OhCerita

Lisa Dan Nora

Pagi itu Lisa dan Nora dikejutkan dengan bunyi deringan jam loceng. Lisa mencapai tuala mandi dan berjalan malas menuju ke kamar mandi. Kesan kenikmatan yang berturut-turut malam semalam bersama Nora masih dirasainya. Apabila berada didalam kamar mandi, Lisa memperhatikan tubuhnya yang telanjang bulat itu, membelek-belek setiap inci tubuhnya yang dipenuhi dengan tanda-tanda kecil kemerah-merahan kesan gigitan ‘cinta’ Nora. Nora yang sedari tadi memerhatikan gerak-laku Lisa tanpa disedarinya berkata; ” Lisa, sayang…. Kau memang cantik! “ Mata Nora terus memandang tubuh Lisa dengan asyik, Lisa hanya tertawa sambil menjawab ” Ahh.. apa kurangnya Nora “ ” Cepatlah mandi tu….. jangan asyik nak membelek jerr ” kata Nora sambil tangannya menjelajari tubuh Lisa dan meramas lembut lengan serta payudara Lisa. Ketika Lisa mulai menggosok badannya dengan sabun, Nora turut membantunya. Dengan telaten Nora menyabuni badan Lisa. Ketika Nora menyabuni payudara Lisa, Lisa menggelinjang dibuatnya kerana Nora bukan hanya menggosok tetapi juga meramas dengan lembut, Lisa mengekek kegelian kerana terangsang dengan ramasan Nora. Apalagi ketika tangan Nora mulai mengembara kekelengkang Nora. Kerana Lisa membiarkan sahaja perbuatan Nora itu, Nora mulai meamas tundun vagina Lisa dan menyelitkan jarinya kedalam liang vagina Lisa. Rintihan kecil tersembul keluar dari mulut Lisa dan membuatkan Nora terus mendorong jarinya masuk kedalam vagina Lisa, dan Lisa penasaran kerana merasakan semacam perasaan geli geli nikmat. Lisa mempercepatkan mandiannya. Selesai mandi, Lisa terus menuju ke dapur dan membuat persiapan untuk sarapan pagi. Dua gelas fresh orange juice, sekotak susu segar dan sekotak cereals dan beberapa biji buah-buahan tersusun rapi di atas meja makan. Sementara menunggu Nora habis mandi, Lisa kembali ke drafting table untuk mensiapkan kertaskerjanya yang terbengkalai sejak semalam. Perhatian Lisa tidak sepenuhnya tertumpu kepada apa yang bakal dilakukan melainkan peristiwa semalam yang senantiasa berligar-ligar. Seperti Lisa, Nora muncul hanya dengan berseluar dalam dan coli sahaja. Memang, sejak Lisa tinggal bersendirian dia lebih selesa hanya mengenakan coli dan seluar dalam ketika berada dirumah. ” Dahlah tu….. sayang.. you rajin sangatlah… masa lapang begini pun you tenung bendalah tu… kalaulah I jadi boss… hmmmmm… You lah orang pertama yang I amek. “ ” Iyerrlah tu….. kalau You jadi boss and I jadi kuli You… hmmmm… alamatlah…. Tak selesai punya tugas yang You kasi kat I…. asek nak tang itu jerr ” sahut Lisa sambil mencebikkan bibir. ” Ok perr!!! Janji sayang jalankan tugas yang I suruh… hehehehe ” Nora ketawa kecil. ” Lepas sarapan nanti, You nak ke mana? Atau You nak I hantar balik?? “ ” Aikkkkkk??? Siapa yang nak balik?? ….. I kalau takmo balik ok tak??? “ ” Mana boleh…. Tak laratlah I nak layan You setiap hari. Ni…. Lutut ni masih tak stable ni “ Selepas sarapan Lisa meneruskan dengan kerjanya dan Nora lepak-lepak diruang tamu sambil melayan vcd. ” Lisa… minta kunci scoot You… I nak keluar sekejap. I nak pack kain baju I sikit nak simpan sini “ ” Oooppsss!!!! Nanti.. nanti bila masa I cakap You boleh tinggal sini and You ada lesen kerr?? “ ” Woitt!!! See the leg dah.. Apa you ingat I takderr lesen kerr?? Betul kerr You tak beri I tinggal ngan You?? You jangan menyesal tau nanti!!! “ ” Bukan tak kasi lah…. but what will your roommates say when they know that you are leaving them without prior notice? “ ” Alahh… that’s a small matter. No worries sayang. Janji You bagi I tinggal ngan You. And don’t worry too…. I will contribute my share.. I rasa selesalah dengan You sayang “ ” Alright then… If that’s what You want. I’ve got no objections if you are willing to go through hell with me.. and here’s the key to the scoot “ Nora menyambut kunci