OhCerita

Nikmat Si Adik & Si Kakak

Jam menunjukkan pukul 7:15 pagi. Hari ahad kebanyakan orang cuti bekerja. Begitu juga dengan penghuni villa mewah tersebut.
“Hai mama, awal bangun pagi ni.” Sapa Lina anak kesayangan Pn. Kamariah apabila melihat ibunya sedang sibuk menyediakan sarapan. Pn Kamariah hanya memakai baju kelawar tanpa memakai apa-apa pakaian di dalamnya. Nampak bonjolan tubuhnya di mana-mana.
Pn. Kamariah, seorang wanita yg sudah berumur 56 tahun tetapi masih dilihat gagah dan menawan. Dia sangat menjaga kesihatan dalaman dan luaran serta mengamalkan minuman herba serta jamu yg dibuat sendiri. Kepandaiannya itu diwarisi sejak turun temurun dari nenek moyangnya lagi. Ia bertujuan mengekalkan kesihatan dan mengekalkan prestasi seksnya. Tak hairan jika ibu Pn Kamariah sendiri serta neneknya dahulu sihat dan dalam usia mereka mencecah 60 tahun masih mengganas di ranjang.
Pn. Kamariah memiliki susuk tubuh yg agak besar dan terlihat ‘chubby’ tetapi tidak buncit, mirip bentuk tubuh porn actress Ryan Conner. Buah dadanya bersaiz DD seperti buah tembikai namun agak jatuh sedikit, seiring dengan usianya tetapi punggungnya masih pejal dan lebar. Walaupun diusia seperti itu, lirikan mata-mata lelaki gatal tidak lepas dari tubuhnya itu.
Lina, dengan hanya memakai lingeria hitam nipis tanpa bra beserta g-string hitam turun ke dapur setelah membasuh muka di biliknya lalu mendapatkan mamanya, dicium pipi gebu mamanya. Wanita dua anak ini kelihatan sangat seksi berpakaian begitu., tambahan pula dia memiliki tubuh yg sangat menawan seperti porn actress Kiera King. Buah dadanya yg montok bersaiz D dengan punggungnya yg lebar dan bulat pasti membuatkan ‘senjata-senjata’ lelaki terbangun untuk ‘berperang’ melihatnya. Wanita berumur 40 tahun ini mewarisi kecantikan dan keseksian mamanya itu. Juga mewarisi dari mamanya kehebatan dan keghairahan nafsu buas.
“Sayang mama.”
Diucapkan setulus hati sambil mencium pipi mamanya. Tiada yg dapat menggantikan kasih ibu di dunia ini. Perhubungan ibu dan anak tersebut dilihat begitu akrab. Ibulah segalanya bagi Lina. Begitu juga Pn. Kamariah, sangat menyayangi anak perempuannya itu.
“Eh mandilah dulu. Bau air mani papa ada lagi tuuu.” Omel Pn Kamariah sambil menarik kedua-dua puting buah dada anak perempuan kesayangannya yg tidak bercoli itu. Bergegar-gegar buah ranum itu apabila mamanya menarik dan melepaskan cubitan manja di situ.
“Awww, sakitlah mama.” Lina beriaksi dengan manja.
“Takpelah ma, nak tolong mama sediakan sarapan dulu. Kesian mama buat sorang-sorang. Dah lah penat ‘perang’ semalam belum habis lagi kan kan kannn?” Sambil mengenyit mata nakalnya untuk menyakat Pn. Kamariah.
Pn Kamariah tersenyum lebar sambil berkata, “Suami kau kalau tak jolok ganas-ganas memang tak sah, sampai mama lembik dibuatnya.”
“Alaaa mama kan suka.” Usik Lina dengan penuh bangga. Dia tahu suaminya memang sukakan seks ganas. Tambahan pula zakarnya bukan calang-calang. Suaminya bukan melayu tulen tapi mix blood juga dengan Arab-Czech, Arab sebelah ibunya manakala Czech belah ayahnya. Tak Hairan jika zakar suaminya mengalahkan saiz batang asia.
