Aku merupakan duda berumur 32 tahun dan mempunyai seorang anak berumur lima tahun. Aku bekerja sebagai fitness instructor di sebuah gym di PJ dan tinggal di Shah Alam. Kisah ini bermula apabila aku hendak mendaftarkan anakku di tadika Q. Tadika Q dimiliki oleh K, wanita bertudung berumur 40 tahun yang mempunyai suami dan 3 anak. K mempunyai rupa yang menarik serta tubuh badan yang comel dengan ketinggian 5 kaki sahaja dan kelihatan lebih muda dari usianya. Aku pula memiliki tubuh badan yang sasa sesuai dengan karierku dan alat sulit yang extra large sepanjang 9 inci. Kali pertama aku bertemu K, aku dapat merasakan yang K tertarik denganku. Semasa berbincang tentang pendaftaran anakku di tadika Q, aku cuba memancing K. Sebagai duda, aku kerap melakukan seks bebas selalunya dengan wanita yang lebih muda dariku. “Bertuah anak I dapat Cikgu lawa cam you ni” bodek ku. “Ye ke, lawa ke I ni?…Husband I selalu kata I dah tua….” “Mana ada, kalau I la husband u, tiap2 hari I gomol…he..he..he..” Tersipu-sipu K mendengar pujian lucahku. Aku terus memainkan ayat terhadap K dan dia mula bercerita tentang kehidupannya dan aku dapat rasa yang K jarang mengadakan hubungan seks dengan suaminya. Setelah seminggu anakku belajar di tadika Q, aku setiap hari menelefon K dan berbalas-balas sms. Mulanya hanya tentang anak aku dan seterusnya ke hal hal peribadi hingga berbaur lucah. Suatu hari, anakku tidak dapat kesekolah selama seminggu kerana mengikut bekas isteriku keluar negeri. Aku menelefon K untuk bertemunya di sekolah bagi mengambil peralatan anakku yang tertinggal dan K minta aku datang selepas waktu sekolah. Aku memakai t-shirt dan jeans ketat yang menampakkan bonjolan besar kemaluanku. Sampai di tadika Q, aku dapati K hanya berseorangan di pejabat. Sewaktu membuka pintu, aku dapat melihat mata K melirik menjeling bonggolan dicelah kangkangku. Sebaik K menhulurkan tangan untuk bersalam, aku terus memegang dan mendakap K sambil mengucup bibirnya. Tergamam, K menyambut kucupanku buat seketika sebelum menolakku. “Eh, apa you buat ni….I ni isteri orang”…kata K. “ Sayang…I tau u tak bahagia…I boleh bahagiakan u” balasku sambil mataku melirik kearah bonggolan dalam jeansku. “Jangan fikir panjang sayang, I tau u hauskan seks sebenar”. K terdiam sambil matanya merenung kebawah. Aku merapatinya dan memegang pipi K sambil memujuknya. “ Don’t worry, I’ll make sure u’re satisfied”. Ku kucup bibirnya dengan penuh nafsu sambil tangan ku mula meraba-raba bontotnya. Kami berkucupan selama beberapa minit dan tiba2 K melepaskan bibirnya lalu berkata “ Kejap, I nak ke toilet jap to undress, nanti husband I perasan pulak baju I tak kemas.”. Aku pula terus membuka pakaian ku dan berbogel sepenuhnya. “ Wow…besarnya” mata K terpaku melihat pelirku yang mencanak panjang. Dia merapatiku sambil matanya terpaku melihat alat sulitku yang sepanjang 9 inci itu. K melutut dihadapanku dan mula mencium serta mengulum sambil mengurut batangku. Mulutnya yang kecil hanya mampu menerima bahagian kepala pelirku saja. Aku tunduk untuk membuka kancing coli yang dipakai K. Selepas seketika, aku mencempung K ke sofa panjang dan kumulai dengan menjilat dan meramas buah dada K sambil tanganku melurutkan seluar dalamnya hingga tanggal. Tubuh K hanya biasa bagi wanita berumur 40 tahun, buah dadanya masih solid dan dia mempunyai ponggong yang kecil. Tubuh K ku terokai setiap sudut dengan jilatan dan kuluman yang memberangsangkan. Sampai dicelah kangkangnya, aku mula menjilat pantat K dengan rakus hingga lencun. K merengek dan bernafas dengan laju menahan