yang diberikan oleh Lisa dan menangkap mulut Lisa serta memberikan sebuah kucupan yang memberahikan. ” Today.. You don’t cook okay sayang…. I will bring back lunch for us ” kata Nora sebelum berlalu pergi. Semasa Nora tiada, Lisa sempat menghabiskan kertaskerjanya dan membersihkan guest room yang telah berabuk kerana agak lama tidak berpenghuni. Selesai membersihkan bilik, meunkar kain cadar dan sarung bantal, Lisa merasa teramat letih dan mengantuk. Lisa membersihkan diri dan terus terlena diatas pembaringan. Ding.. Dong…. Ding Dong loceng rumah berbunyi berkali-kali namun sipemilik masih diulit mimpi. Diluar Nora kegelisahan menanti pintu dibuka. ” Isskkkk kenapalah aku bodoh tak minta kunci rumah sekali.. isskkkkk ” rungut Nora. ” Ahh… baik aku telefon dia “ Irama polyphonics dari deringan Lisa membuatkan Lisa terjaga dari tidurnya. ” Hello ” Lisa bersuara lemah. ” Hello Sayang… I ada kat luar ni.. bukaklah pintu “ ” Ohh.. sekejap… sekejap “ Lisa terus serta merta bangkit menuju ke pintu depan. ” Sorrylah… I tertidur.. penat sangat agaknya..” ” It’s ok.. dah go freshen up.. lepas tu kita makan “ Selepas membersihkan diri, Lisa keluar dari kamar mandi dan melepaskan towel yang membaluti tubuhnya. Sewaktu mengambil seluar dalam dan colinya yang tergeletak dilantai, Nora yang sedang berbaring ketika itu bangkit lalu menarik Lisa ke atas tempat tidur dan terus mencium payudara serta meraba-raba vagina Lisa. Walaupun Lisamenggelinjang kegelian namun Nora tidak mengambil peduli malahan terus meramas-ramas tubuh Lisa dengan penuh nafsu. Nora mula menjilat vagina Lisa, Lisa cuba menolak kepala Nora, tetapi Nora rupanya sudah dikuasai nafsu sehingga percubaan Lisa itu tidak mendatangkan hasil. Lisa yang masih kepenatan, pasrah dengan perlakuan Nora. Jilatan Nora memberikan kenikmatan bercampur geli-geleman. ” Ahhhh…. Nora…. memang nikmat jilatan lidah kau… terasa berbeza sekali dengan jilatan lelaki ” getus hati Lisa. Begitu lembut tetapi sangat terasa nikmatnya, apalagi ketika Nora memusatkan jilatannya pada hujung clitoris Lisa yang peka itu. Lisa terus merintih-rintih sambil mengangkat-angkat punggungnya kerana kenikmatan. Jilatan Nora terus berpindah pindah, kadang kadang menggelitik bibir vagina Lisa, kadang-kadang masuk kedalam liangnya, kerana tidak tertahan dengan perlakuan Nora, Lisa sampai terduduk diatas tempat tidur itu sambil tangannya menekan-nekan kepala Nora agar makin terasa nikmatnya. Ketika itu Nora tiba-tiba menghentikan jilatannya dan Nora menerkam Lisa sehingga Lisa kembali terlentang diatas tempat tidur, dengan penuh nafsu Nora mencium bibir Lisa serta menghunjam lidahnya yang hangat kedalam rongga mulut Lisa, dan Lisa terus memeluk Nora dengan penuh nafsu juga, Lisa membalas ciuman Nora yang hangat itu, sementara tangan Nora terus meramas-ramas payudara Lisa. Nora berbisik ditelinga Lisa agar Lisa juga menjilat vaginanya, dan tanpa disuruh lagi, Lisa terus langsung menungging dan mulai menjilati vagina Nora. Nora yang tetap tidak mahu ketinggalan, mengubah posisi Lisa sehingga sekarang posisi Lisa dan Nora menjadi 69 posisi yang sering dilakukan ketika bercumbuan bersama teman lelakinya. Dengan posisi ini, Nora yang ada dibawahku juga dapat aktif menjilat vagina Lisa dan Lisa sendiri sambil menahan rasa geli nikmat yang diberikan Nora juga turt menjilat vagina Nora yang sudah basah kerana menahan nafsu itu. Vagina Nora berbau harum, ketika Lisa menguak bibir vagina Nora, clitorisnya yang kecil menonjol keluar, kaku dan bulat seperti kacang. Ketika Lisa menjilat benda bulat itu, Nora menjerit dan mendesah, Lisa tidak ambil peduli dan terus menjilat clitoris Nora yang sangat peka itu. Namun bagaimanapun juga Lisa yang sudah sejak tadi dirangsang dengan segala macam jilatan seorang ahli akhirnya tidak dapat juga menahan rasa nikmat,! dengan