OhCerita

Pengalaman Silam di UK

Mengingati peristiwa malam Christmas tadi teringat Ayreen kepada cerita dan pengalaman silamnya di UK bersama Veron. Waktu itu husband Ayreen, telah pun mendapat tawaran bekerja di UK. Mereka berdua melangsungkan perkahwinan beberapa minggu sabelum berangkat dari Singapore kerana kedua dua orang tua mereka mahukan mereka dikahwinkan sebelum merantau.   Ayreen terpaksa berhenti bertugas sebagai Confidential Secretary di Tradium Group dibawah Melwani PLC untuk menemani husband Ayreen di UK. Setelah berada di London untuk beberapa bulan, Ayreen mula merasa bosan duduk dirumah. Ayreen belum lagi merancang untuk memiliki kerana mereka merancang sehingga husband Ayreen tamat kontrak kerjanya 3 tahun disana. Jadi, tiap hari, Ayreen kemas rumah yang mempunyai satu bilik, tengok TV dan termenung. Lazimnya komuniti Malaysia amat baik dan selalu interact sesama negara. Suatu hari terdapat saorang jiran Chinese Malaysian, Veronica Yap memberitahu diofficenya terdapat kerja kosong sebagai Part Time Modeling.   Memandangkan Ayreen pernah bekerja sebagai Part Time Modeling sebelum Ayreen berhenti, Ayreen berbincang dengan husband Ayreen akan kerja tersebut. Dia faham kebosanan Ayreen dan setuju untuk Ayreen bekerja. Dengan pengalaman Ayreen dan sokongan dari Veron, Ayreen dapat kerja tersebut. Jadi Ayreen mula bekerja dengan penuh semangat dan gembira. Bukan saja Ayreen dapat hilangkan kebosanan Ayreen, tapi dapat bawa pulang wang tambahan, walaupun wang tidak penting kerana sememangnya husband Ayreen datang dari keluarga yang agak berada.   Setelah beberapa bulan, Ayreen dan Veron dan saorang lagi kenalan diModeling Agencies bertambah mesra. Mereka juga melakukan Part Time modeling walaupun ada yang dalam umur awal 30an dan sudah mempunyai anak anak kecil. Sue, jiran Veron itu ada 2 orang anak dan husbandnya bekerja dengan syarikat jualan. Sue juga wantia Melayu yang berkahwin dengan orang lelaki France. Sue juga berasal dari Singapore seperti Ayreen.   Perhubungan mereka bertiga semakin rapat dan sering bersama. Bagaimana pun,berdasarkan adapt resam yang sopan Ayreen tidak minum beer mahupun wine. Lazimnya Ayreen tidak ikut mereka jika mereka pergi ke pub setiap hari Jumaat lepas kerja untuk meminum dan bersantai. Satu hari, Veron memberitahu yang kawannya, seorang janda kaya, Linda akan membuat satu jamuan, dan memjemput mereka semua. Sue begitu gembira, tapi Ayreen kurang sedikit kerana Ayreen bukan minat berparti dan tambahan pula husband Ayreen tak boleh turut serta kerana pada hari tersebut dia harus buat outstation ke Scotland selama semiggu. Ini membuat Sue dan Veron mendesak dan memujuk Ayreen agar turut hadir. Setelah desakan dan pujuk rayu dari mereka itu, Ayreen mengalah dan bersetuju untuk bertanya husband Ayreen. Husband Ayreen dengan tanpa banyak soal membenarkan Ayreen untuk hadir, apakan lagi, husband Ayreen juga kenal dengan Sue dan Veron, jadi dia percayakan Sue dan Veron akan menjaga Ayreen. Berpakaian suit semua biru dan berseluar panjang, mereka bertiga pergi keparty tersebut. Sampai disana,mereka dapati ramai orang yang telah sampai.   Setelah makan dan berbual mesra dengan yang hadir dan kelihatan ramai juga yang telah pulang, mereka juga ingin juga pulang akan tetapi kawan Veron minta mereka tangguhkan dahulu. Oleh kerana mereka datang dengan kereta Veron, jadi Ayreen tiada pilihan. Mereka semua dibawa masuk dalam rumah kerana jamuan awal tadi diluar. Akhirnya tetamu yang tinggal Cuma 4 orang jantan Mat Saleh, Linda dengan boyfriendnya John dan mereka bertiga. Untuk masa ini, Ayreen lihat, kesemua mereka ini sudah seperti mabuk, kecuali Ayreen seorang yang sejak awal hanya minum air oren. Salah saorang dari jantan Mat Saleh – Robert tersebut telah memainkan TV besar dan serta merta ada terpampang cerita lucah filem blue. Satu pengalaman yang pertama bagi Ayreen, walaupun telah biasa dengar.   Ayreen bangun dan cuba memanggil Veron agar balik, tapi Veron keberatan. Ayreen lihat Linda dengan boyfriendnya John, sudah bergomol,berpeluk dan bercium. Sue pula sedang bergurau senda dengan salah saorang Jantan Mat Saleh – Marcus, manakala Veron asyik khayal melihat TV. Ayreen cuba untuk pandang tempat lain, tapi dengan bunyi TV itu, mata Ayreen tetap melihat ke adegan-adegan panas yang terpampang live dibuat oleh mereka juga. Ketika itu dalam TV itu terdapat 2 Jantan Mat Saleh dan 2 perempuan asia. Seorang dari wanita itu sedang terlentang dimana saorang jantan Mat Saleh sedang menjilat girl thingynya. Manakala yang saorang pula sedang menghisap tongkat hikmat jantan Mat Saleh yang saorang itu.   well.. this is Linda .., and John   Mata Ayreen berkisar didalam rumah itu. Ayreen lihat Linda telah membuka dressnya dan boyfriendnya John dengan rakus dan lahapnya sedang menghisap, menjilat dan menyedut seluruh bahagian pejal yang menggunung di sekitar pangkal dadanya yang membusut itu. Begitu juga dengan Veron yang juga sedang dipeluk dan dihisap gunung mengkal nya olih saorang Jantan Mat Saleh – Robert tadi. Begitu juga dengan Sue dan Marcus. Semua hanyut dilanyak oleh jantan-jantan Mat Saleh yang besar segalanya. Ayreen merasa begitu serba salah dalam keadaan begini. Veron, Linda dan Sue walau pun jantan Mat Saleh iaitu Robert, Marcus, John & Tim itu sedang rancang menguli dan menjelajah seluruh bahagan payudara mereke samada dengan lidah atau pun tangan mereka yang besar dan kasar terus bermain digunung mengkal masing masing,tapi mata mereka tetap pada TV.   Kelihatannya TV sudah tidak bermakna lagi. Mata Ayreen lebih cenderung melihat yang berlaku dalam rumah itu. Sue, Veron, Linda dan boyfriendnya telah semakin ghairah dan dan 4 Jantan Mat Saleh tadi semakin menjadi-jadi. Ayreen melihat Veron dengan perlahan menanggalkan zip seluar Robert. Apabila tertanggal sahaja, terserlahlah kalam nikmat yang menghunus gagah. Tongkat hikmat yang ampuh tidak bersunat. Veron terus menyentap keluar dari sangkar burung Robert dan terus membelai manja dan melurut kulit disekeliling kepala takuk Robert dan tersembulah kepala tongkat hikmat Robert.   Veron bagaikan terpukau apabila melihat kehebatan kalam Robert. Kalam yang perlu diasah untuk menulis dengan laju dank eras kedalam buku segitiga kecil Veron. Kalam yang dakwat panasnya nanti akan menitis keperut dan kemuka Veron untuk diratah. Kalam yang dakwatnya pasti melimpah ruah dan memancut pasnas tanda puas ke lubuk gersang Veron.   “Do you like it Veron?” Tanya Robert mengusik.   