedangkan aku tidak ada awek untuk dikongsi. Dan semenjak itu juga, Ayu dan Yati tidak lagi segan silu hanya memakai bra dan panties di dalam rumah. Sekali sekala mereka telanjang terus jika cuaca terlalu panas atau mereka hendak berpesta. Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related

Posts