OhCerita

Nazel : Ahkirnya Kakak Tewas

Kereta Myvi berwarna putih itu meluncur laju menuju ke ibu kota. Hanya tinggal beberapa hari lagi Farah akan diijabkabulkan bersama Azli. Persiapan perkahwinan sudah lama diatur semenjak beberapa minggu yang lalu. Hari ini dia akan mencuba busana pengantin yang telah dipilih.
“Asal Abang Azli tak ikut sekali?”, tanya Nazel kepada kakaknya.
“Abang Azli busy dengan kerja. Itu yang Kak Uda ajak Azel”, balas Farah.
Kebiasaan hujung minggu di ibu kota, kesesakan lalu lintas bagai menjadi lumrah. Di kiri dan kanan, pelbagai kenderaan bagai menghimpit kereta yang dipandu Farah. Perjalanan ke kompleks membeli-belah yang menempatkan butik pengantin milik rakan Farah jelas terasa lama ketika mengharungi kesesakan yang semakin deras.
Setelah tiba di kawasan letak kereta di kompleks itu, Farah dan Nazel mengatur langkah menuju ke aras tiga. Sepanjang perjalanan, ramai lelaki yang mencuri pandang tubuh Farah. Wanita genit itu memang punya tubuh menawan dan raut wajah yang mampu menggoncang nafsu mana-mana lelaki. Tambahan pula dengan seluar jeans ketat yang menyerlahkan keseksian bentuk kaki dan punggungnya, kebanyakan lelaki di dalam kompleks itu meneguk air liur melihatnya. Bak kata pepatah pemuja tegar tubuh wanita, dengan status tunangan orang, seseorang perempuan itu dilihat semakin mengghairahkan.
Mereka tiba di butik pengantin milik Syahidah di aras tiga. Syahidah menyambut kedatangan rakannya dengan gembira. Selepas bertanya khabar antara satu sama lain, Syahidah terus berlalu bersama Farah menuju ke ruang persalinan. Nazel memandang rakan kakaknya itu dari atas hingga ke bawah. Tubuh wanita gebu dan berisi yang sudah berkahwin malah baru beranak dua itu jelas membangkitkan berahi Nazel. Beberapa helai busana telah dipakai Farah, semuanya kelihatan cantik-cantik belaka.
“Azel, ok tak kebaya yang Kak Uda pakai?”, tanya Farah.
“Cantik..”, Nazel membalas.
Mata Nazel terus melihat tubuh kakaknya yang dibalut kebaya berwarna putih itu. Pakaian yang mengikut bentuk tubuh Farah jelas menyerlahkan keindahan setiap inci tubuh wanita genit itu. Zakar Nazel mula membesar di balik seluar.
“Tapi Azel tak rasa macam ketat ke kebaya ni?”, Farah meluah kemusykilan.
Nazel merapati kakaknya dan memegang halus pinggang Farah sambil berdiri di belakang kakaknya itu.
“Manada la. Nampak seksi adalah”, usik Nazel sambil tergelak kecil.
“Ke situ pulak”, balas Farah.
Dalam diam, kebaya yang dipakai kakaknya makin membangkitkan gelora nafsu Nazel. Wajah Farah yang licin, tubuh yang menawan, dan bentuk punggung Farah benar-benar menambahkan syahwatnya. Farah ligat memperaga setiap inci kebaya itu di hadapan cermin. Kebaya ketat yang mengikut potongan badan itu sungguh menyerlahkan lagi keindahan tubuhnya. Nazel berdiri di hadapan meja di tengah ruang butik itu sambil membelek majalah pengantin dengan sesekali pandangan matanya yang bernafsu menjalar ke segenap inci tubuh kakaknya itu. Zakar Nazel menegang di dalam seluarnya meronta-ronta untuk menjelajah setiap inci tubuh Farah.
Syahidah yang ketika itu sibuk melayani Farah dengan baju-baju pengantinnya tergamam seketika apabila terlihat bonjolan pada seluar Nazel. Terkelu dia melihat ketebalan zakar adik rakannya itu di sebalik seluar yang di pakai. Perlahan-lahan faraj isteri orang beranak dua itu terkemut-kemut sendirian. Dada Syahidah bergetar kencang dengan apa yang di lihatnya. Dia terus mendapatkan Farah yang masih di bilik persalinan. Dia sendiri jadi tidak keruan.
“Oi, Farah. Bertuah kau ada adik macam tu”, luah Syahidah.
“Kenapa pulak ni, Shida?”, tanya Farah kehairanan.
“Cuba kau tengok dia kat belakang. Tengok kat seluar dia”, ujar Syahidah.
Farah lantas memalingkan pandangannya ke arah Nazel. Disorotkan penglihatannya ke arah yang diminta Syahidah. Terbeliak dia melihat bonjolan pada seluar adiknya itu. Umpama kilat, dia sedikit teruja dengan apa yang disaksikannya. Semenjak bergelar tunang orang, dia menjadi semakin ketagih dengan anggota kemaluan lelaki. Apatah lagi wanita genit itu memang seorang yang menggilai zakar sebelum mengenali Azli lagi. Tunangnya itu kerap menghamburkan air mani ke mukanya setiap kali sampai ke klimaks. Tetapi, hari ini getar yang dirasakan Farah lebih hebat dari sebelumnya.
“Hurmm ..”, Farah hanya mengungam perlahan.
“Tebal betul batang adik kau. Kalau kena tu, mau sedap”, tutur Syahidah.
“Hishh, kau ni dah kenapa? Rafi tak roket kau ke? Gersang semacam je bunyi?”, usik Farah.
“Rafi tu dah selalu lenjan aku. Tapi adik kau punya lain macam la dia punya feel. Geram pulak aku tengok”, balas Syahidah.
“Kau nak dia ke?”, Farah menyakat Syahidah.
“Nasib baik dia tu adik kau, Farah. Kalau tidak, memang aku nak rasa adik kau punya henjut aku. Gemuk macam tu, aku suka. Memang penuh lubang aku kalau kena”, seloroh Syahidah.
“Ada-ada je kau ni”, balas Farah.
“Tapi kenapa tiba-tiba je batang dia naik? Entah-entah dia stim tengok kau kot. Pakai kebaya ketat macam ni, badan cantik, bontot pejal, muka licin lagi, blowjob jangan cerita la, memang power. Rafi tu sampai sekarang tak boleh lupa penangan blowjob kau semenjak aku bagi green light kau hisap batang dia. Aku pun tak boleh lawan“, terang Syahidah.
“Ish, kau ni. Aku hisap batang husband kau malam tu pun sebab kau jugak yang bagi. Lagi pun blowjob je kan? Nak lebih-lebih, sorry. Untuk tunang aku je. Korang berdua la, saje je kan? Main sampai menjerit-jerit. Mana aku boleh tahan. Dah la Azli takde malam tu. Kalau tak, boleh gak dia memantat aku”, luah Farah sambil mereka berdua ketawa mengenangkan hal lama.
“Ala, sebab aku tau kawan aku ni cepat gersang la aku bagi. Bukan setahun dua aku kenal kau. Daripada ofis lama masa kita kerja sama-sama dulu pun title kau yang suka hisap batang tu kitorang dah tau. Dah berapa banyak batang kau sental kat sana, betul tak? Daripada duda, suami orang, tunang orang, boyfriend orang, sampai yang belum berpunya pun kau sapu. Semua kaler pun kau bedal. Itu yang malam tu suami aku geram sangat nak kau hisap batang dia. Aku tau Rafi tu dah lama nak rasa kau punya blowjob. So, sebagai isteri yang memahami, aku bagi la. Mithali tak aku?”, jelas Syahidah.
“Mithali la sangat. Macam nak kebas bila suami kau tu fuck mulut aku malam tu tau. Time aku hisap batang dia, kuat betul dia pegang kepala aku. Siap terketar-ketar lagi”, balas Farah.
“Itu la. Husband aku tu puas tau dapat pancut kat muka licin kau malam tu. Yang kau pulak dengan muka gersang boleh lagi jilat and telan air mani dia yang meleleh kat bibir. Paling aku tak sangka, dia panggil kau sayang pulak tu masa nak pancut. Siap berabang-abang lagi. Jelous aku”, usik Syahidah.
“Tak payah jelous sangat ok? Kau tak kira pulak sebelum suami kau pancut kat muka aku, bagai nak gila kau lenjan tetek and jilat puki aku? Teruk aku dikerjakan dek laki bini malam tu”, bela Farah.
“Ala kau ni. Macam tak biasa pulak. Kan kita dah biasa sama-sama horny kat asrama time sekolah dulu? Tiap-tiap malam kau ratah body aku ni. Selagi aku tak terpancut-pancut, selagi tu kau tak berhenti. Kira aku balas balik la malam tu”, tutur Syahidah.
“Balas balik la sangat”, ujar Farah dan masing-masing hanya ketawa.
“Hurm.. Tapi aku terfikir jap ni. Kalau adik kau tu request nak main dengan kau, nak bagi tak?”, tanya Syahidah tiba-tiba.
“What? Azel? Ishh, kau ni pun. Kan kitorang adik beradik? Mengarut je”, ujar Farah.
“Haha. Kakak adik pun, batang dia tebal tau. Kalau dia nak, baik kau kangkang je. Aku jamin dia boleh puaskan kau. Takkan batang Azli je kau nak baham seumur hidup? Tu namanya pengalaman. Aku kan expert hal-hal kelamin ni? Kalau tak, takkan melekat terus Rafi tu dekat isteri dia yang gebu ni? Walaupun aku tak boleh lawan blowjob kau, ok? Bapak dia pun lenjan aku kaw-kaw tau. Siap ketagih lagi dekat menantu dia ni. Pantang kalau kitorang balik kampung, memang habis orang tua tu kerjakan aku cukup-cukup. Kuat lagi bapak mertua aku tu. Orang kampung kan, umur dah 60 tahun tapi batang besar nak mampos. Kalah suami aku. Memang meraung-raung aku bila kena tala dengan bapak mertua sendiri. Nafsu mengalahkan anak dia yang memang dah sah-sah suami aku pulak. Aku ni dah jadi macam bini nombor dua orang tua tu je bila balik kampung. Tapi sedap tau, Farah”, usik Syahidah.
Farah hanya tergelak bersama Syahidah. Dia tahu dan faham benar dengan kegilaan teman baiknya itu terhadap zakar yang bersaiz besar dan zakar yang berdiameter tebal semenjak dari zaman persekolahan lagi. Namun, kegersangan Syahidah amat mendadak dan berlainan sekali petang itu. Selepas selesai segala urusan, Farah dan Nazel menuju ke lif untuk turun ke tingkat bawah.
“Lepas ni kita nak gi mana, Kak Uda?”, soal Nazel.
“Damansara. Tengok pelamin”, ujar Farah.
Farah berdiri bersebelahan Nazel di hadapan lif itu. Fikirannya masih mengulangi pemandangan yang dilihatnya di butik pengantin milik Azza. Sementara Nazel sedaya-upaya menahan asakan berahi yang bersarang di dalam dirinya kerana keindahan tubuh Farah yang memukau matanya di dalam butik itu tadi.
Sebaik pintu lif dibuka, keadaan hampir sesak. Nazel melangkah memasuki ruang hujung sudut kiri lif itu diikuti Farah. Lif menjadi amat sesak apabila pengunjung selepas mereka memasuki lif tersebut. Keadaan itu menyebabkan punggung Farah yang berseluar jeans ketat itu menekan kedudukan zakar Nazel yang berada di dalam seluar. Nazel tersentak seketika saat zakarnya ditekan punggung Farah. Belum surut ghairah yang dirasai di dalam butik tadi, kini nafsunya makin digoncang hebat dengan apa yang dirasainya. Zakar Nazel mengeras hebat mengenai punggung Farah yang bertubuh genit itu. Ketinggian kakaknya yang rendah sedikit dari dirinya jelas menghambatkan lagi rasa berahinya. Nazel menekan perlahan zakarnya kerana keasyikan yang dinikmatinya.