Tanpa membalas ya, Veron dengan rakusnya cepat menghisap kepala tongkat hikmat Robert…dan mengangguk kepala tanda benar-benar menyukai kalam Robert. “Suck it baby, yeah suck it good” rintih Robert sambil memegang rambut Veron kemas dan menyondol-nyondol kedasar tundun anunya.   Veron sesak bernafas. Air liur Veron yang panas mengalir keluar dari mulut Veron yang tersumbat dengan seluruh tongkat hikmat Robert yang tertusuk kedalam rongga mulut Veron yang hangat. Air panas itu mengalir menuruni ruas jemari Veron dan mengalir ke kerandut air nikmat Robert yang tersembul bengkak dibawah tongkat hikmatnya. Veron hampir muntah tersedak, tersumbat namun pergerakan kepalanya turun-naik dan sesekali lidah veron liar menjelajahi disegenap pelusuk tongkat hikmat Robert yang gagah dank eras serta tersembul urat-urat yang ampuh. Veron mengulum ganas dan penuh lahap. Satu pemandangan yang sugguh erotis. Lebih dahsyat dari filem blue yang terpampang itu. Ayreen semakin terangsang cuba menyelami kenikmatan yang Robert rasai dan kesedapan yang Veron berikan kepada Robert sambil memenuhi nafsu serakah Veron sendiri.   Mata Robert memandang layu kearah Ayreen seolah olah Robert mahukan Ayreen melakukan blowjob seperti yang Ayreen saksikan Veron lakukan kepadanya. Menyedari Robert memandang wajah Ayreen, Veron semakin rakus melapah dan melahap segenap daging pejal Robert agar dapat mendapat hadiah air nikmat air keramat. Sesekali Veron memandang tepat kearah wajah Ayreen dengan mata yang sungguh redup menggoda seolah-olah memberitahu Ayreen betapa nikmatnya rasa syahwat dan penuh berahi mengulum kalam Robert yang begitu perkasa.     Ayreen dengan tanpa menyedari telah membelai tundunnya begitu lembut kerana tidak tertahan dengan keadaan penuh berahi dan penuh merangsangkan yang sedang berlaku diruang rumah tersebut. Tangan kiri Ayreen secara automatic meggentel lembut nipplenya dengan penuh manja. Adegan give and take itu berlanjutan. Kekadang perlakuan rakus ini ditonton oleh Sue dan Marcus yang hanyut dibuai nikmat bersetubuh dan disetubuhi. Badan Sue yang kecil itu menhenjut –henjut dari atas kebawah dan menghempaskan seluruh terowong nikmatnya yang comel itu sentiasa ternganga dilenjan dan dirodok oleh batang keramat Marcus yang nyata panjang dan mencecah hingga kepangkal pusat Sue.   Sue memerhatikan kejantanan kalam Robert yang dilapah Veron. Sue menjeling manja kepada Robert menggoda. Robert bagaikan terbayang kenikmatan yang Marcus rasai ketika melanyak Sue yang kecil molek itu. Mata Veron sesekali memandang Sue seolah-olah memberitahu betapa lazatnya melahap kalam Robert. Sue menjerit kesedapan dengan pandangan mata yang bersyahwat dan hampir tertutup, seolah oalh memberitahu Veron betapa sedapnya jika Veron dapat merasai kehebatan kalam Marcus yang menghenjut ganas dan merodok perigi comel Sue.   Setiap kali dihenyak, setiap kali itulah Sue meraung-raung menjerit kesedapan. Adegan penuh dahsyat girl thingy comel milik perempuan Melayu dirodok tongkat hikmat Mat Salleh yang sebesar lengan panjangnya. Hilang mata hitam Sue. Kepala Sue menggeleng geleng kenikmatan. Air dari telagnya digerudi pelantar gergasi. Marcus semakin mengganas bila Veron menggulum Robert sambil menggoda Marcus yang sedang menghenyak girl thingy Sue dengan rakusnya. Air nikmat melincir, menitis dan mendesah keluar dan melicinkan gerakan geselan dan hentakan berahi mereka. Sue dipeluk dengan erat dan kemas oleh Marcus. Sambil itu Marcus menguli gunung nikmat Sue yang tak henti-henti bergegar dek asakannya yang dahsyat itu dengan mulutnya yang lahap melapah puncak nikmat dan gunung mengkal Sue yang tersergam Indah. Begitu juga dengan Jantan Mat Saleh bersama Linda.   Ayreen melihat dengan penuh terperanjat bagaimana dua orang kawan baik Ayreen yang sudah berkahwin sekarang berada dalam keadaan yang begitu memeranjatkan dan mengghairahkan bagaikan orang mabuk bercinta. Sue memanjat tubuh Marcus itu dan terus memasukkan girl thingynya dalam tongkat hikmat jantan Mat Saleh itu. Dengan sekali henjut, seluruh tongkat Mat Saleh itu hilang dari pandangan dan masuk menusuk kedalam girl thingy Sue. Di penjuru sudut tak jauh dari mereka jelas kedengaran renggekan manja dan desahan nikmat dari yang sekarang sudah begitu khyusuk melayari dirinya tenggelam karam dihanyut pendayung John yang merobek seggenap pelusuk sampan Linda yang terkemu-kemut menghempas badai keghairahan yang penuh menjanjikan seribu kenikmatan.   Linda sedang dihenjut sedara doggy dari belakang oleh tusukan ganas tongkat John yang amat deras dan laju. Linda menghenjut-henjut kesedapan hingga hilang imbangan namun mulutnya tidak lepas dari mengulum dan menghisap kalam Tim yang sedia menanti saat untuk ditajamkan. Kalam Tim masih tumpul dan perlu diasah dengan baik oleh lidah dan mulut Linda yang comel itu. Kalam Tim apabila tajam kelak akan ditugaskan untuk menulis tinta nikmat secara doggy menggantikan John yang kalamnya mungkin tumpul bila dakwat nikmatnya tertumpah. Ayreen agak hilang pegangan dalam keaadaan begini melihat bagaimana kawan Ayreen yang sudah ada husband dan anak diperlakukan sebegitu rupa hanya untuk menikmatai kalam-kalam yang gagah perkasa.   Ayreen sendiri dapat merasai betapa nikmatnya diperlakukan sedemikian kerana Ayreen baru sahaja belajar menikmati bahtera dayungan sejak berkahwin dengan husbandnya. Namun kalam yang ada didepan mata adalah kalam-kalam import yang tajam matanya, keras tongkat hikmat nya, sedap digenggam dan pasti lebih panas hangat dan pekat dakwatnya. Maklumlah kalam-kalam import selalunya lebih baik mutunya dari kalam-kalam tempatan. Ayreen juga mulai rasa gelisah. Syahwatnya mula memuncak. Keinginannya untuk mengecapi kenikmatan kalam-kalam yang sedia ada semakin membara. Ayreen mula menatap setiap wajah nikmat yang terpancar dari wajah mereka yang bertarung hebat dengan pandangan yang sungguh menggoda. Robert bagaikan hendak berhenti dari menghenjut tundun Sue, John bagaikan memanggil-manggil Ayreen agar turut serta melahap kalamnya dan biji nikmat Linda yang sedang diayaknya. Veron pula semakin rakus menyorong tarik girl thingynya bila melihat Marcus membalas kerlingan Ayreen dengan pandangan yang penuh menggoda. Tanpa Ayreen sedari, salah saorang jantan Mat Saleh Tim yang tadi dikulum kalamnya oleh Linda yang sedang bertarung hebat dengan John telah menyuakan kalam hikmatnya dengan berdiri didepan Ayreen.   