“Eh mestilah, kalah papa kau tu tau. Kalau papa kau mama nak repeat dua tiga kali je tapi kalau dengan menantu kesayangan mama tuuu, nak berkali-kali sampai lembik.” Tergelak nakal Pn. Kamariah sambil diikuti oleh anaknya.
“Ma, papa tu apa kurangnya, nampak veteren tapi henjut padu ma, mengalahkan orang muda. Puas Lina semalam. Menjerit juga dibuatnya macam mama kena lanyak dengan Riz. Bestlah semalam kan, bersahut-sahut kita. Puas sungguh kita ma.” Celah Lina sambil ketawa gatal. Pn Kamriah turut tergelak kecil.
Pn Kamariah tiba-tiba berkata :”Bestkan sayang life macam ni setiap hari. Saling memuaskan, hubungan family pn makin hari makin harmoni, bahagia, semakin hari semakin sayang. Saling memahami kehendak, saling menghargai. Itulah tujuan sebenar incest sex yg kita amalkan sejak dulu lagi. Kita beruntung dapat didikan macam ni sejak kecil lagi. Tak ramai yg mampu buat macam kita sebab tu banyak family yg hubungan mereka tak rapat antara satu sama lain, bermasam muka dan sebagainya. Tapi family kita tidak.”
Sambil menggoreng nasi, Pn Kamariah sempat memberi nasihat secara tak langsung tentang kebaikan melakukan hubungan seks sesama ahli keluarga. Bukan Lina tidak pernah mendengar nasihat begitu, sejak dia kecil lagi didikan itulah membentuk jati dirinya sekarang. Ibunya sekadar mengulang-ulang pendidikan itu agar diingati kuat olehnya, agar tradisi seks seperti itu terus diamalkan setelah mama dan papanya meninggal dunia nanti.
“Ye ma, kena kekalkan tradisi ni. Lina akan pastikan ia tetap berjalan sampai bila-bila.” Lina berazam penuh semangat.
Sambil dua beranak menyiapkan sarapan pagi, kelihatan En Zul menuruni anak-anak tangga rumah agam itu dengan hanya berseluar pendek dan memakai singlet lalu menyapa kedua-dua kesayangannya di meja makan.
“Hai sayang-sayang. Sedapnya bau nasi goreng sampai ke atas baunya. Lapar pula rasanya.” Sapa En Zul sambil mendekati anaknya Lina, ditampar-tampar punggung bulat anaknya itu. Tidak semena-mena dia meramas buah dada anak kandungnya itu dihadapan ibunya.
Lina membiarkan perlakuan papanya sambil mendesah-desah nakal. Sengaja menunjukkan kemanjaan tanda kasih sayang dan cinta yg tak berbelah bagi pada papa kesayangannya itu. Pn. Kamariah hanya tersenyum melihat perlakuan spontan suami dan anaknya lalu berkata, ;
“Hai bang, malam tadi bukan main henjut anak awak tu, takkan tak puas lagi. Mari makan dulu, kalau korang nak sambung kejap lagi, sambunglah.”
Saran Pn Kamariah dengan niat menghentikan seketika aksi berahi dua beranak itu. Jika tidak dihentikan, dimeja makan itu juga mereka melepaskan nafsu.
“Ok papa, kejap lagi kita sambung tau.” Kata Lina
En Zul menunjukkan isyarat thums up tanda setuju lalu duduk di meja makan.
En. Zulkifli. Dia adalah seorang lelaki betubuh tegap yg berumur 58 tahun. Postur tubuhnya tinggi lampai, berkulit cerah dan kurus. Dia masih bergaya walaupun diusia senjanya itu. Walaupun ‘veteren’, tidak menghalangnya dari menikmati seks seperti orang muda-muda. Senjatanya masih teguh terhunus dan berupaya menikam lubuk-lubuk berahi mana-mana wanita.
