OhCerita

Nikmat Diperkosa

OhCerita | Cerita Seks Melayu | Cerita Sex | Kisah Sex Melayu | Kisah Seks | Cerita Benar Sex | Cerita Lucah Melayu | Sex Lucah | Cerita Dewasa | Cerita Seks Lucah Melayu | Cerita Gersang Melayu | Kisah Dewasa Melayu | Kisah Lucah Ganas | Cerita Seks Budak Sekolah | Seks Adik | Cerita Seks Abang | Cerita Seks Rambang | Sekolah Seks | Kisah Seks Budak Sekolah | Cerita Jilat Pantat | Cerpen Seks | Novel Seks Melayu | OhCerita

Telah bertahun aku hendak beritahu suami aku kisah sebenar yang menimpa keatas diriku sewaktu dia tiada dirumah. Peristiwa 3 tahun yang lalu masih segar dalam ingatanku.

Kerana peristiwa itu jugalah menjadikan aku seorang isteri yang curang. Bukan kehendak aku, sumpah, ia bukan aku rela diperlakukan seperti seorang hamba seks.

Jika aku dijadikan perempuan simpanan lebih aku rela dari menjadi hamba seks yang memenatkan tanpa ada apa2 pulangan material.

’ ting..tong…’ bunyi loceng pintu pagar memecahkan kesunyian pagi. Rumah kampung yg kami duduki agak terpencil dari rumah2 yang lain. Aku membuka jendela kelihatan beberapa budak2 moto berhenti di pintu pagar. Aku yang sedang berkemban tanpa memakai bra dan seluar dalam segera mencapai baju-T dan mengikat kemas kain batik yang aku pakai.

“adik cari siapa?” aku bertanya budak moto itu sambil tangan aku memegang kunci pagar.

“motosikal kawan saya pancit, jika kakak ada pum, boleh pinjamkan tak?”

“ada, masuklah..” aku pelawa budak2 motor itu masuk kedalam kawasan rumah aku. Aku menuju ke bangsal tempat suami aku selalu bertukang. Dalam bangsal lengkap dengan motor angin bereletrik, dan alat2 tukang dan makenik. Walaupun suami aku bukan seorsng makenik, menjadi hobi dimasa lapang dia untuk membuma dan memasang motosikal miliknya.

“macam mana nak guna ni kak?” tanya salah seorang budak moto yang terkial2 mencari suis motor pum angin. Mereka berempat tersenyum memandang kearah aku berjalan kearah pump motor.

“akak umur berapa tahun?” soal budak motor sambil melepaskan senyuman kearah aku yang sedang membongkok menekan suis pum.

“28 tahun, adik semua berapa tahun? Dari mana?” aku menyoal mereka dengan ramah.

“kami semua 18 tahun, si Lokman ni dah tua, errrr… 21 kot…” mereka terbahak ketawa.

“yalah… Aku dah boleh kawen, korang bawah umo lagi..” Sampuk Lokman sambil menghampiri aku.

Aku tidak menjangkakan niat mereka hanya membiarkan budak moto bernama Lokman berlalu dbelakang aku. Tiba2 aku dipeluk kuat oleh Lokman dari belakang. Aku meronta mahu melepaskan diri namun tidak berupaya.

“hey! Lepaskan akak…!” jerit aku sambil terus meronta.

“kawan2… Akak ni tak pakai bra lah… Patutlah nampak punting tetek terjojol” Lokman meramas tetek aku kuat. Aku meronta dengan kuat tapi masih tidak berjaya melepaskan diri.

“Man, tadi aku nampak punting akak ni masa dia bongkok tadi” sahut salah seorang kawan Lokman. Baru aku tersedar aku terlupa memakai bra, buah dada aku telah menjadi bahan santapan mata mereka tadi.

“tolonglah jinakkan akak ni” Lokman memerintahkan kawan2nya. Aku masih bersemangat meronta. Tiba2 aku direbahkan diatas lantai bangsal. Tangan aku terkapai keatas di grip oleh Lokman dan kakinya melingkar di pinggang aku. Dua orang rakannya memegang kaki aku kiri dan kanan. Seorang lagi menarik kain batik yang akui pakai.

“wow! Akak macam dah berseda untuk kami, cantiknya pantat akak…” Lokman bersuara mereka menatap tubuh aku telah dilucutkan kain yang aku pakai.

Salah seorang dari mereka mengusap alat sulit aku. Selama ini hanya suami aku sahaja lelaki yg mengusap dan aku izinkan melihat seluruh tubuh aku. Namun pagi itu, pagi malang bagi aku dengan secara paksa tubuh aku menjadi bahan tatapan 4 orang remaja.

“Adik masih sekolah, jangan buat begini, tak baik.. Berdosa… Akak dah berkahwin” Aku merayu menagih simpati mereka.