menggelinjang kuat Lisa mencapai orgasmenya. ” aaaaaaaaakkkkkkkkkhhhhhhhhhh …… Akkhhhhhhhhhhhhhhhhh……… sssssshhhhhhhhhhhhh ……. ssssshhhhhhhhhhhh …… ssssshhhhhhhhhhhh ………. sedappppppppppppppp……. aaaaaaaaaaaakkkkkkkkkkkkkkkkhh h hhhhhhhhhhhhhhh ” jerit Lisa. Melihat Lisa mencapai kepuasan, Nora menekan punggung Lisa agar vaginanya semakin menempel pada mulut Nora. Lisa semakin tidak tahan dengan semua ini dan tanpa disedari badan Lisa lemas dan menindih Nora yang ada dibawahnya dalam posisi 69. Nora diam saja, malahan dia memeluk Lisa semakin erat dan mengusap-ngusap tubuh Lisa. Setelah Lisa kembali sedar dari puncak orgasmenya, Nora bangun untuk mengambil sesuatu dari begnya. Nora mengeluarkan dildo yang cukup besar dan panjang dan berkepala dua. ” Uissshhhh… Nora.. mana dapat benda ni? Lain macam jerr. Boleh ke masukkan benda ni. Keras kaku tak macam balak Lisa punya dulu. “ Lisa agak keragu-raguan dengan alat yang dikeluarkan oleh Nora tadi. Nora tidak menjawap soalan Lisa itu melainkan terus memasukkan hujung dildo yang kedalam vaginanya. Vagina Nora kelihatan seperti merekah dan menampakkan clitorisnya yang seperti kacang itu. Ketika Nora menggerak-gerakkan dildo itu, kelihatan oleh Lisa clitoris Nora turut digesek dildo tersebut. Nora memejamkan mata sambil menjolok-jolok dildo ke dalam liang vaginanya dengan penuh semangat. Lisa hanya berdiam diri sahaja menyaksikan semua tingkah laku Nora ini, hingga akhirnya Nora berhenti seketika dan dengan hujung dildo yang masih terbenam dalam vaginanya, Nora mendekati vagina Lisa yang terkuak lebar itu dan menekan hujung kepala dildo yang kedua kedalam vagina Lisa. ” Nggg…. N.. nora…. sakit… ahhh.. “ Kerana panjangnya yang luar biasa, Lisa merintih ketika hujung dildo itu seperti tersenggol pangkal rahim Lisa dengan kuat sekali. Nora memeluk Lisa dan menyuruh Lisa menggoyang-goyangkan punggungnya. Bibir Nora dengan rakusnya mencium bibir Lisa dan ini membuatkan Lisa semakin terangsang. Rasa geli dan nikmat memenuhi rongga vagina Lisa ketika seluruh dinding vagina Lisa terisi padat dengan dildo itu, namun sebenarnya yang lebih merangsangkan Lisa adalah ciuman demi ciuman Nora serta gesekan payudara Nora pada payudara Lisa yang membuat Lisa sekali lagi mencapai orgasme. ” Agghhh.. n-noooraa…. l-lisa tak tahannnnn nie…. lisa nakkkkkkkk…. agghhhhhhhh……… “ Lisa tidak tahu bilakah Nora mencapai kepuasannya, tetapi Lisa yakin Nora juga telah turut mencapai orgasmenya, kerana Nora kelihatan ia tersenyum ketika melihat Lisa mencapai kepuasan berkali kali. Dengan lembut Nora mencium dada Lisa yang penuh keringat serta menjilat puting susu Lisa. Lisa benar-benar tidak menyangka akan mendapat kepuasan seperti ini, rasanya seperti Lisa dapat melupakan kepuasan yang dirasai bersama balak Lisa dulu kerana layanan Nora lebih memuaskan nafsu Lisa. Sambil berbaring telanjang bulat diatas tempat tidur, Nora menceritakan tentang kebiasaannya bermain seks dengan sesama wanita. Nora menyatakan bahawa dia suka dengan wanita tetapi Nora juga suka dengan lelaki. Tetapi bagaimanapun juga katanya Nora lebih suka dengan wanita, kerana dengan wanita Nora mempunyai rasa cinta tetapi pada lelaki, Nora hanya setakat memuaskan nafsu sahaja. Ketika Nora bertanya kepada Lisa tentang pengalaman dengan bekas teman lelakinya dan yang baru dialami Lisa, Lisa m! enjawab bahawa walaupun ramai yang telah ditidurinya, namun Lisa tidak pernah mendapat kepuasan sepenuhnya seperti yang baru dialaminya ini. Ketika Lisa bercerita tentang pengalaman bersama teman lelakinya, Nora kembali terangsang dan meminta Lisa untuk menjilat vaginanya. Lisa melakukannya sambil Nora juga turut menggosok-gosok dan menguis-nguis clitorisnya sendiri dengan jari hingga akhirnya kembali Nora mencapai orgasme. Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related

Posts