Sambil menghulurkan kalamnya yang tegang dan megah terpacak panjang menongkat kearah muka Ayreen yang sedang duduk, Tim mengusap-usap anak rambut Ayreen dengan belaian yang penuh erotis. Ayreen tergamam seolah olah meminta kebenaran dari Veron, Sue dan Linda agar jika Ayreen mengulum dan melahap kalam Tim, ia bukan satu kesalahan menduakan husbandnya. Ayreen terkesima apabila melihat kalam Tim yang amat besar. Tongkat Tim lebih utuh dan nyata garang jika dibandingkan dengan husband Ayreen, maklumlah orang barat. Tanpa Ayreen duga, dengan perasaan ghairah yang ditimbulkan oleh keadaan bilik serta aksi-aksi ghairah kawan-kawan Ayreen, lantas Ayreen secara terpukau terus memegang kalam Tim yang seida menanti untuk dilahap rakus oleh Ayreen.   Dengan tanpa disuruh atau dipelawa, Ayreen terus menjilatnya dengan penuh rasa berahi, ghairah dan ingin mencuba apa rasanya mengulum dan mengisap tongkat import milik Tim. Waktu itu Ayreen lupa husband Ayreen. Ayreen lupa dosa. Ayreen lupa segala Hanya yang terpancar dari wajah Ayreen ialah keghairahan merasai kalam import. Peluang yang jarang-jarang diperolehi oleh wanita-wanita Malaysia. Ayreen mulai merasai begitu nikmat. Seketika tadi Ayreen ialah seorang isteri yang setia, tapi sekarang ini Ayreen sedang tertiarap terlanjang atas carpet dengan digomoli oleh Tim bukan husbandnya. Secara 69.   Biji nikmat Ayreen ditujah rakus dan lembut oleh lidah Tim yang besar bagai rasa dilahap oleh lidah kucing. Ayreen semakin rakus mengulum kalam Tim. Habis hingga ke kilang dakwat kalam dijilat,dinyonyot dan dihisap oleh Ayreen. Mata kalam berkilat di jilat dan diasah Ayreen agar sentiasa tajam. Agar mudah untuk Tim menulis dibuku segitiga dibawah perut Ayreen. Dalam tanpa disedari, tiba-tiba Ayreen merasai ada sebatang kalam dengan deras dan kekar merodok keladalm telaga Ayreen untuk memulakan tulisan nikmat. Ayreen keliru kerana dimulutnya masih ada kalam Tim. Serentak dengan itu biji nikmat mahkota syahwat Ayreen ditujai dengan laju dan digigit manja oleh Tim. Rupa-rupanya kalam Marcus yang rancak menulis karangan cinta kepada Ayreen. Ayreen mengerang kenikmatan. Hendak menjerit mulutnya penuh dengan kalam Tim. Hendak menolak, biji mutiaranya di terokai dengan nikmat. Air telaganya memancut-mancut keluar. Satu pengalaman baru yang mana husbandnya tidak pernah boleh membuatkan telaga Ayreen terpancut sedemikian rupa. Pancutan yang deras dan terbit dari dasar dan meledak kesetiap ruang dalam telaga.   Ari nikmat melimpah ruah Kalam Marcus semakin rakus menghenyak Ayreen. Licin dan memudahkan acara tulisan kalam Marcus yang semakin tumpul. Marcus menyentap kalamnya keluar dari telaga dan menumpahkan dakwat nikmat yang pekat dibelakang badan Ayreen dan terpancut deras hingga mengenai belakang badan dan leher Ayreen. Ayreen mengeliat dan mengelupur kesedapan. Segala dakwat yang terumpah itu dijilat dan dihirup oleh Sue dengan rakus, sambil tangan Sue mengurut dan memerah saki baki dakwat dari kalam Marcus.   Belum pun sempat Ayreen mengatur nafasnya yang tercungap-cungap menahan kenikmatan yang bertali arus, sebatang kalam yang lebih keras malah lebih panjang merodok kedasar telaga Ayreen yang lecak berlopak lencun dilanyak. Kalam milik John itu merodok sedalam-dalamnya sehingga Ayreen terhenyuk seluruh badannya kehadapan. Ayreen hanya bias merelakan telaganya digerudi oleh pengerudi-pengerudi handalan yang ternyata handal mengorek nikmat. Ayreen mendesah kenikmatan. Mulutnya masih tidak mahu melepaskan kalam Tim yang diasahnya sekian lama.   Semakin rancak adegan ranjang itu semakin banyak jari-jemari halus merayap dan menjalar memberi kenikmatan kepada Ayreen. Seluruh anggota Ayreen diterokai lidah-lidah manja kawan-kawan Ayreen yang bersama-sama pasangan mereka bergilir-gilir melanyak dan memberikan kenikmatan ultimate kepada Ayreen. Ayreen dijadikan santapan ramai. Veron menghisap puncak nikmat susu Ayreen yang baru hendak membengkak, Sue pula sesekali mencabut kalam John dan mengasahnya agar lebih terangsang dan lebih bersemangat John menghenyak telaga Ayreen. John mengerti bahawa air dakwatnya pasti akan tertumpah kedalam kawah hangat Ayreen atau pun ditelan lahap oleh Sue.   Linda pula menyangkung sambil membantu Ayreen mengasah kalam Tim. Sesekali Linda mengulum lembut lidah Ayreen. Marcus pula melanyak Veron yang tertonggeng menantikan air nikmat John yang tak henti-henti menghenjut kawah Ayreen yang comel mongel itu. Keadaan itu berterusan dari satu kalam ke satu kalam yang lain dan tanpa Ayreen sedari entah berapa puluh gelas air keramat yang pekat dan panas telah melimpah ruah masuk menyirami telaga tirus Ayreen yang comel yang jarang disiram oleh husbandnya. Baik muka, dada dan mulutnya penuh dengan dakwat nikmat pekat yang disiram kepada Ayreen agar Ayreen cepat pandai dalam sex.   Akhirnya serentak keempat tongkat itu meledakkan air pekat keseluruh muka Ayreen tanda penutup santapan nikmat. Ayreen puas sepuas-puasnya Ayreen nikmat tidak terhingga Ayreen terkulai layu, tundunnya ternganga membengkak kesan amat hebat dilanyak. Air nikmat pekat melimpah ruah mengalir dari alur tundun dan juga dari dahi, mulut dan muka Ayreen mengalir sampai ke pangakal dada. Badan Ayreen yang putih itu jelas menampakan kesan lebam kemerah-merahan dipangakal dada dan yang paling ketara disekitar telaganya yang masih muda.   Ayreen terkulai menggelupur dan penuh nikmat menggapai. Empat jantan, empat tongkat alam, empat mulut dan lapan tangan telah menjelajah dan menjajah seluruh tubuh Ayreen yang pada ketika itu baru berusia 19 tahun. Selepas mengambil saki-baki tenaga yang masih ada, mereka saling membantu membersihkan Ayreen yang ternyata tidak bermaya itu berpakaian. Setelah Ayreen dapat mengumpul sedikit tenaga, Veron Sue dan Linda tepaksa memapahnya kekereta. Sebelum berpisah mereka berkucupan tanda puas dan gembira sambil membuat janji dengan mengucup pasangan masing-masing.   Keempat-empat mat salih itu bergilir-gilir mengucup dan meraba Ayreen tanda puas dan ucapan terima-kasih. Selepas berpakaian mereka semua balik ke reality yang sebenarnya. Sepanjang perjalanan pulang Veron, Sue dan Linda tak henti henti girang dengan pengalaman yang sungguh dahsyat yang baru dialami tadi. Setiap kalam dan tongkat dipuji dan diterangkan kehebatan peranan masing masing bila kalam mat saleh itu meredah kehutan simpan comel milik mereka. Dari rasa kedutan tongkat John yang berurat-urat, dengan tongkat John yang maha hebat gemuk dan panjang hingga ke tongkat Tim yang berkepala lebar yang mengoyak rabak dinding telaga mereka. Tongkat Marcus yang bengkok serta berkerandut yang layut yang sentiasa menampar lembut biji kelentit mereka bila Marcus melanyak mereke secara doggy menjadi idaman ramai. Ternyata kalam Marcus memang memberi kesedapan dan kenikmatan kepada mereka bertiga.   “Who is your favorite thingy, Ayreen ” Tanya Linda.   “Yeah tell us Ayreen, who is the best f**ker ” usik Sue   “Guys, don’t tease her coz she is to new to this” Veron seperti membela Ayreen.   Veron rasa bersalah kerana melibatkan Ayreen dalam aktiviti sex bebas mereka. Tapi ternyata Ayreen melakukannya dengan rela tanpa dipaksa Cuma terangsang dengan suasana.   “Well Ayreen, we have been doing this for quite sometimes” jelas Linda.   “It is not just cheating on our partners but it is to seek more experience so that we can give them better f**king once we know how to be f**ks” balas Sue yang ternyata bukan lagi behave like an Asian woman fikir Ayreen.   Kalau kat KL atau Singapore, Sue dah terdiri dari kalangan betina jalang atau bini yang menyundal fikir Ayreen. Dalam kereta Veron dan Sue baru berkata yang mereka memang sudah lama menduakan husband mereka.   “Furthermore our husbands do f**ks other woman rather than stick to us” jelas Linda lagi.   “Why we are so stupid to stick to them!” Sue menambahkan kesundalannya   “Yeah why not” Balas Veron tanda setuju benar.   Perbualan mereke terhenti bila driver Linda bersuara menyampuk keletah sundal mereka “I do love to f**k you again and again girls, but I would love just to ride Ayreen doggy for hours” jelas John seolah olah memuji Ayreen. Veron kemudian berbisik pada Ayreen “Pandai Makan Pandailah Simpan”   Tersentak Ayreen bangga mendengar pengakuan John yang sebenarnya adalah driver Linda. Dalam hati Ayreen berdetik ‘Driver pun kau lanyak Linda’   Ayreen masih membisu walaupun wajahnya menerbitkan sedikit senyuman yang tersimpul manis berserta dengan lesung pipit yang sungguh menawan. Bagi Veron, Sue & Linda, malam Jumaat adalah hari mereka menyiram telaga yang hampir seminggu kontang tidak dibaja dan dituai dengan sempurna oleh husband-husband mereka. Jadi dengan clubbing dan party itu adalah cara mereka mencari Jantan Mat Saleh lain dan pergi ketempat lain untuk berseronok sementara muda. Lagipun jantan jantan mat salih memang menggilai untuk merodok kalam mereka ketelaga tirus milik perempuan perempuan Asia yang kecil molek dan amat ketat bagi mereka. Ayreen cuma berdiam diri sahaja, tanpa berkata apa apa. Jika ada pun, Ayreen mengganguk saja. Benaknya bercampur aduk dengan rasa gembira dan berdosa memikirkan kenikmatan dan kesalahan yang baru dilakukannya.     Keesokan harinya, Ayreen bangun lambat kerana penat dilanyak dan kebetulan Sabtu adalah hari cuti. Sambil membelek-belek tundunnya yang masih membengkak, Ayreen rasa sengal diseluruh otot badannya. Air kencingnya bersepah bersimpang siur keluar tak tentu hala apabila Ayreen pergi membuang air. Lubang kencing Ayreen teruk dilanyak. Ayreen berjalan mengengkang seolah olah tongkat John masih lagi terisi didalam telaga Ayreen. Sambil mengurut-urut tundunnya yang comel mongel itu Ayreen tersenyum kenikmatan dan rasa puas diperlakukan seperti sundal yang cukup diminati ramai. Membayangkan kesemua kalam milik kawan-kawan Ayreen yang hebat, dapat Ayreen tala dan rasa dalam satu masa. Ayreen rasa bangga memiliki tubuh yang masih bergetah comel dan kecil molek mudah di ayak dan dilanyak semahunya. Dan telaga Ayreen yang bijak menyesuaikan kedatangan mesra dan rakus pelbagai jenis mata gerudi yang berbagai kelajuan pelrbagai saiz dan pelbagai ragam. Telaga Ayreen telaga hikmah yang sentiasa menanti kehadiran penggerudi-pengerudi keras, kekar dan monongkat gagah. Pengalaman baru yang membuka tinta lembaran baru dalam sejarah hidup Ayreen.   Sebelah petangnya, Veron dan kawan jandanya, Linda datang kerumah Ayreen bersama boyfriendnya Robert dan juga salah saorang jantan Mat Saleh semalam yang rupa-rupanya adalah driver Linda. Veron merasa serba salah dengan apa yang telah berlaku terhadap Ayreen dan meminta Linda datang untuk meminta maaf dari Ayreen. Ayreen tidak dapat berkata-kata. Matanya bergenang berkaca dan dadanya sebak. Sedang mereka cuba menjelaskan perkara yang tidak tahu mana asal usulnya, tiba tiba telefon dirumah Ayreen bunyi dan rupa-rupanya husband Ayreen.   “Hai Darling, how are you” Tanya husband Ayreen dihujung ganggang   “I am fine honey, how are you” balas Ayreen manja.   Mereka mendengar apa yang Ayreen perkatakan dengan husband Ayreen dengan perasaan gelisah dan berdebar-debar, terutamanya Veron.   “The party was great and I had such a wonderful time Dear” balas Ayreen   Bila Ayreen berkata pada husband Ayreen yang party itu bagus dan berjalan dengan baik, semua berasa lega dan gembira.”   I might be joining them again Darling, Just to keep me busy doing something” Ayreen kemudiannya memberitahu husbandnya bahawa mungkin Ayreen akan pergi lagi, mereka semua cukup gembira.   “Sue and Veron is here too” jelas Ayreen   Mereka mencium Ayreen kelegaan.   “Their friends behave well to Darling” jelas Ayreen lagi   Dan bila Ayreen kata pada husband yang mereka ini bagus, kesemua jantan-jantan Mat Saleh itu mengurut manja dan menyentuh segala tempat sulit disetiap pelusuk tubuh Ayreen. Ayreen agak sukar untuk bercakap dengan husbandnya ketika itu juga G-string Ayreen di londehkan oleh jantan Robert dan Veron membantu melurutkannya kebawah.   “I’ve got to go to the bathroom Dear, I really got to go, I’ll call you ok” jelas Ayreen.   Cuma, husbandnya tidak tahu, bukannya Ayreen nak keluarkan air, tetapi hendak dimasukan air. Air pekat, Air nikmat, Air berkat milik dakwat kalam Robert dan John yang tak henti menyedut telaga Ayreen yang sudah mula menitiskan air nikmat dari telaga comel miliknya yang meleleh dicelah peha Ayreen. Ayreen semakin hanyut keghairahan dan semakin keseronokan, Ayreen rela membiarkan mereka mengerjakan Ayreen semahunya diatas katil yang Ayreen kongsi dengan husband nya. Mereka semua tidak pulang pada hari itu sehingga keesokan harinya. Sepanjang minggu tanpa husbandnya Ayreen dilayan dengan penuh nikmat dari husband-husband baru miliknya koleksi bersama Veron,Sue dan Linda. Semuanya pasal Veron.   Pengalaman_Ayreen_Bab_2.doc (46k) Scan and Save to Computer – Save to Yahoo! Briefcase     Pengalaman Ayreen Bab 2   Ayreen, Mario & Jessica   Penceraian Sue dengan French husbandnya Marcus memang sudah dijangka kerana dia rimas melayan anak-anak tirinya yang masih kecil. Sue ingin bebas dan Sue belum puas. Hans pula kini menjadi perhatian Sue. Sue memang gian dan ketagihkan thrill. Segalanya bermula dengan rasa thrill….bila Ayreen berjaya menguasai bossnya di office. Bossnya bukan orang lain lagi. Bossnya adalah salah seorang kenalan husbandnya.   