kenikmatan kelentitnya dihisap manakala jari hantuku dijolok kedalam lubang bontotnya. “Joe…uh..uh…I dah tak tahan ni, fuck me now please…” rayu K. Aku dengan selamba memposisikan pelirku tepat ke lubang nikmat K lalu mula menerobos pantat isteri dan ibu kepada 3 anak ini. “Arghh..uh..uh…besarnya Joe…slow sikit…u punya besar sangat” rengek K sewaktu kepala pelirku memasuki pantatnya sedikit demi sedikit. Kutekan seinci kemudian menarik balik diikuti dengan dua inci dan ditarik balik seinci demi seinci sehinggalah seluruh batangku menusuk masuk kedalam lubang pantat K. Kutarik keluar 8 inci pelirku sebelum menekan semula sepenuhnya. Setelah dua tiga kali sorongan perlahan, aku mula melajukan tusukanku. Tubuh K mula tidak keruan dan dengan setiap soronganku, K berhenti bernafas akibat terlalu nikmat menyebabkan kemutan lubangnya begitu ketat walaupun licin. Tak sampai 3 minit mendayung ku dapati tubuh K mengejang, ” Uhh…uhhh…arghhh…I m cumming Joe…arrrggghhh…..yessssss..” jerit K dengan penuh nafsu sambil memelukku sekuat mungkin. Dapat kerasakan pancutan air nikmat K mencerit-cerit dalam kehangatan pantatnya. Aku perapkan batang pelirku sedalam mungkin sebelum memulakan sorongan. Kemutan K sudah agak berkurangan ditambah pula dengan air pantatnya yang banyak keluar membuatkan lubangnya terasa agak longgar. Aku mula menghentak batangku kedalam pantat K dengan rakus membuatkannya mula mengemut lalu memancutkan lagi airnya nikmatnya buat kali kedua dalam tempoh 5 minit. Aku kemudian memusingkan tubuh K dan mula menghenjutnya secara doggie. Sepuluh minit selanjutnya, pantat K kurodok dari belakang dengan ganas membuatkannya tercungap-cungap sebelum aku meledakkan pancutan air maniku sepuasnya didalam pantat K. K tersembam longlai diatas sofa manakala aku duduk dihujung kakinya sambil menyalakan rokok dengan penuh kepuasan. “Terima kasih Joe…I dah lama tah rasa puas macam ni” kata K. “No problem sayang, tapi lepas ni you kena bagi I puas pulak tau” ujarku tersenyum. Air maniku bercampur air K yang banyak meleleh keluar dari pantatnya ku sapukan dicelah bontot K lalu aku mengambil kesempatan menjolok-jolok jariku kedalam lubang juburnya. Emmm…ahhhhhh…K mengerang perlahan, agaknya kesedapan lubang juburnya menerima kehadiran jariku. Batangku terangsang kembali mendengar rengekan K. Aku meniarap diatas K sambil mencium dan menjilat belakang lehernya. Pelirku yang telah keras sepenuhnya mencari cari lubang jubur K yang sedia licin. Pelirku mula menerobos masuk perlahan-lahan kedalam lubang dubur K. “Ehhh…uhhh..Joe..apa you buat ni…I..I tak pernah buat kat situ” nada suara K agak panik. Dia cuba berpusing tapi aku kuat menekan tubuhnya agar tertiarap. “I belum puas sayang, please….just enjoy this ok” bisikku. Hati aku gembira kerana mengetahui aku bakal merodok jubor yang masih ‘virgin”. Aku terus menekan pelirku perlahan-lahan tanpa mempedulikan bantahan K. “Ketat sungguh lubang you sayang” pujukku lagi. Pelirku padat memenuhi lubang “dara” dan aku dengan penuh nafsu menyelamkannya sedikit demi sedikit dengan penuh rasa nikmat. Tanganku mengentel-ngentel puting buah dada K agar dia leka sambil meneruskan jilatanku di lehernya. Setelah ¾ batangku menerobos didalam jubur K, aku memulakan sorongan. Fuuhhh…kenikmatan lubang yang ketat serta hangat itu membuatkan aku amat bernafsu lalu menekan pelirku sedalamnya. Padat dan kemas batangku terhimpit didalam lubang jubur K yang amat sempit. Aku menikmati saat itu dengan sepenuhnya. Seluruh tumpuanku mula diajukan sepenuhnya ke pelirku yang keras dan padat bak besi