OhCerita

Linda Guru PJK

Linda Guru PJK

Aku Linda. baru 22 tahun dan seorang Guru berbangsa Cina yang baru saja ditempatkan di sebuah sekolah di KL… bukan sekolah bandar tapi pinggir bandar. Aku seorang gadis Cina biasa, seorang yang typical lah… slim, boobs tak besar, tapi tak lah melepet… ramping, dan kaki ku panjang… tinggi lampai dalam 170-175cm, dan rambut ku panjang melepasi bahu, centre parting dan selalu diikat pony tail atau bercekak biasa.

Kulit smooth tapi tak lah seputih macam gadis cina yang lain, sebab aku ini type outdoor dan selalu berman volleyball, terutama masa cuti sekolah aku selalu main bola tampar pantai dengan rakan2 lain. baru saja graduate, B Sc PJK dari salah sebuah IPTA di sini. Dan SMK selayang adalah sekolah ku yang pertama, bukan lah yang pertama – dah menghadiri sekolah lain semasa menjalani praktikum dulu.
Sebaik saja melapor diri dan setelah diperkenalkan Pengetua semasa Perhimpunan hari pertama tu, aku terus popular – guru popular kerana masa tu, mungkin kerana aku yang termuda di staffroom, atau mungkin bentok badanku yang slim dan tinggi – tak macam guru2 wanita yang lain – kebanyakan dah melepas waktu prime mereka, gemuk , overweight dan dalam comfort zone mereka. Populariiti aku bertambah apabila warga sekolah itu mendapati aku boleh bermain bola tampar denganbaik dan mungkin kerana pakaian PJ ku – selalunya baju T dan seluar trek (tak lah ketat sangat – tapi ketat di peha – menampakkan shape punggung aku.) dan sneakers. lagi popular bila aku kadangkala memakai baju T singkat danapabila aku serve atau spike atau aku melompat – menampakan perut aku yang slim dan flat ini…. kalau aku pakai seluar trek bottom yang waist high tu, nampak lah getah seluar dalam aku – para pelajar amat suka melihat ni semua – aku tak sedar ni, sehingga Zak, ketua guru sukan menegur aku.

Dia menegur dengan baik satu hari tu “Lin, nak cakap sikit lah… ada guru yg tak suka pulak u berpakaian macam hari tu tu.” dia menggunakan bahasa yg baik. Senyum aje dia masa dia menegur tu.

Zack, ketua guru panitia PJK dan juga setiausaha sukan adalah rakan baik ku dan seorang rakan sekerja yang baik, peramah, membantu dan banyak berpengalaman. Dia seorang yang handsome, kacak dengan bentuk badan seorang guru sukan, sudah beristeri dan dalam lingkungan 35 tahun. Dia popular di kalangan para pelajar perempuan – terutama yang di tingkatan 4, 5 dan 6.
Aku ni selalu jadi bahan matchmaking – tak serious, gurauan rakan rakan di staff room guru. Ini mungkin kerana aku selalu sangat bersama Zack, dan bukan dengan guru lain – ada dua lagi guru PJK di sekolah itu, tapi mereka mengajar di sebelah petang – utk murid2 menengah rendah. Bukan apa, cuma aku ni cepat mesra – begitu juga dgn Zack… orang2 sukan memang begitu – cepat mesra dan open minded – kami pun mengajar kesihatan dan juga sex education sedikit…
Oleh kerana kemesraan kami itu, aku mula flirt dan notty sikit dengan Zack. kalau di bilik sukan tu, setelah tamat kelas di waktu tengahari – membuat kerja2 pengurusan – aku akan membiarkanbutang baju aku terbuka sedikit dan menunjukkan getah seluar dalam aku padanya… menonggeng sini lah, memanjat rak alatanlah… dan mencangkung dan mengangkang semasa di lantai dan sebagainya.
Masuk bulan ke 3, aku lebih berani, mungkin aku ni tertarik pada Zack, kerana maturitynya, kerana kebolehannya mengurus dan mengajar dengan baik – aku selalu mengikuti kelas amalinya untuk mempelajari teknik2 baru pengajaran dan pembelajaran….aku menanyangkan bentuk boobs aku padanya, mungkin tanpa aku sedari – atau aku sedar tapi membiarkan saja… butang baju T ku, aku biarkan terbuka – sengaja aku membongkok semasa dia menunjukkan sesuatu di mejanya. Setelah kami berbincang tu , baru aku sedar yang butang baju itu terbuka… pasti dia nampak bentuk buah dadaku – tak lah kecil, tapi boleh tahan lah… aku masih lagi flirt dengannya…
Ada sekali tu Zack menyapa dengan tiba2, “hari ni panties merah ke Linda?” kata Zek bersahaja.

Aku tak perasan sebab dah biasa, dan tak ada sebab nak takut atau khuatir, “Hah! Merah… mana tahu?” aku masa tu tengah mencangkung membelakanginya membersihkan kasut2 spikes di rak bawah sekali. baru aku perasan yang trek bottom aku dah kebawah sangat dan abju T aku pulak jenis yang singkat. aku biarkan saja.