“Mana Zul dan cucu-cucu bertuah dua orang tu? Penat sangat lah tu agaknya.” Tiba-tiba Pn Kamariah bersuara.
“Takpelah, nanti kalau lapar datanglah dua orang cucu-cucu kita tu. Eh itu pun menantu kesayangan awk tu, mari sarapan sama-sama Riz.” Jemput En Zul apabila melihat Fariz, menantunya sedang menuruni tangga.
Fariz datang dengan senyuman lalu mengucapkan selamat pagi kepada isteri dan mertuanya. Fariz. Lelaki kekar berumur 42 tahun, berbody tegap walaupun tidak sado tetapi memiliki tubuh badan yg seksi, kulitnya sawo matang dan berwajah tampan, selain itu juga memiliki zakar yg panjang, yg merupakan pakej lengkap bagi seorang lelaki, menjadi dambaan para wanita untuk merasai kehebatannya. Tidak hairan jika ibu mertuanya Pn Kamariah ketagihan akan zakar menantunya itu. Malah lebih kerap memenuhi nafsu buasnya bersama menantu daripada suaminya sendiri.
Sambil memakai boxer putih ketat separas paha dan bersinglet hitam, Fariz duduk di kerusi bersebelahan ibu mertuanya. Seperti biasa akibat kedinginan pagi membuatkankan zakarnya menegang, maka terlihat jelas bonjolan di kelangkangnya itu. Pn Kamariah menjeling celahan kangkang menantunya sambil tangan nakalnya meraba-raba zakar idamannya di luar boxer.
“Amboi biasa dia ni pagi-pagi ni goda mama.” ‘Marah’ Pn Kamariah pada zakar menantunya itu.
Semua yg ada di situ ketawa ceria. Lalu mereka pun makan makanan yg telah terhidang tersebut.
Tiba-tiba…
Tiba tiba terdengar desahan dari bilik bawah. Tepatnya 20 meter dari ruang makan rumah agam itu. Semua yg sedang menikmati sarapan pagi di situ tersenyum dan meneruskan makan tanpa merasa hairan sedikitpun. Bagi mereka, suasana itu adalah suasana biasa yg seringkali berulang saban hari. Terkadang siang, terkadang malam, kadang kala tidak tentu masa.
“Kuat juga cucu-cucu kita tu sayang. Bangun pagi terus morning sex.” Kata En Zul kepada Pn. Kamariah.
“Pewaris nafsu-nafsu kuda macam itulah bang, tak gitu Riz, Lina?”
Masing-masing ketawa mendengar jawapan Pn. Kamariah.
“Ala mama, papa. Itu pun hasil dari didikan mama dan papa juga. Mama dan papa guru seks terbaik.” Puji Lina kepada mama dan papanya.
Pn. Kamariah dan En Zul tersenyum bangga.
Tiba-tiba Pn Kamariah memberi cadangan, “Apa kata sambil makan kita tonton live show? Baru bertambah selera dan meriah kalau macam tu.”
“Bagus juga tu ma, kejap Lina panggil diorang fuck kat sini.” Celah Lina penuh gembira. Menjadi suatu kebanggan baginya apabila melihat kedua-dua darah dagingnya memuaskan antara satu sama lain. Didikan yg diperturunkan kepada anak-anaknya berjaya dan sekarang mereka meneruskan tradisi turun temurun itu – memuaskan nafsu sesama ahli keluarga. Tradisi itu harus dipertahankan selagi hayat dikandung badan.
