OhCerita

Kongsi Selamanya 2

Sebelum ini aku dah ceritakan bagaimana aku boleh terjebak dalam aktiviti tukar pasangan rakan-rakan serumahku. Ini adalah sambungannya. Dalam pada itu, aku sebenarnya sudah berkawan rapat dengan seorang awek berhampiran dengan tempat kerja aku di Subang. Orangnya kecil molek. Lebih rendah dari Yati. (Tinggi aku 177cm. Jadi, kalau 158cm tu kira kecil molek bagi aku.) Berkulit cerah dengan hidung mancung. Baru saja memulakan kerja di firma guaman. Sebut saja namanya Wiza. Aku anggap Wiza adalah teman istimewa dan dia mempunyai perasaan yang sama. Kira suka sama sukalah. Kami declare tak lama selepas peristiwa malam itu. Jadi aku teragak-agak hendak perkenalkan dia kepada Azlan dan Sofian dan awek mereka berdua. Wiza istimewa bagi aku. Aku bercadang nak buat bini. Takkan aku nak kongsi dengan mereka berempat pula. Lainlah kalau awek aku tu hanya ‘teman tapi mesra’. Tapi, satu hari, sewaktu aku dan Sofian mengikut Azlan balik kampung, mereka telah memberitahu aku yang mereka berempat bercadang hendak bertunang dan berkahwin. Setelah bercerita panjang, barulah aku tau, mereka berempat sebenarnya serius dalam perhubungan. Apa yang mereka lakukan adalah hobi sulit antara mereka berdua. Mereka tidak bertukar pasangan sesuka hati tapi hanya antara mereka berempat. Aku sebenarnya tak masuk dalam perancangan kerana mereka sangka aku tidak mungkin terbuka seperti mereka. Tambahan pula aku single. Tapi setelah aku pun terjebak sama gara-gara Ayu tak puas, mereka akhirnya putuskan untuk mengajak aku join sama apabila aku sudah mempunyai awek dan serius dengan awek itu. Kalau awek aku sekadar untuk mengisi kekosongan, mereka pun tak mau. Dilema juga aku. Memang aku suka dan seronok dengan aktiviti songsang kami ni. Cuma aku segan nak join selalu kerana aku seorang yang solo. Aku rasa janggal walaupun Azlan dan Sofian tak kisah. Mereka memang jenis kawan susah dan senang. Cuma, aku pun tak pasti sama ada Wiza boleh terima atau tidak aktiviti sulit kami tu, tambahan pula aku belum lagi ‘menyentuhnya’. Aku perlu menguji Wiza untuk mencari kepastian. Dalam erti kata lain, aku ingin kekal dalam lingkungan 3 sekawan ini dan memiliki si buah hati. (Dipendekkan cerita, akhirnya aku telah merasmikan telaga hangat milik Wiza di sebuah resort. Dah tuah aku dapat anak dara lagi. Dan kali ini, anak dara yang nak kahwin dengan aku. Lubang tanduk pulak tu. Aku akan cerita lain kali kalau ada permintaan.) Sejak dari Port Dickson, perlahan-lahan aku membuat kajian seksoloji dan seksualiti pada Wiza. Aku mula mendedahkan hobi aku menonton dan membaca cerita lucah. Dia tak kisah dan sangat terbuka dalam hal ni. Kami mulai sering bertukar-tukar email cerita-cerita lucah. Kadang-kadang bertukar sms URL XXX. Malah adakalanya kami menonton atau membaca bersama-sama. Sehingga pada satu tahap, apabila dia stress dengan kerja, dia akan mengajak aku tidur bersama. Kalau bukan di hotel, di pejabat aku selepas waktu pejabat. Selalunya malamlah. Mujurlah aku ada bilik pejabat sendiri yang cukup privacy. Satu hari, Wiza memberi hint kat aku ajak check-in hotel pada hujung minggu. Tapi aku keberatan sebab aku belum bayar bil kad kredit. Sebenarnya aku juga dah rancang nak bawa Wiza balik ke rumah. Aku rasa dah tiba masanya aku perkenalkan Wiza pada Azlan dan Sofian. Mulanya Wiza agak keberatan kerana segan kepada kawan-kawan serumahku. Tapi setelah dipujuk dan mengatakan kawan-kawanku tak kisah dan open minded, dia akhirnya setuju. Hari Jumaat malam selepas kerja, kami semua telah keluar makan ramai-ramai. Ayu dan Yati memuji kecantikan Wiza. Azlan dan Sofian juga ikut mengusik sehingga dia tersipu-sipu malu. Habis makan malam, kami terus balik ke rumah. Didalam kereta Wiza beritahu aku dia seronok malam tu kerana kawan-kawan aku outgoing dan mesra dengannya. Sampai di rumah, kami sambung berborak tapi hanya sekejap. Masing-masing air dah penuh kepala. Jadi terus masuk ke bilik masing-masing. Mulanya Wiza seperti terkejut. Tapi aku cakap, itulah rutin