“Yang ni baru ni, lain merahnya… hahahaha!!” kata Zack lagi.
“Ohhh? Ye lah… baru.” aku jawab. Tak perasan pulak aku yang dia tahu. Mana dia tahu. Dia masih buat tak tahu menaip di laptopnya. Setelah beberapa lama, baru aku sedar yang dia selalu nampak agaknya… aku pulak disebabkan aku ni tak kisah, terutama di dalam bilik sukan itu, mungkin telah menunjukkan kepadanya sedikit pantiesku.

Aku pun mula flirt dengannya “Suka warna ni? merah?” aku toleh je ke belakang.
“hahaha – apa warna pun suka, asalkan you yang memakainya – nampak selalu lah. Itu sebab tahu yang ni baru. Hahaha” ketawa Zack.

“Hahahaha!!” Aku ketawa sama. “Nasib baik tak nampak depannya kan?” kataku.

“Alaaa… kalau nampak pun, I rasa you tak kisah sangatpun. ” tambah Zack.
“Kenapa pulak Zack kata gitu?” aku pulak nak ingin tahu. Aku masa tu dah berdiri setelah selesai menyusun kotak2 kasut di bawah tu.

“Macam ni la Linda… I ni kan selalu di dalambilik nbi dengan you.” Zack berhenti menaip di laptopnya.
“So? tak kisah lah, apa warna atau depan atau belakang saya… sebab selalu nampak ke?” aku curious nak tahu.

Zack mengendalikan mousenya dan beberapa klik, dia memanggil aku ke sebelahnya. “Ni. Tengok ni.” dia memusingkan sedikit laptopnya.

Aku diperlihatkan gambar2 aku dalam pelbagai pose – ada yang nampak lucah… ada pulak yang sexy… ada satu tu gambar aku menonggeng dan nampak getah pentiesku… dan ada yang satu tu, aku duduk terkangkang, di lantai, menampakkan jelas bentuk pussyku… lagi jelas apabila di close up oleh Zack. Tak lah nampak lucah, sebab aku membuat kerja masa tu…

“Nampak? ini baru tiga bulan ni…” kata Zack. “dan di dalam bilik ni saja… kalau di bilik you atau di rumah you Linda.. macam2 pose yang I boleh ambik. Hehehehe!!!” ketawa Zack.

Aku perhatikan semua gambar2 tu di dalam bilik sukan ni, dan Zack menggunakan web cam di laptopnya saja, bila aku menonggeng je, senang saja, dia akan hanya memusingkan lap top tu dan kilk. Aku tak tahu nak kata apa – aku cuma tersenyum saja. “Kalau dalam bilik I, itu lain lah Zack.” kata ku….dan aku melangkah kembali ke mejaku. Suka juga hatiku
“Yang ni lagi memberangsangkan – ” katanya.
“Oh? ada lagi yang lain?” aku nak tengok juga.

Zack menunjukkan gambar aku yang sedang berdiri, mengambil sesuatu dari rak atas, tapi nampak bentuk cipapku, tundun aku… seluar trek ketat masa tu… seluar tu tak aku pakai lagi sejak Zack menegur aku minggu pertama dulu.
“Ini lima keping shots yang dijumpai oleh Nordin dalam handfon seorang pelajar… you nak tengok?” dan Zack menunjukkan gambar aku di gelanggang bola tampar. taklah lucah, tapi sexy… melebihi had sebagai seorang guru, gambar aku berdiri di depan, shot dari bawah, gambar cipap aku, seluar ketat dan nampak lah bahagian pussy tu… dansatu lagi gambar punggung aku, seluar ketat juga dan nampak line G string aku… aku teringat hari aku memakai G string tu… bukan nya sengaja, tapi aku pakai g string malam sebelumnya tu, aku keluar ke club dgn rakan2ku… sepatutnya aku pakai panties biasa saja ke sekolah.

“Dalam handfon student kita?” aku terperanjat – sepatutnyaa ku tak perlu terperanjat – memang aku begitu – suka menayangkanbody aku ni kot?
“Ini koleksi yang kami dapat tangkap, Nordin guru disiplin tu taknak beritahu kau, dia suruh aku yang beritahu… tapi kau lenggah lenggahkan….” kata Zack.
Aku kilk dan klik lagi. ada lagi gambar2 aku, buah dadaku pulak – dengan butang terbuka… tak lah nampak jelas sangat alor buah dadatu, tapi aku ni memang lah dah jadi bahan sex pelajar… “Ada lagi ke?” aku tanya. Memandang Zack , masih berdiri di sebelahnya.

“Ada lagi, nama dan gambar karikatur you di dalam bilik tandas budak2 lelaki. ada I ambik gambar , tapi tak ingat lah mana aku letakkan… kalau Linda nak tengok , You pergi lah ke tandas di blok Form Five tu….jangan terperanjat pulak apa yang ada dalam minda budak2 belasan tahun tu!” kata Zack ketawa sedikit dia.

“Oh? Malunya I Zack…” itu saja yang terkeluar…dari mulutku ketika tu…tapi aku merasa horny juga dan bangga sedikit yang aku ni jadi tumpuan sex object lelaki!