“Oh, Kak Uda.. Kalaulah lif ni kosong, Azel kekah terus Kak Uda kat dalam ni. Mana boleh tahan..”, getus Nazel di dalam hati.
Dada Farah makin bergoncang hebat kerana zakar Nazel menekan hebat punggungnya. Dari anggarannya, ternyata apa yang dikatakan Syahidah sedikit sebanyak memberi kesan kepadanya. Dia mencuba sedaya upaya untuk menahan gelora nafsu yang membadai dirinya di dalam lif itu berpunca daripada zakar adiknya yang semakin hebat menekan punggungnya.
Mereka menuju ke kawasan letak kereta sebaik tiba di aras bawah. Perjalanan menuju ke Damansara itu kerap pula diganggu oleh kesekakan lalu lintas. Pandangan mata Nazel sering dipalingkan ke luar tingkap. Getaran yang dirasainya jelas masih berbekas di dalam dirinya. Farah pula sesekali mencuri pandang pada seluar adiknya itu. Antara desakan ghairah dan realiti taboo hubungan mereka, benar-benar membuatkannya bercelaru. Dia mengakui secara senyap di dalam hati bahawa betapa bonjolan zakar Nazel sungguh menipiskan kesetiaannya memberikan tubuhnya hanya untuk tunangnya seorang. Sepanjang perjalanan menuju ke Damansara, farajnya kerap terkemut-kemut sendirian.
Kelengkapan dan persiapan pelamin sedang giat dilakukan ketika Farah dan Nazel tiba di kawasan yang dipilihnya bersama Azli. Perancang perkahwinan yang melihat kelibat Farah terus mendapatkannya dan rancak berbincang tentang peratusan persiapan pelamin. Nazel hanya memerhati lenggok tubuh kakaknya itu.
Hujung petang itu, perancang perkahwinan itu dan para pekerjanya meminta izin untuk pulang. Persiapan pelamin jelas telah hampir siap dan hanya memerlukan beberapa perincian sahaja lagi.
“So Farah, akak dengan staff-staff akak nak balik dulu. Pelamin dah siap, just nk kena touch up sikit-sikit je lagi”, tutur Noraida.
“Ok, Kak Ida. Farah pun puas hati semua dah nak siap. Takde lah huru-hara nanti”, balas Farah.
“Farah nak stay kejap ke? Kalau tak, akak nak kuncikan tempat ni.”, tanya Noraida.
“Ha ah. Farah stay kejap. Saja nak tengok sikit-sikit. Nanti nak balik, Farah kuncikan la”, luah Farah.
“Oh, oklah kalau macam tu. So, akak balik dululah ye”, balas Noraida.
Suasana menjadi lengang selepas Noraida dan para pekerjanya pulang menuju ke rumah masing-masing. Farah dan Nazel meninjau-ninjau sekeliling sekitar kawasan itu sambil membelek-belek segala persiapan pelamin.
“Macam mana, Azel? Ok tak?”, tanya Farah.
“Ok. Lawa gak pelamin tempat bersanding ni”, balas Nazel.
“Azel tak rasa macam over ke?”, tanya Farah kembali.
“Takdelah. Ala, bukan selalu Kak Uda kahwin pun. Dah nama pun first time wedding. Tak apalah over sikit-sikit”, tutur Nazel.
“Betul jugak. Ibu pun cakap macam tu. Agak-agak Azel, Kak Uda cantik tak nanti bila duduk atas pelamin tu?”, tanya Farah.
“Cantik la. Untung Abang Azli dapat kakak Azel ni. Kalau tak, takkan staff wedding planner tadi usya-usya Kak Uda masa nak balik tadi?”, luah Nazel.
“Iye ke? Apa yang untungnya? Kak Uda biasa-biasa je”, balas Farah sambil membelakangi Nazel.
“Untung la. Kak Uda muka licin, curves cantik, bontot bulat. Malam pertama nanti mesti Abang Azli kerjakan Kak Uda puas-puas”, bisik Nazel di telinga Farah sambil memeluk kakaknya itu dari belakang.
“Abang Azli dah rasa Kak Uda pun.. Takdenya malam pertama..”, balas Farah perlahan dengan dada yang berkocak laju.
“Oh.. Dah ye.. Kak Uda tak nak bagi Azel rasa pulak ke?”, bisik Nazel lembut di telinga Farah, menggoda kakaknya itu sambil mengeratkan lagi pelukannya.
“Azel nak ke..”, balas Farah sambil nafsunya di rangsang oleh zakar Nazel yang semakin membesar dan menekan punggungnya.
“Nak..”, balas Nazel perlahan.
Nazel mula meramas lembut peha Farah, cuba memancing kesempatan untuk terus menggoda kakaknya itu. Berduaan di tempat sebegini dengan tiada mata yang memerhati benar-benar melonjakkan lagi keinginannya. Farah sudah mula terkemut-kemut sendirian apabila tubuhnya disentuh begitu. Dia mulai karam di dalam belaian ramasan Nazel. Jelas, dia hanya mahukan adiknya membenamkan zakar itu ke dalam faraj milik kakaknya. Farah sudah tidak mampu lagi menempuh rangsangan demi rangsangan sejak mereka berada di butik pengantin lagi. Farah menonggek lentik apabila ramasan Nazel menjalar ke bahagian buah dadanya. Punggungnya menekan kuat kedudukan zakar Nazel menyebabkan adiknya itu meramas kasar buah dada Farah di sebalik T- shirt hitam yang dipakainya.
“Mantap Kak Uda ni..”, tutur Nazel sambil mencium pipi kakaknya bertalu-talu.
“Tak adalah.. Mana ada..”, balas Farah sambil tangan kanannya memeluk leher Nazel yang berada di belakangnya manakala tangan kirinya memegang erat jemari adiknya dalam keadaan melentik.
“Ni bontot sedap ni. Bontot mantap ni”, balas Nazel sambil menampar perlahan punggung Farah yang masih berseluar jeans.
“Oww.. Nakal la Azel ni.. Azel nak Kak Uda?”, goda Farah.
“Nak. Azel nak main Kak Uda. Tak tahan la”, balas Nazel pantas.
Farah terus memusingkan tubuh genitnya mengadap Nazel. Dia juga sudah kegersangan sepenuhnya petang itu. Bibir mereka saling berkucupan sambil Farah meramas-ramas zakar Nazel yang masih sedia terpacak di dalam seluar. Nazel pula meraba-raba rakus punggung kakaknya yang berseluar jeans itu. Dia tidak sabar untuk menjamah tubuh genit tunang orang merangkap kakaknya itu.
“Kerasnya batang Azel.. Horny betul Azel ni kat Kak Uda ye..”, tutur Farah sambil tangannya masih meramas-ramas zakar Nazel.
“Gila tak stim.. Kak Uda dah la mantap, muka licin, curves cantik, bontot bulat..”, puji Nazel sambil mencium leher Farah yang masih bertudung berwarna merah itu sementara tangannya masih setia meramas rakus punggung wanita itu.
Farah memejam mata seketika menghayati rangsangan yang diberikan oleh adiknya. Tunang orang itu sudah tidak mahu mempedulikan apa-apa melainkan hanya ingin menikmati zakar lelaki yang memuja dan memuji setiap inci tubuh genitnya itu, meskipun itu adalah adiknya sendiri. Perlahan-lahan, zip seluar Nazel dilorotkan ke bawah dan seluar dalam Nazel diturunkan oleh Farah. Kemudian, terpampanglah zakar yang mencuri pandangannya semenjak di dalam butik pengantin lagi. Hati Farah berdegup kencang melihat ketebalan zakar milik adiknya itu. Fikirannya dengan pantas kembali mengulangi nasihat sinis Syahidah.
“Azel punya gemuk la..”, terpacul sahaja dari bibir Farah tatkala dia memegang zakar Nazel.
Kulit tapak tangan Farah yang bersentuhan dengan zakarnya benar-benar mengasyikkan Nazel yang dilanda jutaan asakan nafsu. Dia sudah tidak peduli lagi. Tubuh genit tunang orang itu harus dinikmati semahu-mahunya hari ini juga. Dari gaya kakaknya itu memegang, menggenggam, dan melocok zakarnya, jelas Farah juga seakan memberikan isyarat betapa wanita itu juga menginginkan yang serupa.
“Takdelah.. Biasa-biasa je..Bestnya Kak Uda pegang batang Azel..”, luah Nazel.
Setelah Nazel menanggalkan kasutnya, Farah melucutkan seluar dan seluar dalam yang dipakai Nazel sehingga lelaki itu hanya berbaju sahaja di hadapannya. Zakar adiknya yang masih di dalam genggaman, jelas mengeras dengan maha hebat meminta untuk dilayani. Farah mencangkung di hadapan Nazel dan mengusap buah zakar dan zakar adiknya itu. Nazel diruntun kenikmatan bertalu-talu akibat sentuhan kakaknya itu. Bijak sungguh wanita genit itu bermain dengan asakan berahinya. Lidah Farah mula menyentuh kepala zakar Nazel. Sementelah itu, jilatannya terus menjalar ke seluruh zakar milik adiknya.
(Slurpp. Slurpp. Slurpp. Slurpp.)
“Uhh.. Kak Uda..”, Nazel meracau kecil di dalam kenikmatan menikmati jilatan kakaknya itu.
Melihat Nazel yang semakin diulit sensasi, Farah mula menghisap zakar lelaki itu. Zakar yang tebal itu memenuhi ruang mulutnya. Ini membuatkan dia makin bernafsu melahap zakar adiknya. Teknik hisapan Farah yang hebat benar-benar mendatangkan sensasi kepada Nazel. Setiap inci zakarnya dilahap oleh lidah dan mulut kakaknya dengan khusyuk dan rakus tanpa mengabaikan walau seinci pun ruang yang ada. Nazel berkali-kali mendesah enak tatkala Farah menambah tempo kepada teknik jilatan dan hisapan pada zakarnya. Apatah lagi, Farah menyonyot zakarnya seumpama anak kecil yang sedang menikmati minuman dari botol susu. Ternganga Nazel apabila dilayani dengan teknik yang sebegitu hebat. Kenikmatan hisapan pada zakarnya hari ini jauh lebih hebat dari yang pernah dialami bersama mak ciknya. Meluap-luap kejantanannya untuk memberikan rasa syahwat yang setara.
“Uhh, Kak Uda.. Sedapnya Kak Uda hisap.. Power giler..”, Nazel meracau perlahan memuji kehandalan Farah.
Di dalam hati, Farah bangga sendirian kerana dipuji adiknya itu. Pujian seperti itu memang selalu didengarinya daripada Azli. Tunangnya itu selalu memuji kebolehan dan tekniknya menghisap zakar setiap kali mereka berasmara di atas katil dan ketika Azli kegersangan sewaktu memandu kereta. Selalu juga Azli memancutkan benihnya ke muka Farah dan di dalam mulut tunangnya itu. Sebagai tunang yang patuh, Farah dengan rela membiarkan wajahnya dilumuri oleh benih Azli dan kadangkala menelan benih tunangnya yang dipancutkan ke dalam mulut. Begitu juga dengan ramai suami orang di tempat kerjanya yang sungguh ketagih zakar mereka dijamah oleh bibir dan mulut wanita genit itu.
Nazel mengusap perlahan pipi Farah yang sedang khusyuk melahap zakarnya. Wajah Farah yang putih dan licin, mata Farah yang kuyu memandang Nazel ketika asyik menghisap zakarnya benar-benar membuatkan Nazel makin bernafsu. Nazel memegang erat kepala Farah dan terus menghentak ruang mulut Farah dengan zakarnya. Tindakan Nazel itu menyebabkan Farah memegunkan kepalanya sambil tangannya memegang erat belakang peha adiknya itu. Mata Farah yang kuyu pula masih memandang Nazel yang sedang rakus melakukan face-fuck. Bibirnya mengemam erat zakar lelaki itu agar tidak terkeluar dari mulutnya.
(Plop! Plop! Plop! Plop! Plop!)