manakala K merintih antara kenikmatan dan kepedihan juburnya disula. Aku memulakan sorongan bertalu talu dengan perlahan kedalam lubang yang amat ketat. Terketar ketar badanku menahan nikmat selama 10 minit sebelum meledakkan air maniku sepenuhnya didalam jubur K. Kubiarkan pelirku mengecut didalam jubur K sebelum menarik keluar. Lantas aku terus ke bilik air untuk mencuci pelirku dan memakai pakaian semula. Kulihat K agak mengengkang berjalan kebilik air. Selesai berpakaian, kami pulang kerumah masing-masing dengan perasaan puas. Keesokan paginya, aku menerima panggilan telefon dari K. Suaranya agak panik “Joe, I dapat surat pagi ni…. ada orang mengendap apa yang kita buat semalam. Dalam surat ni ugut suruh I call nombor yang disertakan pukul 2 petang ni kalau tak nak malu….I takut la Joe, nanti husband I dapat tahu mati I. Camana ni Joe” kata K terketar ketar. Aku memujuk K agar jangan bimbang. “ Tak pe, nanti I call orang tu kasi settle…kasik I nombor tu”. Jam 2 petang itu aku menelefon nombor yang diberikan. “Hello, saya telefon bagi pihak Puan K, apa awak mahu?” soalku. “Kami nak duit” suara disebalik telefon itu agak garuk, aku mengagak ini suara budak belasan tahun lalu memberanikan diriku menyergahnya. “ Oooo…berani nak ugut ya. Aku kenal ketua polis”. ” Mmm..maaf bang…kami ternampak Puan K tengah romen semalam, jadi kami hanya nak cuba nasib kalau-kalau dia boleh bagi duit belanja…lagipun kami tahu lelaki semalam bukan suami dia”. Rupanya, Budin budak yang tinggal diseberang jalan tadika K. Dia dan rakannya Ramli sering meneropong dari biliknya memerhatikan K lalu semalam nasib mereka amat baik kerana dapat menonton K bogel disondol oleh ku. Tiba-tiba aku mendapat idea untuk memuaskan nafsu seks ku selama ini iaitu mengadakan hubungan seks secara beramai-ramai. “Kau suka ke apa yang kau tengok semalam?” tanyaku. “Best bang…kami memang dah lama mengendap akak tu…errr..buat modal lancap…he..he..” ucap Bidin. “Kau orang teringin tak kalau boleh kongkek akak tu?” tanyaku lagi. ” Ehh…boleh ke bang…memang nak sangat ler kami, bayar pun kami sanggup” ujar Bidin dengan gembira. “Baiklah, nanti aku aturkan, tapi kau orang mesti ikut arahan aku lah. Petang ni jam 5 kau datang ke Tadika” arahku pada Bidin. Aku kemudian menelefon K dan memberitahunya yang pengugut itu mahukan bayaran wang sebanyak 2 ribu serta mahu melakukan hubungan seks secara bergilir-gilir. Mulanya K tidak bersetuju tetapi kerana takut malu, dia terpaksa akur dengan sarananku. Aku sampai ke tadika K jam 4.30 petang dan kudapati K sedang resah menanti apa yang bakal dihadapinya. Apabila aku memberitahunya yang pengugut2 itu adalah remaja belasan tahun, dia agak terkejut dan malu tetapi aku berjaya memujuknya agar merelakan mereka menikmati tubuhnya agar rahsia kami tidak terbongkar. Aku mengarahkannya berbogel dan hanya bertuala dan menunggu di dalam pejabat sementara aku berbincang dengan Bidin dan Ramli. Tepat jam 5, Ramli dan Bidin muncul dengan muka yang agak malu tapi ceria. Bidin mempunyai perawakan mamak bertubuh kurus manakala Ramli agak comel dan gebu. Mereka berdua berumur 14 tahun dan nyata masih belum pernah melakukan hubungan seks sebelum ini. “Mana cikgu Bang?” tanya Bidin sambil tersengih. “Kau ni, tak sabar2….sebelum tu, kau orang kena patuhi syarat2 aku dulu” ujarku dengan tegas. Aku seterusnya mengarahkan mereka berdua melucutkan pakaian mereka sepenuhnya. Aku mengelilingi mereka untuk memeriksa tubuh dan kulihat batang pelirnya mereka telah keras. Batang Bidin yang berukuran 6 ½ inci agak besar bagi remaja