Kemudian aku terasa tangan kiri Zack di bontotku. “Ada gambar katun you menonggeng dan seorang pelajar lelaki menujah you dari belakang… ” kata Zack. “Agaknya ramaibudak2 yang nak fuck you ni Linda… guru2 I tak tahu pulak, yang I tau sorang je yang nak fuckyou ni…hehehe” dan tangannya berlegar legar di bahagian punggung aku tu. aku tak bergerak pulak. Tak nak bergerak… “Hmmm… panties apa ni, tak terasa panty lines pun…” kata Zack.

Aku memandang pada nya, Ada guru yang nak fuck I? mana dia tahu ni? atau dia tak? Zack yang nak cipap I ni? aku tersenyum. Tangannya masih dipunggunku, aku lentikkan bontotku lagi…
Aku menjawab … “Ada panties tu… kalau tak caya… hmm…” aku flirt lagi. Dah mula horny pulak aku ni dengan cerita2nya tadi dan gambar2ku yang ditunjukkannya.
“Kalau tak percaya I kena tengok ke?” jawab Zack. tanganya dah mula ke bawah sikit dan menyentuh alor pussyku… masa tu dah mula basah dah tu.

“Entah. I tak tahu macam mana nak buktikan pada you Zack?” jawabku nakal. aku suka dengan rabaan nya itu… dah lama tak ada orang raba aku ni…
Aku kegelian sedikit apabila aku merasa tangan Zack bergerak ke waist line seluarku. Sedikit demi sedikit dia menarik seluar ku ke bawah. “Kalau I periksa , agaknya ada ke?” suaranya perlahan dan sexy. Aku tahu dia pun horny. Aku letakkan kedua dua tanganku di atas meja… gambar2 aku terpampang di skrin laptopnya… tangan kiri Zack dipunggungku. Menyedari aku melihat ke skrin, dia kemudiannya mengendalikan mouse dan klik kepada beberapa foto aku lagi.

Aku terperanjat! Gambar aku menukar baju dan seluar di dalam bilk sukan ni. Zack merakam aku menyalin pakaian secara rahsia? gambar2 tu Seperti stills dari video cam tu? berpuluh gambar aku di situ… “Ni? Yang ni I suka…” kata Zack. Gambar I sedang topless denganhanya berpanties…

“You suka buat orang lain horny ke Linda? Orang tua macam I ni…?” kata Zack.

“Ermmm… ohhh… I suka I dapat perhatian…” aku jawab.

“Perhatian dan attention macam ni bagus ke?” aku terasa seluar aku dah ke bawah lagi…

“Suka….”

“Ohhh ada panties rupanya… kecik saja… hitam.” tiba2 suara Zack garau sedikit danbernada riang sikit.

Dia dah dapat nampak panties hitamku…. oleh kerana banyak beraktiviti tadi, tengah2 panties aku tu dah terselit di celah2 punggunku… “Hmm… tanggalkan seluar you Linda…” arah Zack.

Aku entah macam mana ikut saja. Tak tahu apa sebabnya, mungkin kerana masa dan keadaan masa tu agaknya… aku berdiri menghadapnya di sebelah. Zack duduk, aku berdiri… tak jauh darinya… aku pun menanggalkan seluar track bottom aku. Dia senyum melihat sedikit demi sedikit kulitku terserlah padanya. Kemudian tangannya mendepa dan menyentuh pehaku. aku berdiri , seluar trek bottom selonggok di pergelangan kakiku. Tak sempat nak aku tanggalkan terus, tanganya dah menyentuh pehaku… dia kemudian memandang padaku… “Sexy Lin…” katanya.Aku menahan dari mengeloh apabila tangannya ke tundunku… berlegar legar jarinya di situ. Aku terasa cipapku dah mulai basah… aku hanya membiarkan Zack berbuat begitu… sebab sedap sangat. Memang lama dah tak ada lelaki yang menyentuh aku di situ. Ohhh jolok lah cipap aku ni…Teruja aku nak dijolok ni…
Zack menggerakan kerusi berodanya ke depan dan kini aku berdiri di antara pehanya. Rapat sangat aku. “Hemmmm… you suka I raba kat sini Lin?” dua tangan nya kini sedang menyentuh aku… peha dan tundunku. Secara tak sengaja, secara automatik pehaku, aku buka sedikit… berdiri lagi… masih mata kami memandang antara satu sama lain…
“I rasa pussy you ni you jaga baik, kan?” tanya Zack, jari2nya masih di tundun dan kemudian turun ke belahan liang cipapku itu. Dia terus saja mengerakkan jarinya turun naik mengikut alor cipapku itu. Bertambah air cipap ku keluar. “Cakap lah Lin… you jaga baikkan… bulu pun you dah trim ni… tak rasa pun bulu tebal?”

Kata kata Zack membuat aku lebih horny lagi… sentuhannya dah buat aku horny. “Err… yeah Zack. I jaga baik pussy I ni….
“You cukur bulu atau trim…?” tanyanya….. jari jarinya berlegar legar masih di situ… “Err… kerap trim…ahhh!!!” terkeluar kelohan kecil dariku. Tak tahan aku dibuat nya.

