OhCerita

Menyetubuhi bakal mak mertua

Setelah berehat dari menorah getah, Minah membasuh kain di bilik air rumahnya. Terdengar bunyi injin kereta dan ketukan pintu serta salam di hadapan. Bergegas Minah berlari anak untuk membuka pintu yang di sangkanya suaminya, Pak Abu telah balik dari Bandar.
Terkejut dia, berdiri Zul dihadapan pintu iaitu tunang anak tunggalnya dan bakal menantunya. Zul terus bersalaman sambil mencium tangan bakal mak mertuanya. Bakal mertuanya menjadi malu kerana dia hanya berkemban kain batik sahaja tanpa pakaian lain ketika itu dan hanya menutupi dari pangkal dadanya hinggga paras lutut. Kerana sedang membasuh, kain batiknya telah basah dan tentu saja telah malekap di tubuhnya yang montok.
Menelan air liur Zul melihatkan bakal mertuanya dalam keadaan begitu. Mujur saja Zul yang berkaca mata hitam dapat melindungi anak matanya yang sedang terbeliak. Setelah dijemput, Zul masuk ke dalam rumah sementara bakal mertuanya mengemas ruang tamunya yang agak berselerakan. Matanya terus melirik tajam bakal mertuanya yang membongkok dan menonggeng-nonggeng mengemas majalah di atas sofa.
Tubuhnya yang montok dan berisi dengan tinggi sederhana, menarik minat Zul ditambah dalam keadaan berkemban kain batik. Kulitnya yang putih melepak menambahkan lagi kemanisan wajah bakal mertuanya walaupun usianya sudah hampir 45 tahun. Dadanya nampak berisi, punggungnya lebar dan besar malah jelas kelihatan sedikit menonggek membuatkan Zul mulai terangsang. Paling tidak disangka, bulu ketiak mertuanya yang lebat tidak bercukur jelas kelihatan di celah ketiaknya yang putih.
Seketika kemudian, bunyi air melimpah di bilik air. Bakal mertuanya menjemput Zul duduk dahulu dan dia mohon menyiapkan kerjanya tadi. Mata Zul terus tajam menatap lenggokan punggung bakal mertuanya dalam kain batik basah yang melekap di punggung. Zul semakin terangsang dan adiknya mulai mengeras.
Kerana sudah biasa berkunjung ke rumah tunangnya dan majlis perkahwinannya dengan Tijah tunangnya hanya tinggal 2 bulan saja, dia tidak kekok menyesuaikan diri. Malah selalu juga dia ke dapur membancuh air sendiri. Di dapur, dia menyediakan 2 gelas jus oren sambil sempat matanya mencuri pandang kearah bilik air dimana bakal mertuanya sedang mencangkung sambil membilas pakaian. Keputihan betis dan kepadatan punggung bakal mertuanya membuatkan Zul semakin taksub dan mulai berfikiran kotor. Bagaimanalah agaknya bakal mertuanya dalam keadaan sedang keghairahan???…
Diruang tamu, kebetulan saja di poketnya ada 2 biji pil perangsang seks yang digunakan untuk GRO yang dilanggan. Sebenarnya diluar, Zul adalah seorang playboy. Tetapi di mata keluarga tunangnya, dia dianggap anak emas kerana berperwatakan baik dan sememangnya dia berjawatan tinggi, engeenier di sebuah syarikat besar. Malah Tijah hanyalah operator kilang sahaja. Ini membuatkan setiap tindakan Zul dijaga dan diberikan perhatian memandangkan juga Tijah adalah anak tunggal mereka. Zul telah mencampurkan pil itu ke dalam minuman yang akan diberikan kepada bakal mertuanya nanti. Tujuannya hanya untuk melihat reaksi bakal mertuanya nanti.