First time Ayreen melakukan sexual intimacy dengan Mr. Mario di pejabat merupakan satu ketagihan untuk mereka terus keep on repeating it, mereka keep on bila ada kesempatan yang mendatang. Sometimes they even create the opportunity. Mr. Mario ni dah ada wife dan quite cute for a 40 years old guy. Masa itu Ayreen baru sahaja berkahwin dan belum mempunyai anak. Setelah beberapa kali menikmati rodokan dan tusukan dahsyat dan rakus dari kegagahan Mr. Mario dengan tongkat hikmatnya yang agak besar, Ayreen bagaikan sudah ketagih melakukannya dengannya.   Sedapnya bukan kepalang.!!   Dengan husbandnya Jay, Ayreen masih melakukan hubungan sex, cuma just occupational fucking, nothing much. Intimacy sudah semakin tiada. Ayreen biasanya cuma berbaring menantikan agar dia menghabiskan adengannya..yang mana selalunya yang not more than 10 fucking minutes.   Gersangkah? Sundalkah?   Last December few years back, just a day before Christmas, as a beloved boss, dia menjemput Ayreen rumahnya untuk menyambut Christmas bersama dengan wife dia.   Selalunya Ayreen keluar party dengan kawan-kawan Ayreen yang kebanyakannya Model. Mereka selalunya clubbing secara group of hot single ladies. Meraka akan party all night from Bar Flam di Bangsar hingga ke Velvet Room di KL dan lepak di Cold Fire di Sri Hartamas, one after another until everybody dapat couple.   “Since my husband quite busy,” Ayreen kata “OK I’ll be there just give me the address”.   Lagipun Ayreen sendiri tidak menyangka yang Mario ada tujuan disebaliknya kerana Ayreen ingatkan yang dia hanya ingin Ayreen bersama menyambut Christmas bersama keluarganya. Feeling easy, Ayreen just took sometimes to prepare herself thinking of that Ayreen nak pergi clubbing alone after that. Ayreen pakai dress yang quite sexy, with matching lace bra and her favourirte G-String.(as usual the sensitive parts ni akan dipad gently with perfume )   Semasa Ayreen tiba di bungalownya di pinggir bandaraya KL, Ayreen tertanya juga macam mana penerimaan wife dia terhadap Ayreen . Since Ayreen sendiri tidak pernah berjumpa dengan wife dia. Sombongkah, cantikah dan bermaca-macam andaian bermain di fikirannya. Kerisauan Ayreen hilang apabila wife dia, Jessica, membuka pintu apabila Ayreen membunyikan loceng. Senyuman manis di bibirnya terus mencairkan segala kerisauan Ayreen pada masa itu.   “Welcome in Ayreen, Merry Christmas” pelawa Jessica dengan penuh manja.   “Good Evening and Merry Christmas to you too Jessy” balas Ayreen sopan   Tanpa bercakap banyak dia terus menjemput Ayreen masuk sementara dia berjalan ke dalam ruang tamu sambil memanggil Mr. Mario dengan penuh romantis.   “Come down Mario, Look who’s coming. Your favorite girl from the office” jerit Jessica manja.   Ayreen masih memerhatikan interior decoration Condo mereka, classy dan memang suite to taste.Ayreen. Ternyata Jessica quite educated juga walaupun Chinese fikir I. Untung Mat Saleh ni dapat China yang stylo. Khayalan Ayreen terganggu apabila Ayreen disapa oleh Mr. Mario yang sedang berjalan keluar dari biliknya. Ternyata dia baru lepas mandi kerana dia masih memakai bath robenya yang berwarna putih. Ayreen memang turned on kalau tengok guys pakai anything in white, so fresh so clean and yet so sexy.   Walaupun Ayreen ingin memandang lama ke arahnya, Ayreen have to control keinginan itu kerana risaukan wife dia. Dengan hanya memakai bath robe itu Mr. Mario menjemput Ayreen duduk ke ruang tamu.   “So do you find it difficult to reach here ?” Tanya Mr. Mario sambil menyilang kakinya.   Bulu-bulunya yang kasar jelas kelihatan dari betis hingga ke pehanya yang putih melepak. Nampak jelas bonjolan tongkat hikmat Mr. Mario yang masih belum keras itu sekitar 6 inci !. ‘Itu belum keras sepenuhnya’ fakir Ayreen berkhayal.   “Nope, Cuma traffic jam aje yang quite bad, As usual nak dekat-dekat holiday ni kan”. Ayreen menjawab kerana Mr. Mario ni sedikit sebanyak dah faham cakap Melayu yang simple-simple.   Ayreen sempat memerhatikan Jessica yang amat jelas kelihatan quite sexy malam itu. Ayreen juga perasan Jessica melurutkan dressnya hingga kepinggul dan hilang ke bilik air di dapur. Hati Ayreen berdetik penuh pertanyaan. Sambil duduk bersebelahan dengan Ayreen, Mr. Mario terus bertanyakan tentang soal Night Spot yang popular dan juga restaurant yang best-best kat KL seolah-olah ingin memulakan perbualan dengan Ayreen.   “Nice dress” puji Mr. Mario.   “Is it silk” Mr. Mario bertanya sambil menyentuh material dress Ayreen from her knee to her thigh.   Jari-jemarinya menjalar dengan matanya merenung tepat ke wajah Ayreen penuh makna penuh bernafsu. Tanpa Ayreen sedari, Jessica telah berdiri di belakang sofa bersebelahan dengan Mr. Mario, Jessica juga sudah menyalin dressnya dan memakai bath robe putihnya. Ketika aku cuba membuka mulut untuk bertanya, secara spontan Mr. Mario terus merangkul Ayreen dan mengucup bibirnya dengan penuh erotis dan sexy. Ayreen cuba melepaskan diri kerana risaukan tentang reaksi dari Jessica. Mr. Mario terus aggresifve dengan perlakuannya tanpa sedikit pun Mr. Mario memperdulikan Ayreen.     Ayreen try untuk melepaskan diri tetapi as usual disebabkan favoutite Ayreen suka diperlakukan secara rakus dan kasar, nafsu Ayreen semakin terbina dan ghairah Ayreen semakin meningkat. Ayreen membalas kucupan Mr. Mario dengan French Kiss. Permainan lidah antara Mr. Mario dan Ayreen berkulum kulum diantara mulut Ayreen dan mulut Mr. Mario bersilih ganti bertalu-talu. Ayreen membalas pelukan Mr. Mario dan badan mereka terus bergesel-gesel dan tangan mereka merayap-rayap dan terus meraba-raba keseluruh bahagian yang membangkitkan ghairiah mereka.     Sambil membaringkan Ayreen di atas sofa, Mr. Mario terus membuka zip dress yang Ayreen pakai dan terus melurutkannya kebawah hanya dengan menggunakan kakinya yang ternyata cekap dan handal. Ketika ini berlaku robe Mario terselak. Ayreen terus mencapai dan memegang his private part. Bagai merebut hadiah harijadi.   Ayreen memandang tepat ke muka Jessica seolah-olah meminta her permission to play with her husband precious thingy and his balls. Jessica hanya tersenyum memerhatikan sambil mengurut-urut celah pehanya sendiri. Kemudian Ayreen realize yang sebelah tangannya mengusap lembut breast dia yang quite cute. Semua semakin horny dan semakin ghairah dan semakin berani.   Mr. Mario terus merebahkan kepalanya kepeha Ayreen. Kucupan demi kucupan dilepaskan di luar G-String hitam yang Ayreen pakai malam itu. Beberapa kali Ayreen cuba merapatkan peha Ayreen kerana terlalu sedap dan Ayreen segan sekiranya Mr. Mario menyedari yang G-String Ayreen sudah semakin basah, semaikin kuyup akibat perlakuannya. Setiap kali Ayreen melakukan demikian, setiap kali itu jugalah dia merenggangkan semula kaki Ayreen dan membukanya seluas yang mungkin agar lebih mudah beraksi.   