“bertenang kak, kami tak cederakan akak..” ujar Lokman sambil melepaskan rangkulannya dan berdiri dihujung kaki aku. Entah bila kedua belah kaki aku telah diikat di tiang bangsal dan kedua tangan aku turut telah diikat. Salah seorang budak moto menarik baju-T yang aku pakai.

“cantiknya… Pejal lagi tetek akak…” Lokman meramas payu dara aku satu persatu, menghisap punting payu dara aku. Aku berdengus kesedapan.

“dah basah ni…” ujar salah seorang budak moto yang memainkan jarinya di kelentit dan lubang cipap aku.

“Arhhhhhhhh….” suara erangan kesedapan terkeluar tanpa disengajakan dari mulut aku.

“Akak tengok kami…” arah Lokman kepada aku. Aku menoleh kekanan dan nampak mereka berempat melepaskan satu persatu pakaian mereka dan aku menjadi saksi mereka sedang berbogel!

“akak pilih, mana satu konek kami yang akak suka” arah Lokman agar aku membuat pilihan. Dari pandangan aku konek mereka tidak sepadan dengan usia mereka. Kebanyakan mereka mempunya konek yang panjang dan besar. Berbanding dengan suami aku yang menjangkau 35 tahun tapi koneknya comel sekitar 3 inci… Aku menjadi teruja melihat alwt sulit mereka.

“Kami akan melalui akak, mana akak suka, akak cuma cakap “ni” cukup…kami tahu mana yg akak pilih” Lokman berikan arshan dan penerangan kepada aku.

Mereka semua berlalu dan aku tidak berikan sebarang respon, mereka berikan peluang terakhir agar aku buat pilihan, aku masih mendiamkan diri.

Aku nampak salah seorang daei mereka menarik cable pum angin dan melepaskan angin di punting buah dada aku, aku menangis kepedihan kerana tekanan angin yang tinggi menyakitkan punting buah dada aku.

“kami tak mahu sakiti akak, tapi akak tak mahu kerjasama dengan kami, maafkan kami kalau kami berkasar. Lepas ni kami beri peluang akak pilih mana yg akak suka, jika akak tak pilih tekanan angin ini akan dikenakan pada bahagian bawah akak ni…. Nak?” ceramah Lokman panjang, aku menjadi gerun jika tekanan angin itu dilepaskan kedalam cipap atau kelentit aku. Aku anggukkan kepala utk beri kerjasama kpd mereka.

“Mail!, akak pilih kau… Memang tak padan umo, batang macam gajah” Lokman memuji rakannya. Memang antara mereka berempat Mail mempunyai saiz konek yang panjang dan besar.

“Akak jawab jujur ya…. Abang punya ada macam kami?” soal Lokman kepada aku. Aku gelengkan kepala jujur. Mereka meneka namun semuanya tidak menepati saiz suami aku.

“habis tu, berapa saiz dia?” soal Lokman mahu keputusan segera. Aku mengangkat tiga jari, sebagai tanda saiz suami aku hanya sekitar 3 inci.

“sayang… Akak tidak dapat nikmat syurga dunia, tak apa… Kami tolong akak” Lokman berikan komentar dan mengarahkan Mail untuk memulakan persetubuhan dengan aku. Buah dada aku kiri dan kanan dihisap dan diramas oleh rakam Lokman.

“Arrhhhh…hisssssshh aaahhh” Aku merasa sesuatu sedang menusuk lubang faraj, terasa sendat dan perit dinding faraj aku ketika batang konek Mail dengan perlahan memasuki lubang nikmat aku.

“hissshhhhh ahhhhh” aku menghela nafas panjang bila batang konek Mail bersarang didalam faraj aku. Terasa nikmat bila ronga dalaman yg sebelum ini tidak pernah dijelajah oleh suami aku kini dijelajah oleh Mail. Konek Mail berdenyut2 membuatkan aku makin pasrah untuk terus menerima kenikmatan yang pertama kali aku rasakan.

“kuat akak ngemut, sedap…” ujar Mail bila ronga dalamam faraj aku mengemut2 kenikmatan.

“Auwwwww…. Ohhhhh sedapppp aaaaarrrhhhh ohhhhh hissssshhhh” aku separuh menjerit kenikmatan apabila Mail mula mendayung perlahan dan beransr2 laju kemudian membuat sungkitan didalam faraj aku.

“akak pernah rasa macam ini?” Lokman berbisik ditelinga aku. Aku gelengkan kepala.

“nikmat tak?” Lokman bertanya lagi, aku anggukkan kepala.

“Mail punya batang knek 6.5 inci, saya baru 6 inci. Kawan2 saya ni 5 inci dan 5.5 inci, nanti aka rasalah” bisik Lokman lagi. Buah dada aku masih di ramas oleh 2 rakan Lokman.