“Hmmm…. I nak tanggalkan panties you ni Lin…?” kata Zack.

“Ermmm….” aku jawab…aku rela, sebab aku horny sangat dah masa tu.3

“Apa Lin?” tangannya bergerak ke pinggang aku… dia memandangku dan bertanya lagi. “Boleh, kan?”

“Eerrr… ahaaa…boleh…” sedap sangat jari2nya di situ, rasa macam tak nak bagi jari2 tu bergerak ke tempat lain. Aku merasai yang dia menyingkap baju T aku ke atas… dia nak tengok tetek aku pulak. aku diam je… aduhhh wetnya cipap aku ni… cepat lah bogelkan aku ni… hati keciil aku merayu rayu…

“Boleh apa Lin? Cakaplah… Lin…” tangan kanan Zack dah menyingkap T shirt aku dan dia mesti dah nampak bra aku tu. Dia senyum. Aku nak dia ramas boobs aku tu…

“Boleh tanggalkan Zack… tanggalkan lah…” aku jawab. Aku pandang pada Zack… ada kelihatan senyuman….
Dia sebenarnya tak perlu jawapan dariku tu, saja je Zack ni. Menyiksa aku. Aku nak dia cepat2 bogelkan aku, tonggengkan aku di meja tu dan masukkan je batang dia tu ke dalam lubang aku ni!!! dan fuck je pussy aku ni… dah licin basah niiii!!! hatiku dan perasaanku dah tak tahan dah… Zack buat aku horny sangat. Cipap ni dah basah di dalam ni…2

Perlahan lahan dilucutkannya… melorot ke bawah… melalui pehaku dan kemudian lelepasi lutut.. dia berhenti seketika. Agaknya dia melihat cipapku tu dengan lebih dekat, sebab dia tunduk menanggalkan panties tu… cipapku dan mukanya tak jauh…. satu atau dua cm je … kalau aku tolak pinggang ni mesti kena hidungnya. “Hmmm… cantiknya pussy you LIn… sayang sekali tak digunakan… kan? atau ada yang menggunakan pussy you ni selalu ke?” soalan Zack menyiksa aku, dia buat aku lagi horny.

“Err… tak ada Zack.” aku jawab.

“Tak ada…? Pussy dan orang begini cantik sexy tak ada bf?” dia duduk semula. Bersandar dan memandangku. Menikmati setiap inci bodyku yang dah tak ditutupi pakaian. Aku goyangkan sedikit kaki ku dan panties aku jatuh ke kaki.

“Tak ada Zack…”

“Mesti ada… Dulu ada kan?” tanya Zack lagi. Aku lihat tangannya menggenggam batangnya. Aku pasti dah keras batang tu. Aku hanya ada dua lovers saja, dua dua Cina , belum pernah lagi aku difuck batang Melayu… macam mana rupanya? Besar lagi, itu dah tentu lah sebab bf aku dulu kurus saja, ini Zack, tegap sasa orangnya… mesti batangnya lebih besar dan lebih panjang… itu dah tentu.

“Ada dulu…” aku jawab.
“Hmm…. cantik Lin… cukup cantik…” dia senyum dan menggosok gosok batangnya. Aku nampak dari luar seluarnya, memang saiz nya besar… Dia menarik seluarnya ke bawah sikit, dia membetulkankedudukannya dan terus saja seluarnya tanggal… “Mesti dah pernah hisap batang, kan?” katanya bersahaja.
Aku angguk, dia senyum. “Suck me Lin… Cikgu LInda… suck my cock!” perintahnya.
Aku melutut dan tanganku terus ke batangnya. Besar dan panjang, seperti tekaan aku tadi… bulu berserabut… dan yang membuat aku sedikit kecut, batang Zack tebal!! Yang paloing tebal pernah aku genggam….
“Hisap! ” aku terdengar suara Zack . Dan aku pun mula dengan menjilat kepala takoknya… aku pegang dengan dua tangan.. .. aku dongak sedikit nak lihat reaksinya… dan aku jilat sekeliling kepala takok besar tu. Belum pernah aku menghisap batang yang dah bersunat, ini kali pertama… licin dan basah aku lakukan pada kepala takok tu. Aku nampak Zack memejamkan matanya… tentu dia nikmat tu.

Aku jilat bawah kepala takok tu pula, di bawah cendawan gelap sikit tu… keliling aku jilat, aku gerakkan batang tu…. menyentuh lidahku Zack mengeloh. “Hmmm…. sedapnya Lin… pandai you jilat Lin…” katanya.

Aku jilat batangnya pula, jari2ku aku alih dan gosok2 kan kepala takoknya itu. Aku terus menjilat batangnya sampai ke pangkal… bulu2nya menyucuk danmenyapu bibir dan daguku. Dia tak menyentuh apa apa pun bahagian badan aku. Hanya aku saja yang memgang batangnya dan menjilat. Aku jilat ke atas dan memasukkan kepala takok itu ke dalam mulutku. Suatu kelohan panjang keluar dari mulut Zack. Aku tahu dia menikmati sentuhanku…

“Ohhhhh!!! Linnn!!!” kelohan Zack memberi aku semangat lagi…

Lama juga aku menjilat dan mengolom… kemudian aku masukkan lagi batangnya sedalam yang aku boleh… setengah masuk… aku keluarkan dan aku ulang dengan menhisap… Zack bersandar dan mengeloh. Dia memberi perangsang dengan kata2 sexy nya utk ku… cipapku mengeluarkan air dengan banyak masa tu. Basah… dan tentu ada air cipapku yg menitik ke lantai….