Dalam pada mata Ayreen terpejam menikmati perlakuan Mr. Mario, Ayreen menyedari ada satu tangan dengan jari jemari yang lembut menjalar dan menyentuh kulit Ayreen dengan penuh erotis hingga berdiri bulu roma Ayreen. Tangan itu terus menyusup lantas meramas breast Ayreen dan mengucup her cute nipple. Breast Ayreen sudah terdedah setelah baju dan bra Ayreen terlerai dittanggalkan oleh Mr. Mario sejak awal tadi.   Kehairanan kerana Mr. Mario masih menyerang celah kaki Ayreen dengan mulut dia, Ayreen terus membuka mata. Alangkah tekejutnya Ayreen apabila dilihat Jessica sedang mengucup dan menjilat nipple Ayreen yang sudah semakin keras dengan manja dengan wajah yang cukup erotis lagi mengghairahkan. Ayreen tidak sahaja terperanjat atau tergamam, malah mengharapkan Jessica berbuat semahunya pada Ayreen. Kerana ini bukan kali pertama seorang wanita melakukan sebegini pada Ayreen.   “Why You took so long to join us” sapa Mr. Mario sambil terus menghulurkan jarinya yang telah bersalut air nikmat Ayreen ke mulut Jessica.   Jessica terus mengulum dan menjilat jari Mr. Mario sambil berkata “Just giving you the honor to do her first” sambil menjeling dengan penuh menggoda Ayreen.   “You taste so sweet Ayreen” Jessica memberikan jari Mr. Mario yang berlendir pekat bercampur dengan air syahwat Ayreen ke mulut Ayreen   Entah mengapa, Ayreen bagaikan tidak melawan malahan hanya menyerah dan terus mengulum jari Mr. Mario yang berlendir dengan air liur Jessica dan juga air lazat Ayreen yang dijolok oeh Mr. Mario sejak setengah jam tadi dengan pelbagai tusukan. Setelah puas dengan perlakuannya, Mr. Mario terus melucutkan G-String Ayreen seterusnya dia melucutkan bath robenya sendiri. Maka terpacaklah tongkat hikmat yang menjadi idaman setiap wanita, tak kira sundal atau gadis. Tongkat hikmat yang penuh angkuh dan amat garang terhunus dan bersedia untuk bertarung dan membajak mana mana telaga yang tandus berlopak!!.   Sambil merebahkan badan Jessica kebawah, Jessica mengutip G-String Ayreen dan mengambilnya sambil mencium G-String Ayreen yang sudah basah lencun itu, Ayreen masih ingat apa yang Jessica katakan apabila G-String Ayreen melurut tertanggal   “That looks so cute and beautiful Honey, A beautiful cute Malay girl pussy” puji Jessica.   “You told me that you were hungy just now Ayreen, why don’t you eat some of it” Jessica mempelawa Ayreen sambil mata Ayreen tak berkelip memandang tongkat Mr. Mario yang berurat-urat dan bengkok mencodak keatas dengan penuh bangga. Tanpa membuang masa Ayreen terus mencapai tongkat hikmat Mr. Mario dan mengurut tongkat hikmatnya dari hujung kepalanya hingga ke pangkal kerandutnya. Sebelah lagi tangan Ayreen membelai-belai manja telurnya. Mr. Mario mendesah dan memandang wajah Jessica “She handle my balls so nice Jessy, you should watch and learn from Ayreen”   Ternyata Jessica tidak sedikit pun jealous malah raut wajahnya seolah-olah bangga mempunyai husband yang memiliki tongkat hikmat yang besar dan gagah yang diimpikan setiap wanita. Ayreen semakin horny and turn her face to Jessica.   “Do you mind if I borrow your husband thingy Jessy..please” Ayreen sengaja merayu untuk menggoda Jessica dan Mr. Mario. Menyemarakkan suasana. Jessica menggangukkan kepalanya dengan manja tanda rela.   “Show me how good you are Ayreen, perhaps I can learn a few tricks too”   Sambil Jessica memegang kepala Ayreen dan menghalakannya ke tongkat hikmat Mr. Mario. Tongkat hikmat yang sejak lagi kesejukan menantikan rongga mulut Ayreen yang hangat dan panas membara untuk memanaskan gelora. Ayreen tidak terus memasukkan tongkat hikmatnya ke dalam mulut Ayreen malah sengaja Ayreen menjilat hanya di bahagian kepala tongkat hikmat Mr. Mario yang lebih besar dari duit syiling 50 sen. Mr. Mario mendesah kesedapan   “Her tounge felt so like a hot velvet dear” Mr. Mario mengadu kepada Jessica.   Ayreen terus menggomol bahagian hujung tongkat hikmat Mr. Mario. Kepala takuknya berkilat dan berlendir disaluti air liur Ayreen. Lidah Ayreen yang flexible terus menjalar dan menjilat disekeliling bahagian yang amat amat sensitive itu. Sambil menggenggam dan menggentel kerandut Mr. Mario yang lembut itu Ayreen sesekali mengusap dan meratakan air liur yang mengalir di buah Mr. Mario dan menguru-urut di celah not a very nice person Mr. Mario. Mr. Mario kesedapan dan mendongakkan kepalanya ke atas lantas sambil itu tangannya mengggenggam rambut Ayreen dengan kemas lalu menjerit “Oh nuts that was good Dear”   Ayreen semakin rakus dan bersemangat dilanyaknya tongkat hikmat dengan jilatan dan kuluman yang penuh berahi dan lahap. Tongkat hikmat Mr. Mario dilapahnya ganas.   “Come on here Jessica, his thingy is so big and there are some more places for your tounge to explore it with me” Ayreen memujuk Jessica membantu Ayreen bersama-sama memberikan blowjob pada husband dia.   “Aren’t you hungry too, Jessy” Mr. Mario mempelawa wifenya penuh goda.   Jessica melurutkan robenya kebawah, terserlahlah sekujur tubuh cina yang penuh sexy dengan gunung mengkal yang masih tegang dan terpacak mendongak megah. Terpampang segalanya untuk Ayreen dan Mr. Mario. Namun pada Mr. Mario tubuh Ayreen lebih solid maklumlah barang baru dan setahunya pussy Melayu lebih hangat dan layanan perempuan Melayu lebih dahsyat dari perempuan cina.Ayreen terus memandang ke tundun telaga keramat Jessica yang hanya diselaputi sedikit bulu ari-ari dan berbentuk tiga segi yang comel. Ternyata Jessica sering memberi perhatian kepada pussynya. Jessica terus manyangkung bersebelahan dengan Ayreen. Sebelah tangannya memegang kerandut Mr. Mario dan sebelah lagi tangannya menjalar kesetiap pelusuk telaga Ayreen mencari-cari biji keramat Ayreen yang sejak dari awal lagi telah pun membengkak ghairah.   Apabila jari jemari Jessica menyentuh biji mutiara Ayreen, Ayreen tiba-tiba sahaja mendesah kenikmatan dan terus melepaskan tongkat hikmat Mr. Mario dan mengucup bibir Jessica yang masih sedang menghisap dan mengulum tongkat hikmat Mr. Mario di bahagian bawah. Jari-jemari Jessica terus menusuk kedalam telaga keramat Ayreen yang lencun basah melimpah ruah. Ayreen nikmat diperlakukan oleh perempuan yang tahu bagai mana hendak memuaskan pussy perempuan lain. Air nikmat dari telaga Ayreen menitis dan mengalir mengikuti ruas –ruas jari Jessica.   “Put more fingers Dear” Mr. Mario memerintah   “She is so sloppy” Jessica membalas sambil menusukkan 3 jarinya kedalam pussy Ayreen .Mereka berdua seolah-olah pasrah dengan tongkat hikmat Mr. Mario yang terhunus megah dan gagah.   Mereka berdua berebut rebut menghisap dan mengulum tongkat hikmat Mr. Mario. Bagaikan musafir yang kehausan, seluruh ruas tongkat hikmat Mr. Mario dijelajah oleh kedua dua lidah mereka yang hangat dan berlendir.   “Oh watching you two blowing me from up here looks so sexy and so erotic girls, I am in heaven” Mr. Mario memuji kenikmatan.   “Which tounge do you prefer honey” Tanya Jessica sambil tangannya masih menyondol dan merobek pussy Ayreen .   “Both are beautiful, but she felt so good Dear ..So sorry” balas Mr. Mario   “You aren’t sorry yet Honey” Balas Jessica dan terus menghisap kepala dan tongkat hikmat Mr. Mario dengan rakus.   Satu tangan Mr. Mario sejak tadi masih menggomol breast kanan Ayreen dan satu tangannya sedang menguli dan meramas breast kiri Jessica. Apabila Jessica bertindak ganas, jari jemari Mr. Mario meramas pangkal nikmat syahwat di dada mereka dengan ramasan, ulian dan genggaman yang lebih keras seolah olah hendak memerah susu dari breast mereka. Semakin kuat Mr. Mario meramas, semakin ganas Jessica mengulum dan semakin rakus jari-jemari Jessica merobek dan melanyak pussy Ayreen. Ayreen terus menundukkan kepala lantas menghisap kedua-dua nipple Jessica yang ternyata telah lama keras sejak tadi.   Sambil meramas manja, Ayreen terus menghisap dan lidah Ayreen menjalari dan menjelajahi keseluruh pelusuk gunung mengkal Jessica. Jessica kenikmatan. Jessica kesedapan. Ayreen tahu bagaimana rasanya kesedapan itu kerana Ayreen perempuan dan Ayreen tahu dimana tempat perempuan suka dijilat, dihisap dan diramas.   Jessica semakin rakus menyondol jari jemarinya ke pussy Ayreen dan sama rakus menyondol mulutnya ke senjata Mr. Mario.   Ayreen terpancut kenikmatan dan mendesah panjang dan terus memggigit nipple Jessica dengan agak kuat.   “Oh Jessy I am cumming dear” Ayreen menjerit kuat tanpa menghirau sesiapa.   “Oh Ayreen bite my nips Dear, bite it haaaaaaaard” pinta Jessica kesedapan.   Mr. Mario menyentap tongkat hikmatnya dari mulut Jessica dan mengurut-urut dari atas kebawah seolah olah hendak memerah segala isi nikmat.Mungkin Mr. Mario sudah nak terpancut.?Mungkin Mr. Mario sudah tak tertahan digoda begitu.? Mungkin tongkat hikmat Mr. Mario sudah sengal di gomol.?Mereka berdua terus bergomolan diatas sofa.   Jessica mengucup bibir Ayreen dengan lembut dan tangannya mengurut-urut mutiara nikmat Ayreen. Bukan itu sahaja malah Ayreen membalas kucupan Jessica dengan penuh ghairah sambil meramas kedua-dua gunungnya yang terpacak megah walaupun Jessica berbaring terlentang. Mr. Mario bingkas kebelakang mereka dan terus menjilat tengkuk Ayreen dan sesekali mejalar ke jari jemari Jessica. Tangan Mr. Mario menyondol telaga keramat Jessica. Telaga Jessica berlopak dan air meleleh secara terus-terusan. Bukan satu jari malah 4 jari Mr. Mario merodok pussy Jessica dengan keras dan laju.   “Honey that is so good ” Jessica merintih kenikmatanMr.   Mario terus mengangkat pinggul Ayreen yang gebu dan montok itu keatas.Ayreen mencangkung secara doggy di atas Jessica Kedua-dua breast Ayreen yang mongel itu berayun ayun di hadapan muka Jessica. Jessica terus menyerang kedua duanya dengan tangan dan lidahnya serentak. Ayreen mendesah kenikmatan. Dalam kedudukan all four, Mr. Mario bingkas bangun dan menyangkung dibelakang Ayreen. Ayreen sedar bahawa Mr. Mario is going to fuck Ayreen doggy style. Satu-satunya position yang paling Ayreen suka. Wajah gembira Ayreen tidak dapat disembunyikan lagi.   “You like it to be fuck doggy style, don’t you girl” usik Jessica.   “Yes, especially when his balls keeps on slapping on my tingling clit” jawab Ayreen   “If you want It, you have to ask me” usik Jessica lagi   “You know that his thingy is mine huh” Jessica menggoda.   Mr. Mario masih lagi menjilat Ayreen dari belakang, seluruh bahagian Ayreen yang diterokai dengan lidahnya yang licik dan cekap   “Can you fuck me Mr. Mario” Ayreen bersuara manja tidak tertahan lagi. Syahwat Ayreen teramat terangsang.   “Say Please” usik Jessica “Say it to me” perintah Jesica agak keras   Syahwat Ayreen semakin tegang.   “Can you please ask Mr. Mario to put his thingy inside me Jessica?” rintih Ayreen   Syahwat Ayreen membukit terangsang.   “Say fuck dear” perintah Jessica manja   “Can you please ask Mr. Mario to fuck me…Pleasee” Ayreen merayu manja.   Syahwat Ayreen dah tak tertahan-tahan lagi. Dada hendak meletup rasanya. Mr. Mario sudah tidak tertahan lagi mendegar perbualan mereka yang sugguh erotis, sungguh menghairahkan sesiapa sahaja yang mendengarnya.   “Do you mind Jessy? Can I fuck her” Tanya Mr. Mario pada Jessica.   “I don’t mind if you are really going to fuck her hard” balas Jessica   Mendengarkan perbualan mereka berdua, pussy Ayreen terkemut-kemut bagaikan mulut ikan emas kelaparan.   Mr. Mario terus mengusap kepala tongkat hikmatnya dan dengan tanpa condom dia terus menyondol dan merodok sedalam-dalamnya dengan sekali tikaman yang keras dan maha ganas. Berayun-ayun seluruh badan Ayreen. Bergegar kedua-dua gunung Ayreen yang masih lagi digomol Jessica tanpa henti sejak tadi. Seluruh isi pussy Ayreen rasa dirobek, Dinding-dinding pussy Ayreen melekat keseluruh kulit tongkat hikmat Mr. Mario yang berurat-urat itu. Diniding pussy Ayreen melekap keseluruh tongkat hikmat Mr. Mario yang gemuk dan besar lagi ampuh itu. Ayreen cuba mengawal seluruh otot-otot dinding pussy Ayreen untuk mengemut dan memberikan kenikmatan yang sama diberikan oleh tongkat hikmat Mr. Mario pada pussy Ayreen tanda cuba mengucapkan rasa terima-kasih.   Air nikmat Ayreen meletup dan meledakkan banjir dan mengalir kesegenap ruang tongkat hikmat Mr. Mario yang masih berdenyut-denyut panas di dalam pussy Ayreen. Air nikmat itu meletup setiap kali kepala tongkat hikmat Mr. Mario menumbuk biji keramat G-spot pussy Ayreen di bahagian dasarnya. Mr. Mario terus menyondol dengan ganas seperti penunggang kuda yang berlumba. Rambut Ayreen ditarik kebelakang dan dia terus menghentak dengan kasar dan keras. Hentakan yang laju, kemas dan keras tetapi terkemut-kemut menariknya keluar hinggakan Ayreen terasa seluruh isi dalam pussy Ayreen terikut keluar.   “Oh my GOD!, your husband really knows how to fuck a woman Jessy” jerit Ayreen .   “Not a woman Dear, he only fucks like that to a very *friendly* person like you” balas Jessica   Ayreen rasa bangga. Ayreen rasa bertuah. Ayreen rasa SEDAP   “fuck her good Honey as after this I am going to fuck you Mario” jerit Jesica   Rentak Mr. Mario semakin dahsyat.   