Sedang selesai Minah membilas, Zul memanggilnya untuk bertanyakan dimanakah remote TV. Sebenarnya ini adalah rancangannya untuk melihat bakal mertuanya yang sedang berkemban. Remote itu sebenarnya telah disorokkan olehnya di bawah sofa. Bakal mertuanya datang untuk mendapatkan remore Tv yang diperasan berada di atas meja tadi sewaktunya mengemas. Bakal mertuanya terus cuba mencari sementara Zul terus menjamu matanya hingga dia semakin bernafsu dengan bakal mertuanya. Ingin saja rasanya untuk dia memeluk bakal mertuanya, tetapi itu bukanlah rancangannya. Rancangannya adalah untuk melihat bagaimana bakal mertuanya nanti semasa dalam keadaan keghairahan.
Akhirnya jumpa juga remote itu. Setelah membuka TV, lantas Zul memjemput bakal mertuanya untuk minum air yang telah disediakan. Pada mulanya dia menolak, tetapi kerana ingin menjaga hati dan tidak menghampakan Zul, bakal mertuanya meneguk juga air itu hingga separuh sambil mula bersembang.
Semasa duduk, tangannya cuba menutupi tubuhnya, tetapi hanya mampu menutupi bahagian kelengkangnya saja dengan tangannya dari ditatap bakal menantunya. Rambutnya yang kelihatan basah menambah kemanisan wajahnya walau telah sedikit dimamah usia. Kerana dia berasa haus ketika itu, hingga tidak sedar, habis air itu diminumnya.
Bakal mertuanya ingin berlalu dari situ, namun Zul terus mengajaknya bersembang. Zul menceritakan, sebenarnya kedatangannya adalah untuk mengajak tunangnya Tijah keluar ke Bandar tetapi rupanya Tijah telah ke tempat kerja kerana menggantikan kawannya. Zul juga telah berjumpa Pak Abu, bakal bapa mertuanya di Bandar tadi. Pak Abu bekerja sebagai jaga di sekolah di kampung itu. Bekerja syif malam, jadi hari minggu ini digunakan untuk keluar bandar. Jika hari bekerja, masanya banyak dihabiskan berehat dirumah untuk berjaga malam pula. Pak Abu berpesan agar Zul memberitahu bakal mak mertuanya, yang dia akan pulang lewat petang ini kerana membaiki kereta di bengkel.
Hampir 15 minit bersembang, kepala bakal mertuanya mulai berpusing, pandangannya agak berpinar, tekaknya terasa haus. Terasa darahnya mengalir dengan lancar keseluruh tubuhnya. Dia cuba bertenang, sambil mengangkat jug untuk mengisi lagi gelasnya. Sedang mengisi air di gelas Zul, tangannya menjadi lemah. Jug yang dipegang telah terlepas dan tertumpah di seluar Zul. Dengan spontan Minah mencapai tisu untuk mengelap. Kebetulan pula, air itu tertumpah betul-betul di celah kangkang peha Zul.
Minah yang sedang pening, terus mengelap bahagian itu dengan tisu. Batang Zul yang sedang separuh keras jelas kelihatan dari luar seluar track putihnya. Sememangnya dia tidak suka memakai seluar dalam. Sambil mengelap, tangan minah terasa benjolan keras di kelengkang bakal menantunya. Zul hanya membiarkan saja.
Kerana malu terpegang batang Zul yang mulai keras, minah cuba bangun untuk ke bilik. Semasa berjalan, dia terhoyong hayang hingga hampir rebah. Zul dengan pantas mendakap bakal mertuanya dari jatuh lalu memapahnya ke biliknya dan terus rebah meniarap di atas katil. Ikatan kembannya hampir terlerai.
Zul terus sahaja duduk di sebelah bakal mertuanya dan cuba mengurut kepalanya yang terasa pening. Mulanya ianya dihalang, tetapi kerana kepalanya pusing, bakal mertuanya membiarkan sahaja. Urutan lembut Zul membuatkan bakal mertuanya semakin lega. Sakit kepalanya mulai hilang. Terasa tubuhnya seakan panas dan sentuhan Zul membuatkan bakal mertuannya semakin kesedapan. Rasa pening dan lemah semakin hilang, tetapi kini terasa nafsu berahinya mulai terasa meninggi.