Tanpa mengetuk pintu, Lina memulas tombol pintu bilik anak-anaknya. Memang bilik itu dikongsi berdua oleh mereka sejak mereka kecil lagi. Ketika dia menolak pintu bilik, terlihat anaknya Suraya sedang di doggy oleh adiknya Danial/Danny. Lina pun masuk dan melabuhkan punggungnya di birai katil. Seketika dia tertegun dengan keasyikan berahi nafsu kedua-dua anaknya yg disayangi itu. Zakar anaknya Danial tidaklah sebesar dan sepanjang papa dan suaminya tetapi ukuran saiz 5 inci itu juga membuatkan Lina selaku ibunya turut ketagihan akan zakar muda itu. Kehadiran Lina disedari oleh kedua-dua anaknya lalu mereka menghentikan aktiviti seketika.
Mereka menyapa Lina., “Hai mama.”
Dengan muka penuh keringat, sempat juga Suraya dan Danial memberikan senyuman kepada mama mereka.
“Nak join ke ma?” Celah Suraya sambil zakar anak lelakinya menghenjut-henjut perlahan rongga kemaluan kakaknya.
“Ah Ah ah.” Suraya mendesah kecil.
“Tak, ni ada request dari nenek nak tengok anak-anak mama yg hebat ni fuck kat depan tu haa. Nak tengok live show katanya sambil sarapan. Ok, jom cepat.” Sejurus mengatakan hal itu kepada anak-anaknya, Lina pun keluar dari bilik diikuti oleh anak-anaknya.
Lina kembali duduk di meja makan dan tanpa banyak cakap, kedua-dua beradik itu pula menyambung semula persetubuhan yg dipanggil sumbang mahram bagi kebanyakan orang tetapi bagi keluarga mereka tidak memanggil begitu. Mereka beranggapan itulah cara menunjukkan kasih sayang antara sesama ahli keluarga, untuk mempereratkan lagi perhubungan sesama mereka.
Kucupan-kucupan mesra saling berbalas antara satu sama lain. Dua beradik itu sekan-akan tidak menghiraukan nenek dan datuk mereka serta mama dan papa mereka yg sedang menonton aksi seks mereka itu sambil menikmati hidangan pagi di meja makan.
“Tengoklah tu cucu awak Danial, dah macam Riz dah abang tengok. Ganas semacam je dia.” Kata En Zul dengan santai sambil menghirup kopi panas.
“Untung siapa jadi wife Danial nanti, kalau neneknya pun dia dapat puaskan, isterinya nanti mahunya tak keluar bilik, nak selalu.”
Masing-masing ketawa mendengar ulahan nakal Pn. Kamariah.”
“Ahhhhh Ahhhhhh. Sedap sayang.” Suara desahan Suraya yg kuat menghentikan tawa mereka. Danial menghenjut dengan ganas kakaknya yg mengangkang luas di atas sofa. Tiba-tiba mereka kembali ketawa melihat perlakuan kedua-dua beradik itu.
Berbagai aksi telah dilakukan tanpa segan silu, malah mereka bangga dapat memberikan tayangan seks dihadapan orang-orang yg mereka sayang, yg menjadi guru seks terbaik sehingga mereka menjadi pencandu seks dalam keluarga bahagia itu.
“Danial, Suraya.. Main dekat dengan nenek ni, nenek nak tengok dekat-dekat.” Panggil Pn Kamariah.
Kemudian kedua-dua beradik itu pun berhenti beraksi dan menghampiri meja makan. Pn. Kamariah dan Fariz bangun untuk mengalih kedudukan kerusi mereka untuk memberi ruang kedua beradik itu melakukan aksi doggy di tengah-tengah mereka. Suraya memegang hujung-hujung meja dan menonggengkan sedikit punggungnya lalu Danial menolak zakarnya terus ke dasar kemaluan yg sudah licin berair itu dan menghenjut-henjut laju kakaknya.
“Tengok muka orang tengah sedap tu pa. Cutenya. Hihi.” Usik Lina bila melihat anaknya Suraya menahan-nahan sedap dijolok oleh anaknya yg seorang lagi.