Aku raba cipapku, sah! Basah dengan air cipap yang keluar, dah lama sangat aku tak merasa begini wet dan horny… kali terakhir masa di maktab dulu… kami bertiga – housemates aku – menonton VCD XXX….

Kemudian aku lancapkan batang Zack, air lir ku licin membantu… aku gerak gerakkan genggamanku turun naik… aku pandang Zack… dia mengeloh….

“Ohhh Lin…. pandai you buat I nak pancut ni Lin…..” katanya. Lagi aku bertambah semangat, apabilamendengar dia nak terpancut. aku hisap dengan lebih kuat dan genggamanku lebih kemas dan laju melancap batang Zack. Aku jilat di bawah kepala takoknya itu … aku laju menjilat dan kemudian sesekali ke lubang halusnya itu… hujung lidah aku menjilat di situ pula… setelah lebih kurang 10 hingga 15 minit aku menghisap, Zack megerang dan “Ohhhh Linnnn!!! I dah …” dan aku tahu dia nak capai klimaks nya, aku pegang batang nya dengan kemas, di depan mukaku, aku tak mahu dia terpancut dalam mulutku, aku nak lihat sendiri macam mana Zack pancut. Aku teruskan melancapkannya…
Zack mengerang kuat dan memegang batangnya… di halakannya ke mukaku. “Ohhh!!!! ” Zack memancutkan beberapa das maninya… dua atau tiga yang pertama tu pekat dan banyak… yang pertama menyembur ke dahi dan mataku… ke dua dan ke tiga ke hidung dan pipiku. Pekat dan panas. “Ohhh Linnn!!! Ohhh Linnn!! Fuckkk!!!” Zack merapu rapu menandakan yang dia klimaks, suatu perasaan yang sensasi…

Banyak yang dipancutkannya, mungkin dia ni dah lama tak main? Mana isterinya agaknya? Ada satu das hinggap ke bibirku. Zack memandang aku. Dia senyum, nampak wajah kepuasan di mukanya… dan menyapu batangnya ke muka ku. Aku senyum juga… berjaya aku membuat lelaki ni pancut dan klimaks…. tapi aku belum lagi… tanganku di cipapku – menggosok gosok pussy aku tu…bila batang gemok besar ni nakmasuk dalam lubang aku ni…. itu saja yang berman dalam fikiranku.

“Hisap dan bersihkan Lin…” katanya tersenyum… Aku pun buat apa yang diminta. Dia senyum… “Terimakasih Lin… best betul you ni…” aku tersenyum dan membersihkankepala takoknya… mani meleleh dari dahi ke pipi… aku terasa lelehan itu…
Zack kemudian bangun perlahan lahan dan memeluk aku manja. Kami berpelukan, meraba raba dan dia mengucupku. Mengeloh aku… Aku membalas dan memeluknya erat, aku terasa tangannya ke lubang cipapku. Dia menggunakan jarinya dan dengan mudah memasukkan satu jari ke dalam, kemudian dua… aku terlalu basah ketika itu, mudah bagi jari2nya masuk dan mengorek.
Aku mendesah dalam mulutnya. “Hmm…” dan aku terasa hujung jari2 telunjuk dan hantunya dah masuk jauh ke dalam, dan pangkal jari2nya mengena dengan kelentit aku. Aku ni gadis Cina dan tak bersunat, jadi kelentitku sensitif bila tersentuh sedikit…ia tersembul keluar dari sarungnya tu, Zack pandai menggunakan jari2nya… setiap kali jari2 dan tangannya bergerak, ia memberi nikmat padaku… sentuhan pada kelentitku membuat aku lebih horny dan akanmencapai klimaks…

kami masih berdiri…. sebelah tangannya lagi memaut punggung kecil ku dan menarik sebelah but cheek aku , sekejap ke atas dan sekejap be tepi. Ini membuat lubang pussy aku terbuka terkatup… aku buka sedikit kakiku, membolehkan tangan dan jari2nya bergerak mudah di celah celah pehaku. Kami melepaskankucupan kami, dan dia meneruskan ke pipi dan kemudian ke telingaku. Aduhhh!!! Mahir sungguh Zack berasmara. Air liurnya melekat ke pipi dan di telingaku dan dia berbisik, “Lin, batang I nak masuk dalam pantat you… Lin…” bisiknya sexy dan perlahan.
Memang aku tunggu kan batangnya itu. Aku memang mengharap batangnya akan masuk mengerudi pantatku, aku tak pernah menggunakan perkataan ‘pantat’, kali ni bila Zack membisik pada ku ‘pantat’, aku terangsang sangat. “Fuck my ‘pantat’ Zack.” aku balas…