Urutan jemari lembut Zul semakin turun ke tengkuk bakal mertuanya. Di usap hingga ke bahunya. Bakal mertuanya yang sudah sekian lamanya tidak merasai sentuhan dan belaian dari suaminya, merasai dirinya sangat dihargai oleh bakal menantunya. Fikirannya mulai kosong dan hanya rasa sedikit geli dalam berahi saja dirasai. Sedikit demi sedikit nafsunya semakin rasa keghairahannya naik. Dia lupa akan dirinya yang sedang berkemban sedang di usap oleh Zul, bakal menantunya.
Tanpa bantahan, Urutan semakin menurun ke tangan dan belakang tubuh bakal mertuanya. Rasa nikmat semakin memberahikannya hingga dia benar-benar melayani keghairahannya yang semakin memuncak. Bakal mertuanya sendiri tidak tahu mengapa dia berasa amat ghairah ketika itu. Tiba-tiba HP Zul berbunyi. Panggilan dari Pak Abu lalu Zul menjawab.
“ Ye pakcik.. saya di rumah lagi ni.. sekejap lagi nak balik dah.. dah siap ke kereta tu??” tanya Zul
“siap apanya.. barang nak tukar habis stok.. kena tunggu oder dulu ni.. jawabnya memang petang la baru siap ni… makcik kau mana??” jawab Pak Abu
“makcik.. ada.. tunggu ye saya panggilkan..” Zul membiarkan seketika panggilan sebelum menyerahkan kepada bakal mertuanya supaya tiada syak.
“ye abang.. kat mana ni?? Katanya baiki kereta sampai petang?? Betul ke??” tanya Minah kepada suaminya..
“haah..kena tunggu lah ni.. awk buat apa ni Minah?? Mengah-mengah je suara?” tanya Pak Abu
“baru lepas mandi.. saya angkat kain tadi… berlari ni, tu yang mengah ni..” jawab Minah menipu suaminya.. Zul tidak menyangka bakal mertuanya akan menipu suaminya. Lalu Zul terus mengurut bahagian belakang tubuh bakal mertuanya.
“ya ke .. jangan awak angkat kain awak sudah la.. terbeliak pula mata si Zul nanti… ni dah pakai baju ke belum” Gurau Pak Abu.
“ ishh.. abang ni.. tak kan saya tak pakai baju pula.. malu orang tengok lah.. kalau saya nak angkat kain.. nak tunjuk kat sapa??” balas Minah lagi.. sementara Zul terus mengusap sambil mendengar perbualan mereka.
“mana lah tahu.. kot-kot si Zul tu geram kat awak.. dia peluk awak.. rogol awak… “ kata Pak Abu lagi
“ish abang ni.. kesitu pula… takkan la Zul tu nak geram kat saya sampai nak rogol saya… saya dah tua .. takda sapa nak geram..” jawab Minah seakan marah dengan kata suaminya.
“orang lelaki mana kira.. semua perempuan nak belasah..” pesan Pak Abu lagi
“saya ni dah tua abang oii.. dah dekat 46 tahun pun.. dah tak sempit.. dah tak tegang.. takkan lah Zul minat lubang orang tua… abang sendiri pun dah tak minat kat lubang saya kan..” jelas Minah
“ha ye lah.. kalau awak tahu tak apa lah.. abang balik lewat ni.. assalamualaikum…” Pak Abu terus meletakkan panggilan.
Minah tidak tahu mengapa, rasa nafsu berahinya semakin naik. Puting teteknya terasa gatal ingin digaru. Bibir kemaluannya seakan berdenyut-denyut mengemut. Biji kelentitnya semakin keras ingin disentuh. Keghairahannya semakin memuncak. Sudah lama dia tidak merasakan keghairahan seperti ini.