“Muka Lina pun cute bila kena jolok dengan papa.” En. Zul membalas usikan anaknya. Mereka berdua tertawa.
“Ahh ahhh ahhh.” Suraya mengerang kesedapan. Pn Kamariah dengan nakal menampar-nampar punggung Danial yg sedang menjolok kakaknya.
Terbuai-buai buah dada Suraya sehingga menarik perhatian papanya Fariz lalu dia meramas buah dada anaknya dengan tangan kirinya. Terkadang ditarik-tarik puting tetek yg mekar itu.
“Ish geram pula papa. Dick dah bangun ni.” Kata Riz pada Suraya.
“Abang jolok je la sekali kalau dah tak tahan.” Saran isterinya Lina agar suaminya itu turut menjolok kemaluan anak perempuannya itu.
Fariz pun bingkas bangun dan melurutkan boxer putihnya ke paras betis dan memberi isyarat kepada anaknya Danial untuk cepat menyudahkan aksinya. Danial pun memahami arahan itu dan terus menghentak-hentak kakaknya dengan laju. Dia akan memuntahkan air maninya ke dalam kemaluan kakaknya.
“Yeahh yeahhh ahhh ahhhh ahhhhh.”
Creeett crett crettt. Berdas-das tembakan padu air putih itu menembak-nembak rongga kemaluan kakaknya. Kemudian dia menarik zakarnya keluar, maka air putih itu mengalir keluar dan meleleh di paha Suraya. Dua tiga titis terjatuh di lantai.
Suraya belum klimaks. Kini giliran papanya pula menjoloknya. Tanpa berlengah lagi, Fariz membenamkan zakar 7 incinya ke kemaluan anaknya yg dipenuhi oleh air mani anak lelakinya tadi. Kemaluan Suraya yg terbiasa dengan zakar papanya dilihat penuh dan ketat. Sungguh saiz zakar papa dan adiknya memang berbeza dan sensasinya pun turut berbeza.
“Papaaaa..Sedapnyaaaa.. Ahhh Ahhhh Ahhhh. Puaskan Sue papa. Puaskan anak papa. Ahhh Ahhh Ahhhh.” Suraya meracau dalam keenakan ditujah zakar besar papanya.
Fariz menjolok anaknya dengan ganas. Dilajukan henjutan agar dia cepat klimaks bersama-sama anaknya. Dia hanya ingin melakukan ‘quick sex’ pada pagi itu, sekadar menghilangkan sedikit ‘lapar’.
“Papa nak pancut dah ni, sama-sama pancut ok.” Kata Fariz kepada anaknya.
“Ok pa. jolok laju2 pa. Ahhh Ahhh. Sikit lagi ni pa.” Rayu Suraya.
Plapp plapp plappp.. tubuh mereka dua beranak berlaga-laga. Pn Kamariah turut memainkan peranan meramas buah dada cucunya.
“Sikit lagi sikit lagi.” Pn Kamariah memberikan kata semangat.
Fariz terus melajukan jolokannya tanda dia akan klimaks.
“Ahhh papa Sue nak sampai dah ni. Ahhhh ahhhh ahhh..Ahhhhhhhh.” Suraya klimaks dan badannya membengkok kebelakang sambil kedua-dua bahunya dipaut papanya, terkejang-kejang menikmati persetubuhan hebat itu bersama papanya. Fariz turut klimaks dan merapatkan badannya ke punggung anaknya sambil melepaskan berdas-das air mani ke lubuk kemaluan muda itu.
Serentak itu juga penonton-penonton bertepuk tangan setelah live show itu selesai.
Fariz pula terus menggendong Suraya ke bilik mandi dan mereka mandi bersama. Danial pula baru selesai mandi dan kembali ke meja makan untuk bersarapan. Pn. Kamariah pula sedang mengemas-ngemas dapur dan membasuh pinggan.