“Arrrrrrrrhhhhhhhhh hissssss aaaaaahhhhhhh” aku menghempaskan badan dan kejang melepaskan klimaks ke 2 aku. Mail masih gagah mendayung. Lokman pula tidak membiarkan aku bersuara dia menghulurkan koneknya kedalam mulut aku. Sumpah suami aku pernah minta aku hisap koneknya tapi aku tolak. Bagi aku ia suatu perbuatan yg jijik.

“akak tak pernah hisap ya, akak hisap dan jilat kepalanya kalau nak jilat seluruh pun tak apa, akak buat sekarang” arah Lokman dan mahu tak mahu aku akur ikut saranan dari Lokman.

“ohhh akak… Sedapnya.. Sedap kak….ohhhhhh” Lokman kenikmatan bila aku jilat kepala koneknya berselang seli dengan menghisap.

“ohhh.kak…..aaaaaahhhhh….hisshhhh kakkkkk” Lokman menekan koneknya sampai ke tekak aku, dan aku rasa pancutan hangat di tekak aku. Sial budak ni dia pancutkan air maninya dalam tekak aku. Tapi suatu perasaan menyalar didalam tubuh aku, aku makin terangsang.

Dua orang rakan budak moto yang meramas buah dada aku melakukan adegan melancap dimuka aku. Perbuatan mereka yg aku saksikan membuatkan aku terlupa faraj aku sedang didayung laju oleh Mail. Tidak lama salah seorsng dari mereka memancutkan spermanya diatas dada aku, diikuti kira2 dua minit kemudian rakan mereka pula memancutkan sperma diatas dada aku. Mereka kemudian menyapukan sperma mereka di buah dada aku.

Aku tidak sedar entah bila tali yang mengikat kaki dan tangan aku dibuka, aku tidak tahu, yg aku tahu sewaktu aku mahu merangkul pinggang dan leher Mail tiada lagi yg menghalang. Mail semakin ganas, buah dada aku beralun kiri dan kanan akibst hentakan2 padu Mail.

“Ohhhhhhhhh aaaaaaaaaaaahhhhhh” Mail menangkupkan kepalanya didadaku, dihisapnya dengab kuat buah dada aku, serentak itu aku terasa semburan hangat dironga faraj aku diikuti denyutan dari konek Mail. Aku merangkul tengkuk Mail dan turut menghisap lehernya dan seketika kemudian aku menjadi kejang dan tubuh aku bergetar beberapa kali dan kemudian aku menjadi longlai.

“Nanti lain kali giliran saya pula main dengan akak ya…” bisik Lokman aku yg sedang longlai lesu dan lemah di kerjakan oleh Mail hanya anggukkan kepala.

“Ohhhhhhhh aaaahh” aku kembali teruja bila terasa konek Mail mula mengeras didalam faraj aku. Oh tidak! Budak muda ini koneknya telah agresif lagi, aku terpaksa menadahkan tubuh aku untuk diterokai oleh Mail.

Mail memusingkan badan aku dan di tariknya pinggang aku keatas, kini aku dalam posisi menunggeng. Ohh! Betapa nikmatnya disetubuhi ala doggy. Kepala konek Mail bagaikan menghentak dinding2 rahim aku, senak dan nikmat berbaur menjadi satu.

Selesai aku diratah oleh Mail, aku telah benar2 tidak bermaya. Apa yang aku ingat amaran mereka supaya apa yg terjadi tidak diadukan kpd sesiapa. Mereka meninggalkan aku didalam keadaan bogel didalam bangsal.

Tengah hari aku mendapat kekuatan dan mengenakan pakaian aku semula. Sebelum beredar aku ternampak ada cebisan kertas terjatuh dari kain yang aku pakai. Aku mengambil cebisan kertas itu.

’ terima kasih akak kerana melayan kegilaan kami. Tiap2 pagi seorang kawan kami akan datang untuk dapatkan layanan akak. Lepas 4 hari kami akan datang ziarah akak selepas dua minggu. Harap akak tak beritahu sesiapa kerana apa yg akak lakukan kami ada rakam.’

Tangan aku mengiggil ketakutan, buatnya budak2 itu gila disebarnya video persetubuhan ini, mau malu aku. Aku segera ke tandas dan membuang cebisan kertas kedalam mangkok tandas agar tidak dijumpai oleh suami aku.

Hingga minggu lepas yang kerap datang mendapatkan aku untuk dipuaskan nafsunya ialah Lokman. Mail dan 3 orang lagi telah menlanjutkan pelajaran ke Australia. Lokman telah berkerja sebagai kerani stor di pasaraya.

Pernah terniat utk beritahu suami aku, tapi aku pendamkan sahaja niat itu apabila aku telah ketagih dengan kenikmatan yang tidak pernah aku perolehi ketika bersama suami aku. Walapun Lokman tidak memiliki konek seperti Mail, tapi kenikmatan yang diberikan mengalahkan suami aku.

Posts