Nazel melajukan temponya sambil memandang muka kakaknya dengan penuh bernafsu. Tangannya memaut erat kepala Farah yang masih bertudung itu. Zakarnya dimasukkan ke dalam mulut tunang orang itu dalam-dalam.
“Uhh, Kak Uda.. Sedap jolok mulut Kak Uda.. Sedap..”, racau Nazel.
Nazel melajukan lagi tujahan pada mulut Farah sambil terdongak kenikmatan. Farah menahan asakan zakar adiknya yang menujah mulutnya dengan rakus. Wanita genit itu merasai betapa eratnya Nazel memegang kepalanya. Farah sendiri tidak menyangka bahawa Nazel akan kegersangan sehingga begitu rupa. Selepas beberapa ketika, Nazel memegunkan tujahan zakar pada mulut Farah dan membiarkan zakarnya berada di dalam mulut wanita genit itu seketika.
(Creet! Creet! Creet! Creet! Creet!)
“Uhh.. Sedapnya pancut dalam mulut Kak Uda..”, racau Nazel kemudian.
Nazel memancutkan benihnya dengan deras ke dalam mulut kakaknya. Farah pula menelan setiap benih Nazel yang laju memasuki mulutnya dengan penuh syahwat.
(Glup. Glup. Glup. Glup. Glup)
Selepas habis menelan kesemua benih yang berada di dalam mulutnya, Farah kembali menjilat zakar Nazel. Matanya yang kuyu masih memandang Nazel sambil kadangkala sesekali dipejamkan. Nazel menikmati jilatan lidah Farah di zakarnya. Tangannya mengusap-usap lembut pipi kakaknya. Jelaslah padanya mengapa Azli amat menggilai wanita genit itu. Kehebatan tunang Azli itu sukar disangkal. Jilatan demi jilatan yang dilakukan oleh Farah kepada zakarnya membuatkan nafsu Nazel kembali memuncak. Nazel membangunkan Farah seraya mencium pipi dan leher kakaknya dengan rakus.
“Sedap la air Azel..”, ujar Farah sambil meramas zakar Nazel yang sudah menegang kembali.
“Sebab Kak Uda power.. Pandai hisap pulak tu..”, puji Nazel.
“Ni batang Azel naik lagi ni.. Nak keluar lagi ke..”, balas Farah sambil menggenggam zakar Nazel.
“Tak puas kalau Azel tak dapat kongkek Kak Uda..”, bisik Nazel dan meramas rakus punggung Farah.
Nazel menanggalkan T-shirt hitam Farah dan melucutkan bra ungu wanita genit itu. Farah ingin menanggalkan tudung merahnya namun dihentikan Nazel.
“Jangan tanggalkan tudung tu. Azel nak Kak Uda pakai tudung. Baru best”, pinta Nazel.
“Hurm.. Boleh pulak?”, balas Farah.
Nazel tidak membalas dan memulakan jilatannya di leher Farah sambil tangannya asyik meramas celah kelangkang tunang orang itu. Terkemut-kemut Farah menahan asakan rangsangan adiknya. Zakar Nazel yang menegang hebat itu dirocohnya perlahan sambil menikmati layanan yang diberikan. Lidah Nazel mula hinggap ke buah dada kakaknya. Jilatan rakus mula direncanakan ke puting Farah. Bergetar-getar puting tunang orang itu apabila dijamah lidah Nazel. Wanita genit itu tergeliat kecil apabila dikerjakan sebegitu rupa. Farah memegang erat kepala Nazel dan mendekatkan lagi ke buah dadanya. Nazel terus menghisap buah dada kakaknya. Hisapan rakus Nazel benar-benar membuatkan Farah tidak keruan.
(Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)
“Uhh.. Azel.. Sedap.. Uhh.. Uhh..”, desah Farah.
Nazel mengemam erat buah dada Farah menggunakan bibirnya dan menyonyot deras buah dada kakaknya itu. Rasa sensasi yang memuncak terus melanda Farah. Farajnya terkemut bertalu-talu kerana rangsangan adiknya yang hebat. Buah dadanya yang putih jelas menjadi kemerahan kerana nyonyotan Nazel. Dalam kepalanya tersengguk-sengguk menahan nikmat, Farah memaut Nazel dengan erat. Lidah Nazel mula menjalar ke perut wanita genit itu. Dia ingin menjamah segenap inci tubuh tunang orang itu hari ini juga.Nazel mencangkung di hadapan Farah dan melucutkan seluar jeans yang dipakai Farah secara perlahan. Saat kancing seluar Farah dibuka, Nazel mencium kelangkang kakaknya yang masih berseluar dalam. Deruan syahwat Farah makin memuncak tatkala bibir Nazel menyentuh alat sulitnya. Nazel merangsang lagi skala nafsu Farah dengan menjilat kawasan kelamin wanita genit itu dengan tempo yang pantas.
(Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)
Farah bertambah tidak keruan dengn layanan Nazel. Dia meramas-ramas rambut adiknya menahan asakan berahi itu. Seluar Farah dilurutkan melepasi paras peha dan jilatan Nazel menjalar ke bahagian peha mulus kakaknya. Putihnya peha Farah sesekali membuatkan Nazel geram dan lantas menggigit kecil peha tunang orang itu. Farah hanya melihat sahaja tindakan Nazel. Sungguh dia tidak menyangka sebenarnya bahawa adiknya itu bernafsu pada tubuh genitnya dan bersungguh-sungguh ingin menyetubuhi kakaknya sendiri. Farah tidak lagi ambil peduli kerana dia juga sudah berahi pada adiknya itu. Kasut, seluar jeans, dan seluar dalam yang dipakai Farah telah ditanggalkan sepenuhnya. Tubuh putih Farah bertelanjang bulat tanpa seutas benang pun. Nazel menatap seketika pemandangan yang disaksikannya kini.
“Geram la kat body Kak Uda. Putih, cantik. Buat Azel geram je”, puji Nazel yang masih dalam kedudukannya tadi sambil mendongak memandang Farah.
“Azel nak Kak Uda kan.. Pakai Kak Uda puas-puas hari ni..”, balas Farah sambil mengusap rambut Nazel.
Nazel tersenyum girang. Ciuman Nazel singgah ke peha Farah menuju ke faraj kakaknya itu. Bibir Nazel mula mengucup indah bulu faraj wanita genit itu yang memang sentiasa dipotong pendek dan dijaga rapi. Farah memejam mata menghayati rangsangan lelaki itu. Dia sendiri tidak sabar untuk ditunggang adiknya yang jelas kemaruk ingin meratah tubuhnya. Nazel memasukkan jari telunjuknya ke dalam faraj Farah yang semakin berair. Tangan kirinya masih setia meramas punggung tunang orang itu dengan rakus. Faraj Farah mengemut hebat jari adiknya yang meneroka ruang farajnya. Sesekali desahan kecil keluar dari mulutnya apabila tempo penerokaan jari Nazel mula bergerak dari perlahan kepada sederhana. Tidak cukup dengan itu, Nazel memasukkan pula jari tengahnya ke dalam faraj Farah untuk sama-sama menjalankan tugas bersama jari telunjuknya. Nazel melajukan penerokaan jarinya sambil mencium rakus perut kakaknya dan meramas kasar punggung wanita genit itu. Farah pula terdongak sambil mendesah dan memegang erat rambut adiknya kerana rangsangan jari Nazel yang meneroka farajnya.
“Ahh.. Ahh.. Ess.. Azel.. Ahh.. Ahh..”, rengek Farah.
Faraj Farah telah mula galak berair ketika Nazel mengeluarkan jarinya. Aura kegersangan jelas terpancar dari raut wajah kakaknya yang telah kemerahan. Nazel memegang erat punggung Farah dengan kedua tangannya dan menjilat rakus faraj wanita genit itu. Farah tersentak dengan perubahan tindakan Nazel dan memegang kepala adiknya dengan lebih erat. Kehangatan syahwat mula melanda Farah dengan lebih hebat. Lidah Nazel mula menjelajah ke dalam ruang faraj Farah.
(Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)
Nazel membenamkan lidahnya ke dalam faraj kakaknya dengan lebih dalam dan menggandakan tempo permainan lidahnya di dalam faraj tunang orang itu. Tersengguk-sengguk kepala wanita genit itu apabila disimbah dengan ombak berahi yang maha deras kesan daripada tujahan lidah Nazel di dalam farajnya. Farah melentik hebat menikmati jilatan lidah adiknya yang melahap farajnya sambil tangannya meramas rakus rambut Nazel dan bibirnya tidak berhenti mendesah hebat.
“Ohh.. Ohh.. Azel.. Sedap Azel jilat.. Uhh.. Uhh…Kak Uda tak tahan..”, racau Farah.
Nazel kembali bangun dan mendakap Farah setelah selesai memberikan khidmat lidahnya. Farah mencium Nazel dengan rakus sambil merocoh zakar adiknya yang mengeras hebat menanti untuk mengabdikan diri pada lubang keramat kakaknya. Wanita genit itu menanggalkan baju yang dipakai Nazel dan mereka saling berciuman dengan ghairah sekali.
“Azel.. Please fuck Kak Uda.. Masuk batang ni dalam Kak Uda..”, tutur Farah perlahan pada Nazel sambil memandangnya dengan mata yang kuyu dan menggenggam erat zakar adiknya itu.
“Ye, Kak Uda. Azel pun dah tak tahan ni”, balas Nazel.
Pasangan kakak dan adik itu saling berpelukan dan berciuman dengan rakus serta ghairah sambil menuju ke sofa putih di hadapan mereka. Nazel membaringkan Farah di atas sofa putih itu. Bibirnya masih mengucup bibir kakaknya sementara jarinya menggentel faraj tunang orang tersebut. Wanita genit itu terkemut-kemut hebat dan tersentak-sentak menahan nikmat sementara tangan kanannya memaut kepala Nazel sambil tangan kirinya mencengkam dada adiknya itu. Keadaan mereka berterusan begitu selama beberapa detik.
“Kak Uda nak batang Azel..”, rayu Farah.
Nazel memegang perlahan zakarnya dan menyentuh permukaan faraj Farah yang mengangkang menanti untuk diterokai oleh zakar itu. Nazel menggeselkan zakarnya berkali-kali pada bibir faraj kakaknya, menguji tahap keterujaan wanita genit itu.
“Uhh.. Uhh.. Azel.. Jangan buat Kak Uda macam ni.. Uhh.. Uhh.. Kak Uda nak batang Azel.. Uhh.. Uhh.. Kat dalam.. Uhh.. Uhh.. Please, Azel..”, rayu Farah dengan wajah yang jelas dirundung nafsu.
“Saja je nak test”, Nazel membalas dan mencium pipi Farah.
“Jahat..”, tutur Farah yang kegersangan.
Nazel meluaskan kangkangan Farah dan mencium tapak kaki kakaknya itu serta menjilat tumit wanita genit tersebut. Perlahan-lahan zakarnya dihunus ke dalam faraj tunang orang yang telah kegersangan sepenuhnya di atas sofa putih itu. Farah menganga kecil apabila zakar adiknya memasuki ruang farajnya. Telahan Syahidah ternyata benar. Zakar Nazel memenuhi faraj Farah dan menghadirkan rasa sensasi yang lebih enak pada wanita genit itu. Farah mengemut rapat zakar adiknya yang perlahan-lahan menusuk farajnya.
“Azel.. Ahh..”, luah Farah.
“Huu.. Sempit lagi pantat Kak Uda ni rupanya..”, puji Nazel.
Tusukan zakar Nazel yang perlahan jelas menambah gelora asmara Farah. Pasangan kakak dan adik itu memejam mata dan mengerut dahi masing-masing serta mendesah kenikmatan saat faraj ketat dan zakar tebal milik mereka saling bersatu. Nazel menjilat-jilat buah dada Farah sambil masih mengayak perlahan zakarnya di dalam faraj Farah.
“Uhh.. Uhh.. Azel.. Sedap.. Uhh.. Uhh.. Sedap..”, desah Farah serta meramas belakang badan adiknya.