Kelembutan tangan Zul mengurut balakang tubuhnya membuatkan dia semakin keasyikan. Walaupun dia tahu Zul bakal menantunya, tetapi dia tidak berupaya menghalang tindakan Zul yang terus mengurut tubuhnya. Zul terus memancing keghairahan bakal mertuanya dengan memuji-muji kecantikannya. Sesungguhnya Minah yang sudah lama tidak mendengar pujian itu, terus hanyut dilanda keghairahan. Ubat itu betul-betul sedang memberikan kesan.
“Kulit makcik halus, pandai makcik jaga.. Makcik pun masih cantik.. beruntung kan pakcik dapat makcik.. tentu bahagia pakcik selalu dapat peluk-peluk makcik..”
”tak lah.. makcik dah tua dah.. umur pun dah dekat 46 tahun dah.. mana ada cantik.. dah tua.. pakcik kau nak peluk makcik.. emmm dalam mimpi je lah..”
“ kenapa pula.. tadi bukan main risau lagi pakcik pada makcik.. apa yang dikatakan.. sampai nama Zul pun dikatakan..”
“ pakcik kau tu dah tak minat dah kat makcik.. macam ni lah kalau dah tua.. orang pun dah tak suka.. ada katanya makcik nak angkat kain nak tunjuk kat orang.. tanya pakai baju ke tak.. dia dok risau kalau-kalau Zul geram tengok makcik ni.. kononnya nanti Zul geram sampai nak rogol makcik.. “
“ haha… apa kata makcik..” Zul terus memancin Bakal mertuanya
“ takkan lah Zul nak geram tengok makcik.. makcik ni dah tua dah.. takkan lah Zul minat lubang orang tua.. pakcik pun dah tak berapa minat lagi dah.. ini kan Zul.. “
“ pakcik dah tak buat lagi ke??.. “
“ emm.. nak buat macam mana… malam dah tentu lah dia tidur kat tempat kerja.. kalau hari cuti ni pun sibuk keluar.. 1 malam dalam seminggu dapat tidur sama pun, masing-masing mengadap tempat lain..”
“ ye ke.. kenapa jadi macam tu.. makcik tak goda dia..”
“ dah puas goda.. katanya cukup lah dah umur-umur macam ni.. tak sesuai lagi nak buat.. takkan makcik nak mintak pula.. nanti katanya makcik ni tak sedar diri.. tak puas-puas.. “
Zul semakin ghairah dengan pengakuan bakal mertuanya. Dia tahu bakal mertuanya sudah betul-betul dilanda kegairahan hingga sanggup menceritakan segala hubungan kelaminnya. Kini urutannya semakin turun ke kaki bakal mertuanya. Perlahan-lahan naik ke betisnya yang putih tanpa cacat celanya. Hingga ke peha yang gebu itu. bakal mertuanya yang dilanda berahi hanya pasrah tanpa membantah. Zul terus mengusap lembut hingga bakal mertuanya semakin terasa kegelian tetapi rasa ghairahnya menghalang untuknya mengatakan jangan.
“makcik masih cantik.. kulit makcik putih.. tubuh makcik juga masih pejal.. “
“ emmm.. Zul… makcik dah tua.. takkan Zul minah kat makcik..”
Zul terus cuba membalikkan bakal mertuanya terlentang. Tangannya terus mengusap rambut bakal mertuanya sambil sesekali mengusap pipinya. Kerana ikatan kainnya sudah terlerai, maka dada bakal mertuanya separuh terdedah .Apabila bakal mertuanya cuba berkata mengingatkan Zul, cepat jari Zul membuat isyarat senyap pada bibir mertuanya hingga terhenti niatnya berbuat demikian.
“syuuuuutttt.. makcik masih cantik.. Zul mintak maaf.. sebenarnya sudah lama Zul minat dan geram tengok makcik.. selama ini Zul curi-curi pandang makcik.. makcik cantik.. putih.. tubuh makcik sangat seksi.. selalu Zul membayangkan makcik saat melancap..”