En. Zul dan Lina sudah tiada di situ. Nafsu haiwan mereka telah lama tertahan-tahan sejak dari tadi. Mereka telah bersetuju untuk ‘mengawan’ setelah selesai sarapan pagi. Melihat aksi live show anaknya Suraya yg dipuaskan oleh suami dan anak lelakinya tadi telah membuatkan nafsunya membuak-buak ingin dipuaskan.
Sofa yg menjadi tempat kedua-dua anaknya melampiaskan nafsu sebentar tadi kini digunakan pula oleh Lina dan papanya. Terkangkang-kangkang dia menahan henjutan-demi henjutan oleh papa tercinta.
“Oh papaaaa. Puaskan Lina paa. Tak tahan sangat ni pa.” Lina mula mengerang. Suasana rumah itu kembali memanas.
“Pancut lagi, Hazif..!! Pancutkan lebih banyak lagi dik..! Kakak nak mengandungkan anak adik kakak sendiri..!!” pujuk Dania sambil mencapai ke bawah dan mula mengurut-urut karung telur adiknya supaya lebih banyak air mani Hazif menyembur keluar….
Tamat sudah imbasan kembali Dania…
Dania tersenyum. Padanlah melekit-lekit cipapnya. Padanlah Hazif tidur seperti pengsan. Dania bangun perlahan-lahan tanpa mahu Hazif terjaga. Kalau terjaga nahas lagi pantat aku, fikirnya. Dania berjalan perlahan-lahan menuju ke bilik air. Walaupun di dalam kesuraman cahaya bilik itu, masih jelas kelihatan setiap lekuk di tubuh sempurna Dania. Dania sangat sempurna. Perwatakannya lembut dan manja. Bukan sahaja wajahnya cantik dan comel, kulitnya juga putih dan gebu. Buah dadanya tegang dan bulat, bersaiz 34C. Cipap Dania sangat tembam dan tiada bulu kerana selalu dicukurnya manakala bontotnya padat dan lebar. Paha dan betis Dania juga gebu dan montok. Tiada cemar pada Dania.
Dania mencangkung di atas lantai bilik air yang dingin itu. Setelah beberapa saat keluarlah air kencing Dania yang berwarna cerah keemasan. Dia mengusap-ngusap pantat tembamnya dengan lembut supaya kencingnya tambah lawas. Kadangkala, dia sendiri terasa bahawa geram dengan ketembaman pantatnya. Kulit pantatnya juga lembut dan bersih kerana selalu disapu dengan losyen supaya empuk dan lembut. Tiada siapa yang mahu pancut di luar apabila dapat menikmati pantat setembam dan seempuk pantat Dania. Makin lega rasanya apabila air kencing semakin habis dilepaskan. Indah sungguh pemandangan seorang gadis ranum dan montok bogel sebegitu.
“Mmmm…kak..? Kakak…? Mana pula kakak aku ni..?” Hazif yang nyenyak lena itu mula terjaga…
Dalam kesamaran kegelapan Hazif ternampak susuk tubuh kakaknya yang sedang berada di dalam bilik air yang tidak bertutup itu. Perlahan dia bangun dan menghampiri bilik air…
Dania tidak sedar Hazif sudah berada di belakangnya sewaktu dia menghabiskan kencingnya. Hazif menelan air liur menatap kelebaran dan kemontokan bontot Dania. Kakak kandungnya itu berusia 24 tahun, usia di mana seorang perempuan mencapai tahap keranuman dan kesuburan yang maksimum. Darma pula berusia 15 tahun. Dalam usia begini seorang pemuda remaja yang sangat bertenaga dan berstamina. Kalau calang-calang lelaki bersetubuh dengan Dania, pasti akan terpancut dalam beberapa minit pertama akibat kelembutan dan kepadatan saluran pembiakan Dania; tetapi Hazif meratah badan kakaknya itu selama hampir sejam. Lazat sungguh tubuh kakaknya itu.