Nazel kemudian menghisap dan menyonyot buah dada kakaknya sambil menambah tempo tujahan zakarnya pada skala sederhana. Farah sedikit tersentak dengan peralihan rentak adiknya dan memaut erat tubuh Nazel. Deruan kenikmatan mula menujah hebat aura berahinya.
“Ahh! Ahh! Ahh! Azel.. Sedap.. Uhh! Uhh! Uhh!”, Farah merengek enak diratah adiknya sendiri di atas sofa putih itu.
Kulit Farah yang putih bertukar kemerahan apabila dihenjut Nazel. Wajah Farah yang kemerahan menahan nikmat sambil mata kuyunya selang seli terbuka dan tertutup serta kepalanya yang kerap ditoleh ke kiri dan kanan bersama desahan syahwat jelas merangsang nafsu Nazel. Nazel meletakkan kedua-dua kaki Farah ke atas bahunya dan terus menjolok rakus faraj tunang orang itu. Farah terus tersentak dengan kederasan tujahan adiknya dan meraung enak.
“Azel! Ohh! Ohh! Ohh! Ahh! Ahh! Ahhh!”, raung Farah.
“Sedapnya pantat Kak Uda.. Sempit lagi.. Kemut sedap.. Kak Uda rasa sedap tak..”, puji Nazel sambil memancing Farah.
“Ahh! Ahh! Ahh! Sedap, Azel! Sedap! Ahh! Ahh! Ahh! Penuh pantat Kak Uda! Ohh! Ohh! Ohh!”, balas Farah dalam raungannya.
“Rugi Abang Azli tak lenjan Kak Uda kaw-kaw.. Pandai hisap.. Pantat ketat.. Biar Azel henjut tunang dia ni puas-puas”, racau Nazel dalam kenikmatan menjamah faraj Farah yang mengemut kuat zakarnya.
“Azel! Ahh! Ahh! Ahh! Lagi, Azel! Lagi! Uhh! Uhh! Uhh! Henjut Kak Uda lagi! Ohh! Ohh! Ohh!”, rengek Farah.
Farah meraung kenikmatan kerana tusukan padu zakar Nazel yang meratah farajnya. Nazel menghenjut kakaknya dengan semahu-mahunya. Faraj Farah pula semakin kerap mengemut melewati hubungan asmara terlarang itu. Selepas beberapa tempoh menujah faraj wanita genit itu dengan rakus, Nazel mengeluarkan zakarnya dan mendudukkan Farah.
“Hisap batang Azel, Kak Uda..”, pinta Nazel.
Farah mencapai zakar Nazel dan menurut sahaja permintaan adiknya. Tunang orang itu melahap zakar Nazel dengan penuh khusyuk dan rakus.
(Ermph! Ermph! Ermph! Ermph!)
“Huuu.. Sedapnya, Kak Uda”, puji Nazel sambil memegang erat kepala Farah yang turun naik mengerjakan zakarnya.
Nazel kemudian membaringkan Farah secara mengiring di atas sofa putih itu. Tubuh belakang Farah yang menghadapnya benar-benar merangsang lagi nafsu lelaki itu. Nazel berbaring di belakang Farah sambil meraba buah dada wanita genit itu dan meramas-ramas peha serta punggung tunang orang itu. Farah makin terangsang tatkala Nazel mencium dan menjilat tengkuknya di sebalik tudung yang dipakainya. Nazel memegang zakarnya dengan tangan kiri dan menghalakannya ke arah faraj Farah dari belakang. Tanpa sebarang amaran, Nazel terus menujah faraj kakaknya dengan deras dan rakus.
“Ahh! Ahh! Ahh! Ohh! Ohh! Ohh! Azel.. Uhh! Uhh! Uhh!”, racau Farah.
“Huu.. Sedap pantat ni.. Sedap..”, Nazel memuji keenakkan faraj Farah sambil meratah lubang keramat kakaknya itu semahu-mahunya.
Farah melentik hebat apabila farajnya ditujah oleh adiknya dengan rakus. Tangannya menggenggam erat sofa putih itu menahan asakan zakar Nazel yang menggila menghenjut farajnya. Lentikan punggung Farah yang mengiring itu menambahkan lagi kerakusan Nazel. Faraj Farah yang mengemut hebat dalam keadaan tubuh yang melentik kerana dijolok zakarnya benar-benar mengasyikkan Nazel.
“Lentik lagi, Kak Uda.. Kak Uda kemut sedap bila lentik.. Azel nak loboskan pantat Kak Uda..”, rayu Nazel.
“Uhh! Uhh! Uhh! Ye, Azel.. Kak Uda lentik lagi.. Ahh! Ahh! Ahh! Henjut Kak Uda kuat-kuat.. Ohh! Ohh! Ohh! Azel.. Ahh! Ahh! Ahh!”, raung Farah.
Nazel melajukan lagi jolokan pada faraj Farah yang melentik pada paras maksimum itu. Raungan Farah terus kerap kedengaran seiring dengan henjutan zakar Nazel yang membedal rakus farajnya. Nazel menujah sedalam-dalamnya faraj Farah demi melempiaskan nafsu pada kakaknya itu. Ketika Nazel merasakan yang benihnya akan terpancut, Nazel mengeluarkan zakarnya dari faraj wanita genit itu, menggenggam dengan tangan kirinya, dan mencium bibir Farah dengan rakus.
“Azel dah nak pancut ke..”, tanya Farah.
“Sipi-sipi je nak keluar tadi.. Azel tak nak pancut lagi.. Belum puas henjut Kak Uda..”, balas Nazel dan mencium pipi tunang orang itu.
“Suka lenjan Kak Uda ye..”, balas Farah sambil tergelak kecil ketika memusingkan tubuhnya menghadap Nazel.
“Best main dengan Kak Uda. Azel tak tahan. Sedap”, tutur Nazel sambil mencium bibir wanita genit itu.
Pasangan kakak dan adik itu saling berkucupan dengan ghairah di atas sofa putih itu dan meraba serta meramas kemaluan satu sama lain. Nafsu mereka memuncak lagi ingin menikmati penyatuan alat sulit mereka. Farah masih berciuman bibir dengan Nazel sambil beranjak untuk berdiri. Perlahan-lahan, Nazel menuruti alunan tubuh Farah dan duduk di atas sofa itu. Farah mula mengucup segenap inci badan Nazel sambil membongkok dan bersimpuh di hadapan Nazel yang masih duduk sehingga kepalanya bersetentang dengan zakar adiknya. Tunang orang itu meramas lembut zakar Nazel yang masih lapar ingin menerobos farajnya. Kekerasan zakar Nazel jelas menghambat naluri gersang Farah sehingga faraj wanita genit itu terkemut-kemut sendirian.
“Kalau Kak Uda tau Azel horny sampai macam ni, dah lama Kak Uda ajak Azel main.. Pandai Azel henjut Kak Uda.. “, tutur Farah perlahan sambil masih meramas zakar adiknya.
“Sekarang kan Kak Uda dah tau.. Bagi Azel puaskan Kak Uda.. Biar Kak Uda tak boleh lupa Azel.. Huu..”, balas Nazel dan mengaduh kesedapan apabila Farah menggenggam zakarnya.
Farah menjilat zakar Nazel dengan penuh bernafsu sekali. Wajahnya kemerahan disimbah gelora berahi dan matanya yang kuyu memandang Nazel ketika asyik menghebatkan jilatannya pada zakar adiknya itu. Nazel memejam mata menahan nikmat kerana rangsangan kakaknya yang utuh mengerjakan zakarnya. Berkali-kali Nazel menyebut nama Farah dan memuji kemahiran tunang orang itu.
Selepas menyudahkan jilatannya, Farah menaiki Nazel dan menghalakan zakar adiknya tepat ke bibir farajnya. Dalam posisi duduk, Nazel melunjurkan kakinya agar Farah mudah menyesuaikan diri menunggang zakarnya di atas sofa putih itu. Faraj Farah berada di atas zakar Nazel dan bersedia untuk membaham zakar adiknya itu tatkala wanita genit itu meramas-ramas zakar Nazel. Nazel mengambil kesempatan itu dengan meramas rakus buah dada kakaknya itu dan menggentel puting buah dada Farah.
“Uhh.. Uhh.. Uhh..”, Farah mendesah kecil apabila diperlakukan begitu.
Farah yang berada di atas badan Nazel melenturkan tubuhnya dan mencium Nazel. Farajnya digesel-gesel ke atas zakar adiknya yang makin tidak keruan untuk menjamah kembali faraj Farah. Desahan demi desahan kecil terbit dari mulut Nazel.
“Kak Uda.. Azel tak tahan.. Nak masuk pantat Kak Uda..”, rayu Nazel.
“Kak Uda balas balik.. Kan Azel dera Kak Uda mula-mula tadi.. Tak tahan kan.. Macam tu la Kak Uda rasa..”, balas Farah sambil masih menggeselkan farajnya.
“Sorry, Kak Uda.. Azel tak buat lagi.. Bagi la pantat Kak Uda.. Azel nak pantat ketat Kak Uda..”, rayu Nazel lagi.
Farah mencium pipi Nazel dan bangkit dari lenggok lenturan tadi. Dia mengangkat farajnya dan memegang zakar Nazel yang menegang serta memimpin zakar itu menjelajah farajnya.
“Ahhhh..”, Farah mendesah tatkala zakar Nazel perlahan-lahan memasuki farajnya apabila dia melabuhkan punggungnya di atas Nazel.
“Huuu.. Sedapnya Kak Uda kemut..”, Nazel memuji jerutan faraj Farah pada zakarnya saat Farah berhenti seketika sewaktu zakar Nazel telah berada sepenuhnya di dalam farajnya dan mengemut-ngemut zakar itu.
Kemudian, Farah memulakan hayunannya mengerjakan zakar Nazel. Nazel merasai kenikmatan yang tiada tolok bandingan kerana ayakan Farah yang pantas dan kemutan faraj Farah yang hebat silih berganti membaham zakarnya. Desahan, rengekan, dan raungan Farah sudah semakin kerap kedengaran memenuhi ruang dewan itu. Mujurlah tiada sesiapa yang melalui kawasan dewan itu. Jika tidak, terpaksalah Nazel berkongsi meratah tubuh genit Farah bersama lelaki lain yang memang tidak akan melepaskan peluang mengerjakan Farah jika melihat tunang orang itu dihenjut dan mendengar suara Farah meraung hebat ketika diratah.
“Ahh! Ahh! Ahh! Sedap! Sedap! Ohh! Ohh! Ohh! Azel.. Azel! Uhh! Uhh! Uhh!”, raung Farah.
“Huu.. Best.. Kak Uda.. gelek..Kak Uda.. Kak Uda..”, tutur Nazel tersekat-sekat kerana dilanda kenikmatan dek hayunan dan kemutan Farah.
Farah melentikkan punggungnya di atas Nazel dan melajukan lagi kederasan hayunannya. Tindakan Farah menambahkan lagi kenikmatan yang dirasainya. Sesekali dia mendongak dan menghalakan wajahnya kepada Nazel dengan mata yang tertutup, kerutan dahi yang sentiasa menghiasi wajahnya dan desahan, rengekan, serta raungan yang tidak putus-putus hadir dari bibirnya. Farah mencengkam erat dada Nazel sehingga berbekas kerana penangan kejutan nikmat yang melanda dirinya bagai arus elektrik. Nazel pula memegang erat tapak kaki kakaknya, mendesah kenikmatan, dan melihat wajah putih dan licin Farah yang kemerahan dek asakan nafsu yang hangat membara pada wanita genit itu. Wajah tunang orang itu yang menahan deruan syahwat jelas kelihatan sangat cantik dan sempurna serta merangsangkan lagi Nazel untuk mengerjakan tubuh Farah sehingga kakaknya puas. Tatkala hayunan Farah sudah mula perlahan dan genggaman tangan Farah mula longgar, Nazel memaut punggung Farah dan menghenjut laju faraj kakaknya dari bawah. Farah tersentak kerana tusukan deras zakar adiknya dan kembali meraung enak.