Minah seakan tidak percaya kata-kata bakal menantunya itu. Tetapi dia hanyut dalam pujian-pujian Zul padanya. Hingga bibir Zul dengan perlahan turun mencium dahi serta pipinya dan terus menciumi bibirnya. Minah yang tersedar tetapi melayan berahinya cuba menghalang dengan membuang muka dari terus dicumbui Zul. Tetapi sudah terlewat kerana kini dia telah dikuasai oleh Zul sepenuhnya. Penolakannya hanya membuatkan Zul semakin bersemangat dan semakin terangsang. Zul terus memcumbi bakal mertuanya walau cuba ditolaknya. Akhirnya kerana keghairahan nafsu bakal mertuanya sudah memuncak kerana kesan pil itu, dia hanya pasrah dengan tindakan Zul keatas dirinya.
Melihatkan bakal mertuanya semakin hanyut dalam ciumannya yang bertubi-tubi, tangan Zul mulai turun mengusap ke dada bakal mertuanya. Dengan lembut dimainkan puting yang nampak semakin membesar dan mengeras itu. Sesekali diramas geram. Tetapi kerana dada bakal mertuanya yang besar, hampir tudak muat untuk tangannya meramas. Walaupun sudah nampak kendur, kerana keputihan kulitnya membuatkan Zul semakin bernafsu. Jelas sekali warna coklat gelap di sekeliling puting itu menandakan puting itu pernah menyususukan bayi iaitu anak tunggalnya Tijah tunangnya.
Bakal mertuanya yang dalam keghairahan semakin tidak dapat mengawal dirinya. Rontaannya semakin lemah. Kerana sudah sekian lama dadanya tidak diusap, membuatkannya semakin bernafsu. Bibir Zul mulai turun ke leher bakal mertuanya. Sesekali menciumi ke telinganya membuatkan bakal mertuanya semakin kegelian. Kini giliran puting dadanya pula untuk dihisap. Dengan penuh rasa kasih sayang, Zul menyedut-nyedut puting susu yang telah lama terbiar itu. Sementara tangannya mulai turun ke bahagian sulit bakal mertuanya dan mengusap lembut. Bakal mertuanya semakin lupa segalanya. Rasa kenikmatan saat bibir Zul menyedut putingnya dan tangannya mengusap bahagian kemaluannya dengan memainkan kelentitnya sementara tangan kirinya mengusap ketiaknya yang berbulu lebat itu.
Rontaannya hanyalah rontaan kenikmatan, bukan rontaan penolakan. Tangannya sendiri mula memegang kepala Zul yang asyik mengisap putingnya. Sesekali digigit manja membuatkannya menjerit kecil sambil menyebut nama bakal menantunya, Zul.
Setelah puas menghisap puting bakal mertuanya yang besar itu, kini giliran ketiaknya pula. Zul tidak berasa sedikitpun geli menjilat ketiak bakal mertuanya yang berbulu itu. Walaupun baunya agak hangit, namun itu semakin menambahkan keghairahannnya. bakal mertuanya hanya mengerang kegelian diperlakukan sebegitu.
Sebelum cumbuannya turun ke perut bakal mertuanya, sempat dia mencumbui lagi bibir bakal mertuanya. Kali ini disambut dengan hebat oleh bakal mertuanya walaupun bakal mertuanya tidak pandai untuk bermain lidah. Kerana kegelian kemaluannya diusap walau diluar kainnya sementara dadanya terus di diramas manja, bakal mertuanya tanpa segan mulai mengerang kenikmatan.
Zul bangun melepaskan kain batik bakal mertuanya. Kini tubuh gebu bakal mertuanya bebas terdedah. Tangan bakal mertuanya hanya menutupi dadannya. Kemaluannya yang putih kelihatan sudah sangat basah dan ditumbuhi bulu jembut. Zul melepaskan pakaianya satu persatu dihadapan bakal mertuanya yang kini pasrah menunggu tindakan seterusnya.