Melihat kakaknya dalam keadaan mencangkung sambil kencing membuatkan nafsu remaja Hazif mula membuak semula. Belalai jantannya dengan panjang dan gemuk itu mencanak secara berperingkat sehingga akhirnya membengkok ke atas; manakala takuk kepala zakarnya mengembang sehingga menjadi kemerahan. Berurat-urat dan tersengguk-sengguk zakar Hazif penuh dengan berahi untuk mengawan dengan betina suburnya di depannya itu. Dengan tiba-tiba Hazif memeluk badan montok Dania yang masih mencangkung dan memaksa gadis ranum itu berdiri. Hazif menggunakan kekuatan remajanya untuk menekan Dania ke dinding dengan hanya sebelah tangan, manakala sebelah lagi tangannya digunakan untuk menonggekkan bontot Dania yang padat dan berat itu. Menitik-nitik air mazi Hazif apabila bontot Dania yang berisi dan berlemak itu menonggek di hadapan matanya. Jelas kelihatan simpulan dubur dan pantat tembam Dania.
Dalam keadaan kakaknya seperti menyerah badan itu, Darma membawa belalai jantannya dan menggesel-geselkan takuk kepala zakarnya di celah bibir pantat Dania. Dia lantas menguak bibir tembam pantat Dania dengan takuk kepala zakar tersebut dan menekan lembut lalu masuklah kepanjangan dan kegemukan zakarnya seinci demi seinci ke dalam lubuk syurga pantat tembam Dania. Meremang roma dan meleleh liur Hazif ketika kulit zakarnya mengengsot dan menggesel rongga pantat kakaknya. Sebentar kemudian batang pembiakan seorang adik menyantak lagi dengan kasar di dalam lubang cipap kakak.
Dania melalak dan merengek ketika bibir pantatnya yang empuk dan lembut itu ternganga luas disodok oleh Hazif. Hazif terus menyontot bontot Dania semahu-mahunya. Badan ranum kakaknya itu sangat lazat dan enak. Kemampatan dan keberatan bontot Dania menghukum zakar remaja Hazif dengan kemutan padu yang mampu membuatkan zakar mana-mana lelaki memancut dengan cepat. Oh, Dania!!! rengek Hazif…
“Aaarrgghh…aarrhhkk…perlahan-lahan sikit..dik…ka..kasar sangat tuu…” rungut Dania yang masih kepenatan…
“Aahhhh….Hazif tak peduli..! Hazif nak buntingkan kakak lagi..! Kali ni Hazif nak buat kakak mengandung dengan tusukan padu Hazif yang ganas nii..!” bentak Hazif sambil menghentam-hentam padu lubang pantat kakaknya..
Di dalam kehangatan lubuk betina Dania, zakar Hazif telah diselaputi sepenuhnya oleh lendir nafsu yang telah keluar dengan pekat dan banyak. Takuk kepala zakar Hazif menggedik-gedik dan mencanak-canak seperti mahu menerokai sepenuhnya ruang sempit di dalam saluran pembiakan kakaknya itu. Setiap kali Hazif menjolok, zakarnya akan ditekan padat-padat lalu dilenyek-lenyekkan untuk menikmati kelazatan yang maksimum. Dania yang hanya berketinggian 160cm itu terjengket-jengket akibat disodok dengan padu oleh Hazif yang 20cm lebih rendah daripadanya. Hazif menggunakan kedua belah tangannya untuk menguak belah bontot Dania untuk melihat kecomelan simpulan dubur dan pantat tembam kakaknya yang ternganga luas dijolok zakarnya. Kemudian dia memeluk erat badan montok kakaknya sambil menggentel-gentel puting susu buah dada yang bulat dan gebu itu. Sekali-sekala dia menggigit-gigit manja bahu dan tengkuk kakaknya akibat geram yang melampau.