“Azel! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah.
“Ambik, Kak Uda! Ambik lagi! Huu! Sedap pantat tunang orang ni! Sedap pantat Kak Uda ni!”, racau Nazel.
“Yes! Yes! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Ahh!!”, Farah meraung lagi.
Farah membaringkan badannya dan meletakkan mukanya di atas dada Nazel. Wanita genit itu menguatkan diri membuat lovebite pada dada Nazel dalam menahan nikmat dek hentakan padu zakar Nazel pada farajnya. Momentum gigitan cinta Farah merakuskan lagi tujahan Nazel dan makin deras jolokan zakarnya pada faraj Farah. Selesai gigitan cintanya, Farah memeluk erat adiknya yang menyudahkan henjutannya namun masih belum menampakkan tanda akan menghamburkan benihnya.
“Azel.. Sedap la Azel henjut Kak Uda.. Pandai Azel main..”, puji Farah yang masih bernafsu.
“Kan Azel cakap nak bagi Kak Uda puas.. Azel kekah la Kak Uda kaw-kaw..”, balas Nazel.
“Sayang adik Kak Uda ni”, sahut Farah dan pasangan kakak dan adik itu berciuman dengan ghairah sekali di atas sofa putih itu.
Mereka berdua bangun dari sofa itu dan berdiri sambil berpelukan erat serta bibir mereka saling bertaut. Malah, Farah dan Nazel meramas-ramas alat sulit antara satu sama lain. Nazel memusingkan Farah supaya kedudukannya dapat membelakangi kakaknya itu sementara Farah menghadap sofa putih di hadapan mereka itu. Nazel meletakkan tangan kanannya di atas tubuh Farah dan menekan tubuh wanita genit itu ke bawah. Fahamlah Farah keinginan Nazel dan tunang orang itu terus melentikkan punggungnya serta merendahkan kepala, juga bahagian atas tubuhnya. Farah meluruskan kakinya agar lentik punggungnya dapat dijamah dengan pandangan Nazel yang penuh dengan nafsu serakah. Farah tahu benar yang adiknya itu amat geram pada lentikannya. Nazel mengusap-usap punggung Farah yang melentik tinggi dengan kaki diluruskan. Keindahan tubuh kakaknya jelas kelihatan apabila berada di dalam posisi itu sambil menunduk. Nazel terus menjilat faraj Farah yang kelihatan menawan itu. Farah mendesah kecil, mengetap bibir, dan mengepal kedua-dua jemarinya pada kedua-dua lututnya menyelusuri kenikmatan farajnya dijilat Nazel.
(Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)
“Ess.. Ess.. Azel.. Ahh.. Ahh..”, desah Farah.
Nazel kembali berdiri membelakangi Farah dan menyilangkan kedua-dua tangan kakaknya di atas paras punggung wanita genit itu. Nazel kemudian mengunci kedua-dua tangan tunang orang itu dengan tangannya. Farah meninggikan lagi lentikan punggungnya demi menggoda Nazel agar kembali menujah farajnya. Kedua-dua kakinya juga dijingkitkan agar menambahkan lagi keberkesanan visual rangsangan seksualnya. Nafsu serakah Nazel makin meluap-luap melihat kesempurnaan Farah. Makin bertambah deruan adrenalin Nazel untuk meratah tubuh tunang orang itu.
“Azel.. Suka tak Kak Uda lentik macam ni.. Cepat la henj..”, godaan Farah terhenti apabila Nazel terus menghenjut faraj tunang orang itu dari belakang dengan rakus dalam keadaan berdiri tanpa membenarkan kakaknya itu menghabiskan ayat.
“Ahh!! Ahh!! Ahh!! Azel! Ahh!! Ahh!!”, raung Farah.
Nazel menghenjut Farah yang melentik dalam keadaan berdiri sambil kedua-dua kakinya yang dirapatkan menginjit-injit ketika dijolok Nazel bertalu-talu. Posisi Farah itu menyebabkan Nazel mendesah enak kerana faraj Farah dirasakan amat ketat dari sebelumnya sementara Farah tidak henti-henti meraung nikmat kerana zakar Nazel dirasakan menerobos jauh ke dalam farajnya. Farah tidak dapat bergerak memaut apa-apa kerana kedua-dua tangannya dikunci erat oleh tangan Nazel. Hanya kemutan farajnya dan raungannya sahaja yang mampu dilakukan kerana dikerjakan adiknya yang bernafsu pada tubuh genit kakaknya. Tujahan zakar Nazel masih tidak menampakkan tanda surut meskipun Farah telah meluaskan kakinya agar imbangannya lebih stabil menahan asakan deras zakar Nazel. Malah, Nazel makin melajukan lagi tujahannya sehingga Farah merasai kepuasan maksimum dihenjut sebegitu rupa.
“Ahh!! Ahh!! Ahh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah lagi.
“Kak Uda.. Azel nak pancut dalam.. Boleh tak..”, tanya Nazel sambil masih menghenjut Farah.
“Jangan, Azel.. Uhh! Uhh! Uhh! Kak Uda.. Belum ready.. Ahh! Ahh! Ahh! Nanti Kak Uda.. Ohh! Ohh! Ohh! Mengandung kalau.. Ahh! Ahh! Ahh! Azel pancut.. Uhh! Uhh! Uhh! Dalam pantat Kak Uda.. Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, Farah membalas dalam kenikmatan dijolok Nazel, namun Nazel melajukan lagi henjutannya di hujung jawapan Farah.
Meskipun Farah sedikit bimbang jika Nazel memancut di dalam farajnya, kenikmatan dihenjut adiknya bertalu-talu masih menebal dan dirasai wanita genit itu. Setiap saat, detik, mahupun waktu sepanjang farajnya dijolok dan dihentam dek zakar Nazel dengan rakus lagi deras, tidak langsung menghilangkan desahan, rengekan, raungan tunang orang itu. Dalam keadaan yang masih berdiri bersama kaki yang diluaskan, Farah telah memaksimumkan lentikan punggungnya hingga menyebabkan kederasan hentakan zakar Nazel pada farajnya dari belakang bertambah. Kepuasan dan kenikmatan yang dirasai Farah ketika ini amat memuncak hingga tunang orang itu mendongak ke atas sambil memejam mata, mengerut dahi direnjat enak, dan mulutnya menganga meraung kenikmatan meskipun kedua-dua tangannya yang berada di belakang di atas paras punggungnya masih dikunci oleh tangan Nazel.
“Uhh!! Uhh!! Uhh!! Azel! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Sedapnya Azel henjut! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah.
“Kak Uda sedap.. Huu! Azel suka dapat Kak Uda.. Azel nak Kak Uda.. Huu!”, racau Nazel.
“Ahh!! Ahh!! Ahh!! Azel.. Uhh! Uhh! Uhh! Jangan pancut dalam.. Ohh!! Ohh!! Ohh!! Pancut dekat muka.. Uhh! Uhh! Uhh! Tak pun dalam.. Ohh! Ohh! Ohh! Mulut Kak Ud.. Ahh!! Ahh!! Ahh!!”, rayu Farah dan dihenjut dengan lebih rakus serta deras oleh Nazel sebelum sempat menghabiskan ayatnya.
Nazel kemudian membawa tubuh kakaknya terperosok meniarap di atas sofa putih di hadapan mereka sambil masih menghenjut faraj wanita genit itu dari belakang. Sebaik sahaja badannya menghimpit tubuh tunang orang yang tertiarap itu, Nazel memegunkan zakarnya yang masih berada di dalam faraj Farah. Dek kerana rayuan Farah yang tidak membenarkan Nazel memancut ke dalam farajnya, Nazel mula mendapat satu idea untuk melempiaskan hajatnya. Nazel tetap ingin menghamburkan benihnya di dalam tubuh kakaknya. Dia merasa amat rugi sekiranya hanya dapat memancut ke muka mahupun di dalam mulut wanita genit itu sahaja setelah dia dapat meratah tubuh tunang orang itu buat pertama kali. Nazel mengucup pipi dan mencium bibir Farah sambil zakarnya masih memegun di dalam faraj kakaknya.
“Kenapa Azel berhenti.. Marah Kak Uda ye.. Uhh.. Sorry, Azel.. Kak Uda bukan tak suka kalau Azel pancut dalam.. Ess.. Cuma kalau Kak Uda mengandung nanti.. Susah Kak Uda nak cover.. Ahh.. Abang Azli tu tak pernah pancut dalam.. Kalau keluar baby nanti.. Payah pulak nak menjawab.. Ess.. Jangan marah Kak Uda ye.. Uhh..”, jelas Farah dengan lebar sambil menahan rangsangan Nazel yang mencium pipinya, menjilat lehernya, dan menggerakkan zakar yang masih berada di dalam farajnya.
“Azel tak marah.. Tapi Azel tak tahan kat Kak Uda.. Dah la muka licin, badan cantik, bontot pejal, kaki pun seksi.. First time Azel dapat fuck Kak Uda ni.. Rugi kalau pancut luar..”, balas Nazel yang telah mengeluarkan zakarnya dan menembab alur punggung Farah.
“Nak tembak Kak Uda jugak ye.. Azel nak pancut mana kalau keluar nanti.. Kat muka Kak Uda, Azel tak nak.. Kat dalam mulut Kak Uda pun Azel tak nak kan.. Kalau dalam pantat Kak Uda ni, Kak Uda belum boleh bagi lagi.. Cuba Azel bagitau Kak Uda..”, luah Farah sambil memegang erat jemari adiknya.
Nazel memeluk erat Farah yang meniarap di atas sofa putih itu sambil menekan kuat zakarnya pada alur punggung kakaknya. Ciumannya singgah di bibir Farah dan dibalas oleh wanita genit itu. Selepas beberapa ketika, Nazel mendekatkan bibirnya pada telinga Farah.
“Azel nak pancut dalam bontot Kak Uda..”, bisik Nazel.
“Azel nak main bontot Kak Uda ke?”, luah Farah dengan mata yang terbeliak sedikit kerana terkejut dengan permintaan Nazel.
Sepanjang Farah menikmati hubungan seks dengan tunangnya, punggungnya tidak pernah diterokai oleh Azli. Paling kurang pun jika di dalam haid, hanya pancutan benih yang akan melumuri wajahnya atau pun di dalam mulutnya. Begitu juga dengan suami-suami orang yang menagih blowjob yang enak dari wanita genit itu. Tunangnya juga hanya melenjan faraj ketatnya sahaja selain dahagakan hisapan Farah pada zakarnya. Farah memusingkan badannya dan duduk di atas sofa putih itu sambil Nazel duduk di sebelahnya dengan zakar yang keras terpacak. Farah menatap wajah Nazel yang mengharap dan zakar adiknya yang menegang menanti untuk mengerjakan punggungnya.
“Kak Uda tak pernah kene main bontot. Kak Uda takut nanti sakit sangat. Dah la batang Azel ni gemuk. Baru masuk dalam pantat pun Kak Uda dah menjerit separuh gila, lagi pulak kalau masuk dalam bontot? Meraung-raung Kak Uda kalau kena”, tutur Farah sambil memegang dan meramas zakar Nazel.
“Mula-mula je sakit. Lepas tu Kak Uda rasa sedap punya. Sama macam mula-mula Kak Uda main dengan Abang Azli la. Lama-lama, Kak Uda pun rasa sedap sampai dah pro kan? Tu yang power giler Kak Uda blowjob. Rasa nak tercabut batang Azel ni. Sedap betul”, luah Nazel dan mencium pipi Farah.
“Azel!”, balas Farah spontan mencubit peha Nazel sambil pipinya merah padam diusik adiknya itu.
“Aduhh”, teriak Nazel perlahan sambil mengusap pehanya.
“Padan muka. Sapa suruh kenakan Kak Uda”, balas Farah sambil mengusap manja peha Nazel yang dicubit dan menggenggam zakar adiknya itu.