Batang Zul yang keras diperhatikan oleh bakal mertuanya. Saiz batangnya yang besar dan panjang sangat mengerikan dikelilingi urat-urat yang timbul. Zul terus mendekati bakal mertuanya dan membuka pehanya. Jelas cipap wanita berusia 46 tahun ini masih bersih terawat walau ditutupi bulu kemaluannya. Bibir Zul turun untuk mencumbui cipap bakal mertuanya dan menjilat air kenikmatan itu. Bakal mertuanya yang terkejut dengan pelakuan Zul cuba menghalang.
“ Zul… jangan cium kat situ.. kan kotor.. makcik tak pernah.. ahhhgg..”
Dia terus sahaja menjilati cipap bakal mertuanya kerana tahu cipap bakal mertuanya tidak pernah dijilat oleh Pak Abu suaminya. Erangan bakal mertuanya semakin kuat. Tangannya menjambak rambut Zul. Kenikmatan yang tidak pernah dirasai selama ini. Keghairahan terus mengusai dirinya hingga tidak tertahan menahan berahinya, akhirnya bakal mertuanya melepaskan air kenikmatan yang selama ini ditahan. “ahhhhh… ohhh Zulll… “. Klimaknya terus memancut mengenai muka Zul dan terus dijilat hingga licin. Bakal mertuanya menjadi malu kerana memancutkan airnya hingga ke muka Zul.
Setelah reda, Zul berlutut di kepala bakal mertuanya. Batang kemaluannya yang tegak berdiri diusap sendiri. Sementara tangan kanannya terus mengusap cipap bakal mertuanya. Kini tangan mertuanya dipimpin untuk memegang batangnya. Tanpa rela, bakal mertuanya memegang. Dia taksub dengan saiz batang bakal menantunya yang sangat besar dan panjang. Batang suaminya hanya separuh dari itu. Perlahan-lahan Zul memimpin tangan bakal mertuanya untuk melancapkan batangnya. Kerana kegelian cipapnya diusap terus oleh Zul, dia mula melancapkan batang Zul walau seperti terpaksa. “ Zul.. ahh… kenapa buat makcik macam ni..”
Zul yang kesedapan batangnya dilancapkan terus memimpin batangnya ke bibir bakal mertuanya. Walaupun bakal mertuanya cuba menutup rapat mulutnya, dia tidak berdaya melawan. Berahinya terus menguasainya.
“makcik… hisaplah batang Zul.. Zul tahu makcik nak.. “
“Zul.. makcik tak pernah buat.. hisap batang .. jangan.. tak mahu Zul.. “
“ cuba dulu ye,.. sekejap je… “
Minah yang tewas dengan pujukan Zul mula membuka mulutnya. Sedikit demi sedikit batang Zul masuk ke dalam mulutnya. Terasa loya dan muntah mulanya kerana pertama kali menghisap batang. Tetapi kerana berahinya, dan taksub dengan batang besar itu, dia dapat menyesuaikan diri. Hanya separuh saja batang itu masuk kerana saiznya yang besar. Minah semakin kesedapan. Rasa loya hilang tetapi kenikmatan pula dirasai. Semakin asyik dia menghisap sambil rambutnya diusap.
“ahh… makcik… sedap… pandai makcik hisap.. tak percaya Zul makcik tak pernah hisap.. macam nak terpancut Zul rasa.. ahhh”.
Kerana kesedapan, Zul menarik batangnya. Kini masanya untuk memasukkan batangnya ke dalam cipap bakal mertuanya. Dia mengambil posisi dengan mengangkangkan peha bakal mertuanya. Batangnya digesek-gesekkan di bibir cipap dan kelentit bakal mertuanya yang cukup basah. Hingga bakal mertuanya tidak tertahan diperlakukan begitu, dia seolah mengharapkan Zul cepat memasukkan batangnya ke cipapnya. Tetapi dia tidak mampu kerana takut dianggap perempuan murahan. Dia hanya menahan saja rasa geli dan kenikmatan diperlakukan begitu.