mereka dan aku kena tahan telinga mendengarnya di tengah malam. Wiza hanya ketawa mendengar. Dia kata sekarang aku dah tak payah tahan telinga lagi lalu aksi kami pun bermula. Malam itu, kedua-dua housemate aku melakukan sex tanpa menutup pintu. Aku dan Wiza boleh mendengar dengan jelas bunyi-bunyian yang terhasil dari aktiviti mereka. Dan akhirnya aku dan Wiza terlena selepas mengharungi 2 pusingan. Keesokan harinya sewaktu Wiza sedang membuat minuman untuk aku di dapur, dia terkejut bila terlihat Ayu keluar dari bilik Sofian. Tak lama kemudian Yati pula pula keluar dari bilik Azlan. Ayu dan Yati menyapanya dengan wajah selamba. Sebaik masuk ke bilik, dia terus menyoal aku bertalu-talu macam peguam dalam mahkamah. Aku cuma menjawab dengan muka selamba yang mereka tu bertukar-tukar pasangan. Lalu aku ceritakan secara detail tentang hobi sulit mereka kepada Wiza. Wiza terkejut dan melopong. Tidak pula dia melenting atau marah atau jijik mendengarnya. Hanya wajah yang penuh sifat ingin tahu. Sebaliknya dia kata, tak sangka dia dapat kenal couple real yang buat semua tu. Selama ni hanya baca dalam cerita atau tonton dalam video di internet. Aku ceritakan yang Azlan dan Sofian serius dengan pasangan masing-masing dan akan berkahwin tidak lama lagi. Aktiviti tukar pasangan antara mereka hanyalah penambah rasa dalam perhubungan mereka. Wiza mendengar dengan penuh minat dan wajah teruja. Kemudian Wiza tanya aku sama ada aku pernah join kawan-kawan aku tak? Aku terus-terang jawab pernah 3 kali. Kali pertama masa first time aku dapat tau aktiviti mereka dan aku terkantoi mengendap. Kedua dan ketiga sebab mereka yang pelawa. Aku bersedia sekiranya Wiza mengamuk tetapi dia hanya mencubit perut ku dan kata, “Amboi!” Kemudian dia tanya kenapa aku tak join malam tadi? Aku cakap, kalau nak join malam tadi, dia kena ikut join sekali kerana sekarang dia dah jadi awek aku. Wiza terus terdiam. Aku katakan padanya tak perlulah join kerana Azlan dan Sofian pun tak memaksa. Kemudian Wiza berkata, apalah nasib dia. Dapat pakwe gila seks. Kawan-kawan pun gila seks. Tapi sambil itu Wiza mula merangkak ke atas badan aku dan menggesel-gesel ari-arinya yang licin tak berbulu pada batang pinang aku. Aku merasakan Wiza dah terpancing dengan idea bertukar-tukar pasangan yang kawan-kawan aku buat. Sebab aku tak buat apa-apa pun, kemaluannya dah becak dan basah. Aku cuba lagi pancing dia dengan bertanya sama ada terfikir nak merasai sendiri aktiviti itu. Wiza hanya mendengus dan memasukkan batang aku ke dalam farajnya perlahan. Kemudian dia hanya mendayung perlahan-lahan. Aku katakan padanya supaya bayangkan Azlan atau Sofian yang dia sedang tunggangi. Mata Wiza memandang aku dengan kuyu. Bibirnya terbuka dan goyangannya semakin laju. Aku terus memberi bisikan-bisikan imaginasi tentang bertukar pasangan. Aku tau Wiza menikmatinya bila goyangannya bertukar menjadi hentakan-hentakan kasar. Aku membisikkan padanya agar membayangkan aku adalah Azlan atau Sofian. Erangan halus Wiza berubah menjadi keluhan dan dengusan kasar. Nampaknya usaha aku akan berhasil. Wiza mulai mencapai climaxnya yang pertama pagi itu tak lama kemudian dan terlungkup di dadaku. Aku dapati suasana di ruang tamu sunyi sepi. Mungkin housemate aku keluar sarapan di luar. Aku duduk di sofa dan menghidupkan TV. Wiza yang baru habis mandi duduk disebelah aku menonton TV. Kami terus berbual tentang kebarangkalian aku dan dia mengikuti aktiviti rakan ku yang lain. Segala pro dan kontra dibentangkan, maklumlah, bercakap dengan lawyer. Segala jawapan aku dah siap sedia. Kesimpulannya, bagi aku, Wiza ingin mencuba. Cuma dia ragu-ragu. Akhirnya dari perbincangan, agenda berubah. Wiza kini menonggeng di sofa menanti aku menghunuskan pedang aku ke sarungnya. Dan aku nekad untuk membawa Wiza ke dalam swing party akan dan rakan serumah ku. Sedang aku memompa lubang tanduk kesayangan sambil memikirkan cara nak introkan Wiza, aku terdengar pintu gril dibuka. Aku melajukan tujahan supaya Wiza mengerang dengan lebih