“I love you, Kak Uda..”, tutur Nazel perlahan dan mencium pipi kakaknya sambil memegang tangan Farah yang masih menggenggam zakarnya.
“I love you too..”, balas Farah dan menatap mata Nazel yang memandangnya.
Farah dan Nazel berciuman lagi di atas sofa putih itu. Kali ini lebih rakus dan ghairah. Punggung Farah diramas dan diraba penuh bernafsu oleh Nazel. Buah dada Farah habis dikerjakan semahu-mahunya hingga wanita genit itu mendesah-desah kenikmatan.
“Kak Uda.. Boleh tak Azel nak main belakang ni.. Yang depan, Abang Azli dah rasmi dulu.. Bagi la Azel pecahkan dara jubur Kak Uda..”, rayu Azel sambil menjilat buah dada kakaknya.
“Ye, Azel.. Kak Uda bagi.. Tapi pelan-pelan tau.. Kak Uda tak pernah kena kat bontot..” balas Farah yang memutuskan untuk memenuhi hajat Nazel yang dahagakan punggungnya.
Nazel makin bersyahwat kerana Farah memberi lampu hijau. Nazel bingkas bangun dan menonggengkan Farah di atas sofa putih itu. Farah melentikkan punggungnya tinggi di dalam posisi itu dan menyebabkan Nazel semakin tidak keruan. Dengan bentuk punggung Farah yang sempurna dalam tonggengan hebat, lubang dubur kakaknya seakan menggoda Nazel untuk menjelajah segenap ruang yang ada.
“Perghh.. Menarik..”, tutur Nazel perlahan dan meramas punggung Farah.
Nazel duduk di belakang Farah yang sedang menonggeng dan lidahnya menjulur ke alur punggung wanita genit itu. Kedua-dua tangannya pula menguak punggung tunang orang yang sedikit kegelian apabila lubang duburnya pertama kali dijelajahi oleh lidah adiknya. Nazel asyik menjilat lubang dubur kakaknya dan menjolok lubang Farah itu dengan lidahnya secara deras. Bernafsu benar Nazel ingin memecahkan dara punggung Farah yang tidak pernah dinodai oleh sesiapa pun sebelum ini. Farah pula telah dapat menyesuaikan diri dengan kehadiran lidah Nazel yang menjamah lubang duburnya. Tunang orang itu mendesah kecil sebaik mula merasai kenikmatan akibat permainan lidah Nazel yang berterusan mengerjakan punggungnya.
(Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)
“Uhh..”, desah Farah.
Nazel menyudahkan khidmat lidahnya dan menampar-nampar perlahan punggung Farah. Geramnya makin bertambah melihat punggung kakaknya yang kemerahan kerana ditampar perlahan. Tangan kiri Nazel memegang, meramas, dan menguakkan punggung Farah yang masih melentik dalam posisi menonggeng. Nazel kemudian perlahan-lahan memasukkan jari telunjuk kanan ke dalam dubur Farah. Wanita genit itu menggenggam perlahan sofa yang menjadi alas tonggengannya dan mendesah tatkala Nazel menggerakkan jarinya yang berada di dalam dubur tunang orang itu. Zakar Nazel yang sedia terpacak itu tersengguk-sengguk bersama desahan kakaknya yang hanyut dengan permainan jarinya di dalam dubur yang belum pernah dinikmati oleh sesiapa. Nazel dapat merasa betapa dubur Farah mengemut-ngemut jari telunjuknya yang sedang membaham punggung kakaknya itu. Selepas Farah mula selesa dengan henjutan jari telunjuk Nazel di dalam duburnya, Nazel memasukkan pula jari hantunya ke dalam punggung wanita genit itu untuk sama-sama beroperasi dengan jari telunjuknya. Tunang orang itu tersengguk-sengguk, mengemut-ngemut deras, dan mendesah-desah dengan kehadiran dua jari yang mengerjakan duburnya dengan Nazel meningkatkan tempo jolokan jarinya pada punggung kakaknya itu.
“Ohh..”, Farah mendesah lagi.
Nazel tidak mahu gelojoh menghenjut punggung Farah walaupun sebenarnya dia sudah tidak sabar untuk meliwat kakaknya itu. Nazel tidak mahu wanita genit itu merasa trauma selepas punggungnya dihenjut buat pertama kali nanti. Nazel inginkan tunang orang itu ketagih punggungnya dijolok berkali-kali sekiranya rancangan yang telah dipersetujui itu berjaya. Dia ingin sentiasa dapat meratah tubuh kakaknya berterusan dengan kerelaan wanita genit itu.
Selepas menyudahkan permainan jari-jarinya, Nazel berdiri di belakang Farah yang masih menonggeng di atas sofa putih dan melekapkan zakarnya yang menegang itu ke alur punggung tunang orang itu. Farah yang melentik di atas sofa melurut-lurut zakar adiknya dengan punggungnya. Nazel melihat dan merasai kenikmatan apabila punggung kakaknya yang melentik, turun naik melurut zakarnya. Nazel meramas-ramas peha wanita genit itu sambil Farah asyik dengan lurutan punggungnya pada zakar adiknya itu. Tanpa disedari, tunang orang itu rupanya semakin menikmati kehadiran zakar di punggungnya dan turut sama mendesah bersama Nazel yang dari tadi memuji lurutan punggung kakaknya itu.
“Huu.. Kak Uda.. Sedap la bontot Kak Uda turun naik kat batang Azel..”, puji Nazel.
“Ess.. Rasa best batang Azel tekap bontot Kak Uda.. Ahh..”, balas Farah.
Nazel kemudian memaut punggung Farah dan menekan hebat zakarnya pada alur punggung kakaknya itu. Lurutan punggung wanita genit itu terhenti namun masih melentik dan Nazel menggesel-geselkan zakarnya yang keras pada alur punggung tunang orang itu secara menaik dan menurun. Nazel meluah kenikmatan berkali-kali sambil menekapkan badannya pada belakang tubuh Farah dan meramas rakus buah dada kakaknya serta memeluk erat tubuh wanita genit itu.
“Huu.. Sedapnya celah bontot Kak Uda.. Tak sia-sia Azel mintak nak main jubur bakal bini Abang Azli ni.. Huu.. Kak Uda sayang..”, puji Nazel sambil mencium tengkuk Farah yang masih bertudung itu.
“Uhh.. Azel nakal..”, luah Farah yang suaranya tersangkut-sangkut melayani geselan rakus zakar Nazel pada alur punggungnya.
Nazel kemudian memberhentikan geselannya dan berdiri belakang Farah yang merapikan tonggengannya di atas sofa putih itu. Nazel sudah bersedia untuk meliwat kakaknya. Tapak tangan kanannya menyentuh pinggang wanita genit itu dan tangan kirinya membelai zakarnya yang akan menerobos dubur tunang orang itu. Farah melentikkan lagi punggungnya, merangsang nafsu adiknya itu sebelum dia diliwat Nazel sebentar lagi. Genggaman tapak tangan Nazel yang kian mencengkam pada punggungnya sudah cukup memberikan isyarat bahawa adiknya itu benar-benar bernafsu ingin meliwatnya. Farah tahu bahawa Nazel akan mengerjakan punggungnya sepuas-puas hati. Nazel kemudian meludah kecil ke lubang punggung kakaknya. Farah pasrah dan rela.
Perlahan-lahan, zakar Nazel mula menjengah punggung Farah. Sewaktu kepala zakar memasuki lubang duburnya, Farah masih lagi tenang di atas sofa putih itu, menonggeng dan melentik. Saat suku zakar Nazel melewati duburnya, Farah mula mengetap bibir, mencengkam erat bantal sofa sambil kakinya terketar-ketar dan melingkari kaki adiknya. Lubang duburnya mengemut zakar Nazel dengan erat.
“Fuhh.. Ketatnya..”, luah Nazel kenikmatan kerana pertama kali meliwat punggung perempuan.
Nazel membiarkan seketika zakarnya di dalam dubur Farah dan mengusap lembut punggung kakaknya. Dia tahu bahawa wanita genit itu mencuba sedaya upaya untuk menyesuaikan diri dengan kehadiran zakarnya di dalam dubur. Dari kemutan punggung Farah yang kerap mencengkam zakarnya, Nazel tahu betapa tunang orang itu berusaha sebaik mungkin. Nazel memajukan lagi zakarnya perlahan. Sewaktu separuh zakarnya memasuki dubur Farah, tunang orang itu memegang pergelangan tangan kanan Nazel yang memaut punggungnya.
“Sakitt..”, luah Farah dengan tangan yang terketar-ketar.
Nazel berhenti seketika dari meneruskan gerakan zakarnya dan membelai lembut punggung kakaknya. Nazel menggerakkan zakarnya yang memegun di dalam dubur Farah. Sekali zakarnya digerakkan, bertalu-talu punggung wanita genit itu mengemut. Jerutan dubur tunang orang yang mencengkam zakarnya benar-benar membuatkan Nazel merengus kenikmatan. Perlahan-lahan, Nazel mengeluarkan zakarnya dari dubur kakaknya. Farah masih menonggeng di atas sofa putih itu selepas adiknya itu selesai mengeluarkan zakarnya. Tangan wanita genit itu terketar-terketar dan menggenggam erat sofa yang menjadi alasnya. Tunang orang itu mencuba untuk menggagahkan diri dek pengalaman yang baru dirasai itu. Duburnya terasa hangat kerana baru diterokai oleh zakar adiknya.
“Kak Uda ok?”, tanya Nazel perlahan.
Tiba-tiba rasa hangat yang dirasai Farah pada duburnya terus merebak ke seluruh punggungnya. Farah terus berguling-guling ke kiri dan kanan di atas sofa putih itu sambil memegang punggungnya.
“Arghh.. Pedih.. Pedih..”
Farah bingkas bangun selepas gulingannya tidak juga meredakan rasa hangat yang meledak pada punggungnya. Farah menjongket rendah dan mundar-mundir di hadapan Nazel sambil mengibas-ngibas punggungnya. Nazel yang melihat kakaknya tidak keruan, mendekati dan memeluk erat wanita genit itu. Tangan kanannya mengusap kepala Farah yang masih bertudung dan tangan kirinya memegang lembut punggung tunang orang itu. Farah juga membalas pelukan Nazel dan memeluk adiknya itu. Kepalanya diletakkan di dada Nazel.
“Azel.. Bontot Kak Uda rasa pedih.. Pedih sangat..”, tutur Farah.
“Iye, Kak Uda. Azel nampak. First time memang pedih, sayang..”, balas Nazel sambil mengusap lembut punggung kakaknya.
“Azel la ni.. Batang gemuk sangat.. Sakit bontot Kak Uda tau..”, jawab Farah dan memegang zakar Nazel yang masih keras dan tegang selepas pedih pada punggungnya mula berkurangan.
“Aik? Tadi kata pedih? Ni pegang batang Azel pulak?”, usik Nazel.
“Dah kurang. Kak Uda suka batang Azel. Sedap, sayang..”, ujar Farah.
“Kak Uda boleh lagi tak ni? Ke nak berhenti je?”, tanya Nazel sambil tersenyum nakal.
“Tak nak. Azel yang first jolok bontot Kak Uda tau. Azel jugak yang mesti habiskan. Kak Uda nak batang ni pancut dalam bontot Kak Uda”, tegas Farah perlahan.
Nazel tersenyum dan mencium bibir kakaknya. Farah pula membalas ciuman itu sambil menggenggam erat zakar adiknya. Nazel memimpin Farah ke sofa dan mendudukkan wanita genit itu. Tunang orang yang memahami tindakan Nazel terus menonggeng dan melentik di atas sofa putih itu. Nazel menggeselkan zakarnya pada alur punggungnya dan memasukkan zakarnya ke dalam dubur Farah perlahan-lahan tanpa henti sehingga melepasi sedikit paras yang ditinggalkan sebelum itu.
“Ahhh..”, desah Farah sambil memaut erat sofa.
