OhCerita

Pemuas Nafsu Sekolah

Namaku Qila tahun nih berumur 19 tahun. Di sini inginku berkongsi pengalaman seks aku selama aku berada di sekolah menengah. Sebagai pengenalan aku merupakan seorang anak tunggal yg ibunya sakit tenat ketika aku berusia 10 tahun. Aku dan ibuku ditinggalkan oleh ayah sewaktu itu kerana ibuku menghidap penyakit diabetes yg kronik. Dgn keadaan ibuku yg semakin merosot, aku nekad mencari pekerjaan bagi menyara ibuku dan diriku. Pada umur 15 tahun aku sudah mula bekerja part time di kedia 7 Eleven yg berdekatan dgn skolahku dan ketika itulah titik hitam di dalam hidupku bermula.
Disebabkan tetekku yg agak besar dan punggungku yg sedikit tonggeng itu sentiasa dijadikan juadah mata2 lelaki di sekolah dan di luar. Juadah mereka bertambah enak apabila aku sering tidak memakai bra dan panties serta berbaju kurung sekolah yg semakin mengecil itu menekap alur badanku dgn kemas sekali. Maklumlah takde duit nk beli baju baru. Tudungku yg singkat itu juga membantu para jejaka menatap putingku yg tertimbul di permukaan kain bajuku setiap aku duduk.
Sehingga lah tiba suatu hari di 7E tersebut ketika aku bekerja syif malam, bangla yg bersama aku menjaga kedai tersebut mula menghampiriku dari belakang. Aku tidak rasa selesa pada mulanya. Aku terkejut beruk bila tangannya landing betul2 di dua2 belah pinggangku. Bangla tuh dgn cpt menutup mulutku.
“Shhhhhhhh”
Aku merengek2 mohon utk dilepaskan tetapi semuanya sia2. Tubuhku di ramas dari atas ke bawah. Walaupun takut tetapi sedap juga aku merasai kali pertama belaian lelaki. Ramas punya ramas aku tidak menyedari pepekku mula basah sehinggalah aku merasakan air nikmatku meleleh ke celah pehaku. Bangla itu membawaku ke bilik stor dan terus membuka seluarnya lalu mendedahkan batangnya yg sudah keras dan panjang itu. Dgn tidak rela aku dipaksa blowjob bangla tuh. Itulah kali pertama aku merasai alat kelamin seorang lelaki. Kuluman demi kuluman aku mengikuti alunan tangannya yg menggerakan kepalaku. Setelah malam itu, aku berhenti kerja keesokannya.
Lama kelamaan aku mula ketagih pula dgn peristiwa itu. Aku merasai kenikmatan seks lagi semasa aku berzina dgn member sekelasku ketika kelas matematik. Tasnim mengusap2 peha aku dan perlahan2 memasuki kain biruku. Jari jemarinya cekap melancapkan cipap aku dan aku pun turut serta melancapkan cipapnya. Aku cover pergerakan kami dgn meletakkan beg di atas peha kami supaya tidak kantoi.
Semasa aku memasuki tingkatan 4 aku berjaya memikat hati seorang guru praktikal lelaki ini. Setiap petang kami akan singgah di belakang stor sukan, aku memulakan kerja zinaku dgn melakukan blowjob dahulu. Kemudian duburku menjadi tmpt lubang nikmat cikgu aku. Apabila aku menerima sejumlah wang darinya selepas bersetubuh secara haram itu baru aku sedar aku boleh buat duit dgn berzina. Demi menyelamatkan ibuku aku sanggup korbankan daraku. Tembok suciku ditembusi ketika aku berzina dgnnya buat kali kedua.
“Aaaahhhhh!!!! Sakitt!!!!!”
Aku meraung kesakitan apabila kote cikguku menembusi benteng halusku itu. Batangnya kemas tertanam di dalam cipapku dan menyentuh pintu rahimku. Terasa amat senak sekali apabila cikguku mula menujah keluar masuk dgn setiap tujahan yg semakin mendalam. Tetek yg montok aku itu diramas dari belakang. Aku dihenjut dari belakang sambil berdiri menghadapi dinding sekolahku dibelakang astaka.
pap pap pap pap pap pap pap pap
Rentak henjutan kian meningkat laju dan kini kedua2 kaki ku sudah tidak menyentuh tanah, malah diangkat guruku sambil mengangkang aku seluas luasnya. Aku mengemut2 batangnya dgn harapan mempercepatkan guruku utk pancut awal. Harapan aku tercapai apabila aku merasakan berdas das mani pekat yg suam membanjiri ruang rahimku. Tetapi ia sia2 sahaja apabila cikguku memasukkan batangnya ke dalam lohong najis aku pula.
“Cikgu, saya tak larat cikgu pleasee”
Mataku kuyu tidak berdaya melayan nafsu buas guruku itu memohon agar kita berehat seketika. Permohonanku jelas terabai apabila aku dikejutkan dgn tujahan yg padu kedalam duburku. Mahu menjerit aku ketika kotenya ditujah kuat kedalam dubur aku sehinggakan aku ingin termuntah. Selepas beberapa henjutan aku berjaya membiasakan diri dgn kesenakan kotenya mengentam duburku.
Kotenya yg terbenam di dalam duburku itu dibiarkan seketika dan cipapku digosok dan dikorek dgn rakus. Kecekapan guruku mencari G-spot aku menyebabkan aku memancut dgn mudah sekali. Sedang aku pancut, dia menepuk2 cipapku dan menjolok jolok puki ku dgn jarinya. Otot pehaku bergetar getar semasa aku mencapai klimaks.
ccrrrrrtttttttt cccrrrrrtttttt prrrrttttttt
Pancutan keduanya membanjiri duburku selepas beberapa henjutan yg padu dan laju. Dengan kedua dua lubang aku yg penuh dgn air maninya, guruku membawaku pulang. Di dalam kereta aku disuruh mengulum kotenya pula kerana dia masih tidak luas lagi menikmati servis aku. Aku pun ikut sahaja perintahnya seperti seorang hamba seksnya.
Batangnya aku kulum bersungguh2 sambil dia memandu kereta. Sempat juga aku menjilat dan menghisap telurnya yg berbulu itu dan juga mengorek2 duburnya dgn jariku. Terangkat dia bile aku korek burit dia dan hisap lubang anunya. Selepas tiba aku menghabiskan kerja ku dgn melancapkan batangnya sehingga dia pancut. Aku menekap bibirku ke kepala batangnya supaya air maninya kemas dipancutkan kedalam mulutku. Aku jilat2 dan kulum kotenya sehingga bersih sebelum meninggalkan keretanya.
Lendir maninya mula dirasai meleleh keluar dari lubang cipap dan duburku apabila aku berjalan ke arah rumahku. Habis lencun kain aku melekit2 dgn air mani pekat cikguku menjadi aku sebagai lauk nafsunya. Masuk sahaja bilik aku, terus aku telan panadol dan coke utk elak daripada hamil. Begitulah rutin harian aku sehingga kini demi menyelamatkan ibu aku dgn mengorbankan kehormatanku dan menjadi pemuas nafsu lelaki di sekolah dan diluar.

Posts