“ahhh.. Zulll” kerana terlalu tidak tahan, akhirnya terlepas juga kata di bibirnya untuk bakal menantunya memasukkan batangnya ke dalam cipapnya. Sengaja Zul ingin bakal mertuanya meminta darinya.
“makcik… boleh Zul masukkan batang Zul dalam cipap makcik??..”
“ahh… Zul… geli… ahhhh.. masukkan lah.. ohhhh”
Mendengarkan kerelaan dari bakal mertuanya, Zul semakin bersemangat dan sengaja dia membuat bakal mertuanya terseksa begitu.
“makcik rela??… “
“makcik rela… ahh Zul… jangan seksa makcik… sayang.. masukkan lah batang Zul.. makcik tak tahan.. tubuh makcik hanya untuk Zul sekarang… ahhh.. cepat Zul… pauskan lah makcik… tak tahan… “
Puas hati Zul kali ini, mendengar kerelaan bakal mertuanya. Perlahan dia memasukkan kepala batangnya ke cipap bakal mertuanya. Terasa panas sedikit. Kerana sudah banyak air disitu, kepala batangnya masuk hingga separuh. Menjerit Minah menerima batang besar Zul bakal menantunya itu. Setelah sekian lamanya cipapnya tidak menerima kehadiran batang. Terasa sedikit sakit ketika batang itu masuk semakin dalam hingga padat didinding cipapnya.
Zul terus menekan hingga masuk sepenuhnya batang yang bersaiz besar dan panjang 10 inci itu. Dia sendiri terasa sakit kerana cipap bakal mertuanya terasa masih sempit walaupun sudah pernah melahirkan anak. Dia membiarkan seketika sebelum terus mula memasuk dan menarik keluar batangnya perlahan-lahan.
“ahhhh… Zul…. sedapnya…. batang Zul besar.. ahhh… pelan-pelan .. sakit… ahhh… “
Minah terus meracau kenikmatan bila Zul memulakan gerakan. Terasa cipapnya sangat padat dengan kehadiran batang besar milik bakal menantunya. Setelah dapat menyesuaikan diri, Zul terus memacu batangnya penuh semangat. Diikuti erangan bakal mertuanya sambil tangannya terus mencengkam belakang Zul.
“Ahhh.. Zul… sedapnya… dah lama makcik tak rasa… batang…. ahhh… puaskanlah makcik… ohhh.. sedapnya.. sayang… “
“ ahh.. sedapnya… cipap makcik sedap sangat… sempit.. mana besar batang Zul dengan pakcik??.. ahhh.. “
“batang Zul besar… sedap.. ahhh… terus sayang… “
Zul terus memacu batangnya. Bibirnya mencari lidah bakal mertuanya. Dia mengarahkan bakal mertuanya untuk menghisap lidahnya silih berganti. Bakal mertuanya yang dalam kenikmatan hanya mengikutinya. Tangan bakal mertuanya diletakkan di atas. Jelas terlihat pemandangan bakal mertuanya yang sungguh seksi dengan dadanya yang besar tetapi agak melayut bergoncang. Ketiak berbulu lebatnya sangat cantik menambahkan keghairahan Zul. Sesekali cumbuan Zul ke ketiak berbulu bakal mertuanya itu membuatka bakal mertuanya kegelian. Seumur hidupnya Bakal mertuanya, tidak pernah ketiaknya dijilat. Rasa kegelian menjadi semakin nikmat. Peha bakal mertuanya mengepit kuat pehanya kerana ingin sampai kemuncak klimaknya.
“ahh.. Zul… makcik nak… ahhhhhhh…… sedapnya sayang…. “
Zul membiarkan seketika bakal mertuanya merasai klimak yang sudah lama tidak diperolehinya. Terasa air nikmatnya mengalir keluar dari cipapnya apabila Zul mencabut batangnya. Wajah mertuanya yang putih menjadi kemerahan kenikmatan. Setelah mendapat tenaga semula, Zul berbaring sementara memimpin bakal mertuanya untuk menaiki tubuhnya pula. bakal mertuanya yang tidak pernah melakukan posisi itu hanya pasrah mengikuti arahan Zul.