berumur 14 tahun manakala pelir Ramli hanya berukuran 5 inci. Aku tertarik pada bentuk ponggong Ramli yang agak pejal dan gebu dan timbul idea untuk mencabul lubang juburnya kerana aku belum pernah merasa jubur lelaki sebelum ini. “Baiklah, cikgu ada dalam bilik tu, kau orang boleh buat apa yang kau suka. Tapi ingat…jangan bantah apa yang aku akan buat kat engkau pulak….kita semua nak puas, so mari kita enjoy sama-sama” kataku sambil tersengih dan memicit ponggong Ramli. Kedua mereka mengangguk bersetuju. Aku membuka pintu pejabat K dimana K telah sedia berbaring diatas lantai yang telah kusediakan tilam. Bidin dan Ramli mulanya kelihatan tersipu2 masuk sambil memegang kemaluan masing2. “Hah..apa lagi, lauk dah ada depan mata tu” ujarku. Aku terus menarik tuala yang membaluti tubuh K dan tubuhnya kini menjadi tatapan dua remaja itu. Ramli terus meramas dan menyonyot buah dada K manakala Bidin mengangkangkan K dan mula menjilat pantat K dengan gelojohnya. K hanya mampu memejamkan mata menahan kenikmatan walaupun malu menyedari tubuhnya sedang digomol oleh dua remaja yang sama umur dengan anaknya. Aku teruja meliihat kelakuan gelojoh Bidin dan Rahim seolah-olah sedang memperkosa K lantas menanggalkan pakaian ku tanpa rasa segan. Sesekali K menjerit kecil kerana teteknya digigit oleh Rahim. Aku merapati mereka dan mengarahkan Rahim menyumbatkan pelirnya kedalam mulut K. Dengan rakus, Rahim menjolok-jolok pelirnya kedalam mulut K. Mulut K mudah menerima kehadiran keseluruhan pelir Rahim disebabkan saiznya yang kecil. Dalam pada itu Bidin telah mula menghayunkan pelirnya kedalam pantat K dengan laju. Aku mengambil kesempatan meraba2 ponggong Rahim yang sedang asyik menghenjut mulut K. Bidin tidak dapat menahan nafsunya lalu terpancut dengan cepat. Aku berbaring dan mengarahkan K agar memasukkan pantatnya dari atas manakala Rahim kuajar menyondolkan pelirnya kedalam lubang jubur K manakala Bidin memasukkan pelirnya yang separuh keras kedalam mulut K. Aku berasa amat teruja melihat K kini dikerjakan kami bertiga secara serentak. Kehadiran pelirku didalam pantat K mengembirakannya hingga tidak peduli akan lubang juburnya yang diselami oleh batang Ramli. Ramli hanya mampu membuat kurang 10 henjutan sebelum memancutkan air maninya kedalam jubur K lantas tempatnya diambil oleh Bidin yang dengan rakus menjolok batang pelirnya kedalam lubang jubur K. Tak lama kemudian K sendiri memancutkan air nikmatnya. Aku mengambil peluang ini dengan mengarahkan K mengulum pelir Ramli semula dan ketika Ramli menonggek untuk K mengulum pelirnya, aku menyetubuhi jubur Ramli. Jubur Ramli amat ketat sekali, lebih ketat dari jubur K dan dia terjerit2 ketika aku memasukkan seluruh 9 inci batangku kedalamnya. Walaupun pelirnya dikulum K, namun kesakitan juburnya disula olehku menyebabkan batangnya hanya separuh keras dalam mulut K. Kini Bidin sedang menghenjut jubur K manakala aku menyula jubur Ramli dan tak lama kemudian kami sama2 klimaks. Pengalaman menyetubuhi jubur Rahim amat memuaskan kerana juburnya amat ketat dan masih “dara”. K, Rahim dan Bidin tergolek keletihan manakala aku duduk menghisap rokok sambil menyaksikan tiga tubuh bogel dihadapanku dengan perasaan puas. Tangan Bidin meraba dan meramas buah dada K dan jelas kedua remaja ini masih belum puas menjamah tubuh K. Selama sejam berikutnya, Ramli dan Bidin bergilir-gilir mengonkek K sehingga puas. Kami berempat kemudian mandi bersama sebelum pulang kerumah masing-masing. Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related

Originally posted 2020-05-03 05:04:12.