Nazel kemudian perlahan-lahan mengeluarkan zakarnya kembali. Selepas itu, Nazel bermula kembali kepada asas secara perlahan-lahan.
Masuk kepala, keluar. Masuk suku, keluar. Masuk separuh, keluar. Masuk penuh, keluar.
Nazel mengulangi kembali langkah-langkah itu berkali-kali sambil memegang lembut punggung kakaknya. Keadaan itu berterusan selama beberapa minit. Farah telah mula dapat menyesuaikan diri dengan pergerakan zakar Nazel di dalam duburnya di sepanjang minit-minit itu. Tubuh wanita genit itu sudah kurang menggigil dan pautan tunang orang itu pada sofa berlegar pada skala erat dan longgar. Farah semakin menikmati tebukan zakar pada punggungnya dan mendesah enak merasai saat diliwat.
“Uhh.. Lagi, Azel.. Kak Uda nak lagi.. Ahh.. Buat Kak Uda jerit, sayang.. Ohh..”, rayu Farah.
Nazel mengeluarkan zakarnya dan memeluk serta mencium belakang tubuh Farah yang sedang menonggeng. Nazel kemudian membetulkan kembali posisinya dan menampar halus punggung Farah dengan zakarnya. Farah melentikkan lagi tonggengannya ketika Nazel telah bersedia untuk meneruskan meliwat kakaknya itu. Dengan sekelip mata,
(ZAPP !!)
Zakar Nazel terus menerjah dubur Farah dengan kederasan yang sederhana. Wanita genit itu terkial-kial memaut sofa dengan erat dan kepalanya terdongak sambil mata tunang orang itu terpejam saat duburnya dihenjut zakar adiknya sendiri. Farah meraung kenikmatan diliwat di atas sofa putih itu dalam posisi menonggeng. Punggungnya melentik seiring dengan raungannya yang memenuhi ruang dewan itu.
“Ahh!! Ahh!! Ahh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”
Nazel menghenjut laju dubur Farah. Kepalanya terdongak, matanya terpejam, dan mulutnya ternganga kenikmatan meliwat kakaknya. Kemutan dubur wanita genit itu yang menjerut zakarnya amat mengasyikkan dan membakar lagi nafsunya. Raungan tunang orang itu pula kedengaran amat seksi sekali. Nazel memandang ke bawah dan melihat bagaimana zakarnya menujah punggung pejal Farah. Dubur Farah yang membaham zakarnya yang tenggelam timbul menghenjut punggung kakaknya itu dirasakan pemandangan yang paling indah. Nazel melajukan lagi jolokannya pada dubur Farah sambil meramas rakus dan menampar punggung wanita genit itu. Raungan tunang orang itu semakin kerap dan memang memberahikan.
“Azel! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Henjut bontot Kak Uda lagi! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Henjut kuat-kuat, sayang! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Biar koyak bontot Kak Uda kena batang Azel! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, racau dan raung Farah.
Nazel menghenjut laju dubur Farah yang karam dalam kenikmatan diliwat. Melengkung tubuhnya dalam menonggeng kerana menahan asakan zakar Nazel yang membedal rakus duburnya. Lentikan Farah jelas menaikkan lagi punggungnya yang pejal dan merangsang Nazel dengan lebih berahi. Nazel menarik tudung merah Farah sehingga wanita genit itu terdongak dan meliwat tunang orang itu dengan lebih deras. Keadaan itu menyebabkan punggung Farah lebih melentik dan merasakan yang zakar adiknya itu menerobos lebih jauh ke dalam duburnya. Raungan Farah, desahan Nazel, dan bunyi kulit pasangan kakak dan adik yang saling bersentuhan itu menghiasi segenap ruang dewan.
“Arghh! Sedapnya dapat jolok bontot kakak sendiri!”, racau Nazel yang mendongak kenikmatan meliwat Farah.
“Ahh!! Ahh!! Ahh!! Yes! Yes! Ohh!! Oh!! Ohh!! Azel! Ahh!! Ahh!!Ahh!! Yes! Yes! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah yang juga terdongak kerana tudung yang berwarna merah yang dipakainya ditarik Nazel dari belakang.
Selepas lama berada dalam posisi itu, Nazel mengeluarkan zakarnya dan menelentangkan Farah. Kedua-dua kaki Farah ditarik dan Nazel memegang dan mencium kedua-dua tapak kaki kakaknya. Kemudian, Nazel meletakkan zakarnya di antara kedua-dua tapak kaki wanita genit itu dan menggeselkannya pada zakarnya. Nazel mendesah enak kerana geselan kulit tapak kaki tunang orang itu dan kulit zakarnya memberi kenikmatan yang meledak. Farah bernafsu melihat Nazel mendongak dan mendesah kenikmatan kerana geselan kedua-dua tapak kakinya, tidak menyangka yang adiknya itu sungguh bernafsu pada segenap inci tubuhnya. Perasaan sayang Farah pada Nazel makin membuak-buak.
Selepas Nazel menghentikan geselan, Farah menggenggam zakar Nazel dan menjilat serta menghisap zakar adiknya itu. Matanya memandang Nazel yang berdiri dengan pandangan syahwat. Nazel memegang erat kepala Farah yang menghisap zakarnya dengan penuh bernafsu.
(Slurp! Slurp! Slurp! Slurp! Slurp!)
“Huu.. Sedap Kak Uda.. Sedap..”, puji Nazel.
Nazel membaringkan Farah di atas sofa putih itu sambil mereka saling berciuman dengan penuh ghairah. Kemudian, Nazel mengangkangkan kedua-kedua kaki kakaknya dan meletakkan pada paras dada wanita genit itu. Farah memaut bahagian belakang lututnya. Nazel dapat melihat dubur tunang orang itu terkemut-kemut dengan jelas. Nazel tersenyum nakal dan memandang Farah.
“Kak Uda tak sabar ye nak rasa lagi batang Azel kat dalam bontot?”, usik Nazel.
“Azel! Mana ada la.. Kan Kak Uda tengah kangkang luas ni.. Tak boleh control..”, jawab Farah dengan pipi yang kemerahan padahal dia sudah dapat mengagak yang Nazel akan meliwatnya dalam posisi itu.
Belum sempat Nazel memasukkan zakarnya, telefon di dalam poket seluar jeans milik Farah berdering. Nazel mengeluarkan telefon itu, memandang skrin, dan menghulurkan kepada Farah.
“Abang Azli”, tutur Nazel pendek.
Farah mengambil telefon itu dan berbual dengan tunangnya. Nazel berada di tepi kakaknya dengan zakar yang menegang.
“Farah? Kat mana ni? Abang tanya Auntie Nah tadi, Auntie cakap Farah belum balik lagi”, tanya Azli di hujung talian.
“Farah dekat tempat majlis kita la. Saja nak tengok preparation. Datang dengan Azel tadi. Kan Farah dah bagitau Abang?”, jawab Farah sambil memegang dan meramas zakar Nazel.
Nazel mencium pipi Farah dan membuat isyarat nombor kosong serta menunjukkan zakarnya. Farah senyum.
“Abang lupa pulak. Dah pegi butik Azza? Preparation macam mana? Ok tak?”, tanya Azli kembali.
Senyap.
Farah sedang menghisap zakar Nazel ketika Azli bertanya. Nazel memegang kepala Farah kerana kenikmatan menerima blowjob dari kakaknya.
“Farah?”, ulang Azli.
“Ye, Abang. Farah dah pegi. Baju ok. Preparation pun ok. Kak Ida cakap tinggal sikit je lagi”, jawab Farah selepas memberhentikan hisapannya.
“Oh. Sorry Abang tak dapat ikut. Keje banyak kt ofis tadi. Bertimbun-timbun. Abang nak siapkan sebelum majlis. Farah sihat tak? Abang rindu kat tunang abang yang cantik ni”, tutur Azli di hujung talian.
Senyap lagi.
Farah sedang menahan tujahan zakar Nazel pada mulutnya. Adiknya itu sungguh bernafsu melakukan facefuck dengan rakus. Hampir tersedak Farah ketika Nazel memberhentikan hentakannya.
“Tak apa, Abang. It’s ok”, balas Farah kepada Azli yang masih di dalam talian.
“Kenapa lambat jawab? Sampai tersedak-sedak Abang dengar?”, tanya Azli.
“Farah minum air tadi. Nak cepat jawab soalan Abang sampai tersedak-sedak. Sorry la”, bohong Farah.
Nazel telah bingkas bangun dan mengangkangkan kedua-dua kaki Farah sewaktu perbualan kakaknya itu.
“Takpe. Abang risau je kat tunang Abang ni. Dah lah Farah blowjob power. Rugi Abang kalau Farah kena henjut dengan lelaki lain”, luah Azli di hujung talian.
Nazel memasukkan zakarnya ke dalam dubur Farah. Wanita genit itu mencuba menahan agar desahannya tidak keluar dan didengari oleh tunangnya. Tangan kanan Farah menggenggam tangan Nazel yang memaut kakinya. Farah menggelengkan kepala namun Nazel terus meliwat tunang orang itu perlahan-lahan. Farah tersentak-sentak diliwat adiknya namun menggagahkan diri berbual dengan Azli.
“Abang ni.. Siapa lagi yang dapat henjut Farah kalau bukan Abang.. Batang diorang tak power macam Abang..”, balas Farah menahan asakan zakar pada duburnya.
Nazel makin terangsang melihat wajah Farah yang kemerahan menahan asakan zakar pada duburnya namun mencuba untuk tidak meraung.
“Iye, la. Abang takde kat sana. Entah-entah Azel tengah sedap batang kene hisap dengan kakak dia kat sana?”, usik Azli.
Zakar Nazel semakin galak meratah dubur Farah. Wanita genit itu sedaya-upaya mencuba untuk tidak meraung walaupun mulutnya ternganga kenikmatan, kepalanya terdongak kesedapan, tangan kanannya mencengkam erat perut adiknya dan sarung sofa, kakinya mengepit tangan Nazel yang memaut kedua-dua bahagian belakang lututnya, dan duburnya mengemut-ngemut kuat zakar yang sedang enak meliwatnya. Telefon yang dipegang Farah dengan tangan kiri hampir-hampir terlepas kerana tidak dapat menumpukan perhatian untuk berbual dengan tunangnya dan diliwat adiknya serentak.
“Ish, Abang ni.. Azel tu kan adik kandung Farah.. Sumbang mahram tau.. Lagi pun.. Boleh ke dia lawan dengan batang Abang.. Azel tu budak lagi.. Abang henjut Farah lagi power.. Farah puas..”, goda Farah sambil memandang Nazel dan mengenyitkan mata kepada adiknya.
Nazel geram dengan usikan Farah dan menghenjut dubur kakaknya dengan kederasan yang sederhana. Mengeriut wajah wanita genit itu yang kemerahan diliwat adiknya dengan rakus. Tunang orang itu ingin sahaja meraung kenikmatan di atas sofa putih itu.
“Huishh.. Seksinya suara tunang Abang ni.. Stim Abang macam ni.. Jom phone sex, sayang.. Abang tak tahan ni.. Imagine Abang tengah henjut Farah laju-laju.. Oh, Farah..”, pinta Azli di hujung talian sambil membuka zip seluar slacknya, mengeluarkan dan merocoh zakarnya.
Nazel masih menghenjut dubur Farah dengan deras. Kedua-dua kaki kakaknya telah dikangkangkan dengan luas. Ini memudahkan Nazel untuk menjolok dubur wanita genit itu dan memeluk tubuh tubuh tunang orang itu.
“Abang! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Yes! Yes! Henjut Farah, Abang! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Henjut Farah laju-laju! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Yes! Yes! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah sambil kedua-dua kakinya mengunci kanan dan kiri badan Nazel.
Nazel semakin rakus menghenjut dubur Farah. Pipi kakaknya dicium bertalu-talu sambil deras meliwat wanita genit itu. Dubur tunang orang itu mengemut-ngemut hebat sehingga Nazel merasakan kesedapan yang tidak terhingga.