Setelah mengambil kedudukan, perlahan-lahan punggungnya diturunkan hingga cipapnya dipenuhi batang besar Zul. Kali ini bakal mertuanya yang akan memacu permainan. Pada mulanya agak kekok, tetapi lama kelamaan dapat tempo permainan dari perlahan hingga semakin laju. Erangan kenikmatan mengiringi setiap kali dia memacu masuk batang itu.
Tangan Zul meramas dada bakal mertuanya yang kelihatan melayut mengikut rentak permainan. Sesekali dihisap puting hitam itu membuatkan bakal mertuanya semakin kesedapan. Zul mengarahkan tangan bakal mertuanya diangkat keatas hingga menampakkan bulu ketiaknya yang merimbun. Pemandangan yang sangat erotik dengan dadanya yang bergoncang apabila punggungnya memacu.
Hingga telalu nikmat, akhirnya bakal mertuanya tidak dapat menahan lagi rasa keghairahannya. Gerakannya semakin laju. Klimaknya datang lagi. Dia menekan sedalam-dalam punggunnya agar batang Zul masuk terus ke dalam cipapnya. Erangan kenikmatan dilepaskan.
“ahhh… ohhhh… isssss…. “
Terasa cairan lekit keluat dari lubang cipapnya. Seketika dia membiarkan cipapnya berdenyut dan mengemut batang Zul yang masih keras. Dia terus rebah di dada Zul.
Zul membaringkannya semula untuk meneruskan tindakannya. Dia mengambil posisi seperti tadi. Ditekan batangnya masuk semula. Kali ini amat mudah kerana terlalu banyak cairan pelincir. Gerakannya semakin laju mengikut tempo permainan. Bakal mertuanya hanya mengerang dalam kenikmatan. Puting dadanya menjadi sasaran bibirnya. Sesekali dijilat juga ketiak berbulu bakal mertuanya. Bunyi kocakan air cipapnya memecahkan keheningan bilik itu. Tubuh mereka berdua dibasahi peluh kenikmatan.
Hingga sekian lama begitu, Zul terasa air maninya telah berkumpul di pangkal batangnya. Dia semakin melajukan gerakannya. Erangan bakal mertuanya semakin kuat sambil tangannya kuat memeluk belakang tubuh Zul. Dia juga ingin mencapai klimaknya buat sekian kalinya.
“ ahh… makcik sedapnya cipap makcik… ahhhh… Zul nak pancut.. nak pancut ni.. ahhh.”
“ ahh… Zul.. sedapnya,,,.. pancut kat dalam Zul … kat dalam… ahhh… ohh .. makcik pun nak … ahhh”
Dengan sekali hentakan padu, Zul menekan sedalam-dalamnya batang besarnya di dalam lubang cipap bakal mertuanya yang cukup basah itu. Dan berdas-das pancutan deras terasa hangat di dalam cipap bakal mertuanya. Juga diikuti dengan erangan bakal mertuanya yang juga klimak.
Zul membiarkan seketika batangnya terendam di dalam cipap bakal mertuanya. Setelah reda dia mencabut batangnya yang basah. Mengalirlah keluar air kenikmatan dari cipap bakal mertuanya. Bakal mertuanya memejamkan matanya menerima sisa-sisa kenikmatan. Zul terus terbaring di sebelah bakal mertuanya dengan wajah puas hati kerana dapat menyetubuhi bakal mertuanya sendiri yang telah lama dahagakan persetubuhan.
Bakal mertuanya yang sangat keletihan terlena tanpa seurat benangpun di sebelah bakal menentunya yang gagah perkasa. Bilik tidur mertuanya telah menjadi saksi persetubuhan mereka yang pada mulanya dipaksa tetapi akhirnya menjadi kerelaan.

Posts