kuat. Kemudian aku lihat, Azlan, Ayu, Sofian dan Yati berjingkit-jingkit masuk ke dalam rumah. Aku memberi isyarat diam dan menyuruh mereka menanggalkan pakaian. Azlan dan Sofian tersengih hingga ke telinga. Akhirnya bulan (Wiza) akan jatuh juga ke riba mereka. Aku melajukan dayungan sehingga Wiza membenamkan muka pada bantal kusyen. Dengan sepantas kilat, aku mencabut batangku dan bertukar tempat dengan Azlan yang sudah bersedia disebelahku. Azlan menyambung tujahan yang aku buat tadi. Nampaknya Wiza tak sedar batang sudah bertukar. Aku berundur ke belakang dan Ayu terus mencapai batang aku yang dipenuhi lendir faraj Wiza lalu mengulum dengan lahap. Tak lama kemudian aku lihat Wiza mula mengangkat-angkat bontotnya. Aku tau dia akan klimaks. Azlan pula lansung tak bertukar tempo membuatkan Wiza berpaling ke belakang. Serta-merta wajahnya berubah apabila mendapati bukan aku yang menujah tetapi Azlan. Wiza kemudian lihat aku disebelah Azlan yang sedang diblowjob oleh Ayu. Lalu Azlan menujah dengan keras berkali-kali membuatkan Wiza tewas dan klimaks bertalu-talu. Itu membuatkan Azlan menderam dan tersentak-sentak. Kemudian ditarik batangnya keluar diikuti lelehan air mani. Rupanya Azlan pancut dalam. Tak apalah sebab Wiza mengamalkan pil perancang. Aksi Wiza dan Azlan klimaks membuatkan aku juga tewas lalu melepaskan tembakan tepat ke kerongkong Ayu. Ayu terus menelan kesemuanya sehingga tiada sisa yang tinggal. Lalu aku terus duduk disamping Wiza yang masih bersujud sambil memerhatikan aku. Aku fikir dia akan marah sebaliknya dia terus merangkak dan memeluk aku. Dia bisikkan pada aku betapa aku jahat berbuat demikian padanya. Dalam sedikit resah, aku tanya apa perasaannya. Dia marah dengan apa yang aku dah buat. Tetapi dia rela. Rasanya aneh tapi mengujakan, katanya. Aku katakan padanya, ini hanyalah permulaan. Setelah berehat beberapa ketika kami pun memulakan pesta pertama kami bersama awek aku Wiza sebagai ahli kekal yang baru. Kali ini Sofian mengambil gilirannya untuk merasai awek aku Wiza. Azlan yang belum puas juga ikut serta. Kali pertama aku dapat lihat Wiza disondol dan melakukan blowjob serentak. Aku pula dikerjakan oleh Ayu dan Yati. Pada hari itu juga buat pertama kalinya, Ayu menerima dua batang serentak dalam tubuhnya. Ayu menunggang aku, dan Azlan pula masuk dilubang bontot Ayu. Rupanya Azlan dah Ayu dah biasa melakukan seks anal. Itu adalah fantasi Ayu ingin merasai dua batang sekaligus. Sofian pula menambah perisa pada fantasi Ayu dengan menyumbat batangnya di mulut Ayu. Lengkap kesemua lubang Ayu ditujah dan disondol. Wiza dan Yati hanya menonton. Mereka melopong dengan keberanian Ayu. Mereka tak berani nak melakukannya, mungkin lain kali. Sejak hari itu, kami akan berpesta seks hampir setiap hujung minggu kecuali bila ada hal peribadi yang lain. Kami teruskan sehingga kesemuanya telah selamat diijab-kabul dan sah menjadi suami isteri. Malah, kami berenam pergi berbulan madu bersama-sama di Mauritius dan melakukan marathon seks. Setelah berkahwin, pesta seks hanya terhad kepada sebulan atau dua bulan sekali. Wiza juga telah izinkan aku merasmikan lubang bontotnya sewaktu kami berbulan madu. Begitu juga Yati. Selain itu juga buat pertama kalinya mereka berdua telah merasa di ‘sandwich’ suami dan rakan-rakan. Ia adalah satu bulan madu yang hebat. Kini, 2 tahun berlalu sejak kami semua berkahwin, aku dan Wiza menantikan kehadiran anak sulung kami. Sofian dan Yati sudahpun menimang cahaya mata perempuan dua bulan yang lalu. Sofian melepaskan hajatnya pada Wiza dan Ayu selama Yati didalam pantang. Itu telah kami persetujui sejak awal kehamilan. Baby Azlan dan Ayu pula akan menyusul selepas aku dan Wiza. Kami semua pasti, anak yang dikandung ini anak pasangan yang sah, kerana itu yang kami semua inginkan dan rancangkan. Walaupun kami bertukar-tukar pasangan, anak sulung biarlah ibu bapa yang sah yang membuatnya. Anak yang seterusnya tak tahu lagi. Sekian. Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related

Posts