Zack menjilat cuping telinga dan earlobe aku, kemudian dia beralih ke leher jinjangku… dia situ dia mengucup dan menyedut – aduhhh, pasti ada love bite yang akan tertinggal di leherku itu. Kulit putih melepak aku kan membuat kesan gigitan itu lebih nyata… aku tak kisah, aku biarkan. Biar semua lihat… dan tertanya tanya.
Korekkan dan ramasannya berterusan di bahagian bawah, seiringan dengan kucupan dan sedutannya pada bahagian atas. Zack beralih ke sebelah kanan mukaku pula…. dia beralih dan memberi satu lagi kucupan di bibirku. Sekali lagi lidah kami bermain main… aduhhh!!! mahir kau ni Zack… air pantatku bertambah mencurah keluar. Jolokkannya semakin dalam dan laju. Semasa dia mengucup itu, aku mencapai klimaks ku. Dia terasa badanku bergegar… dan aku mengerang… Zack tahu aku mengalami orgasme aku… lalu dia melepaskan bibirku dan terus beralih ke leherku… jari2nya berhenti seketika dan pehaku mengepit… aku menikmati klimaksku yang pertama dalam beberapa bulan ini… kedua dua tangan Zack beralih ke punggungku dan diramas ramasnya kedua dua belah… membuat bibir pantatku terbuka dan terkatup… lagi lama lah aku klimaks… aku mengepit dan mengemut, dia cuba menjarakkan… satu lagi pengalaman baru dari Zack yang aku alami… ramasan pada punggungku semasa aku klimaks amat nikmat – aku menggigil menggeletar dan mengerang di telinga Zack… “Ohhhhh!!!!! Zackkkk!!! Babyyyyy!!!! I’mmm cumminggg!!!” dan air pantatku mencurah curah keluar….2

Setelah lebih kurang seminit aku klimaks itu, aku merebahkan kepalaku pada bahu Zack… tanganku jatuh layu dari tengkoknya dan terkulai di tepi… Zack memaut pinggangku dan dia membaringkan aku di atas tilam gym yang berlapis lapis dekat kami. Aku terbaring setinggi pinggangnya… kaki ku terkulai. “Baring di sini li… ” aku dengar apa yang dikatakannya, tapi aku tak memberi respond bersuara… aku hanya mampu tersenyum puas…1
“Let me look at your pussy, Lin….” katanya. Aku membiarkan saja… taknak aku melawan… atau meronta… aku nakkan batangnya. Aku nak batang Zack masuk ke dalam lubang pantatku… memang aku tunggu dari tadi lagi….

Sesuatu yang aku tak sangka dilakukannya. Dia membuka seluarnya dan Zack hanya ber T shirt. Batangnya yang besar gemuk itu aku nampak terangguk angguk keras semasa dia bergerak… tak sangka aku… Zack datang padaku setelah dia menanggalkan seluarnya… dia terus menguakkan pehaku. Lebar aku terkangkang, ini hasil dari bodyku yang fleksible… dikuak nya ke tepi, dan dia terus saja mengucup bibir pantatku. Aku mengerang. “Arghhhhh!!!! Zacckkkk!!!” akuingat dia akan masukkan batang gelapnya itu ke dlam, tapi jangkaan aku meleset… sebaliknya Zack menjilat pantatku dan menyedut bijik kelentitku.
Aduhhh!!! Nikmatnya terlampau sedap. Aku baru saja dua atau tiga minit yang lalu klimaks… dan sentuhan bibirnya, lidahnya… mulutnya di lubang pantatku sungguh nikmat. Dua dua tangannya di peha pehaku, terbuka luas utk memudahkan kepalanya mencelah… utk dia menjilat. Dia mengerjakan pantatku macam nak dimakannya pantatku, aku kira ini lah maknanya ‘eating the pussy’. Satu lagi pengalaman baru bagiku. Bf aku tak akan ke situ sebaik saja au klimaks… aku mengerang dan mengerang panjang… aku terasa akan klimaks lagi.

Setelah lima minit dia di celah pehaku itu, dia ‘melepaskan’ pantatku dan memandang padaku, “Hmm…. nak lagi Lin? nak Zack kerjakan pantat you?”

“Zack!!! jangan lah… jangan berhenti Zackkk!!! Eat me!” aku seakan akan bernada marah pula… Dia senyum. “Minta dengan baik LIn…” katanya. Tangannya ke kolar bajuku dan ditariknya aku ke mukanya. Aku nampak mukanya basah dengan air pantatku. kami kiss lagi. Dilepaskan nya, dan aku kata “Please Zack… jilat lagi… eat me pleaseee lahh!!” aku dah tak tahan sangat… aku baru terasa nak capai klimaks lagi.
“Apa Lin? JIlat apa?” tanya nya nakal… kolar baju aku dalam genggamannya.
“Jilat pantat Lin, abang Zackkk… pleaseeee!” aku bernada merayu kali tu. Dia hanya nak melewat lewatkan aku klimaks… atau dia nak masa utk mengumpul mani dalam buahnya itu. “Jilattt lahhh Zack… pantat I tu… please” aku ulangi.1