“Aaarrghhh…eerrgghhh…ce..ce..cepat sikit dik..! Kakak dah sedia nak terima air mani adik..!!” jerit Dania separuh gila…
Setelah 20 minit berlalu akhirnya Dania tewas. Melalak-lalak betina subur itu mencapai kemuncak kepuasan. Paha dan betis montok Dania mengejang-ngejang dan badan mantapnya pula menggelupur penuh dengan kepuasan. Dania merengek-rengek sambil pantat tembamnya mengemam-ngemam zakar adiknya. Perbuatan spontan Dania itu membuatkan Hazif juga tewas. Belalai jantannya mengembang dan mencanak maksimum, bersedia untuk meledakkan sperma-sperma yang banyak dan subur ke dalam rahim kakaknya yang ranum dan matang itu. Dia melakukan sodokan terakhir yang paling dalam dan paling padu. Kantung telur Hazif mengecut, takuk zakar Hazif mengembang, kedudukannya tepat di bukaan pintu rahim Dania di mana terdapatnya telur-telur betina yang sudah subur dan matang untuk disenyawakan. Hazif mendengus-dengus seperti kerbau jantan, dan kemudian meraung, dan menyemburlah segala isi zakarnya ke dalam pantat tembam Dania. Mata Dania terbelalak dan mulut Dania ternganga!
“Aaahh…ohhh god..!” jerit Dania semahu-mahunya.
“Aaagghh..ayaarkk…ya..allah..!” giliran Hazif pula mengerang-erang hebat..!
Crot! Crot! Crot! Croottttt..! Air mani Hazif menyembur tanpa terkawal lagi memenuhi segenap ruang di dalam lubuk peranakan Dania. Dalam keadaan mereka berdua mengawan sambil berdiri itu, kelihatan Hazif melakukan sodokan-sodokan padu setiap kali benih jantannya memancut dengan sangat banyak dan deras ke dalam pantat tembam kakaknya. Dania pula kelihatan menonggek dan menjengket menadah pancutan demi pancutan air mani adiknya yang putih dan pekat itu. Benih-benih Hazif yang subur meluru pantas untuk merebut peluang mensenyawakan telur bunting Dania. Berbelas-belas das benih bunting telah Hazif ledakkan ke dalam tubuh Dania. Ternyata kegagahan dan kejantanan Hazif apabila salah satu daripada benihnya telah berjaya menjumpai telur bunting kakaknya lalu mensenyawakannya tanpa belas. Kaki gebu Dania terus lembik dan mereka berdua terduduk akibat keletihan selepas mengawan sebegitu rupa. Oh, lazatnya Dania!
“Aarrghh…aduuhh..penatnya…” Hazif merintih lalu jatuh terjelepuk di belakang tubuh Dania.
Dania pula masih berdiri terkengkang-kengkang dengan kaki mengeletar. Air mani adiknya meleleh-leleh di celah pehanya.
Selama ibu bapa mereka ke luar negara, adik-beradik itu mengambil kesempatan mengawan semahu-mahunya. Mereka berdua juga sentiasa berbogel di rumah dan mengawan di mana-mana saja. Cipap Dania yang amat tembam itu sentiasa melekit dengan air mani Hazif. Mereka tidur seperti sepasang suami isteri. Mereka bukan hanya melakukan persetubuhan, tetapi mengawan dengan penuh perasaan cinta. Benih bunting Hazif dilepaskan sebanyak-banyaknya ke dalam rahim subur Dania dengan niat untuk mendapatkan zuriat. Hazif mahu kakaknya itu memboyot membuntingkan anaknya. Dania pula memeluk erat tubuh Hazif dengan penuh perasaan cinta setiap kali adiknya itu menyantak padu ketika menyemburkan benih bayi ke dalam cipap tembamnya. Biarlah semua orang tahu mereka bercinta. Hazif dan Dania tidak kisah itu semua. Tidak ada sumbang muhrim pada mereka; yang ada hanyalah cinta penuh nikmat.

Posts