“Ohh.. Realnya tunang Abang menjerit.. Abang rasa, Farah.. Ohh.. Sedap tak, sayang.. Sedap tak.. Ohh.. Farah..”, puji Azli di hujung talian, tidak mengetahui bahawa tunangnya itu benar-benar meraung kenikmatan kerana duburnya sedang dihenjut oleh zakar adik wanita genit itu sendiri di atas sofa putih yang akan menjadi pelamin mereka nanti.
“Ohh!! Ohh!! Ohh!! Sedap, Abang! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Henjut Farah lagi! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Abang power! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Farah nak Abang! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah lagi sambil memeluk erat Nazel yang sedang meliwatnya dan mencium pipi adiknya itu berkali-kali.
Nazel makin laju menghenjut dubur Farah selepas kakaknya itu berkata begitu. Nazel dapat merasa eratnya pelukan wanita genit itu, rakusnya ciuman tunang orang itu, ketatnya pautan kaki kakaknya itu, dan kuatnya kemutan dubur Farah. Nazel di dalam kenikmatan dan nafsu syahwatnya serta rasa sayangnya pada Farah makin membara.
“Ohh.. Ye, sayang.. Abang pun nak Farah.. Ohh.. Farah.. Abang dah nak pancut ni.. Ohh..”, luah Azli .
“Ahh!! Ahh!! Ahh!! Pancut dalam Farah, Abang! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Pancut dalam-dalam! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Abang sayang Farah tak.. Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah lagi sambil masih memeluk Nazel erat dan memandang wajah adiknya itu dengan mata yang kuyu serta wajah yang kemerahan.
“Abang sayang Farah.. Ohh..”, balas Azli di hujung talian, tanpa disedari serentak dengan anggukan kepala Nazel yang sedang meliwat Farah di atas sofa putih itu.
Farah mencium pipi Nazel sambil memeluk adiknya itu dengan lebih erat. Henjutan zakar Nazel pada duburnya masih rakus dan deras.
“Nasib kau la, Abang Azli. Janji aku dapat henjut pantat ngan jubur kakak aku ni. Sedap giler dapat kekah tunang kau ni”, getus Nazel di dalam hati sambil masih galak meliwat Farah.
Desahan Azli di dalam telefon dan raungan Farah di atas sofa saling bertingkah. Bezanya, Azli kenikmatan dalam khayalan sedangkan Farah kesedapan dalam nyata. Selang beberapa minit,
“Ohh! Farah! Abang dah pancut! Ohh.. Penuh air Abang dalam cipap Farah.. Ohh.. Ohh..”, tutur Azli di dalam telefon.
“Ye, Abang..”, balas Farah dengan raungan yang terpaksa dihentikan sedangkan tunang orang itu di dalam kenikmatan kerana duburnya masih dihenjut oleh zakar Nazel.
“Farah balik hati-hati tau. Abang kene sambung keje. Nanti kita jumpa. Abang rindu blowjob tunang Abang ni. Rindu nak fuck dia. Apa-apa nanti, bagitau Abang”, luah Azli.
“Ok, Abang”, jawab Farah acuh tidak acuh.
“Bye, sayang”, tutur Azli lagi di hujung talian.
Selepas Farah mematikan talian dan meletakkan telefon, Nazel mencengkam kedua-dua tangan Farah di atas sofa putih itu dengan kedua-dua tangannya. Henjutan zakarnya pada dubur Farah dilajukan lagi.
“Ahh!! Ahh!! Ahh!! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah.
“Siapa lagi power, Kak Uda.. Sedap tak Azel henjut..”, tanya Nazel sambil rakus meliwat kakaknya itu.
“Ahh!! Ahh!! Ahh!! Azel! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Azel lagi power! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Azel henjut sedap! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Batang Azel lagi best! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Kak Uda suka! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Batang Abang Azli tak boleh lawan Azel punya! Ahh!! Ahh!! Ahh!”, raung dan racau Farah.
“Huu! Sedap jubur tunang Abang Azli ni! Sedap bontot Kak Uda ni! Huu! Ambik Kak Uda! Ambik!”, racau Nazel kenikmatan.
“Ahh!! Ahh!! Ahh!! Yes! Yes! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Lagi, Azel! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Abang, Farah kena liwat.. Ohh!! Ohh!! Ohh!! Azel liwat Farah, Abang.. Ahh!! Ahh!! Ahh!! Batang dia tebal.. Ohh!! Ohh!! Ohh!! Farah kene jolok kat bontot, Abang.. Ahh!! Ahh!! Ahh!! Sedap! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah dan meracau kesedapan.
Henjutan zakar Nazel pada dubur Farah masih tidak menampakkan tanda akan berkurangan. Namun Nazel mengeluarkan zakarnya dan memeluk Farah.
“Farah sayang Abang?”, bisik Nazel.
“Sayang.. Farah sayang Abang.. Love you so much, Abang..”, balas Farah dan mencium bibir Nazel.
Pasangan kakak dan adik itu berpelukan dan berciuman dengan penuh nafsu di atas sofa putih itu. Nazel kemudian mengiringkan Farah dengan rakus, berbaring di belakang kakaknya itu, dan terus menghenjut dubur wanita genit itu dengan deras.
“Ahh!! Ahh!! Ahh!! Azel! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Yes! Yes! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Ahh!!”, raung Farah sambil memegang erat jemari Nazel yang memaut punggungnya dan tunang orang itu menonggekkan lagi punggungnya.
“Huu! Sedap giler bontot Kak Uda! Huu! Ni hadiah wedding Kak Uda! Sedapnya jolok bontot Kak Uda!”, racau Nazel.
“Ohh!! Ohh!! Ohh!! Thanks, sayang! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Jolok lagi, Azel! Ohh!! Ohh!! Ohh!! Yes! Yes! Ahh!! Ahh!! Ahh!! Pancut dalam bontot Kak Uda! Ohh!! Ohh!! Ohh!!”, raung Farah lagi.
Nazel meliwat Farah bertalu-talu di atas sofa putih itu. Desahan adik dan raungan kakak saling melengkapi persetubuhan yang hangat. Dubur Farah mengemut-ngemut enak zakar Nazel. Nazel berterusan meliwat tunang orang itu dengan rakus sehingga..
“Kak Uda..”
(Crett! Crett! Crett! Crett! Crett!)
“Ohh.. Azel.. Uhh.. Kak Uda puas.. Ahh..”
Nazel memancutkan benihnya dengan deras ke dalam dubur Farah. Punggung wanita genit itu terkemut-kemut menerima pancutan itu. Nazel membenamkan zakarnya di dalam dubur tunang orang itu sedalam-dalamnya dan membiarkan zakarnya di dalam punggung kakaknya itu selepas selesai memancutkan benihnya. Nazel memeluk erat Farah dan mencium pipi kakaknya itu. Farah pula memaut tangan Nazel yang melingkari tubuh genitnya. Mereka berdua kepuasan di atas sofa putih itu dan saling berbaring, berpelukan, serta berciuman selama beberapa minit.
“Azel, jom balik. Dah lama kita kat sini”, ujar Farah sambil membetulkan tudungnya.
“Jom”, tutur Nazel.
Selepas kembali berpakaian, Farah dan Nazel membetulkan sofa dan mengemaskan ruang dewan itu. Gurau senda menghiasi aktiviti mereka berdua. Selepas mengunci dewan, Farah dan Nazel berpegangan tangan seperti pasangan suami dan isteri menuju ke kereta. Myvi berwarna putih itu terus bergerak dipandu pulang. Sepanjang perjalanan pulang itu, mereka berdua berbual mesra.
“Sedap la main ngan Kak Uda. Kak Uda mantap. Puas Azel”, kata Nazel.
“Azel la. Betul cakap kawan Kak Uda masa kat butik. Batang Azel tebal. Penuh pantat kalau Azel henjut. Tapi dia tak tau yang depan ngan belakang Kak Uda kena”, seloroh Farah.
“Apa la Kak Uda ni”, ujar Nazel.
“Berdenyut-denyut lagi tau bontot Kak Uda ni”, balas Farah dan menjeling manja.
“Tapi Kak Uda suka kan?”, usik Nazel sambil meletakkan tangan Farah ke celah kelangkangnya.
Farah tersenyum. Zakar Nazel telah mengeras di dalam seluar. Farah memberhentikan kereta di tepi jalan dan membuka zip seluar Nazel. Wanita genit itu mengeluarkan, menjilat, dan menghisap zakar adiknya dengan penuh bernafsu sehingga Nazel memegang erat dan menekan-nekan kepala Farah bersama desahan nikmat ketika memancutkan benihnya di dalam mulut tunang orang itu. Farah menelan benih adiknya itu. Selepas berciuman, Farah menyambung pemanduan pulang.
Hasnah sedang meminum teh yang dibancuhnya ketika anak-anaknya membuka pintu .
“Lambat anak-anak ibu balik?”, tanya Hasnah sebaik sahaja Farah dan Nazel memasuki rumah.
“Kak Uda ni ha. Nak tengok-tengok dewan pulak”, tutur Nazel sambil tersenyum nakal kepada Farah.
“Oh. Patut la lambat sampai rumah. Semua dah ok, Uda?”, ujar Hasnah yang hanya berkemban dengan tuala putih kerana baru selesai dihenjut suaminya.
“Ok je, ibu. Kak Ida cakap tinggal sikit je lagi nak siap”, jawab Farah.
“Babah mana, ibu?”, tanya Nazel.
“Kat atas, tido”, balas Hasnah.
Tengah malam itu, Nazel menuju ke bilik tidur Farah selepas ibu bapa mereka telah lena tidur. Farah membuka pintu biliknya yang diketuk perlahan dan tersenyum. Selepas Nazel masuk dan Farah menutup pintu, mereka berdua berpelukan erat dan berciuman dengan penuh ghairah.
“Kak Uda.. Azel nak lagi..”, bisik Nazel.
“Nakal.. Kak Uda pun sama..”, balas Farah.
Malam itu, Farah berkali-kali menjilat dan menghisap zakar adiknya itu manakala Nazel berkali-kali menghenjut faraj wanita genit itu dan meliwat tunang orang itu. Farah dan Nazel mendesah dan meraung dengan perlahan di sepanjang persetubuhan itu agar tidak didengari ibu bapa mereka. Nafsu serakah kakak dan adik itu berterusan sehingga jam melewati pukul 5.30 pagi. Farah dan Nazel tidur sambil berpelukan erat bersama kepuasan yang maksimum dengan masing-masing hanya bertelanjang bulat tanpa seurat benang pun menutupi tubuh pasangan kakak dan adik itu.
Farah bangun dari tidur ketika waktu menginjak ke pukul 2 petang. Nazel masih tidur di sisinya. Perlahan-lahan Farah memegang zakar Nazel. Lidahnya menjalar ke zakar adiknya itu dan tunang orang itu terus menghisap zakar yang sudah mengeras itu. Nazel yang terjaga terus menikmati hisapan kakaknya. Kemudian, Nazel memegang erat kepala wanita genit itu dan melakukan facefuck yang amat deras sehingga terpancut-pancut ke dalam mulut tunang orang itu. Farah menelan benih Nazel dengan penuh syahwat dan sayang.
Hari perkahwinan Farah dan Azli tiba.
Ramai orang memuji kecantikan Farah di dalam busana pengantin itu. Saat Farah dan Azli bersanding di atas pelamin, Farah dan Nazel mengimbau kehangatan persetubuhan mereka di atas sofa putih itu. Pasangan kakak dan adik itu saling terangsang ingin menikmati kembali kenikmatan yang membara.
Malam itu, Azli sedang sibuk melayani saudara mara yang datang. Tanpa disedari oleh sesiapa, Farah sedang asyik menjilat dan menghisap zakar Nazel dengan rakus di bilik tidur tingkat atas. Jauh dari pengetahuan Azli, malam pertama yang kebiasaannya menjadi malam indah buat pasangan pengantin menjadi malam adik iparnya menghenjut faraj isterinya dan meliwat isterinya itu.

Posts