Dan Zack mengucup aku setekita dan melepaskan kolar bajuku. Aku membuka bajuku dan kemudian bra aku… dia melangkah setapak ke belakang tilam2 tu dan memerhatikan aku berbogel. “Hmmm… sexy you Lin… boleh tahanbesar tegang boobs you tu….” katanya sambil dia kembali memberi tumpuan kepada pantatku. Bila dia sentuh saja pantatku dengan lidahnya aku mengeloh panjang. Aduhhh nikmatnya! Air pantatku keluar lagi. Aku terkemut kemut menahan nikmat…. Zack menjilat dan dengan bibirnya dia memainkan kelentitku… aduhhh!!! ditarik2nya kelentitku dengan bibirnya… mati aku dibuatnya… bf aku tak pandai buat ni semua… aduhhh!!!! “Oh my Goddd!!!” aku mengerang kuat. “Suck my clit Zackkk!!!”

Zack menjilat dan menyedut, dan lama dia mengulanginya… dan aku klimaks lagi dan lagi. Lemah longlai aku rasa badanku. Pehaku terbuka luas, tangan Zack kini mengerjakan pula buah dadaku. Diramas ramasnya… semasa aku klimaks dia memicit menggentel puting2ku… puting2 pink itu bertukar kemerah merahan gelap dengan aliran darah ke situ. Bibirnya bertaup di pantatku dan tangannya di buah dadaku. aduhhh!!!! aku klimaks dan klimaks… dia menjilat kelentitku sambil aku mengerang…. terkemut kemut… peha ku mengepit kepala Zack… Dia masih gagah di situ dan tak bergerak… disedut nya air pantatku… setelah lebih kurang dua minit aku klimaks mengalami orgasme aku yang ke tiga, baru lah dia bangun dan memandang padaku.1

Tersenyum Zack. “Best tak Lin?”
“Ohhhh!! Zack!!! Ohhh!!!” dengan di antara aku menarik danmenghembus nafasku, aku senyum kembali padanya.. aku jawab. “That was the best Zack… besttt sangat.. I tak pernah lagi alami klimaks macam tu… lama dan ke tahap nikmat tinggi gitu.” aku jawab…

“Ni belum masuklagi…” kata Zack menggenggam batangnya yang aku lihat, dah keras.
“Baring lah dengan I dulu Zack… biarlah I reda dulu… please …” aku mengalihkan sedikit badanku ke tepi supaya ada ruang utk Zack baring di sebelahku. Aku tahu, dia pun tahu… batangnya akan masuk ke dalam lubang pantatku ini… sekejap lagi…. dapat ke lubang aku yang dah lama tak menerima batang ni menerima batang gelapnya yang besar, panjang dan gemuk tu?

Zack naik ke atas tilam di sebelahku dan tangannya secara atomatik menuju ke buah dadaku…. diramas dan diramasnya manja. aku suka cara Zack. Aku masih recovering dari orasme tadi… aku senyum dankami kiss lagi. “Hmmm…. ” aku merasakan nikmat bila boobs aku diramas begitu, tak kasar Zack menyentuh aku… aku khayal. Dia kemudian mengucup aku lagi…. kami kiss dan lidahnya meluru masuk ke dalam rongga mulutku… diramas dan diramasnya sambil kami kiss… kemudian dia naik ke atasku. “You nak ni kan, Lin?”
Aku angguk… dan dia meraba pantatku… memang dah basah… batangnya yang gemuk tu digesel2kannya di liang pantatku… aku menarik nafas panjang… menanti kemasukkan kepala takok Zack.

“Apa yang you nak Lin?” Zack bertanya sambil dia menggesel geselkan batangnya di alor pantatku…
“Fuck me Zack… I nak you dalam I.” aku menjawab. Dan sebaik saja aku menjawab, ditolaknya masuk kepala takok… aku dapat merasakan bibir pantatku membuka membiarkan batang Zack masuk… aduhhh!!! Sedapnya bila ia masuk… dia masih lagi memandangku, nak tengok reaksiku mungkin… mulutku ternganga menarik nafas panjang dan batang Zack aku rasakan masuk perlahan lahan.
“You nak I fuck you , Lin? Cikgu Lin?” aku membuka mataku. Zack di atasku, di antara kangkangku…
“hah… nakk… fuck me Zack!!!” itu saja yang perlu aku katakan.Dan Zack pun menolak masuk sepenuhnya batangnya ke dalam. Memang Zack batang yang paling besar dan paling panjang pernah aku rasakan. Aku kemut bila aku rasakan yang batangnya dah sampai jauh ke dalam.

“Hmm… ketat you Lin… Ohhh!!! Pussy you ketat Linn…” kata Zack agak terketar ketar suaranya. Itu lah kali pertama aku dapat rasakan yang Zack lemah… tadi sebelum ini dia in control dan nampak gagah. Matanya pejam. Mungkin dia rasa sensasi dikemut, aku dah lama tak merasakan batang dalam pantatku…. aku kemut lagi…. masatu Zack dah membenamkan keseluruhan alat kelaminnya di dalamku… aku dapat rasakan bulunya di tundunku…
“Ohhh Zack…Zackkk!! Dalam you Zackkk!!” aku tah tahan lalu mengerang begitu.
Zack kemudian mengangkat kedua dua pehaku ke atas sedikit, dan dia menolak lagi ke dalam. Kali tu aku ternganga dan mengerang lagi. Dalamnya dia masuk… lagi dalam ditolaknya. Aku sukar bernafas…dibuatnya. Dan dibiarkan batangnya di situ. “Lin… dapat rasakan I?”