Mr. Mario menghentak kehadapan dengan keras. Ayree menyondolkan pussynya kebelakang dengan laju agar tongkat hikmat Mr. Mario sentiasa menghentam sedalam-dalam dasar telaga nikmatnya. Mr. Mario menggerudi dengan laju dan keras. Ayreen meraung raung ganas bagaikan disampuk hysteria. Rambut Ayreen ditarik kemas, tidak sakit malah nikmat. Jessica kemudian melurutkan badannya kebawah, mengelunsur seperti ular. Mr. Mario masih lagi menggila. Ayreen sudah terpancut entah kali yang keberapa. Sudah tidak terkira nikmatnya. Tapi Ayreen masih belum puas. Ayreen mahukan lagi dan lagi.   Tiba tiba Mr. Mario mendesah dan menghempaskan kepalanya di bawah leher Ayreen. Serentak Ayreen terasa Jessica menjilat biji keramat Ayreen yang tersembul yang sejak dari awal tadi membengkak dilanyak oleh tongkat hikmat Mr. Mario. Kerandut air nikmat Mr. Mario dijilat lembut oleh lidah Jessica yang mongel.   “I am cumming Jessica, Bite my clit” Ayreen menjerit kuat.   Dengan tiba-tiba Jessica terus mencabut tongkat hikmat Mr. Mario yang membengkak di pussy Ayreen. Jessica sengaja hendak menyeksa dan membuat Ayreen merintih. Dengan serta merta terpancut air nikmat keluar dari pussy Ayreen seraya menjeriti “Don’t do that to me, please put it back”   Jessica terus menghisap tongkat hikmat Mr. Mario dengan lahap dan rakus serta menjilat air nikmat Ayreen bercampur dengan air mazi Mr. Mario yang sebati dalam pussy Ayreen .   “Please Jessy, Put it back” Ayreen menjerit bagai merayu minta nyawa.   Jessica menggenggam tongkat hikmat Mr. Mario dengan kedua tangannya dan mengacukan kepala tongkat hikmat yang berwara biru kundang itu menyondol-nyondol biji mutiara Ayreen yang membengkak itu. Ayreen nyilu, Ayreen sedap, Ayreen rasa tersangat horny. Ayreen cuba menggosok biji mutiaranya dengan jarinya tetapi dihalang oleh Jessica. Jessica terus melahap dan menjilat seluruh alur tundun Ayreen bagai anak kucing menyirup susu dari piring     “OH GODDD DON’T STOP JESSY” Ayreen menjerit sekuat hati. Menggigil-gigil kesedapan dan badan Ayreen bergetaran kenikmatan. Belum hilang lagi nikmat dari jilatan Jessica, Mr. Mario terus merodok pussy Ayreen yang terlopong menganga menanti ditujah dan dibelasah oleh tongkat hikmat 9 inci milik Mr. Mario   “OH GODDD DON’T STOP I JUST LOVE YOUR COCK ” Ayreen menjerit lagi.   Mr. Mario terus mendayung sambil Jessica terus menjilat dan menghisap nipple Ayreen pula. Jessica terus memegang tangan Ayreen dan meletakkannya di celah kakinya. Bagaikan tahu apa yang dia inginkan, Ayreen terus memainkan peranan Ayreen, mengusap tundun mongel Jessica sambil memainkan biji mutiara nikmatnya. Sesekali Jessica mendengus kenikmatan kesedapan apabila jemari Ayreen masuk tiga jari kecilnya menusuk laju dan merobek kasar ke dalam alur pussynya.   Setelah hampir 20 minit berdayung, Mr. Mario terus mencabut tongkat hikmatnya dan menyuruh Jessica berbaring di atas Ayreen. Dalam posisi double-deck dua pussy berada satu di atas dan satu di bawah. Kedua-dua mereka bertindih dengan kaki yang terkangkang atas Ayreen. Mr. Mario terus memainkan peranannya dengan menhentak seluruh badannya dan menghunuskan tongkat hikmatnya kedalam pussy Jessica sambil mengucup Ayreen dan mengulum lidah Ayreen dibawah Jessica.   Ayreen sendiri sudah kehilangan arah dan terus membalas kucupan dan kuluman Mr. Mario. Jessica dengan rakus menarik kepala Mr. Mario dan terus mencium Ayreen dengan rakus bagaikan sedang melakukannya dengan seorang lelaki. Selang beberapa minit, Mr. Mario mencabut lagi tongkat hikmat keramatnya dan terus memasukkan ke dalam diri pussy Ayreen yang telah lama ternganga gersang. Bergilir-gilir dia lakukan pada mereka berdua.   Air nikmat Jessica yang sudah mengalir keluar dari celah kakinya terus menitis dan mengalir ke pussy Ayreen. Mr. Mario bingkas bangun dan disuanya tongkat hikmatnya yang berkilat itu kepada Ayreen, lantas Ayreen terus menjilatnya dengan lahap. Ayreen sendiri tak tahu nak cakapkan bagaimana rasanya ketika itu tapi itulah kali pertama Ayreen menjilat tongkat hikmat Jantan Mat Saleh yang disalut air nikmat pussy seorang wanita.   Jessica bangun dan terus menolak Mr. Mario kebelakang. Jessica terus menyuakan pussynya yang berlopak itu seolah meminta-minta untuk dijilat oleh Ayreen, membuatkan Ayreen bertambah horny apabila melihat pussy Jessica dari jarak dekat dengan sekeliling pussy Jessica yang bersih dengan bulu yang kemas dibentukkan setompok segi tiga.   “Where do you want me to cum?” Ayreen terdengar Mr. Mario bertanya pada Jessica.   “On our face.” Itulah balasnya pantas sambil mencekup muka Jessica rapat ke pussynya.   Ayreen tahu yang itu adalah petanda yang Mr. Mario sudah semakin tiba ke penghujungnya. Selang beberapa saat, Ayreen terasa kehangatan air maninya memancut kedua-dua muka Ayreen dan Jessica., saat dia mencabutkan tongkat hikmatnya dari mulut Ayreen dan memancutkan air nikmatnya yang pekat dan panas itu kemuka Ayreen dan Jessica. Jessica terus merapatkan mukanya ke muka Ayreen dan terus menjilat saki baki air keramat Mr. Mario yang pekat dan deras mengalir jatuh dari dahi ke celah hidung dan ke pipi Ayreen. Jessica menjilat habis seluruh air yang melekat di muka Ayreen.   Jessica kemudian merebahkan badannya kebawah. Mr. Mario mengambil peluang dengan menyuakan tongkat hikmatnya untuk dibersihkan oleh Ayreen. Ayreen yang sudah climax masa itu semakin kejang apabila lidah Jessica bermain di bibir pussy Ayreen dan sesekali menggigit manja apabila bibirnya singgah di biji kelentit Ayreen yang membengkak bagaikan hendak meledak.   Ketiga-tiga mereka menghempas badan ke sofa tanda puas.Tangan Mr. Mario mengurut tongkat hikmatnya yang penat bertarung.Tangan Jessica mengusap lembut tundun Ayreen yang membengkak.Tengan Ayreen membelai manja lembah keramat Jessica yang baru dijajah. Mereka bertiga puas.   Kepenatan, mereka bertiga tertidur di ruang tamu hanya untuk sedar beberapa jam kemudian lalu mengulangi semula adegan tersebut untuk beberapa kali sehingga ke penghujung pagi terrsebut.   “Merry Christmas Ayreen” jerit Mr. Mario bila dia memancutkan ledakan air nikmatnya yang pekat kelubuk pussy Ayreen yang menggelodak kenikmatan.   “Merry Christmas Jessica” rayu Ayreen bila Jessica menjilat saki baki air keramat yang mengalir bercampur dengan air nikmat Ayreen yang keluar meleleh dari pussy Ayreen yang teruk dilanyak oleh Mr. Mario.   Tengah hari itu baru Ayreen keluar dari Bungalow mereka. Share this: Twitter Facebook Like this: Like Loading… Related

Posts