“Hah hah! Ya Zackkk.. dalamnyer Zack!!” aku mengeloh.Ditariknya keluar perlahan lahan dan setelah separuh keluar ditolaknya sedikit lagi pehaku ke atas dan menujah masuk dengan laju. Ini membuat aku menjerit sikit “Ohhhhh Zackkkk!!”

Zack menujah kuat dan menarik laju. Aku menahan dan mengemut. Dilakukan dengan lebih laju dan lebih kuat. Aku menahan dan memejamkan mataku, mengawal pernafasanku…. kelajuan dan angle masuknya batang Zack itu membuat aku klimaks lagi… kelentitku bergeselan… dan air panbtatku membuak keluar… Zack tak henti henti menujah kuat dan laju. Aku menahan dan mengemut. Kemudian aku rasa sebelah buah dadaku diramas… “Fuck! Ketat nya you Linnn…” dan dia seperti orang dirasuk menujah memantat aku. aku rela membiarkan tapi memberi kerjasama dengan mengemut dan menahan….

Tanganku memaut pada lengannya, aku takmahu ditolah jatuh dari tilam kerena kuatnya tujahan Zack. Zack menujah danaku bergerak sedikit ke belakang…
Apabila posisiku beralih, dia menarik pinggangku dan membetul kan semula posisi dan angel dia masuk. Aku menyapu peluh yang keluar di badannya… menitik ke atas tundunku… Zack meneruskan lagi…. dengan kuat dan laju. aku terkangkang dan dia ditengah tengah menujah keluar masuk. sedapnya aku tak dapat nak ceritakan. seluruh badanku merasakan nikmatnya sex ketika tu, sesuatu yangbelum pernah aku rasakan. sebelum ini pengalaman sex aku tak sampai 10% dari apa yang aku rasakan sekarang ni.
Kemudian dia menolak kaki ku sehingga ke maksimum, kini kaki ku menyentuh dadaku.. aku terbuka padanya, pada batangnya. Ditariknya batangnya keluar. Pantat ku melopong. “Hmmm… sikit lagi lubang pantat you akan besar sikit Lin…” katanya. aku tak kisah.

“Jangan stop Zack!!! Fuck me!” aku menjawab dan dia pun memasukkan semula batangnya. dan Aku mengerang dan mencapai klimaks ku. Aku pejam mata dan merasakan keseluruhan badanku macam kena letrik… aku klimaks dan airku keluar banyak. Zack berhenti menujah ke dalam, dia henti dan memerhatikan aku.
“Pusing!” arah Zack. Aku pusing.
“Tonggeng” katanya dan aku ikut. Aku menonggeng dengan punggungku di atas, sama tinggi dengan paras batangnya, dia melutut… dan tanpa sebarang amaran dia masuk. Aduhhh sedapppnyerrr… dia buat aku giler… “Ohhh Zackkk!!!” aku mengerang lagi dan dia memaut pinggangku dan mula menarik punggungku ke arah batangnya yang menolak masuk. Slam! Bang! macam ‘barbie doll’ aku dibuatnya. Aku memainkan buah dadaku, menggentel putingku dan meramas ramas sambil di amasuk keluar lubang nikmatku. Samck! punggung aku ditampar tamparnya… aku rasa sakit dan sedap sekali…mesti ada kesan tapak tangannya di punggung aku tu….

Aku kemut dan dia masih kuat lagi, dan laju lagi. Setelah lebih krang dua puluh minit aku difucknya dalam posisi itu, danset elah aku klimaks dua kali lagi, aku rasakan yang dia nak pancut lagi.”Ohhh Linnnn!!!” bila dah bersuara begitu saja, suaranya dalam… aku tahu , aku cepat cepat menarik punggungku, “Jangan kat dalam!!!” aku pun terus , dengan pantas menunggu dia memancut mengereng… aku mengereng menunggu… dan beberapa das pancutan benih Zack keluar… Ohhh? Air maninya mengena dada dan perutku, beberapa das lagi menitis di pehaku. Aku bangun, mendapatkanZack. Aku lihat matanya pejam dan batangnya dalam genggamannya… masih ada lagi menitis keluar.
“Ohhh thank you Zackkk…!!” aku kucup bibirnya. Batangnya aku sentuh dan aku lumurkan air mani lebihan di kepala takoknya itu keseluruh batangnya. Dia mengerang. “Ohhh Linn… sedap lahh!!!” keluh Zack.

Aku sapu titisan di dadaku dan aku jilat jariku. aku lihat Zack hanya tersenyum, dia merebahkan badannya, aku pula memerhatikannya… dua kali dia pancut… dan aku pula klimaks bebrapa kali.+
aku puas… tapi aku nak lagi. …cipap aku nak batang dia lagi… aku tersenyum dan memeluk Zack.

Posts